Kepada Orang tua dengan anak laki2..

Sebelum memulai cerita “horror” ini, gw mau bilang kalau membutuhkan waktu (dan mental) buat gw sebagai seorang Ibu dari anak laki2 untuk bercerita. Gw sebut spesifik gendernya karena kejadian ini memang rentan / bisa dialami oleh anak laki2… siapa saja, di era sekarang ini. Gw akan sensor semua nama dan lokasi, tanpa menutup fakta bahwa kejadian ini nyata adanya. Ini bakalan jadi tulisan yang panjang karena gw berusaha sedetil mungkin dengan alur ceritanya (termasuk convo dengan anak gw dan tata bahasa seperti apa adanya). Harapan gw, apa yang ditulis disini bisa bermanfaat untuk orang tua (atau siapa aja) yang membaca. Here we go!

Gw tinggal di sebuah cluster kecil yang hanya berisikan segelintir rumah saja. Letaknya menjorok masuk ke dalam dari jalan utama. Dari gerbang satpam (gerbang 1) masih ada kurang lebih 100 meter untuk mencapai pintu gerbang lagi (gerbang 2) yang didalamnya berisi rumah gw dan beberapa rumah lainnya. Dari gerbang 1 ke gerbang 2 itu ada tiga rumah besar.. dua rumah masing2 dihuni oleh keluarga inti, dan satu rumah yang paling dekat dengan gerbang 2 ditawarkan / dijual sejak awal tahun 2015. Ketika balik dari Oz tahun lalu, rumah yang dijual itu ternyata sudah laku. Oleh pemiliknya, rumah itu dikontrakkan per petak (istilah yang benar apa ya? Koreksi kalo salah). Jadi paling tidak ada tiga kepala keluarga yang tinggal disana, dan salah satu penyewanya menjadikan petaknya untuk usaha laundry. Selanjutnya akan gw sebut dengan “rumah kontrakan”. Gw juga perlu menjelaskan bahwa pemiliknya ini memang menyewakan rumahnya kepada keluarga dengan SES (sosial ekonomi status) C, kenapa harus gw jabarkan detil? Karena nantinya terkait dengan isi dari postingan gw, tentang bagaimana edukasi kepada anak dsb).

Anak gw, si bocil yang tahun ini mau berusia 6 tahun sering main dengan “anak2 kontrakan” (tiga orang anak laki2 yang tinggal disana), begitulah sebutan para tetangga. Gw pribadi nggak masalah, karena gw tau bahwa mereka justru lebih sering beraktivitas fisik seperti main bola, bulutangkis, atau lego (ini si bocil sih yang suka bawa sekotak lego kemudian main bareng di depan pagar rumah kontrakan). Dari awal gw nggak pernah ngajarin bocil kalo main harus sama anak2 komplek aja or ngatur2 pertemanan dia.. malahan jujur gw suka pusing awal2 disini karena anak2 cluster suka pada pada bawa gadget sendiri terus matanya on screen mulu πŸ€¦πŸ»β€β™€οΈ. Ayo bergerak!

Sampai pada suatu hari kira2 jam 10 pagi, bocil izin main keluar dengan anak2 kontrakan yang jemput ke rumah.. kemudian Ibu ART di rumah gw bilang, “Bu, tumben2an mas A temennya lain.. yang ini saya nggak pernah liat“. “Oiya? Temennya anak2 kontrakan kali ya, Bu“, ujar gw tanpa ada pikiran macam2. Pagi berlalu dan matahari naik makin tinggi.. aseli, panasssss banget hari itu. Tiba2 jam setengah 12 siang, si bocil balik sambil lari2 ngos2an.. setelah minum dia menghampiri gw yang lagi goleran di kamar dia.

πŸ‘¦πŸ»: “Mama, tadi kan aku main sama Rambo (salah satu anak kontrakan, usianya 5 tahunan), terus ada temen dia lagi main disana.. ”

πŸ‘©πŸ»: “terus?” –sambil berusaha ngajak ngomong pelan2 takut dia keselek.

πŸ‘¦πŸ»: “temen dia ini tapi udah lebih gede, Mama.. bukan anak kecil kaya aku sama Rambo. Terus dia tadi bilang gini sama aku” : “Kamu mau nggak aku pinjemin pesawat2an ini? Tapi kamu buka baju dulu, celana pendek, sama celana dalem kamu!!

—– Demi Allah, saat itu kepala gw kaya ketimpa benda beraaaaaaattt banget —–

Kemudian gw lanjut bertanya sama dia, tetep dengan reaksi cool.. at least berusaha stay cool.

πŸ‘©πŸ»: “woooo.. terus kamu bilang apa? Itu temennya Rambo udah gede? Udah om2 gitu?

πŸ‘¦πŸ»: “aku bilang aja nggak mau lahhhh… bukan Mama, udah gede tapi bukan om2, dia masih kecil juga tapi kecilnya nggak kaya aku gitu lho.. udah lebih gede” –> oke rada belibet but i got his point. Gw perkirakan umurnya sekitar 8 tahunan.

πŸ‘©πŸ»: “terus, dia bilang apa waktu kamu nggak mau? Namanya siapa sih? Emang tinggalnya disitu juga ya?

πŸ‘¦πŸ»: “dia bilang yaudah nggak aku pinjemin pesawat2annya deh. Aku bilang aja yaudah! Dia nggak disitu tinggalnya, Mama.. dia cuma suka ada disituuu..”

