Mie ayam glamour

Pada suatu hari di tahun 2016, sahabat saya di Indonesia text via whatsapp “ada temen atau sodara yang mau ke Melbourne gak, Dil? Aku mau titipin Bakmi Mewah buat kamu“. Whaaat? Bakmi mewah? Bakmi yang jauh dari kesederhanaan kah? Eimsss.. Kemudian temen saya melanjutkan, “buat kamu yang doyan banget mie ayam pasti suka deh. Yaa nggak kaya mie ayam banget sih, tapi mayan laah..“, begitu katanya. Sampai kemudian, awal Februari ini adik saya si Nesia main ke Melbourne, yeay! Dia mau liburan plus nonton Adele sama kakaknya. Walaupun kayaknya jadi harus bolos kuliah hampir sebulan. #infopenting

Bakmi mewah jadi salah satu barang yang saya titipin sama Nesia. Nitipnya sih enam biji, tapi akhirnya cuma dibawain tiga biji karena katanya makan tempat. Yakali mbak.. nitip setengah lusin! 😌. Nesia sampe Melb pagi hari, siangnya langsung saya cobain dong si bakmi. Wadahnya pake karton, isinya satu bungkus mie kering, sayuran hijau kering, minyak, kecap asin, dan topping ayam yang dikemas sendiri, nggak lupa juga saus sambal dalam kemasan. Widih, mie ayam instan nih. Cara bikinnya: Mie direbus tiga menit bersama sayuran hijau kering, minyak dan kecap asin tuang ke mangkuk saji, setelah mie matang segera tiriskan dan tuang ke mangkuk. Aduk2, lalu taburi dengan toping ayam. Jadinya begini:
Akhirnya kesampean makan bakmi mewah yang ternyata kaya Indomie rasa minyak wijen terus dikasih topping ayam instant hihihi. Kebaca ya, saya sih nggak tertarik ternyata :)). Udah nggak penasaran aja jadinya. Ternyata Ibu saya sempet komen ke adik waktu tau saya nitip Bakmi ini: “mbak mu itu aneh2 aja sih selera makannya” huahahahaha.. 

Mungkin karena saya di Australia yang nggak jauh2 amat dari Indonesia. Dimana bahan2 bikin mie ayam sendiri itu mudah ditemukan, saya mendingan bikin deh. Saya suka bikin mie ayam pake resep dari mbak Diah Didi. Tapi pada akhirnya pake bumbu campur2 aja sesuai yang ada atau di modifikasi lagi. Tambahan lagi saya kerja di Restoran Indonesia dan ngeracik mie ayam juga kalo ada pesenan. Jadi suka contek2 buat bikin dan di makan sendiri di rumah sama keluarga. 
Mie ayam ala Neng Mumun, kalo udah pengen banget makan mie ayam tapi nggak ada abang2 yang bisa di stop. Biasanya saya nyicil bikin topping nya dulu. Dada ayam dipotong dadu, sama jamur kancing diiris2. Bumbunya bawang putih dicacah halus, sedikit jahe, sama kemiri (kalo mau kaya bakmi ayam jowo), tumis dan masukin si ayam jamur.. kalo ayamnya udah putih baru deh kasih saus tiram sama kecap manis, juga air secukupnya. Saya suka tambahin lada juga abis itu, dan dimasak sampe air menyusut, koreksi rasa dan matikan api deh. Nanti topping ini saya bagi dua wadah. Satu buat dimakan segera, satunya lagi di wadah tertutup dan masukin freezer buat stok. Jadi kalo mau makan mie ayam lagi jadi berkurang satu step bebikinan.

Kunci bikin mie ayam sedep dan taste like mie ayam abang2 adalah minyak ayam bawang. Tau minyak bening kekuningan yang dikecrotin abang ke mangkuk itu kaaaan waktu dia ngeracik mie di bawah atap gerobak? Itu diaaa… cara bikinnya simple, butuh kulit ayam sama beberapa bumbu kaya lada butir, kemiri sama bawang putih geprek. Tumis pake sedikit minyak sampai kulit ayam setengah kering. Tambahkan minyak agak banyak sampai kulit ayam mengering, kira2 dua puluh menit kali yaaa. Dinginkan, saring dan simpan dalam botol kaca. 

Kuah mie ayamnya dari rebusan tulang ayam, kalo udah jadi kaldu tinggal tambahkan bumbu tumis. Kalo saya sih numis bawang putih, sedikit jahe dan garam. Udah deh.. terus tinggal penyajian aja, kecrotin minyak ayam bawang di mangkok saji, kasih kecap asin dan (boleh) minyak wijen. Masukkan mie basah ke dalam air mendidih, saring dan taruh di mangkok saji, aduk2. Kasih topping ayam jamur plus daun bawang. Sajikan bareng kuah mie ayam di mangkok kecil. Biar makin lengkap kasih sayuran (sawi) rebus, pangsit sama bakso bulet. Abis itu ambil sendok, pukul2 mangkok.. TING TING TING TING! Mie ayam abang2 eneng2 siap disantaaaaaappp!

Walau saya udah jaraaaang banget bikin mie ayam sendiri, karena sekarang seminggu 3x berusaha makan masakan tanpa garam dan mengurangi karbo berupa nasi dan mie. Tapi boleh lah sesekali ngeluarin effort buat bikin mie ayam. Soalnya mie ayam adalah lyfe, hahahaha! Doyan banget sama mie ayam.. kemudian teruntuk bakmi mewah, saya yakin pasti tetep ada pasarnya. Kalo saya sih NO, gatau mas Anang ✌🏼️

Advertisements

Anak dapur resto

Setahun lewat sudah saya tinggal di melbourne. Seperti yang sudah pernah saya ceritakan di SINI, saya mengisi hari2 dengan kerja part-time di Restoran Indonesia. Awalnya seminggu 3x nyesuaiin sama jadwal bocil sekolah, bahkan pernah 4x dalam seminggu jadi ada satu hari dimana bocil seharian main sama bapake. Tapi dalam enam bulan terakhir ini saya hanya ambil shift 2x seminggu, satu hari sisanya saya pakai untuk rest day (baca: jalan2 kelayapan sendiri seantero city atau bertemu teman2 disini). Balancing life kayaknya sih gitu deh namanya. 

Kitchen Hand

Adakah hal yang baru setelah setahun kerja di bisnis F&B? Ada! Hehehe.. setelah sembilan bulan jadi waitress, terus pelan2 belajar ngasir bayangan terima transaksi dari customer. Akhirnya sejak bulan Juli lalu saya resmi jadi Kitchen hand. Sebenernya ini adalah posisi yang saya pengenin dari awal. Alasannya karena saya suka masak, terus kepengen belajar dari dapur restoran beneran. Tapi karena saat itu posisi kitchen hand penuh, saya ditawarin untuk jadi waitress. Jadwal saya sekarang adalah jadi waitress di hari rabu dan jum’at baru deh jadi anak dapur. Btw, apa sih kitchen hand? Kitchen hand itu staff dapur yang tugasnya menyiapkan menu2 masakan yang di order oleh customer. Selain jual makanan yang terpampang nyata di kaca tembus pandang seperti rendang, ikan asin, ayam goreng dkk. Restoran tempat saya bekerja juga menyediakan menu2 masakan Indonesia lain yang bisa di pesan seperti Soto ayam, soto betawi/ babat, gado2, ketoprak, ayam penyet, ikan bakar, sate ayam, laksa, mie ayam, bakso dll. Belum lagi the infamous nasi goreng dan saudara sebangsanya. Masih ditambah minuman seperti es cendol, es campur, jus dan minuman wajib orang Indonesia: es teh manis lol. Duh, malem2 nulis aneka ria masakan Indonesia bikin perut keroncongan. 

Tugas saya sebagai kitchen hand yaitu membuat / menyiapkan semua deretan menu masakan yang saya beberkan diatas. Kecuali nasi goreng cs, kalo itu ada chef khusus yang bikin saat orderan masuk. Tugas lainnya adalah bantuin chef. Bantuin apa? Ya semuanya.. kupasin bawang, potong2 sayuran, bikin acar, nusuk2in ayam buat di sate, bantu masuk2in masakan yang udah mateng ke dalam tempatnya, untuk kemudian dibawa ke depan dan dipajang di bainmarie. Walaupun pada pelaksanaannya, setiap jum’at kerjaan saya (selain yg utama: bikin menu masakan pesanan customer) hanya kupasin bawang aja. Lah kok bisa? Iya, soalnya kerjaan lain yang saya sebutkan itu sudah dilakukan di hari lain. Kenyang tiap jum’at ngupas bawang sebaskom. Alhamdulillah πŸ˜‚. Tapi kemarin saya juga bantuin kupas sama potong labu siam sih, buat bikin sayur asem.

