Mie ayam glamour

Pada suatu hari di tahun 2016, sahabat saya di Indonesia text via whatsapp “ada temen atau sodara yang mau ke Melbourne gak, Dil? Aku mau titipin Bakmi Mewah buat kamu“. Whaaat? Bakmi mewah? Bakmi yang jauh dari kesederhanaan kah? Eimsss.. Kemudian temen saya melanjutkan, “buat kamu yang doyan banget mie ayam pasti suka deh. Yaa nggak kaya mie ayam banget sih, tapi mayan laah..“, begitu katanya. Sampai kemudian, awal Februari ini adik saya si Nesia main ke Melbourne, yeay! Dia mau liburan plus nonton Adele sama kakaknya. Walaupun kayaknya jadi harus bolos kuliah hampir sebulan. #infopenting

Bakmi mewah jadi salah satu barang yang saya titipin sama Nesia. Nitipnya sih enam biji, tapi akhirnya cuma dibawain tiga biji karena katanya makan tempat. Yakali mbak.. nitip setengah lusin! 😌. Nesia sampe Melb pagi hari, siangnya langsung saya cobain dong si bakmi. Wadahnya pake karton, isinya satu bungkus mie kering, sayuran hijau kering, minyak, kecap asin, dan topping ayam yang dikemas sendiri, nggak lupa juga saus sambal dalam kemasan. Widih, mie ayam instan nih. Cara bikinnya: Mie direbus tiga menit bersama sayuran hijau kering, minyak dan kecap asin tuang ke mangkuk saji, setelah mie matang segera tiriskan dan tuang ke mangkuk. Aduk2, lalu taburi dengan toping ayam. Jadinya begini:
Akhirnya kesampean makan bakmi mewah yang ternyata kaya Indomie rasa minyak wijen terus dikasih topping ayam instant hihihi. Kebaca ya, saya sih nggak tertarik ternyata :)). Udah nggak penasaran aja jadinya. Ternyata Ibu saya sempet komen ke adik waktu tau saya nitip Bakmi ini: “mbak mu itu aneh2 aja sih selera makannya” huahahahaha.. 

Mungkin karena saya di Australia yang nggak jauh2 amat dari Indonesia. Dimana bahan2 bikin mie ayam sendiri itu mudah ditemukan, saya mendingan bikin deh. Saya suka bikin mie ayam pake resep dari mbak Diah Didi. Tapi pada akhirnya pake bumbu campur2 aja sesuai yang ada atau di modifikasi lagi. Tambahan lagi saya kerja di Restoran Indonesia dan ngeracik mie ayam juga kalo ada pesenan. Jadi suka contek2 buat bikin dan di makan sendiri di rumah sama keluarga. 
Mie ayam ala Neng Mumun, kalo udah pengen banget makan mie ayam tapi nggak ada abang2 yang bisa di stop. Biasanya saya nyicil bikin topping nya dulu. Dada ayam dipotong dadu, sama jamur kancing diiris2. Bumbunya bawang putih dicacah halus, sedikit jahe, sama kemiri (kalo mau kaya bakmi ayam jowo), tumis dan masukin si ayam jamur.. kalo ayamnya udah putih baru deh kasih saus tiram sama kecap manis, juga air secukupnya. Saya suka tambahin lada juga abis itu, dan dimasak sampe air menyusut, koreksi rasa dan matikan api deh. Nanti topping ini saya bagi dua wadah. Satu buat dimakan segera, satunya lagi di wadah tertutup dan masukin freezer buat stok. Jadi kalo mau makan mie ayam lagi jadi berkurang satu step bebikinan.

Kunci bikin mie ayam sedep dan taste like mie ayam abang2 adalah minyak ayam bawang. Tau minyak bening kekuningan yang dikecrotin abang ke mangkuk itu kaaaan waktu dia ngeracik mie di bawah atap gerobak? Itu diaaa… cara bikinnya simple, butuh kulit ayam sama beberapa bumbu kaya lada butir, kemiri sama bawang putih geprek. Tumis pake sedikit minyak sampai kulit ayam setengah kering. Tambahkan minyak agak banyak sampai kulit ayam mengering, kira2 dua puluh menit kali yaaa. Dinginkan, saring dan simpan dalam botol kaca. 

Kuah mie ayamnya dari rebusan tulang ayam, kalo udah jadi kaldu tinggal tambahkan bumbu tumis. Kalo saya sih numis bawang putih, sedikit jahe dan garam. Udah deh.. terus tinggal penyajian aja, kecrotin minyak ayam bawang di mangkok saji, kasih kecap asin dan (boleh) minyak wijen. Masukkan mie basah ke dalam air mendidih, saring dan taruh di mangkok saji, aduk2. Kasih topping ayam jamur plus daun bawang. Sajikan bareng kuah mie ayam di mangkok kecil. Biar makin lengkap kasih sayuran (sawi) rebus, pangsit sama bakso bulet. Abis itu ambil sendok, pukul2 mangkok.. TING TING TING TING! Mie ayam abang2 eneng2 siap disantaaaaaappp!