πŸ‘©πŸ»: “dia ada maksa kamu nggak? Atau megang penis kamu.. megang yang lain, paha gitu?”

πŸ‘¦πŸ»: “nggak ada, Mama

—— deg2 an setengah mampus —–

πŸ‘©πŸ»: “Rambo disuruh buka baju, celana sama celana dalem juga?

πŸ‘¦πŸ»: “Iya!”

πŸ‘©πŸ»: “terus dia mau??

πŸ‘¦πŸ»: “Mau Ma, dia buka baju, celana pendek sama celana dalemnya. Boris (si anak yang nyuruh) bilang: “tuh… Rambo aja berani, masa kamu nggak?

—– disini darah gw udah mendidih dan muncul visualisasi ngelabrak tuh anak dan gamparin bolak balik. SE-RI-US. —–

πŸ‘©πŸ»: “waktu Rambo buka celana, kamu masih disana? Kamu liat dong?

πŸ‘¦πŸ»: “nggaklah, itu kan his private area aku nggak mau liat. Aku langsung lari pulang, makanya aku capek banget sampe hauuuussss

Gw menghela nafas panjang.. kemudian segera gw lanjutkan convo sama si bocil sambil meluk dia.

πŸ‘©πŸ»: “Nak, makasih ya kamu cerita sama Mama.. bagus.. baguussss… banget. Makasih banget… Udah bener tadi kamu bilang nggak mau waktu disuruh buka baju, celana pendek… apalagi celana dalem. Kenapa?

πŸ‘¦πŸ»: “karena itu kan my private area, cuma aku, kamu, sama Papa yang boleh liat..

πŸ‘©πŸ»: “kapan?

πŸ‘¦πŸ»: “waktu mandiin aku lah.. eh waktu kamu bersihin penis aku juga boleh. Ohhh sama tante T sama Tante N (adek gw n suami) juga boleh kok.. kalo bantuin aku cebok abis pupu” (poop)

πŸ‘©πŸ»: “Tapiiiii?

πŸ‘¦πŸ»: “Tapi minta ijin dulu waktu pegang private area

πŸ‘©πŸ»: “samaa…??

πŸ‘¦πŸ»: “sama bolehnya kalo ada kamu atau Papa di deket aku

πŸ‘©πŸ»: “good.. eh btw, kalo menurut kamu Boris itu baik nggak sih?

πŸ‘¦πŸ»: “nggak, habis dia suruh2 aku buka baju sama celana

πŸ‘©πŸ»: “Ini aku mau nanya ya, kalo someday Boris atau orang lain.. siapaaaa aja deh, bisa om X, om Y, pak C, bu D (random aja nyebut orang2 dewasa di sekeliling dia / yang dia kenal) atau ada strangers mau kasih kamu Nerf yang guwwwedeeee banget tuh (mainan yg dia lg pengen bgt), tapi kamu disuruh buka baju sama celana. Kamu mau nggak?

πŸ‘¦πŸ»: –menjawab dgn cepat dan lugas– “nggak lah, kan itu private area.. kan memang nggak boleh dikasih liat sama siapa2“.

πŸ‘©πŸ»: “tapi kamu bisa dapet mainan yang kamu pengen banget dan Mama Papa belum bisa beliin lho

πŸ‘¦πŸ»: *geleng-geleng*, “Malu!

—– mengucap syukur di dalam hati tak henti2 —–

πŸ‘©πŸ»: “sekarang, mama mau pake jilbab.. habis itu kamu mau nggak nganterin ke rumah Rambo? Aku mau ngomong sama Rambo dan Boris. Terus aku mau ketemu juga sama Mamanya Rambo

πŸ‘¦πŸ»: “yuk, aku anterin kesana. Aku tau kok Mamanya Rambo, —sambil nyebutin ciri2nya. Tapi kalo Mamanya Boris nggak disitu rumahnya”.

Gw jalan gandengan sama si bocil kesana, tujuannya mau ketemu ortunya Rambo, mau nanya.. dia tau nggak anak laki2nya digituin? Terus si Boris ini siapaaaa? Mana ortunya?? Gw mau ngomong. Begitu sampai di rumah kontrakan, gw melihat ada dua anak laki2 turun dari tangga hanya mengenakan celana pendek dan bertelanjang dada. Ketika melihat gw dan bocil di depan pagar, mereka lari. Gw mengenali satu sosok anak itu sebagai Rambo, berarti yang satunya lagi Boris. Hampir 30 menit gw sama bocil nunggu di depan, tapi saat itu nggak berhasil buat ketemu orang dewasa yang ada di rumah itu. Akhirnya gw pulang, bocil gw suruh baca buku sebentar terus tidur siang karena memang udah jamnya. Gw? Telpon suami! Ngasih tau n jelasin secara singkat untuk nanti malam dibahas berdua. Kami shock! Tapi masih dan tetap bersyukur sama Tuhan karena anak kami bisa menjaga diri.

Malam itu, gw ngobrol sama suami.. walaupun shock, kami berusaha buat menghadapi dengan kepala tetap dingin. Buat kami, inilah “ujian pertama” sebagai orang tua. Gw intens ngajak ngobrol bocil tentang kejadian ini, tapi sebisa mungkin dikemas dengan obrolan ringan aja.. gw nggak mau dia ngerasa dikejar dan didikte.