Seperti semua pekerjaan lain.. nggak ada yang langsung mulus pada awalnya. Saya training kitchen hand sekali aja, untuk kemudian minggu depannya sudah di lepas kerja sendiri tapi dengan pengawasan salah satu chef. Awal2 saya belajar preparasi, di meja kerja terhampar container2 berisi bumbu dan pernak pernik yang akan digunakan dalam membuat masakan. Mendidihkan panci berisi air di kompor, yang akan dipakai sebagai media untuk merebus mie/bakso/sayur ketika ada pesanan nanti. Menyalakan semua kompor, memanaskan kuah ini dan itu, tak lupa juga minyak goreng. Memotong2 sayuran dan merebusnya untuk bahan gado2 dan masakan lain. Semua itu saya foto untuk mempermudah saya menghafalkan. Kemudian mulai praktek bikin menu2 yang muncul di layar komputer di atas meja kerja, tandanya ada orderan masuk. Membuat semangkuk bakso keliatannya simple, isinya hanya bulatan daging, kuah dan mie.. tapi ternyata membutuhkan bumbu ini itu, kecrotan kecap A dan B, lalu perpaduan kuah dari panci sana dan sini πŸ˜‚. Itu satu menu, belum menu lain seperti ketoprak yang harus nggiling kacang, bawang plus ini itu terus kasih air dan haluskaaaan.. tentunya pake blender yaa.. nggak sudi kalo suruh ngulek ih! *di lempar cobek*. πŸ˜‚βœŒπŸΌοΈ

Mie bakso kuah
Capek nggak jadi Kitchen hand? Capek nggak capek, hahaahahhaa. Di awal2 kerja dulu saya semacam shock culture, halah. Terbiasa huru hara di depan jadi waitress yang ketemu orang lalu lalang pesan makanan, ngambilin nasi lauk dan sesekali ngasir, jalan gesit seliweran ngambilin piring2 kotor dari meja ke meja. Begitu kerja di dapur, weeehh.. kerjanya duduk sambil ngupas bawang kalo ga ada pesenan πŸ˜‚. Saya seneng banget kalo suara “ting tung dung dung” menggema, kemudian diikuti dengan munculnya nomor meja dan pesanan dari LCD. Semacam denger sutradara teriak “ACTION!“, terus kita langsung syuting boooo.. bakat jadi artis kali ya.. “CUT CUT CUT!” πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Haduuhhh.. nggak bisa banget nulis kalo nggak pake ngelantur πŸ˜‚. Kemudian saya bikin deh menu yg tertera di layar, setelah selesai saya akan taruh dan pencet bel “tring tring”, tandanya waitress harus segera ambil dan antarkan ke customer di depan. Sensasinya pas mencet bel itu lhoooo.. fix noraknya gak abis2 nih. 

Sate ayam
Sudah tiga bulan jadi kitchen hand, alhamdulillah udah luwes sih nyiap2in menu2 pesanan. Jum’at kemarin resto rame banget, pesanan dapur juga alamaaak.. jadi di layar itu bisa menampilkan 8 nomor meja. Saat itu ada 6 nomor meja yang masing2 pesan buanyaak menu. Contohnya, 1 nomor meja bisa pesan:

– Ketoprak

– Nasi goreng

– Ayam penyet (dada)

– Ayam penyet (paha)

– Bakmi ayam bakso

– Es teh manis (extra susu)

– Soto betawi TAKE AWAY

Kalo lagi rame 6 kotak bisa isi semua dalam waktu berdekatan
Itu baru 1 nomor, dan di kotak2 sebelahnya lagi masih ada pesanan lain. Kalo pesanan macam begitu muncul tiga bulan yang lalu mungkin saya udah panik banget. Tapi alhamdulillah sekarang udah biasa, satu menu kerjain.. sambil nunggu mateng di goreng, kerjain yang lain, sampe semua selesai deh. Kalo pengalaman dulu kerja di Starbucks sih standard waktu dari customer pesan, bayar sampai minuman bisa di pick up itu 3 menit (three minutes services). Kalo ini saya matok 5 – 7 menit, kalopun rame banget ya lebih2nya dikit aja lah paling gak customer udah dapet makanan pesanannya. InsyaAllah πŸ˜‚

Suka dan duka
Bagian duka dulu ya.. pekerjaan ini membutuhkan ketelitian, dan kehati2an. Teliti saat membuat makanan, jangan sampai ada bumbu atau pelengkap yang kelewat. Hati2 meletakkan alat masak kembali pada tempatnya. Telapak tangan saya pernah keslomot –sambil mikirin padanan katanya dalam bahasa Indonesia πŸ˜‚, sampai merrraaahh. Jadi, selesai menggoreng ayam biasanya seroknya langsung diletakkan kembali di tempatnya. Tempat serok ini berdekatan dengan panggangan sate yang dari besi tebal dan super puanasss. Ujung gagangnya tanpa sengaja (karena saya nggak teliti) menyandar ke atas panggangan sate. Saat ada pesanan Batagor, saya reflek meraih gagang serok dan AAAARGHHHHH panas menjalar ke seluruh telapak tangan. Hand glove saya sampai membentuk cap gagang serok. Segera saya buka glove dan aliri dengan air di kran. Terus langsung olesin pake Lucas papaw (treatment ointment). Fiuuuuhh.. Duka yang lain, pernah ada pesanan 4 ayam penyet dalam satu meja. Terus pas waitress bawa piring2 kotor ke belakang, ada 2 pcs ayam penyet yang nggak disentuh sama sekali. Sedih lho rasanya, pertama karena mikir jangan2 nggak enak.. walaupun tugas saya cuma nggoreng aja sih ya, tapi tetep aja gimana gitu.. kedua karena sayang aja ngebuang $20 ke tempat sampah 😭. 

Terus suka nya? Karena masak itu passion saya, udahlah yaaa kayaknya sih sukanya mendominasi. Jam berangkat kerja lebih siang. Restoran buka jam 11, kalo lagi jadi waitress saya udah harus standby jam 10, kalo kitchen hand jam 10.30 mulai kerjanya. Pernah juga ada cerita terkait customer nih. Suatu hari, ada orderan ketoprak. Kasirnya ke belakang dan bilang “Ka Dila, nanti cust nya minta cabenya pake rawit 18 biji, tapi kasih 15 aja deh kak“. Saya yang “WHATTT? Seriusan tuh cabenya segitu? Make sure lagi gih, salah kali” “Nggak Kak, beneran.. dia minta segitu” kemudian ada Chef yang menimpali “Dila, kasih 5 biji aja nanti dia sakit perut malah kita yang berabe” yang saya jawab “nggak nih beneran dia minta segitu“. Saya bikin deh, racik2 bumbu dan this is it, ketoprak setaaaann…. tring tringgg!! Nggak berapa lama, karena nggak ada kerjaan di belakang saya pun ke depan.. tanya sama kasir, mana sih yang pesen ketoprak? Saya samperin deh mas2 yang lagi makan “Hi mas, pedes nggak ketopraknya?” Di jawab “kurang pedes mbakkkkk *keringet nggrobyos*” “hahhh, seriusan?? Itu 15 biji lho rawitnya” “iya, beneran.. aku biasa 18 biji rawitnya, tapi ini ENAK BGT SUMPAH ketopraknya” “oiya? Aku yang bikin tuh” “Serius? Besok lagi aku pesen dirimu yang bikinin ya“. Azeeeeggg.. gitu ya Emak2 kalo bikin makanan terus yang makan memuji itu rasanya langsung pengen bikin lagi sebaskom. 

KETOPRAK, kalo ini bikin sendiri di rumah pake bahan seadanya

Hal menyenangkan lain adalah apalagi kalo bukan suasana kerja yang menyenangkan. Chef2 nya itu seru2, di depan juga seru sih.. tapi kalo ini kan Chef2nya seumuran Ibu saya yah, bahkan ada yg lebih. Jadi ya hangat aja suasananya, bikin kangen ortu πŸ˜‚πŸ˜…. Baiknya lagi mereka suka ajarin tips and tricks masak memasak.. bahayanya, sekarang di rumah juga suka ikutan bikin masakan macam soto betawi tapi no jeroan, atau bikin sate, ketoprak (yang dulu ya mana pernahlah). Harus hati2 karena jarum timbangan makin geser ke kanan πŸ˜‚.

