Surprise berujung road trip ~ part I

Salam ya nanti.. ” 😊

Jam 11 siang lewat satu menit ada text whatsapp masuk dari suami, waktu saya lagi kerja di dapur restoran. Hemmm.. 

Salam apa, Pa? Salah chat nih ya?”

Gak dibales.

Habis itu saya lanjut ngupasin dan motong2 wortel. Sambil bikin2 pesenan makanan yang masuk lewat layar komputer di atas kepala. Nggak berselang lama, satu orang chef resto yang lagi libur dan lagi nangkring di pintu masuk dapur manggil2.. “nek.. neeeekk… sini, ada yang nyariin“, sambil tangannya nunjuk ke arah luar. Saya bebersih kemudian keluar.. DEG! Mata menangkap sesosok perempuan yang nggak asing buat saya. Masih shock, mata saya beralih ke sosok lain yang juga nggak kalah bikin kagetnya. Lemessss rasanya dengkul, “OMG OMG OMG!!!“. Nggak lama langsung jejeritan di depan layar sentuh isi makanan warteg sambil pelukan kenceng. “Sumpah aku ngimpi gakkk? Sumpahhhh! Aseli tega sumpah tega“, bolak balik saya ngomong gitu.. dua orang yang bikin dengkul saya lemes pagi itu adalah dua orang sahabat, sepasang suami istri yg udah kaya kakak sendiri.. mbak Adit dan mas Iyan. 

Dan ternyata di foto loh πŸ˜‚

Abis itu saya balik ke dapur, eeeh kok ya kebeneran banget pesenan masuk terus, resto mayan rame. Saya masih inget gimana gemeternya tangan ini waktu manggang sate dan ngeracik soto, masih dalam nuansa shock! πŸ˜‚. Begitu pesenan sepi saya keluar nemuin mereka bentar. “Semua ini nggak bakal kejadian kalo kita nggak koordinasi sama Yudo“, kata mas Iyan. Deg! “Hah, Yudo??! Jadi dia tau??? Sejak kapan kalian kongkalikong begini?“, tanya saya bertubi2. “Yaaa dari semingguan sebelum berangkat laaah, begitu visa turun dan tiket udah di tangan“. Preeet, suami saya ini paling gak bisa lho boong2 atau nyimpen sesuatu dari istrinya. Bisa2nya dia ngelakuin ini tanpa ketauan, les dimanaa?? πŸ˜‚. Saya balik ke dapur sambil nggak lupa cek handphone sebelum mulai kerja lagi. Udah ada beberapa notifikasi text di whatsapp. Saya buka salah satunya dari suami: 

Udah tau kan salamnya buat siapa” 😜

πŸ’£πŸ’£πŸ’£

Pulang kerja, saya dijemput dengan mobil sewaan untuk menuju ke Airbnb mereka di daerah St Kilda. Masih dalam nuansa heboh pastinya πŸ˜‚. Setelah bersih2 badan kami ke rumah saya deh untuk jemput suami dan bocil, habis itu makan ke Tho Tho, vietnamese resto di daerah Richmond. Mas Iyan ini dulu kuliah di RMIT, jadi sebelum saya dan suami balik ke Indonesia untuk for good memang katanya udah ngerencanain untuk main ke Melbourne. Ceritanya sekalian napak tilas 22 tahun yang lalu. Ketemu lagi dia sama springroll Tho tho yang emang rasanya nggak perlu pake di endorse dulu buat bilang “enakkk bangeeeettttt bikin nagih!!“. 

Sambil makan, kami ngobrol2.. dan sampailah ke obrolan tentang nyusun itinerary ke Canberra dan Sydney. Whaaaaattt! Satu lagi yang bikin saya sungguh kaget sampe mau loncat. Rencananya bulan Mei ini memang saya, suami dan bocil mau ke Sydney. Tapi kok suami nggak gerak2 booking tiket (pesawat) dan penginapan?? Ampe saya gemes sendiri. Ternyata mereka emang udah ngerencanain buat road trip bareng2 mbak Adit dan mas Iyan πŸ˜‚. Malam itu kami habiskan dengan menjelajah Melb city, ngulik cafe2 dan gelateria sepanjang Lygon st.. kalo nggak inget bawa anak mungkin udah pulang jam 2 pagi πŸ˜‚. 

Selanjutnya, dimulailah petualangan kami berupa road trip Melbourne – Canberra – Sydney, tapi bersambung.. πŸ™ˆ. Sekarang mau berenang dulu bareng si Bocil sekalian ngider2 ke pasar belanja keperluan catering buat minggu depan. Oh dan selamat menunaikan Ibadah puasa bagi yang menjalankan ya. Semoga Ibadahnya lancar dan berkah sampai hari kemenangan. Aamiin. πŸ˜ŠπŸ™πŸΌ

Semua karena mas Kris

Coldplay konser di Australia dan semua platform social media rame dengan foto2 dan cuplikan video konser. Yaudahlahya.. keriaan harus dibagi kemana2 *sikap* *padahal nggak upload apa2*. Saya nggak akan cerita detil konser sih, tapi boleh dong kita cerita bumbu2nya aja biar makin sedep? Azeg.. karena saya lagi tinggal di Melbourne, spesifik ya saya mau bagi2 cerita kejadian disini aja. 

Pacalan
Anak sama siapa?

Suami saya baru dapet tiket konser di bulan September via ticketmaster, dapetnya yang tanggal 9. Sebelum dapet tiket emang opsi yang muncul di kepala adalah hire orang buat jagain bocil saat kami nonton. Pilihan langsung jatuh ke Guru TPA nya, dan jujur nggak ada kepikiran calon lain sih ketika itu. Alasannya karena si bocil udah deket sama si Ibu Guru ini, terus suaminya juga ngajar TPA untuk kelas lain jadi anak saya udah familiar juga. Eh, mendekati hari H.. teman saya yang lain ngehubungin dan tanya, bisa nitipin dua anaknya nggak? Sips, diiyakan. Jadilah malam itu ada 3 anak di rumah saya. Semua makanan dan keperluan anak disiapkan selama orang tuanya bersenang2 nonton Coldplay. Alhamdulillah, anak2 juga enjoy di rumah main dan beraktivitas bareng2. Thanks to Ririd & Abi, duo sejoli pelajar di perantauan sekaligus guru TPA anak2.