πŸ‘©πŸ»: “Nak, kamu inget nggak waktu kamu jadi juara harapan lomba baca surat Al-Ikhlas di sekolah?

πŸ‘¦πŸ»: “Yes! Waktu… i got the trophy kan? Yeaaayy!”

πŸ‘©πŸ»: “Itu namanya reward, kamu dapetin trophy itu pake usaha kan? Usahanya kamu apa?

πŸ‘¦πŸ»: “Uhmm, aku belajar ngapalin suratnya diulang2 terus pokoknya sampe inget

πŸ‘©πŸ»: “Kalo misalkan kamu mau dikasih sesuatu sama orang, terus kamu disuruh ngelakuin hal yang menurut kamu nggak baik..menurut kamu gimana? Kaya misal Boris tuh kemarin, kamu mau dipinjemin pesawat2an.. tapi kamu disuruh buka baju, celana sama celana dalem dulu.

Menurut kamu buka baju sama celana itu usaha kamu buat dapet reward bukan?

πŸ‘¦πŸ»: “Bukan lah, soalnya itu nggak baik

πŸ‘©πŸ»: “Selain nggak baik.. itu nggak nyambung juga ya.. jadi Mama pengen kamu bisa tau bedanya usaha sama bukan. Usaha itu nggak gampang. Reward itu cuma dikasih ke orang yang berusaha sama hal2 yg baik, ya boy..

Sekarang, gw akan cerita soal hal2 yang gw sama suami tanamkan ke bocil. Hal ini udah kami (khususnya gw sih karena waktu yang gw habiskan dengan bocil lebih banyak dibanding Bapaknya), tugas bapaknya ya memberi penguatan kalo : “ni lho… ortumu tuh satu suara dalam hal apapun).

Sejak bocil sudah bisa berkomunikasi dua arah, gw selalu tekankan soal self defense menghadapi pelecehan seksual (yang bahkan dia sendiri mungkin nggak tau maksudnya apa dan bagaimana itu terjadi). Hal2 yang kami jelaskan dan doktrin adalah:

1. Pengenalan anggota tubuh, dalam hal ini khususnya alat vital yaitu penis = private area. Untuk perempuan namanya vagina, aturannya sama dengan laki2. Laki2 muslim = dari pusar ke bawah = aurat (ini spesifik ya, gw lampirkan karena sesuai kepercayaan yang kami anut). Bahwa yang berhak untuk lihat dan pegang itu hanya dia sendiri, tapi karena dia masih kecil.. orang tua yang bertanggung jawab untuk bantu.

2. Rasa malu. Malu ih nggak pake baju, malu ih keluar dari kamar mandi nggak pake handuk, malu ih ganti baju di mall tapi nggak ke kamar mandi dulu, dan malu2 lain yang terkait sama menampakkan bagian tubuh pribadi di public area.

3. Kaos singlet = baju rumah. Celana pendek diatas lutut = celana rumah. Kesadaran untuk ngenalin ini ke bocil timbul pas gw baca terungkapnya group pedofil online.. salah satu fetish mereka (amit2) adalah melihat anak2 yang pake singlet doang. Waktu itu kami masih tinggal di Oz, dan gw segera nerapin pemahaman itu sama dia. So, sekarang dia tau sendiri baju mana yang bisa dipake di dalam / luar rumah.

4. Sejak balik ke Indonesia dan masuk sekolah TK. Gw selalu nanya :

– “kalo kamu lagi pipis di toilet suka liat2an penis nggak sama temen2nya?“,

– “kalo pupu (poop) di sekolah yang nyebokin siapa?“, nggak lupa juga untuk kasih tau:

– “kalo ada temen yang mau pegang penis, atau kamu disuruh pegang penis dia, jangan mau! Habis itu bilang Bu guru, sampe rumah bilang Mama Papa

Kemudian kurang lebih sejak enam bulan lalu dia ini udah pipis sendiri di toilet laki2 kalo lagi ke mall / hotel / public area. Kalo ada Bapaknya ya bareng, kalo perginya sama gw doang.. ini yang selalu gw tanya dan kasih tau berulang kali:

– “di toilet, ada orang dewasa yang bilang mau pegang penis kamu atau nggak?

– ngasih tau kalo orang2 di Indonesia banyak yang bilang penis = burung.

– “kalo ada orang dewasa di toilet laki2 bilang mau pegang / mainan burung kamu… kamu bilang NO! NGGAK!“. TONJOK AJA!! Terus lari! Bagian tonjok aja itu serius sih gw kasih tau ke bocil sesekali, gw bilang dia bukan orang baik karena orang baik nggak akan ask something like that (mainannya hitam putih sih emang, i know… ).

5. Terakhir, bagian yang paling penting: “kalo kamu ngalamin kejadian yang mama sebutin diatas… kamu SEGERA KASIH TAU MAMA PAPA“.

Jadi, ketika dia menemui kejadian yang nggak diharapkan ini. Actionnya adalah:

1. Tolak

2. Menjauh dari pelaku.

3. Lapor ke orang dewasa yang dia percaya, dalam hal ini gw sama suami.. ortunya.

Menanamkan ini ke bocil udah gw lakuin sejak kapan berarti ya? Sejak dia bisa berkomunikasi dua arah itu berarti kurang lebih usia 2 tahun++. Khusus pengenalan alat vital = private things = diulang2 selalu, setiap habis mandi pagi, sore.. intinya saat2 dalam kondisi harus megang penis dia dan melihatnya dalam kondisi tanpa pakaian. Kemudian point2 lain ya diajarkan seiring bertambahnya usia dan dia mulai bisa mencerna informasi yang diberikan padanya. Kapan aja lah akan selalu ada waktu buat nyelipin “pesan2 sponsor” soal ini, dibawa ngobrol sante aja.

