Kepada Orang tua dengan anak laki2..

Sebelum memulai cerita “horror” ini, gw mau bilang kalau membutuhkan waktu (dan mental) buat gw sebagai seorang Ibu dari anak laki2 untuk bercerita. Gw sebut spesifik gendernya karena kejadian ini memang rentan / bisa dialami oleh anak laki2… siapa saja, di era sekarang ini. Gw akan sensor semua nama dan lokasi, tanpa menutup fakta bahwa kejadian ini nyata adanya. Ini bakalan jadi tulisan yang panjang karena gw berusaha sedetil mungkin dengan alur ceritanya (termasuk convo dengan anak gw dan tata bahasa seperti apa adanya). Harapan gw, apa yang ditulis disini bisa bermanfaat untuk orang tua (atau siapa aja) yang membaca. Here we go!

Gw tinggal di sebuah cluster kecil yang hanya berisikan segelintir rumah saja. Letaknya menjorok masuk ke dalam dari jalan utama. Dari gerbang satpam (gerbang 1) masih ada kurang lebih 100 meter untuk mencapai pintu gerbang lagi (gerbang 2) yang didalamnya berisi rumah gw dan beberapa rumah lainnya. Dari gerbang 1 ke gerbang 2 itu ada tiga rumah besar.. dua rumah masing2 dihuni oleh keluarga inti, dan satu rumah yang paling dekat dengan gerbang 2 ditawarkan / dijual sejak awal tahun 2015. Ketika balik dari Oz tahun lalu, rumah yang dijual itu ternyata sudah laku. Oleh pemiliknya, rumah itu dikontrakkan per petak (istilah yang benar apa ya? Koreksi kalo salah). Jadi paling tidak ada tiga kepala keluarga yang tinggal disana, dan salah satu penyewanya menjadikan petaknya untuk usaha laundry. Selanjutnya akan gw sebut dengan “rumah kontrakan”. Gw juga perlu menjelaskan bahwa pemiliknya ini memang menyewakan rumahnya kepada keluarga dengan SES (sosial ekonomi status) C, kenapa harus gw jabarkan detil? Karena nantinya terkait dengan isi dari postingan gw, tentang bagaimana edukasi kepada anak dsb).

Anak gw, si bocil yang tahun ini mau berusia 6 tahun sering main dengan “anak2 kontrakan” (tiga orang anak laki2 yang tinggal disana), begitulah sebutan para tetangga. Gw pribadi nggak masalah, karena gw tau bahwa mereka justru lebih sering beraktivitas fisik seperti main bola, bulutangkis, atau lego (ini si bocil sih yang suka bawa sekotak lego kemudian main bareng di depan pagar rumah kontrakan). Dari awal gw nggak pernah ngajarin bocil kalo main harus sama anak2 komplek aja or ngatur2 pertemanan dia.. malahan jujur gw suka pusing awal2 disini karena anak2 cluster suka pada pada bawa gadget sendiri terus matanya on screen mulu πŸ€¦πŸ»β€β™€οΈ. Ayo bergerak!

Sampai pada suatu hari kira2 jam 10 pagi, bocil izin main keluar dengan anak2 kontrakan yang jemput ke rumah.. kemudian Ibu ART di rumah gw bilang, “Bu, tumben2an mas A temennya lain.. yang ini saya nggak pernah liat“. “Oiya? Temennya anak2 kontrakan kali ya, Bu“, ujar gw tanpa ada pikiran macam2. Pagi berlalu dan matahari naik makin tinggi.. aseli, panasssss banget hari itu. Tiba2 jam setengah 12 siang, si bocil balik sambil lari2 ngos2an.. setelah minum dia menghampiri gw yang lagi goleran di kamar dia.

πŸ‘¦πŸ»: “Mama, tadi kan aku main sama Rambo (salah satu anak kontrakan, usianya 5 tahunan), terus ada temen dia lagi main disana.. ”

πŸ‘©πŸ»: “terus?” –sambil berusaha ngajak ngomong pelan2 takut dia keselek.

πŸ‘¦πŸ»: “temen dia ini tapi udah lebih gede, Mama.. bukan anak kecil kaya aku sama Rambo. Terus dia tadi bilang gini sama aku” : “Kamu mau nggak aku pinjemin pesawat2an ini? Tapi kamu buka baju dulu, celana pendek, sama celana dalem kamu!!

—– Demi Allah, saat itu kepala gw kaya ketimpa benda beraaaaaaattt banget —–

Kemudian gw lanjut bertanya sama dia, tetep dengan reaksi cool.. at least berusaha stay cool.

πŸ‘©πŸ»: “woooo.. terus kamu bilang apa? Itu temennya Rambo udah gede? Udah om2 gitu?

πŸ‘¦πŸ»: “aku bilang aja nggak mau lahhhh… bukan Mama, udah gede tapi bukan om2, dia masih kecil juga tapi kecilnya nggak kaya aku gitu lho.. udah lebih gede” –> oke rada belibet but i got his point. Gw perkirakan umurnya sekitar 8 tahunan.

πŸ‘©πŸ»: “terus, dia bilang apa waktu kamu nggak mau? Namanya siapa sih? Emang tinggalnya disitu juga ya?

πŸ‘¦πŸ»: “dia bilang yaudah nggak aku pinjemin pesawat2annya deh. Aku bilang aja yaudah! Dia nggak disitu tinggalnya, Mama.. dia cuma suka ada disituuu..”

πŸ‘©πŸ»: “dia ada maksa kamu nggak? Atau megang penis kamu.. megang yang lain, paha gitu?”

πŸ‘¦πŸ»: “nggak ada, Mama

—— deg2 an setengah mampus —–

πŸ‘©πŸ»: “Rambo disuruh buka baju, celana sama celana dalem juga?

πŸ‘¦πŸ»: “Iya!”

πŸ‘©πŸ»: “terus dia mau??

πŸ‘¦πŸ»: “Mau Ma, dia buka baju, celana pendek sama celana dalemnya. Boris (si anak yang nyuruh) bilang: “tuh… Rambo aja berani, masa kamu nggak?

—– disini darah gw udah mendidih dan muncul visualisasi ngelabrak tuh anak dan gamparin bolak balik. SE-RI-US. —–

πŸ‘©πŸ»: “waktu Rambo buka celana, kamu masih disana? Kamu liat dong?

πŸ‘¦πŸ»: “nggaklah, itu kan his private area aku nggak mau liat. Aku langsung lari pulang, makanya aku capek banget sampe hauuuussss

Gw menghela nafas panjang.. kemudian segera gw lanjutkan convo sama si bocil sambil meluk dia.

πŸ‘©πŸ»: “Nak, makasih ya kamu cerita sama Mama.. bagus.. baguussss… banget. Makasih banget… Udah bener tadi kamu bilang nggak mau waktu disuruh buka baju, celana pendek… apalagi celana dalem. Kenapa?

πŸ‘¦πŸ»: “karena itu kan my private area, cuma aku, kamu, sama Papa yang boleh liat..

πŸ‘©πŸ»: “kapan?

πŸ‘¦πŸ»: “waktu mandiin aku lah.. eh waktu kamu bersihin penis aku juga boleh. Ohhh sama tante T sama Tante N (adek gw n suami) juga boleh kok.. kalo bantuin aku cebok abis pupu” (poop)

πŸ‘©πŸ»: “Tapiiiii?

πŸ‘¦πŸ»: “Tapi minta ijin dulu waktu pegang private area

πŸ‘©πŸ»: “samaa…??

πŸ‘¦πŸ»: “sama bolehnya kalo ada kamu atau Papa di deket aku

πŸ‘©πŸ»: “good.. eh btw, kalo menurut kamu Boris itu baik nggak sih?

πŸ‘¦πŸ»: “nggak, habis dia suruh2 aku buka baju sama celana

πŸ‘©πŸ»: “Ini aku mau nanya ya, kalo someday Boris atau orang lain.. siapaaaa aja deh, bisa om X, om Y, pak C, bu D (random aja nyebut orang2 dewasa di sekeliling dia / yang dia kenal) atau ada strangers mau kasih kamu Nerf yang guwwwedeeee banget tuh (mainan yg dia lg pengen bgt), tapi kamu disuruh buka baju sama celana. Kamu mau nggak?

πŸ‘¦πŸ»: –menjawab dgn cepat dan lugas– “nggak lah, kan itu private area.. kan memang nggak boleh dikasih liat sama siapa2“.

πŸ‘©πŸ»: “tapi kamu bisa dapet mainan yang kamu pengen banget dan Mama Papa belum bisa beliin lho

πŸ‘¦πŸ»: *geleng-geleng*, “Malu!

—– mengucap syukur di dalam hati tak henti2 —–

πŸ‘©πŸ»: “sekarang, mama mau pake jilbab.. habis itu kamu mau nggak nganterin ke rumah Rambo? Aku mau ngomong sama Rambo dan Boris. Terus aku mau ketemu juga sama Mamanya Rambo

πŸ‘¦πŸ»: “yuk, aku anterin kesana. Aku tau kok Mamanya Rambo, —sambil nyebutin ciri2nya. Tapi kalo Mamanya Boris nggak disitu rumahnya”.