Invasi orang Indonesia

Sejak dua hari sebelum konser, Melbourne yang emang dasarnya udah banyak orang Indonesianya, makin makiiinnn rame dengan bahasa Loe-Gue berseliweran seantero city. Cailah.. di restoran, di pasar (Victoria Market), tumplek blek sama orang2 Indonesia.. bahkan tempat2 lain yang jauh dari city macam Sunday market di Camberwell (suburb, 45 menit dari city -by public trans) juga isinya orang Indonesia. Di Brighton beach (jarang tempuh kurleb sama kaya destinasi sebelumnya) bejibun orang2 Indonesia yang #ootd di depan beach house warna warni, lol. Kemarin ada mbak2 hijabers pake platform heels pink pastel yang foto2 dengan berbagai pose di depan rumah tema shabby chic. Lamaaa banget, semua pose dicoba dan fotografer siap mengcapture dengan kameranya. Dari pose duduk cantik silang kaki, nengok samping dengan sudut kemiringan 45 derajat, sampai menunggu momen jilbab berkibar ke arah timur tenggara selatan barat daya. Snap snap!

Sepanjang pantai isinya Indonesian
Terus ada lagi, -ini nih kreatipnya orang Indonesia – ada mbak2 pose split diantara dua rumah. Gimana ya deskripsiinnya ampe bingung. Rumahnya kan kecil dan ada teras kayu nya. Jadi dia split alias merenggangkan kaki semaksimal mungkin di teras rumah satu ke rumah lain. Sumpah, ada dua bapak2 bule yang ketawa2 ngeliatinnya. Ketawa2 salut kali ya.. orang Indonesia emang kreatif lah :)). Sedangkan saya cuma ngebatin, semoga leggingnya nggak suweeekk..

Ibu2 arisan goes to Etihad stadium

Nggak afdhol nih kalo gak pake gosipan nyinyir. Nyinyir memang penyakit hati ya, eh apa mulut? Apa jari? Bolela.. sekali2 biar kelakuan ini gak yang kece2 aja yang ditampilkan. Sekali2? Lha itu di atas apaan?? πŸ‘†πŸΌπŸ‘†πŸΌπŸ™ˆ. Jadi, saya dan suami nonton dengan tiket festival. Ya Coldplay gitu loh, ajojing kita.. walaupun konsekwensinya abis itu dengkul lemes dan badan remek *umur gak bisa boong*. Tapi feel nya lebih dapet. Nah, dari awal turun ke arena.. suami langsung cari spot di depan pagar yang berisi kamera2 dan teknisi. Supaya kalo capek nanti bisa nyender, dan ternyata emang tepat sih pilihan suami.. se tepat sepuluh tahun lalu saat dia memilihku *stop baca berjamaah* πŸ˜‚. Awal2 ketika band pembuka tampil kami bisa duduk2 lesehan sambil makan dan minum. Nah, malamnya niiiih… saat Coldplay udah tampil. Demi apa, tiba2 bunch of Indonesian Ibu2 arisan yang berdandan ala seventeen muncul sambil teriak2 kenceng. Makin2 jadi saat mereka ndusel2 spot saya sama suami. Abis itu tiap ada temen yang lain muncul, mereka teriak2 lagi. Gengges level take away ayam penyet ria tapi sambelnya ketinggalan! Teriakan2 macam, aaawwwh krisss! Bok dia kan udah cerme ya ama bininyaaaa, awww sini sama akyuuh! Atau waktu balon2 beterbangan dan mereka ganas banget sruduk sana sini demi ambil balon, untuk properti foto rame2 se gank. Saat itu juga. Di tengah konser. Yuuk.. kalo soal talenan2 yang betebaran buat videoin sih yaudahlah, nggak Indonesian nggak bule juga banyak kok. Saya juga sesekali angkat talenan, buat disimpen videonya jadi kenangan.

Kopdar Bloger cabang Melbourne

Ini dia, satu lagi yang menyenangkan.. kurang lebih sebulan sebelum hari H saya contact2an via DM di Instagram dengan mbak Feb dan Dita. Hari Sabtu kemarin kami janjian deh ketemu di City. Saya jalan dari rumah jam 12 siang lewat dikit, dan sampe di Meeting point jam 1 lewat! Agak lama karena saya naik tram lain, nganterin temen yg nginep di rumah mau ke Flinders. Udah gaenak banget rasanya bikin mereka nunggu. Begitu sampe, saya heboh gitu deh ketemu mbak Feb & Ivan (suami) sama Dita. Nyinyirin Ibu2 arisan tapi sendirinya juga heboh πŸ™ˆ. Habis itu kami jalan2 ke Hosier lane, gang yang isinya graffiti2.. lanjut ke National Gallery of Victoria (NGV). Berbudaya.. gitu ya ceritanya :)). Kesan ketemu mbak Feb sama Dita, menyenangkaaaann! Mbak Feb orangnya rame, ceplas ceplos yang pasti langsung bikin ngakak. Dita anaknya lebih kalem, tapi kalo udah cerita bikin pengen di dengerin terus. Sampai bahas juga, baru ketemu tapi kok kaya udah kenal lama ya? Terus sotoy saya bilang juga sama Dita, apa karena blogging itu medianya tulisan ya? Ketika nulis bisa keliatan orangnya kaya apa, jd ketika ketemu ya kaya udah familiar aja. Benar begitu nggak sih para bloger yang budiman?