Ramadan dan Winter

Semalam chat sama Mbak Dewi, terus saya bilang kalo aktifitas saya sebagai part-time blogger lagi mandheg sama sekali. Pernah dalam fase ini, but at least walau nggak nulis biasanya masih sempet bacain beberapa postingan temen walau berakhir dengan status silent reader. Tapi dua bulan terakhir ini? Nihil. Bahkan inbox e-mail di folder “social media” yang isinya notifikasi update para blogger aja masih unread semua πŸ™ˆ. Terus emaknya Aidan ini bilang: “bagus Dil, artinya kesibukan di real life lebih menyenangkan. Terus capek, gak keburu update“. Aamiin. Nggak sepenuhnya betul sebenernya, karena saya nggak bisa hidup tanpa socmed huahhahaha. Nanti kapan kita ngeksisnya? *lame* 😁. Saya lumayan aktif di Instagram, udah. Mungkin karena cuma snap picture and post kali ya.. Ketauan banget anaknya gak mau ribet lol. Makanya salut buat para blogger yang bisa stabil dan konsisten nulis 😊πŸ’ͺ🏼. Terus soal hidup, ada benarnya juga sih. Saya kok merasa disini level kebahagiaan saya meningkat, yang disebabkan karena level stress yang menurun. Hal2 yang dilakukan setiap harinya itu terasa mudah karena semua sarana memadai. Ternyata itu dampaknya besar sama hidup. Lebih tenang dan nggak kemrungsung gitu lho rasanya. Badan “bergerak” dan pola tidur jadi teratur. Sebenernya kerjaan (domestik) saya tiap hari juga hampir sama kaya di Indonesia, hanya ditambah sekarang bocil udah sekolah dan saya nyambi kerja jadi mbak warteg. Tapi semua terasa indah banget dijalani. Walau nyuci2 sendiri, ngeringin2 sendiri geret2 gembolan ke coin laundry πŸ˜‚. Sampe2 saya jumawa, “andaikan di Indonesia kemeja ngantor nggak perlu licin.. Saya mending gak pake Γ¨mbak deh“. Saya nih super pemalas urusan setrika menyetrika, kalo kerjaan rumah lain mah cincaiii ewes2. Mau cerita ramadan sama winter aja puanjang banget paragraf pembukanya πŸ˜‚.

Ramadan jatuh di musim winter, ini kali kedua suami puasa disini dan jadi yang pertama buat saya. Umat muslim di Australia menjalani puasa terpendek sedunia, “hanya” kurang lebih 11 jam. Dulu waktu masih di Indonesia, saya tanya suami “enak ya puasa dingin2 nggak berasa?”. Kata suami, enak sih cuma tetep aja lah ada godaan. Kalo di Indonesia mungkin kadang berasa glek ya liat iklan syrup marjan atau ada bocah jilat2 es krim di panas hari bolong. Tapi disini, di dalem tram/ train trus liat orang ngangetin tangan pake cup berisi kopi / coklat panas sambil dihirup2 uapnya dan disruput pelan2.. Rasanya oooh, bye marjan! Aihh lebaynyaaaa πŸ˜‚, nggak juga sih. Karena udara yang dingin, justru membuat kita lebih cepat haus.. Itu aja yang saya rasakan setelah menjalani puasa disini.

Rindu adzan. Ohhh.. Menjalani ramadan sebagai kaum minoritas disini, aplikasi di gadget sungguhlah jadi penolong. Walaupun selain di bulan ramadan, aplikasi ini juga jadi teman sehari2 para umat muslim disini. Musim yang berganti setiap tiga bulan sekali kan juga membuat jadwal sholat bergeser. Kalo sekarang, karena sedang puasa.. Notifikasi waktu sholat maghrib jadi sangat dinanti karena saatnya buka puasa lol. Disini adzan tidak diperbolehkan untuk dikeraskan demi menjujung tinggi kenyamanan bersama. Saya nggak masalah sama sekali sih, bahkan kebalikannya.. Saya sangat respect, cuma wajar kan kalo kangen ya 😊. Salah satu yang bikin saya jatuh cinta sama Melbourne: orang2nya! Adem banget rasanya hati ini sama keramahan Melbournians.. 

Taraweh dimana? Ketika memasuki ramadhan, IMCV (Islamic Moslem Community of Victoria) akan mengeluarkan masjid2 mana yang akan menyelenggarakan taraweh bersama. Walaupun di masjid2 lain juga mungkin ada ya.. List masjid terdekat juga bisa di cek melalui aplikasi, kalo saya pakainya Muslim Pro. 

“Masjid saya” alias masjid yang biasa saya datangi untuk TPA si bocil nggak ada dalam list karena letaknya emang lumayan jauh dari rumah. Selama ramadhan ini saya juga belum pernah taraweh ke masjid hihihi. Memantau aja aktivitas disana via group pengajian. Saya ikut dua group pengajian yang disini biasa disingkat dengan huruf P saja. Ada P Brunswick (pengajian komunitas daerah) dan P Aisyah (pengajian untuk para wanita). Yang pertama nggak terlalu aktif, yang kedua juga biasa aja.. Kalo memang tidak bentrok dengan jadwal aktivitas lain biasanya saya akan datang. 

Makanan ala ramadan. Hah? Apaan yaaa… Ramadan kan identik dengan “pasar kaget” yang jualan aneka makanan dan minuman untuk berbuka puasa. Disini juga ada lhooo. Kemarin sore saya dan suami buka puasa pake selat solo hihihi. Ini dia pasar kaget seminggu sekali disini: 

Makanan2 Indonesia ini dibuat oleh Ibu2 P Aisyah, yang kemudian dipasarkan dengan sistem PO. Saya sempet diajak gabung buat jualan cireng, tapi suami saya bilang nggak usah aja deh daripada keteteran. Taunyaaa namanya rejeki ya, kemaren2 malah pesenan cireng mbludag via japriπŸ˜‚. Alhamdulillah, dibantu sama si kurir cilik yang semangat banget nganter2in cireng kemana2. Lumayan yaaa buat beli koko πŸ™ˆ.

Bocil:”Mom, do u have more ciwwwreeng?”
Sepertinya itu saja dulu yang bisa saya tulis, alhamdulillah kelar satu postingan hahahhaha. Sekarang sudah hampir jam 8 pagi, tadi subuhnya
jam 6 pagi. Suami masih sama posisinya, di depan laptop ngerjain last assignment yang deadline nya jatuh hari ini. Bocil masih ngelungker kedinginan.. Hari ini dia sekolah, jadi abis ini saya nganter terus mau cari buah sebentar ke pasar. Oh iya.. Jadi semakin menyadari kalo saya nih sebenernya tipikal spontaneus blogger <– barusan ngarang istilahnya. Kalo nulis sesuatu itu nggak usah di draft2in, malah gak jadi di posting. Kudu nulis aja tanpa berhenti terus cek2 bentar dan post, lol. 

Have a good day! 😊

Piknik ke danau

Hai hai.. Apa kabar semuanya? Disini jam 10 malam, udah mau merem karena besok kerja.. tapi terus iseng buka2 folder foto di hape. Terus liat logo WordPress melambai2 minta disambangi πŸ˜‚. Hari ini saya dan keluarga bersama teman main ke danau. Cieee romantis ya mainnya ke danau πŸ˜‚, kemudian berasa jadi Sandra bullock di PDKT sama Mas Nunu 😁✌🏼️. Lokasinya nggak terlalu jauh dari tempat tinggal saya, cukup naik tram 8 stop saja terus jalan sedikit untuk menuju kesana. Namanya Coburg lake, diambil dari nama daerahnya yang terletak di Coburg (penjelasan yang tidak terlalu mencerahkan πŸ˜‚). 

Setelah melihat plang coklat bertuliskan Coburg Lake, saya melihat jalanan turun dengan banyak pohon rindang. Dag dig dug hati ini liat pemandangan selanjutnya. Dari kejauhan, pohon2 hijau menjulang tinggi mulai tampak. Manaaaa air nya manaaaa? Lho, malah yang keliatan ada playground besar. Jeng jeng, baru deh kilatan2 yang ternyata adalah air nampak di mata. Langsung ah mau jembrengin foto 😊.   

     
    
     

     
    
   
   
 
Adem banget yaa liatnya, padahal cuaca lagi lumayan panas. Kami menghabiskan waktu tiga jam kali yaa disana, main di playground, kasih makan burung dll.. Saya, suami dan sepasang suami istri teman kami nyobain naik big slide sambil masing2 merekam gambar. Terus nggak lupa makan cemilan yang dibawa dari rumah dan makanan yang dibeli di jalan. Kurang bawa tiker aja deh. Btw, tadi saya nggak sempet ngefoto black swan! Cantik bangeeet lagi berenang bertiga sama temen2nya, padahal saya yang lagi nyiapin makan bocil sampe lari2 ke pinggir danau.. Tapi sayang karena letak kami terlalu jauh jadi yaa nggak kliatan πŸ˜‚. Duh padahal kece bangeeet si black swan, sekece mbak Natalie portman 😘.

Oiya, sebagai sebagai seorang wanita yang beseran. Saya seneng banget karena ada tiga buah bangunan bata yang ternyata adalah Toilet umum. Kenapa ada tiga? Soalnya toiletnya dipisah2, satu buat pria, satunya wanita.. Satunya lagi untuk disable peoples. Rada parno sih mau masuk, tau sendiri kan toilet umum biasanya gimana? Ternyata begitu masuk toiletnya bersiiiih.. Lengkap dengan kaca dan washtafel yang nyaman digunakan juga. Alhamdulillah.. Gapapa lah beseran dan jadi sahabat toilet, daripada jadi Sahabat Dahsyat ✌🏼️😁.