Gw jalan gandengan sama si bocil kesana, tujuannya mau ketemu ortunya Rambo, mau nanya.. dia tau nggak anak laki2nya digituin? Terus si Boris ini siapaaaa? Mana ortunya?? Gw mau ngomong. Begitu sampai di rumah kontrakan, gw melihat ada dua anak laki2 turun dari tangga hanya mengenakan celana pendek dan bertelanjang dada. Ketika melihat gw dan bocil di depan pagar, mereka lari. Gw mengenali satu sosok anak itu sebagai Rambo, berarti yang satunya lagi Boris. Hampir 30 menit gw sama bocil nunggu di depan, tapi saat itu nggak berhasil buat ketemu orang dewasa yang ada di rumah itu. Akhirnya gw pulang, bocil gw suruh baca buku sebentar terus tidur siang karena memang udah jamnya. Gw? Telpon suami! Ngasih tau n jelasin secara singkat untuk nanti malam dibahas berdua. Kami shock! Tapi masih dan tetap bersyukur sama Tuhan karena anak kami bisa menjaga diri.

Malam itu, gw ngobrol sama suami.. walaupun shock, kami berusaha buat menghadapi dengan kepala tetap dingin. Buat kami, inilah “ujian pertama” sebagai orang tua. Gw intens ngajak ngobrol bocil tentang kejadian ini, tapi sebisa mungkin dikemas dengan obrolan ringan aja.. gw nggak mau dia ngerasa dikejar dan didikte.

πŸ‘©πŸ»: “Nak, kamu inget nggak waktu kamu jadi juara harapan lomba baca surat Al-Ikhlas di sekolah?

πŸ‘¦πŸ»: “Yes! Waktu… i got the trophy kan? Yeaaayy!”

πŸ‘©πŸ»: “Itu namanya reward, kamu dapetin trophy itu pake usaha kan? Usahanya kamu apa?

πŸ‘¦πŸ»: “Uhmm, aku belajar ngapalin suratnya diulang2 terus pokoknya sampe inget

πŸ‘©πŸ»: “Kalo misalkan kamu mau dikasih sesuatu sama orang, terus kamu disuruh ngelakuin hal yang menurut kamu nggak baik..menurut kamu gimana? Kaya misal Boris tuh kemarin, kamu mau dipinjemin pesawat2an.. tapi kamu disuruh buka baju, celana sama celana dalem dulu.

Menurut kamu buka baju sama celana itu usaha kamu buat dapet reward bukan?

πŸ‘¦πŸ»: “Bukan lah, soalnya itu nggak baik

πŸ‘©πŸ»: “Selain nggak baik.. itu nggak nyambung juga ya.. jadi Mama pengen kamu bisa tau bedanya usaha sama bukan. Usaha itu nggak gampang. Reward itu cuma dikasih ke orang yang berusaha sama hal2 yg baik, ya boy..

Sekarang, gw akan cerita soal hal2 yang gw sama suami tanamkan ke bocil. Hal ini udah kami (khususnya gw sih karena waktu yang gw habiskan dengan bocil lebih banyak dibanding Bapaknya), tugas bapaknya ya memberi penguatan kalo : “ni lho… ortumu tuh satu suara dalam hal apapun).

Sejak bocil sudah bisa berkomunikasi dua arah, gw selalu tekankan soal self defense menghadapi pelecehan seksual (yang bahkan dia sendiri mungkin nggak tau maksudnya apa dan bagaimana itu terjadi). Hal2 yang kami jelaskan dan doktrin adalah:

1. Pengenalan anggota tubuh, dalam hal ini khususnya alat vital yaitu penis = private area. Untuk perempuan namanya vagina, aturannya sama dengan laki2. Laki2 muslim = dari pusar ke bawah = aurat (ini spesifik ya, gw lampirkan karena sesuai kepercayaan yang kami anut). Bahwa yang berhak untuk lihat dan pegang itu hanya dia sendiri, tapi karena dia masih kecil.. orang tua yang bertanggung jawab untuk bantu.

2. Rasa malu. Malu ih nggak pake baju, malu ih keluar dari kamar mandi nggak pake handuk, malu ih ganti baju di mall tapi nggak ke kamar mandi dulu, dan malu2 lain yang terkait sama menampakkan bagian tubuh pribadi di public area.

3. Kaos singlet = baju rumah. Celana pendek diatas lutut = celana rumah. Kesadaran untuk ngenalin ini ke bocil timbul pas gw baca terungkapnya group pedofil online.. salah satu fetish mereka (amit2) adalah melihat anak2 yang pake singlet doang. Waktu itu kami masih tinggal di Oz, dan gw segera nerapin pemahaman itu sama dia. So, sekarang dia tau sendiri baju mana yang bisa dipake di dalam / luar rumah.

4. Sejak balik ke Indonesia dan masuk sekolah TK. Gw selalu nanya :

– “kalo kamu lagi pipis di toilet suka liat2an penis nggak sama temen2nya?“,

– “kalo pupu (poop) di sekolah yang nyebokin siapa?“, nggak lupa juga untuk kasih tau:

– “kalo ada temen yang mau pegang penis, atau kamu disuruh pegang penis dia, jangan mau! Habis itu bilang Bu guru, sampe rumah bilang Mama Papa

Kemudian kurang lebih sejak enam bulan lalu dia ini udah pipis sendiri di toilet laki2 kalo lagi ke mall / hotel / public area. Kalo ada Bapaknya ya bareng, kalo perginya sama gw doang.. ini yang selalu gw tanya dan kasih tau berulang kali:

– “di toilet, ada orang dewasa yang bilang mau pegang penis kamu atau nggak?

– ngasih tau kalo orang2 di Indonesia banyak yang bilang penis = burung.

– “kalo ada orang dewasa di toilet laki2 bilang mau pegang / mainan burung kamu… kamu bilang NO! NGGAK!“. TONJOK AJA!! Terus lari! Bagian tonjok aja itu serius sih gw kasih tau ke bocil sesekali, gw bilang dia bukan orang baik karena orang baik nggak akan ask something like that (mainannya hitam putih sih emang, i know… ).

5. Terakhir, bagian yang paling penting: “kalo kamu ngalamin kejadian yang mama sebutin diatas… kamu SEGERA KASIH TAU MAMA PAPA“.

Jadi, ketika dia menemui kejadian yang nggak diharapkan ini. Actionnya adalah:

1. Tolak

2. Menjauh dari pelaku.

3. Lapor ke orang dewasa yang dia percaya, dalam hal ini gw sama suami.. ortunya.

Menanamkan ini ke bocil udah gw lakuin sejak kapan berarti ya? Sejak dia bisa berkomunikasi dua arah itu berarti kurang lebih usia 2 tahun++. Khusus pengenalan alat vital = private things = diulang2 selalu, setiap habis mandi pagi, sore.. intinya saat2 dalam kondisi harus megang penis dia dan melihatnya dalam kondisi tanpa pakaian. Kemudian point2 lain ya diajarkan seiring bertambahnya usia dan dia mulai bisa mencerna informasi yang diberikan padanya. Kapan aja lah akan selalu ada waktu buat nyelipin “pesan2 sponsor” soal ini, dibawa ngobrol sante aja.

Gw dan suami ini tipikal ortu yang keras sama anak, nggak sabaran (at least gw liat banyak ortu2 lain yang JAUUUUHH LEBIH SABAR dari kami berdua). Tapi insyaAllah gw sama suami siap (dan memang harus siap) untuk mbekelin anak kedepan. Kejadian ini juga bikin kami berdua terharu.. ternyata apa yang selama ini “dimasukin” ke kepala dia tuh “dibeli”, dia ngedengerin n ngelakuin apa yang kami ajarkan. Gw lega.. bekel gw dimakan 😒. Kenapa sih ini berarti banget buat kami berdua?

Karena dia akan terus bertumbuh.. nggak akan jadi anak umur 5 tahun selamanya, dia nggak akan terus ada dibawah ketiak kami. Satu yang pasti, dia BUKAN bubble boy yang harus kami wrap dan lindungi dari dunia yang makin lama bukannya makin bersih ini. Dia harus berhadapan sama realita hidup yang mana berisikan orang2 baik dan buruk, bahkan abu2.. kelihatannya indah padahal busuk and vice versa. Someday, dia HARUS bisa mandiri, keluar dari rumah dan bertanggung jawab terhadap dirinya sendiri sebagai seorang laki2 dewasa. Salah satunya ya menjaga dirinya dari “marabahaya yang mengancam”, dan untuk sekarang.. itu tanggung jawab gw sama suami.

Easy?? Nope.

