Shock nggak yaaaa..

Pas baru balik Indonesia? Karena baru ngerasain tinggal di negara lain lumayan lama, apakah terkaget2 dengan segala perubahan yang terjadi saat kembali? Duileee… pindahnya CUMA dua tahun kaliii, bukan dua belas apalagi dua puluh taun seuuss ๐ŸคฃโœŒ๐Ÿผ. Tetapi bagaimanapun kaget itu pasti tetap ada, hanya butuh sedikit penyesuaian diri, misal: 

Berkendara dan lalu lintas

Pertama kali berkendara lagi di Indonesia adalah di Jogja. Perasaan jalannya jadi keliatan sempiiiitt, padahal ya sebenernya segitu2 aja dari dulu.. ini seriusan ๐Ÿคฃ. Udah gitu kan banyak yang selonong boy aja di jalan or nggak kasih sign, bikin kaget n rem mendadak. Alih2 ngomel2, gw sama suami malah ngakak.. iya ngakak! Kok bisa ya kita terkaget2 begini? Kemudian pengalaman gw nyetir sendiri pas lagi di Purwokerto. Waktu itu mau kopdar sama temen IG/ blogger. Bawa mobil untuk pertama kalinya di Indonesia sukses bikin dengkul gemeter.. literally. Merinding pas disalip2 motor bok! Tapi bentar doang sih shock nya, abis itu terbiasa lagi. Mata ini juga otomatis lirik2 speedometer terus, yang mana nggak ngefek cuyy! ๐Ÿคฃ. Masih kebiasaan bawa mobil di Melb dimana ada batas kecepatan yang berbeda2 setiap area, kalo lewat batas ya udah.. siap2 aja di kotak surat ada surat cinta kena denda sekian dollar. Kalo disini liriknya spion diatas kepala, tukang gorengan pinggir jalan,  sama samping kanan kiri aja. Di Jakarta, berasa banget kalo perilaku menyetir gw di jalan raya jadi lebih tertib walaupun mulut ini kerap ingin berkata kasar. Buat gw pribadi, perubahan yg jelas banget terjadi adalah jadi strict banget ngikutin garis/marka jalan. Sekarang ketauan kan gimana cara gw nyetir sebelum pindah Oz ๐Ÿ˜‚๐Ÿ™๐Ÿผ #dilasudahkembalikejalanyangbenar

Groceries

Begitu nempatin rumah lagi setelah selesai dikontrakkan selama dua tahun. Tentunya gw butuh bela beli macem2 dong.. dari bahan makanan sampai beberapa perkakas rumah tangga yang kemarin nggak memungkinkan untuk disimpan di gudang dalam waktu lama. Belanjalah gw ke sebuah hypermarket yang satu group sama TV swasta itu tuh. Cemplang cemplung segala macem.. masukin trolley. Sampe kasir mau bayar rasanya mo pengsan. Mau sejuta sendiri! *pelukin mesin ATM*. Estimasi gw sih 600rb-an lah untuk belanja seabrek gitu… dalam dua tahun kenaikan harga barang lumayan juga ya. Gimana nih pendapatnya buibu/mbakembak/masmas sekalian?

Sekolah bocil

Sampai Indonesia, bocil masuk sekolah TK yang proses pendaftarannya udah dilakuin dari awal tahun 2017. Alhamdulillah sekolahnya kooperatif, bisa via telp dan e-mail saat itu. Tentu saja dibantu juga sama mbak Sekar, teman di Melb yang anaknya juga sekolah disana. Terus yg mau gw highlight bukan soal si bocil nih, karena dia alhamdulillah alus aja penyesuaiannya. Awal2 emang nggak punya temen karena masuknya telat sebulan dibanding anak2 lain, pun ngomongnya masih 80% bahasa Inggris. Tiap pulang sekolah kami tanyain main sama siapa jawabnya “no one wants to play with me, but am okay i can play by myself“, sahut anaknya dengan cuek.. Tiap dijemput sih mukanya sumringah dan semangat cerita ini itu. Sementara kalo ditanya jawabannya gituuuu terus sampe Papanya kepikiran n gw disuruh nanya gurunya: ni anak beneran ga ada temen di skolah? Kalo gw sih, yaudah laaah selama anaknya HAPPY sih asikin aja. Bagus dong, kebahagiaan dia bukan ditentuin sama orang lain tp bisa create sendiri. Sekarang sih udah punya geng dia di sekolah hahahaha.. 

Drama sebenernya ada di EMAKnya. Yes, me me me *ngacung tinggi2*. Awal bocil masuk sekolah, Bapake masih ikut nganter selama seminggu pertama karena dia belom masuk kantor. Begitu sampe sekolah, kesan pertama langsung jatcin alias jatuh cinta sama sekolahannya karena adem, playgroundnya gede dan dinaungi pohon rindang.. kemudian, sampe deh ketemu sama hal yang umum di Indonesia tapi buat gw jujur agak aneh jatuhnya –karena belom terbiasa lagi. Di sekolah ada dua pendopo tempat orang2 nungguin anak sekolah, sebutlah pendopo 1 dan pendopo 2. Gw sama suami langsung aja duduk di pendopo 2 karena letaknya lebih dekat sama pagar sekolah. Setelah liat2 sekeliling, semua yang nongkrong di pendopo itu adalah para asisten alias mbak2 pekerja rumah tangga yang tugasnya antar jemput-nunggu anak selama sekolah. Kemudian mata kami melayang ke pendopo 1, disana isinya the Bundas dan Eyangs alias para ortu dan keluarga anak2 murid. Gw langsung ngebatin..

INI KUDU BANGET DIPISAH YA MON MAAP??

Hmm… nggak ada yang misah2in juga sebenernya, otomatis aja pada bikin kelompok. Walaupun gw newbie dalam dunia Ortu anter anak ini ya.. tapi kan sebenernya udah dua tahun bergelut di bidang yang sama, cuma bedanya nggak di Indonesia. Kaya masih belom terbiasa aja sama klasifikasi manusia begini. Pada akhirnya, gw jadi Ibu yang drop-off dan pick up anak sih. Kenapa? Satu, gw bingung kalo tongkrongan di sekolah.. udah nyoba, tapi mati gaya. Dua, gw lebih suka ngisi waktu dengan kegiatan bermanfaat. Don’t get me wrong, ngobrol sama temen2 sesama moms bukan kegiatan tanpa faedah yaaa… ini lebih ke kesukaan dan pilihan pribadi aja. Untuk mengisi waktu, jadilah gw member gym di komplek sekolah bocil, sekalian member tetap mamang bubur ayam cs. Karena hidup haruslah seimbang #okezip

Masih dari sekolah bocil, tadi diatas gw bilang emaknya drama kannnn…. Yes, awalnya. Si bocil ini kan masuk sekolahnya telat sebulan yah. Jadi pas gw nganter dia ke sekolah, Ibu2nya udah pada kenal dan punya group sendiri2. Gw berusaha untuk bisa “masuk”, tapi kok Ibu2 disini nggak ramah, asumsi gw. Setiap nganter bocil, begitu masuk gerbang gw berusaha untuk act normal seperti layaknya ortu drop anak di sekolah. Minimal senyum.. or tegur sapa, “halo mbak..” *ngangguk* *senyum*. Tapi kenyataanya.. mostly, ketika baru mau meregangkan bibir atau eye contact, lawannya udah mindahin bola mata ke arah lain or.. diem aja sambil ngeliatin, dan gw nggak nyaman banget dengan kondisi macam itu. Kemudian yang terjadi selanjutnya.. gw pun berubah jadi Ibu2 ngeselin versi on the spot juga: turun dari kendaraan-parkir-jalan gandeng anak-cium peluk dia- terus cusss melenggang pergi dengan kedua mata menatap masa depan. See? Nggak asik juga kan.. yagitulah saking parno atau males udah berusaha mingle tapi susyeeee jadi males usaha lagi. 