Akhirnya kesampaian juga piknik ke Coburg lake, rasanya teringat kebun raya bogor dengan pohon2 hijau menjulang tinggi dan ada danau di tengahnya.. Bedanya yang ini gratissss plus nggak nemu tukang jual mijon sama teh botol hihihi. Sekian dulu cerita dan gambar2nya. Sudah mau jam 11, besok kerja shift pagi! 😁

Have a good day all 😘

 

   
 

Jadi omprengers di Melb

Seorang teman yang sudah jadi Permanent Resident (PR) di Perth bilang sama saya: “kalau nanti sudah pindah ke Melb, belilah mobil. Karena nanti hidup bakalan susah dan repot kalo nggak ada kendaraan, apalagi sudah ada anak“. Disamping itu memang karena harga mobil (second) dan bensin di Oz bisa dibilang murah / terjangkau. Padahal saya dan suami berniat banget dari awal justru mau full menikmati hidup dengan public transport disini. Denger cerita temen jujur jadi agak goyah sih, apalagi memang semua temen2 suami yang bawa anak disini semua pada beli kendaraan. “Betulkah repot kalo mengandalkan public transport aja?“. Jawabannya : tidak**

Melbourne punya public transport terlengkap dibanding kota2 negara bagian lain di Australia. Ada 3 jenis public transport yang terintegrasi disana, yang menggunakan kartu bernama Myki sebagai alat pembayaran. Cerita dulu tentang kendaraannya ya.. Melbourne punya Tram, Bus dan Train yang daerah jangkauannya pun luas se-Victoria. Public transport yang biasa saya gunakan adalah Tram dan Train, sampai sekarang saya belum pernah naik Bus hehehe. 

Tram 

 “Kereta di tengah kota” ikon Melbourne ini jadi favourite anak saya. Kalo mau pergi pasti bilang, “nanti kita naik telam aja yaaaa!“. Foto diatas adalah tram model baru, tram lama bentuknya klasik dan biasanya berwarna hijau. Tram ini berhenti di setiap stop tram (halte) yang ada di jalan raya, ditandai dengan plang dengan warna putih hijau. Kalau di daerah city penandanya digital, dan ada keterangan tram nomor berapa saja yang akan lewat dan berapa lama lagi sampai stop tram.  

 Ketika masuk daerah CBD juga ada yang namanya Free Tram Zone, jadi bebas gak bayar alias nggak perlu tap Myki card ke mesin. Kalo ada yang buru2 atau capek nih, mau ke tempat lain di daerah seputaran situ.. Naik tram aja. Kemaren saya makan di Resto Nelayan, terus mau nyusul suami yang lagi part-time di Victoria market (Vicmart), tadinya mau jalan.. Tapi setelah cek ternyata jaraknya 1,6 km, karena bocil molor akhirnya saya naik tram aja deh turun di stop tram Vicmart, hratis 😁. Sama kaya transjakarta, tram ini juga penuh saat peak hour macam jam berangkat-pulang kantor. Bedanya waktu datangnya itu pasti dan tepat. Yaaa kalopun meleset2 paling 1-2 menit aja.

Ada apps yang disarankan bagi setiap pengguna tram yaitu Tram Tracker, bisa di download tanpa bayar bagi pengguna iOS atau Android. Pengguna OS lain bisa langsung cek di http://www.tramtracker.com.au. Tram tracker ini bener2 membantu pengguna tram apalagi newbie. Jadi, ketika apps dibuka di smart phone. Otomatis dia akan mendetect dimana lokasi kita dan memberikan nomor tram dan stop tram mana saja di area terdekat kita. Kalau di klik lagi akan muncul estimasi kedatangan tram tinggal berapa menit lagi. Bisa dilihat juga di apps, tram yang mau datang itu jenisnya baru atau lama. Kalau saya lebih suka tram baru soalnya lebih ramah stroller, tram lama naiknya masih pake tangga jadi harus di angkat hihihi. Kita juga bisa memasukkan nomor tram di apps, kemudian akan muncul informasi tentang jalur tram yang kita naiki menuju kemana saja. Tram tracker, you rocks! 

Train 

 Ini train di stasiun kecil terdekat dari tempat tinggal saya. Train ini daerah jangkauannya lebih luas dan jauh dibanding Tram. Misal mau ke daerah Monash Uni di Clayton, bisa naik train 30 menit dari city.  

🎀naik kereta api tut tut tuut
 
Train juga tepat waktu datangnya, kalo udah di dalam train sih rasanya lebih enak karena nggak pake ngerem kaya tram hahaha. Oiya, kita juga bisa cek kereta akan datang dalam berapa lama lagi dengan cara memencet tombol hijau yang tersedia di stasiun. Nanti akan muncul informasi yang disuarakan oleh mbak2
yang menjelaskan dengan detil. Atau bisa juga punya apps di smartphone namanya PTV (Public Transport Victoria), sama seperti tram trackers hanya lebih lengkap (tram, train dan bus). Oiya, jarak kedatangan train satu ke train lain biasanya 15 sampai 18 menit, lebih lama dari tram yang maksimal (biasanya) 8 menit udah dateng lagi.
Parliament station
 
Public transport lainnya adalah Bus. Tapi berhubung saya belom pernah cobain jadi nggak bisa jelasin deh. Sekarang tentang alat pembayarannya ya.

Semua pengguna public transport harus punya kartu bernama Myki, wajib hukumnya. Satu kartu bisa dipakai untuk naik Tram, Train dan Bus. Tentu saja harus ada saldonya ya hehehe. Gambar di atas adalah Myki card, keliatan dibawahnya ada logo 3 kendaraan kan. Sedangkan yang di bawah adalah mesin di dalam tram tempat menempelkan Myki sebagai tanda kalo sudah dipotong balance saldonya. Jadi, Myki card ini ada 2 macam yaitu Myki pass dan Myki money. Myki pass itu berjangka, misal beli Myki jangka mingguan atau bulanan. Tergantung kebutuhan, kalau kira2 dalam seminggu bakalan full keluar terus dan pakai public transport, lebih baik beli pass karena jatuhnya lebih ngirit. Kalau Myki money, beli sesuai kebutuhan, top up saldonya bisa di mesin (biasanya ada di dekat stop tram atau di stasiun, kantor pos dan supermarket atau toko2 dll). Kalau memang nggak akan pergi setiap hari, mending ngisi Myki money jatuhnya lebih efisien. Oiya, tarif naik public transport di Melbourne itu adalah: 

 Bisa dilihat di atas, kalau perginya dibawah 2 jam dan pake Myki money jatohnya kena $3.76 saja. Pas naik langsung tap / touch on Myki ke mesin, turun nya jangan lupa tap lagi untuk touch off. Kalo pergi seharian dan berkali2 naik public transport, biayanya $7.52. Kalo naik train, mesin nya ada di stasiun, pastikan untuk tap dulu, baru nunggu kereta datang. Jangan lupa untuk selalu tap Myki ke mesin. Kalo nggak, bisa ketangkep polisi dan kena denda, dendanya bikin amsyong. Kata siapa semua warga lokal taat peraturan? Nggak juga. Saya beberapa kali ngeliat orang nggak tap Myki karena mungkin cuma naik jarak dekat satu atau dua stop aja. Berabe nya kalo tiba2 tiga atau empat orang berkemeja putih dan rompi oranye masuk terus ngecekin Myki penumpang satu2 pake scanner. Ketauan deh saldonya gak kepotong then dhuaaarr kena denda $70 di tempat. Para polisi ini bawa mesin EDC buat gesek card. Sebelumnya saya pernah liat juga polisi2 ini gak pake seragam, baju biasa aja casual.. Tapi nanti di dalam kendaraan ngeluarin tag dan scanner, modhiyar banget kaaan πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. 

Confession: suatu sore sepulang kerja (cerita saya kerja insyaAllah bakal ditulis di postingan selanjutnya 😊), saya minta tolong suami cek sado Myki via online sekalian top up saldo. Tiba2 dia:

Suamik: “Ma, kamu gak tap Myki ya tadi pergi – pulang kerja?

Saya: “tap laaaaah, gileee nekat amat gak tap.. “

Suamik: “saldo kamu masih penuh nih $10an, sama kaya kemaren

Saya: “haaaahh, gak kepotong?? Asiiikkk2

Suami cuma ngeliatin bengong sambil ngebatin ngenes kali.. “Ni istri gue kalo tadi kena polisi, kartu kredit gw di dompet dia bisa digesek $70“. Jadi, saya emang tap.. Tapi ternyata gak kerecord alias gak kepotong saldo. Seharian saya pergi gak kepotong.. Terus suami bilang “besok2 kalo tap diliatin yaa sampe keluar balance saldonya, jangan langsung ngacir” πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.

Segitu dulu deh yang saya tau tentang public transport di Melb. Kalo ada tambahan. Nanti di edit deh hehehe, siapa tau berguna buat yang mau dolan kesini dan jadi omprengers kaya saya πŸ˜ŠπŸ‘ŒπŸ».

