Hai Suhay!

Seminggu di rumah ortu, kerjaan gw youtuban mulu. Kenapa mau youtuban aja pake nunggu ke rumah Ibu? Karena gw gak punya wifi cuy! ๐ŸคฃโœŒ๐Ÿผ

Langsung aja jebret, abis nemu channel youtube punya beauty vlogger Indonesia yang sungguh bikin gw kecintaaan setengah mati. Gayanya mau sok review padahal nonton vlog aja sekali-kali bin jarang #TeamNontonVlogKaloNemuWifiDoang.

Oiya cerita dulu, pada dasarnya gw ini tipikal orang yang gak terlalu demen mantengin vlog, kecuali ada temanya. Apa aja deh bisa musik, masak, beauty (make-up / skincare), gambar / animasi, intinya membahas sebuah hobby dan kegiatan si vlogger yang dituangkan dalam bentuk tontonan untuk kita2 semua. So far, vlog yang pernah bikin gw kecantol itu adalah vlognya Soundwave. Kecantol itu pengertiannya adalah sampe gw tontonin setiap keluar video baru atau.. rela ngabisin / menyisihkan waktu untuk nontonin video2 lama mereka sampe khatam. Nah nah.. setelah hampir dua tahun nggak punya vlogger idola, cailah. Akhirnya dengan bulat hati gw umumkan bahwa.. tam tararaaaammm! Channel vlog yang sukses membuat gw klik subscribe itu adalah: Kenapa bisa sampe kecantol sama vlog perempuan yang lahir 30 tahun yang lalu iniiiii?

1. Lugas, nggak bertele2 pas opening dan closing. Kalo gw liat dia ini ngevlog to express, not to impress. Nggak pernah minta likes or subscribe sama sekali (ini gw jg baru nyadar karena beberapa kali buka beauty vlog kok pasti pada minta2). Tenang mbaksis, kalo kita suka pasti klik dengan sukarela kok.

2. Cara ngejelasinnya oke banget, keliatan kalo passionnya memang di make-up (terutama mata) jadi ketika “berbagi ilmu” sangat mudah dipahami (dan dinikmati) oleh penonton. E penontoooonnn! Tapi semua product knowledge dan passion kalo gak ditunjang sama kecerdasan dalam berkomunikasi pasti mendem deh. Banyak orang pinter (akademik), tapi belom tentu bisa ngajarin orang apalagi sampe mudeng. In other word: pinternya dimakan sendiri. Jadi, untuk ngemeng2 di depan kamera.. se “remeh temeh” apapun topiknya, untuk mengolah dari mentah sampe jadi tontonan menarik itu butuh skill dan otak cuyyy ๐Ÿ‘Œ๐Ÿผ

3. Apa adanya. Seriusan. The way she talk, laugh, and act.. berasa lagi ketemu di kampus (cieee mahasiswa banget sisss ๐Ÿคฃ). Pokoknya kaya lagi ngobrol aja bawaannya sama dese, padahal sini lagi nonton sambil dasteran sama ngemil pocky ๐Ÿ˜‚ #halu. Oiya kalian kudu pada nonton yang ini deh, biasanya gw paling males nonton video whats in my bag because yabodo amat gitu tas orang mau diisi apa. Tapi yang ini beda.. baru liat covernya aja udah ngakak. Tas e wes ngeletek rek! ๐Ÿคฃ. Kalo sempet nonton deh, ini ya linknya:

———-///////////////

4. Nggak jaim, eh ini termasuk ke no 3 ding ya? Bisa2 nya gak sengaja sendawa sambil ngevlog dan gak diedit sodara2 ๐Ÿ˜‚. Oke gw tau di beberapa negara, sendawa emang lebih nggak sopan dari kentut. Tapi bukan itu point gw sih.. nih orang menampilkan 90% dirinya di layar gelas.. appreciate it.

5. Beberapa celotehannya bikin ngangguk2 sambil bilang enel uga niiiih. Salah satunya pendapat dia tentang pentingnya alis sebagai bingkai wajah. Tapi dia juga bilang kalo masih remaja sih sebenernya nggak perlu ngebentuk alis. Iya, akan lebih cantik karena wajah makin kebentuk.. tapi polos remajanya udah ilang karena cantiknya yaaaa.. cantik dewasa. Jadi, kalo masih remaja nggak perlu lahhh dandan ditua2in, sabar ajaaa ntar juga tua sendiri. Kampret banget gak sih! ๐Ÿคฃ. Dengerin tuh dedek2 gemez, kalo gw sih udah keburu tua โœŒ๐Ÿผ.

6. Disaat banyak beauty blogger/ vlogger / influencer hanya ngereview brand2 kosmetik mahal.. Suhay ini nggak “gengsi” untuk ngulik make up lokal macam Purbasari (atau panggilan sayang dese adalah “Purbs” ๐Ÿคฃ), Inez, Wardah, dan beberapa merk lokal yang bahkan gw aja baru tau keberadaannya. Terus dia ini mengedukasi penontonnya juga: nggak usah maksa tapi nggak perlu juga membatasi passion. Kalo masih kuliah, belom punya penghasilan.. ya gak perlu beli pallete yang harganya serasa ingin jual ginjal. Pake merk XYZ juga sudah bisa mengakomodir kok. Selesai kuliah, punya penghasilan sendiri (nggak tergantung ortu).. baru terserah deh mau beli apa aja.

7. Nggak cuma make-up, dese juga ngebahas skin care. Sebagai maniak skin care, gw pun lonjak2. Btw, pernah denger (atau mungkin udah sering make) masker Freeman nggak? Konon kabarnya gara2 Suhay Salim ini.. stok Freeman di Watson Malaysia dan Singapore ludessss diborong sama olshop2 jastip dari Indonesia hahahaha. Tapi emang beneran enaque! Gw udah make yang tube biru (clay mask – anti stress), dan merah (peel off mask) dan lagi nitip dua biji ke temen di KL yang bulan ini mau mudik. Suhaaaayy salahmu iki salahmuuuu! ๐Ÿ˜‚ *cakar2 hape*

8. Percayalah, udah sampe no 8 dan “pengen belajar make-up” belom jadi alasan gw kecantol sama vlog ini. Entahlah, mungkin kalo Suhay ini seorang fisikawan yang nyambi ngeVlog.. gw bakalan tetep demen nontonnya. Berlanjut dengan rutukan “kenapa nggak dari jaman SMA sih ada vlog??!!” Raport gw kan nggak perlu merah2 ๐Ÿ˜‚๐Ÿ™๐Ÿผ. Ternyata bukan tema bahasannya yang bikin gw suka sama nih SeseSuhay.. melainkan cara dia membawakan topik itu. Gaya nyerocos tapi berisi dengan celetukan2 ajaib itulah yang bikin gw terpana kemudian terlena.. hahahaaha.