Walau saya udah jaraaaang banget bikin mie ayam sendiri, karena sekarang seminggu 3x berusaha makan masakan tanpa garam dan mengurangi karbo berupa nasi dan mie. Tapi boleh lah sesekali ngeluarin effort buat bikin mie ayam. Soalnya mie ayam adalah lyfe, hahahaha! Doyan banget sama mie ayam.. kemudian teruntuk bakmi mewah, saya yakin pasti tetep ada pasarnya. Kalo saya sih NO, gatau mas Anang ✌🏼️

Advertisements

Nguber Takahi

Bukan, saya belum hamil lagi or sedang persiapan untuk itu. Lama2 gerah juga rasanya ditanya2 melulu *kipas2 pake duit* *duit monopoly*: “udah bikin adik belom buat bocil?” “Ayo dikasih adek dong, udah gede lho“.. atau yang paling ekstrim versi silet award: “kasian ih si bocil belom punya adek“. Whaaaatt theee…. Ah sudahlah.. Anggap saja itu hanyalah bentuk perhatian semata dari orang2 namun dikemas dalam bentuk kurang menyenangkan. Akurapopo.. *positive vibes*

Eh iya, Takahi itu adalah merk Slow cooker. Di Indonesia lebih dikenal sebagai alat pembuat bubur untuk bayi yang mulai MPASI (Makanan Pendamping ASI). Makanya (sejauh pengamatan saya) slow cooker merk ini hanya dijual di Toko peralatan bayi. Slow cooker sendiri sih kalo di luar negeri jamak dipakai untuk membuat berbagai macam masakan. Saya sendiri pun tau slow cooker ya waktu hamil, pas lagi bikin cek list apa saja yang dibutuhkan dan harus dibeli nanti saat anak sudah lahir. Slow cooker ini alat memasak lambat, yakinlah dimana2 udah bertebaran arti, fungsi dan reviewnya. Yang mau saya ceritain adalah.. 

Sekitar tiga bulan lalu saya iseng ketik Takahi slow cooker di tab search ebay, sayangnya nggak nongol. Kemudian saya coba di Gumtree (Tokopedia-nya Oz kali ya). Eh gak disangka keluar dong iklannya. Tentu saja second yah.. dijual dengan harga $40. Saya hubungi sellernya, tanya barang masih available nggak. Sayangnya pesan saya nggak dibales sama sekali :(. Kenapa tiba2 saya iseng nyari Takahi? Karena si bocil doyan gudeg! Di daerah tempat saya tinggal ada yang jual gudeg, mungkin satu2nya yah.. namanya Mbak Rini. Gudegnya uenaaaakk rekkk.. sayangnya waktu jualnya kan tergantung Mbak Rini dong, dan agak jarang sih. Dimaklumi karena bikin gudeg kan lama.. pasti butuh tenaga extra. Belom bikin opornya, sambel kreceknya dll. Karena bocil doyan, saya jadi semangat pengen bikinin juga.. jadi kalo Mbak Rini pas gak jual, kami tetep bisa makan gudeg. Terus kenapa nyari spesifik merk Takahi? Pertama, karena sudah familiar, yang kedua.. karena slow cooker yang dijual di toko2 sini ukurannya guwwede2.. rata2 5 liter an gitu. Alamak.. wong yang makan juga cuma tiga orang.

Dua minggu lalu saya iseng cek Gumtree lagi. Lho, kok iklan Takahi masih ada. Harganya diturunin $5 pula. Yaudah saya hubungi sellernya dan hari itu juga dibalas. Langsung deh atur waktu buat pick up barangnya. Ternyata kemarin2 dia pergi overseas jadi gak respon. Besok lusanya saya dan the boys cuss deh ke lokasi yang disepakati untuk pick up. Perjalanan kesana ditempuh selama 45 menit, saya datang ke perpustakaan di box hill (nama suburb nya). Penjualnya kakek2 Chinese-Malaysia yang lama menetap di Singapura. Dia ngejelasin kalo barangnya masih dalam kondisi yang bagus. Saya juga diminta untuk cek barang dan kelengkapannya. Satu2nya kekurangan kata dia adalah di colokannya yaitu colokan bolong tiga, jadi saya harus cari adapter biar bisa dicolok ke colokan standard Australia. Aihh.. cincaiii.. banyak kalo itu sih di rumah. Habis itu langsung pulang deh. 

Tutupnya ada silicon-nya, biar gak licin n kepanasan
Malemnya udah napsu banget mau eksekusi bikin gudeg pake telor. Sabar buuuu.. hahaha. Saya pandang2 dulu nih si Takahi. Cakep deh tutupnya, punya saya di Indonesia tutupnya beling keseluruhan. Kalo yang saya beli disini ini, bagian pegangan nya dilapis karet silikon. Jadi mengurangi risiko untuk jatuh pecah krompyang. Soalnya banyak diulas juga dulu, harus ati2 kalo abis masak dan buka slow cooker, jarinya bisa kepanasan megang tutupnya n jatoh. Trus nanti kalo mau beli tutupnya doang harganya hampir sama kaya beli satu unit lengkap πŸ˜‚. Oiya tanpa babibu kemarin proses dan hasil ngegudegnya:
Nangkanya kalengan
Bahannya tentu saja pake nangka kalengan yah. Resep dasarnya sih kira2 begini:

1 kaleng nangka (500gr), iris tipis2

100 gram gula merah, sisir halus

4 butir telur ayam rebus

Bumbu halus:

8 siung bawang merah, 3 siung bawang putih, 5 butir kemiri (sangrai dulu), 1 sdt ketumbar bubuk

Bumbu nggak halus (resep macam apa ini πŸ˜‚πŸ™πŸΌ):

5 lembar daun salam, 1 batang serai ukuran besar digeprek, 2 cm lengkuas digeprek

Bumbu cair

1 gelas belimbing santan encer

1 gelas belimbing air kelapa (kalo gak ada bisa diganti air + sedikit cuka)

1 gelas air biasa

Note: kalo mau santannya dibikin 2 gelas juga silakan

Cara membuat:

Susun daun salam, serai, lengkuas dan gula jawa di dasar pot slow cooker. Tumpuk di atasnya, nangka kaleng yang sudah diiris tipis2. Tumpuk lagi dengan bumbu halus. Tuang cairan yang sudah disiapkan.. jangan kepenuhan ya nanti bisa mbludak. Setel slow cooker di mode HIGH selama 3 jam, masukkan telur rebus. Pindahkan ke mode AUTO sampai besok pagi. Total waktu masak sih 12 jam kalo gudeg saya. 