Gw dan suami ini tipikal ortu yang keras sama anak, nggak sabaran (at least gw liat banyak ortu2 lain yang JAUUUUHH LEBIH SABAR dari kami berdua). Tapi insyaAllah gw sama suami siap (dan memang harus siap) untuk mbekelin anak kedepan. Kejadian ini juga bikin kami berdua terharu.. ternyata apa yang selama ini “dimasukin” ke kepala dia tuh “dibeli”, dia ngedengerin n ngelakuin apa yang kami ajarkan. Gw lega.. bekel gw dimakan 😒. Kenapa sih ini berarti banget buat kami berdua?

Karena dia akan terus bertumbuh.. nggak akan jadi anak umur 5 tahun selamanya, dia nggak akan terus ada dibawah ketiak kami. Satu yang pasti, dia BUKAN bubble boy yang harus kami wrap dan lindungi dari dunia yang makin lama bukannya makin bersih ini. Dia harus berhadapan sama realita hidup yang mana berisikan orang2 baik dan buruk, bahkan abu2.. kelihatannya indah padahal busuk and vice versa. Someday, dia HARUS bisa mandiri, keluar dari rumah dan bertanggung jawab terhadap dirinya sendiri sebagai seorang laki2 dewasa. Salah satunya ya menjaga dirinya dari “marabahaya yang mengancam”, dan untuk sekarang.. itu tanggung jawab gw sama suami.

Easy?? Nope.

Sering gw ngerasa, gw tuh terlalu kejem sama bocil. Masih ngedepanin ego gw banget.. apalagi awal2 kehamilan anak kedua. Stress abis, karena nggak kuat berargumen sama dia. Apaaaa aja kudu ada alasan kuat, dan keadaan gw saat mabok parah di awal2 kehamilan bikin pengen nyanyi sambil nangis “KARENA WANITAAAAA INGIN DIIIII~~MENGERTIIII!“, jatohnya jadi ribut mulu sama si bocil.

Suami gw selalu ngeyakinin: “kita berdua itu keras.. tapi kamu yakin aja, dia itu sayang banget sama kita dan deep down inside dia tuh dengerin dan mencerna apa yang kita omongin ke dia. Nggak ada ortu yang sempurna, tapi paling nggak kita berusaha.. dan relasi kita berdua sama bocil ini insyaAllah kuat“. Aduh maaf ya ini rada2 melenceng sih ceritanya dari topik utama, suka terbawa suasana soale 😭. CURCOL BGT SHAY!!

OK, back to kelanjutan Borisgate itu yah.. besoknya gw masih usaha untuk menemui ortu si Rambo, tapi gagal terus. Sampai suami gw bilang.. “udahlah sekarang kita fokus urus anak kita sendiri aja.. yang penting dia bisa jaga diri. Sekarang diimunkan aja dulu dari si Boris kalo emang dia masih suka main ke kontrakan“, yang mana…. gw nggak bisa! Gw ngerasa ada tanggung jawab moral untuk ngasih tau Ibunya Rambo, dia tau nggak sih anak laki2nya disuruh buka celana sama temen laki2 nya dan itu terjadi di rumah mereka??

Besok harinya, Jum’at jam 12 siang pas orang2 lagi pada Sholat Jum’at, gw ke rumah kontrakan lagi sendirian. Ada anak perempuan ABG lagi makan di teras, dan gw sampaikan kalo mau ketemu sama Mamanya Rambo. Seorang perempuan kira2 berumur hampir 30 tahun keluar, mimik mukanya agak takut2.. dan dia tanya, ada apa gerangan yaaa.. kok sampe gw nyariin dia?. Kemudian gw ajak duduk bareng dan sampaikan kejadian dua hari lalu, tanpa ada yg ditambahin dan kurangin. Dia kaget banget, dia juga nggak kenal sama ortunya si Boris. Ibunya kerja jadi tukang urut, Bapaknya katanya nggak jelas kerjaannya apa. Mereka ini temennya yang punya laundry. Kalau Ibunya si Boris lagi kerja, dia suka nitipin anaknya ke laundry.. dan ternyata Boris lebih suka main sama Rambo ketimbang anaknya yang punya laundry. Mamanya Rambo sangat2 berterima kasih karena gw kasih tau kejadian kemarin, dia nggak ngerti kalo anaknya sampe mau buka celana waktu disuruh dan diiming2i pesawat2an. Dia juga bilang, “saya taunya ya main2 biasa aja.. sempet sih saya lihat si Boris ini nendang2 ke arah kemaluan Rambo.. terus anaknya saya marahin. Saya sih selama ini nggak pernah ngasih tau anak kalo jangan mau pas diminta buka celana”.

Dia say thanks berkali2 karena gw udah mau ngeluangin waktu kesana dan ngasih tau apa yang terjadi. Dia juga minta tolong supaya gw ngomong soal ini ke Ibunya Boris, tapi setelah hari itu.. si Boris udah nggak pernah nongol lagi disana dan gw pun nggak ngerti kudu ketemu pake cara apa ke ortunya.