Udah ya delapan aja cukup lah alasannya.. gw nggak ngerti mau nulis apalagi abis kalo diinget2 sebenernya masih ada lagi tapi jarinya udah pegel ๐Ÿคฃ. Oiya, ada the best advice yang gw temuin di salah satu vlog dia, waktu lagi Q&A kayanya.. ada yg nanya: “kenapa hidup lo keliatannya nggak ada beban?” Blablabla.. dan yang gw highligt adalah jawaban dia yg ini nih:

You need to understand like at least three things:

– you need to understand that you can’t control everything.

– you need to understand that everything is gonna have consequences.

– you need to understand that everything is gonna past.

Dese ngomong sante bangeeeet, tapi bener2 nancep di hati gw. Bener uga ya.. hidup cuma satu kali, use it wisely! Thank you, Hay! #IKRIB

Gila, panjang banget nih postingan soal manusia satu iniii.. nah karena dia hanya manusia ya, gw juga nggak yang ngidolain terus tutup mata semuamua dibilang oke, or membabi buta kalo idolanya ada yang nyolek lol. Tapi nggak bisa dipungkiri kalo gw udah tersuhay nih hahahaha.. rese banget, jadi pengen jajan2 brush sama eyeshadow pallete baru.KZL gak sihhhh ๐Ÿ˜‚

Advertisements

Bikin sabun sendiri

Haloooo, sebelum bercerita.. Ijinkan saya mohon maaf lahir dan batin ya sama para blogger dan netizen. Kan katanya, potato chips without salt on the table. Relationship without a fault is impossible. Ejieee.. Kalo kata suami bos saya, Si Uncle, waktu saya minta maaf: “You don’t need to apologize to me, what mistakes? You always nice. But if u insist, give me $100 and i will forgive you“. Eaaa. Lanjut cerita yaaa..

Dua minggu lalu, saya booking seat untuk ikutan soap making course yang diadakan sama Laneway Learning. Saya tau si laneway ini gara2 liat postingan IG temen ketika dia ikutan class bikin meringue. Terus saya buka deh websitenya, jadi dia semacam kelas2 afterwork yang isinya macem2 banget. Bagian menariknya adalah harganya yang terjangkau. Kelas2 yang diadakan sama Laneway ini biayanya berkisar antara $14 – $25 lah. Jam nya tentu saja malem yaa, makanya bisa menekan biaya. Dari baking class, make-up, self healing, brewing kombucha, sampe burlesque! Saya pilih kelas soap making dengan biaya $20. Judul lengkapnya adalah “Soap making: two layer goat’s milk soap“. Saya dateng sama temen pengajian saya, namanya Ririd.. dan janjian di tempat course sama satu orang temen lagi namanya Dea. 

Oiya, jadi kelas soap making ini jadwalnya jam 6.15  – 7.30pm di sebuah cafรฉ di Sydney road. Nah, hari ini saya ada pengajian jam 3.30 – 6pm. Pas lah ya waktunya, abis maghrib cusss. Taunyaaa, pembicara di pengajian telat. Jadi jam 5.30pm tuh masih belom kelaaaaar. Akhirnya lima belas menit kemudian saya dan teman minta ijin pulang duluan, drop bocil dulu di rumah terus berangkat deh ke tempat kursusnya. Itu saya laper bangettt, soalnya belom sampe ke sesi makan kannn pas pengajian, baru ngemil2 nggragas bhuahhahaha. Di jalan bawa Mie Samyang, soalnya adanya itu di meja makan.. Alhasil malah megap2 kepedesan ๐Ÿ˜‚๐Ÿ™ˆ. 

Alhamdulillah on time sampe kesana, langsung deh dibuka kelasnya. Tutornya adalah pharmacist yang berkecimpung di dunia kesehatan dan kecantikan, dia ahli dalam bikin body dan skin care *triiiing*. Yada yada yaddaaaa dijelasin deh base2 bikin sabun batangan gimana aja.. Ada yang bisa langsung jadi, ada yang proses 68 hari. Terus step2 bikinnya dan pengenalan bahan2. Jadi kali ini sabun yang dibikin adalah yang langsung jadi.. Bahan utamanya ada organic glycerin, dia bentuknya padat kaya keju dan mudah meleleh kaya butter. Ada dua macam glycerin, bening dan berwarna putih susu. 

Bahan lainnya ada rempah2 yang mau dimasukkan sebagai kandungan sabun, kalo tadi ada Calendula, cornflower (yang ungu2 di gambar di atas), walnut grind, sama loofah. Masing2 punya fungsi masing2, selain exfoliate.. Juga bisa mengobati gatal2 seperti eczema atau psosiaris. Kemudian ada essential oil, himalayan salt, food grade colouring sama goat’s milk dong tentunya. 

By the way, ada kejadian nggak menyenangkan juga lho tadi. Waktu sesi udah dimulai, ada mbak2 bule yang telat gitu deh, dia duduk di sebrang saya.. Terus pas udah mulai praktek, kami semua kan ninggalin meja untuk mencairkan glycerin di rice cooker yang ada di beberapa titik. Setelah meramu rempah dan glycerin, cairan kan di tuang ke dalam silicon mould. Satu tray silicon mould ada 6 kotak. Nah, di meja saya dan teman udah ada silicon mould yang sudah ada cairannya. Asumsi saya, itu punya teman saya karena letaknya ada di meja kami. Taunya bule cewek yang telat itu ngomong dengan nada ngeselin, dia bilang kalo itu silicon itu punya dia, kamu nuang2 aja disitu. Saya say sorry on the spot. Walaupun dalam hati mangkel juga sih, semua orang sharing silicon mould loh, dan naruhnya juga di meja masing2. Terus saya bilang lagi ke dia, ntar kalo udah kering bakalan aku ambil sabunnya dari situ. Eh dijawab, yaiyalah kamu kudu ambil biar gak nyampur sama punya aku. Woles aja shaaay *jejelin samyang feat.bon cabe*. Oiya saya tunjukin dulu sabun buatan saya yah:

Yang kiri itu isinya goat’s milk, parsley flakes, lemon essential oil dan green food grade colouring. Yang kanan itu sebenernya bukan gitu niat saya bentuk jadinya, tadinya mau di layering pake goat’s milk atasnya.. Jadi hasil akhirnya bakalan dua layer. Tapi gara2 abis itu silicon mould nya dikekepin mulu sama mbak bule jadi yaaa batal deh. Oh lanjut cerita yah, jadi setelah sabun mengeras.. Kami semua boleh bawa pulang sabun bikinan kami. Nggak lupa juga materi soap making class . Daaan mbak bule masih aja drama loh, ketika dia udah ambil semua sabun dia dari silicon mould, sisa punya saya aja kan. Saya bilang sama dia, aku ambil ya sabunku. Eh jawabnya nyolot, bisa nggak sih nunggu sampe aku selese mbungkus sabun aku. Wtf bangeeet, padahal saya emang nunggu dia bener2 selese baru ngambil punya saya. Mana satu sabun dibungkus pake 1 plastik, padahal yang lain mah 1 plastik buat semua sabun yang dibikin, which is rata2 satu orang bawa 2-3 sabun.. Si embak dapet empat plus yg kecil 2 lol, gak mau rugi banget ๐Ÿ˜‚. Yastrallaaah mungkin dese lagi PMS, abis itu juga langsung ngacir gak say bye sama tutor dan peserta lain. 