Setelah ditinggal bobo kece semaleman, besok paginya udah jadi begini:

Gudeg basah

Sampe sini gudeg udah bisa dimakan, tapi biar Jogja banget.. saya keringin lagi. Pindahin wajan dan panaskan diatas kompor kurang lebih 10 menit. Pokoknya sampe kuahnya asat. 

Tadaaaaa!

Jadi sudah gudegnya. Rasanya kaya gudeg beneran (yamosok kaya ayam Suharti), sampe terharuuuu rasanya. Abis itu nyambel deh sama nggoreng kerupuk udang. Ga nyambung ya? Lawong adanya itu πŸ˜‚. Besok hari nya rasanya makin nyamleng.. saya pake buat bekel piknik ke Phillip island, pake nasi dingin lauk gudeg telor, suwir ayam (ayamnya beli) sama sambel.. ya Allah.. nikmatnyaaaa.. 

Besok2 mau mulai memberdayakan slow cooker mumpung udah beli lagi disini. Di Indonesia saya pernah bikin rawon sama sup daging. Mana2 coba.. yang suka masak pake slow cooker juga, bisikin dooong masak apa aja? I love Takahiiiiii πŸ˜‹

Cake “satuuu lagiiii, Ma”

Hi semua, apa kabar? Semoga baik2 aja semua yaaaa. Lama gak nulis, dan lagi amat sangat kepengen nulis tapi tiap lagi nulis terus ditinggal ngerjain yang lain terus lupa mau ngelanjutin. Mumpung weekend dan udah mandi sore, eum ralat.. Udah mandi, karena seharian emang belom hahaha.. Maka dengan semangat membara saya mau nulis biar otak gak butek, nulis resep aja ahhh πŸ˜‚ *kretekin jari* *jari ibu Sisca Suwitomo*. Eh, cerita dulu ah.. Kemaren siang tiba2 saya kepengeeeen banget pempek. Pempek dos aja sih yaaaa karena nggak punya pasta ikan. Ngomong bolak balik sama suami, “aku mau masak pempek ahhh“, begitu terus sampe sore. Terus habis makan malam suami nanya “masih laper nggak?” “Masih” saya jawab gitu.. “Yaudah mau makan apa lagi?” “Pempek” “Jadi? Ini tuh udah jam setengah 9, yaudah sana gerak kalo mau bikin“. Akhirnya jam segitu saya baru ngesot ke dapur dan nguprek2 hahahha. Alhasil jam 10 kurang baru beresss semua. Pempek, cuko sama rebusan bihun. Mau makan udah males πŸ˜‚. Akhirnya baru pagi tadi makan buat sarapan, yassalam. 

Terus2, sore ini saya sama bocil di rumah aja nggak kemana2. Abis ngangkat jemuran lidah saya pait pengen makan yang manis2. Saya tau alasan saya nggak nyambung, tapi gimana dong.. Dila anaknya emang gitu kalo udah pengen πŸ˜‚. Cek cek kulkas, punya susu pasteurisasi 2 liter. Terus cek deh resep2 cake pake susu. Nemu resep di Taste of home namanya Hot milk cake. Seperti biasa, modifikasi sana sini lah yaa sesuai bahan dan alat yang ada. Cemplang cemplung, jadi deh cake nya. Persiapan kurang lebih sepuluh menit. Manggang nya dua puluh lima menit. Ini dia penampakannya setelah jadi:


Setelah cake keluar dari oven, kecium bau butter yang alamaaak bikin dapur wangi ejiee πŸ˜‚. Saya potong dong kuenya, kesan pertama yang ditangkep adalah: soft dan milky. Terus saya ngayal kayaknya enak kalo di kasih fruity flavour deh cake nya. Cek cek eh adanya lemon. Terus saya bikin lemon glaze deh, tuang di atas cake. Oiya, resep lengkap Hot milk cake ala nengmumun saya tulis aja ya. 


Lemon Glazed Hot Milk Cake (tsaaaah)

Bahan cake:

2 butir telur

80 gr gula castor (gula halus)

1 sdt vanilla essence

270gr tepung terigu serbaguna

1 1/2 sdt baking powder

200ml susu cair

5 sdm butter

Bahan glaze:
200gr gula castor

7 sdm susu cair 

Perasan dari 1/2 – 1 buah lemon

Cara membuat cake:

Pertama2, campur susu dengan butter dan panaskan di pan sampai butter meleleh dan menyatu dengan susu. Bisa juga masukkan microwave selama satu menit, sisihkan.

Kocok telur dengan mixer menggunakan kecepatan tinggi selama 5 menit. Tambahkan gula castor dan vanilla essence, kocok kembali sampai adonan terasa ringan dan teksturnya lembut.

Masukkan terigu dan kocok kembali dengan kecepatan rendah. 