**berdasarkan pengalaman saya dan keluarga selama satu bulanan tinggal di Melb dan mobilitas lumayan tinggi.

Kudu makan nasi

Siapa yang punya perut Indonesia banget alias belom berasa makan kalo perutnya belom kemasukan nasi? Sini merapat sejenak bareng ogut πŸ˜‚. Tinggal di Australia buat orang Indonesia sih menurut saya enak yah.. Gampang lah nemu beras yang cocok di lidah, juga bumbu2 penunjang buat bikin masakan Indonesia. Mungkin karena letaknya relatif dekat, jadi lebih mudah didistribusikan. Walaupun nggak berbanding lurus sama harga yaaa.. Misalnya tempe, sepapan aja yang biasa di Indo paling 4rb disini $4.5 *craaaay*. Tapi puas lah buat ngobatin kangen ya kan? Iyadeh. Oiya, disini setiap hari saya masak nasi dan lauk pauk Indo dan makannya ala ala sevel. Alias, kalo mau makan dipanasin dulu di microwave hahaha. Nggak tau siapa yang menemukan ide ini pertama kali. Jadi, setelah nasi matang di rice cooker, saklar dimatikan. Nanti kalo mau makan baru ambil nasi dan dipanasin di microwave dan nasinya jadi empuk lagi. Enak sih, soal gizi no comment. Terkadang akuh merasa embuh πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. 

Terus itu kan kalo di rumah, cincai lah masak2 sendiri makan2 sendiri. Gimana kalo lagi jalan2? Apalagi belom genep sebulan disini pasti maunya ngelayaaaap terus. Gimana makannya? Dipandu suami dan teman, saya pun menjelajah tempat makan asia. Saat makan siang atau menjelang malam (sore) saya beberapa kali cobain makan di:

Blok M express

 
Terletak di dekat kawasan CBD (city), ini dia resto Indonesia pertama yang saya kunjungi. Rasanya tuh nikmeeeh banget makan.. lele! Saya pesan lele balado. Nasi, lele dan lalap. Lele di goreng kemudian di siram lautan sambal balado merrraaaah, tapi ternyata gak pedes2 amat πŸ˜‚. Lalapnya kaya salad cuma ga dipakein dressing. Harga buat satu porsi makanan yang saya deskripsikan diatas $12.50. Saya dapet lelenya 2 ekor, karena ukurannya gak terlalu besar. Yess bgt, oiya terus kepalanya udah dipotong. Biar nggak nggilani kali yaa. Harga ayamnya lebih murah.. Kalo iga mahalan dikit sedollar dan paling mahal ikan gorengnya. Mereka juga punya menu lain kaya sate, gado2 (kalo ga salah lol). Puas banget makan disini, sambelnya mancap (nyobain punya temen).

Norsiah’s kitchen

 “Warteg” ini ada di deket kampus suami, gak terlalu jauh dari University of Melbourne (Unimelb) dan RMIT. Jadi nggak heran kalo dia sering ramai sama anak2 kuliahan. Suatu hari, setelah jalan2 ke kampus dan perut kerucukan. Suami ngajak makan nasi disana. Tentu saja istrinya girang bukan kepalang dan langsung bilang i do. Sempet kecele karena ngeliat umbrella di depan warung pada nutup, alhamdulillah ternyata buka ihiiiy. Begitu masuk, Ibu dibalik kasir langsung menyapa “Assalamualaikum.. Mau makan apa?” Sambil senyum lebar. Mungkin karena saya jilbaban ya, beberapa kali kalo masuk toko asia (timteng) dan papasan di jalan suka disapa begitu. Kalo di Indonesia udah ditambahin kali jadi “Assalamualaikum bu Ajiik (Haji)” πŸ˜†. Saya pesan nasi dengan 2 pilihan lauk, harganya $6.5. Ternyata kalo pilih 3 lauk jatuhnya $7.5, tau gitu kaaann.. Hahaha, gak mau rugi deh. Rasanya sih standard kalo saya bilang, tapi lumayan banget lah buat ngisi perut. Rendangnya bumbunya berasa, sayurnya aja yang ala kadarnya. 

Jokamz melbourne  Nah, kalo ini saya taunya dari Instagram seseartis presenter cowok yang lagi ke Melb dan posting lagi makan disini. Pulang dari Melbourne Museum, saya makan disini. Niatnya sih mau makan prasmanan, tapi ternyata udah abis karena udah sore kali ya. Akhirnya saya pesan bebek gorengnya yang konon menu dia yang paling tersohor.  

Nasi putih hangat, paha bebek goreng, dua buah tahu goreng, lalapan salad dan dua jenis sambal ini bisa dinikmati dengan harga $13.90. Rasanya yummeh, dagingnya nggak amis. Paling nggak bisa mengobati kerinduan sama Kaleyo di jakarta. Duileeee belom juga sebulan, bilang aja nggragas! πŸ˜‚. Mereka juga sedia kecap yang kalo nggak ada merk itu mending saya gak jadi kecapan. Tadaaaa.. Kecap Bangoooo! Poin plus disini adalah mereka menyediakan teh hangat yang bisa diambil sendiri. Kebanyakan resto biasanya hanya ada air putih. Oiya, Jokamz ini kependekan dari “pojok kampus“, lokasinya nggak terlalu jauh dari Norsiah.

Nelayan

Saya udah dua kali ke resto ini. Lokasinya tepat di city, di depan stop tram dan ditengah kerumunan manusia yang berlalu lalang. Jadi sangat2 strategis nih lokasi resto ini dan hampir selalu ramai kalo saya lihat. Dua kali kesana, saya selalu pesen menu warteg. Disini satu lauk $7, dua lauk $9 dan kalo pilih tiga lauk nambah sedollar lagi jadi $10. Mudah sekali ditebak, saya pasti pilih tiga lauk sekalian hahaha. Pas bayar di kasir, kagetlah bawa piring beraaat banget alias porsinya cadasss bok! Akhirnya saya makan bedua sama suamik, suap2an gitudeh atas dasar mesra (apa ngirit πŸ˜…πŸ˜‚). Mungkin next time mending bungkus aja deh πŸ˜‚. Nelayan juga jual menu2 Indonesia lain kaya soto, ayam penyet juga jajanan / cemilan kecil gitu dengan harga mulai dari $7. So far biasa aja sih makan disini, lebih sedep Norsiah cuma “lebih ngIndonesia” Nelayan rasanya. Plus lokasinya kece banget, strategis! πŸ˜ŠπŸ‘πŸΌ.

Nah, itu dia resto / tempat2 makan Indonesia yang saya cobain di Melbourne. Ada lagi namanya Bali bagus, sama aja konsepnya kaya Blok M express. Terus ada Salero kito, rumah makan padang. Dua2nya belom sempet dicobain, ntar lah kapan2. Sebenernya saya nggak selalu makan nasi juga sih kalo pas jam makan tapi belum sampai rumah. Saya pernah beli Sushi juga, eh tapi itu nasi gulung ya? πŸ˜‚πŸ˜‚. Kadang suka deg2an sama issue halal nya tu lho dari mirin-nya. Tapi insyaAllah sih resto disini nggak tipu2. Kaya kemarin saya ke IKEA, mampir dong ke food court mall nya dan ke malaysian resto. Saya order nasi goreng dan waitress nya bilang kalo nasgor mereka pake pork, is it okay? Alhamdulillah kan di kasih tau. Cukup sekian dulu ya petualangan cari nasinya. Sampe jumpa di cerita lain 😊😁.

Nyobain tol baru

Hai hai.. tiga hari lalu saya melakukan perjalanan darat dari Jakarta – Purwokerto. Ceritanya mau boyongan dan ngungsi sementara gitu deh.. ngangkut banyak barang ke rumah Ibu. Dari Pwt ada sopir yang datang, kemudian kami bertiga.. dia, saya dan bocil naik mobil bareng. Suamik mana sumamiiikkkk? Lagi LDR-an booook.. *elap mata elap ingus*.
Temen saya Mbak Dewik, bilang.. “wahhh, asik dong Dil nanti cobain tol baru“. Hwee.. iya ada tol baru yak, cikampek – palimanan. Selama ini kalo mudik ke daerah jawa tengah dan Jogja pasti kami sekeluarga lewat jalur pantura, lepas tol cikampek belok kiri.. terus lewat daerah Subang, Indramayu dll, baru akhirnya nyampe Cirebon. Maceeet banget kan disitu, mana berdebu.. pernah nih mudik lebaran tahun 2012, cobaan datang dalam bentuk kaca mobil depan kanan tiba2 macet dong nggak bisa ditutup. Alhasil suami nyetir ditemani oleh debu2 intan di wajahnya. Pantura rasanya jadi horror kuadrat. Saya lagi hamil gede tuh, udah mau 36 week. Delapan bulan hamil cantik, akhirnya pudar juga karena nyampe Jogja bengkaaak itu kaki gara2 kelamaan duduk di jok belakang :'(.