Sampe kemudian sahabat tempat curhat bilang: “kamu lupa kali basa basi ala orang Indonesia?“, hmmm.. masa sih? Tapi bisa jadi, mungkin itu berlangsung tanpa gw inginkan dan sadari. Ditambah ego gw yang berkata bahwa: ya harusnya kita sesama Moms kalo ketemu saling sapa dan senyum dong? Nggak rugi kan? Disitulah gw salah, kita nggak bisa maksain semua sesuai standard atau mau kita apa. Kemarin pas bocil sekolah di Oz, parents nggak ada yang tongkrongan nungguin anak, karena kudu kerja kantor/casual. Ibu rumah tangganya jg setrong sibuk urus anaknya yang lain. Nggak ada asisten RT disana jadi mo WM or SAHM ya kerjain urusan domestik sendiri. Saat drop anak ke sekolah, tegur sapa dan senyum itu pasti.. Ternyata sekarang baru gw sadari kalau hal2 “sederhana” semacam itu bikin hati hangat dan bersemangat dalam membuka hari โค๏ธ.

Akhirnya, seiring dengan beberapa Ibu wali murid yang nice banget yang udah menyapa duluan dan terlihat bener2 tulus untuk membuka obrolan.. gw juga mulai berusaha lagi untuk lebih bisa membawa diri dan do the basa basi thingy, and heyy… it works! Sekarang sih ahamdulillah.. tetep dengan gw sebagai Ibu drop-pick up, tapi rasa nggak nyaman tiap mau berangkat sekolah itu udah hilang. Enteng hati ini…. kaya berat badan gw jaman SD. 

source
Plot twist banget ya, kemaren sebelum back for good orang2 pada bilang suruh siapin bocil. Takut dia shock culture lah, cranky lah di sekolah baru.. and the list goes on. Sebagai ortu, gw sama suami juga udah siap2. Ternyata malah mamakeeee yang rempes emss! Untung endingnya cakep.. moral of the story:

– lain ladang lain belalang, belajar beradaptasi ๐Ÿ‘Œ๐Ÿผ
– jangan mudah berburuk sangka

– kita nggak bisa bikin semua orang suka sama kita, but at least kita bisa bikin orang lain nggak sebel. Intinya yowes biasa aja jadi orang, be nice โค๏ธ

Terakhir dari sekolah #rauwisuwis. Terbiasa nganter bocil sekolah dalam kondisi “apa adanya”, alias muka polos jilbab seadanya ATAU dandan tapi berbalut outfit kerja di resto (jeans + kaos item/putih/abu2 + jacket/coat — kalo winter). Ternyata kurang bisa diaplikasikan disini (catet: ini opini pribadi yah). Penampilan apa adanya gw ini sempet bikin salah satu moms nanya: Ibunya?? *boom*

Hyuuuh.. “berisik” soal klasifikasi manusia, tapi hatinya tercolek saat disangka sebagai “mbak-nya” bocil!!

T-T-AAPPIII INI PERSOALAN BAHWA AKU IBUNYA! AKU YANG NGEDENN MELAHIRKANNYAAAA! 



NB: Pak Fredrich, pinjem Hermes nya satu ya besok buat #ootd anter anak โœŒ๐Ÿผ

Advertisements

Huru hara back for good

Nggak pake basa basi, gw mau cerita huru hara yang terjadi di Melbourne Tullamarine airport dan bandara Soekarno Hatta *smile smile sweet*

Kami berangkat dari apartment naik maxi taxi (taksi berbentuk Van) yang sudah di booking tiga hari sebelumnya, tarifnya $60 AUD. Mahal gilak yeee.. ๐Ÿ˜‚. Dengan membawa 3 koper besar untuk masuk bagasi dan 1 koper kecil untuk dibawa ke kabin, kami siaaaap meninggalkan Melbourne. Nggak ketinggalan juga Suami dan bocil masing2 bawa tas ransel dan gw dengan tas lenje berisi palugada deh. 

All my bags are packed and i’m ready to go

Sesampainya di airport, suami nimbang2 koper.. ternyata ada perbedaan sama timbangan di rumah. Habis itu kami pasrah aja deh jalan ke antrian check in dengan harapan bisa lolos. Begitu check in, suami langsung dapet interogasi kecil dulu karena pake paspor biru. Tuh paspor emang bikin ganjelan mulu, dari awal dateng ke Australia tahun 2015, suami udah kena interogasi juga di Sydney. Untungnya waktu sama mbak petugas check-in ini cuma ditanyain aja sih pekerjaannya apa dll.. trus tibalah ke bagian krusial, bagian dimana nimbang koper lebih serem daripada nimbang berat badan sendiri #YHA. Dari keempat koper (termasuk koper kecil yang mau masuk kabin), TIGA koper over semua! Kami dikasih kesempatan untuk bebenah isi koper dan membuang menyingkirkan barang2 supaya berat koper sesuai. Kalo udah selese bisa kembali ke counter check in dan ketemu petugas yang sama. Dengan lunglai kami geret koper, nggak pake nangis2an plus turun panggung.. emangnya kita akademia AFI! *yeee, kok nyolot mbakkk ๐Ÿคฃ. 

Tiga koper kami jejer dan buka. Barang2 yang terpaksa dibuang adalah: mostly baju2 suami karena dia kan super rela gitu anaknya yaa, himalayan salt 1kg, SEPATU CONVERSE MAILAF ๐Ÿ˜ญ, beberapa mainan si bocil, sedikit baju2 akyuuuu (kena juga deh ๐Ÿ˜‚), dan lupa apaan lagi. 

Converse yang terbuang *SUPERZOOM* *JENG JENG JENG JEEEEEENG*

Sembari ngebuang barang, suami juga bolak balik nimbang koper lagi.. udah sesuai belom nih beratnya? Kok masiiih aja kelebihan. Sampai kemudian gw bersuara lirih “udah gpp, koper Bapak dibuang aja“, itu ngomongnya sambil sedih banget.. tapi karena kecampuran panik ya udah nggak berasa lagi. Si koper kecil yang rencananya mo masuk kabin itu punya alm Bapak. Kenapa bisa ada di Melb? Dibawa sama adek gw waktu dia liburan kesana, tapi berhubung waktu pulang barang bawaan dia beranak pinak.. jadilah dia bawa koper punya kakaknya yang lebih gede. Nah, koper Bapak nih jadul punya.. makanya kosongan aja udah berat, gimana diisi barang?. Beban banget mau ninggalin tuh koper karena alasan sentimentil, tapi saat itu jujur kami udah bingung mau buang barang apalagi buat ngurangin volume. Sampai gw memutuskan buat buang koper, dan mindahin isinya ke ransel kosong ๐Ÿ˜ข.

Ketika udah hopeless, tiba2 ekor mata gw menatap sosok familiar berupa Bapak2 berjas hitam di kantor maskapai yang akan gw naikin buat for good saat itu. Begitu suami pergi untuk nimbang koper.. entah kenapa kaki ini gw seret menuju si Bapak.. “Halo pak, waaah biasa pesen sop buntut sekarang ketemu disini” –sungguh basa basi yang absurd, langsung nyesel rasanya pengen di rewind aja. Eh ternyata gayung bersambut, beliau jawab ramah sekali.. dan ngenalin gw sebagai anak Nelayan! Si Bapak ini customer di resto tempat gw kerja part-time selama tinggal di Melbourne ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚. “Kamu mau mudik nih? Tapi ngapaiiinn itu kok koper2 nya digelar gitu?” tanya si Bapak, “Aku nggak mudik pak, aku kan bukan PR. Suami aku student.. tapi kemarin entah kenapa cuma dapet jatah 90kg bertiga. Jadi aku over baggage, koper yang kecil itu mau aku buang, Pak” *insert sad emoticon*. “Lah, sayang banget dibuang.. jangan!” tukas si Bapak cepet2 dan langsung gw jawab “iya Pak maunya juga nggak, tapi nggak cukup nih“. Terus si Bapak ini bilang ke gw untuk beresin lagi barang2 dan koper. Pindahin sebagian barang dari koper kecil ke ransel2 dan tas tenteng. Terus Bapak itu entah ngomong apa sama petugas check in yang ngurusin kami. Setelah nunggu dengan deg2an, akhirnya kami dipanggil lagi. Sunggu mejiiiik, empat koper melaju dengan mulus di gledekan tanpa pertanyaan lagi, dan satu persatu pun dikasih tag. EMPAT koper, termasuk koper punya Bapakeeee yang sudah berbahagia di alam sanaaaaa ๐Ÿ˜‚๐Ÿ™๐Ÿผ. Makasih ya, Om! Sosok Bapak yang sungguh baik hati ini ternyata adalah St****n manager cabang melbourne di maskapai yang mau gw naikin ini. Semua bermula dari sop buntut.. 