Masukkan campuran susu dan butter ke dalam adonan dan kocok kembali dengan mixer kecepatan rendah hingga tercampur jadi satu.

Spray loyang dengan minyak/ margarine, tuang adonan dan panggang dengan oven suhu 175 dercel selama kurang lebih 25 menit. Atau tes dengan tusuk sate, apabila adonan sudah matang segera keluarkan dari oven.

Cara membuat glaze: 

Kocok semua bahan dengan mixer kecepatan tinggi selama 2 menit. 

Penyajian:
Tuang glaze ke atas cake, potong2 dan cake siap disajikan. Selamat mencoba.

Mudah bukan? *ala ala presenter tipi*. Cake ini simple tapi emang butuh mixer sih biar jadinya lembuuuut. Untung dong saya punya lungsuran mixer dari kenalan yang udah for good, dan loyang juga.. Lah ternyata gak modal πŸ˜‚. Oiya, waktu lagi iris2 cake si bocil dateng ke dapur. Dia bilang “Ma, what are u making?” “Cake nak“, “Can i have some?” “Sure” sambil motongin satu slice. Dua menit kemudian, dia dateng lagi ke dapur bawa piring kosong “Ma, minta satu lagi abis itu udah” yeaaaa.. Kasih daah. Nggak berapa lama, “Ma, satu lagi ma satuuuuu lagi abis itu udah“, terus berasa deja vu πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Begitulah cerita baking sore ini, tak ada Mama yang tak girang saat makanan buatannya laku πŸ˜‚. Bikin yuk, gampang lho 😊. 

Mbak warteg bakul cireng

Tadaaa.. Akhirnya postingan pertama di tahun 2016. Anak udah masuk sekolah lagi setelah liburan, meja makan udah isi masakan, rumah udah beres.. Saatnya ngupdate blog, tapi btw neeeng cucian belom digiling apakabar? Aaaargh.. πŸ˜‚. Oh iya, hari ini selo juga bisa nulis2 karena lagi nggak kerja. Kerja apaaa? Ini dia yang mau diceritain soal : cari duit di melbourne. Widiih beraaat men, cari recehan laaah pocket money buat jajan2 kece ke Sephora weekly grocery. Duit bulanan buat bayar sekolah anak yang masih full price.. mahaaal kakaaaq.

Mbak warteg
Setelah tiga minggu tinggal di Melb, saya dapat kabar kalau si bocil dapat kelas di sekolah yang sudah kami daftar dan trial sesampainya disini. Alhamdulillah dapet jadwal seminggu 3 kali sesuai yang kami inginkan untuk si bocil. Kemudian saya iseng ngobrol sama teman saya yang suaminya juga sedang kuliah disini. Karena dia sudah satu tahun lebih dulu datang kesini, jadi dia sudah beberapa kali kerja, salah satunya di resto Indonesia. Beberapa hari sebelumnya dia sempat nawarin, mau nggak kerja? Karena waktu itu sekolah si bocil masih waiting list.. Saya belum bilang iya plus dollar bawaan dari Indo masih tebel. Singkat cerita, saya akhirnya mau kerja di resto asia itu, udah pernah saya tulis juga sih restonya di sini. Kemudian teman saya ber whatsapp ria dengan owner resto untuk kasih tau ada yang mau kerja disana. Besoknya, saya dapat whatsapp dari pegawai resto nawarin pekerjaan. Saya nanya ada lowongan jadi kitchen hand nggak? Ternyata kitchen hand udah full, dia nawarin waitress. Oke deh saya mengiyakan, hal lain yang menarik hati saya adalaah.. dapet makanan tiap kerja, Ya Allah.. nggak kuat adek sama godaan Nasi dan makanan2 Indooooo. Esok harinya saya mulai training 3 jam, dari jam 5 sore sampe jam 8 malem. Pas pulang naik tram, si bocil nelpon dong “Halooo, Mama udah sampe manaaa? Kata Papa.. Mama kelja, Mama pulang jam belapa?”. Duh.. πŸ˜‚.

Training lancar, saya mulai dapat shift dua hari kemudian. Saya kerja part-time, satu shift aja dari jam 10 pagi sampai 4 sore, seminggu tiga kali (sesuai jadwal si bocil sekolah). Job desk utama saya adalaaah: ngambilin makan yang dipesan para customer yaitu nasi dan lauk pauk. Saya dan mbak kasir berdiri dibalik kaca etalase berisi makanan2 yang menggoda selera tsaaaah. Saya menyapa mereka, nanya mau makan disini apa dibungkus, mau lauk apa blablabla.. Ni lho saya kasih gambarnya biar kebayang:imageimage

Hampir semua pekerja disini, kasir, waiter/ess, kitchen hand, dan dishwasher adalah student atau spouse. Kalo angkatan saya sekarang lebih banyak studentnya sih, ada yang dari Unimelb, RMIT, Academia (sekolah pastry and bakery), dan beberapa college di Victoria. Range usianya juga beragam, dari yang umur 18 tahun sampe 30++. Suatu hari ada waitress shift sore dateng, kenalan lah kita.. Dia panggil saya nama aja, sampai pada suatu hari saya nanya “kamu kelahiran tahun berapa sih?” Dia jawab “97, kalo kamu?“. Dengan pelan saya jawab “kalo kamu lahir tahun 97, berarti boleh lah panggil kita orang Tante” periih.. *sambil ngebayangin di tahun itu udah pake sragam biru putih πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.