Thanks to Mbak Feb & Ivan for the pic πŸ™‚
Dita yg nggak kaya malesmandi

Belum lagi oleh2 lipstick dari mbak Feb nih, karena tau saya hobi lipstickan dari postingan dan komen2 di beberapa postingan kita ya mbak? Mbak Feb bawain ini:
Terharu loh.. saya selalu melankolis sama hal2 kecil tapi berarti, sesimple teman2 yang ngehubungi buat ketemuan di Melbourne.. yang sayangnya saya sendiri malah nggak bisa total kasih moment buat semua temen2 yang kemarin dateng. Contohnya, jauh hari sebelum hari H saya udah niat bikin cireng buat di makan rame2 or dibawain buat digoreng di tempat menginap. Tapi semua batal, karena saya masih kerja, sampe rumah ngerjain yg lain.. terus abis konser tepar. Belum sempitnya waktu ketemuan kemarin karena waktunya harus dibagi2. Saat tulisan ini ditulis, saya lagi goleran di kasur sambil meringis2.. dan harus mbatalin janji dengan teman karena hari ini perut saya melilit nggak karuan, pinggang mau copot.. karena penyakit bulanan wanita yang lagi dahsyat2nya :”)). 

Semoga saat2 kopdar / ketemu temen kemarin memberi kesan yang berarti. At least nggak mengecewakan lah.. aamiin.

Akhirnya, postingan ini ditutup dengan satu komen yang sukses bikin saya ngakak di tengah malam setelah konser usai:

πŸ˜‚

Padahal kan malam itu kami bernyanyi syahdu bersama di kerumunan.. “ada pelaaaaangeee… di maaatamooo….” <– yang ngerti berarti udah tuwiiiirrr πŸ˜‚. Thank you mas Krisyanto eh Chris martin, udah bikin saya ketemu banyak temen2 yang mendatangiku.. ehh mendatangimuuu! Fix sudah Coldplay gak konser di Indonesia, orang bikin konser ke negara mana aja pasti diubeeerrr :))))

Anak dapur resto

Setahun lewat sudah saya tinggal di melbourne. Seperti yang sudah pernah saya ceritakan di SINI, saya mengisi hari2 dengan kerja part-time di Restoran Indonesia. Awalnya seminggu 3x nyesuaiin sama jadwal bocil sekolah, bahkan pernah 4x dalam seminggu jadi ada satu hari dimana bocil seharian main sama bapake. Tapi dalam enam bulan terakhir ini saya hanya ambil shift 2x seminggu, satu hari sisanya saya pakai untuk rest day (baca: jalan2 kelayapan sendiri seantero city atau bertemu teman2 disini). Balancing life kayaknya sih gitu deh namanya. 

Kitchen Hand

Adakah hal yang baru setelah setahun kerja di bisnis F&B? Ada! Hehehe.. setelah sembilan bulan jadi waitress, terus pelan2 belajar ngasir bayangan terima transaksi dari customer. Akhirnya sejak bulan Juli lalu saya resmi jadi Kitchen hand. Sebenernya ini adalah posisi yang saya pengenin dari awal. Alasannya karena saya suka masak, terus kepengen belajar dari dapur restoran beneran. Tapi karena saat itu posisi kitchen hand penuh, saya ditawarin untuk jadi waitress. Jadwal saya sekarang adalah jadi waitress di hari rabu dan jum’at baru deh jadi anak dapur. Btw, apa sih kitchen hand? Kitchen hand itu staff dapur yang tugasnya menyiapkan menu2 masakan yang di order oleh customer. Selain jual makanan yang terpampang nyata di kaca tembus pandang seperti rendang, ikan asin, ayam goreng dkk. Restoran tempat saya bekerja juga menyediakan menu2 masakan Indonesia lain yang bisa di pesan seperti Soto ayam, soto betawi/ babat, gado2, ketoprak, ayam penyet, ikan bakar, sate ayam, laksa, mie ayam, bakso dll. Belum lagi the infamous nasi goreng dan saudara sebangsanya. Masih ditambah minuman seperti es cendol, es campur, jus dan minuman wajib orang Indonesia: es teh manis lol. Duh, malem2 nulis aneka ria masakan Indonesia bikin perut keroncongan. 

Tugas saya sebagai kitchen hand yaitu membuat / menyiapkan semua deretan menu masakan yang saya beberkan diatas. Kecuali nasi goreng cs, kalo itu ada chef khusus yang bikin saat orderan masuk. Tugas lainnya adalah bantuin chef. Bantuin apa? Ya semuanya.. kupasin bawang, potong2 sayuran, bikin acar, nusuk2in ayam buat di sate, bantu masuk2in masakan yang udah mateng ke dalam tempatnya, untuk kemudian dibawa ke depan dan dipajang di bainmarie. Walaupun pada pelaksanaannya, setiap jum’at kerjaan saya (selain yg utama: bikin menu masakan pesanan customer) hanya kupasin bawang aja. Lah kok bisa? Iya, soalnya kerjaan lain yang saya sebutkan itu sudah dilakukan di hari lain. Kenyang tiap jum’at ngupas bawang sebaskom. Alhamdulillah πŸ˜‚. Tapi kemarin saya juga bantuin kupas sama potong labu siam sih, buat bikin sayur asem.

Seperti semua pekerjaan lain.. nggak ada yang langsung mulus pada awalnya. Saya training kitchen hand sekali aja, untuk kemudian minggu depannya sudah di lepas kerja sendiri tapi dengan pengawasan salah satu chef. Awal2 saya belajar preparasi, di meja kerja terhampar container2 berisi bumbu dan pernak pernik yang akan digunakan dalam membuat masakan. Mendidihkan panci berisi air di kompor, yang akan dipakai sebagai media untuk merebus mie/bakso/sayur ketika ada pesanan nanti. Menyalakan semua kompor, memanaskan kuah ini dan itu, tak lupa juga minyak goreng. Memotong2 sayuran dan merebusnya untuk bahan gado2 dan masakan lain. Semua itu saya foto untuk mempermudah saya menghafalkan. Kemudian mulai praktek bikin menu2 yang muncul di layar komputer di atas meja kerja, tandanya ada orderan masuk. Membuat semangkuk bakso keliatannya simple, isinya hanya bulatan daging, kuah dan mie.. tapi ternyata membutuhkan bumbu ini itu, kecrotan kecap A dan B, lalu perpaduan kuah dari panci sana dan sini πŸ˜‚. Itu satu menu, belum menu lain seperti ketoprak yang harus nggiling kacang, bawang plus ini itu terus kasih air dan haluskaaaan.. tentunya pake blender yaa.. nggak sudi kalo suruh ngulek ih! *di lempar cobek*. πŸ˜‚βœŒπŸΌοΈ