Kejadian itu membuat gw banyak berfikir.. bahwa buat kami ini adalah:

⁃Ujian mental buat ortu. Next nya, apa yang harus kami lakukan? Menambah edukasi tentang pencegahan pelecehan seksual itu pasti, dan juga tetap waspada. Waspadalah!!!

⁃Ujian buat bocil.. sudah bisakah dia menjalankan apa yang selama ini kami tanamkan (bahkan cenderung doktrin ke dia) tentang self defense?.

⁃ Pembelajaran bagi semua.. buat gw sekeluarga, termasuk lingkungan tempat tinggal dan tumbuh, beserta penghuni yang ada di dalamnya supaya makin aware kedepannya dan bisa mencegah hal2 nggak diinginkan terjadi.

Sebagai ortu, salah satu tugas kita ini adalah menjadi fasilitator buat anak. Gimana kita mempersiapkan dia menghadapi dunia nantinya.. bukan cuma sandang, pangan, papan yang harus bisa dipenuhi, tapi juga membangun pondasi mental dia untuk menghadapi hidup di masa depan. Bukan hanya mengejar IQ yang tinggi, tapi jg mengasah EQ nya. Bahkan kalo gw disuruh milih, lebih baik punya anak dengan IQ yang cukup, dengan EQ yang tinggi.. karena manusia itu makhluk sosial, gw nggak mau someday dia jadi manusia jenius dengan kepekaan sosial yang rendah. Daaaan.. buat ngebentuk itu tuh nggak mudah.. mengingat gw sendiri (dan terkadang suami) masih acakadut esmosinya naik turun kek naik rollercoaster dua puteran. Eh tapi seserem2nya rollercoaster dufan lebih ngerian Tornado bok! Kamfret itu sih! Dendam membarrraaaaaa! *yakkk fokus, Dilll… FOKEUS!!

Last but not least, tentang membentuk anak supaya bisa “bercerita” sama kita. Kalau dia nyaman untuk ngobrol sama ortunya, gw yakin masalah hidup bisa dicegah, tangkal atau perbaiki. Syukur alhamdulillah.. diluar error2 parenting yang suka terjadi, at least sampai sekarang komunikasi kami bertiga terbentuk dengan baik, satu hal yang selalu gw syukuri dan tak henti2 mengucap terima kasih kepada Tuhan.. dan gw selalu berdoa dan berupaya semoga ini akan terus jadi kebiasaan sampai dia bener2 bisa mengurus dirinya sendiri pada waktunya nanti. Aamiin.

Btw, postingan ini bukan bentuk ke-sotoy-an gw dalam ngurus anak yah.. jauuuh.. jauh dari itu, gw hanya mencoba belajar dari pengalaman horror yang belum lama dialami ini kemudian membagikannya. Kalau ada temen2 atau parents yang kebetulan baca dan mau nambahin, silakan.. bisa tips or apalah.. dengan amat sangat senang hati gw akan berdiskusi, demi kebaikan di masa depan.

Cheers!

Advertisements

48 thoughts on “Kepada Orang tua dengan anak laki2..

  1. Dil, serem abis! Good boy bangett. Bisa ngatasi di keadaan genting kayak gitu.

    Akupun ngajarinnya alat kelamin wanita itu vagina, alat kelamin pria itu penis. Gak ada istilah lain2. Semakin kesini menjaga anak laki2 atau anak perempuan sama susahnya.

    Kalo di kami, aku yang keras. Bapaknya lebih lembut, sabar, dan momong banget dibanding aku.

    Pertanyaannya : Boris, anak kecil itu yang belum aqil baligh, kok tau – tau an hal – hal kayak gitu?! *pengen jitak Boris

    1. Iya, Fran!
      Kejadiannya belum ada satu bulan.. sampe sekarang aku rasanya masih pengen sujud syukur kalo inget. Terima kasih ya Allah.. udah ngelindungin anakkuuuu huhu. Terus aku sama suami ya makin suka kasih β€œpesan2 sponsor” soal ini lah, biar makin terbentuk di kepala si bocil bahwa itu bukan hal baik n tindakan dia kemarin bener.

      Bener, Fran.. dulu sempet ada omongan macam: lebih susah ngejaga anak perempuan, tp kenyataannya sama susahnya sih jaman sekarang.. ancamannya dimana2. Jadi solusi paling utama: bekelin anak dari rumah, perkuat benteng pertahanannya ya.

      Iya yang penting balance yah co-parenting itu.

      Boris itu umurnya sekitar 8 tahunan kalo aku liat dari fisiknya.. aku sempet β€œsesi curhat” juga sama Ibuku. Anak itu banyak kemungkinan kenapa tau hal2 kaya gitu, bisa terpapar orang dewasa dengan orientasi homoseksual, bisa liat video (FB noh aksesnya kan gampang bgt sekarang, bisa jg pernah ngalamin kejadian serupa jadi dia mengimitasi ke anak lain… dan banyak kemungkinan nih. Aku jg nggak bisa gali krn sampe skrg gak ada akses ketemu ortunya. Skrg fokus aku ya jagain anak sambil perkuat benteng dari dirinya sendiri, Fraaaan.

      Tfs ya πŸ™πŸΌπŸ€—

  2. Dilllaaaa OMG OMG OMG.. Itu yg menjadi ketakutan aku sbg parent. Alhamdulillaaah Arda, anak baik anak cerdas masih mendapat perlindungan Allah.. Merinding aku bacanya.