Selain ngambilin makanan wartegan, tugas lainnya adalah nganter makanan yang dipesan oleh customer via kasir, alias menu2 makanan yang ada di board seperti nasi goreng, gado2, pempek, sop buntut dll. Kalo kitchen hand udah mencet bell “triiiing”, tandanya ada anteran makanan pesanan customer. Dengan sigap saya harus ke meja dia, taruh makanannya dan ambil nomor mejanya. Awal2 telinga ini belom ngeh lho sama bunyi bell, “Oiiii neeeeng ada anteran nih“, “Oiii nengggg, anter!“, “NEEEEENGGGG! TRING TRING TRINGGG, *sutil melayang*, bolak balik dulu masih kudu diingetin πŸ˜‚. Nggak lupa, membersihkan piring dan gelas kotor dari meja, meja di lap trus piring ditaruh di meja / sink di backroom, yang nantinya akan dibawa oleh dishwasher untuk dicuci. Pengalaman jadi Barista bikin saya lumayan cekatan sih, hanya penyesuaian aja di awal.. Sekarang udah bisa lah multitasking ini itu *halah*. Oiya, nggak seru dong ngobrolin resto tanpa bawa2 customer πŸ˜‚. Walaupun judulnya Resto Indonesia, tapi yang makan disini banyak bulenya lho. Apalagi letak resto ini di jantung Melbourne, banyak sekali orang lalu lalang dan mampir. Menu favorit yang ada tiap hari disini adalah Rendang, ya kalo disini jadi beef wrΓ©ndeng lah πŸ˜‚. Ini bisa berkali2 stock up karena cepet abisnya. Bule2 juga demen sambel.. yaiyaaaalah lawong sambelnya pedesnya basa basi doang, buat saya lho yaaa si jurig cabe. Back to customer, setelah punya banyak pengalaman berinteraksi dengan customer kedai kopi. Disini, setelah tiga bulan kerja.. saya juga punya banyak kesan. Punya banyak kenalan juga baik orang Indonesia maupun local dan interlocal, eaaa maksudnya orang sini tapi bukan orang melbourne *mbulet*. Apal makanan favorit beberapa recuz (regular customer. Ada yang nasinya kudu banyak, ada yang maunya dikit aja, kalo beli selalu take away, kuah rendangnya kudu banyak, setiap beli makan minta extra lemon 2pcs ambil di meja kitchen hand, setiap hari selasa beli makanan 10 box masing2 satu serve… itu baru makanan, sampe ke cara makan yang rapi piring2 ditumpuk rata atau dibalikin ke kasir (kalo ini bule niiih). Ada juga yang kalo makan pesen nasi lauk paha ayam dua biji trus nanti kalo udah abis si paha yang dagingnya udah abis dikerikitin ditaruh di meja. IYA DI MEJA BUKAN DI PIRING ASTAGHFIRULLAH *gebrak2 meja*. Ada yang kalo makan pesennya nasi sama sayur aja, sebelum diambilin udah ribut “NO SAUCE NO SAUCE” alias jangan sampe kuah sayur nya kebawa *siram*. Huahahahaha.. lucu2 deh pokoknya. Pernah juga ada customer bule, pas lagi pesen ke kasir kami liat2an dan dia bilang: “eeeh, tadi pagi kita di tram bareng kan yaaaa.. kamu pake headset, aku inget celana kamu juga” *lirik celana jogger item buluk yang belom dicuci2 dari kemaren*. Dia pesen mie kocok, iya lhoo mikochooooowk.. akhirnya kami jadi kenalan dan ngobrol2 seru, tetep lho setiap dateng ke resto menu favoritnya adalah mikocyoook. Masih banyak sekali sih cerita seru tentang customer, mungkin kalo semakin banyak..suatu hari nanti akan saya bikinkan postingan terpisah hihihi. Belum lagi interaksi antar karyawan saat kerja.. seneng banget seru2an sama sesama waiter/ess, kasir, kitchen hand, diswasher dan para chef yang lucu2. Ownernya juga baik, keliatannya aja sangar dan awalnya emang menyeramkan *halah*.. tapi aslinya baik dan support usaha karyawannya. Usaha apaan? Yuk lanjut cerita di bawah..

Bakul cireng
Suatu hari di awal kedatangan ke melb, ada acara kumpul2 di rumah.. yang dateng temen2 orang Indo. Saya bikin cireng rujak buat ngejamu. Eh, gak disangka responnya kok bagus.. Terus kepikiran lah buat jualan disini, setelah sebelumnya tanya2 dulu dong ini makanan layak jual nggak. Akhirnya beberapa hari kemudian saya belanja bahan2 agak banyakan plus container buat nempatin cirengnya. Promosi cuma mulut ke mulut aja.. Saya jual (awalnya) satu box nya $5 isi 12pcs cireng (mentah frozen, yang beli tinggal nggoreng), plus bumbu rujak siap makan. Sampe beberapa orang komen “kok murah bangeeet, untung gak?“. Untung sih.. Tapi gak banyak hihihi. Terus suatu hari ada temen yang tinggal disini telpon mau pesen cireng, dia bilang “elo gak takut dimusuhin sama APCM gara2 jual cireng murah banget?”. APCM apaan? Ituu Asosiasi Penjual Cireng se-Melbourne. Hahahaa, nggak ding itu saya totally ngarang πŸ˜‚πŸ˜‚βœŒπŸΌοΈ. Ya tapi intinya dia bilang kalo di bazaar aja cireng rujak 3 pcs dijual $3. Akhirnya, karena memang salah satu bahan baku harganya naik, cireng saya juga nggak mau kalah sama properti Agung podomoro yang ngiklan hari ini besok harga naik.. Harga baru cireng Neng mumun per bulan lalu naik sedollar jadi $6 per box :).image