Mie bakso kuah
Capek nggak jadi Kitchen hand? Capek nggak capek, hahaahahhaa. Di awal2 kerja dulu saya semacam shock culture, halah. Terbiasa huru hara di depan jadi waitress yang ketemu orang lalu lalang pesan makanan, ngambilin nasi lauk dan sesekali ngasir, jalan gesit seliweran ngambilin piring2 kotor dari meja ke meja. Begitu kerja di dapur, weeehh.. kerjanya duduk sambil ngupas bawang kalo ga ada pesenan πŸ˜‚. Saya seneng banget kalo suara “ting tung dung dung” menggema, kemudian diikuti dengan munculnya nomor meja dan pesanan dari LCD. Semacam denger sutradara teriak “ACTION!“, terus kita langsung syuting boooo.. bakat jadi artis kali ya.. “CUT CUT CUT!” πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Haduuhhh.. nggak bisa banget nulis kalo nggak pake ngelantur πŸ˜‚. Kemudian saya bikin deh menu yg tertera di layar, setelah selesai saya akan taruh dan pencet bel “tring tring”, tandanya waitress harus segera ambil dan antarkan ke customer di depan. Sensasinya pas mencet bel itu lhoooo.. fix noraknya gak abis2 nih. 

Sate ayam
Sudah tiga bulan jadi kitchen hand, alhamdulillah udah luwes sih nyiap2in menu2 pesanan. Jum’at kemarin resto rame banget, pesanan dapur juga alamaaak.. jadi di layar itu bisa menampilkan 8 nomor meja. Saat itu ada 6 nomor meja yang masing2 pesan buanyaak menu. Contohnya, 1 nomor meja bisa pesan:

– Ketoprak

– Nasi goreng

– Ayam penyet (dada)

– Ayam penyet (paha)

– Bakmi ayam bakso

– Es teh manis (extra susu)

– Soto betawi TAKE AWAY

Kalo lagi rame 6 kotak bisa isi semua dalam waktu berdekatan
Itu baru 1 nomor, dan di kotak2 sebelahnya lagi masih ada pesanan lain. Kalo pesanan macam begitu muncul tiga bulan yang lalu mungkin saya udah panik banget. Tapi alhamdulillah sekarang udah biasa, satu menu kerjain.. sambil nunggu mateng di goreng, kerjain yang lain, sampe semua selesai deh. Kalo pengalaman dulu kerja di Starbucks sih standard waktu dari customer pesan, bayar sampai minuman bisa di pick up itu 3 menit (three minutes services). Kalo ini saya matok 5 – 7 menit, kalopun rame banget ya lebih2nya dikit aja lah paling gak customer udah dapet makanan pesanannya. InsyaAllah πŸ˜‚

Suka dan duka
Bagian duka dulu ya.. pekerjaan ini membutuhkan ketelitian, dan kehati2an. Teliti saat membuat makanan, jangan sampai ada bumbu atau pelengkap yang kelewat. Hati2 meletakkan alat masak kembali pada tempatnya. Telapak tangan saya pernah keslomot –sambil mikirin padanan katanya dalam bahasa Indonesia πŸ˜‚, sampai merrraaahh. Jadi, selesai menggoreng ayam biasanya seroknya langsung diletakkan kembali di tempatnya. Tempat serok ini berdekatan dengan panggangan sate yang dari besi tebal dan super puanasss. Ujung gagangnya tanpa sengaja (karena saya nggak teliti) menyandar ke atas panggangan sate. Saat ada pesanan Batagor, saya reflek meraih gagang serok dan AAAARGHHHHH panas menjalar ke seluruh telapak tangan. Hand glove saya sampai membentuk cap gagang serok. Segera saya buka glove dan aliri dengan air di kran. Terus langsung olesin pake Lucas papaw (treatment ointment). Fiuuuuhh.. Duka yang lain, pernah ada pesanan 4 ayam penyet dalam satu meja. Terus pas waitress bawa piring2 kotor ke belakang, ada 2 pcs ayam penyet yang nggak disentuh sama sekali. Sedih lho rasanya, pertama karena mikir jangan2 nggak enak.. walaupun tugas saya cuma nggoreng aja sih ya, tapi tetep aja gimana gitu.. kedua karena sayang aja ngebuang $20 ke tempat sampah 😭. 

Terus suka nya? Karena masak itu passion saya, udahlah yaaa kayaknya sih sukanya mendominasi. Jam berangkat kerja lebih siang. Restoran buka jam 11, kalo lagi jadi waitress saya udah harus standby jam 10, kalo kitchen hand jam 10.30 mulai kerjanya. Pernah juga ada cerita terkait customer nih. Suatu hari, ada orderan ketoprak. Kasirnya ke belakang dan bilang “Ka Dila, nanti cust nya minta cabenya pake rawit 18 biji, tapi kasih 15 aja deh kak“. Saya yang “WHATTT? Seriusan tuh cabenya segitu? Make sure lagi gih, salah kali” “Nggak Kak, beneran.. dia minta segitu” kemudian ada Chef yang menimpali “Dila, kasih 5 biji aja nanti dia sakit perut malah kita yang berabe” yang saya jawab “nggak nih beneran dia minta segitu“. Saya bikin deh, racik2 bumbu dan this is it, ketoprak setaaaann…. tring tringgg!! Nggak berapa lama, karena nggak ada kerjaan di belakang saya pun ke depan.. tanya sama kasir, mana sih yang pesen ketoprak? Saya samperin deh mas2 yang lagi makan “Hi mas, pedes nggak ketopraknya?” Di jawab “kurang pedes mbakkkkk *keringet nggrobyos*” “hahhh, seriusan?? Itu 15 biji lho rawitnya” “iya, beneran.. aku biasa 18 biji rawitnya, tapi ini ENAK BGT SUMPAH ketopraknya” “oiya? Aku yang bikin tuh” “Serius? Besok lagi aku pesen dirimu yang bikinin ya“. Azeeeeggg.. gitu ya Emak2 kalo bikin makanan terus yang makan memuji itu rasanya langsung pengen bikin lagi sebaskom. 