Sering gw ngerasa, gw tuh terlalu kejem sama bocil. Masih ngedepanin ego gw banget.. apalagi awal2 kehamilan anak kedua. Stress abis, karena nggak kuat berargumen sama dia. Apaaaa aja kudu ada alasan kuat, dan keadaan gw saat mabok parah di awal2 kehamilan bikin pengen nyanyi sambil nangis “KARENA WANITAAAAA INGIN DIIIII~~MENGERTIIII!“, jatohnya jadi ribut mulu sama si bocil.

Suami gw selalu ngeyakinin: “kita berdua itu keras.. tapi kamu yakin aja, dia itu sayang banget sama kita dan deep down inside dia tuh dengerin dan mencerna apa yang kita omongin ke dia. Nggak ada ortu yang sempurna, tapi paling nggak kita berusaha.. dan relasi kita berdua sama bocil ini insyaAllah kuat“. Aduh maaf ya ini rada2 melenceng sih ceritanya dari topik utama, suka terbawa suasana soale 😭. CURCOL BGT SHAY!!

OK, back to kelanjutan Borisgate itu yah.. besoknya gw masih usaha untuk menemui ortu si Rambo, tapi gagal terus. Sampai suami gw bilang.. “udahlah sekarang kita fokus urus anak kita sendiri aja.. yang penting dia bisa jaga diri. Sekarang diimunkan aja dulu dari si Boris kalo emang dia masih suka main ke kontrakan“, yang mana…. gw nggak bisa! Gw ngerasa ada tanggung jawab moral untuk ngasih tau Ibunya Rambo, dia tau nggak sih anak laki2nya disuruh buka celana sama temen laki2 nya dan itu terjadi di rumah mereka??

Besok harinya, Jum’at jam 12 siang pas orang2 lagi pada Sholat Jum’at, gw ke rumah kontrakan lagi sendirian. Ada anak perempuan ABG lagi makan di teras, dan gw sampaikan kalo mau ketemu sama Mamanya Rambo. Seorang perempuan kira2 berumur hampir 30 tahun keluar, mimik mukanya agak takut2.. dan dia tanya, ada apa gerangan yaaa.. kok sampe gw nyariin dia?. Kemudian gw ajak duduk bareng dan sampaikan kejadian dua hari lalu, tanpa ada yg ditambahin dan kurangin. Dia kaget banget, dia juga nggak kenal sama ortunya si Boris. Ibunya kerja jadi tukang urut, Bapaknya katanya nggak jelas kerjaannya apa. Mereka ini temennya yang punya laundry. Kalau Ibunya si Boris lagi kerja, dia suka nitipin anaknya ke laundry.. dan ternyata Boris lebih suka main sama Rambo ketimbang anaknya yang punya laundry. Mamanya Rambo sangat2 berterima kasih karena gw kasih tau kejadian kemarin, dia nggak ngerti kalo anaknya sampe mau buka celana waktu disuruh dan diiming2i pesawat2an. Dia juga bilang, “saya taunya ya main2 biasa aja.. sempet sih saya lihat si Boris ini nendang2 ke arah kemaluan Rambo.. terus anaknya saya marahin. Saya sih selama ini nggak pernah ngasih tau anak kalo jangan mau pas diminta buka celana”.

Dia say thanks berkali2 karena gw udah mau ngeluangin waktu kesana dan ngasih tau apa yang terjadi. Dia juga minta tolong supaya gw ngomong soal ini ke Ibunya Boris, tapi setelah hari itu.. si Boris udah nggak pernah nongol lagi disana dan gw pun nggak ngerti kudu ketemu pake cara apa ke ortunya.

Kejadian itu membuat gw banyak berfikir.. bahwa buat kami ini adalah:

⁃Ujian mental buat ortu. Next nya, apa yang harus kami lakukan? Menambah edukasi tentang pencegahan pelecehan seksual itu pasti, dan juga tetap waspada. Waspadalah!!!

⁃Ujian buat bocil.. sudah bisakah dia menjalankan apa yang selama ini kami tanamkan (bahkan cenderung doktrin ke dia) tentang self defense?.

⁃ Pembelajaran bagi semua.. buat gw sekeluarga, termasuk lingkungan tempat tinggal dan tumbuh, beserta penghuni yang ada di dalamnya supaya makin aware kedepannya dan bisa mencegah hal2 nggak diinginkan terjadi.

Sebagai ortu, salah satu tugas kita ini adalah menjadi fasilitator buat anak. Gimana kita mempersiapkan dia menghadapi dunia nantinya.. bukan cuma sandang, pangan, papan yang harus bisa dipenuhi, tapi juga membangun pondasi mental dia untuk menghadapi hidup di masa depan. Bukan hanya mengejar IQ yang tinggi, tapi jg mengasah EQ nya. Bahkan kalo gw disuruh milih, lebih baik punya anak dengan IQ yang cukup, dengan EQ yang tinggi.. karena manusia itu makhluk sosial, gw nggak mau someday dia jadi manusia jenius dengan kepekaan sosial yang rendah. Daaaan.. buat ngebentuk itu tuh nggak mudah.. mengingat gw sendiri (dan terkadang suami) masih acakadut esmosinya naik turun kek naik rollercoaster dua puteran. Eh tapi seserem2nya rollercoaster dufan lebih ngerian Tornado bok! Kamfret itu sih! Dendam membarrraaaaaa! *yakkk fokus, Dilll… FOKEUS!!

Last but not least, tentang membentuk anak supaya bisa “bercerita” sama kita. Kalau dia nyaman untuk ngobrol sama ortunya, gw yakin masalah hidup bisa dicegah, tangkal atau perbaiki. Syukur alhamdulillah.. diluar error2 parenting yang suka terjadi, at least sampai sekarang komunikasi kami bertiga terbentuk dengan baik, satu hal yang selalu gw syukuri dan tak henti2 mengucap terima kasih kepada Tuhan.. dan gw selalu berdoa dan berupaya semoga ini akan terus jadi kebiasaan sampai dia bener2 bisa mengurus dirinya sendiri pada waktunya nanti. Aamiin.

Btw, postingan ini bukan bentuk ke-sotoy-an gw dalam ngurus anak yah.. jauuuh.. jauh dari itu, gw hanya mencoba belajar dari pengalaman horror yang belum lama dialami ini kemudian membagikannya. Kalau ada temen2 atau parents yang kebetulan baca dan mau nambahin, silakan.. bisa tips or apalah.. dengan amat sangat senang hati gw akan berdiskusi, demi kebaikan di masa depan.

Cheers!

Advertisements

Selera makan

Hai semua! Apa kabar? Selamat lebaran yah buat yang merayakan.. selamat liburan untuk semuanya yang tinggal di negara yang kalendernya jadi mendadak merah hari2 sebelum dan sesudah hari raya ini.. juga selamat LEBAR-an buat gw yang memasuki 7 bulan usia kehamilan. Halah, kalian2 juga yang tiap hari makan ketupat opor komplit dipanasin bolak balik juga gak kalah lebar kannnn?? #digiles 🀣✌🏼.

Lebaran tahun ini, gw sama keluarga udah merayakan kembali di Indonesia. Setelah dua tahun (tiga tahun buat suami) nggak ketemu malam takbiran, tahun ini alhamdulillah dapet. Tapi pengalaman hari raya seperti apapun bentuknya selalu bikin gw happy. Contohnya sekarang ini nih, dari hal yang sederhana aja lah.. basic needs: tentang mengisi perut. Bukan perut gw, karena kalo perut ini sih gampang lah ketemu nasi anget, ikan asin ama nguleg sambel bentar juga udah happy. Tapi… perut si bocil! DIA MAKAN LONTONG OPOR BOOOKKK! Kelihatannya sesuai kodrat orang2 berlebaran pada umumnya.. tapi ini beda!

Gini lho ceritanya.. si bocil ini selera makannya kan londo banget alias sukanya pasta2an, dairy food dll. Semua gara2 sedari kecil.. gw sebagai Ibunya ngasih makannya begitu. Berawal dari ikutan milis MPASI alias Makanan Pendamping ASI. Disana gw baru tau –berdasarkan sharing sesama member milis, hal2 macam : unsalted butter buat campuran makanan, keju rendah garam yang dipake merk nya apa, kalo numis pake extra light olive oil (ELOO), nambahin BB anak pake extra virgin olive oil (EVOO), pasta2 dan oatmeal organic beli dimana.. dan werna werno lainnya lahhhh. Gimana dengan beras sebagai makanan pokok rakyat Indonesia?? Tetep kasih dong.. pakenya beras merah organik, dengan segala lauk pauk tinggi gizi seperti aneka macam ikan, daging sapi (has dalam), ayam kampung.. yang diolah sedemikian rupa sehingga.. serta tidak lupa buah2an dan sayuran cencunya tetep dengan ke-organeiiikkk-an nya neeeekk! Ngos2an gak sih bacanyaaaa.. ?? ngos2an juga rekening mama papa buat urusan kasih MPASI balapan sama vaksin yang sampe dua tahun emang masih rutin banget itu. Aduh ini mau cerita apaan malah beleber kemana2 🀣.