image

Saya bikin cireng sesuai pesanan aja, cincai lah kalo satu dua box aja sehari sih.. Dari awal emang belum mau ngiklan di Milis Indomelbourne, karena takut kecapekan aja.. apalagi setelah kerja di resto. Sampai lama2 pesenannya mulai banyak. Pernah dalam sehari saya bikin di atas 10 box. Rasanya gempor bangeeet.. Yang beli ya orang2 Indo juga dari mulut ke mulut. Beberapa pembeli saya minta datang ke resto, ketemuan sebelum/ setelah saya kerja. Pernah saya ke resto bawa ransel isi 12 box cireng pesenan orang, asli itu pundak gempooooor! Nah, baiknya.. owner resto ini juga support lho. Dia pernah liat saya bawa bungkusan banyak, terus nanya itu apaan. Saya jawab itu makanan dagangan saya.. rada takut sih jujur aja pas itu. Terus dia nanya2, “itu kamu buat sendiri?” Endebrei endefrei… deggg mati aku! Taunya.. “Neng, taruh aja di cool room, nanti kalo pembelinya dateng baru dikeluarin, biar nggak rusak cirengnya“. Alhamdulillah yaaah.. Oiya, yang bikin happy jualan makanan adalah liat feedback pembeli macam: “Dila rujak cireng nya uenaaak buangeeeeeeeettt , ga sampe 5 menit laris tak bersisa. Anak2 yg biasanya susah sama makanan. Ini pada mauu, pd doyan. Enak lembuuut bgt“. Dapet whatsapp kaya gitu dari pembeliiii.. langsung semangat ngulen! πŸ˜‚πŸ˜‚.

Oiyaa, tentunya gak lengkap kalo cerita makanan tapi gak sharing resep dong yaaa. LHA INI JUALAN KOK BAGI2 RESEP! Lha kata sapa gitu gak boleeeh.. Semua yang berasal dari online, harus kembali ke online #sabdanengmumun. Saya dulu dapet resepnya googling kok, terus di modif sendiri. Sharing is caring gituloh. Jadi, bagi yang mau bikin.. resepnya bisa dilihat di Instagram. Silakan search by hashtag #resepcirengrujakmamarda ATAU bisa juga liat di IG group masak memasak saya @igms_id dengan hashtag #igms_iddila. Oiya sekedar note dari saya, beberapa orang yang coba resep ini gagal.. Katanya jadi lembek, hmm.. Cobalah menguleni dengan sabar dan hati riang pas bikin biang. Jangan kelamaan pas ngaduk, jangan kecepetan ngangkat juga.. Tunggu sampai biang berwarna bening seperti lem. Nyang di melbeeen nyang di melbeeen, beli aja sama saya yaaaak… Sekotak cuma $6 tinggal nggoreng dan cocol lol.image

Sekian dulu ceritanya, senangnya bisa menulis hari ini.

Salam cireng, hidup warteg!

Roti goreng isi coklat

Semenjak tinggal di rumah Ibu, saya dapet tugas jadi seksi konsumsi sub bagian pengadaan dan penyediaan makanan. Alias, masak memasak full ada di tangan saya. Haaaahh, masak lagi masak lagi :'(. Sebagai gantinya, bocil diurus full sama Ibu dan adek saya. Dengan catatan mereka udah pulang kantor atau kuliah. OMG sama aja doong.. gpp deh, oke deal saya setuju. Salah satu yang saya kerjakan beberapa hari lalu adalah bikin stok cemilan untuk takjil berbuka puasa. Lagi puasa gini, praktis banget bikin frozen food. Karena kalo mau diolah ya cepet, tinggal nggoreng. Emang sih, jahat juga ya goreng2 kan kolesterol. Makanya kalo bisa sih jangan sering2 trus yang paling penting diimbangi sama asupan buah dan sayur yang memadai aja deh, note to my self bok! πŸ˜€

image

Saya coba bikin cemilan dari roti tawar. Entahlah mungkin ini semacam sandwich goreng, tapi bukan juga.. karena isiannya manis. Nama resepnya apa yaaa, hmmm.. Fried Toast with Choco-Hazelnut Filling?. Panjang yaaa hahhahaa, apalah arti sebuah judul. Langsung dijembreng saja yah:

Bahan2:
Roti tawar tanpa kulit, potong jadi 4 bagian
Selai (apa saja, saya pakai hazelnut choco)
Telur, kocok lembut
Breadcrumbs / tepung panir

Cara membuat:
– tangkupkan dua buah roti tawar yang sudah dipotong2
– isi bagian tengahnya dengan selai
– rekatkan pinggiran roti sampai menyatu, tekan2 dengan jari
– celupkan ke telur kocok
– baluri dengan breadcrumbs / tepung panir
– goreng sampai keemasan, bisa di stock juga di freezer

Ini penampakan step ala2 nya yah:

image
Roti sudah dipotong dadu dan diisi selai
image
Setelah dibaluri breadcrumbs, siap goreng/ di stock

Tadaaa jadi deh, roti goreng ini bisa di modifikasi loh. Isiannya bisa diganti yang asin2, kemarin sempet juga ada yang diisi sosis sama mayo. Makannya di cocol pake saos.. atau diisi yang lain, suka2 isi kulkas dan selera masing2 orang. Selamat mencoba yaaa, semoga berguna! β™‘