So far puas banget ikutan course yang diadain sama laneway learning ini. Tutornya baik dan bagus njelasinnya, pesertanya juga seru2 (at least di kelas ini). Laneway ini ada di Melbourne, Sydney, Brisbane dan Perth untuk di Australia. Ada juga di Auckland NZ dan Singapore! Saya berencana untuk ikut kelas yang menarik lagi nantinya, semoga ada ๐Ÿ˜Š. Sekian cerita hari iniii ๐Ÿ˜Š.

Korean sheet mask

Senin, suami kuliah intensif pagi sampe sore. Si bocil pun sekolah.. Jadi sejak satu bulan lalu jadwal kerja saya berubah, dari yang tadinya senin, rabu dan jum’at. Sekarang hari senin off dan geser ke selasa. Menyadari bahwa senin pagi saya pasti bakalan gedumbrangan banget ngurusin the boys ini itu.. Belum saya juga kudu mandi terus berangkat kerja shift pagi, jadi ngalahin deh ganti jadwal.. Plus suami juga kudu bisa megang anak sendirian kan tanpa bantuan istri? Biar kaya dedi dedi gemets disiniii gitu, ya nggak? Yaaa. 
Senin sekarang jadi rest day saya, setelah anter bocil dan beberes rumah. Saya jalan2 sendiri ke city, sekalian ambil gaji dan belanja2 kecil ke asian grocery. Barusan ini beli sambel trasi ABC, indomie sama kapas selection. Bhuahahahaa, walopun di melben tapi kalo kapasnya nggak merk seleksyooon rasanya kok kurang afdol. Terus2, sudahlah cukup preambule nya. Mau cerita kalo dua minggu belakangan ini saya lagi gandrung banget maskeran pake masker korea. Masker bentuk wajah yang tinggal ditempelin doang ke muka itu lhooo. Btw, sebenernya sheet mask ini setau saya awalnya bukan dari Korea sih tapi dari Jepang. Tapi lima tahun belakangan ini Korea emang bener2 pesat banget kemajuannya dalam bidang skincare dan kosmetik. Udah nyalip Jepang malahan deh.. Sekarang hampir semua merk skincare Jepang punya saingan head to head sama Korea. Kaya SKII vs Sulwhasoo, Menard – Shiseido vs Laneige dll. Udah jadi kiblat Asian skincare aja nih Korea. Terus sheet mask ini kalo saya bilang awal terciptanya (bisa jadi) sebenernya dari orang Jepang. Tujuh tahun lalu waktu saya masih aktif jadi member Femaledaily (dulu namanya Fashionesedaily) dan sering nongkrongin thread skincare, ada satu thread yang rame namanya Chizu Saeki Method atau biasa disingkat CSM. CSM ini adalah metode “mengompres” wajah dengan air/green tea/toner/essence menggunakan kapas yang di belah2 sampe tipiiis, kemudian ditemplokkan ke muka kurang lebih 3 sampai 10 menit. Tujuannya supaya kulit terhidrasi dan mendapatkan manfaat essence dengan maksimal. CSM juga bisa menggantikan proses pemakaian toner, alih2 hanya mengusapkan kapas yang sudah dibasahi toner ke wajah. Kapas di basahi dengan air, peras sedikit dan teteskan toner sampai kapas basah sekali kemudian belah2 kapas dan satu persatu tempelkan ke muka. Ribet ga si jelasinnya ๐Ÿ˜‚, kira2 gambarnya begini:  

  Gambar dari Sini

Sampai kemudian dijual tablet mask, yaitu kertas berbentuk wajah yang dilipat2 sedemikian rupa sehingga jadi bentuk tablet. Phewwww.. Daripada ribet nyobekin kapas, cara ini lebih praktis karena tinggal basahi tablet mask dengan cairan yang mau dipake CSM dan tinggal tempel deh ke wajah. Di Indonesia saya suka beli tablet mask di MUJI Grand Indonesia, harganya terjangkau.. 20rb untuk 5 tablet mask di tahun 2013. 

Terus2.. Ngomongin Korean sheet mask lagi ya, jadi di deket resto tempat saya kerja ada toko kecil yang jual barang2 Jepang dan Korea khusus beauty and health. Saya iseng dong masuk, eh.. Kok lucu2 banget! Mata saya langsung menclok ke jejeran sheet mask. Harganya bervariasi start from $2, dan saya liat dijual juga di olshop IG di Indonesia dengan harga 20-80rb. Awalnya saya cuma coba2 beli dua biji, terus setelah make kok rasanya kulit seger banget, terhidrasi dengan baik ceilaaaaah. Setiap masker punya fungsi masing2, ada yang brightening, whitening, anti aging, healing dll. Setelah itu saya jadi keranjingan beli, nggak lupa ngubek di ebay juga karena kadang dapat package dengan harga yang lebih murah ๐Ÿ˜‚.  

Sheet mask ini bisa dipakai setiap hari, konon Fan Bing Bing waktu ditanya rahasia kulit mulusnya itu apa, dijawab dengan 600 sheet mask/ tahun. Jadi sehari dua lembarrrrr ๐Ÿ˜‚. Rada bangkrut juga ya ehem. Btw, ada yang suka juga pake masker koreaaaa?