Intinya, si bocil ini makannya sungguh ke western2an lah.. jurnal mpasi dia gw arsip di IG pake hashtag #mpasiarda. Dari appetizer, main course sampe dessert kebarat2an walaupun suka di modifikasi sana sini. Misal bikinin pasta dengan bechamel sauce (saus putih : bawang, butter, susu, keju cmiiw), nanti suka gw tambahin beet atau sawi yang diblender dan diambil airnya.. biar warnanya jadi merah atau ijo. Beberapa kali gw jg bikinin nogosari, semur kentang telor, masakan2 jawa gitulah.. tapi responnya kurang ya sis. Lebih suka bitterballen, arancini.. bread butter pudding. Eh2 ngomong2 si Mama ini tukang masak Mpasi rumahan apa resto fine dining sih sebenernya? πŸ˜‚.

Kudapan bocil

Alasan gw hampir selalu masak western food buat anak itu sebenernya karena praktis aja sih. Terus gw emang sangat2 memberdayakan oven dalam mengolah makanan, karena less oil.. terus jatohnya seneng aja karena liat bocil lahap banget makannya. Waaah doyan nih berartiii, sambil menganalisa sotoy. Walaupun sebenernya masalah selera itu juga dibentuk ya gak sih? Terus ditambah dia nemenin bapaknya kuliah di Australia.. makin menjadi lah lidah bulenya. Dia ini lebih suka makanan yang “hambar2”, nggak full of spice kaya makanan nusantara. Disaat gw sama temen2 “pesta pora” makan di resto padang terus anak2nya pada dikasih makan rendang / dendeng kriuk, dia take away burger / pasta / sushi (ini doyan dia) terus dibawa makan disana. Masakan Indonesia buatan gw yang dia sukaaaaa banget itu adalah nasi sop! Itupun gak mau pake ayamnya boookk.. ayam cm buat kaldunya aja, dia makan isinya aja yaitu kentang dan wortel. Ayam goreng? Bye bgttt… ayam kaepci?? Baek2 tepungnya doang yang dikrikitin… ayam / ikan baru akan dimakan kl bentuknya strips / snitzel. Dendeng batokok? Yakali aaah. Tapi kalo spaghetti / penne dengan saus bolognaisse.. tandas! Padahal kan sama2 daging sapi ya cuy! πŸ˜‚.

Tapi ada perubahan waktu di Australia, dia mulai menyukai gudeg. So, this mama hunting slowcooker takahi buat bikinin deh biar nggak perlu nungguin PO kalo dia pengen makan gudeg. Nahh.. setelah di Indonesia, kurang lebih sebelum puasa ramadan kemarin. Gw kan ajak bocil ke rumah eyangnya selama seminggu. Disana, eyang bikin lele goreng. Tak disangka tak dinyana… bocil doyan lele! Sebenernya gw pernah kasih dia lele goreng yang beli di warung lele penyet dan dia ogah gitu… padahal jaman mpasi, salah satu menu makanan dia adalah lele di steam (jaman2 dia belom bisa pilih2 makanan). Ternyata, kalo beli di warung itu kan lelenya cuma dikasih jeruk nipis sama garem yah.. itu dia kurang suka. Akhirnya gw beli lele setengah kilo, dimasak pake bumbu2 macam bawang putih, kunyit, ketumbar, jeruk nipis dan garem. Alhamdulillah loh… dia doyan banget, sekali makan dua ekor 🀣. Besokannya gw coba kasih dia empal daging (pake has dalam), doyan lagi! Sekarang tiap nemu menu baru yang dia suka pasti bilangnya : “Mama, besok kalo aku udah masuk sekolah aku mau dibawain lauk kaya gini yhaaaaa!”. Duhhhh norak2 bergembira nih emaknya πŸ˜‚. Setelah sekian lama lohhh anak ini akhirnya lidahnya bisa juga makan masakan Indonesia. Ini barusan nemu lagi makanan yang dia suka: ayam (kampung) goreng!

Sala lauak, doyan nih dia.. sate padangnya belom bisa tapi.. pedess

Ini yang dinamain bahagia itu sederhana kali ya.. nggak ada salahnya sih dengan selera makan bocil yang kebarat2an. Tapi sebagai orang Indonesia, kayaknya suka gimanaaa gitu karena ni anak kok gak doyan masakan negerinya sendiri ya πŸ˜‚. So, next target mau coba mengasah kemampuan dia ngehandle rasa pedes, soalnya dia nih team saos tomat.. belom bisa kena pedes. Padahal bapak ibunya jurig cabe huahhaahaha.

Huru hara back for good

Nggak pake basa basi, gw mau cerita huru hara yang terjadi di Melbourne Tullamarine airport dan bandara Soekarno Hatta *smile smile sweet*

Kami berangkat dari apartment naik maxi taxi (taksi berbentuk Van) yang sudah di booking tiga hari sebelumnya, tarifnya $60 AUD. Mahal gilak yeee.. πŸ˜‚. Dengan membawa 3 koper besar untuk masuk bagasi dan 1 koper kecil untuk dibawa ke kabin, kami siaaaap meninggalkan Melbourne. Nggak ketinggalan juga Suami dan bocil masing2 bawa tas ransel dan gw dengan tas lenje berisi palugada deh. 

All my bags are packed and i’m ready to go

Sesampainya di airport, suami nimbang2 koper.. ternyata ada perbedaan sama timbangan di rumah. Habis itu kami pasrah aja deh jalan ke antrian check in dengan harapan bisa lolos. Begitu check in, suami langsung dapet interogasi kecil dulu karena pake paspor biru. Tuh paspor emang bikin ganjelan mulu, dari awal dateng ke Australia tahun 2015, suami udah kena interogasi juga di Sydney. Untungnya waktu sama mbak petugas check-in ini cuma ditanyain aja sih pekerjaannya apa dll.. trus tibalah ke bagian krusial, bagian dimana nimbang koper lebih serem daripada nimbang berat badan sendiri #YHA. Dari keempat koper (termasuk koper kecil yang mau masuk kabin), TIGA koper over semua! Kami dikasih kesempatan untuk bebenah isi koper dan membuang menyingkirkan barang2 supaya berat koper sesuai. Kalo udah selese bisa kembali ke counter check in dan ketemu petugas yang sama. Dengan lunglai kami geret koper, nggak pake nangis2an plus turun panggung.. emangnya kita akademia AFI! *yeee, kok nyolot mbakkk 🀣. 

Tiga koper kami jejer dan buka. Barang2 yang terpaksa dibuang adalah: mostly baju2 suami karena dia kan super rela gitu anaknya yaa, himalayan salt 1kg, SEPATU CONVERSE MAILAF 😭, beberapa mainan si bocil, sedikit baju2 akyuuuu (kena juga deh πŸ˜‚), dan lupa apaan lagi. 

Converse yang terbuang *SUPERZOOM* *JENG JENG JENG JEEEEEENG*

Sembari ngebuang barang, suami juga bolak balik nimbang koper lagi.. udah sesuai belom nih beratnya? Kok masiiih aja kelebihan. Sampai kemudian gw bersuara lirih “udah gpp, koper Bapak dibuang aja“, itu ngomongnya sambil sedih banget.. tapi karena kecampuran panik ya udah nggak berasa lagi. Si koper kecil yang rencananya mo masuk kabin itu punya alm Bapak. Kenapa bisa ada di Melb? Dibawa sama adek gw waktu dia liburan kesana, tapi berhubung waktu pulang barang bawaan dia beranak pinak.. jadilah dia bawa koper punya kakaknya yang lebih gede. Nah, koper Bapak nih jadul punya.. makanya kosongan aja udah berat, gimana diisi barang?. Beban banget mau ninggalin tuh koper karena alasan sentimentil, tapi saat itu jujur kami udah bingung mau buang barang apalagi buat ngurangin volume. Sampai gw memutuskan buat buang koper, dan mindahin isinya ke ransel kosong 😒.

Ketika udah hopeless, tiba2 ekor mata gw menatap sosok familiar berupa Bapak2 berjas hitam di kantor maskapai yang akan gw naikin buat for good saat itu. Begitu suami pergi untuk nimbang koper.. entah kenapa kaki ini gw seret menuju si Bapak.. “Halo pak, waaah biasa pesen sop buntut sekarang ketemu disini” –sungguh basa basi yang absurd, langsung nyesel rasanya pengen di rewind aja. Eh ternyata gayung bersambut, beliau jawab ramah sekali.. dan ngenalin gw sebagai anak Nelayan! Si Bapak ini customer di resto tempat gw kerja part-time selama tinggal di Melbourne πŸ˜‚πŸ˜‚. “Kamu mau mudik nih? Tapi ngapaiiinn itu kok koper2 nya digelar gitu?” tanya si Bapak, “Aku nggak mudik pak, aku kan bukan PR. Suami aku student.. tapi kemarin entah kenapa cuma dapet jatah 90kg bertiga. Jadi aku over baggage, koper yang kecil itu mau aku buang, Pak” *insert sad emoticon*. “Lah, sayang banget dibuang.. jangan!” tukas si Bapak cepet2 dan langsung gw jawab “iya Pak maunya juga nggak, tapi nggak cukup nih“. Terus si Bapak ini bilang ke gw untuk beresin lagi barang2 dan koper. Pindahin sebagian barang dari koper kecil ke ransel2 dan tas tenteng. Terus Bapak itu entah ngomong apa sama petugas check in yang ngurusin kami. Setelah nunggu dengan deg2an, akhirnya kami dipanggil lagi. Sunggu mejiiiik, empat koper melaju dengan mulus di gledekan tanpa pertanyaan lagi, dan satu persatu pun dikasih tag. EMPAT koper, termasuk koper punya Bapakeeee yang sudah berbahagia di alam sanaaaaa πŸ˜‚πŸ™πŸΌ. Makasih ya, Om! Sosok Bapak yang sungguh baik hati ini ternyata adalah St****n manager cabang melbourne di maskapai yang mau gw naikin ini. Semua bermula dari sop buntut.. 