Nggak tau dulu kenapa fotoin ini di airport ๐Ÿ˜‚
SKSD yang membawa berkah.. abis itu rasanya mau peluk2an sama suami. Selesai urusan check in, kami makan di McD. Terus langsung jalan menuju gate keberangkatan. Waktu cek2 barang bawaan dengan petugas.. tiba2 tas bocil nyangkut. Deg2an, duh.. bawa apaan ya prasaan gak ada yg aneh. Tapi perasaan gw selama ini suka banyakan salahnya sih timbang benernya. 

Ketemu! Ternyata di kotak pensil bocil yang isinya pensil warna, crayon dll… ada guntingnya! Lolos… walaupun rada diceramahin petugasnya, tapi lega ๐Ÿ™๐Ÿผ. Habis itu masuk lagi untuk scan passport, dan kali ini suami yang di stop. Lagi2 gara2 paspor biru ish issshhhh. Besok2 kamu pake jas makanya sama bawa bodyguard biar gak dicurigain mulu ๐Ÿ˜‚โœŒ๐Ÿผ. 

Banyak banget kan waktu yang keambil buat menuju gate keberangkatan.. gusti Allah ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ™๐Ÿผ. Ketika kami lagi jalan bertiga, ada pramugari yang nanyain apakah kami penumpang G****A tujuan Indonesia? Kami kompak jawab “YES!“, si mbak nya nyaris teriak “HURRY! It’s the LAST CALL!” Kami bertiga sprint, termasuk bocil! Sumpah ngos2an bangeeeetttt… begitu duduk langsung dapet pengumuman 10 menit lagi take off. Untunggg aja masih ada beberapa orang yang dateng di belakang kami. Fiuuuhhhhhhh! Seumur-umur nggak pernah mo naik pesawat sampe last call, kenapa momentnya kudu waktu mau for good beginiiii.. apakah Melbourne sulit melepaskankuuu? *booooooo ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

Touchdown Soetta! Ishh.. ala2 ngePath gitu deh, sayangnya udah ga punya ๐ŸคฃโœŒ๐Ÿผ. Masalah (kalo mo dibilang masalah) yang terjadi begitu sampai Indonesia adalah… SALTUM BOOOOKK! Gw aja sih yg error, kalo cowok2 mah aman. Jadi, karena di Melb itu winter.. gw pake legging + midi dress + coat and boots. Rencananya, sesampainya CGK.. boots akan dicopot dan diganti converse. Tapi tau kan kenapa ini nggak bisa terealisasi? Terus soal coat gmn tuh? Ya tinggal di copot aja nanti di tenteng gitu aja kok repot. Nah, masalah ketauan begitu copot coat.. baru sadar kalo midi dress nya itu lengannya sepanjang… siku! Awalnya sok2an cuek, tapi lama2 risih banget dipandangin rang orang.. jilbaban kok lengen pendek ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚. Akhirnya: seorang wanita ditemukan melintas di sebuah bandara Internasional sebuah kota yang terletak di Asia tenggara memakai coat dan boots pada saat suhu udara aktual adalah 31 derajat celsius. 

Oh lyfe..

Muka girang ketemu roti boy

Yah begitu deh hidup, di Melbourne ngos2an lari2 biar gak ketinggalan pesawat.. di Jakarta ngos2an lagi campur sumuque karena ternyata Terminal 3 ini GEDE BANGET YA BOOOOKKKK! ๐ŸคฃโœŒ๐Ÿผ. Dari CGK kami masih lanjut JOG soalnya jadi kudu nyariin gate. Seneeeeng rasanya nyampe Indonesia lagi, seriusan. Walaupun kaget, beli caramel macchiatto 67rb bahahahahahaha! Kaget2 selanjutnya gw tulis di postingan terpisah ya ๐Ÿ˜˜

Dependent

Empat bulan sudah meninggalkan Melbourne, kota cantik tempat numpang tinggal sejak medio 2015 untuk nemenin suami kuliah. Udah setengah taun juga kayaknya nggak datengin blog ini.

Kok bisa siiiihhh (katanya) blogger tapi kok nggak rindu nulis? ๐Ÿ˜‚. 

Tulisan seperti biasa selalu ada.. tapi mangkrak di draft. Jadi sebelum for good, gw dan keluarga super duper sibuk ngabisin waktu buat explore Melbourne nih ceritanya. Masih ketambahan jadwal kerja di resto, jadi sudahlah mainan IG aja ๐Ÿคฃ. 

Sekarang gw udah di Indonesia lagi dong.. banyak cerita dan drama menjelang kepulangan kemarin. Tapi yang mau diceritain adalah soal mendampingi suami kuliah selama dua taun aja deh, sementara.. nanti kalo mood nulis kambuh mau gue blejetiiinnn deh cerita2 ajaib disana *finger crossed*

Suami gw ambil master di Melbourne uni, nggak pake thesis (master by research) tapi ambil master by coursework. Kenapa? Ya ngindarin thesis itu lah ๐Ÿคฃ. Tapi ternyata sama aja mumetnya maliiiih.. gini kira2: Source : From here

Tugasnya ngeri2, Uni nya lebih ngeri lagi soal nilai. Setiap ada assignment kayanya bukan cuma suami yang pusing mikir, tapi bininya juga deh.. mikir gimana biar suami gak banyak mikir (??) #mikirception. Assignment nya banyak, terus misal nih subject A ada assignment 500 kata. Subject B, ada assignment juga 1500 kata. Kaya gitu.. aja idupnya, dari 500-3000 kata. Sampai.. tugas akhir, 6000 kata! KRAAAAYYY!

Kalo dibilang jalan hidup disana mulus2 aja sih nggak ya… NGGAK! Tetep ajalah problematika rumah tangga itu pasti muncul. Walaupun mau tinggal di the most livable (and lovable) city in the world bok.. 7x in a row taun ini menang lagi maigat masih suka gak percaya kemaren idup disana *noraknya kumat* ๐Ÿ˜‚. Kualitas hidup sudah pasti meningkat tajam, tapi ada hal2 yang bikin ribut juga.. gara2 apa tuuu? Frekuensi ketemu. Lah?? Bukannya malah enak dong.. suami kuliah dan waktunya lebih banyak dihabisin sama keluarga. In my case, ternyata gw nggak bisa satu frame lama2 sama suami kalo bukan honeymoon. Waktu yang terlalu banyak dihabiskan bersama ternyata malah nggak terlalu ideal juga. Gw lebih cocok dengan ritme suami kerja/kuliah atau gw nya kerja, nanti ketemu lagi.. cucok meong. Semacam itu lah, makanya dengan gw kerja juga disana seminggu tiga kali tuh rasanya pas.. selain dapet duit, pembagian waktu antara jadi Dila, Istri maupun Ibu tuh porsinya “pas”. Intinya gw bukan tipe yang bisa LDR lama2 sama pasangan, tapi keseringan ketemu juga toxic. Kalo kata vety vera, yang syedang-syedaaang syaaaajaaaaa~~~

Musim2 panen assignment, saatnya untuk lebih berkompromi sama suami. Mendingan apa2 ngalah dulu deh daripada perang badar. Disana kami bagi dua tugas dari bebersih rumah, urusan laundry sampe ngurus anak. Kecuali masak deh pokoknya gak bisa bagi dua karena suami emang nggak bisa. Yaudah legowo aja, porsi tugas suami untuk tugas2 itu ya lebih banyak gw yang kerjain dulu.. karena mikir aja udah ngabisin banyak tenaga kan. 

Kalo masa2 membahagiakan? Jujur banyak banget.. lebay sih nggak ya karena memang iya. Bukan berarti di Indonesia nggak happy, tapi jujur gw suka kangen jalan2 berdua (pacaran) atau bertiga sama anak sekedar cuma jajan cake sama kopi di pinggir jalan trus nongkrong2 sampe bego. Kangen juga liat muka serius suami di depan laptop terus diem2 gw masakin Indomie. INDOMIE BANGET SISSSSS! ๐Ÿ˜‚โœŒ๐Ÿผ. 

Hidup kami ini kalo dibilang kaya “mindahin pola di Indonesia ke Melbourne”. Kalo di Indonesia, suami kerja mon to fri, saya di rumah karena udah jadi IRT. Nanti weekendnya baru ngelayap dari pagi pulang malem, even udah punya anak juga begitu. Nah di Melb  juga sama, cuma waktunya aja yang nggak musti weekend plus tempat2 yang dikunjungi lebih variatif dari pasar, cafรฉ, jelajah suburb sampe emol lagi emol lagi. 