Girlactik Matte Lip Paint : Allure

Selamat pagi!
Akhirnya paket yang ditunggu2 pun tiba. Setelah digempur mati2an dengan review dasyat dari berbagai lip swatcher dari belahan dunia tentang liquid lipstick yang di klaim punya formula paling bagus dari produk2 serupa yang beredar di olshop instagram pasaran.. akhirnya saya nggak tahan buat cobain juga. Sebagai newbie dalam dunia perlipstick-an saya pun merasa bangga dan berdedikasi *monyongin bibir*

Ini dia penampakannya:

image

image

Girlactik matte lip paint, sesuai namanya.. lipstick ini teksturnya cair yang kemudian akan bertransformasi menjadi matte setelah dipulas di bibir. Hanya butuh waktu kurang dari satu menit untuk kering, dan warnanya nggak menggumpal ketika di poles ulang waktu di aplikasikan ke bibir. Mau review belom afdol dong kalo belom mejeng hasilnya kalo udah dipake:

image

Foto diambil dengan cahaya terang matahari dan remang2 cafรจ supaya ada perbandingan. Maapkan kalo makenya cemong :D. Oiya, shade yang saya beli ini namanya Allure. Natural banget dan cocok buat daily look. Di kulit saya yang tan (NC37-40) dan yellow undertone, jatohnya tuh pas.. nggak pucet, warnanya nongol bahkan ada hint of pink nya. Kalo liat di swatch lain, shade ini bakalan keliatan lebih jreng cenderung deep warnanya kalo dipakai sama orang dengan skin tone terang. Review dari makeupalley juga skor nya tinggi. Sekarang pros and cons versi saya yah..

Pros:
– ringan dipakai, berasa lg nggak pake liquid lipstick..
– nggak lengket
– cepat kering waktu diaplikasikan
– awet (up to 7 – 8 hours++ without touch up)
– nggak crack di bibir, smooth banget
– isinya banyak (7.5ml) dibandingkan produk serupa dengan harga mirip2
– aplicator bagus, mudah dipakai untuk memulas bibir

Cons:
– pilihan warna nggak terlalu banyak
– harganya $25, termasuk pricey kalo udah masuk Indonesia

Sekian review dari seorang newbie ๐Ÿ˜›

Glamglow ala-ala

Halooo.. apa kabar semua? Postingan pertama setelah lebaran, dan abis ini mau nyempetin diri blogwalking disela kesibukan *eciee*. Sibuk mensyukuri hidup di rumah ortu jadi ngapa2in ada yang bantuin, lol. Oiya, mohon maaf lahir dan batin untuk para bloggers dan netizen di belahan dunia manapun yaaa โ™ก. Kali ini saya mau “iseng2” sharing hasil utak utik DIY things yang berhubungan sama kekecean kulit tsaaahh. Kulit saya nggak kece2 gimana juga sih.. tapi kok pede gitu yak mau bagi2 resep. Walaupun iseng berbagi, bukan berarti bikinnya juga asal2an yaaa.. seriusan kok. Buat yang cewek2 pasti rata2 tau Glamglow mask, si masker lumpur dari Hollywood. Nah, saya kan beberapa kali make Glamglow, trus akhirnya jadi punya sendiri karena ngerampok dikasih sama adek. Glamglow sendiri ada beberapa varian yang masing2 punya fungsi yang berbeda. Saya nggak bahas detail yah soal Glamglownya.. tapi setelah browsing sih dua kandungan utama dari masker ini adalah: bentonite clay dan activated charcoal, cmiiw.
Kemudian, pada suatu hari yang penuh dengan duka nestapa karena muka breakout (muncul jerawat2 di jidat) karena gak cocok dengan suatu jenis acid yang sedang saya pakai. Saya berglamglow ria sambil buka Google dan iseng ketik: DIY glamglow. Tah-daaaa.. ternyata banyak blog luar yang mengulas dan jembrengin resepnya. Memang kalo soal homemade skincare remedies itu kebanyakan orang luar negeri yang nulis, baik beauty blogger maupun blogger biasa kaya saya ini yang nulis jarang2 :D.

Pernah ada kejadian heboh sekitar satu tahunan lalu. Ada blog Indonesia punyanya Lintang yang bikin pitera homemade alias.. the infamous miracle waternya SKII (FTE- Facial Treatment Essence). Lalu ada group (kalo gak salah di FB) seller SKII online yang bawa topik ini ke forumnya dan menjelek2an si DIY product tersebut. Komen2nya nggak enak banget dan cenderung nge-bully bloggernya.. kadang suka miris aja sama pendapat bahwa: orang yang suka bikin DIY product (apapun, baik skincare maupun kosmetik) itu orang kere, gak modal, gak mampu beli produk asli. Malahan saya yang geli baca komen semacam: “ih, mendingan beli samplenya.. cukup kok dipake sebulan, cuma sekian puluh ribu aja. Gak usah lah bikin2 sendiri gak jelas bahannya, kaya orang gak mampu aja“. Lha sebenernya yang gak mampu itu kan kalo maksain beli sample karena belom bisa beli yang full size. Pendapat ini saya tujukan untuk komen2 nggak mengenakkan di forum itu yang menyerang blogger yang bikin DIY pitera yah, bukan secara global. Saya beberapa kali beli sample kok, apalagi kalo baru mau cobain produk.. biar gak nyesek kalo ternyata gak cocok. Sample size itu sebenernya peruntukannya kan juga tidak untuk dijual. Cuma di Indonesia aja seller sama buyer nya kreatip :)). Intinya sih tiap orang punya pilihan sendiri mau pakai apa dengan cara bagaimana, jadi menjatuhkan atau menjelekkan apa yang orang lain kerjakan itu zonk sekali sodara2! *taruh mic*

Cukup nggamblehnya, ini Glamglow ala2 yang saya buat beberapa hari lalu dengan ingredients:

image

– 1 sendok teh madu
– 2 butir activated charcoal (dihaluskan), saya pake Norit. Tersedia di banyak apotek. Info soal norit ini saya dapatkan di forum tercinta
– 2 sendok makan bentonite clay, saya pake merk Aztec bisa dibeli online. Kalo di IG search by hashtag #jualaztec #jualaztecclaymask
– 2 tetes salicylic acid, saya pakai Paula’s choice bha liquid. Saya pake ini karena salicylic acid ampuh membasmi jerawat, bisa di skip.
– air secukupnya

Cara membuat:
Campur clay dan norit yang sudah dihaluskan di dalam wadah kaca atau plastik. Aduk rata dengan menggunakan sendok plastik, karena charcoal akan bereaksi kalau kena tembaga. Tambahkan madu dan air, aduk sampai tercampur rata dan berbentuk pasta. Masker siap digunakan.

image

Itu penampakan Glamglow ala2nya. Resep diatas dipakai untuk dua muka, buat saya sama adek. Sekali pakai ya langsung habis. Saya pakai selama 20 menit, awal pemakaian rasanya mirip seperti pake Glamglow beneran.. adem aja tapi lama2 ada rasa cekit2 (tingling sensation). Biar afdol saya coba tampilin wajah dakocan waktu make:

image

Bedanya ketika di aplikasikan ke muka adalah, setelah 20 menit maskernya mengering tapi nggak berubah warna jadi abu2 dan rasanya nggak sekenceng kalo make Glamglow (youthmud– botol warna item) yang rasanya muka kaya ketarik2 banget. Oiya, di gambar itu ada semacam gerinjelan.. itu adalah teh! Iya, itu percobaan kedua pake DIY mask ini.. dan saya coba tambahkan 1/2 sachet green tea yang udah saya seduh dengan air panas.