Kue tjubit (tjubitan)

Bagi netizen yang tinggal di Indonesia, pasti tau kan kalo belakangan ini rame orang ngomongin, penasaran dan beli kue cubit beraneka ragam warna dan topping. Iya, kue cubit yang biasa dijual abang-abang di pinggir jalan itu sekarang “naik kelas”, baik dari bentuk maupun tempat jualnya sekarang bervariasi.. nggak cuma di pinggir jalan di dorong gerobak, melainkan juga di pasar Santa yang isinya cafΓ¨2 heits.. bahkan restoran di mall. Harganya tentu saja juga menyesuaikan ya. Yang biasanya 10rb udah dapet 10 buah kue gendut-gendut, sekarang dikali dua atau dua setengah deh perporsinya hehehe.
Sejak dua atau tiga bulan lalu ada sekelompok pemuda yang jualan kue cubit ini di pinggir jalan raya dekat komplek rumah saya. Merk dagangnya adalah kue tjubit. Mereka menawarkan dua varian rasa dengan berbagai macam topping yang harganya bervariasi pula. Ada kue cubit original dengan harga 9rb, dan kue cubit green tea yang harganya 11rb. Per packnya isi 8 buah kue cubit dengan ukuran kecil. Toppingnya dijual dengan range harga 2.5rb sampai 4.5rb yang berupa pisang, kismis, ceres (meses), nutella, kitkat, ovomaltine dan lain-lain. Terus, sekarang yang lebih banyak diminta adalah kue cubit setengah matang. Enak sih lumer-lumer gimana gitu.. tapi saya agak ragu buat kasih ke Bocil. Soalnya adonannya kan terbuat dari telur, sedangkan telur itu sebaiknya dikonsumsi matang mengingat bakteri salmonella yang terkandung di dalamnya. Beberapa portal berita salah satunya ini menulis tentang bahaya tentangnya.

Iseng-iseng dan karena males ngantri pegel gila kalo beli kue cubit di jalan raya itu, saya order deh cetakan kue cubit di online shop instagram. Carinya by hashtag #jualcetakankuecubit, nemu dong olshop di Bandung, saya beli deh harganya 39rb udah dapet cetakan plus sutil kecil. Terus saya browsing resepnya dan coba buat sendiri tanpa menggunakan baking powder, baking soda, dan vanilli powder. Kenapa? Karena kalo bikin-bikin panganan buat Bocil rasanya saya masih gak tega buat masukin bahan-bahan itu. Lebay ya? :”)).
image

Resepnya saya dapat dari milis NCC, ini dia.. dengan modifikasi:

Bahan Kue Cubit:
3 butir telur
100 gram gula pasir
100 gram tepung terigu
100 gram margarin, lelehkan
1 bungkus vanili bubuk nggak pake
ΒΌ sdt soda kue nggak pake
Β½ sdt baking powder nggak pake
keju parut dan coklat meses secukupnya pake meses doang

Cara Membuat Kue Cubit:
Pertama-tama kocok telur dan gula pasir hingga mengembang serta gulanya menjadi larut, anda bisa menggunakan mixer.
Setelah itu masukkan tepung terigu sedikit demi sedikit dan aduk hingga rata
Lalu tuang margarin cair, aduk rata dan kemudian masukkan soda kue, baking powder dan vanili bubuk.
Selanjutnya masukkan adonan ke dalam wadah yang ada mulutnya seperti teko atau gelas takar agar adonan lebih mudah saat dituangkan ke dalam cetakan.
Panaskan cetakan kue cubit di atas api kecil yang terlebih dahulu diolesi sedikit margarin
Tuang adonan dengan volume setengah cetakan lalu tutup.
Saat adonan sudah setengah matang dan mengembang, taburi dengan keju atau coklat meses.
Tunggu sampai matang dan berwarna keclokatan
Kue cubit enak siap disajikan.

Praktis banget loh sebenernya, dan kalo bikin sendiri bisa kita modif-modif sesuka hati, misalnya takaran gula bisa dikurangi. Kue cubit yang saya bikin kurang lama pas ngocok telur dan gulanya.. karena Bocil rusuh ngajak main pesawat-pesawatan mulu ke dapur makanya teksturnya agak bolong-bolong kan? Terus karena nggak pakai pengembang, kue cubitnya juga mini-mini nggak gembul gitu hehhehe.. saya juga prefer masak sampe mateng aja sih, soalnya bocil semangat banget makannya..
Saya takut kalo kasih yang setengah mateng.
image
Kepingin warnanya ngejreng? Kasih pewarna satu tetes aja. HAHAHAHAHAHA NAKAL BANGETTTT.. iya saya masih punya aneka ragam pewarna makanan yang masih disegel dan kadaluarsanya masih tahun depan. Saya emang suka nyetok pewarna makanan buat bikin homemade playdough buat si Bocil. Akhirnya kepake juga nih pewarnanya buat bikin sesuatu yang dimakan lol. Boleh juga sih dicoba nih pake beet yang diblender dan ambil airnya, jadi merahnya alami. Tuh kan liat.. bolong2 gitu kue cubitnya, berpori.. biar hasilnya halus kocok aja sampe bener-bener tercampur telur dan gulanya.
Kalo mau bikin kue cubit yang setengah mateng, nggak usah nunggu bagian atasnya memadat, langsung aja angkat. Ambil kue cubit dengan garpu dan sutil lalu pindahkan ke piring saji, jangan lupa beri topping. Kalo kaya punya saya diatas, setelah adonan setengah matang di cetakan, taburin deh toppingnya dan tutup cetakan dengan penutup panci. Untuk kue cubit yang merah ini ukurannya lebih kecil dari yang diatas karena nuang adonannya kurang banyak. Ngirit-ngirit, soale bapake pasti kepengen juga ntar sore :p. Next time pengen nyobain yang green tea deh.. order aja matcha (green tea jepang) powder dari olshop. Tapi kalo nggak males :p