KETOPRAK, kalo ini bikin sendiri di rumah pake bahan seadanya

Hal menyenangkan lain adalah apalagi kalo bukan suasana kerja yang menyenangkan. Chef2 nya itu seru2, di depan juga seru sih.. tapi kalo ini kan Chef2nya seumuran Ibu saya yah, bahkan ada yg lebih. Jadi ya hangat aja suasananya, bikin kangen ortu πŸ˜‚πŸ˜…. Baiknya lagi mereka suka ajarin tips and tricks masak memasak.. bahayanya, sekarang di rumah juga suka ikutan bikin masakan macam soto betawi tapi no jeroan, atau bikin sate, ketoprak (yang dulu ya mana pernahlah). Harus hati2 karena jarum timbangan makin geser ke kanan πŸ˜‚.

Bikin sabun sendiri

Haloooo, sebelum bercerita.. Ijinkan saya mohon maaf lahir dan batin ya sama para blogger dan netizen. Kan katanya, potato chips without salt on the table. Relationship without a fault is impossible. Ejieee.. Kalo kata suami bos saya, Si Uncle, waktu saya minta maaf: “You don’t need to apologize to me, what mistakes? You always nice. But if u insist, give me $100 and i will forgive you“. Eaaa. Lanjut cerita yaaa..

Dua minggu lalu, saya booking seat untuk ikutan soap making course yang diadakan sama Laneway Learning. Saya tau si laneway ini gara2 liat postingan IG temen ketika dia ikutan class bikin meringue. Terus saya buka deh websitenya, jadi dia semacam kelas2 afterwork yang isinya macem2 banget. Bagian menariknya adalah harganya yang terjangkau. Kelas2 yang diadakan sama Laneway ini biayanya berkisar antara $14 – $25 lah. Jam nya tentu saja malem yaa, makanya bisa menekan biaya. Dari baking class, make-up, self healing, brewing kombucha, sampe burlesque! Saya pilih kelas soap making dengan biaya $20. Judul lengkapnya adalah “Soap making: two layer goat’s milk soap“. Saya dateng sama temen pengajian saya, namanya Ririd.. dan janjian di tempat course sama satu orang temen lagi namanya Dea. 

Oiya, jadi kelas soap making ini jadwalnya jam 6.15  – 7.30pm di sebuah cafΓ© di Sydney road. Nah, hari ini saya ada pengajian jam 3.30 – 6pm. Pas lah ya waktunya, abis maghrib cusss. Taunyaaa, pembicara di pengajian telat. Jadi jam 5.30pm tuh masih belom kelaaaaar. Akhirnya lima belas menit kemudian saya dan teman minta ijin pulang duluan, drop bocil dulu di rumah terus berangkat deh ke tempat kursusnya. Itu saya laper bangettt, soalnya belom sampe ke sesi makan kannn pas pengajian, baru ngemil2 nggragas bhuahhahaha. Di jalan bawa Mie Samyang, soalnya adanya itu di meja makan.. Alhasil malah megap2 kepedesan πŸ˜‚πŸ™ˆ. 

Alhamdulillah on time sampe kesana, langsung deh dibuka kelasnya. Tutornya adalah pharmacist yang berkecimpung di dunia kesehatan dan kecantikan, dia ahli dalam bikin body dan skin care *triiiing*. Yada yada yaddaaaa dijelasin deh base2 bikin sabun batangan gimana aja.. Ada yang bisa langsung jadi, ada yang proses 68 hari. Terus step2 bikinnya dan pengenalan bahan2. Jadi kali ini sabun yang dibikin adalah yang langsung jadi.. Bahan utamanya ada organic glycerin, dia bentuknya padat kaya keju dan mudah meleleh kaya butter. Ada dua macam glycerin, bening dan berwarna putih susu. 

Bahan lainnya ada rempah2 yang mau dimasukkan sebagai kandungan sabun, kalo tadi ada Calendula, cornflower (yang ungu2 di gambar di atas), walnut grind, sama loofah. Masing2 punya fungsi masing2, selain exfoliate.. Juga bisa mengobati gatal2 seperti eczema atau psosiaris. Kemudian ada essential oil, himalayan salt, food grade colouring sama goat’s milk dong tentunya. 

By the way, ada kejadian nggak menyenangkan juga lho tadi. Waktu sesi udah dimulai, ada mbak2 bule yang telat gitu deh, dia duduk di sebrang saya.. Terus pas udah mulai praktek, kami semua kan ninggalin meja untuk mencairkan glycerin di rice cooker yang ada di beberapa titik. Setelah meramu rempah dan glycerin, cairan kan di tuang ke dalam silicon mould. Satu tray silicon mould ada 6 kotak. Nah, di meja saya dan teman udah ada silicon mould yang sudah ada cairannya. Asumsi saya, itu punya teman saya karena letaknya ada di meja kami. Taunya bule cewek yang telat itu ngomong dengan nada ngeselin, dia bilang kalo itu silicon itu punya dia, kamu nuang2 aja disitu. Saya say sorry on the spot. Walaupun dalam hati mangkel juga sih, semua orang sharing silicon mould loh, dan naruhnya juga di meja masing2. Terus saya bilang lagi ke dia, ntar kalo udah kering bakalan aku ambil sabunnya dari situ. Eh dijawab, yaiyalah kamu kudu ambil biar gak nyampur sama punya aku. Woles aja shaaay *jejelin samyang feat.bon cabe*. Oiya saya tunjukin dulu sabun buatan saya yah:

Yang kiri itu isinya goat’s milk, parsley flakes, lemon essential oil dan green food grade colouring. Yang kanan itu sebenernya bukan gitu niat saya bentuk jadinya, tadinya mau di layering pake goat’s milk atasnya.. Jadi hasil akhirnya bakalan dua layer. Tapi gara2 abis itu silicon mould nya dikekepin mulu sama mbak bule jadi yaaa batal deh. Oh lanjut cerita yah, jadi setelah sabun mengeras.. Kami semua boleh bawa pulang sabun bikinan kami. Nggak lupa juga materi soap making class . Daaan mbak bule masih aja drama loh, ketika dia udah ambil semua sabun dia dari silicon mould, sisa punya saya aja kan. Saya bilang sama dia, aku ambil ya sabunku. Eh jawabnya nyolot, bisa nggak sih nunggu sampe aku selese mbungkus sabun aku. Wtf bangeeet, padahal saya emang nunggu dia bener2 selese baru ngambil punya saya. Mana satu sabun dibungkus pake 1 plastik, padahal yang lain mah 1 plastik buat semua sabun yang dibikin, which is rata2 satu orang bawa 2-3 sabun.. Si embak dapet empat plus yg kecil 2 lol, gak mau rugi banget πŸ˜‚. Yastrallaaah mungkin dese lagi PMS, abis itu juga langsung ngacir gak say bye sama tutor dan peserta lain. 