    Makasih bangettt ya Dill ceritanyaaaaa.. Reminder bgt ke aku sbg ortu utk harus terus ngingetin ke Aidaan..

    1. Sama2 mbakyuu… tujuanku sharing ini jg buat reminder, untuk ortu lain… juga untuk aku sendiri sama suami biar makin kenceng edukasi ke anak. Ini baru soal pelecehan seksual yaaa blm yang lain2. Banyak ya sis πŸ˜‚

      Bismillah mbak Arda, Mas Aidan sama semua anak2 ini bisa jaga diri ya. Jangan pernah capek buat ngingetin n ngajarin ❀️ #selfreminder

  3. mbak Dil, serem! itu pas mbak Dil sama bocil nyamperin ke kontrakan dan ada 2 anak laki2 ( boris dan rambo ) cuma pake celana pendek dan bertelanjang dada, kenapa pikiranku jadi kemana mana 😦
    noted mbak. dan mau bacain komen komen di sini nantinya. kali aja ada yg bagiin tips or something yg bisa dijadiin catatan 😦

    1. Banget!
      Aku sih waktu ngelihat mereka begitu berusaha untuk gak mikir jelek dulu, dan ternyata bener alhamdulillah menurut Ibunya Rambo, anaknya ini hanya buka celana aja terus dipake lagi.

      Iyaaaa bolehh silakan dipantau komen2nya, aku jg kok nih… buat bahan utk edukasi selanjutnya sama bocil tanpa hentiiii. Walaupun aku sm suami lega, dia paham apa yg kami ajarin selama ini dan bisa jaga diri. Tp teteeeep kudu wajib harus dikasih tau lagi 😊

  4. Thanks for sharing.. saya akan menyebarluaskan tulisan ini ke teman-teman saya sebagai tanggung jawab saya utk melindungi anak2 kita dari kejahatan dan pelecehan seksual..

    1. Sama2 mbak.. silakan berbagi pengalaman saya ini, semoga bs jadi pembelajaran untuk semua ortu dan ningkatin awareness sama hal ini yah πŸ™‚

      Thank you.

  5. Alhamdulillah A good boy, pinterrrrr Nak. Semoga kita selalu dilindungiNya ya Mba 🀲🏻

    Noted banget, makasih banyak udah sharing. Rada gemeter aku bacanya :’) huhu

    1. Aamiin, Ata πŸ™πŸΌ. Akupun pas nulisin ini masih kebayang dimana seluruh jari2 tangan aku gemeterrrrr di siang hari bolong itu. Tapi insyaAllah cerita pengalaman pribadi ini bs ningkatin awareness ortu yaaa tentang gimana nanemin self defense ke anak 😊

      Alhamdulillah my boy bisa jaga diri, Ata.. tp tetaaaap aku sm suami makin kenceng edukasinya nih. Supaya makin nempel di otak dia πŸ™‚

  6. Dil, terima kasih ya sudah dengan besar hati membagikan cerita ini di blog dengan detail yang sangat jelas. Bisa jadi pembelajaran buat yang membaca dan mudah2an dibaca banyak orang. Pengenalan alat vital bisa dimulai saat masih bayi juga. Misalkan saat ganti popok, kira2 ke bayi yang usia 7 atau 8 bulan bisa dimulai komunikasi tentang alat vital. Misalkan : pas bersihin penisnya kita sambil ngomong ke dia bahwa ini namanya penis. Fungsinya buat kencing. Nanti ada fungsi lainnya, tapi nanti. Kalau punya Ibu namanya Vagina. Yang boleh pegang dan lihat penis kamu Cuma kamu, Ibu, Bapak waktu mandi atau bersihkan popok karena penis adalah area privasi di badan kamu. Dan tenaga kesehatan macam dokter atau bidan kalau lagi diperiksa asal Ibu dan Bapak ada di sana sama kamu. Selain itu, ga ada yang boleh lihat atau pegang. Semacam itu Dil. Kelihatannya kayak orang gila ya ngomongin hal seperti itu sama bayi umur 7 atau 8 bulan. Tapi percayalah, bayi akan selalu mengingat apa yang diulang2 diucapkan. Nah nanti kalau sudah bisa diajak komunikasi dua arah, mulai diajak ngobrol dan diberikan pengertian lainnya sebagai bekal. Tapi minimal sejak bayi bisa mulai diperkenalkan yang sederhana dulu tentang nama alat vitalnya. Termasuk kalau ngasih ASI, kasih tau bahwa ini namanya payudara dan kamu sekarang sedang minum susu dari payudara Ibu. Dikenalkan dengan bahasa yang jelas. Tapi benar ya, kalau di Indonesia banyak yang nyebut burung. Jadi dikasih tau bahwa penis juga kadang orang nyebutnya burung.
    Top Dila kalian sebagai orang tua dan anak lanang pinter. Makasih banyak Dil tipsnya.

    1. Denyy… yang ditulis diatas insyaAllah yang aku lakuin ama si mas kecil huhu. Detilnya seperti itu.. suwun ya, Den.. udah ngejabarin dengan jelas sekali.. ini pasti berguna buat yang mampir bacain komen ;).