Jadi begitu ya.. suka duka mendampingi pasangan tercinta kemarin menimba ilmu. Cetek banget sih yang bisa digali nih, perasaan ya gitu2 aja soalnya problemnya ๐Ÿ˜‚. Situ pusing kuliah, sini pusing mikirin orang pusing kuliah.. tapi dari pusing2 itu tercipta banyak tangis kebahagiaan selama tinggal di Melb dua tahun kemarin. Selamat ya sayang, you deserve it! Imma very proud wifey โค๏ธ๐Ÿ˜˜๐Ÿ‘๐Ÿผ 

Surprise berujung road trip ~ part I

Salam ya nanti.. ” ๐Ÿ˜Š

Jam 11 siang lewat satu menit ada text whatsapp masuk dari suami, waktu saya lagi kerja di dapur restoran. Hemmm.. 

Salam apa, Pa? Salah chat nih ya?”

Gak dibales.

Habis itu saya lanjut ngupasin dan motong2 wortel. Sambil bikin2 pesenan makanan yang masuk lewat layar komputer di atas kepala. Nggak berselang lama, satu orang chef resto yang lagi libur dan lagi nangkring di pintu masuk dapur manggil2.. “nek.. neeeekk… sini, ada yang nyariin“, sambil tangannya nunjuk ke arah luar. Saya bebersih kemudian keluar.. DEG! Mata menangkap sesosok perempuan yang nggak asing buat saya. Masih shock, mata saya beralih ke sosok lain yang juga nggak kalah bikin kagetnya. Lemessss rasanya dengkul, “OMG OMG OMG!!!“. Nggak lama langsung jejeritan di depan layar sentuh isi makanan warteg sambil pelukan kenceng. “Sumpah aku ngimpi gakkk? Sumpahhhh! Aseli tega sumpah tega“, bolak balik saya ngomong gitu.. dua orang yang bikin dengkul saya lemes pagi itu adalah dua orang sahabat, sepasang suami istri yg udah kaya kakak sendiri.. mbak Adit dan mas Iyan. 

Dan ternyata di foto loh ๐Ÿ˜‚

Abis itu saya balik ke dapur, eeeh kok ya kebeneran banget pesenan masuk terus, resto mayan rame. Saya masih inget gimana gemeternya tangan ini waktu manggang sate dan ngeracik soto, masih dalam nuansa shock! ๐Ÿ˜‚. Begitu pesenan sepi saya keluar nemuin mereka bentar. “Semua ini nggak bakal kejadian kalo kita nggak koordinasi sama Yudo“, kata mas Iyan. Deg! “Hah, Yudo??! Jadi dia tau??? Sejak kapan kalian kongkalikong begini?“, tanya saya bertubi2. “Yaaa dari semingguan sebelum berangkat laaah, begitu visa turun dan tiket udah di tangan“. Preeet, suami saya ini paling gak bisa lho boong2 atau nyimpen sesuatu dari istrinya. Bisa2nya dia ngelakuin ini tanpa ketauan, les dimanaa?? ๐Ÿ˜‚. Saya balik ke dapur sambil nggak lupa cek handphone sebelum mulai kerja lagi. Udah ada beberapa notifikasi text di whatsapp. Saya buka salah satunya dari suami: 

Udah tau kan salamnya buat siapa” ๐Ÿ˜œ

๐Ÿ’ฃ๐Ÿ’ฃ๐Ÿ’ฃ

Pulang kerja, saya dijemput dengan mobil sewaan untuk menuju ke Airbnb mereka di daerah St Kilda. Masih dalam nuansa heboh pastinya ๐Ÿ˜‚. Setelah bersih2 badan kami ke rumah saya deh untuk jemput suami dan bocil, habis itu makan ke Tho Tho, vietnamese resto di daerah Richmond. Mas Iyan ini dulu kuliah di RMIT, jadi sebelum saya dan suami balik ke Indonesia untuk for good memang katanya udah ngerencanain untuk main ke Melbourne. Ceritanya sekalian napak tilas 22 tahun yang lalu. Ketemu lagi dia sama springroll Tho tho yang emang rasanya nggak perlu pake di endorse dulu buat bilang “enakkk bangeeeettttt bikin nagih!!“. 

Sambil makan, kami ngobrol2.. dan sampailah ke obrolan tentang nyusun itinerary ke Canberra dan Sydney. Whaaaaattt! Satu lagi yang bikin saya sungguh kaget sampe mau loncat. Rencananya bulan Mei ini memang saya, suami dan bocil mau ke Sydney. Tapi kok suami nggak gerak2 booking tiket (pesawat) dan penginapan?? Ampe saya gemes sendiri. Ternyata mereka emang udah ngerencanain buat road trip bareng2 mbak Adit dan mas Iyan ๐Ÿ˜‚. Malam itu kami habiskan dengan menjelajah Melb city, ngulik cafe2 dan gelateria sepanjang Lygon st.. kalo nggak inget bawa anak mungkin udah pulang jam 2 pagi ๐Ÿ˜‚. 

Selanjutnya, dimulailah petualangan kami berupa road trip Melbourne – Canberra – Sydney, tapi bersambung.. ๐Ÿ™ˆ. Sekarang mau berenang dulu bareng si Bocil sekalian ngider2 ke pasar belanja keperluan catering buat minggu depan. Oh dan selamat menunaikan Ibadah puasa bagi yang menjalankan ya. Semoga Ibadahnya lancar dan berkah sampai hari kemenangan. Aamiin. ๐Ÿ˜Š๐Ÿ™๐Ÿผ

Day 12: enam bulan lagi pengennya..

Enam bulan dari sekarang berarti InsyaAllah saya dan keluarga udah di Indonesia. Tiga bulan sudah berlalu sejak meninggalkan Melbourne. Flashback, sebagai mantan mbak2 kantoran terus resign karena punya anak dan memilih buat jadi stay at home mom, perubahan yang jelas banget terlihat tentunya dari segi pemasukan bulanan.. yang biasanya dapet gaji jadi nggak. Awal2 sih biasa aja.. lama2 gelisah. Makanya setelah bocil ulang tahun yang pertama saya puter otak “cari duit” dari rumah. Berawal dari hobi, saya jualan lulur online.. sedikit ceritanya ada di SINI, kali aja mau baca. Produksi, packing dan distribusi sendiri (eh dibantuin suami ding) terus di admin-in sama adek sendiri juga. Dari yang tadinya kecil pelan2 jadi lumayan berkembang dan kasih hasil yang memuaskan –at least buat beli skincare sama kosmetik nggak perlu ngambil duit keluarga lah. 

Dasarnya emang sedari kecil saya suka jualan.. apaan kek, bikin bros, kalung, gelang, scrapbook/frame. Alasan utama sih tadinya buat nyalurin hobi, tapi kalo bisa jadi duit ya kenapa nggak? Pas di Melbourne ini juga, ditawarin jadi waitress di Resto Indonesia, sikat! Dulu mikirnya daripada anak sekolah seharian, terus saya nggak ada kegiatan. Kalo cuci baju, jemur, bersihin rumah sih bukan kegiatan tapi kewajiban bersama ๐Ÿ˜‚. Dari waitress pindah jadi orang dapur, disitu saya sekalian curi2 ilmu sama chef2.. kaya misalnya gimana cara bikin nasi goreng yang enak? Orang Indonesia tapi kalo bikin nasgor nggak enak, itulah saya! *ngacung tinggi2*, nggak lupa curi2 ilmu masakan2 lain. Banyak yang bisa dipelajari selama kerja di restoran.. yang baik maupun buruk ๐Ÿ™ˆ. 

Kalo lagi buka warung

Di Melbourne ini saya dan dua orang Ibu2 lain buka “warung mingguan” namanya Dapur Makgo. Asal namanya dari dapur emak2 tigo alias tiga orang Ibu2 yang hobi masak2 dan buka warung2an. Jualannya masakan Indonesia by PO, menunya bisa sate ayam, mie ayam, ayam penyet, paru balado, cireng, bakwan dll. Tiap minggu menunya beda2, tergantung kesepakatan aja. Kadang warungnya tutup kalo salah satu orang lagi ada deadline tugas kuliah atau dua orang lainnya kepentok sama jadwal kerjaan. Fleksibel aja lah.. menyalurkan hobi, kalo dapet feedback dari pembeli rasanya girang banget! 