Nggak tau dulu kenapa fotoin ini di airport πŸ˜‚
SKSD yang membawa berkah.. abis itu rasanya mau peluk2an sama suami. Selesai urusan check in, kami makan di McD. Terus langsung jalan menuju gate keberangkatan. Waktu cek2 barang bawaan dengan petugas.. tiba2 tas bocil nyangkut. Deg2an, duh.. bawa apaan ya prasaan gak ada yg aneh. Tapi perasaan gw selama ini suka banyakan salahnya sih timbang benernya. 

Ketemu! Ternyata di kotak pensil bocil yang isinya pensil warna, crayon dll… ada guntingnya! Lolos… walaupun rada diceramahin petugasnya, tapi lega πŸ™πŸΌ. Habis itu masuk lagi untuk scan passport, dan kali ini suami yang di stop. Lagi2 gara2 paspor biru ish issshhhh. Besok2 kamu pake jas makanya sama bawa bodyguard biar gak dicurigain mulu πŸ˜‚βœŒπŸΌ. 

Banyak banget kan waktu yang keambil buat menuju gate keberangkatan.. gusti Allah πŸ˜­πŸ™πŸΌ. Ketika kami lagi jalan bertiga, ada pramugari yang nanyain apakah kami penumpang G****A tujuan Indonesia? Kami kompak jawab “YES!“, si mbak nya nyaris teriak “HURRY! It’s the LAST CALL!” Kami bertiga sprint, termasuk bocil! Sumpah ngos2an bangeeeetttt… begitu duduk langsung dapet pengumuman 10 menit lagi take off. Untunggg aja masih ada beberapa orang yang dateng di belakang kami. Fiuuuhhhhhhh! Seumur-umur nggak pernah mo naik pesawat sampe last call, kenapa momentnya kudu waktu mau for good beginiiii.. apakah Melbourne sulit melepaskankuuu? *booooooo 🀣🀣

Touchdown Soetta! Ishh.. ala2 ngePath gitu deh, sayangnya udah ga punya 🀣✌🏼. Masalah (kalo mo dibilang masalah) yang terjadi begitu sampai Indonesia adalah… SALTUM BOOOOKK! Gw aja sih yg error, kalo cowok2 mah aman. Jadi, karena di Melb itu winter.. gw pake legging + midi dress + coat and boots. Rencananya, sesampainya CGK.. boots akan dicopot dan diganti converse. Tapi tau kan kenapa ini nggak bisa terealisasi? Terus soal coat gmn tuh? Ya tinggal di copot aja nanti di tenteng gitu aja kok repot. Nah, masalah ketauan begitu copot coat.. baru sadar kalo midi dress nya itu lengannya sepanjang… siku! Awalnya sok2an cuek, tapi lama2 risih banget dipandangin rang orang.. jilbaban kok lengen pendek πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Akhirnya: seorang wanita ditemukan melintas di sebuah bandara Internasional sebuah kota yang terletak di Asia tenggara memakai coat dan boots pada saat suhu udara aktual adalah 31 derajat celsius. 

Oh lyfe..

Muka girang ketemu roti boy

Yah begitu deh hidup, di Melbourne ngos2an lari2 biar gak ketinggalan pesawat.. di Jakarta ngos2an lagi campur sumuque karena ternyata Terminal 3 ini GEDE BANGET YA BOOOOKKKK! 🀣✌🏼. Dari CGK kami masih lanjut JOG soalnya jadi kudu nyariin gate. Seneeeeng rasanya nyampe Indonesia lagi, seriusan. Walaupun kaget, beli caramel macchiatto 67rb bahahahahahaha! Kaget2 selanjutnya gw tulis di postingan terpisah ya 😘

Dependent

Empat bulan sudah meninggalkan Melbourne, kota cantik tempat numpang tinggal sejak medio 2015 untuk nemenin suami kuliah. Udah setengah taun juga kayaknya nggak datengin blog ini.

Kok bisa siiiihhh (katanya) blogger tapi kok nggak rindu nulis? πŸ˜‚. 

Tulisan seperti biasa selalu ada.. tapi mangkrak di draft. Jadi sebelum for good, gw dan keluarga super duper sibuk ngabisin waktu buat explore Melbourne nih ceritanya. Masih ketambahan jadwal kerja di resto, jadi sudahlah mainan IG aja 🀣. 

Sekarang gw udah di Indonesia lagi dong.. banyak cerita dan drama menjelang kepulangan kemarin. Tapi yang mau diceritain adalah soal mendampingi suami kuliah selama dua taun aja deh, sementara.. nanti kalo mood nulis kambuh mau gue blejetiiinnn deh cerita2 ajaib disana *finger crossed*

Suami gw ambil master di Melbourne uni, nggak pake thesis (master by research) tapi ambil master by coursework. Kenapa? Ya ngindarin thesis itu lah 🀣. Tapi ternyata sama aja mumetnya maliiiih.. gini kira2: Source : From here

Tugasnya ngeri2, Uni nya lebih ngeri lagi soal nilai. Setiap ada assignment kayanya bukan cuma suami yang pusing mikir, tapi bininya juga deh.. mikir gimana biar suami gak banyak mikir (??) #mikirception. Assignment nya banyak, terus misal nih subject A ada assignment 500 kata. Subject B, ada assignment juga 1500 kata. Kaya gitu.. aja idupnya, dari 500-3000 kata. Sampai.. tugas akhir, 6000 kata! KRAAAAYYY!

Kalo dibilang jalan hidup disana mulus2 aja sih nggak ya… NGGAK! Tetep ajalah problematika rumah tangga itu pasti muncul. Walaupun mau tinggal di the most livable (and lovable) city in the world bok.. 7x in a row taun ini menang lagi maigat masih suka gak percaya kemaren idup disana *noraknya kumat* πŸ˜‚. Kualitas hidup sudah pasti meningkat tajam, tapi ada hal2 yang bikin ribut juga.. gara2 apa tuuu? Frekuensi ketemu. Lah?? Bukannya malah enak dong.. suami kuliah dan waktunya lebih banyak dihabisin sama keluarga. In my case, ternyata gw nggak bisa satu frame lama2 sama suami kalo bukan honeymoon. Waktu yang terlalu banyak dihabiskan bersama ternyata malah nggak terlalu ideal juga. Gw lebih cocok dengan ritme suami kerja/kuliah atau gw nya kerja, nanti ketemu lagi.. cucok meong. Semacam itu lah, makanya dengan gw kerja juga disana seminggu tiga kali tuh rasanya pas.. selain dapet duit, pembagian waktu antara jadi Dila, Istri maupun Ibu tuh porsinya “pas”. Intinya gw bukan tipe yang bisa LDR lama2 sama pasangan, tapi keseringan ketemu juga toxic. Kalo kata vety vera, yang syedang-syedaaang syaaaajaaaaa~~~

Musim2 panen assignment, saatnya untuk lebih berkompromi sama suami. Mendingan apa2 ngalah dulu deh daripada perang badar. Disana kami bagi dua tugas dari bebersih rumah, urusan laundry sampe ngurus anak. Kecuali masak deh pokoknya gak bisa bagi dua karena suami emang nggak bisa. Yaudah legowo aja, porsi tugas suami untuk tugas2 itu ya lebih banyak gw yang kerjain dulu.. karena mikir aja udah ngabisin banyak tenaga kan. 

Kalo masa2 membahagiakan? Jujur banyak banget.. lebay sih nggak ya karena memang iya. Bukan berarti di Indonesia nggak happy, tapi jujur gw suka kangen jalan2 berdua (pacaran) atau bertiga sama anak sekedar cuma jajan cake sama kopi di pinggir jalan trus nongkrong2 sampe bego. Kangen juga liat muka serius suami di depan laptop terus diem2 gw masakin Indomie. INDOMIE BANGET SISSSSS! πŸ˜‚βœŒπŸΌ. 

