Lelaki terampil

Dalam rangka “hari ulang tahun” almarhum Bapak, saya jadi terinspirasi nulis tentang ini. Sekalian juga sih, karena saya melihat banyak sosok laki2 seperti Bapak yang lazim ditemui disini. Di Indonesia, jamak terjadi “pembagian tugas” antara laki2 dan perempuan. Laki2 cari uang, istri urus anak dan pekerjaan rumah tangga. Di dalam keluarga saya nggak terjadi demikian.. Kedua orang tua saya bekerja di sebuah institusi yang sama, di bidang pendidikan. Pekerjaan di rumah seperti menyapu, pel, dan (sesekali) memasak dilakukan oleh Pembantu Rumah Tangga (PRT). Lalu tulisan ini akan bergulir ke arah mana? Soal keterampilan lelaki di sektor domestik. Bapak saya –dengan statusnya sebagai kepala keluarga dan pencari nafkah utama, suka dan mau melakukan “pekerjaan perempuan” seperti mencuci baju, menyetrika, cuci piring, belanja ke supermarket dan.. ini dia: memasak. Masih segar di ingatan saya ketika Bapak memasak di dapur kemudian teriak: “Mbak Dilaaaaaa” kemudian saya dengan langkah berat dan kaki di seret, datang ke dapur. Bapak sudah menyiapkan wadah berisi duo bawang dan mangkok kosong. “Tolong ini dikupasin, nanti di taruh disini“. Adegan selanjutnya adalah anak ABG manyun sambil terisak2 karena pedes mata betaaa!

Pada suatu hari yang lain, saya juga bisa menemukan Bapak menggelar karpet / alas di depan TV. Setelah itu gunungan baju berubah jadi tumpukan baju yang licin dan siap masuk lemari. Hasil setrikaannya like a pro. Bapak juga suka belanja bulanan di Supermarket, belanja sembako sampai cemilan buat anak2. Ada cerita, dulu Ibu saya sempat jadi gunjingan para tetangga. Gara2nya ada Ibu2 tetangga ketemu Bapak di sebuah lorong di supermarket lagi pilih2 teh kemasan. Dengan troli yang penuh dengan berbagai macam belanjaan. Muncullah omongan2 nggak enak di denger macam: “Bu X kebangetan banget, masa Pak X yang belanja“, “Begitu tuh kalo lebih milih karir, kerjaan bagus tapi suaminya kasian, sampe belanja aja harus sendiri“. Saat itu Ibu saya sempat merasa mangkel dan nggak nyaman. Tapi Bapak saya paling bisa ngadem2in. Intinya Bapak saya bilang nggak usah didengerin deh omongan2 kaya gitu.

Pic taken from here

Ketika sudah berumah tangga, saya yang sudah meninggalkan pekerjaan kantoran otomatis full pegang pekerjaan domestik karena suami berangkat ke kantor jam 7 pagi dan baru sampe rumah lagi jam 6 sore. Dibantu sama PRT untuk cuci dan setrika cencunya, bisa sih ngelakuin itu tapi dasarnya emang nggak suka ;)), dan setelah diskusi sama suami emang diputuskan hire orang aja. Jadi saya nyapu ngepel dan masak, plus urus anak. Alhamdulillah semua balance karena saya juga senang ngelakuinnya. Begitu pindah ke Melbourne dimana saya disini kerja di luaran, fisik pula yah jadi waitress dan kitchen hand. Pembagian tugas pun harus berubah. Suami mau nggak mau harus terampil pegang rumah. Vacuum seluruh rumah, cuci piring, bersihin kamar mandi, buang sampah dan pekerjaan rumah lain, kecuali masak karena dia nggak bisa. Begitupun dengan mengurus anak, tapi ini nggak saya bahas karena sejak di Indonesia dia udah bisa juga sih mandiin, ngurusin anak kalo butuh ke kamar mandi/ toilet. Untungnya Ibu mertua saya tipikal yang tidak menjauhkan laki2 dari pekerjaan domestik, jadi nggak terlalu susah untuk saya dan suami tentunya, menjalani perubahan ini. Walaupun jujur porsinya masih banyakan saya yang kerjain juga sih πŸ˜‚.

Hal ini bikin saya mikir sebagai Ibu dari seorang anak laki2. Pola pendidikan tentang laki2 dan pekerjaan rumah tangga itu harus ditanamkan sejak dini. Supaya dia bisa jadi suami yang baik untuk istrinya kelak. Tentu saja ini pendapat saya ya. Suami yang baik itu salah satunya yang nggak saklek tentang tugas2 yang harus dilakukan suami dan istri. Teman2 bloger saya, Deny di Den Haag, pernah menulis tentang itu di SINI. Begitu juga tulisan lama Santi princess from Cibubur di SINI. Tapi entah ya, Ibu saya ini kan sempat susahhh banget move on nya waktu ditinggal Bapak. Salah satunya karena hal2 yang dilakukan Bapak semasa hidup, nggak pernah menuntut Ibu untuk bisa melakukan hal2 yang dianggap pekerjaan perempuan banget, bahkan ikut berperan di dalamnya. Ibaratnya nih.. kekurangan Bapak itu sebanyak bintang di langit!! Kalo matahari udah muncul, semuanya ngilang. Azeg.. tapi memang harusnya seperti itu nggak sih dalam memandang pasangan kita? Kalo kata Ibu, ketika kamu punya 10 checklist kriteria pasangan hidup.. dan pasanganmu cuma dapet 7. Jangan cari 3 nya di orang lain, tapi buatlah 7 itu jadi maksimal buatmu. Sedap. 

Advertisements

Capek

Sebisa mungkin biasanya saya nggak pake medsos buat ngeluh, ngamuk, menggerutu dan meluapkan emosi2 negatif lain. Sebisa mungkin. Tapi pengen banget rasanya nulisin keluh kesah pengalaman hari yg udah dilalui kemarin biar kosong sooongg hati dan otak dari rasa penat. Ada orang yang kalo kelelahan obatnya tidur, ada yang makan.. kalo saya makan, tidur, baru deh nulis. YHA!