So far puas banget ikutan course yang diadain sama laneway learning ini. Tutornya baik dan bagus njelasinnya, pesertanya juga seru2 (at least di kelas ini). Laneway ini ada di Melbourne, Sydney, Brisbane dan Perth untuk di Australia. Ada juga di Auckland NZ dan Singapore! Saya berencana untuk ikut kelas yang menarik lagi nantinya, semoga ada 😊. Sekian cerita hari iniii 😊.

Ketemu lagi di melbourne

Haiiii haii, baru pulang kerja nih lagi nge tram. Mau nulis secepat kilat karena barusan dapet kejadian seru (versi diri sendiri). Tadi saya lagi abis clear up table, terus naruh2 piring sama gelas ke belakang. Habis itu datang rombongan satu keluarga, Bapak Ibu dan dua anak laki2 dan perempuan yang sudah ABG. Habis itu saya ngelayanin mereka deh.. Terus pas liat si Bapak saya ngebatin, “eh si Bapak ini dateng“. Sambil nggak ada pikiran apa2, ah ya paling customer resto seperti biasa. Terus pas ngelayanin Ibunya, lho eh lho.. Mukanya kaya kenal, familiar banget. Ah paling customer resto laaaah.. Istrinya si Bapak, jadi biasa kesini. Abis itu Ibunya ngeliatin saya juga, lho lho lho pas dia ngomong kok makin kaya pernah tau ini orang , tapi dimanaaaaaa ya?

Abis selesai ngelayanin dan mereka duduk, OMG hahahahahaa baru keingetan. Ini sekeluarga recus (regular customer) nya Starbucks Jogja, jaman saya masih pake apron ijo duluuuuu! Abis itu Ibunya masih curi2 pandang sama saya. Terus dari meja kasir saya bilang deh:

Tante, rambutnya sekarang panjang ya“. Si Ibu langsung: “Tuuuu kannnn, aku tau kamu lho mbak daritadi aku mikir aku tuh pernah ketemu dimana“. Saya cuma mesam mesem, “dimana hayoooo? Aku masih inget Om-nya juga lho“. Si Bapak juga mulai ketawa2, “Iyaaa, aku mikir2 ini lho ketemu dimana“. 

Saya pernah dikasih Tante gantungan menara pisa waktu Tante pulang dari Yurop“, si Tante akhirnya “Jogjaaaaaaa ya mbakkkk, tapi dulu belom pake jilbab. Cuma mukanya aku nggak bakalan lupa“. 

Yaudah saya nyamperin meja mereka. “Iya, saya dulu di Starbuck Jogja, gimana.. disini udah ke Starbucks belom? Beli green tea frappuccino nggak dingin2 gini?“. Yaudah terus kita ketawa2, saling tanya kabar. Ngobrol2 hangat sebentar tentang hidup di Indonesia, di sini dan lain2. Anaknya yang dulu masih kecil sekarang udah gedeeee, jadi berasa tua πŸ˜‚. 

Akhirnya mereka selesai dan pamit pulang, saya juga bilang semoga liburannya menyenangkan dan sampe ketemu lagi. Duh aduh cerita singkat dan simple tapi entah kenapa bikin saya seneng banget nih 😁.

Cheers! 

Let her go

This would be my sentimental post, ehem. Sebenernya agak males nulis ini karena jadi kepikiran lagi, tapi emang kudu ditulis biar lega.. Halaaaaah. Bab pertemanan yang renggang kemudian menghilang memang selalu membuat saya sedikit mellow. Oiya, kemarin saya baca postingan tentang follow-unfollow socmed di blognya Fasya. Terus kejadian juga deh sama saya, nggak sama persis tapi begini ceritanya..

Sekitar 7 tahun lalu, saya berkenalan dan menjalin pertemanan dengan perempuan Korea yang sedang kuliah di UGM Jogja. Kami kenalan tentu saja di Starbucks, waktu saya jadi barista. Awalnya dia adalah customer disana, kemudian jadi regular datang dan akrab dengan beberapa barista Starbucks. Dia punya nama Indonesia (untuk memudahkan orang2 Indonesia manggil namanya), sebut saja Lia. Saya dan Lia jadi sering main bareng, apalagi saya jomblo temporer kan karena lagi LDR sama (yang sekarang jadi) suami. Kami sering nongkrong2 entah di cafΓ© lah, coffee shop, cari makan bareng, bahkan cuma goleran plus curhat2an di kost nya sambil minum2 lucu dan ngemil cumi kering. Sumpah ya sampe sekarang masih geli kalo inget dia makan cumi terus nelen Corona, kalo saya sih ogaaaah rasanya horror πŸ˜‚. Padahal katanya di korea itu heitsss alias pasangan makanan dan minuman paporiittt para muda mudi. Terus, kalo abis hunting cafΓ©.. Kami minum dan ngemil2 sambil ngobrol2 buanyaaaak, dari Samsung sampe Laneige. Dari ngajarin kata2 dalam bahasa Jawa sampe nulis huruf bulet2 korea. Ngomongin resolusi idup sampe cita2 dan masih buanyaak lagi. Satu hal yang keingetan dan bikin geli sampe sekarang adalah waktu naik motor keliling Jogja. Cuaca lagi panas2nya, eeeeh dianya pake hotpants warna putih sambil ngewer2 sunscreeenπŸ˜‚. Kalo anak jaman sekarang liat palingan kami dikatain cabe2an. 