Sekarang hasilnya, gimana? Setelah saya bilas masker dengan menggunakan washlap yang dibasahi dengan air hangat.. saya merasa kalo dari segi kebersihan kulit after use.. itu sama dengan kalo habis pake Glamglow. Muka nggak kesat, tapi berasa halus kalo di raba dan agak licin. Efek cling nya juga dapet.. entah ya kalo abis pake Glamglow tuh emang berasa kinclooong banget. Sekarang lagi coba mengingat2, mungkin ini karena faktor mikir juga kalo mukanya abis ditemplokin masker mahal kali ya? Lol.
Jerawat yang tadinya merah2 langsung calming setelah pemakaian DIY mask. Nah, bedanya adalah.. kalo saya abis pake Glamglow supermud (botol putih –untuk jerawat), esok harinya jerawat saya pada kering. Kalo pake yang ini sih biasa aja.. tetep aja tuh nangkring dengan manis :D. Cuma alhamdulillah, hari2 selanjutnya berangsur membaik.. ini sih saya nggak berani claim efek pake masker ya. Tapi bisa jadi ada sedikit sumbangsih juga kali :P.

Pada akhirnya, review orang2 tentang produk OTC (over the counter) maupun DIY yang bertebaran di dunia maya itu kan nggak bisa dijadikan patokan bahwa itu pasti yang terbaik. Tapi nggak ada salahnya kalo jadi pengetahuan juga ya. Paling nggak, nanti kalo Glamglow saya abis dan belum ada duit buat beli, usaha kreatif bikin sendiri ini bisa dipertimbangkan.
Thanks for reading! โ™ก

*semua yang saya tulis disini di ujicoba ke muka sendiri, hasil bisa berbeda di kulit orang lain.

LA girl: secret

Hello everyone!
Sapu2 blog dulu dari debu dan sarang laba2. Lebay.. lebaaayy.. dua minggu nggak nulis, nggak blogwalking.. ternyata hidup saya terasa sepi juga. Kepala ini rasanya kangen dialiri ribuan huruf yang isinya informasi, cerita2 seru, review tempat makan, even cerita2 daily life dan semua yang tertuang dalam tulisan blogger2 di dunia ini. Halah ๐Ÿ˜€
Hari ini mau nyicil baca2 aahhhh.. biar hilang pucing pala barbie..
Minggu lalu saya lagi scroll news feed IG, terus ada salah satu olshop make up langganan di Bandung posting beragam gambar bibir warna warni. Ada satu lagi US cosmetics brand yang ngeluarin seri liquid matte, namanya LA GIRL. Judul lipsticknya: LA GIRL MATTE FLAT FINISH PIGMENT GLOSS, panjang yaaaak.. nyaingin nama lengkap saya hahahaa. Tanpa pikir panjang saya pun pesan karena harganya 60rb saja ($5). Karena udah lama pengen punya lime crime wicked tapi gak kebeli2 karena harganya kurangajar, saya pun pilih shade “secret”, the closest dupe nya. Langsung aja yah dijembreng pilihan warnanya dulu:

image
Source: IG @makeupuccino

Pilihan warnanya asik ya, sebenernya brand lain juga gini2 juga sih pilihannya, tapi LA girl ini affordable banget.. jadi poin plus deh. Terus ini review nya, saya kasih foto awal make dan 7 jam setelahnya. Shade secret ini kan dark – red wine gitu warnanya, efek yang ditimbulkan adalah kesan kereng alias galak. Mau foto cengengesan juga kayaknya kurang pas. Sekali2 Ibu peri jadi nenek sihir dulu deh ๐Ÿ˜€

image

Dengan setting yang sama, foto kiri diambil jam 9 pagi, foto kanan jam 4 sore. Fokus kepada bibir, nggak terlihat perbedaan mencolok alias nggak luntur.. itu tanpa touch up. Dipake buat makan nasgor sama es teh tarik. Makannya tapi behave yak.. tapi nggak yang ati2 banget demi ngejagain lippen gak ilang, gak gitu juga sih lol. Kalo foto kanan wajahnya terlihat capek dan kucel mohon dimaklumi. Foto pertama diambil jam 9 pagi saat sinar matahari masih seger2nya.. foto kedua matahari nya udah persiapan mau istirahat, pluuusss dua jam nyetir PP dalam kondisi lalu lintas maceeeet dan crowded bikin peluh mayan bercucuran.. itulah penampakan asli saya dengan kulit sawo kematangan ini. Alhamdulillah, niat banget ambil foto pas pulang buat perbandingan. Teteup dengan muka no cengengesan hehehe.

image
Source: IG @thelipstickmafiaaa

Pro:
– staying power oke (up to 4 – 6hr)
– harganya terjangkau ($5) – masuk Indonesia tergantung seller yang jual, tapi masih under 100rb
– mudah diaplikasikan, tekstur cair dan cepat kering
– nggak berbau

Cons:
– agak sedikit “berat” di bibir, tapi dibandingkan la splash yang pernah saya tulis juga, masih jauh lebih light LA girl ini.

Perbandingan LA girl shade secret di kulit gelap dan terang:

image

Ternyata kalo dipake cengengesan gak keliatan galak yak. Jadi shade Secret ini saya bilang cocok untuk segala jenis tone kulit, dari terang sampai gelap. So far, puas beli lipstick ini.. nggak bikin tongpes dan yang penting hasilnya sesuai sama harganya.

Ada yang udah coba? Cepetan.. udah mulai langka dimana2 ๐Ÿ˜›

Updated:

image
Bonus: la girl REBEL

#dityshawl by Rashawl

Liburan selesaaaiii.. saatnya kembali ke rutinitas sebagai IRT. Me time dulu ah nulis2 product review sukarela dari seorang user. Siapa tau berguna kan bagi perempuan2 yang kali aja lagi google merk ini, dan sepertinya dulu pernah janji sama Jeng Tyka buat review deh hahaha, nungguin ngumpul dulu bok. Sebagai seorang newbie atau beginner dalam dunia perjilbaban, saya sempat bingung mau pake jilbab model apa awalnya. Padahal sebenernya jilbab bukanlah hal yang baru juga, soalnya belasan tahun yang lalu saya kuliah di sebuah Universitas Islam di Jogja yang mewajibkan mahasiswinya untuk berjilbab selama mengikuti kegiatan akademik di kampus. Ketika itu gaya saya make jilbab adalah dengan melipat jilbab segiempat menjadi segitiga, kemudian di pasang ke kepala.. dijepit dibawah leher dan kedua ujung jilbab diikat ke belakang. Selama kuliah, saya juga pernah pake style jilbab yang disebut “jilbab ekonomi“, bukan gaya jilbab dengan kain seminimal mungkin ya.. kalo itu ekonomis :”)) *iya jayus iya*.
Saat itu cewek-cewek dari fakultas tetangga jauh yaitu Fakultas Ekonomi, punya ciri khas make jilbab dengan menunjukkan poni samping. IYA PONIIIIII alias rambut yang di depan jidat itu hihihhiihi.. alay juga sih kalo ngebayangin sekarang, tapi itulah kelakuan saya dulu yang tak malu saya akui sekarang.