Katanya, satu jam pertama di pagi hari itu menentukan mood kita seharian. Kemarin ini sih saya membuka hari dengan cantik, seperti biasanya lah ya.. bangun tidur ku terus ngurusin rumah (baca: nyiapin makan dan bekel bocil). Karena hari ini ada picnic day di sekolah dia, saya juga nyiapin cemilan buat nanti di share sama temen2nya. Cincai lah, bocil pun segera berangkat sama Bapaknya.. saya juga berkemas untuk berangkat kerja. Turun dari apt, jalan ke stop tram. Dari kejauhan terlihat tram yg mau saya naiki. Lampu merah lama banget dan tram udah mau jalan pula. Hijau! Langsung saya lari ngejar dan alhamdulillah dibukain pintu sama sopir tram, naik deh dan duduk manis sembari ngubek2 dompet receh buat nyari myki card. Ada. Tapi bukan myki card yang ada saldonya. Whatt?! Ubek ubek teruuuuss sampe lama2 pucet karena kartunya nggak ketemu. Headset di kuping langsung hening, matiin spotify, udah nggak enjoy dengerin musik. Saya telpon suami, minta tolong cek ke keranjang baju kotor, ada myki nggak di celana item yang dipake kerja kemarin lusa. Ada. Eeerghhhh.. dag dig dug duduk nggak tenang, mau turun tapi nggak tau juga ada yang jual myki + top up nggak 😭. Deg2an banget hati ini tiap tram berhenti di stop-an, mata jelalatan ngeliatin orang2 yang masuk, takut diantara mereka ada rombongan polisi yang ngecek myki! Saat itu $75 dan kehormatan saya sedang dipertaruhkan, karena kalo kena saya bisa di denda sebesar itu dan malunya itu lhooo. Sampai di stop tram Melbourne uni saya langsung turun dan top up myki di mesin. Lega.. abis itu naik tram lagi lanjut ke resto tempat kerja.

Gara2 ketinggalan ini

Lima menit kemudian sampailah ke stop tram di melb CBD, sembari jalan menuju resto saya buka mobile banking mau cek saldo. Terus entahlah kenapaaa, ada peringatan dari apps kalo saya harus reset password karena (katanya) salah masukin password 3x. Whatttt?! Padahal saya nggak ngerasa :((((. Saya coba reset dan diminta melakukan langkah ini:

Yang mana.. saya nggak punya telephone banking password karena memang nggak mengaktifkan layanan itu :((. Duh.. sampai resto saya langsung kerja, beberes ini itu. Habis itu saya google gimana cara dapet si telephone banking password dan arahannya adalah telpon ke CS bank nya. Pas telpon, lamaaa banget nggak diangkat2 😭. Setelah itu saya kerja deh, biarin lah nanti diurus pas pulang, mampir bank dulu. Eh lhadalah, karena mau natal dan musim liburan. Restoran RAME BANGET. Dari orang kantoran, turis, sampai awak2 kapal pesiar yang lagi pada mendarat di Melb kayanya semua makan di resto tempat saya kerja. Lebhay.. tapi emang ramenya ya Allah.. :'(. Hari itu hanya ada si Tante Ibunya pemilik resto, kasir dan saya di depan, nggak ada waitress middle shift. Itu yang namanya pintu nggak pernah nutup kali, saking orang keluar masuk nggak berhenti. Stock up lauk gak brenti2, ngambilin piring sama gelas kotor udah kaya robot, belum turis2 Indonesia yang dikit2: “mbak, tissue dong“, “mbak, es batu dong“, “mbak, sendoknya mana“, “mbak.. APELO MBAK MBEK MBAK MBEK?!?! … yeee, mbaknya galak :’))). Habis itu rasanya kepala pusing, lidah pait dan boyok puwegeeel.. Satu jam terakhir kerja rasanya lamaaa banget dilewati, sungguhlah hari yang melelahkan.

Jam 4 tet saya selesai kerja dan langsung ngacir ke Bank, suami saya nyusulin dari kampus. Petugas Bank nggak bisa kasih telephone banking password, tapi saya dikasih nomor telpon direct ke CS khusus yg mengurusi masalah itu. Saya telpon dong, blablabla.. dia kasih instruksi yang selalu gagal saya lakukan. Rasanya frustasi banget. Sampai akhirnya di menit ke 22 akhirnya password saya bisa di reset. Begitu telepon di tutup, mata saya panas dan udah deh mewwweeeek.. suami cuma bisa ngeliatin sambil prihatin, begini to rasanya jadi istri mantan Presiden RI. 

Okela kalo begitu

Sampe rumah badan saya sumeng, dibawa minum obat dan tidur. Padahal malam itu harusnya bikin pesanan cireng buat diantar besokannya. Sebagian udah saya cicil, tapi masih kurang 10 box lagi. Lupain dulu deh sejenak, saya tidur puleeeess.. paginya alhamdulillah udah lumayan. Langsung ambil hp, ijin hari jum’at nggak masuk karena mau istirahat. Alhamdulillah banget.. jum’at ada yang ngegantiin huhuhu.. 

Hari ini saya di rumah aja, alhamdulillah pagi tadi pesanan sudah beres dan sudah diantar juga ke para pembeli. Kerjaan saya tiduran di kasur golar goler, sambil oles2 minyak kutus2 ke boyok yang rasanya pegel banget plus ke sekeliling leher biar relaks. Besok pun mau pacaran aja sama suami, paling juga cuma ke kafe.. yang penting santai2 aja. Sepertinya definisi kelelahan yang sebenar2nya sedang saya alami nih. Lumayan sih nulis2 di blog buang stress juga.. walaupun nggak kasih manfaat buat sesama. Om telolet om πŸ˜‚πŸ™πŸΌ.

Sekalian di postingan ini, saya mengucapkan selamat mempersiapkan Natal dan merayakannya bersama dengan orang2 tersayang ya untuk para Bloger yang saya kenal di darat maupun di udara.. di belahan bumi manapun πŸ˜‰πŸ™πŸΌ. 

How to deal with Drama Queen?

Tarik si ratu drama dari tempatnya, peres. Jepit di tiang jemuran, biarkan mengering tersapu angin”

Pagi ini iseng bukain draft tulisan yang ternyata buanyaaak banget. Nemuin tulisan hampir dua tahun lalu yang nggak sempet ter publish. Terus mikir, saat itu saya lagi dalam fase or situasi hidup seperti apa ya, kok kepikiran nulis ini? lol. 