Sampai akhirnya setahun berlalu, dia balik Korea dan saya pindah ke Jakarta. Kami tenggelam dalam kesibukan masing2, sampai pada suatu hari di tahun 2011. Saya dan Dewichan serta satu orang teman kantor baru pulang dari advertising agency di sebuah gedung di gatot subroto. Abis meeting bukannya balik kantor malah ke lantai 9 buat nongrong2 dan ngemil2 kece. Maklum lah karyawan excellent.. Ehem. Pas lagi haha hihi bertiga, saya melihat sosok mungil oriental lagi di pinggir kaca sambil ngeliatin jalan. Rada horror juga nih cewek, saya sempet ngebatin. Jangan loncaattt.. Jangan loncaaaattt.. Sampe lama2 saya perhatiin kok kaya kenal, terus cewek dengan office  suit yang masih mondar mandir itu menghadap ke arah saya. Dengan ragu2 saya manggil namanya: “Lia.. Lia… LIA!“, kemudian terjadilah adegan mengharukan itu, “DILA! DILAAAAA!! SETELAH DUA TAHUN KITA TERPISAH AKHIRNYA KITA BERTEMU DI JAKARTA YANG KEJAM INIIIIIII! TERIMA KASIH TALI KASIIIIIH, TERIMA KASIH RCTI!! *nangis pelukan sesenggukan*

Yakeleeeeus..

Tapi beneran, heboh banget dia pas tau kalo kami ketemuan lagi di Jakarta. Peluk2an kenceeeng banget, sambil gak percaya gitu. Teriak2 kaya di running man itu loh hebohhh.. Setelah itu kami jadi lumayan sering ketemu di Jakarta, ya seperti biasalah ngopi2 aja sambil cerita kehidupan sehari2. Dia tinggal di apartemen di bilangan sudirman saat itu. Sampaiiii kemudian kami sama2 sibuk di kantor dan akhirnya dia harus kembali ke Korea. Kami nggak sempet ketemu saat itu, kemudian di tahun yang sama saya married dan dia telpon aja buat kasih selamat dan say sorry karena dia ada urusan di Indonesia tapi nggak bisa ke Jogja saat itu karena dia harus stay di Jakarta. Setelah itu kami hanya keep in touch via text dan socmed saja (facebook) itupun sesekali karena saya udah jarang buwanget mainan facebook. 

Jeng2, panjang juga ceritanya ya.. *elap jari yang udah mulai keringetan*. Kemudian skip ke akhir tahun 2014, suatu hari saya buka Facebook, kaget dong si Lia ini sekarang tinggalnya di Melbourne. Nama di FB nya juga udah ganti bukan LIA –dalam kurung– Song Hye Kyo (anggaplah itu nama koreanya), tapi berganti dengan CHARLOTTE Kyo. Yasudahlah.. Apalah arti sebuah nama, mungkin itu nama Oz nya biar bule2 ga belibet manggil nama aslinya. Saya say hi lah dengan dia, masih rame kaya dulu. Lebih kaget lagi pas awal tahun 2015, suami saya dapet berita lolos scholarship dan lanjut kuliah ke Melbourne! Saya langsung contact dia, dia shock juga tuh dan hebooohhh banget katanya gak sabar nungguin saya datang blablabla. Sampai kemudian saya udah di Melbourne dan saya kasih kabar kalo “heeeyyy, i’m here already!”. Kemudian respon nya agak bikin saya jleb.. Bahasanya KAKU BANGET, terus nggak ada rasa antusias bahkan tertarik sedikitpun tau saya udah disini. Asli sedih kaya bertepuk sebelah tangan.. Kemudian sampai pada suatu hari saya lagi ke Vicmart nungguin suami yang lagi kerja. Dari kejauhan, terlihat sosok oriental dengan sleeveless blouse dan hotpants putih (deja vu, lol). Saya langsung lari dan panggil, Lia.. LIA! Alih2 episode tali kasih terjadi lagi, yang ada adalah dia yang tertegun sebentar kemudian pasang muka lempeng dengan sedikiiiit senyum seadanya. Kelihatan sekali dari gesture nya pun sangat nggak nyaman dan pengen cepet2 kabur sambil mengutuk kenapa tadi gak lewat lorong sebelah aja. Oh.. :(. Saya sadar, banyak hal yang berubah dalam hidup. Kami kenal saat sama2 masih early 20. Di matanya mungkin saya juga udah bukan Dila yang dulu. Dari penampilan luar aja udah beda banget, yang dulunya rambut panjang digerai baju nyaris keliatan ketek sekarang pake kerudung plus baju gombrong2. Tentengannya stroller ndorong bocil, sedangkan dia masih seperti dulu yang single, bedanya sekarang makin cantik aja. Entahlah itu cuma asumsi saya aja kalo dia mungkin gak nyaman dengan banyaknya perbedaan diantara kami sekarang. Dunno lah..

 Sampai malam ini saya iseng buka FB dan cari nama dia.. Ternyata saya di unfriend. Jleb.. Nggak boong saya sedih lho. Asli. Tapi yasudah, seperti quote di atas yang saya ambil dari Pinterest. “…not all of them are meant to stay till the end“. Sentimental? Iya. Btw, i wish u happy wherever u are, as Lia or Charlotte. 😊

The END.

Mbak warteg bakul cireng

Tadaaa.. Akhirnya postingan pertama di tahun 2016. Anak udah masuk sekolah lagi setelah liburan, meja makan udah isi masakan, rumah udah beres.. Saatnya ngupdate blog, tapi btw neeeng cucian belom digiling apakabar? Aaaargh.. πŸ˜‚. Oh iya, hari ini selo juga bisa nulis2 karena lagi nggak kerja. Kerja apaaa? Ini dia yang mau diceritain soal : cari duit di melbourne. Widiih beraaat men, cari recehan laaah pocket money buat jajan2 kece ke Sephora weekly grocery. Duit bulanan buat bayar sekolah anak yang masih full price.. mahaaal kakaaaq.