Panjang lebar banget niiiiih, padahal cuma mau bilang kalo SEMOGA ENAM BULAN LAGI SAYA PUNYA KERJAAN YANG MENGHASILKAN. Paling nggak ide yang di kepala udah mulai bisa direalisasikan deh ๐Ÿ˜‚. Kudu di capslock banget ya.. biar afdhol, aamiin ๐Ÿ™๐Ÿผ๐Ÿ˜Š. 

Belajar tentang Indonesiaย 

Ni hao! Eh ada anak kecil nyapa Ibunya yang baru pulang kerja, ini nih si Bocil. “Ni hao means Hello in China, Mama!“. Anak saya “sekolah” di sebuah early learning centre (ELC) / childcare dengan metode Montessori yang terletak tidak jauh dari rumah. Flashback ke belasan tahun lalu, di sebuah kelas Psikologi perkembangan.. saya sedang ngerjain tugas kelompok (role play) tentang metode pembelajaran pendidikan anak. Saya nyeletuk, “pokoknya ntar kalo punya anak bakal aku sekolahin ke (sekolah) Montessori“. Masukin ke Bambini aja kali ya, sambil menyebut nama sekolah Montessori di Jetis, Jogja. Tuhan baik banget, cita2 saya kesampaian ๐Ÿ™๐Ÿผ๐Ÿ˜Š.

Lanjut cerita di masa sekarang. Hal menarik dari sekolah bocil menurut saya adalah mereka belajar tentang benua sepanjang tahun. Misalnya, tahun 2015 mereka belajar tentang North America. Tahun lalu giliran South America. Sepanjang tahun mereka akan belajar tentang letak geografis, kebudayaan, yang dikemas secara menyenangkan dan sesuai untuk anak2 umur 3-5 tahun tentunya. Kemudian di akhir tahun akan ada konser (End of year concert) yang menampilkan kebudayaan (biasanya ditampilkan melalui lagu dan tari) dari negara2 benua yang jadi tema tahun itu.

Tahun ini, anak2 akan dikenalkan dengan benua Asia. Yeaaaaayyy! Begitu baca e-mail dari sekolah saya langsung excited banget. Kemudian tiga hari lalu waktu saya drop Bocil ke sekolah, salah satu gurunya bilang sama saya. Minggu ini anak2 akan belajar tentang Indonesia. Karena keluarga kami dari Indonesia, dia minta tolong kami bikin sesuatu yang menjelaskan tentang Indonesia. Bisa makanan, pakaian, tempat menarik, apapun itu. 

Kemarin saya, bocil dan tantenya ke K-Mart (tempat belanja segala ada disini) untuk ngeprint foto yang sebelumnya sudah saya google dan simpan di HP. Sama nyari kertas dan perlengkapan lain. Ngeprint foto 10 lembar, abis nya cuma $2. Sumpah ampe bengong, kirain selembarnya $2, idiiiihhh ternyata itu totalnya! Mana kertas fotonya yang glossy, tau gitu kan foto2 sefolder hape di print semua aja! *ga gitu juga kali ceuuuu* ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚. Sampe rumah mulai gunting2 sama bocil, saya yang nulis dia yang nempel. Kami menghabiskan waktu sekitar satu jam untuk bikin ini: Isi poster yang menurut saya mewakili Indonesia :
Peta Indonesia

Orangutan sama Komodo dragon

Borobudur

Batik 

Tempe, Nasi goreng dan Bakso (tapi yang terakhir di eliminasi karena nggak muat)

Suami saya: rendangnya manaaaaaaa?? Aduhhh iya banget, bisa2nya nggak kepikiran coba. Sebagai waitress restoran Indonesia yang jualan rendang saya merasa gagal! ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Poster udah dibawa ke sekolah kemarin, si Bocil saya pakein celana pendek merah sama kaos putih. Ceritanya biar merepresentasikan bendera Indonesia.

Jangan sampe di kerek di tiang ya mas ๐Ÿ˜‚.

Guru2 nya pada seneng banget dan mengapresiasi. Saya juga girang ๐Ÿ˜‚. Sore harinya waktu saya jemput Bocil, mereka cerita kalo hari itu anak2 ngobrolin tentang Indonesia dengan poster yang kami bawa. Posternya ditempel di kelas si Bocil. Ehe ehe. Indonesia itu kalo mau ditumplekin di satu poster emang nggak bakalan cukup. Yang kami bikin ini belom ngegambarin Indonesia sih, tapi beneran lho saya seneng banget punya kesempatan buat “pamer” Indonesia walaupun sedikit. 

Salam merah putih! ๐Ÿ˜Š๐Ÿ‡ฎ๐Ÿ‡ฉ

Kasih kursi nggak?

Buat yang pernah dan sampai sekarang masih pake transportasi umum, pernah dapet situasi yang bikin kita harus / diharapkan kasih kursi ke orang lain nggak? Tentunya orang yang memang lebih membutuhkan tempat duduk itu ya. Seperti lansia, difable, balita / anak kecil, dan Ibu hamil. Tentu saja kalau mereka juga mengiyakan ketika kita tawarkan. Nih saya punya beberapa cerita, yang inget dan membekas aja ya..

Di angkot, jaman masih SMP

Suatu hari yang panas sepulang sekolah, saya naik angkot menuju rumah. Namanya angkot jam bubar sekolah ya pasti rame. Tiba2 ada Ibu2 berbadan besar dan berkulit putih mau masuk angkot. Karena sudah penuh, beliau yang ternyata guru Sejarah saya harus duduk pake dingklik (kursi kecil) di mulut angkot. Saya teriak sama kernetnya. Minta tuker tempat duduk sama Bu guru. Abis itu ternyata saya dibayarin ngangkot! Makasih ya Bu Wied. ๐Ÿ™๐Ÿผ๐Ÿ˜Š.

Di Transjakarta, jaman masih ngantor

Ini ceritanya tahun 2010, inget banget soalnya saya pengguna Transjakarta (TJ) lumayan aktif di tahun itu. Suatu sore sepulang kantor, saya di drop temen di halte TJ Masjid Al-Azhar Jakarta selatan. Dari situ saya mau balik ke kost di Benhil. Deket sih, paling jarak tempuh sekitar 6 halte kali ya? Lupa. Masuk TJ, duduk di kursi. Penumpang nggak ada yang berdiri gelantungan, tapi kursi penuh semua. Baru aja duduk, di halte berikutnya ada kakek2 naik. Udah tua banget sih kalo dari fisiknya. Jalannya bener2 sempoyongan. Si kakek gelantungan di dalem TJ, kemudian petugas ngomong sama dua orang mas2 di depan saya untuk kasih tempat duduk sama si kakek, yang di respon dengan… diem aja. Abis itu saya langsung berdiri kasih tempat duduk saya dan gelantungan di lorong bus. Lumayan kan jadi pusat perhatian *jorokin*. Oiya, terus tiba2 mas petugas TJ nya ngomong ke mas2 yang gamau kasih kursi, kurang lebih begini: “Terima kasih mas atas kebaikan hatinya“. Lalu gantian memandang saya dengan seulas senyum di bibir, kemudian dia berbisik pelan: “makasih ya mbak”, “Sama2 mas” *pelukan*.

Di tram, setahun yang lalu

Pagi itu Saya mau brangkat kerja, duduk di tram bagian tengah yang areanya luas yang diperuntukkan bagi difable atau orang dengan pram/stroller dan bayi/balita. Tempat duduknya ada enam, masing2 sisi ada tiga kursi yang berhadap2an saling berseberangan. Sisi satu kursinya berwarna hijau, untuk penumpang umum dan sisi satunya lagi berwarna oranye, untuk lansia / ibu hamil / difable / prioritas. Pagi itu ramai, saya duduk di kursi berwarna hijau. Di tengah perjalanan ada seorang Ibu, Asian, bawa stroller dengan anaknya yang berumur kurang lebih 2 tahun kali ya. Si Ibu ini berdiri di depan saya.. berdesak2an dengan penumpang lain. Anaknya rewel karena minta lepas dari stroller. Ibunya akhirnya gendong si anak sambil kesusahan megangin stroller. Saya heran juga sih pagi itu, orang2 yang duduk di kursi oranye.. yang mana semua masih muda, pekerja kantoran dari outfitnya. Semua nggak ada yang kasih kursi buat si Ibu. Soalnya ini pemandangan yang aneh dan nggak biasanya. Akhirnya saya kasih kode ke si Ibu, buat ambil kursi saya. Nggak disangka, dia ngucapin terima kasih berkali2. Sambil bilang ke anaknya juga, kamu harus terima kasih nih sama si Tante yang kasih tempat duduk. Dengan bahasa inggris logat asia yang kental sekali. Nggak lama dia turun, say thanks lagi bolak balik dan minta saya duduk di kursi itu lagi. 