Setiap perempuan pasti punya potensi jadi drama queen dalam hidupnya. Cuma kadarnya aja yang berbeda2.. nggak dipungkiri kok, saya sebagai perempuan juga pasti beberapa kali suka drama dalam hidup. So, tulisan ini sekalian self reminder kalo hidup di dunia nyata dan (nowadays) dunia maya itu perlu bekal yang baik berupa karakter, sikap dan pembawaan diri sehingga bisa diterima dengan baik di lingkungannya. 

image

Pic taken from here

Drama queen syndrom merupakan gangguan kepribadian dengan nama Histrionic Personal Disorder (HPD) kalo kata American Psychiatric Association. Mengutip dari artikel ini, menurut WHO, seseorang dengan kecenderungan HPD memiliki setidaknya 3 atau lebih dari beberapa karakteristik seperti ini:

β€’Suka mendramatisasi kehidupannya atau mengeluarkan emosi secara berlebihan.
β€’Mudah terpengaruh orang lain.
β€’Berpikir picik dan bersifat labil.
β€’Selalu mencari-cari cara untuk menjadi pusat perhatian.
β€’Menampilkan perilaku-perilaku seduktif secara terang-terangan.
β€’Terlalu mencemaskan (over-concern) daya tarik fisiknya sendiri. 

duuuh, pinter anak Mama.. cencu saja google dongs ah πŸ˜‚πŸ™πŸΌ

Kalo point2 di atas beberapa masuk check list, rasanya perlu koreksi diri lebih lanjut. Apalagi kalo udah ngeganggu ketentraman hidup diri sendiri maupun orang lain. Cara buat menghadapi drama queen adalah dengan nyuekin mereka sih, itu kalo saya. Tapi sebenernya benar begitu atau malah harus dirangkul? Jadi gimana nih, ada yang pernah/ suka/ sering berurusan dengan drama queen kah dalam hidup dan lingkungan sehari2?

I don’t care what u think about me, I don’t think about u at all” ~ Coco Chanel
Salam sutil,
Neng mumun

Blunder membawa berkah

Pernah nggak sih ketawa terpingkal-pingkal sampe udah berhenti trus lanjut ketawa lagi. Padahal topiknya biasa aja malah cenderung remeh temeh bagaikan remah rempeyek di dasar blek. Saya baru ngalamin pagi ini. Habis drop bocil ke sekolah saya lanjut lari pagi. Suami nggak ikut nganterin karena masih utak atik bahan buat bikin assignment. Sampe rumah sarapan terus lanjut mandi karena hari ini dapet shift kerja jam 12 siang sampe 4 sore. Habis mandi saya langsung ganti baju buat kerja, jeans plus kaos lengan panjang warna biru dongker. Eeeeeh, tiba2 dong suami yang lagi di depan laptop komen. Dibikin convo aja aaaah.. Suami (S), Istri (I):

S: “Mau kerja apa mau maiiiiinnnnnnn??” *menatap outfit yg saya pake*
I: “Laaah, ini kan emang baju khusus buat kerjaaaaa! Makanya perhatian doooonggg sama istriii, tu kan ketauan gak apal baju istrinya.. mana yang buat main mana yang buat kerja. Ini kaos beli di K-Mart (retail lokal) doang keleeeeeuusss $5 weee

Ooooh, seharusnya td aku diam sajaaaa.. Patriiick!
Yakin deh pasti suami nyesel bangeettt pake nyeletuk segala :’)))). Eh, langsung disautin balik:

“Abis cantik terus siiiih..”

*bengong dua detik* terus ngakakkkkk abissss.. Gile ni suami cepet amat balesnya. Usaha penyelamatan diri yang gemilang :))). Yaudah deh ketawa saut2an gak jelas, “halaaah seneng kaaaan dibilang gitu weeee” ujarnya.. “yaiyasih, makanya tuh aku geleng2 sama usaha penyelamatan dirimu yang sangat ciamik” *mureee* :))))

Niiiih, bb cushion udah mau abis.. beliin dong makanya, biar makin cantik” *sambil tutul tutul se muka dengan jumawa* πŸ˜‚. Besok2 kalo mau bilang istri cantik jangan nunggu blunder dulu yak *piss*. “Yaudah.. minggu depan yaaa” dengan pasrahnya. Lumayan, sekali2 nodong beliin mekap sama suami. Blunder berhadiah bb cushion. Sekian postingan maha tidak penting. Ttd, Istri.

**melbourne, tram no.8, gloomy day..

Menemukan kenangan

Pagi ini saya buka2in folder foto di handphone Telkomsel, awalnya gara2 mau nyari sebuah foto aja. Lama2 jadi bener2 scroll sampe bawaaaahhh.. Terus sampe deh ke foto2 yang diambil dua tahunan lalu. Niat banget kan scrolling nya 😁. Kemudian saya nemu foto ini: 
Saya jadi flashback.. Bulan Oktober 2014 Bapak saya dipanggil menghadap Tuhan Yang Maha Kuasa kan.. Saat itu saya pulang ke rumah orang tua kurang lebih satu bulan. Foto di atas itu adalah sebuah DIY card untuk ucapan ulang tahun Ibu saya yang ke-42, dibuat tahun 2000. Berarti umur si kartu udah 16 tahun! Lagi labil2nya kalo ABG, sama kaya yang bikin.. Yang saat itu baru berusia 15 tahun dan duduk di bangku SMA kelas 1. 
Setelah Bapak saya dimakamkan dan rumah sudah mulai surut dari pelayat, Ibu buka2 dokumen2 Bapak yang ditata rapiiii banget di dalam beberapa map folder. Ngomong2 soal file-ing, Bapak dan Ibu saya masuk ke golongan orang2 yang tertata banget. Sayangnya itu nggak nurun ke saya, alhamdulillah mereka punya mantu yang punya keahlian sama hihihi. Tiba2 Ibu diam, terus ngasih saya selembar kartu yang fotonya saya taruh di atas. Saya baca, terus mata basah.. 

23 Sept ’58 – 23 Sept noceng

Assalamualaikum wr.wb
“Selamat Ulang Tahun ke-42”

Tambah sukses and jangan galak2 yaa..