Hidup kami ini kalo dibilang kaya “mindahin pola di Indonesia ke Melbourne”. Kalo di Indonesia, suami kerja mon to fri, saya di rumah karena udah jadi IRT. Nanti weekendnya baru ngelayap dari pagi pulang malem, even udah punya anak juga begitu. Nah di Melb  juga sama, cuma waktunya aja yang nggak musti weekend plus tempat2 yang dikunjungi lebih variatif dari pasar, cafΓ©, jelajah suburb sampe emol lagi emol lagi. 

Jadi begitu ya.. suka duka mendampingi pasangan tercinta kemarin menimba ilmu. Cetek banget sih yang bisa digali nih, perasaan ya gitu2 aja soalnya problemnya πŸ˜‚. Situ pusing kuliah, sini pusing mikirin orang pusing kuliah.. tapi dari pusing2 itu tercipta banyak tangis kebahagiaan selama tinggal di Melb dua tahun kemarin. Selamat ya sayang, you deserve it! Imma very proud wifey β€οΈπŸ˜˜πŸ‘πŸΌ 

Surprise berujung road trip ~ part I

Salam ya nanti.. ” 😊

Jam 11 siang lewat satu menit ada text whatsapp masuk dari suami, waktu saya lagi kerja di dapur restoran. Hemmm.. 

Salam apa, Pa? Salah chat nih ya?”

Gak dibales.

Habis itu saya lanjut ngupasin dan motong2 wortel. Sambil bikin2 pesenan makanan yang masuk lewat layar komputer di atas kepala. Nggak berselang lama, satu orang chef resto yang lagi libur dan lagi nangkring di pintu masuk dapur manggil2.. “nek.. neeeekk… sini, ada yang nyariin“, sambil tangannya nunjuk ke arah luar. Saya bebersih kemudian keluar.. DEG! Mata menangkap sesosok perempuan yang nggak asing buat saya. Masih shock, mata saya beralih ke sosok lain yang juga nggak kalah bikin kagetnya. Lemessss rasanya dengkul, “OMG OMG OMG!!!“. Nggak lama langsung jejeritan di depan layar sentuh isi makanan warteg sambil pelukan kenceng. “Sumpah aku ngimpi gakkk? Sumpahhhh! Aseli tega sumpah tega“, bolak balik saya ngomong gitu.. dua orang yang bikin dengkul saya lemes pagi itu adalah dua orang sahabat, sepasang suami istri yg udah kaya kakak sendiri.. mbak Adit dan mas Iyan. 

Dan ternyata di foto loh πŸ˜‚

Abis itu saya balik ke dapur, eeeh kok ya kebeneran banget pesenan masuk terus, resto mayan rame. Saya masih inget gimana gemeternya tangan ini waktu manggang sate dan ngeracik soto, masih dalam nuansa shock! πŸ˜‚. Begitu pesenan sepi saya keluar nemuin mereka bentar. “Semua ini nggak bakal kejadian kalo kita nggak koordinasi sama Yudo“, kata mas Iyan. Deg! “Hah, Yudo??! Jadi dia tau??? Sejak kapan kalian kongkalikong begini?“, tanya saya bertubi2. “Yaaa dari semingguan sebelum berangkat laaah, begitu visa turun dan tiket udah di tangan“. Preeet, suami saya ini paling gak bisa lho boong2 atau nyimpen sesuatu dari istrinya. Bisa2nya dia ngelakuin ini tanpa ketauan, les dimanaa?? πŸ˜‚. Saya balik ke dapur sambil nggak lupa cek handphone sebelum mulai kerja lagi. Udah ada beberapa notifikasi text di whatsapp. Saya buka salah satunya dari suami: 

Udah tau kan salamnya buat siapa” 😜

πŸ’£πŸ’£πŸ’£

Pulang kerja, saya dijemput dengan mobil sewaan untuk menuju ke Airbnb mereka di daerah St Kilda. Masih dalam nuansa heboh pastinya πŸ˜‚. Setelah bersih2 badan kami ke rumah saya deh untuk jemput suami dan bocil, habis itu makan ke Tho Tho, vietnamese resto di daerah Richmond. Mas Iyan ini dulu kuliah di RMIT, jadi sebelum saya dan suami balik ke Indonesia untuk for good memang katanya udah ngerencanain untuk main ke Melbourne. Ceritanya sekalian napak tilas 22 tahun yang lalu. Ketemu lagi dia sama springroll Tho tho yang emang rasanya nggak perlu pake di endorse dulu buat bilang “enakkk bangeeeettttt bikin nagih!!“. 

Sambil makan, kami ngobrol2.. dan sampailah ke obrolan tentang nyusun itinerary ke Canberra dan Sydney. Whaaaaattt! Satu lagi yang bikin saya sungguh kaget sampe mau loncat. Rencananya bulan Mei ini memang saya, suami dan bocil mau ke Sydney. Tapi kok suami nggak gerak2 booking tiket (pesawat) dan penginapan?? Ampe saya gemes sendiri. Ternyata mereka emang udah ngerencanain buat road trip bareng2 mbak Adit dan mas Iyan πŸ˜‚. Malam itu kami habiskan dengan menjelajah Melb city, ngulik cafe2 dan gelateria sepanjang Lygon st.. kalo nggak inget bawa anak mungkin udah pulang jam 2 pagi πŸ˜‚. 

Selanjutnya, dimulailah petualangan kami berupa road trip Melbourne – Canberra – Sydney, tapi bersambung.. πŸ™ˆ. Sekarang mau berenang dulu bareng si Bocil sekalian ngider2 ke pasar belanja keperluan catering buat minggu depan. Oh dan selamat menunaikan Ibadah puasa bagi yang menjalankan ya. Semoga Ibadahnya lancar dan berkah sampai hari kemenangan. Aamiin. πŸ˜ŠπŸ™πŸΌ

Lelaki terampil

Dalam rangka “hari ulang tahun” almarhum Bapak, saya jadi terinspirasi nulis tentang ini. Sekalian juga sih, karena saya melihat banyak sosok laki2 seperti Bapak yang lazim ditemui disini. Di Indonesia, jamak terjadi “pembagian tugas” antara laki2 dan perempuan. Laki2 cari uang, istri urus anak dan pekerjaan rumah tangga. Di dalam keluarga saya nggak terjadi demikian.. Kedua orang tua saya bekerja di sebuah institusi yang sama, di bidang pendidikan. Pekerjaan di rumah seperti menyapu, pel, dan (sesekali) memasak dilakukan oleh Pembantu Rumah Tangga (PRT). Lalu tulisan ini akan bergulir ke arah mana? Soal keterampilan lelaki di sektor domestik. Bapak saya –dengan statusnya sebagai kepala keluarga dan pencari nafkah utama, suka dan mau melakukan “pekerjaan perempuan” seperti mencuci baju, menyetrika, cuci piring, belanja ke supermarket dan.. ini dia: memasak. Masih segar di ingatan saya ketika Bapak memasak di dapur kemudian teriak: “Mbak Dilaaaaaa” kemudian saya dengan langkah berat dan kaki di seret, datang ke dapur. Bapak sudah menyiapkan wadah berisi duo bawang dan mangkok kosong. “Tolong ini dikupasin, nanti di taruh disini“. Adegan selanjutnya adalah anak ABG manyun sambil terisak2 karena pedes mata betaaa!

Pada suatu hari yang lain, saya juga bisa menemukan Bapak menggelar karpet / alas di depan TV. Setelah itu gunungan baju berubah jadi tumpukan baju yang licin dan siap masuk lemari. Hasil setrikaannya like a pro. Bapak juga suka belanja bulanan di Supermarket, belanja sembako sampai cemilan buat anak2. Ada cerita, dulu Ibu saya sempat jadi gunjingan para tetangga. Gara2nya ada Ibu2 tetangga ketemu Bapak di sebuah lorong di supermarket lagi pilih2 teh kemasan. Dengan troli yang penuh dengan berbagai macam belanjaan. Muncullah omongan2 nggak enak di denger macam: “Bu X kebangetan banget, masa Pak X yang belanja“, “Begitu tuh kalo lebih milih karir, kerjaan bagus tapi suaminya kasian, sampe belanja aja harus sendiri“. Saat itu Ibu saya sempat merasa mangkel dan nggak nyaman. Tapi Bapak saya paling bisa ngadem2in. Intinya Bapak saya bilang nggak usah didengerin deh omongan2 kaya gitu.