Begini kira2 gambaran tempat duduknya
Penalty applies

Pics taken from here and here.

Di tram, kemarin

Pulang kerja.. hari itu jadi kitchen hand. Kerjaan lumayan, motongin terong tiga dus, satu dus isinya lima belas biji. Satu bijinya segede paha si bocil. Heran deh sama sayuran and the gengs disini. Sizenya nggak bisa biasa aja gitu? Eaaa. Udah gitu emang lagi banyak banget yang dikerjain, plus pesenan customer juga rame. Pokoknya hari itu kulemaz deh maz! Mau naik tram No.8, yang biasa dinaiki sepulang kerja. Taunya jalur itu ada gangguan. Jadilah saya ke elizabeth st buat naik tram no.19, alternatif lain buat sampe rumah. Begitu masuk, penumpang penuh sesak.. jadinya berdiri. Nggak lama akhirnya dapet kursi. Baru duduk bentar, tiba2 di stop tram berikutnya ada nenek2 naik. Duh.. mau bediri lagi, tapi capek pengen duduk kaki dilempengin sambil ngayalin Ryan Gosling merem. Wislah endingnya ketebak, akhirnya kasih kursi buat si nenek. Superegonya lagi2 lebih jalan di kasus begini. Sebelumnya saya tanya dulu sih ke nenek, mau pake kursinya nggak? Karena sejak awal tinggal di Melb, suami udah kasih tau.. kalo mau kasih kursi sama orang tua disini nanya dulu ya. Soalnya nggak semua lansia itu mau lho. Ehh si nenek dongggg, memandang dengan penuh cinta. Lengan saya dipegang dengan lembut, “thank you so much“, katanya. Nggak lama dia turun dan bilang, “kursi ini buat kamu lagi. Makasih ya udah peduli“. Sama2 eyaaaang utiii ๐Ÿ˜Š๐Ÿ™๐Ÿผ.

Cerita yang bagus2 mulu, pengen di puji banget neeeehhh?? Nggak kok sumpah, enelan deh. Ini yang terakhir deh, yang sayangnya adalah cerita buruk. ๐Ÿ˜ฆ

Nyeselnya sampe sekarang

Suatu sore di akhir November tahun kemarin alias baru dua bulan lalu. Saya pulang kerja, jadi waitress.. di hari yang SUPER DUPER RAMAI. Biasalah, memasuki bulan Desember.. banyak turis sama kapal2 pesiar pada berlabuh. Kru2 kapal kan pasti makannya di resto tempat saya kerja. Pulang kerja udah kaya zombie, nungguin tram no.8. Begitu dateng langsung masuk dari pintu paling depan. Yess, duduk paling depan! Kuping saya sumpal headset, dengerin lagu dari handphone. Mata menatap ke layar sambil chat dengan suami saya, minta tolong jemput di stop tram deket sekolah bocil. Sembari ngetik, dari sudut mata kiri saya terlihat ada Ibu2 berjilbab naik tram dan pegangan ke kursi saya karena hampir hilang keseimbangan saat tram mulai jalan. Tentu saja saya langsung berdiri dong kasih kursi?? Ketebak banget kan. Tapi demi apa, ternyata jawabannya adalah Tidak. Huappaahh??! Apakah saya nggak sadar ada Ibu2 tua berdiri mau jatuh di sebelah saya? Apa karena karena sambil chatting jadi nggak ngeh? Nggak, saya sadar. Tapi saya terlalu capek dan ingin memenangkan ego saya hari itu. Dialog di kepala seliweran, macam: kasian Ibunya, mana tiap sopir tram ngerem, Ibunya mau jatuh. Terus muncul suara lain, aduuuh udah deh.. gak wajib kali kasih tempat duduk.. apalagi bukan kursi prioritas, lagian hari ini capeknya kebangetan. Wes lah enjoy the seat. Mata saya tetap ke handphone, sampai… dari kiri saya, penumpang di kursi prioritas menjulurkan kepalanya: “Dila.. Dillll, Dilll?” Sambil nengok mastiin, ini bener Dila kan? Begitu nengok kiri saya langsung lemes… dia adalah Arin, teman saya yang lagi hamil tua. Arin ini student di kampus yang sama dengan suami saya, satu jurusan pula. Kami dulu ada semacam group kongkow2, yang mana sebagian besar orang2nya udah for good ke Indonesia. Kepala saya tiba2 kaya dipukul palu (nggak tau mau perumpamaan apa lagi). Ibu2 yang kepayahan nahan keseimbangan di sebelah saya itu adalah Ibunya Arin! Yang mana saya juga udah beberapa kali ketemu, di mall, di resto, di jalan :((((. Berbarengan dengan itu, penumpang sebelah saya turun.. saya langsung geser dan ajak Ibunya Arin duduk sebelah saya. Habis itu saya minta maaf sih, tapi dikemas dengan obrolan macam “Maaf ya Tante, capek banget hari ini rasanya udah duduk bengong aja di tram gak perhatian sama siapa2.. trus ini lagi chat suami minta tolong dijemput. Nggak ngeh bangeeet“. Basiiiii deh loooo, Dillll! :(((. Arin sama Ibunya sih gak apa2 (kelihatannya), tapi saya yang kezeeelll banget sama diri sendiri plus merutuk dalam hati, bad timing banget sih. Dari setiap kejadian begini kayaknya saya selalu kasihin kursi ke orang yang (sepertinya) lebih butuh, tapi disaat lagi mau egois kok yaaaa ternyata orangnya kenal. Dari kalimat saya kok kesannya malah “membolehkan” egois sama stranger aja ya? :’). Aishh intinya gak nyaman deh. Kursi itu hak saya sih ya, tapi entahlah.. rasanya lebih egois lagi buat saya kalo pake fasilitas dimana sebenernya ada orang lain yang (terlihat) lebih membutuhkannya. Prinsip yang aneh nggak sih?

Mie ayam glamour

Pada suatu hari di tahun 2016, sahabat saya di Indonesia text via whatsapp “ada temen atau sodara yang mau ke Melbourne gak, Dil? Aku mau titipin Bakmi Mewah buat kamu“. Whaaat? Bakmi mewah? Bakmi yang jauh dari kesederhanaan kah? Eimsss.. Kemudian temen saya melanjutkan, “buat kamu yang doyan banget mie ayam pasti suka deh. Yaa nggak kaya mie ayam banget sih, tapi mayan laah..“, begitu katanya. Sampai kemudian, awal Februari ini adik saya si Nesia main ke Melbourne, yeay! Dia mau liburan plus nonton Adele sama kakaknya. Walaupun kayaknya jadi harus bolos kuliah hampir sebulan. #infopenting

Bakmi mewah jadi salah satu barang yang saya titipin sama Nesia. Nitipnya sih enam biji, tapi akhirnya cuma dibawain tiga biji karena katanya makan tempat. Yakali mbak.. nitip setengah lusin! ๐Ÿ˜Œ. Nesia sampe Melb pagi hari, siangnya langsung saya cobain dong si bakmi. Wadahnya pake karton, isinya satu bungkus mie kering, sayuran hijau kering, minyak, kecap asin, dan topping ayam yang dikemas sendiri, nggak lupa juga saus sambal dalam kemasan. Widih, mie ayam instan nih. Cara bikinnya: Mie direbus tiga menit bersama sayuran hijau kering, minyak dan kecap asin tuang ke mangkuk saji, setelah mie matang segera tiriskan dan tuang ke mangkuk. Aduk2, lalu taburi dengan toping ayam. Jadinya begini:
Akhirnya kesampean makan bakmi mewah yang ternyata kaya Indomie rasa minyak wijen terus dikasih topping ayam instant hihihi. Kebaca ya, saya sih nggak tertarik ternyata :)). Udah nggak penasaran aja jadinya. Ternyata Ibu saya sempet komen ke adik waktu tau saya nitip Bakmi ini: “mbak mu itu aneh2 aja sih selera makannya” huahahahaha.. 