P.s : Semoga tambah sayang sama Dilla
Wassalamualaikum wr.wb
* Friday night 8.30pm

Ananda

Sehari sebelum tanggal yang tertera di kartu, si ABG labil itu baru “berantem” sama Ibunya. Terus melancarkan aksi tutup mulut. Penyebabnya sih udah lupa, tapi sepertinya karena minta sesuatu / ijin, tapi nggak dikabulkan karena ortu pasti punya alasan yang lebih kuat saat itu. Tapi kemudian esok harinya Ibunda ulang tahun, jadi malam2 si ABG labil usrek2 di kamar pake kertas2 yang ada plus metikin bunga edelweis di ruang tamu hasil dikasih orang buat di tempel2. Eh, edelweiss kan bunga abadi yaa gak boleh dipetik2 hihihi..

Duh si ABG sekarang udah emak2 dan nulis ini aja saya mbrambangi alias berkaca2 kangen. Nah, kembali pada saat moment menemukan kartu itu yah. Ibu saya bilang, “Nak, satu lagi romantisnya Bapakmu.. Maaf ya, jujur Ibu dulu nggak simpen kartu ini. Ibu juga kaget ternyata nemuin ini setelah belasan tahun, ternyata Bapak simpen setelah Ibu tunjukin (ucapan) ini. Dulu Ibu sediiiih banget waktu Dila diem, tapi waktu malem2 dateng bawa kartu itu langsung seneng banget dan terharu“. Habis itu kami saling terisak sih di kasur, tapi langsung ketawa2 sambil cerita baik2 nya almarhum dulu. 

Jadi moral cerita yang saya dapat adalah, Bapak Ibu atau orang yang membesarkan kita dari kecil itu punya ikatan batin yang nggak akan terputus sama anaknya. Maka posisinya memang harus selalu disayang, ditinggikan, dan hormati. Ada orang tua yang keras, dan ngga menunjukkan kasih sayangnya secara eksplisit ke anak.. Tapi bukan berarti mereka itu acuh atau abai serta minim kasih sayang. Dalam hal ini orang tua saya termasuk yang gamblang banget nggak segen bilang i love you atau minta maaf ke anak sendiri, juga saya rasa sangat demokratis, itu aja saya masih bisa ngambek sampe diemin orang tua di usia belasan. Terus, anak itu bakal terus berkembang.. Yang tadinya bayi, toddler, kanak2, terus tiba2 udah masuk masa2 puber alias umur2 abege tadi. Dealing sama anak di fase itu udah beda lagi sama beberapa tahun sebelumnya. Waktu anak masih kecil, ketika orang tua keras mungkin anak hanya bisa nangis. Tapi kalo udah makin besar, bisa aja dia bales lebih keras.. Karena dia sudah bisa merefleksikan apa yang dia terima.. Dan sebagainya masih banyak banget lah perilaku2 yang bakal tercipta karena sifat masing2 orang kan juga berbeda2. 

Intinya sih lagi2 tulisan ini ujung2nya adalah self note tentang parenting style saya dan suami yang masih yaaah.. gitu deh, masih banyak banget perbaikan disana sini. Masih belajar banyak untuk memahami watak manusia (kecil yang terus bertumbuh) berstatus anak sendiri. Berusaha “menuliskan hal2 baik”, karena kalo kata John Locke dan teori tabula rasa nya: anak adalah kertas putih. Bismillah ya Allah semoga amanah. Aamiin.

Brb telpon Ibu dulu di Indonesia. 😊

NB: semua aL4y akan tobat pada waktunya, geli sendiri baca tulisan tahun 2000 berubah jadi “noceng” πŸ˜‚βœŒπŸΌοΈ

Ketemu lagi di melbourne

Haiiii haii, baru pulang kerja nih lagi nge tram. Mau nulis secepat kilat karena barusan dapet kejadian seru (versi diri sendiri). Tadi saya lagi abis clear up table, terus naruh2 piring sama gelas ke belakang. Habis itu datang rombongan satu keluarga, Bapak Ibu dan dua anak laki2 dan perempuan yang sudah ABG. Habis itu saya ngelayanin mereka deh.. Terus pas liat si Bapak saya ngebatin, “eh si Bapak ini dateng“. Sambil nggak ada pikiran apa2, ah ya paling customer resto seperti biasa. Terus pas ngelayanin Ibunya, lho eh lho.. Mukanya kaya kenal, familiar banget. Ah paling customer resto laaaah.. Istrinya si Bapak, jadi biasa kesini. Abis itu Ibunya ngeliatin saya juga, lho lho lho pas dia ngomong kok makin kaya pernah tau ini orang , tapi dimanaaaaaa ya?

Abis selesai ngelayanin dan mereka duduk, OMG hahahahahaa baru keingetan. Ini sekeluarga recus (regular customer) nya Starbucks Jogja, jaman saya masih pake apron ijo duluuuuu! Abis itu Ibunya masih curi2 pandang sama saya. Terus dari meja kasir saya bilang deh:

Tante, rambutnya sekarang panjang ya“. Si Ibu langsung: “Tuuuu kannnn, aku tau kamu lho mbak daritadi aku mikir aku tuh pernah ketemu dimana“. Saya cuma mesam mesem, “dimana hayoooo? Aku masih inget Om-nya juga lho“. Si Bapak juga mulai ketawa2, “Iyaaa, aku mikir2 ini lho ketemu dimana“. 

Saya pernah dikasih Tante gantungan menara pisa waktu Tante pulang dari Yurop“, si Tante akhirnya “Jogjaaaaaaa ya mbakkkk, tapi dulu belom pake jilbab. Cuma mukanya aku nggak bakalan lupa“. 

Yaudah saya nyamperin meja mereka. “Iya, saya dulu di Starbuck Jogja, gimana.. disini udah ke Starbucks belom? Beli green tea frappuccino nggak dingin2 gini?“. Yaudah terus kita ketawa2, saling tanya kabar. Ngobrol2 hangat sebentar tentang hidup di Indonesia, di sini dan lain2. Anaknya yang dulu masih kecil sekarang udah gedeeee, jadi berasa tua πŸ˜‚. 