Pic taken from here

Ketika sudah berumah tangga, saya yang sudah meninggalkan pekerjaan kantoran otomatis full pegang pekerjaan domestik karena suami berangkat ke kantor jam 7 pagi dan baru sampe rumah lagi jam 6 sore. Dibantu sama PRT untuk cuci dan setrika cencunya, bisa sih ngelakuin itu tapi dasarnya emang nggak suka ;)), dan setelah diskusi sama suami emang diputuskan hire orang aja. Jadi saya nyapu ngepel dan masak, plus urus anak. Alhamdulillah semua balance karena saya juga senang ngelakuinnya. Begitu pindah ke Melbourne dimana saya disini kerja di luaran, fisik pula yah jadi waitress dan kitchen hand. Pembagian tugas pun harus berubah. Suami mau nggak mau harus terampil pegang rumah. Vacuum seluruh rumah, cuci piring, bersihin kamar mandi, buang sampah dan pekerjaan rumah lain, kecuali masak karena dia nggak bisa. Begitupun dengan mengurus anak, tapi ini nggak saya bahas karena sejak di Indonesia dia udah bisa juga sih mandiin, ngurusin anak kalo butuh ke kamar mandi/ toilet. Untungnya Ibu mertua saya tipikal yang tidak menjauhkan laki2 dari pekerjaan domestik, jadi nggak terlalu susah untuk saya dan suami tentunya, menjalani perubahan ini. Walaupun jujur porsinya masih banyakan saya yang kerjain juga sih πŸ˜‚.

Hal ini bikin saya mikir sebagai Ibu dari seorang anak laki2. Pola pendidikan tentang laki2 dan pekerjaan rumah tangga itu harus ditanamkan sejak dini. Supaya dia bisa jadi suami yang baik untuk istrinya kelak. Tentu saja ini pendapat saya ya. Suami yang baik itu salah satunya yang nggak saklek tentang tugas2 yang harus dilakukan suami dan istri. Teman2 bloger saya, Deny di Den Haag, pernah menulis tentang itu di SINI. Begitu juga tulisan lama Santi princess from Cibubur di SINI. Tapi entah ya, Ibu saya ini kan sempat susahhh banget move on nya waktu ditinggal Bapak. Salah satunya karena hal2 yang dilakukan Bapak semasa hidup, nggak pernah menuntut Ibu untuk bisa melakukan hal2 yang dianggap pekerjaan perempuan banget, bahkan ikut berperan di dalamnya. Ibaratnya nih.. kekurangan Bapak itu sebanyak bintang di langit!! Kalo matahari udah muncul, semuanya ngilang. Azeg.. tapi memang harusnya seperti itu nggak sih dalam memandang pasangan kita? Kalo kata Ibu, ketika kamu punya 10 checklist kriteria pasangan hidup.. dan pasanganmu cuma dapet 7. Jangan cari 3 nya di orang lain, tapi buatlah 7 itu jadi maksimal buatmu. Sedap. 

Say Hi to 2017

Postingan pertama di 2017, excited! Setelah menutup 2016 dengan boyok pegel karena kerja 2-3x seminggu di Restoran Indonesia. Tapi endingnya tetaplah indah.. Walaupun 2016 banyak dibilang sebagai tahun yang nggak terlalu asik versi cuitan2 di social media, tapi bagi saya sendiri tahun ini spesial karena untuk pertama kalinya menghabiskan sepanjang tahun di luar Indonesia. Berasa liburan nggak abis2 😊.

Hal spesial lain di penghujung tahun ini adalah tentang kebersamaan. Menghabiskan waktu dengan orang2 tersayang. Kalau tahun lalu saya dan keluarga mengisi malam tahun baru di rumah saja dengan nonton TV dan gelundang gelundung di kasur, tahun ini beda. Kami bertiga ke city buat nonton kembang api! Karena punya anak umur 4 tahun, rencananya sih cuma mau nonton “baby fireworks” yang dimulai jam setengah sepuluh malem. Taunya anaknya nggak mau pulang, mau liat the big one katanya. Sungguh anak jaman sekarang.. πŸ˜…. 

Oiya, mundur ke siang harinya. Saya, bocil dan suami kumpul2 dengan salah satu komunitas Indonesia yaitu group Ibu2 TPA (Taman Pendidikan Al-Qur’an). Acaranya adalah BBQ di sebuah taman di suburb yang kami tinggali. Menu utamanya adalah iga. Seminggu sebelum acara, panitia membuat list barang2 atau makanan apa yang akan dibawa oleh masing2 keluarga. Saya menawarkan untuk bawa nasi. Alih2 nasi putih, saya bikin nasi liwet sunda. Nasi yang dikasih rempah2 Indonesia seperti bawang merah-putih, serai, salam, lengkuas.. terakhir nggak lupa teri! Selain itu bawa bumbu ketoprak, kalo ini sih request dari salah satu ibu2 yang doyan banget bumbunya gara2 minggu lalu abis beli ketoprak waktu saya jualan. Keluarga lain ada yang kebagian bawa sambel, sosis, lalapan, cuttleries, minuman, es batu (panas banget hari itu), buah2an, jajanan cemal cemil, tiker, tempat sampah, perkakas bersihkan panggangan BBQ juga nggak lupa dibawa. Disini kan panggangan itu milik umum dan tersedia hampir di setiap taman, jadi harus toleransi dengan pengguna sesudahnya. Seru banget, gayeng dan guyub. Makanan ludessss dan semua langsung beres seusai acara. 

Setelah istirahat di rumah, nabung tidur siang sih ceritanya.. kami berangkat ke city jam 8 malam. Parkir di deket kampus suami, terus nyambung tram 3 stop dan turun di depan state library. Stop tram terakhir, karena setelah itu Swanson st, salah satu jalan utama di city ditutup dan bebas buat jalan orang2, yeaaay! 

Di tengah jalan

Sebelum nonton kembang api, isi amunisi dulu dengan makan di salah satu restoran Indonesia di Swanston st. Kompetitor resto tempat saya kerja nih karena letaknya deketan. Pesen nasi goreng pedes banget sama roti bakar. Makanannya uenaaak.. tempatnya bersih, layak dikunjungi nih. Ntar kapan2 di update review nya di postingan INI

FAT OMA

Jalanan di city tumpah ruah dengan orang2 yang jalan kaki menuju ke Federation square di depan Flinders station. Polisi seliweran dimana2 menjaga situasi supaya kondusif. Electronic sign tentang larangan mengonsumsi alcohol tertera di beberapa ruas jalan, juga warning tentang denda jika ada yang melanggar. 

Pic taken from here

Flinders station on NYE
Singkat cerita, setelah baby fireworks jam 9.30pm selesai. Kami nunggu sampe jam 12 malem. Bocil seger banget nggak mau pulang. Banyak tempat2 makan yang buka sampe malem, terutama kios sushi. Kami berdiri menyemut bersama orang2 yang antusias nungguin the big fireworks. Bocil digendong Bapaknya di pundak. Tepat jam 12 malam, ikutan countdown kemudian kembang api nongol dari atas gedung2 di city. 

Pic taken from here

Seusai kembang api berhenti, bocil langsung merem. Sungguh yaa, niatnya bener2 lho ini anak. Habis itu gempor jalan kaki sambil gendong bocil, ganti2an sama suami sampe ke stop tram state library / melbourne central. Ada yang bikin deg2an nih begitu mendekati stop tram. Ada segerombolan anak muda. Mereka bergerombol kemudian lama2 terdengar suara ribut bersahut2an. Suami bilang untuk mempercepat jalan karena khawatir ada huru hara. Begitu sampai di stop tram, para pemuda itu lari berhamburan ke jalan raya. Tiba2 terlihat pasukan polisi dengan seragam hitam2 pake perisai dan helm, jumlahnya kira2 ada 15-20 orang.

Begini tapi rameaaan
Gambar diambil dari sini.
Suasana mendadak hening, sampai kemudian ada salah satu pemuda dari gerombolan yang saya ceritakan di atas tiba2 lari, entah mau ngapain. Sontak rombongan polisi langsung siaga berpencar ngejar dan itu kejadiannya cepet banget.. udah kaya syuting film action di depan mata. Action! Grebekgrebekgrebek.. CUT! Aseli deg2an, soalnya di perjalanan pulang.. baru tau kalo saya dan suami punya kekhawatiran yang sama. Natal kemarin, kepolisiam Victoria menangkap empat orang yang ditengarai teroris di Federation square. Kami takut ada bom! 😭😭. Alhamdulillah nggak ada apa2 dan tepat jam 1 dini hari kami sampai rumah. Senangnya bukan kepalang, tahun baru terakhir di Melbourne.. semoga masih bisa ketemu lagi dengan tahun baru lagi nanti di Indonesia. Aamiin. 

Hi 2017! Doa tahun ini spesial buat negeriku Indonesia. Semoga selalu damai dan segala isu2 SARA musnaaaahhhh dan hilaaaang takkan kembaliiiii, capek booo dengernya hehehe. Selamat tahun baru bloggers and netizen. Cheers! 😘

Liat kepala eikeee hihihi

Blognesia

Blog nya Nesia. Sebulan yang lalu saya baru tau kalo adik saya punya blog. Adik saya yang INI NIH memang hobi nulis sedari kecil, saya orang pertama yang mendorong dia buat punya blog. Tapi anaknya terlalu males untuk utak atik blogspot atau wordpress, sehingga tulisan2nya mangkrak di note friendster dan facebook, eaaa.. sampai akhirnya dia dibikinin sama temennya, dan bisa2nya saya malah merusaknya! Merusak gimana?