Mungkin karena saya di Australia yang nggak jauh2 amat dari Indonesia. Dimana bahan2 bikin mie ayam sendiri itu mudah ditemukan, saya mendingan bikin deh. Saya suka bikin mie ayam pake resep dari mbak Diah Didi. Tapi pada akhirnya pake bumbu campur2 aja sesuai yang ada atau di modifikasi lagi. Tambahan lagi saya kerja di Restoran Indonesia dan ngeracik mie ayam juga kalo ada pesenan. Jadi suka contek2 buat bikin dan di makan sendiri di rumah sama keluarga. 
Mie ayam ala Neng Mumun, kalo udah pengen banget makan mie ayam tapi nggak ada abang2 yang bisa di stop. Biasanya saya nyicil bikin topping nya dulu. Dada ayam dipotong dadu, sama jamur kancing diiris2. Bumbunya bawang putih dicacah halus, sedikit jahe, sama kemiri (kalo mau kaya bakmi ayam jowo), tumis dan masukin si ayam jamur.. kalo ayamnya udah putih baru deh kasih saus tiram sama kecap manis, juga air secukupnya. Saya suka tambahin lada juga abis itu, dan dimasak sampe air menyusut, koreksi rasa dan matikan api deh. Nanti topping ini saya bagi dua wadah. Satu buat dimakan segera, satunya lagi di wadah tertutup dan masukin freezer buat stok. Jadi kalo mau makan mie ayam lagi jadi berkurang satu step bebikinan.

Kunci bikin mie ayam sedep dan taste like mie ayam abang2 adalah minyak ayam bawang. Tau minyak bening kekuningan yang dikecrotin abang ke mangkuk itu kaaaan waktu dia ngeracik mie di bawah atap gerobak? Itu diaaa… cara bikinnya simple, butuh kulit ayam sama beberapa bumbu kaya lada butir, kemiri sama bawang putih geprek. Tumis pake sedikit minyak sampai kulit ayam setengah kering. Tambahkan minyak agak banyak sampai kulit ayam mengering, kira2 dua puluh menit kali yaaa. Dinginkan, saring dan simpan dalam botol kaca. 

Kuah mie ayamnya dari rebusan tulang ayam, kalo udah jadi kaldu tinggal tambahkan bumbu tumis. Kalo saya sih numis bawang putih, sedikit jahe dan garam. Udah deh.. terus tinggal penyajian aja, kecrotin minyak ayam bawang di mangkok saji, kasih kecap asin dan (boleh) minyak wijen. Masukkan mie basah ke dalam air mendidih, saring dan taruh di mangkok saji, aduk2. Kasih topping ayam jamur plus daun bawang. Sajikan bareng kuah mie ayam di mangkok kecil. Biar makin lengkap kasih sayuran (sawi) rebus, pangsit sama bakso bulet. Abis itu ambil sendok, pukul2 mangkok.. TING TING TING TING! Mie ayam abang2 eneng2 siap disantaaaaaappp!

Walau saya udah jaraaaang banget bikin mie ayam sendiri, karena sekarang seminggu 3x berusaha makan masakan tanpa garam dan mengurangi karbo berupa nasi dan mie. Tapi boleh lah sesekali ngeluarin effort buat bikin mie ayam. Soalnya mie ayam adalah lyfe, hahahaha! Doyan banget sama mie ayam.. kemudian teruntuk bakmi mewah, saya yakin pasti tetep ada pasarnya. Kalo saya sih NO, gatau mas Anang โœŒ๐Ÿผ๏ธ

Tragedi Dapur

Penting gak penting, tetep harus di tulis.. siapa tau ada yang bisa mengambil hikmah dari kejadian2 yang saya tulis ini, yekaaaan? Kejadiannya sih udah sejak dua hari lalu.. tapi baru sanggup nulis sekarang. Segitu trauma kah?? O tentu tidak, seminggu terakhir masih jadi fakir wifi gara2 kuota bulanan habis sebelum waktunya. Kirain cuma bunga aja yang layu sebelum berkembang.. ternyata.. Iya neng, iyha.. :’). 

Ada tiga peristiwa besaaaaarrrr yang saya alami di dapur dalam kurun waktu 6 tahun, dari sejak awal saya berkecimpung di dunia yang keras ini sampai sekarang.

2011

Saya masih mbak2 kantoran.. masih cupu dalam hal masak memasak. Masak udang goreng tepung penampilannya kece banget, kuning keemasan menjurus eksotis layaknya buah tropis. Menggoda! Setelah di gigit dalemnya masih mentah, zonk. Pada suatu hari saya ke dapur pagi2, ceritanya mau bawa bekal ke kantor. Tupperware berisi otak2 beli di abang sayur saya keluarkan dari freezer kost-an. Kemudian saya manasin panci berisi minyak di atas kompor. Setelah minyak panas, saya cemplungin otak2nya. Yang tau atau bisa masak pasti udah tau lanjutannya. Yes, otak2nya meledak. MELEDAK. Seolah nggak cukup, habis itu dia menculat alias terlempar ke arah… saya. Cipratan minyaknya terbagi ke arah leher dan yang paling parah ke lengan kanan saya, soalnya pagi itu saya pake baju tanpa lengan. Rasa panas menjalaaaaar dengan cepat, terus langsung saya siram air mengalir. Pinteeeer.. sayangnya nggak. Malah saya oles odol! ๐Ÿ˜ญ. Habis itu luka di lengan saya melepuuuuh. Saya berangkat ke kantor, absen dulu terus langsung ijin ke RSPP dan menuju ke dokter spesialis kulit. Luka saya di kopek (di kurek2 gitu deh pake alat), terus dikasih obat dan di perban. Abisnya 600 ribuan saat itu, nyesekkk. 

Catatan: otak2 nggak boleh di goreng dalam keadaan masih beku atau dingin. Diamkan sampai suhu ruang, kemudian potong2, baru di goreng. Entah ini tips umum atau memang saya yang dulu terlalu dodol sebagai newbie nggak ngerti hal beginian :’).

2014

Udah jadi Ibu2, dan saat itu Ibu saya alias Eyang putrinya bocil lagi main ke Jakarta. Saya mau masak buat makan siang, udah mayan lah yaaa masaknya bukan newbie lagi ehe ehe. Masak apa yaaa, tahu telur aaah. Tahu telur ala2 sih.. saya punya tahu putih (tofu), saya hancurkan dengan garpu kemudian campur dengan telur yang sudah dikocok lepas. Adonan ini nantinya akan di goreng di minyak panas SAMPAI TERENDAM, kemudian kalau sudah matang di siram bumbu pecel deh. Nah, karena ngirit.. saya kalo nggoreng tahu telur ini minyaknya secukupnya, jadi si adonan nggak sampai terendam. Kenapa sih harus sampai terendam gitu? Supaya matangnya merata tanpa harus membalik tahu telur yang rapuh.. Kebayang dong situasinya, saya mau ngebalik tahu telur supaya sisi bawahnya matang juga. Lalu, ketika di balik.. PYAAAKK.. tahu telurnya terhempas kencang dan lagi lagi si minyak panas muncrat ke.. kali ini muka saya. Aaaaarrgghhh! Beberapa titik lepuh ada di jidat, hidung dan pipi. Sekarang udah pinteran.. muka langsung dibawa ke keran cucian piring dan aliri air tanpa henti. Setelah itu saya oles pake Egyptian Magic Cream si krim serbaguna. Luka itu memerah, untuk kemudian menghitam.. lalu mengering seperti daun di musim gugur.


Catatan
: ngiritlah pada tempatnya.. resep masakan itu seharusnya sudah mempertimbangkan sebab akibat juga dalam langkah pembuatan. Kalo emang kudu digoreng kerendem minyak ya banyakin minyaknya.. mau ngirit malah jadi amsyong kan muka belang. Untung lagi nggak ada jadwal syuting.. ehe ehe.