Lanjut soal tol baru, jadi sekarang Jakarta – Brebes praktis sudah bisa di akses melalui jalan tol. Langsung bok.. tanpa terputus. Tol cikampek – palimanan ini adalah tol terpanjang di Indonesia dengan jarak tempuh 116 km. Jadi, kemarin saya jemput sopir di Stasiun senen. Setelah itu kami jalan dan menuju ke tol cempaka putih. Kemudian lanjut masuk ke tol Jakarta – Cikampek. Habis itu biasanya kan keluar di gerbang tol cikampek, kali ini nggak.. ada dua cabang jalan. Ke kiri menuju gerbang tol dan kalau lurus menuju Cirebon. Plang informasi di tol baru dibedakan sama tol lama, tol baru plang nya warna biru.

image

image

Gambar diambil dari: sini dan sini

Ini ada cerita, pas di dalem tol cikampek.. saya ngerasa kalo sopirnya nggak kaya biasanya deh bawa mobil. Pelan2 trus minggir2 gitu. Aduh deg2an dong, saya tawarin buat gantian nyetir aja. Tapi dia bilang nggak apa2 dan cuma minta berhenti di rest area sebentar buat cuci muka sama ngopi. Setelah lanjut perjalanan, ternyata mas sopir masih sama nyetirnya.. semacam nggak fokus. Waduh, malah nggak bisa tenang dong saya.. mana bawa bocil kan. Akhirnya saya minta buat gantian nyetir, saya paksa lebih tepatnya. Selepas cikampek, masuk tol baru.. ada rest area pertama yang udah buka, saya minta stop disana. Dia saya suruh tidur bentar di belakang sambil jagain bocil yang tidur kaya pingsan. Mulai lagi deh perjalanan menyusuri tol baru yang rasanya: heaveeeeennnn! OMG, enak bangeeeeet! Tol nya masih sepi, jalannya juga bagus. Tol ini setau saya di garap sama pihak swasta, PT. Lintas marga something gitu deh, kemarin liat di kartu tol nya.. dia investor dari Malaysia cmiiw. Pengerjaannya halus jalannya nggak geradakan, at least dibandingkan sama tol lain yang dikerjakan swasta juga (tol Kanci – Pejagan oleh Bakrie) mendingan tol ini kemana-mana. Saya bawa mobil berarti dari cikopo (lepas cikampek) sampai lepas cirebon. Itu dalam waktu tempuh 1 jam 15 menit saja! Oke, saya memang pakai batas kecepatan maksimum lewat2 dikit saat itu, karena kondisi jalan yang kondusif banget. Hanya ada beberapa kendaraan yang mengisi ruas jalan. Ngirit waktu jauuuuh kalo dibandingkan sama lewat jalur pantura, bedanya bisa 2.5 sampai 3 jam-an. Tentunya perbandingan ini saat non mudik lebaran yaa..

Jadi, kalo dirinci.. rute tol yang dilewati Jakarta – Brebes adalah:

Jakarta – Cikampek (13.500)
Cikampek – Palimanan (96.000)
Palimanan – Kanci (4.500)
Kanci – Pejagan (24.000)

Berhubung saya lewat tol cikampek – palimanan itu 3 hari setelah opening, maka biayanya adalah gratis hahahhaa.. alhamdulillah tarif gratis berlaku 7 hari setelah opening bagi kendaraan golongan 1. Emak2 doyan bener deh yang gratisan gini. Padahal sekalian test drive tuh, kudunya malah saya ini dibayar yak *ngelunjak*.
Tol ini rencananya memang dipersiapkan untuk menyambut mudik lebaran 2015. Menurut penerawangan mama Dila sih besok tol ini akan padaaaaat banget, karena semua mudikers via pantura.. bahkan mungkin pansel (pantai selatan) akan penasaran nyobain tol baru. Jalur pantura dan pansel bisa jadi lebih lowong dari tahun2 sebelumnya. Imbas pasti dirasakan juga sama pedagang2 kuliner dan usaha2 lain karena berkurangnya kendaraan yang lewat. Sedangkan rest area2 di tol baru kayaknya harus ngebut deh biar bisa buka pas mudik lebaran nanti. Potensi ngantuk rawan timbul loh nyetir di tol kelamaan, yang diliat aspal sama garis putih mulu. Terus nanti keluar gerbang tol pasti rame panjang banget ngantrinya.
Jadi sebenernya solutif gak sih tol baru ini? Kok kayaknya prediksinya bakal macet lagi macet lagi? Solutif sih, asal makin dilebarkan aja tol nya, kaya sekarang tol menuju semarang juga masih dalam proses deh kayaknya. Semoga aja cepetan jadi deh.

At the end, puas banget deh dapet kesempatan nyobain tol baru. Pengalaman kece sebagai mudikers pantura book. Alhamdulillah di Indonesia ada yang begini. Aku merasa bangga hahahaha.. berasa lagi road trip kemanaaaaa gitu, mana pemandangan kanan kiri ijo2 seger. Semoga pengguna dan pemerintah sama2 bisa jagain kedepannya. Aamin.

Kue tjubit (tjubitan)

Bagi netizen yang tinggal di Indonesia, pasti tau kan kalo belakangan ini rame orang ngomongin, penasaran dan beli kue cubit beraneka ragam warna dan topping. Iya, kue cubit yang biasa dijual abang-abang di pinggir jalan itu sekarang “naik kelas”, baik dari bentuk maupun tempat jualnya sekarang bervariasi.. nggak cuma di pinggir jalan di dorong gerobak, melainkan juga di pasar Santa yang isinya cafΓ¨2 heits.. bahkan restoran di mall. Harganya tentu saja juga menyesuaikan ya. Yang biasanya 10rb udah dapet 10 buah kue gendut-gendut, sekarang dikali dua atau dua setengah deh perporsinya hehehe.
Sejak dua atau tiga bulan lalu ada sekelompok pemuda yang jualan kue cubit ini di pinggir jalan raya dekat komplek rumah saya. Merk dagangnya adalah kue tjubit. Mereka menawarkan dua varian rasa dengan berbagai macam topping yang harganya bervariasi pula. Ada kue cubit original dengan harga 9rb, dan kue cubit green tea yang harganya 11rb. Per packnya isi 8 buah kue cubit dengan ukuran kecil. Toppingnya dijual dengan range harga 2.5rb sampai 4.5rb yang berupa pisang, kismis, ceres (meses), nutella, kitkat, ovomaltine dan lain-lain. Terus, sekarang yang lebih banyak diminta adalah kue cubit setengah matang. Enak sih lumer-lumer gimana gitu.. tapi saya agak ragu buat kasih ke Bocil. Soalnya adonannya kan terbuat dari telur, sedangkan telur itu sebaiknya dikonsumsi matang mengingat bakteri salmonella yang terkandung di dalamnya. Beberapa portal berita salah satunya ini menulis tentang bahaya tentangnya.

Iseng-iseng dan karena males ngantri pegel gila kalo beli kue cubit di jalan raya itu, saya order deh cetakan kue cubit di online shop instagram. Carinya by hashtag #jualcetakankuecubit, nemu dong olshop di Bandung, saya beli deh harganya 39rb udah dapet cetakan plus sutil kecil. Terus saya browsing resepnya dan coba buat sendiri tanpa menggunakan baking powder, baking soda, dan vanilli powder. Kenapa? Karena kalo bikin-bikin panganan buat Bocil rasanya saya masih gak tega buat masukin bahan-bahan itu. Lebay ya? :”)).
image

Resepnya saya dapat dari milis NCC, ini dia.. dengan modifikasi:

Bahan Kue Cubit:
3 butir telur
100 gram gula pasir
100 gram tepung terigu
100 gram margarin, lelehkan
1 bungkus vanili bubuk nggak pake
ΒΌ sdt soda kue nggak pake
Β½ sdt baking powder nggak pake
keju parut dan coklat meses secukupnya pake meses doang

Cara Membuat Kue Cubit:
Pertama-tama kocok telur dan gula pasir hingga mengembang serta gulanya menjadi larut, anda bisa menggunakan mixer.
Setelah itu masukkan tepung terigu sedikit demi sedikit dan aduk hingga rata
Lalu tuang margarin cair, aduk rata dan kemudian masukkan soda kue, baking powder dan vanili bubuk.
Selanjutnya masukkan adonan ke dalam wadah yang ada mulutnya seperti teko atau gelas takar agar adonan lebih mudah saat dituangkan ke dalam cetakan.
Panaskan cetakan kue cubit di atas api kecil yang terlebih dahulu diolesi sedikit margarin
Tuang adonan dengan volume setengah cetakan lalu tutup.
Saat adonan sudah setengah matang dan mengembang, taburi dengan keju atau coklat meses.
Tunggu sampai matang dan berwarna keclokatan
Kue cubit enak siap disajikan.