Ada yang suka hunting kue cubit kekinian ini juga?
Jangan lupa tetep beli the real kue cubit jualan si abang yaaa πŸ˜‰

Arancini ala-ala

Kebiasaan suami saya setiap weekdays adalah bawa bekal ke kantor. Selain dia memang agak males kalo harus keluar cari-cari makan, jatohnya jadi ngirit lol. Beda sama istrinya yang dulu waktu masih ngantor kerjaannya nguliiiiikk tempat makan dan salon di daerah jakarta selatan hihihi. Kembali ke suami, terus bekelnya lauk apa? Suka-suka saya sih, tergantung apa yang mau saya masak, biasanya ya nasi dan lauk pauk. Pokoknya AMKM, Anda Meminta Kami Memberi? NO, itu sudah usang dan kadaluarsa.. Anda Memprotes Kami Mengacir ini yang terbaru *iyuu jayus parah 😂. Terus bisa juga pasta, spaghetti sih seringnya. Kalo bawa pasta, sausnya saya pisah pake plastic clip biar kalo makan baru nanti nyampurin sendiri. Terus hubungannya sama Arancini apa? Lagian arancini apaan? :”))

Arancini itu bola-bola nasi yang dibalut tepung panir dan digoreng kering, semacam kroket tapi dari nasi lah. Konon katanya makanan ini berasal dari Sisilia nun jauh di Italia sana. Kemarin sore saya masak nasi dengan porsi banyak, untuk makan malam dan (niatnya) untuk bekal suami besok. Ternyata eh ternyata hari ini suami ada acara seharian di Mandarin Hotel, jadi bekalnya skip dulu.. secara di hotel masa tetep ngeteng-ngeteng bekel yaa. Jadilah pagi ini nasi saya masih buanyak. Biasanya nasi yang lebih di pagi hari itu suka dibikin nasi goreng ya gak sih? Tapi saya tuh gak suka banget bikinnya, gak bakat juga. Mungkin harus ikut seminar “menggali bakat dan potensi diri dalam memasak nasi goreng” :”)). Lalu saya bikin deh nasinya jadi Arancini ala-ala. Soalnya kalo yang beneran tuh bukan pake nasi tapi risotto, terus pake cincangan daging ayam. Saya nggak punya stok fillet ayam di freezer, telur aja tinggal sebiji.. pun udah saya rebus buat sarapan, kan ceritanya lagi dietung-itung makannya kok nambah banyak.

image
Si bulat dari sisilia, jauh amat..

Resep si Arancini ala-ala Nengmumun

Bahan2:
Nasi putih yang udah dingin
Bawang bombay, cacah
Bawang putih, cacah halus
Keju cheddar, parut
Keju quick melt (or mozarella), potong dadu
Garam (optional, udah asin dr keju)
Lada, pala, oregano
Margarine untuk menumis
Air, secukupnya (boleh diganti kaldu atau plain UHT)
Breadcrumb / tepung panir

Cara membuat:
Tumis bawang2 dengan margarine sampai layu, masukkan nasi kemudian aduk rata.
Tambahkan keju cheddar, lada pala oregano dan garam (optional), aduk rata.
Tambahkan air sampai nasi jadi lembek… matikan api, tunggu nasi agak dingin.

Ambil sejumput nasi, pipihkan.. isi dengan keju quick melt/ mozarella kemudian bentuk menjadi bulatan.
Celupkan bulatan nasi ke terigu yang sudah dilarutkan ke air (ini fungsinya buat nge-Lem, diganti kocokan telur juga gpp.. telor saya kan abis hiks).
Kemudian baluri dengan breadcrumb / panir sampai tertutup rata.
Ulangi proses sampe nasi habis.
Goreng dalam minyak sampai berwarna keemasan, sisanya bisa buat stok.. tapi nggak usah lama2 ya maksimal 2 hari kali ya.

Ternyata gak sampe dua hari. Barusan siang ini abisssss.. tadi pagi saya gorengin 5 buat cemilan bocil. Terus minta nambah anaknya. Nggak dikasih dong.. takut ngap perutnya. Siang minta lagi, saya gorengin deh dengan syarat ini untuk makan siang, bukan cemilan hahahaha. Habis deh udah si arancini ala – alanya.
Oiya, resep ini bisa di modifikasi sesuai bahan yang ada sih. Kalo ada daging sapi / ayam cincang, berarti setelah bawang ditumis.. masukkan deh mereka, baru nasinya. Atau bisa juga pake sayur-sayuran. Tadi saya mau pakein wortel, tapi terus ehm.. malas πŸ˜€

So, sekian aja.. semoga bisa buat alternatif memperlakukan nasi yang tidak termakan karena masaknya kebanyakan. Lagian beras sekarang mahal banget euy, mau dibuang tuh rasanya.. sakitnya tuh disini #disinilho #didompet #kemudiancurcol :’)).