Suatu hari dia minta tolong untuk ngedit widget, terus saya masukin account dia di wordpress apps di HP. Setelah selesai ngedit, saya log out account dia dong.. dan dengan oon-nya, alih2 log out, saya malah DELETE account! Nggak bisa recovery pulaaaaaaaa 😭😭😭. Asli deh lemessss banget, akhirnya saya bikin lagi tapi nggak bisa sama lagi kan namanya :'(. Panik saat itu juga dan langsung telpon si adik, minta maaf berkali2 karena udah ngilangin blognya.. tapi jawabannya singkat: “nggak papa kali mbak..” *pasrah kayaknya punya kakak begini* πŸ˜‚

Terus pagi ini, sepulang lari pagi saya buka wordpress dan lihat ada tulisan baru dari si adik. Mata langsung berkaca2 bacanya. Biasalaaah, lemah banget kalo topiknya soal Pria spesial kami yang sudah di surga 😒😊. Silakan kalo ada yang mau berkunjung ke blog Nesia, si bungsu yang manja tapi juga terkadang jauuuuh lebih dewasa dari kakaknya. 

http://www.nesiabogitablog.wordpress.com

Masih feeling guilty liat nama blog nya jadi begituuuu :”)

Blunder membawa berkah

Pernah nggak sih ketawa terpingkal-pingkal sampe udah berhenti trus lanjut ketawa lagi. Padahal topiknya biasa aja malah cenderung remeh temeh bagaikan remah rempeyek di dasar blek. Saya baru ngalamin pagi ini. Habis drop bocil ke sekolah saya lanjut lari pagi. Suami nggak ikut nganterin karena masih utak atik bahan buat bikin assignment. Sampe rumah sarapan terus lanjut mandi karena hari ini dapet shift kerja jam 12 siang sampe 4 sore. Habis mandi saya langsung ganti baju buat kerja, jeans plus kaos lengan panjang warna biru dongker. Eeeeeh, tiba2 dong suami yang lagi di depan laptop komen. Dibikin convo aja aaaah.. Suami (S), Istri (I):

S: “Mau kerja apa mau maiiiiinnnnnnn??” *menatap outfit yg saya pake*
I: “Laaah, ini kan emang baju khusus buat kerjaaaaa! Makanya perhatian doooonggg sama istriii, tu kan ketauan gak apal baju istrinya.. mana yang buat main mana yang buat kerja. Ini kaos beli di K-Mart (retail lokal) doang keleeeeeuusss $5 weee

Ooooh, seharusnya td aku diam sajaaaa.. Patriiick!
Yakin deh pasti suami nyesel bangeettt pake nyeletuk segala :’)))). Eh, langsung disautin balik:

“Abis cantik terus siiiih..”

*bengong dua detik* terus ngakakkkkk abissss.. Gile ni suami cepet amat balesnya. Usaha penyelamatan diri yang gemilang :))). Yaudah deh ketawa saut2an gak jelas, “halaaah seneng kaaaan dibilang gitu weeee” ujarnya.. “yaiyasih, makanya tuh aku geleng2 sama usaha penyelamatan dirimu yang sangat ciamik” *mureee* :))))

Niiiih, bb cushion udah mau abis.. beliin dong makanya, biar makin cantik” *sambil tutul tutul se muka dengan jumawa* πŸ˜‚. Besok2 kalo mau bilang istri cantik jangan nunggu blunder dulu yak *piss*. “Yaudah.. minggu depan yaaa” dengan pasrahnya. Lumayan, sekali2 nodong beliin mekap sama suami. Blunder berhadiah bb cushion. Sekian postingan maha tidak penting. Ttd, Istri.

**melbourne, tram no.8, gloomy day..

Menemukan kenangan

Pagi ini saya buka2in folder foto di handphone Telkomsel, awalnya gara2 mau nyari sebuah foto aja. Lama2 jadi bener2 scroll sampe bawaaaahhh.. Terus sampe deh ke foto2 yang diambil dua tahunan lalu. Niat banget kan scrolling nya 😁. Kemudian saya nemu foto ini: 
Saya jadi flashback.. Bulan Oktober 2014 Bapak saya dipanggil menghadap Tuhan Yang Maha Kuasa kan.. Saat itu saya pulang ke rumah orang tua kurang lebih satu bulan. Foto di atas itu adalah sebuah DIY card untuk ucapan ulang tahun Ibu saya yang ke-42, dibuat tahun 2000. Berarti umur si kartu udah 16 tahun! Lagi labil2nya kalo ABG, sama kaya yang bikin.. Yang saat itu baru berusia 15 tahun dan duduk di bangku SMA kelas 1. 
Setelah Bapak saya dimakamkan dan rumah sudah mulai surut dari pelayat, Ibu buka2 dokumen2 Bapak yang ditata rapiiii banget di dalam beberapa map folder. Ngomong2 soal file-ing, Bapak dan Ibu saya masuk ke golongan orang2 yang tertata banget. Sayangnya itu nggak nurun ke saya, alhamdulillah mereka punya mantu yang punya keahlian sama hihihi. Tiba2 Ibu diam, terus ngasih saya selembar kartu yang fotonya saya taruh di atas. Saya baca, terus mata basah.. 

23 Sept ’58 – 23 Sept noceng

Assalamualaikum wr.wb
“Selamat Ulang Tahun ke-42”

Tambah sukses and jangan galak2 yaa..

P.s : Semoga tambah sayang sama Dilla
Wassalamualaikum wr.wb
* Friday night 8.30pm

Ananda

Sehari sebelum tanggal yang tertera di kartu, si ABG labil itu baru “berantem” sama Ibunya. Terus melancarkan aksi tutup mulut. Penyebabnya sih udah lupa, tapi sepertinya karena minta sesuatu / ijin, tapi nggak dikabulkan karena ortu pasti punya alasan yang lebih kuat saat itu. Tapi kemudian esok harinya Ibunda ulang tahun, jadi malam2 si ABG labil usrek2 di kamar pake kertas2 yang ada plus metikin bunga edelweis di ruang tamu hasil dikasih orang buat di tempel2. Eh, edelweiss kan bunga abadi yaa gak boleh dipetik2 hihihi..

Duh si ABG sekarang udah emak2 dan nulis ini aja saya mbrambangi alias berkaca2 kangen. Nah, kembali pada saat moment menemukan kartu itu yah. Ibu saya bilang, “Nak, satu lagi romantisnya Bapakmu.. Maaf ya, jujur Ibu dulu nggak simpen kartu ini. Ibu juga kaget ternyata nemuin ini setelah belasan tahun, ternyata Bapak simpen setelah Ibu tunjukin (ucapan) ini. Dulu Ibu sediiiih banget waktu Dila diem, tapi waktu malem2 dateng bawa kartu itu langsung seneng banget dan terharu“. Habis itu kami saling terisak sih di kasur, tapi langsung ketawa2 sambil cerita baik2 nya almarhum dulu. 

Jadi moral cerita yang saya dapat adalah, Bapak Ibu atau orang yang membesarkan kita dari kecil itu punya ikatan batin yang nggak akan terputus sama anaknya. Maka posisinya memang harus selalu disayang, ditinggikan, dan hormati. Ada orang tua yang keras, dan ngga menunjukkan kasih sayangnya secara eksplisit ke anak.. Tapi bukan berarti mereka itu acuh atau abai serta minim kasih sayang. Dalam hal ini orang tua saya termasuk yang gamblang banget nggak segen bilang i love you atau minta maaf ke anak sendiri, juga saya rasa sangat demokratis, itu aja saya masih bisa ngambek sampe diemin orang tua di usia belasan. Terus, anak itu bakal terus berkembang.. Yang tadinya bayi, toddler, kanak2, terus tiba2 udah masuk masa2 puber alias umur2 abege tadi. Dealing sama anak di fase itu udah beda lagi sama beberapa tahun sebelumnya. Waktu anak masih kecil, ketika orang tua keras mungkin anak hanya bisa nangis. Tapi kalo udah makin besar, bisa aja dia bales lebih keras.. Karena dia sudah bisa merefleksikan apa yang dia terima.. Dan sebagainya masih banyak banget lah perilaku2 yang bakal tercipta karena sifat masing2 orang kan juga berbeda2. 

Intinya sih lagi2 tulisan ini ujung2nya adalah self note tentang parenting style saya dan suami yang masih yaaah.. gitu deh, masih banyak banget perbaikan disana sini. Masih belajar banyak untuk memahami watak manusia (kecil yang terus bertumbuh) berstatus anak sendiri. Berusaha “menuliskan hal2 baik”, karena kalo kata John Locke dan teori tabula rasa nya: anak adalah kertas putih. Bismillah ya Allah semoga amanah. Aamiin.

Brb telpon Ibu dulu di Indonesia. 😊

NB: semua aL4y akan tobat pada waktunya, geli sendiri baca tulisan tahun 2000 berubah jadi “noceng” πŸ˜‚βœŒπŸΌοΈ