Praktis banget loh sebenernya, dan kalo bikin sendiri bisa kita modif-modif sesuka hati, misalnya takaran gula bisa dikurangi. Kue cubit yang saya bikin kurang lama pas ngocok telur dan gulanya.. karena Bocil rusuh ngajak main pesawat-pesawatan mulu ke dapur makanya teksturnya agak bolong-bolong kan? Terus karena nggak pakai pengembang, kue cubitnya juga mini-mini nggak gembul gitu hehhehe.. saya juga prefer masak sampe mateng aja sih, soalnya bocil semangat banget makannya..
Saya takut kalo kasih yang setengah mateng.
image
Kepingin warnanya ngejreng? Kasih pewarna satu tetes aja. HAHAHAHAHAHA NAKAL BANGETTTT.. iya saya masih punya aneka ragam pewarna makanan yang masih disegel dan kadaluarsanya masih tahun depan. Saya emang suka nyetok pewarna makanan buat bikin homemade playdough buat si Bocil. Akhirnya kepake juga nih pewarnanya buat bikin sesuatu yang dimakan lol. Boleh juga sih dicoba nih pake beet yang diblender dan ambil airnya, jadi merahnya alami. Tuh kan liat.. bolong2 gitu kue cubitnya, berpori.. biar hasilnya halus kocok aja sampe bener-bener tercampur telur dan gulanya.
Kalo mau bikin kue cubit yang setengah mateng, nggak usah nunggu bagian atasnya memadat, langsung aja angkat. Ambil kue cubit dengan garpu dan sutil lalu pindahkan ke piring saji, jangan lupa beri topping. Kalo kaya punya saya diatas, setelah adonan setengah matang di cetakan, taburin deh toppingnya dan tutup cetakan dengan penutup panci. Untuk kue cubit yang merah ini ukurannya lebih kecil dari yang diatas karena nuang adonannya kurang banyak. Ngirit-ngirit, soale bapake pasti kepengen juga ntar sore :p. Next time pengen nyobain yang green tea deh.. order aja matcha (green tea jepang) powder dari olshop. Tapi kalo nggak males :p

Ada yang suka hunting kue cubit kekinian ini juga?
Jangan lupa tetep beli the real kue cubit jualan si abang yaaa πŸ˜‰

Mie aceh paling enak se-Indonesia..

... ada di jalan Saharjo Tebet. Kata bos suami saya.

Waaah.. sebagai penikmat mie aceh tentunya saya langsung penasaran pingin cobain dong. Namanya MIE ACEH AYAH. Laaahh.. kedai itu to? Saya sering banget lewat tuh kalo habis pulang dari kokas (mall kota casablanca –di Jakarta semua mall wajib punya nama beken).
Akhirnya beberapa waktu lalu saya sama sumamik dan bocil mampir deh kesana, baru jam setengah lima sore sih.. tapi karena penasaran dan mumpung lewat jadi melipir. Kalau dari terowongan casablanca, lurus aja.. setelah mall kan ada fly over. Lewat bawah dan belok kiri, nanti 10 meter kemudian ketemu deh kedainya di kiri jalan dengan warna-warna merah dan kuning mendominasi.
Tanpa ba-bi-bu, saya langsung pesan mie tumis udang pedas S nya tiga karetnya dua. Mie tumis itu mie yang digoreng, tapi nanti masih agak lembek dan sedikit berair. Plus saya masih minta cabe rawit iris hahaha.. semoga hidup saya nggak pedasss, jenderal! Nggak lupa saya pesan juga teh tarik panas karena nggak afdol dong ah jajan ke warung masakan aceh kok nggak pesan minuman ini. Saya juga pesan roti canai gula untuk cemal cemil. Makanan dan minuman saya pun datang:

image
Mie tumis udang PEDASSS

Wuooo, komen saya pertama pas makanan dateng: “mie-nya agak lebih gede apa yak dari mie di warung sebelah?” Bumbunya terasa pas dengan aroma rempah khas aceh yang menyeruak. Udangnya juga banyak, nggak cuma jadi hiasan doang. Suami saya pesan mie tumis sapi, dagingnya juga banyak.. malah mie punya saya ada kemasukan dikit daging sapinya. Fix ini masaknya barengan terus dibagi dua. Pedasnya mantap, bener-bener tiga S nya. Saya suka gemes kalo pesen pedas sekali ternyata cuma pemanasan gitu pedasnya. Mungkin level kesukaan saya terhadap rasa pembakar lidah ini yang agak diatas rata-rata hihihi. Lagian cabe kan sempet mahal banget kemarin-kemarin, mungkin yang masak mikir juga kalo kasih cabe kebanyakan yang ada tekor. Kemudian teh tarik saya datang setelahnya:

image
Buihnyaaaaaaa.. berapa kali ditarik tuh tehnya?

Langsung saya sruput panas-panas, nggak panas lagi sih kan udah ditarik-tarik tehnya sama abangnya. Rasanya manis khas teh tarik aceh yang lain.. tapi saya merasa porsi susunya lebih banyak dari tehnya. Jadinya jadi kaya minum susu tarik, padahal kan judulnya teh ya? Mungkin saat tarik menarik, teh nya lebih banyak mengalah dalam hubungan.. jadi peran dia agak kurang menonjol dibanding si susu. Karepmu lah neng reviewnya 😂😂😂. Si roti canai nggak sempat difoto, tapi standard sih rasanya sama seperti roti canai di tempat makan aceh lainnya.

Selagi kami makan, ada Bapak-bapak yang mondar mandir di kedai sambil telpon. Si Bapak juga sesekali melemparkan senyum saat kami saling berpandangan (kaya ada yang salah deh 😂). Kemudian Bapak berkulit legam dengan tinggi kira-kira 168cm dan tangan kanan yang di gips itu duduk di salah satu spot disana. Sambil terus makan, mata saya mulai menjelajah interior kedai. Mata terhenti di tembok, seperti ciri tempat-tempat makan lain yang suka memajang foto public figure yang pernah mampir ke warungnya.. disana pun dipajang beberapa foto. Lahh itu di fotonya kok ada si Bapak legam lagi berpose sama sesepejabat penting?? Ternyata si Bapak itu yang punya kedai..

Overall, mie aceh ini enak menurut saya, tapi tidak extraordinary. Ya soalnya kan statement dari yang merekomendasi, ini adalah mie aceh ter-enak se Indonesia. Jadi saya berharap rasanya bakal meledak di mulut kalo makannya sambil ngunyah petasan. Tapi kalau disuruh kasih nilai, saya kasih 8 kok.. karena faktor tempat yang nyaman untuk ukuran kedai juga saya pertimbangkan. Kemudian untuk ukuran kedai di daerah kota dan tempat strategis, harganya amatlah normal dan terjangkau, worth to try! Sejauh ini tetap favorit saya untuk mie aceh (dari segi rasa) adalah dari resto Seulawah di Benhil (Bendungan Hilir).

Alamat MIE ACEH AYAH ini ada di:
Jl. Dr. Saharjo, Tebet, 12810
(Depan hotel Harris Tebet)
Buka setiap Senin – Minggu
Jam 10 – 22 WIB

Besoknya, suami saya cerita dong sama bosnya soal pengalaman kami makan di tempat yang dia rekomendasi. Kemudian si bos nanya ke suami: “kemarin yang masak siapa? Bapak-bapak yang berkulit legam bukan? Itu bosnya, kalo yang masak dia itu enak bangettttttt”. Yah.. ternyata kami memang belum beruntung nyicipin mie aceh paling enak se-Indonesia.. si Bapak tangan kanannya masih di gips. Semoga cepet sembuh ya Pak. Next time kalo lewat melipir lagi hehehee.

Tulisan ini ditulis untuk ikutan giveaway-nya Fasya walaupun gak mengin-menginin banget reviewnya, tapi ikut berpartisipasi aja lah yaa sebagai tukang jajan dan makan penikmat kuliner. 😝

image
Yuk ikutan!

Yang pada mau ikut yuuuukk buruan, terakhir besok lho tanggal 16 maret 2015. Memanggil para tukang jajan, kan asik bisa tau kuliner baru sapa tau bisa nyobain :p.

Starbucks and my life

Selamat tahun baru 2015, netizens!
Perayaan tahun ini nggak seramai tahun lalu.. bagus lah, kan moment pergantian tahun baru gak harus diwarnai pake suara jedar jeder kembang api dan warna warni di langit malam. Terlebih baru saja ada musibah hilangnya pesawat Air Asia di pangkalan bun :(.

image

Semoga proses evakuasi cepat selesai, semua korban ditemukan, dan keluarga yang ditinggalkan dapat berbesar hati serta lapang dada menerima cobaan ini. Amin.
Tahun lalu alias Desember 2014 (sumpah jayus men, bah), saya menemukan artikel menggelitik, yang beneran bikin saya senyum-senyum sendiri bacanya. Isinya tentang pengalaman kerja saya dulu waktu masih gadis. Yup, saya ini mantan mbak-mbak keren ber apron hijau di gerai kopi internesyenel itu loh, hahahhaa! Gimana gak keren? Bisa bikin minuman kopi dari yang basic sampe beraneka ragam rasa sambil megang cashier plus ngider-ngider ngecek ruangan ada yang kotor gak. Terus? Ya dibersihin laaahhh… hahahhahaa.