Kembali ke masa kini, tiba-tiba saya merasa kepingin make jilbab. Sedikit cerita mengenainya pernah saya tulis di sini. Terus, sebagai ratu onlineshop sejagat saya nyari dong toko yang jual jilbab di Instagram. Ternyata buanyaaaakkk banget ya yang buka lapak disana hahaha, sempet kaget kalo beli jilbab di IG itu ternyata sikut-sikutannya lumayan kenceng.

Sikut-sikutan gimana?

Belinya udah kaya rebutan sembako bok! Jadi biasanya toko akan buka pengumuman nih mengenai waktu penjualan jilbab varian ABC, terus nanti saat waktunya tiba.. itu pembeli pada nyerbu contact admin si toko bersangkutan untuk pesen. Belinya juga harus pake format order, misal nama – alamat – no. telp – pesanan, supaya lebih cepat direspon. Terus kalo nanti barangnya sold out, rame deh para buyer yang gak kebagian jilbab ngecipris di comment picture hihihi. Eh beneran lho, saya baru tau fenomena ini ๐Ÿ˜›
Saya nggak ikutan beli ke online shop dengan sistem jualan yang rame hore gitu sih, pertama karena males rebutannya. Kedua, saya udah nemu jilbab favorit yang akan selalu dibeli saat butuh jilbab baru (emang pernah cukup? :D). Namanya #dityshawl, online shop yang memproduksi ada di Bandung. Akun instagramnya bernama @Rashawl_official (tadinya @rashawl doang tapi di hacked).
Awalnya gara-gara saya mulai risih make kerudung segiempat karena kurang meng-cover bagian depan tubuh, terus nyari tau di forum tercinta yang sarat info kewanitaan tentang shawl/pashmina karena bentuknya kan panjang dan lebar. Disana banyak banget yang ngomongin soal shawl dengan bahan polyester + viscose (polvis) dengan perbandingan angka-angka. Nah loh, puyeng gak? Hahahhahaa… jadi ada seseshawl yang katanya favorit Ibu-ibu dan remaja putri gitu deh. Berbekal dengan panduan anak-anak di forum, saya beli dua buah shawl plain bahan polvis dengan perbandingan 65% : 35%. Campuran bahan ini akan menghasilkan shawl yang halus lembut licin dan adem di kepala. Konon designer hijab terkemuka di Indonesia ngeluarin shawl jenis ini juga, makanya banyak toko yang nyebut shawl ini: plain miranda shawl, ngikutin nama mbak designer. ๐Ÿ˜›
Ternyata apa yang terjadi? Saya nggak bisa makenya! OMG susah bangeeettt, kacawwww deh.. gak tau mungkin saya yang gak jago.. or dasarnya gak suka ribet pasang peniti dan segambreng jarum pentul buat bikin tampilan rapi. Asli, sutris banget rasanya hahahha. Terus saya mulai cari lagi deh shawl di online shop lain, tapi kali ini nggak mau beli dulu karena takut gak cocok, gak mau rugi deh pokoknya.

image

Saya nyobain dulu punya temen yang udah punya duluan, terus ternyata langsung jatuh cinta sama shawl dengan bahan katun jeruk import ini karena:

– makenya cepet dan nggak ribet
– nggak perlu pake daleman (nggak bakalan geser)
– nggak perlu jarum pentul segambreng :p
– nggak perlu disetrika kalo abis dicuci (saya tetep setrika sih :p)
– nggak gerah, walo nggak adem-adem amat
– nggak ninggalin bekas bolong or lecek kalo di peniti
– ukurannya “pas” (panjang dan lebarnya)
– harganya reasonable, sebanding dengan kualitasnya
– mudah dibentuk/ model macem2, dari turban sampe syar’i yg panjang sampe ke perut. Saya sendiri selalu pake sebatas dada.

image

Satu buah shawl dijual dengan harga 60rb, tapi kalo beli tiga kena 170rb, nanti tinggal nambah ongkir lagi sesuai alamat kirim. Saya semacam kecanduan beli #dityshawl ini.. kalo emang udah cocok yaudah bakalan make merk itu terus, paling sekarang koleksi warna aja. Ngomong-ngomong soal warna, saya juga dulu kalo beli jilbab tuh berkisar di warna-warna monochrome.. paling banyak sih abu-abu. Sampe kaget ternyata jilbab-jilbab saya warnanya seragam walaupun modelnya beda-beda, saya pernah ceritain di sini.
So far, saya nggak nemu kekurangan dari shawl ini kalo dari materialnya. Kekurangannya malah mungkin ada saat pemesanan yang kadang suka lama responnya. Mungkin karena ada banyak buanget yang mesen jadi adminnya ngelayanin satu-satu gitu berurutan dari chat yang pertama masuk.
Saran: mungkin adminnya kudu ditambah kali ya. Pelayanannya oke, kalo ada complain akan segera ditanggapi dan di follow up. Saya pernah mesen dan mereka lupa ngirim, mungkin missed saking banyaknya.. ngambek dong saya, terus mereka langsung kirim pake service yang sehari nyampe. Gak jadi ngambek hahahhahhaa #anaknyagampangankalodibaekin.

LA Splash Lip Couture

Gara-gara baca postingan Mbak noni review lipstick Wardah, saya juga pengen ikutan mejeng my current fave lipstick ah sebagai perempuan yang hobi make lipstik itu-itu aja kalo masih baru dan lagi seneng. Sebenernya udah ngereview di Instagram, tapi kan ya seadanya banget.. kalo kepanjangan ntar jadi Instablog.
Sejak ada Lime Crime si liquid (velvetines) lipstick yang booming dengan warna-warni “ajaib”, rasanya mulai bermunculan brand kosmetik yang mengeluarkan koleksi lipstick dan warna sejenis. Saya nggak bisa bahas Lime crime karena memang nggak pernah beli dan make, harganya terlalu mahal untuk dompet saya. Kalau harus spend a lot money untuk urusan perempuan begini, saya lebih memilih untuk lari ke skin care. Disamping karena saya dandan juga gak jago-jago amat, makenya juga gak sering-sering. So i choose skin care over make up hhihhihi..