Akhirnya mereka selesai dan pamit pulang, saya juga bilang semoga liburannya menyenangkan dan sampe ketemu lagi. Duh aduh cerita singkat dan simple tapi entah kenapa bikin saya seneng banget nih 😁.

Cheers! 

Let her go

This would be my sentimental post, ehem. Sebenernya agak males nulis ini karena jadi kepikiran lagi, tapi emang kudu ditulis biar lega.. Halaaaaah. Bab pertemanan yang renggang kemudian menghilang memang selalu membuat saya sedikit mellow. Oiya, kemarin saya baca postingan tentang follow-unfollow socmed di blognya Fasya. Terus kejadian juga deh sama saya, nggak sama persis tapi begini ceritanya..

Sekitar 7 tahun lalu, saya berkenalan dan menjalin pertemanan dengan perempuan Korea yang sedang kuliah di UGM Jogja. Kami kenalan tentu saja di Starbucks, waktu saya jadi barista. Awalnya dia adalah customer disana, kemudian jadi regular datang dan akrab dengan beberapa barista Starbucks. Dia punya nama Indonesia (untuk memudahkan orang2 Indonesia manggil namanya), sebut saja Lia. Saya dan Lia jadi sering main bareng, apalagi saya jomblo temporer kan karena lagi LDR sama (yang sekarang jadi) suami. Kami sering nongkrong2 entah di cafΓ© lah, coffee shop, cari makan bareng, bahkan cuma goleran plus curhat2an di kost nya sambil minum2 lucu dan ngemil cumi kering. Sumpah ya sampe sekarang masih geli kalo inget dia makan cumi terus nelen Corona, kalo saya sih ogaaaah rasanya horror πŸ˜‚. Padahal katanya di korea itu heitsss alias pasangan makanan dan minuman paporiittt para muda mudi. Terus, kalo abis hunting cafΓ©.. Kami minum dan ngemil2 sambil ngobrol2 buanyaaaak, dari Samsung sampe Laneige. Dari ngajarin kata2 dalam bahasa Jawa sampe nulis huruf bulet2 korea. Ngomongin resolusi idup sampe cita2 dan masih buanyaak lagi. Satu hal yang keingetan dan bikin geli sampe sekarang adalah waktu naik motor keliling Jogja. Cuaca lagi panas2nya, eeeeh dianya pake hotpants warna putih sambil ngewer2 sunscreeenπŸ˜‚. Kalo anak jaman sekarang liat palingan kami dikatain cabe2an. 

Sampai akhirnya setahun berlalu, dia balik Korea dan saya pindah ke Jakarta. Kami tenggelam dalam kesibukan masing2, sampai pada suatu hari di tahun 2011. Saya dan Dewichan serta satu orang teman kantor baru pulang dari advertising agency di sebuah gedung di gatot subroto. Abis meeting bukannya balik kantor malah ke lantai 9 buat nongrong2 dan ngemil2 kece. Maklum lah karyawan excellent.. Ehem. Pas lagi haha hihi bertiga, saya melihat sosok mungil oriental lagi di pinggir kaca sambil ngeliatin jalan. Rada horror juga nih cewek, saya sempet ngebatin. Jangan loncaattt.. Jangan loncaaaattt.. Sampe lama2 saya perhatiin kok kaya kenal, terus cewek dengan office  suit yang masih mondar mandir itu menghadap ke arah saya. Dengan ragu2 saya manggil namanya: “Lia.. Lia… LIA!“, kemudian terjadilah adegan mengharukan itu, “DILA! DILAAAAA!! SETELAH DUA TAHUN KITA TERPISAH AKHIRNYA KITA BERTEMU DI JAKARTA YANG KEJAM INIIIIIII! TERIMA KASIH TALI KASIIIIIH, TERIMA KASIH RCTI!! *nangis pelukan sesenggukan*

Yakeleeeeus..

Tapi beneran, heboh banget dia pas tau kalo kami ketemuan lagi di Jakarta. Peluk2an kenceeeng banget, sambil gak percaya gitu. Teriak2 kaya di running man itu loh hebohhh.. Setelah itu kami jadi lumayan sering ketemu di Jakarta, ya seperti biasalah ngopi2 aja sambil cerita kehidupan sehari2. Dia tinggal di apartemen di bilangan sudirman saat itu. Sampaiiii kemudian kami sama2 sibuk di kantor dan akhirnya dia harus kembali ke Korea. Kami nggak sempet ketemu saat itu, kemudian di tahun yang sama saya married dan dia telpon aja buat kasih selamat dan say sorry karena dia ada urusan di Indonesia tapi nggak bisa ke Jogja saat itu karena dia harus stay di Jakarta. Setelah itu kami hanya keep in touch via text dan socmed saja (facebook) itupun sesekali karena saya udah jarang buwanget mainan facebook. 

Jeng2, panjang juga ceritanya ya.. *elap jari yang udah mulai keringetan*. Kemudian skip ke akhir tahun 2014, suatu hari saya buka Facebook, kaget dong si Lia ini sekarang tinggalnya di Melbourne. Nama di FB nya juga udah ganti bukan LIA –dalam kurung– Song Hye Kyo (anggaplah itu nama koreanya), tapi berganti dengan CHARLOTTE Kyo. Yasudahlah.. Apalah arti sebuah nama, mungkin itu nama Oz nya biar bule2 ga belibet manggil nama aslinya. Saya say hi lah dengan dia, masih rame kaya dulu. Lebih kaget lagi pas awal tahun 2015, suami saya dapet berita lolos scholarship dan lanjut kuliah ke Melbourne! Saya langsung contact dia, dia shock juga tuh dan hebooohhh banget katanya gak sabar nungguin saya datang blablabla. Sampai kemudian saya udah di Melbourne dan saya kasih kabar kalo “heeeyyy, i’m here already!”. Kemudian respon nya agak bikin saya jleb.. Bahasanya KAKU BANGET, terus nggak ada rasa antusias bahkan tertarik sedikitpun tau saya udah disini. Asli sedih kaya bertepuk sebelah tangan.. Kemudian sampai pada suatu hari saya lagi ke Vicmart nungguin suami yang lagi kerja. Dari kejauhan, terlihat sosok oriental dengan sleeveless blouse dan hotpants putih (deja vu, lol). Saya langsung lari dan panggil, Lia.. LIA! Alih2 episode tali kasih terjadi lagi, yang ada adalah dia yang tertegun sebentar kemudian pasang muka lempeng dengan sedikiiiit senyum seadanya. Kelihatan sekali dari gesture nya pun sangat nggak nyaman dan pengen cepet2 kabur sambil mengutuk kenapa tadi gak lewat lorong sebelah aja. Oh.. :(. Saya sadar, banyak hal yang berubah dalam hidup. Kami kenal saat sama2 masih early 20. Di matanya mungkin saya juga udah bukan Dila yang dulu. Dari penampilan luar aja udah beda banget, yang dulunya rambut panjang digerai baju nyaris keliatan ketek sekarang pake kerudung plus baju gombrong2. Tentengannya stroller ndorong bocil, sedangkan dia masih seperti dulu yang single, bedanya sekarang makin cantik aja. Entahlah itu cuma asumsi saya aja kalo dia mungkin gak nyaman dengan banyaknya perbedaan diantara kami sekarang. Dunno lah..