      Sama2, Den. Dengan kejadian ini juga makinnnnn bikin aku sama suami terus2 belajar kasih edukasi sama anak. Semoga dijauhkan dari hal2 semacam ini jg. Aamiin πŸ™‚

    1. Ur most welcome, jeng Tyk! Aku maju mundur tadinya mau berbagi atau nggak.. tp aku ngerasa ini bs jadi self reminder buat ortu.. trus walaupun aku lega bocil udah bisa jaga diri, at least sampe skrg ya. Tapi bener2 alert buat aku sama suami untun terus teruuusss kasih edukasi sama dia.

      Aamiin.. smg Allah selalu melindungi keluarga kita yah πŸ™πŸΌβ€οΈ

  7. Wow anak dibawah 10 tahun uda ada bakat untuk jadi pedophilia. Ngeri amat. Mungkin juga, dia melihat contoh dari orang2 sekitarnya atau dia juga menjadi korban dari seseorang, makanya dia pikir it’s ok? Kasian si untuk si Boris ini. Mungkin juga orangntuanya ga tau ya. Ada banyak kemungkinan deh yg kita juga ga tau.

    Good on you teaching your son about his private thingy. You did the right thing, Dila. Kasi pengertian tanpa bikin anak merasa takut.

    Motonya, stranger is danger so dalam bentuk apa pun, apakah itu menyuruh buka baju or showing your private things, or menerima makanan/permen dari orang2 yg tidak dikenal/stranger, say no and run and report. Aku juga dari the boys masih kecil dan di sekolah juga mereka diajarin untuk hal2 seperti pedophillia dan bahayanya menerima ajakan/sesuatu dari orang yg tidak dikenal.

    Being a parent require us to be always alert but also not paranoia. It’s not easy but we are learning every day and keep on learning.

    1. Mbak Riaaaaa, itu juga hasil diskusi aku sama suami mbak.. ini dia pasti either jadi korban or kena paparan pedofil. Kamipun kasian mbak.. tapi banyak kemungkinan juga, yang nggak ngerti jg nih mbak karena aku nggak berhasil ketemu sama ortunya, dia bener2 ngilang nggak pernah ke rumah itu lagi (mungkin dapet warning juga dari keluarga Rambo).

      Stranger is danger, couldn’t agree more! Trus2… itu mbak Ria emang paliiing jago bikin2 quotes! Padahal mengalir aja yeeee… tp ngena bokkk (paragraf terakhir hihihi).

      Thanks mbak Ria! ❀️

  8. Mba Dila, salut buat Mba yang bisa didik anak seperti itu. Ini juga bisa jadi pelajaran berharga aku ke depannya untuk didik anak. Semoga anak – anak selalu bisa melindungi dirinya πŸ™‚

    1. Puji… kalo kata mbak Ria: β€œBeing a parent require us to be always alert but also not paranoia. It’s not easy but we are learning every day and keep on learning”.

      Lega… setelah tau kmrn bocil bereaksi kaya gt n bs ngejaga dirinya. Tapi tetep alert on nih, makin2 kudu edukasi dia.. makin2 menggali banyak case buat kasitau dia ttg bahaya2 yang mengancam. Bismillah..

      Makasih ya, Puji. πŸ™πŸΌβ€οΈ

    1. Banget mbak Yo.. aku sama suami lega, anakku bs jaga diri. Ini makin2 banyak selipan β€œpesan2 sponsor”, ttg self defense ini lah. Sambil ngobrol.. sambil di perjalanan brangkat / pulang skul… dll.

      Aku gak bs nemui ortunya si Boris (pelaku) mbak, dia ngilang nggak pernah main ke rumah kontrakan lagi. Sptnya ortu si Rambo juga turun tangan..

  9. Mbak Dilaaa…serem banget ngebacanya!! tapi emang ini bisa terjadi di mana aja.
    makasi banyak mbak udah berbagi soal ini. Salut banget Mbak Dila bisa nerapin soal private things ke bocil.

    1. Mbak Iraaa.. sorry for late response. Iya berangkat dari β€œini bisa terjadi di mana aja” makanya aku putuskan buat berbagi nih. Walaupun anak aku ahamdulillah baik2 aja, tp tetep sebagai ortu kami harus makin2 waspada nih mbak..

      Semoga nggak ada lagi kejadian macam ini dan si bocil makin bs jaga diri. Aamiin.

      Makasih ya 😊

      1. Mbak Dila….aku pengen share di ig-story-ku boleh ga? biar lebih banyak orang tua yang aware soal ini

  10. Halo mbak. Prihatin. Di luar sana banyak anaWn film. Tapi bisa juga dia pernah jadi korban. Jaman sekarang yg diajarkan mbak Dila penting bgt.

    1. Hi Mbak..
      Iya bener loh, zaman udah edan emang.. tapi beneran emang harus bekelin anak dari rumah ya soal ini. Semoga anak2 ini semua dilindungi lah yaaaa… dari kejahatan macam apapun πŸ™πŸΌ

  11. Mbak saya baru baca tulisannya. Memang jaman sekarang ngeri banget. Saya mau share aja sebetulnya nggak terbatas sama status sosial dan usia mbak. Ini ada kejadian jg di sekolah swasta yang uang sekolahnya mahal, dan pelakunya masih TK mbak. Saya nggak sebut spesifik ya, tapi anak ini sepertinya “belajar” dari orang dewasa yang tinggal di rumahnya. Jadi masih saudara, bukan orang luar. Lalu dia mencoba copy ke teman sekelasnya di jam pulang sekolah yang memang rata2 udah sepi tapi masih ada beberapa anak yg belum dijemput atau masih main2. Dia ngajarin ke temannya itu kalau kiss (maaf) sesama cowok di bibir itu enak. Dia jg mencoba untuk kiss temen cowoknya ini. Serem banget dan kasian anak sekecil itu.