Sekitar satu bulan lalu ada liquid lipstick yang menggemparkan dunia olshop make up. Namanya LA Splash lip couture / smitten. Dia di claim sebagai great dupe of Lime crime velvetines dari segi tekstur maupun warna-warnanya yang ajaib 😂. Lagi-lagi saya nggak bisa bilang beneran mirip apa nggak sama LC, tapi beberapa review bilang mereka beda.. jelas lah dari harga aja LS setengahnya LC.

image
Courtesy: @sorayahylmi's IG, one of a kind girl โ™ฅ
image
Courtesy: @lasplashcosmetics's IG

Nah, pas si LA splash ini dijual di olshop langganan.. saya langsung follow juga deh official IG si LA splash ini dan jatuh cinta sama lip couture dengan shade yang sayangnya nggak dijual di tempat biasa beli mekap. Setelah ngubek-ubek by hashtag, nemu di satu olshop di bandung. Harga pasaran lip couture ini sesuai regulasi dari LA splash sendiri adalah 150k. Tapi saya dapet di harga 140k, begitu selesai transfer.. besoknya harga naik. Yeayyy! 😂😍. Saya beli shade Latte Confession yang menurut saya paling “aman” di bibir. Mauve brownish gitu kalo saya deskripsikan.. kecoklatan dan agak ngepink, tapi kalem di bibir. Termasuk dalam golongan lipstick MLBB (my lips but better). Temen saya Andita beli yang Rose Garden, warnanya bright pink agak keunguan (?), cocok buat yang skin tone nya terang. Kalo saya yang make, BYE! 😂. Tekstur lipstick ini cair ketika diaplikasikan ke bibir, namun sekitar satu menit kemudian berubah jadi matte. Baunya memang agak-agak chemical gitu apa ya.. tapi gak ganggu juga sih. Sebelum diaplikasikan ke bibir, saya pakai Egyptian Magic Cream dulu biar lembab, or bisa pakai lip balm yang biasa dipake. Buat jaga-jaga aja sih takutnya formulanya bikin kering bibir. Gak lupa saya pakein lip liner warna nude/brownish biar rapi jali, maklum.. percobaan perdana pake lipstick beginian.

image
LA splash lip couture : Latte confession

Foto diatas adalah hasil lip couture setelah diaplikasikan ke bibir. Bibir saya lumayan pigmented karena skin tone saya juga cenderung gelap. Saya ngerasa warna ini cocok buat skin tone orang Indonesia yang cenderung warm. Tampak jauh terlihat smooth dan nggak terlihat garis-garis bibir, tapi kalo dari dekat sebenernya agak kelihatan “dry” yah? Tapi saya nggak merasa terganggu sih, karena terasa nyaman aja di bibir dan yang jelas lipstick ini memang benar-benar awet. Seberapa awet? Bisa tahan seharian kalo nggak dipake makan yang berkuah dan berminyak. Tapi saya ada nih penampakan setelah pergi seharian dan habis makan bakso lapangan tembak:
image

Masih lumayan keliatan ya, dan saya nggak perlu touch up. Habis sholat di mall pun nggak touch up lipstick lagi karena masih nge-set. Nah lo, ketauaaan banci tacap kalo lagi ngemol 😂😂😂.

image
Another swatch. Left: latte confession / Right: rose garden (andita)

So far saya puas sih dan merasa good deal dengan beli lipstick ini. Brand lain yang punya lipstick sejenis adalah: Mua Luxe Velvet Lip Lacquer, Sleek Matte Me, dan Rimmel Apocalips Matte Lip Velvet. Udah sih taunya itu aja.. harganya under 200k. Way more cheaper than Lime Crime velvetines. Tapi sekali lagi, ada harga ada rupa yah.. ๐Ÿ™‚

Sekian review dari beginner dalam dunia perlenongan dan perbibiran 💋โคโœŒ👯💄

Ganti jilbab nggak sih (?)

Sungguh.. sangat-sangat tidak penting tulisan yang saya posting ini. Gara-garanya tadi masang foto di Instagram, terus semacam tertegun liat foto-foto yang sudah di upload selama ini. Ada apaaaaaahhhhh???

image
Warnanya itu-itu ajaaaaaa! :))

Kenapa eh kenapa itu jilbabnya kaya gak ganti yak? *nangis*. Ternyata saya hobi beli jilbab dengan warna senada. Mari jabarkan hal yang gak penting tapi jadi penting banget nih sekarang. Lol.

Searah jarum jam, dari kiri ke kanan:
1. Jilbab hoodie. Material: roberto cavalli. Warna: silver.
2. Jilbab segi empat. Material: paris. Warna: biru pastel.
3. Jilbab segi empat. Material: roberto cavalli. Warna: silver.
4. Jilbab segi empat. Material: linen (?). Warna: abu-abu.
5. Jilbab hoodie. Material: spandex rayon. Warna: abu-abu.
6. Jilbab segi empat. Material: roberto cavalli. Warna: biru pastel.

Enaaaam jilbab yang berbeda-beda bahan dengan warna yang senada??? Fix ini pasti ada yang ngirain saya nggak ganti jilbab! :’)). Itu baru sebagian lho, ada lagi saya pake jilbab segi empat, paris warna ABU-ABU di sini huahahahahha. Kalo dipikir-pikir, jilbab saya yang lain juga warnanya hitam.. mau model segi empat, hoodie.. atau shawl (on process beli :p).

Semoga artinya hidup saya ini bukan plain-plain aja yah.. melainkan saya orangnya konsisten karena milih jilbab dengan warna-warna senada, lol. Kalo begini sih, saatnya liat-liat olshop buat cari warna lain kali ya. Semoga gak berakhir dengan pilih model lain dengan warna 4 L alias lo lagi lo lagi *peace*. Sekian postingan gak penting tapi jadi isu maha penting di penghujung 2014 ini.

Note: jadiiiiii, kalo ada yang kenal saya terus pernah ngebatin kok jilbabnya gak ganti. Itu GANTIIIII YAAAKKK hahahahahhaha.. padahal gak ada yang ngeh :”))

Ada yang kaya gini juga, nggak? ๐Ÿ˜€

No Animal Testing (!)