2017, dua hari lalu

Setiap bulan Desember – Januari, ada chef dan asisten chef yang in charge di restoran tempat saya kerja, dua2nya perempuan. Mereka ini sebenarnya pegawai resto cabang satunya, pindah untuk menggantikan dua chef laki2 yang mudik tahunan ke Indonesia. Kerja bareng dua Ibu2 ini seru, seru makannya maksudnya. Setiap mulai kerja nyambel duluuuu, sambel terasi puedes. Biasanya kalo di rumah, saya selalu bikin sambel dengan cara menggoreng bahan2 terlebih dahulu, cabe diiris2 supaya nggak meledak saat di goreng, kemudian baru di uleg beserta bahan2 lain. Nah, kalo duo Ibu2 ini nggak.. cabe rawit di rebus untuk menghilangkan pahit. Kemudian di campur terasi yang sudah di gongso (di panaskan di pan tanpa minyak) terlebih dahulu, lalu di uleg sampai halus. Nah, dua hari lalu kan suami saya Ultah.. bikin nasi kuning dong. Tapi saya nggak bikin sambel karena udah keburu males.. pas mau makan malam baru deh brasa ada yang kurang. Nyambel aaah.. alih2 bikin sambel kaya biasanya, saya rebus segenggam cabe rawit dan nggongso terasi. Setelah semua bahan beres dan tertata di cobek, saya langsung uleg.. tiba2 CROOOOTT, keluar cairan dari cabe rawit terciprat kencang ke mata kiri dan muka saya! “PA, TOLOOONG.. TOLOOONG!” Saya merem gak berani melek karena perih dan pedes banget matanya. Eh, bedanya apa ya? Suami saya langsung ke dapur, saya jalan sambil tetep merem ke arah kamar mandi, suami ngintilin.. langsung saya naik ke baththub dan nyalain keran bawah, muka saya basuh.. PANAAASSS banget, aseli :(. Suami saya bilang “melek matanya ya, dibasuh.. it’s ok u’ll be fine” hiks.. saya masih merem, pelan2 saya buka.. OUUUUCHH, perih banget! Tapi tetep saya buka mata dan basuh dengan air pelan2 sampai rasa perih dan panasnya nggak terlalu berasa. Habis itu suami sediain Insto untuk netesin mata. Bukan hanya mata saya, muka dan leher saya rasanya panas.. saya basahi handuk kecil dan kompres muka dan leher dengan itu. Nggak lupa saya semprot muka saya dengan Thermal water spray.

Beli nya diskonan jadi di abuse
Lebaaay banget makenya, ada kali setengah botol. Kalo belinya buy one get one emang makenya suka semena2. Yaksip.

Catatan: hmmm, apa ya yang kira2 bisa dijadikan catatan dan hikmah dari cerita terakhir ini? *mikir*

Say Hi to 2017

Postingan pertama di 2017, excited! Setelah menutup 2016 dengan boyok pegel karena kerja 2-3x seminggu di Restoran Indonesia. Tapi endingnya tetaplah indah.. Walaupun 2016 banyak dibilang sebagai tahun yang nggak terlalu asik versi cuitan2 di social media, tapi bagi saya sendiri tahun ini spesial karena untuk pertama kalinya menghabiskan sepanjang tahun di luar Indonesia. Berasa liburan nggak abis2 ๐Ÿ˜Š.

Hal spesial lain di penghujung tahun ini adalah tentang kebersamaan. Menghabiskan waktu dengan orang2 tersayang. Kalau tahun lalu saya dan keluarga mengisi malam tahun baru di rumah saja dengan nonton TV dan gelundang gelundung di kasur, tahun ini beda. Kami bertiga ke city buat nonton kembang api! Karena punya anak umur 4 tahun, rencananya sih cuma mau nonton “baby fireworks” yang dimulai jam setengah sepuluh malem. Taunya anaknya nggak mau pulang, mau liat the big one katanya. Sungguh anak jaman sekarang.. ๐Ÿ˜…. 

Oiya, mundur ke siang harinya. Saya, bocil dan suami kumpul2 dengan salah satu komunitas Indonesia yaitu group Ibu2 TPA (Taman Pendidikan Al-Qur’an). Acaranya adalah BBQ di sebuah taman di suburb yang kami tinggali. Menu utamanya adalah iga. Seminggu sebelum acara, panitia membuat list barang2 atau makanan apa yang akan dibawa oleh masing2 keluarga. Saya menawarkan untuk bawa nasi. Alih2 nasi putih, saya bikin nasi liwet sunda. Nasi yang dikasih rempah2 Indonesia seperti bawang merah-putih, serai, salam, lengkuas.. terakhir nggak lupa teri! Selain itu bawa bumbu ketoprak, kalo ini sih request dari salah satu ibu2 yang doyan banget bumbunya gara2 minggu lalu abis beli ketoprak waktu saya jualan. Keluarga lain ada yang kebagian bawa sambel, sosis, lalapan, cuttleries, minuman, es batu (panas banget hari itu), buah2an, jajanan cemal cemil, tiker, tempat sampah, perkakas bersihkan panggangan BBQ juga nggak lupa dibawa. Disini kan panggangan itu milik umum dan tersedia hampir di setiap taman, jadi harus toleransi dengan pengguna sesudahnya. Seru banget, gayeng dan guyub. Makanan ludessss dan semua langsung beres seusai acara. 

Setelah istirahat di rumah, nabung tidur siang sih ceritanya.. kami berangkat ke city jam 8 malam. Parkir di deket kampus suami, terus nyambung tram 3 stop dan turun di depan state library. Stop tram terakhir, karena setelah itu Swanson st, salah satu jalan utama di city ditutup dan bebas buat jalan orang2, yeaaay! 

Di tengah jalan

Sebelum nonton kembang api, isi amunisi dulu dengan makan di salah satu restoran Indonesia di Swanston st. Kompetitor resto tempat saya kerja nih karena letaknya deketan. Pesen nasi goreng pedes banget sama roti bakar. Makanannya uenaaak.. tempatnya bersih, layak dikunjungi nih. Ntar kapan2 di update review nya di postingan INI

FAT OMA

Jalanan di city tumpah ruah dengan orang2 yang jalan kaki menuju ke Federation square di depan Flinders station. Polisi seliweran dimana2 menjaga situasi supaya kondusif. Electronic sign tentang larangan mengonsumsi alcohol tertera di beberapa ruas jalan, juga warning tentang denda jika ada yang melanggar. 

Pic taken from here

Flinders station on NYE
Singkat cerita, setelah baby fireworks jam 9.30pm selesai. Kami nunggu sampe jam 12 malem. Bocil seger banget nggak mau pulang. Banyak tempat2 makan yang buka sampe malem, terutama kios sushi. Kami berdiri menyemut bersama orang2 yang antusias nungguin the big fireworks. Bocil digendong Bapaknya di pundak. Tepat jam 12 malam, ikutan countdown kemudian kembang api nongol dari atas gedung2 di city. 

Pic taken from here

Seusai kembang api berhenti, bocil langsung merem. Sungguh yaa, niatnya bener2 lho ini anak. Habis itu gempor jalan kaki sambil gendong bocil, ganti2an sama suami sampe ke stop tram state library / melbourne central. Ada yang bikin deg2an nih begitu mendekati stop tram. Ada segerombolan anak muda. Mereka bergerombol kemudian lama2 terdengar suara ribut bersahut2an. Suami bilang untuk mempercepat jalan karena khawatir ada huru hara. Begitu sampai di stop tram, para pemuda itu lari berhamburan ke jalan raya. Tiba2 terlihat pasukan polisi dengan seragam hitam2 pake perisai dan helm, jumlahnya kira2 ada 15-20 orang.

Begini tapi rameaaan
Gambar diambil dari sini.
Suasana mendadak hening, sampai kemudian ada salah satu pemuda dari gerombolan yang saya ceritakan di atas tiba2 lari, entah mau ngapain. Sontak rombongan polisi langsung siaga berpencar ngejar dan itu kejadiannya cepet banget.. udah kaya syuting film action di depan mata. Action! Grebekgrebekgrebek.. CUT! Aseli deg2an, soalnya di perjalanan pulang.. baru tau kalo saya dan suami punya kekhawatiran yang sama. Natal kemarin, kepolisiam Victoria menangkap empat orang yang ditengarai teroris di Federation square. Kami takut ada bom! ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ. Alhamdulillah nggak ada apa2 dan tepat jam 1 dini hari kami sampai rumah. Senangnya bukan kepalang, tahun baru terakhir di Melbourne.. semoga masih bisa ketemu lagi dengan tahun baru lagi nanti di Indonesia. Aamiin. 

Hi 2017! Doa tahun ini spesial buat negeriku Indonesia. Semoga selalu damai dan segala isu2 SARA musnaaaahhhh dan hilaaaang takkan kembaliiiii, capek booo dengernya hehehe. Selamat tahun baru bloggers and netizen. Cheers! ๐Ÿ˜˜

Liat kepala eikeee hihihi