    Saya share ini supaya betul2 sesama mommies waspada dimanapun kapanpun sama siapapun. Jangan sampai lengah karena kita pikir “aman, ga bakal.” Dan yang paling penting emang harus membekali anak sendiri sih seperti anaknya mbak supaya dia tau self defense. Tetep sih emang takut ya.. kalau ada orang dekat yg kita gatau dan membuat dia terus2an terpapar, bisa terpengaruh juga.

    Amit2 deh ya. Selain ditanamin pengajaran yg bener, harus diajari jg untuk takut Tuhan dan kita sebagai ortu banyak2 doa supaya anak kita selalu dilindungi. Amin.

    1. Hi mbak Marcella..
      Makasih sharingnya ya mbak. Iya sih bener, nggak terbatas.. bisa dari kalangan mana aja. Di kasus saya ini kebetulan pelakunya demografinya seperti itu. Dia ini bisa jadi juga korban.. dan menurut Ibunya Rambo memang kurang pengawasan dari ortu. Oiya, soal orang terdekat juga itu justru perluuuu banget untuk diwaspadai ya mbak. Kaya contoh dari mbak itu, diajarin sama orang dewasa yang tinggal di rumahnya :’(.

      Makasih sekali lagi untuk sharingnya ya mbak Marcella, saya dan suami juga makin2 edukasinya ke anak nih..

      Salam.

    1. Iya mbak Putri..
      Alhamdulillah anak ini bisa ngobrol sama Ibu Bapaknya nih mbak, tetep kami jg kencengin lagi edukasi soal ini.

      Makasih ya πŸ™πŸΌ

  12. Ya Allah Dil, bacanya sambil sesek nafas ini guweee T_T Alhamdulillah bocil gpp ya. Tapi gue salut lo bisa dan mau bercerita sedetail ini, sehingga bisa jadi pelajaran untuk ibu2 lain termasuk gue. Kisses buat bocil ya :*

    1. Alhamdulillah mbak Iraaaaaa…
      Btw, waktu gw baca soal ACKC soal pelecehan seksual itu kan banyak juga yang kejadian waktu korban masih kecil ya.. dan dari orang terdekat. Makanya gw juga selalu tanya.. sebelum strangers, dari lingkup terdekat dl lah.. pak ini, om itu, bu anu… karena mereka2 ini kan (amit2 jangan sampe ada ya) justru yang suka luput dari sangkaan.

      Sama2 yaaa.. gw sama suami juga makin ngencengin edukasi ke bocil nih. Kisses :*

  13. Mba Dil, serem banget. Semoga anak2 kita selalu dijauhkan dari niat orang jahat ya. Bersyukur juga ternyata apa yang diajarkan ke Bocil masuk ya Mba, jadi pelajaran nih buat aku biar ga malas ngajarin anak. Btw, aku ijin share ya Mba Dil.

    1. Iyaaaaa mbak Py, bismillah.. anak2 polos ini biar tumbuh sesuai umur dan imajinasi mereka yang bersih ya.. udah cukup bumi yang makin kotor, jangan dikotorin juga anak2 ini :(((.

      Akupun sama suami makin2 kenceng kok ngedukasi bocil. Biar makin nempel di otaknya. Sama2 yaaa tugas kita para ortu ini buat jadi fasilitator n penjaga anak sampe saatnya nanti mereka bs mandiri πŸ€—.

      Silakan kalo mau di share demi kebaikan yah.. πŸ™‚

    1. Iya mbak.. tapi ketika udah jadi ortu kita harus BISA ya, jagain anak sampe saat mereka udah bisa lepas dari kita. Susah tapi wajib, karena itu amanah. Bismillah bisa ya… sama2 mbak, semoga sharingnya bisa bermanfaat. 😊

  14. Thanks for remind … For sharing.. sebelumnya juga selalu ingetin anak laki2 saya yg umur lima tahun ttg area privasi nya, dan setelah baca ini, saya update lagi ke anak.. terima kasihhh banyakkkk utk ilmunya..

    1. Sama2 mbak.. saya sama suami juga nggak akan berhenti belajar n edukasi anak terus tentang hal ini. Semoga anak2 kita selalu dilindungi dan bisa menjaga dirinya sendiri ya mbak πŸ™‚

  15. Mba, thanks for sharing ya. Saya juga punya batita laki-laki. Ini jadi gambaran banget buat saya. Anaknya pinter banget ternyata memang ortunya yang jago ngebekalin.

    Saya juga sudah mulai sounding anak kalau kelamin dia hanya boleh dilihat dan dibantu bersihkan sama keluarga inti.

    Pernah sih mbahnya nyebokin dia di keran halaman cuma karena kamar mandi lagi saya pakai. Itu langsung saya bilangin, kalau kita harus didik anak untuk tahu malu dengan nggak cebok atau ganti baju di tempat umum. Untungnya si mbah nggak tersinggung.

    Sekali lagi makasih banget udah berbagi. Saya akun tiru komunikasi dua arahnya pas nanti anak saya udah bisa paham lawan bicaranya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s