Kemarin, seorang teman nge-line saya.. dia tanya soal bedak yang baru dia beli. Dia ragu tentang keaslian produknya, yang mana merk keluaran Amerika tapi kok tulisannya made in china. Kemudian saya jawab sepengetahuan saya bahwa merk-merk Amerika dan Eropa memang punya pabrik di Asia. Untuk merk yang dia tanyakan ini yaitu NYX, pabriknya di Taiwan. So, kalau kita lihat di kemasan lipstik, bedak atau kosmetik yang lain biasanya ada keterangan “manufactured in Taiwan”. Setelah itu, sebagai sesama perempuan.. kami pun bertukar cerita soal lipstik favorit. Ketika teman saya cerita, dia menyelipkan brand/ company yang membuat saya spontan banget bilang: —sebut merk aja yah “L’oreal kan animal testing!“. Yang kemudian jadi topik pembicaraan kami malam itu. Animal testing tuh ngapain? Apakah kelinci-nya dibedakin sama dilipstickin?? Bukankah kosmetik itu aman-aman saja dipakai oleh manusia walau diuji cobakan ke hewan? Teman saya menuntut untuk dijelaskan mengenai animal testing sampaaaaaiiiii jelas dan tak menimbulkan pertanyaan lagi. So challenging! Hahaahahahha..

image
The pink bunny โ™ฅโ™ฅ

Pic taken from here

Awalnya saya hanya suka baca-baca aja di kemasan kosmetik atau toiletries mengenai hal ini. Jujur, nggak ada perasaan ingin tahu lebih dalam bagaimana proses animal testing? Mengapa harus dilakukan? Apa dampaknya kalau tidak dilakukan? Bagaimana kondisi hewan setelah digunakan sebagai tester? Karena ya simple aja, saya berpendapat bahwa memikirkan soal animal testing itu bukan hal yang ada dalam prioritas saya. Saya pakai produk, cocok di kulit cocok di kantong.. selesai, then am gonna use it. Sampai kira-kira awal tahun ini (okay, i know maybe late.. but, better late than never) saya follow somebody on instagram, dia seorang vegan yang berjuang melawan jerawatnya yang bandel parah. Cara pengobatannya bener-bener natural holistic, dia pake oils dan less chemical. Kemudian sampai pada postingan foto tentang brand-brand skincare dan kosmetik yang animal testing. DEG!! Skincare andalan yang hampir jadi mayoritas daily regime saya is on the list! Setelah itu saya surfing cari-cari info tentang hal ini.. kemudian saya menemukan hewan-hewan mengerikan yang sudah selesai digunakan untuk jadi tester pada proses pembuatan produk-produk kecantikan itu :(((((. Saya tidak lampirkan foto-foto hewannya disini, silakan googling sendiri ya.. walaupun saya bukan pecinta binatang, tapi hati saya sungguh pedih rasanya, liatpun gak berani.

Jadi mengapa brand-brand kecantikan –dan household equipment juga, menyertakan binatang dalam proses produksi mereka? Menurut yang saya pahami, mereka perlu menguji coba produk yang mereka ciptakan apakah berefek bagus bahkan berbahaya atau tidak bagi manusia. Sadly, brand-brand besar premium yang ada di pasaran justru kebanyakan adalah pelaku animal testing. Bahkan di kiblat Asian Skincare yaitu Jepang dan Korea, produk yang tidak diujikan ke binatang justru tidak (begitu) laku. Karena mereka lebih mengutamakan kecantikan dan keselamatan manusia. Jadi, apakah dengan tidak mengujikan produk ke hewan berarti produk yang siap jual di pasaran itu tidak bagus dan aman? Tidak juga. Banyak juga brand atau company yang tidak melakukan hal itu. Ada banyak cara yang dilakukan didalam riset dan proses produksi. Salah satunya adalah mengembangkan semacam kulit artificial yang mendekati kulit manusia. Namun, mungkin untuk membuat alat tester seperti itu akan membuat bugdet produksi menjadi melambung. Jadi, penggunaan hewan sebagai tester lebih populer dan jadi pilihan banyak brand/ company. List brand-brand yang do animal testing dan yang tidak bisa dilihat di sini yaaโ˜…โ˜…. Tapi list tersebut terbatas pada brand-brand Amerika dan Eropa, untuk Asia mungkin bisa di googling sendiri.

Sekarang dalam perspektif agama, karena saya muslim.. saya coba cari tahu apa hukumnya menggunakan produk yang animal testing. Bagaimana hukumnya? Apakah haram, mubah atau bagaimana? Saya menemukan blog anak negeri yang sangat bagus, silakan ke sini kalo mau baca-baca yahh.. banyak info lain mengenai kosmetik (khususnya halal kosmetik) disana. Fakta yang jelas ada lah Islam MENGHARAMKAN untuk menyiksa binatang. Jadi? Dengan segala perlakuan terhadap hewan dalam proses uji coba selama 28 hari yang membuat kelinci matanya rusak (untuk uji coba hypoallergenic eye cream misal), kemudian kulit melepuh, badan membusuk.. dan kemudian dibunuh di akhir tugas mereka selesai. Dapat disimpulkan (at least oleh saya) bahwa itu adalah tindakan penyiksaan. So, haram hukumnya menggunakan produk yang membuat cantik/ nyaman diatas hal yang dilarang agama. Udah macam FPI aja main haram-haramin.. lama-lama bilang kafir, lol. Bcandaaaa..

image
Am sorry, bunny... ๐Ÿ˜ฆ

Pic taken from: here

Lalu bagaimana dengan produk-produk kecantikan yang sekarang saya pakai? Sebelumnya saya pernah mengulas skincare saya di sini. Sekarang saya sudah pelan-pelan ganti, alasan utamanya karena skincare yang dipakai sekarang memang lebih cocok di kulit saya. Alhamdulillah, point plusnya dia juga tidak melakukan animal testing, ada satu produk sih yang belum cruelty free yaitu facial wash saya. Kebetulan itu dikasih sama temen waktu business trip ke Amerika. Untuk kosmetik juga alhamdulillah.. saya pake yang cruelty free hahahahha. Ada untungnya juga saya pecinta drugstore cosmetics. Terjangkau di kantong, dan insyaAllah no animal testing. Oiya, produk dalam negeri yang sudah mendapatkan sertifikat halal dari MUI juga ada loh.. setau saya Wardah dan Sariayu Martha Tilaar, mungkin yang lain juga sudah dalam proses. Halal kosmetik tidak hanya no animal testing saja, tetapi bahan-bahan baku produknya pun tidak mengandung zat-zat dari babi (sebagai bahan pembuat glycerin untuk pelembab atau bahan tidak halal lainnya).

So, mulai sekarang saya rajin liat-liat logo di balik kemasan produk. Apakah ada logo kelinci dicoret dan bertuliskan no animal testing atau cruelty free, kalo iya.. lanjut beli dan bonus point buat produk dan company-nya hahahaha. Semua yang saya tulis berdasarkan opini saya aja yah. Belum tentu ini adalah benar bagi yang lainnya. Setiap orang kan punya pilihan dan preferensi masing-masing tentang apa yang boleh dan baik digunakan untuk dirinya. So, enjoy aja yaaa bacanya! โ™ฅโ™ฅโ™ฅ