 Sampai malam ini saya iseng buka FB dan cari nama dia.. Ternyata saya di unfriend. Jleb.. Nggak boong saya sedih lho. Asli. Tapi yasudah, seperti quote di atas yang saya ambil dari Pinterest. “…not all of them are meant to stay till the end“. Sentimental? Iya. Btw, i wish u happy wherever u are, as Lia or Charlotte. 😊

The END.

Trading hours…

.. alias business/operational hours alias waktu bisnis dimulai dan berakhir. Biasanya informasi trading hours ini di pasang di pintu masuk toko/cafΓ©/restaurant/bank dll. Jam buka tutup tokoooo gitulah. Saya mau cerita nggak jauh2 dari bisnis F&B, karena saya udah pernah dan kebetulan sedang terjun bebas ke dalamnya. Yang pertama waktu jadi Barista Starbucks, terus sekarang jadi waitress di restaurant Indonesia di Melbourne. Saya nulis ini dilandasi rasa geregetan saya yang memuncak tadi pagi. Aaah sebelumnya mau flashback dulu deh. Beberapa bulan lalu di awal saya tinggal disini, saya pernah dateng ke sebuah toko roti. Si bocil suka banget sama apple scroll mereka. Ketika datang, saya tidak melihat ada sign “closed”, lampu masih terang benderang tetapi terlihat dua orang pegawainya sedang berbenah. Saya tanya apakah masih bisa beli roti nya? Mereka serempak bilang kalo toko udah tutup dan nggak bisa jualan. Ketika saya mau jalan pergi, tiba2 ada pegawai senior (asumsi saya, karena dia udah tua) yang bilang kalo saya masih bisa beli, “we’re still running the business”, katanya. Saya make sure, beneran bisa nggak? Kalo nggak bisa it’s ok saya bisa balik lagi besok. Tapi pegawai itu kekeuh bilang gpp dan menanyakan pesanan saya. Pegawai lain bersungut2 nggak suka karena (ternyata) mereka lagi closing dan masih ada yang beli. Duh, nggak enak banget rasanya waktu itu deh.. Abis itu janji sama diri sendiri mendingan gak usah beli deh kalo emang liat pegawai udah pada beberes walaupun gak ada sign closed. 

Sampai kemudian saya jadi waitress di resto Indonesia, dimana saya selalu kebagian shift opening. Jam buka resto adalah jam 11 siang. Tertera jelas di trading hours information di pintu masuk. Tetapi kejadiannya bisa hampir tiap ngeshift customer2 udah pada beli sebelum jam buka. Biasanya sebelum jam 11 emang saya udah selesain semua yang harus saya kerjain sih di resto. Beberes lah, sediain air minum di pojokan, bikin teh panas, stock up minuman botol dll. Jadi it’s OK lah sebelum jam 11 udah bisa buka resto dan pasang sign Open. Nah, pagi tadi masih jam 10 lewat 5 menit ada laki2 orang Indonesia yang nyelonong masuk. Dia nggak nanya resto udah buka apa belom dan langsung liat2 makanan dari balik kaca dan mau makan saat itu juga. Ketika itu lampu resto belom nyala semua, dan yang jelas kursi2 masih dalam kondisi kebalik di atas meja belom sempet saya turunin. Singkat cerita di kasih lah dia makan sama ownernya. Terus dia nurunin kursi sendiri dan makan. Rasanya gondooooook banget. Saya nurun2in kursi dan ngelap2in meja, sampe di deket dia mata saya curi2 liat.. Aduhh makannya berantakan banget 😭😭😭. Untuk melengkapi kekesalan di pagi hari, bisa2nya sambil makan tiba2 terdengar bunyi kencang PREEEETTTT!!! Disambung dengan, “eh maap mbak” *cengengesan*. Asli tu orang makan sambil kentut di depan waitress di resto yang harusnya buka satu jam lagi! Son of a BEACH! *kecipak kecipuk di air*.  

Saya masuk ke dalem, curcol sama chef nya.. Eh dia malah ngakak, ngakak2 geli gitu πŸ˜‚. Terus saya jadi mikir, dulu saya suka begitu nggak ya.. Ke cafΓ©/resto yang belum seharusnya buka tapi minta ke pegawai/owner untuk diijinin beli sebelum jam buka. Seinget saya nggak pernah deh saya kaya gitu. Kok ini setiap saya opening resto perasaan adaaaaa aja yang minta makan sebelum resto buka. Lucunya hampir gak pernah ada bule yang kaya gitu sih, pasti orang Indo dan serumpunnya πŸ˜‚. Apa nggak risih makan sambil waiter/waitress nya masih nurun2in kursi atau nyemprot2 chemical sambil ngelapin meja? 

Pengalaman saya ke beberapa tempat, bule2 disini sangat strict soal trading hours. Saya pernah lari2 ke cafΓ© yang jual pie enak banget. Hati girang karena saya liat di etalase masih terpajang pie dan muffin serta kudapan2 lain. Ternyata pas banget dia baru tutup toko. Pegawainya bilang, “sorry dear we’re already closed” *big smile*. Saya juga pernah ke Bank jam 5 sore mau deposit. Saya liat dari balik kaca masih ada customer di dalem. Salah satu pegawai bank udah jaga di depan pintu.. Saya tanya ke dia, masih bisa nggak satu customer masuk untuk satu transaksi? Dia nya say sorry, bilang kalo mereka udah tutup dan nggak bisa ngelayanin, “i would be glad to meet u tomorrow” katanya. 