Keterlibatan saya dengan gerai kopi ini adalah menjelang kelulusan S1 tahun 2007 *tuwir*. Starbucks sebagai gerai kopi internasional, dibawah PT. Mitra Adi Perkasa, holding company-nya di Indonesia, akan membuka gerai nya di Jogjakarta. Very first store, yang mana untuk membuka gerai disana juga butuh waktu 2 tahun untuk riset marketing. Karena Starbucks itu kan self services oriented, bisa nggak sih warga Jogja menganggap itu sebagai hal yang dapat diterima? Kemudian 40 ribu untuk secangkir kopi, yang mana disana 15 ribu aja udah bisa makan super lengkap dan kenyang. Itu beberapa point pertimbangannya dulu. Tentu saja ada point-point lain yang akhirnya lolos dan voila.. Starbucks open recruitment untuk opening team Jogja. Sejujurnya, saya nggak tau sama sekali tentang lowongan ini. Sahabat saya yang kasih tau, dan kami berdua ikutan dan lolos dua-duanya deh ;). Akhirnya, resmilah saya jadi BARISTA. Yeayyyyy.. sambil menunggu wisuda saya training ke Jakarta untuk Coffee knowledge dan in store training. It was fun! πŸ˜‰

image
Tall latte ngedate ama si bocil

Itulah sedikit cerita keterlibatan awal kenapa saya tiba-tiba jadi barista. The biggest story adalah dua tahun yang saya lewati disana. Sesungguhnya sesuatu yang sangat berharga menurut saya adalah pengalaman untuk berjumpa dengan banyak orang dengan berbagai karakter. Semacam laboratorium nyata akan studi yang saya ambil waktu kuliah dulu: Psikologi. Baru menyadari bahwa, ketika kita jadi konsumen.. kotak kaca aquarium besar berisi orang-orang yang antri beli kopi itu mungkin terlihat biasa saja. Tapi buat saya yang ada di dalamnya, delapan jam sehari. Sungguh memberi pengalaman dan cerita yang bisa bikin saya ketawa sampai nangis. Konsep Starbucks adalah menjadikannya sebagai “the third place” bagi para pelanggannya. In general, first place bagi setiap orang adalah “home”.. keluarga selalu menjadi yang utama. Second place biasanya diisi oleh peer group, bisa teman atau yang lain. Disinilah Starbucks masuk dan menawarkan diri sebagai the third place untuk orang-orang. Kita bisa ngopi bareng keluarga, teman, kolega.. duduk-duduk di sofa sembari bersantai atau membicarakan hal penting tanpa merasa tidak nyaman dan takut diusir. Kalo kopinya udah abis dan masih betah? Ya pesen lagiiiiii keleuuuusssss, menurut nganaa? Just kidding, lol.

Starbucks juga punya beberapa filosofi yang diterapkan kepada para Barista nya. Dari internal sesama partners (di Starbucks, sesama Barista dipanggil dengan partner.. meskipun jenjang karirnya berbeda misal supervisor dan manager pun panggilannya sama) sampai bagaimana melayani customers. Sekarang, ini subjektif pandangan saya, gerai saya di Jogjakarta ini terkenal sebagai gerai yang “Starbucks banget ala Howard Schultz” oleh para customers, terutama WNA. Di Starbucks kami diajarkan bahwa customers itu adalah teman. Keramahan Starbucks Jogja itu sampai diacungi jempolllll oleh para customers lokal maupun interlokal (?). Sayangnya di Jakarta ini sepertinya filosofi itu nggak diterapkan dengan hati oleh beberapa baristanya seperti yang saya pernah ceritakan di sini.

image
Sedikiiit memorable exp di Starbucks

Lucunya, kerja di Starbucks benar-benar membawa perubahan dalam hidup saya loh! Kira-kira sebulan lalu teman saya Dewichan main ke rumah. Dia komentar, weeh neng mumun.. kamu kok ngapa-ngapain serba cepet! Kayaknya kerja di Starbucks kasih kamu pengaruh ya? Kira-kira begitu sih, maap kalo kalimatnya nggak pas hahaha. Setelah dipikir-pikir memang iya sih, berasa lagi melakukan three minutes services kali yak. Dimulai dari customer order sampe dapet minum itu kudu selesai dalam waktu tiga menit lebih-lebih sikit lah. Terus berasa maunya nggosokin segala hal. Untuk pertama kalinya dalam hidup, saya baru pernah scrubbing lantai itu ya di Starbucks. Nyuci piring gelas segunung juga di Starbucks (iya sih pake dishwasher enak tinggal pencet2 doang lol), ngepel lantai dalam skala besar ya di Starbucks, beberes pajangan gelas dll ya di Starbucks, sampaaaaaii… bersihin grease strap juga baru nyobain di Starbucks. Eh koreksi, baru tau juga di dunia ini ada yang namanya grease strap Lol. Iya, memang saya terlahir dengan selalu ada mbak squad di keluarga. Positifnya, semua kerjaan rumah beres tanpa perlu capek. Tapiiii saya jadi nggak ada clue kerjaan “belakang” gimana ngegarapnya? Gak usah kerjaan belakang or ngurusin dapur. Sampai kelas 3 SMA aja baju seragam sampai underwear yang mau dipakai ke sekolah si mbak yang siapin :’). Sombong? Cieeeee baru segini aja dibilang sombong.. situ aja yang hatinya kudu dimasukin dishwaser bhahahahaha.

Setelah berumah tangga, baru terasa manfaat kerja di Starbucks. Udah nggak geli lagi bersihin ini itu dan ngerjain domestic task dengan cepet. Tapi kalo sifat pelupa sih nggak ilang-ilang, lol. Satu lagi hal yang saya dapat di Starbucks adalah: menghargai pelayan/server/waiter/s. Ketika saya jadi Barista, salah satu core task nya kan melayani yah…. namapun kerja di hospitality industry. Dari situ terlihat benar manner seseorang dalam bertransaksi. Ada yang dateng-dateng udah sengak, tapi pas mesen minuman keliatan banget Starbucks experience-nya zonk… ada yang keliatan biasa-biasa aja secara penampilan tetapi total buying spend-nya spektakular. So, don’t judge the book by its cover. But the price. Errr kidding *peace* :))

Hal lain yang berubah dari saya adalah: habis makan di resto selalu membereskan meja, maksudnya piring di tumpuk dan gelas dikumpulin jadi satu. Sebenarnya semenjak pacaran sama laki-laki yang sekarang jadi sumamik sih. Dia yang kasih tau kalo abis makan walau di resto piring sama gelasnya diberesin, yang tercecer di meja dibersihin. Terus kalo makan fastfood, segala kertas pembungkus nasi, burger or kentang dilipat rapi. Taruh semua di atas tray, terus buang ke tempat sampah :)). Pindah ke Jakarta saya mulai lupa lagi tuh ajaran si mantan patjar tertjinta.. yang ada habis hahahihi cantik sama office gank, berantakan ya biarin aja. Sekarang begitu udah nikah sih kembali lagi ke habit awal. Beberes meja kalo selesai makan di resto pas lagi bareng sumamik ato bedua doang sama bocil. Nggak usah sampe yang beres-beres amat atau selicin mungkin, paling gak waiter jadi mudah clear table nya. Nggak ada salahnya juga dilakukan kan? Nggak bikin jerawatan juga :p. Oh iya, dan satu lagi.. namanya punya anak kecil kadang dia suka lempar atau lepeh makanan ke lantai. Itupun juga kudu diambil sendiri kalo memungkinkan. Suka banget liat perangai customer-customer WNA yang justru nggak segan-segan untuk membersihkan sendiri kotoran yang ada di meja atau sekitarnya. Sungguh, memang justru negara berkembang macam Indonesia ini yang malah perilaku konsumen-nya sangat-sangat arogan dalam menuntut pelayanan tapi pelit kasih tips. Nggak heran bangsa ini nggak maju-maju *peace* :). Satu lagi yang perlu dicatat, kita bisa menilai orang dari caranya memperlakukan pelayan. Seorang teman yang baik padamu, tapi bersikap sangat buruk ke pelayan = bukan orang baik. Oh well, judging? Tunggu sampai liat sendiri kenyataannya di kemudian hari. Testimoni dari seorang pengamat manusia yang expert mengamati customonster *ngikik*.

image
Eehh dan saya nemu fotonya hahahahaa

Source from here

Terlepas dari capek luar biasa bekerja di kedai kopi dengan sistem shifting ini, saya sangat bersyukur pernah jadi bagian dari keluarga besar Starbucks. Terkadang kangen juga ngeracik kopi sendiri, buka rolling door di pagi hari cium bau semerbak kopi.. kemudian cek-cek report semalem di depan kompi sambil minum latte bikinan sendiri, nyusun dan manasin pastry, garap report berbusa-busa plus itung-itung buat diimel ke BOD and team malem-malem pas closingan, ngitung duit omzet berjuta-juta masukin brankas, yang gak kangen scrubbing lantainya doang lol. Disana saya juga bertemu teman-teman yang sangat amazing baik dari dalam maupun luar negeri, yang masih keep in touch juga sampai sekarang, thank God. Dapat tiket cantik buat apply kerjaan karena nama besar MAP, udah gak usah pusing ngejelasin karena interviewer-nya udah tau perusahaan apa itu sehingga memudahkan proses interview. Makin lancar kemampuan berbahasa asing baik lisan maupun tulisan (yang sekarang udah kendooor banget hiks). Kalau dikasih kesempatan, someday pengen bikin kedai kopi sendiri.. kecil-kecilan aja. Sebelahnya salon, sebelahnya playground, sebelahnya lagi bengkel, jadi one stop shopping gitu. Suami ngebengkel, istri nyalon, anak ke playground, habis itu ngopi-ngopi cantik dan ganteng hahahhaa.

If you can dream it, u can do it!

Aamin :).