Saya juga pernah di suatu pagi mau ke toko serba ada deket rumah. Trading hoursnya 9am – 6pm, jam 9 kurang 10 pagi dia masih tutup nggak ada orang sama sekali.. Jam 9 kurang beberapa detik tiba2 muncul beberapa orang2 berseragam toko itu muncul dari segala penjuru angin. Wedian.. Terus ya udah deh jam 9 pagi tett toko buka dan saya bisa langsung belanja πŸ˜‚. Segitu on time nya yaaaak.. ogah rugi juga orang dibayar per jam kok masuknya nggak mepet2 :P.

Segitu aja deh postingan berbentuk curcol dari seorang part-timer waitress. Dear customer, i’m glad to serve u. Tetapi kadang Hayati lelaaaahh.. Apalagi kalo dikentutin di depan muka 😭😭😭.

Horror story: going to the Dentist

Saya adalah orang yang rajin sikat gigi. Rajin dalam artian sehari dua kali pas mandi pagi sore, plus mau tidur saya pasti sikat gigi dulu. Beberapa kali lah missed, tapi banyakan rajin daripada malesnya. Saya nggak pernah ngerasain sakit gigi, gigi saya “baik2 saja” dari kecil sampe dewasa. History ke dentist ada lah beberapa kali. Waktu SD kelas tiga saya pernah cabut gigi karena ada gigi numbuh di gusi depan, kata Ibu saya kalo nggak dicabut nanti gigi saya gingsul berantakan. Berhubung udah bakat ganjen dari kecil, saya mau deh dicabut giginya nahan sakit meringis2 demi kelangsungan estetika gigi ini πŸ˜‚. Beberapa kali saya ke dentist untuk kontrol2 saja. Sampai kemudian saya udah kuliah semester 5, saya ke dentist lagi untuk keperluan pasang kawat di gigi bawah (yang akhirnya gak jadi juga sih), sekalian scalling alias bersihin karang gigi. Super sekali kan history saya dengan dentist? Ada jeda 10 tahun lho saya nggak cek2 gigi. Dentist2 pasti sedih kalo baca ini :'(πŸ˜…. Habis gimana ya, pemikiran kuno kaya: “orang gak sakit ngapain ke dokter?” mungkin masih nancep sama otak saya saat itu. Kemudian cerita berlanjut ke enam bulan yang lalu, tepatnya akhir agustus 2015 beberapa minggu sebelum saya pindah ke Melbourne. Geraham kiri saya terasa ngilu, awalnya saya cuekin. Sampai kemudian kalau hujan dan udara dingin, rasa ngilunya makin terasa. Berhubung asuransi saya nanti nggak cover gigi, plus diceritain Nisa kalo biaya dentist di Australia mahalnya ampun2an. Saya bertekad buat mbenerin dan ngurusin gigi di Indonesia. Datanglah saya ke Dentist, setelah cek beibi cek.. Geraham saya ternyata berlubang di dalam. Dari luar tampak selayaknya gigi biasa, tapi dalamnya keropong. For make it worst, itu terjadi sama 4 gigi saya. EMPAT! Lemessss banget rasanya. Akhirnya gigi saya di bor dan di tambal, masalah hilang dan kemudian saya berangkat ke Australia dengan hati tenang.

Kurang lebih sejak seminggu yang lalu, geraham bawah kiri saya ngilu tiap dipake minum dingin. Saya cuekin aja, kirain emang alergi dingin secara cuaca juga lagi summer abal2 alias summer tapi dingin pollll. Terus puncaknya dong, dua hari lalu telinga saya nyut2an terus kepala saya pusiiiing banget. Saya mulai nanya2 temen yang juga dentist, katanya ada kemungkinan tambalan gigi saya bocor (gak sempurna saat proses nambal) jadi timbul celah. Dua orang teman saya yang sudah jadi Permanent Resident disini serempak bilang: “OH No! Dila, moga2 kamu gak harus root canal ya“, saya cari tau deh soal root canal. Selain menghabiskan waktu lama, biayanya juga bisa buat mudik Melb – Indo PP plus sangu buat jalan2 πŸ˜‚. GALAAAUUUU. Seharian saya pergi jalan2 sama the boys, terus mampir drugstore konsul sama apotekernya dan disarankan pakai tooth drops, saya beli deh pernak pernik obat/perawatan gigi macem2. Sampai rumah, kira2 jam setengah enam sore tiba2 MAKCLEEENGGGG itu deh sakit horror nya nongol. Denger saya nangis2, suami saya langsung nelpon ke dentist dan bikin appointment untuk besok harinya, dapet jam 11 siang. Malamnya saya cranky parah, nangis gila2an.. Sampe minum strong pain killer, dan tetep sakitnya nggak ketulungan. Besoknya suami saya bilang kalo semalaman saya ngigooooo.. Duh, hati mencelos, kan jadi mikir ngigo apaan yak? “Sayangkuuu aku pake saving account kamu buat jajan skincaaaaaare“, kan gawat plus horrormya jadi dobel πŸ˜‚. Yah, pokoknya semalaman saya meracau dalam tidur, entahlah apapun itu.

Nah, kenapa suami saya cepet banget langsung nelpon dentist? Ternyata dia liat di milis Indomelb, bulan november tahun lalu.. seorang dentist orang Indonesia kasih info tentang dentist yang saya datangi ini. Dia merekomendasikan bahwa dentist ini baik, pintar dan berpengalaman. Kemudian, tarif yang dia kenakan ke pasien juga terjangkau. Sebagai gambaran, tetangga saya yang orang Indonesia tahun lalu juga bermasalah dengan giginya, dia habis AUD250 hanya untuk biaya konsultasi. OMG! Dental clinic yang tertulis di milis ini ada di daerah St.Albans, which is jauuuuh dari tempat tinggal saya di Brunswick. Setelah ngedrop bocil di sekolah, saya dan suamik langsung ke train station. Butuh waktu satu jam perjalanan untuk sampai ke St.Albans. Setengah jam Brunswick – North melbourne, kemudian ganti train dan turun di St.Albans station. Turun dari station kami jalan kaki menuju dental clinic, nggak susah sih nyarinya. Sepanjang perjalanan kami banyak banget nemuin toko2 dan makanan Vietnam. Sampe2 saya mikir, jangan2 orang Vietnam se Victoria tinggalnya di St.Albans semua πŸ˜‚.  

ini di Hostraliih apa Hanoiiiih

Pukul 10 tepat saya sudah sampai di dental clinic. Suster nya sampe kaget pas tau jadwal appointment saya masih satu jam lagi. Lebih melotot lagi pas baca alamat yang saya tulis di form pasien. “Are you really come from Brunswick?? Thats pretty far from here. How do u know this place?” Saya bilang aja dari milis Indonesian in melb πŸ˜‚.  

baru sampe, dingin bangeeet

 

Suster mendata history saya dengan obat2an, terus nanya2 juga.. Apakah kamu habis aborsi? Tidaaak. Apakah kamu mengkonsumsi obat2an terlarang? Tentu tidaaak. Apakah kamu sedang hamil? Tidak jugaaa. Apakah kamu secantik Dian Sastro? Bisa jadi. Bisa jadi tidaaakπŸ˜‚πŸ‘ŠπŸΌ. Yah dan kemudian saya diminta masuk ke ruang praktek. Sampai disana saya konsultasi tentang apa yang saya alami. Kemudian dentist cek gigi saya, setelah itu gigi saya di rontgent.  

nervous parah
Jadi, gigi saya yang sudah ditambal di Indonesia itu infeksi sodara2. Penanganannya adalah cabut atau root canal. R O O T C A N A L, jeng jeng JENG! Dentistnya bilang kalo root canal treatment akan membutuhkan 4x pertemuan dengan biaya lebih dari AUD1500, jadi saat ini mungkin yang terbaik adalah cabut gigi yang bermasalah, kemudian nanti saat ke Indonesia segera pasang Implant di orthodontist, dan kamu tidak akan mengeluarkan biaya sebesar di Australia. Kemudian saya bilang sama dentistnya bahwa saya care dengan estetika.. Benarkah mencabut geraham akan membuat gigi lain renggang? Yup, betul kata si dentist, but it takes time. Bukan berarti kamu cabut sekarang terus besok renggang. So, setelah cek ini itu.. Akhirnya saya di anestesi di bagian gusi dan pipi dalam area gigi yang hendak dicabut. Oiya, sebelumnya si suster nanya ama saya: “Do you want ur husband to come in?” YES! Cepet banget saya iyain.. Terus susternya manggil suamik “Hey please come in, she needs a supporter” πŸ˜‚. Sembari menunggu anestesi bekerja, dentistnya ngobrol dengan suami saya. Nanya2, disini student dimana? Terus beliau cerita kalo punya beberapa kenalan orang government di Jakarta.. Terus beliau kasih tau saya bahwa salah satu penyebab gigi saya jelek adalah salah dalam menyikat gigi. Selama ini saya nyikat gigi itu gosok atas bawah gigi depan, samping kanan kiri ya saya dorong maju mundur. Pokoknya kaya iklan2 di tipi dah. Ehh dijawab “Ya! Even Colg*ate did it on their tv commercial“. Beliau kasih contoh cara yang benar dan meragain dengan sangat jelas ke gigi saya. Gosh.. 

Setelah anestesi bekerja dan saya nggak merasakan apa2 di gusi kiri saya. Beliau mulai tindakan deh. Seriusan, saya nervous banget.. Tapi alhamdulillah ada suamik yang cengar cengir sambil megangin kaki. Sebentar banget kok, dentistnya udah nunjukin giginya ke saya. Terus saya dikasih kassa yang harus digigit. Dia bilang akan terjadi bleeding tapi gak usah khawatir karena nggak akan berlangsung lama. Saya diminta untuk nggak makan/minum/berkumur dulu selama 3 jam ke depan (buyar sudah bayangan makan Pho pas pulang), untuk mencegah ada bakteri menyebar. Selesai, sekarang saatnya ke kasir buat bayar. Gantian suami saya yang nyut2an. 

Jadi, setelah invoice keluar.. Inilah dollar yang harus dibayar untuk konsultasi, rontgent dan tindakan cabut gigi yang sudah saya dapatkan:  

  AUD150 saja!! Seratus lima puluh dollar! Teman kerja saya cerita kalau dia cabut satu gigi dan biayanya AUD600. Belum lagi, tiga bulan ke depan saya disuruh datang untuk kontrol gigi saya yang lain (yang menurut beliau rapuh dan perlu perhatian), dan dentistnya bilang kalo dia nggak akan ambil biaya apapun 😭😭😭. Apakah muka kami segitu memelasnya? Ahh, saya yakin memang dentistnya seperti yang digambarkan oleh member milis Indomelb.. BAIK πŸ˜‚πŸ˜‚:), mungkin ini salah satu misi kemanusiaan baginya lol. Ini dia mau saya jembreng dentist baik hatinya disini, siapa tau ada Indomelb yang lagi gugling dentist di Victoria:

Dental clinic

Dr. Zlatko Karakas93 Alfrieda street, St. Albans. Phone 93663395 untuk book appointment

Prakteknya buka senin-jumat jam 9.30 am-6 pm

Demikianlah cerita horror tentang gigi saya. Pelajaran berharganya adalah, saya bakal ke dentist setahun dua kali! Bersihin gigi dengan bener, sekarang ada barang baru di kamar mandi: dental floss. Penting banget punya gigi yang sehat, nggak cuma rapi. Terus saya juga sekarang tau bahwa Meggie Z bisa aja salah, “lebih baik sakit hati daripada sakit GIGI INIIIIIII“.. Sakit hati sayang2an bentar juga sembuh, sakit gigi bikin cranky, dompet juga gak hepiiiiii. Lega rasanya pulang dari dentist, akhirnya sakit gigi saya hilang.. Beserta giginya sekalian :)😁. Salam nyengir tiga jari! πŸ’‹