Mbak warteg
Setelah tiga minggu tinggal di Melb, saya dapat kabar kalau si bocil dapat kelas di sekolah yang sudah kami daftar dan trial sesampainya disini. Alhamdulillah dapet jadwal seminggu 3 kali sesuai yang kami inginkan untuk si bocil. Kemudian saya iseng ngobrol sama teman saya yang suaminya juga sedang kuliah disini. Karena dia sudah satu tahun lebih dulu datang kesini, jadi dia sudah beberapa kali kerja, salah satunya di resto Indonesia. Beberapa hari sebelumnya dia sempat nawarin, mau nggak kerja? Karena waktu itu sekolah si bocil masih waiting list.. Saya belum bilang iya plus dollar bawaan dari Indo masih tebel. Singkat cerita, saya akhirnya mau kerja di resto asia itu, udah pernah saya tulis juga sih restonya di sini. Kemudian teman saya ber whatsapp ria dengan owner resto untuk kasih tau ada yang mau kerja disana. Besoknya, saya dapat whatsapp dari pegawai resto nawarin pekerjaan. Saya nanya ada lowongan jadi kitchen hand nggak? Ternyata kitchen hand udah full, dia nawarin waitress. Oke deh saya mengiyakan, hal lain yang menarik hati saya adalaah.. dapet makanan tiap kerja, Ya Allah.. nggak kuat adek sama godaan Nasi dan makanan2 Indooooo. Esok harinya saya mulai training 3 jam, dari jam 5 sore sampe jam 8 malem. Pas pulang naik tram, si bocil nelpon dong “Halooo, Mama udah sampe manaaa? Kata Papa.. Mama kelja, Mama pulang jam belapa?”. Duh.. πŸ˜‚.

Training lancar, saya mulai dapat shift dua hari kemudian. Saya kerja part-time, satu shift aja dari jam 10 pagi sampai 4 sore, seminggu tiga kali (sesuai jadwal si bocil sekolah). Job desk utama saya adalaaah: ngambilin makan yang dipesan para customer yaitu nasi dan lauk pauk. Saya dan mbak kasir berdiri dibalik kaca etalase berisi makanan2 yang menggoda selera tsaaaah. Saya menyapa mereka, nanya mau makan disini apa dibungkus, mau lauk apa blablabla.. Ni lho saya kasih gambarnya biar kebayang:imageimage

Hampir semua pekerja disini, kasir, waiter/ess, kitchen hand, dan dishwasher adalah student atau spouse. Kalo angkatan saya sekarang lebih banyak studentnya sih, ada yang dari Unimelb, RMIT, Academia (sekolah pastry and bakery), dan beberapa college di Victoria. Range usianya juga beragam, dari yang umur 18 tahun sampe 30++. Suatu hari ada waitress shift sore dateng, kenalan lah kita.. Dia panggil saya nama aja, sampai pada suatu hari saya nanya “kamu kelahiran tahun berapa sih?” Dia jawab “97, kalo kamu?“. Dengan pelan saya jawab “kalo kamu lahir tahun 97, berarti boleh lah panggil kita orang Tante” periih.. *sambil ngebayangin di tahun itu udah pake sragam biru putih πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.

Selain ngambilin makanan wartegan, tugas lainnya adalah nganter makanan yang dipesan oleh customer via kasir, alias menu2 makanan yang ada di board seperti nasi goreng, gado2, pempek, sop buntut dll. Kalo kitchen hand udah mencet bell “triiiing”, tandanya ada anteran makanan pesanan customer. Dengan sigap saya harus ke meja dia, taruh makanannya dan ambil nomor mejanya. Awal2 telinga ini belom ngeh lho sama bunyi bell, “Oiiii neeeeng ada anteran nih“, “Oiii nengggg, anter!“, “NEEEEENGGGG! TRING TRING TRINGGG, *sutil melayang*, bolak balik dulu masih kudu diingetin πŸ˜‚. Nggak lupa, membersihkan piring dan gelas kotor dari meja, meja di lap trus piring ditaruh di meja / sink di backroom, yang nantinya akan dibawa oleh dishwasher untuk dicuci. Pengalaman jadi Barista bikin saya lumayan cekatan sih, hanya penyesuaian aja di awal.. Sekarang udah bisa lah multitasking ini itu *halah*. Oiya, nggak seru dong ngobrolin resto tanpa bawa2 customer πŸ˜‚. Walaupun judulnya Resto Indonesia, tapi yang makan disini banyak bulenya lho. Apalagi letak resto ini di jantung Melbourne, banyak sekali orang lalu lalang dan mampir. Menu favorit yang ada tiap hari disini adalah Rendang, ya kalo disini jadi beef wrΓ©ndeng lah πŸ˜‚. Ini bisa berkali2 stock up karena cepet abisnya. Bule2 juga demen sambel.. yaiyaaaalah lawong sambelnya pedesnya basa basi doang, buat saya lho yaaa si jurig cabe. Back to customer, setelah punya banyak pengalaman berinteraksi dengan customer kedai kopi. Disini, setelah tiga bulan kerja.. saya juga punya banyak kesan. Punya banyak kenalan juga baik orang Indonesia maupun local dan interlocal, eaaa maksudnya orang sini tapi bukan orang melbourne *mbulet*. Apal makanan favorit beberapa recuz (regular customer. Ada yang nasinya kudu banyak, ada yang maunya dikit aja, kalo beli selalu take away, kuah rendangnya kudu banyak, setiap beli makan minta extra lemon 2pcs ambil di meja kitchen hand, setiap hari selasa beli makanan 10 box masing2 satu serve… itu baru makanan, sampe ke cara makan yang rapi piring2 ditumpuk rata atau dibalikin ke kasir (kalo ini bule niiih). Ada juga yang kalo makan pesen nasi lauk paha ayam dua biji trus nanti kalo udah abis si paha yang dagingnya udah abis dikerikitin ditaruh di meja. IYA DI MEJA BUKAN DI PIRING ASTAGHFIRULLAH *gebrak2 meja*. Ada yang kalo makan pesennya nasi sama sayur aja, sebelum diambilin udah ribut “NO SAUCE NO SAUCE” alias jangan sampe kuah sayur nya kebawa *siram*. Huahahahaha.. lucu2 deh pokoknya. Pernah juga ada customer bule, pas lagi pesen ke kasir kami liat2an dan dia bilang: “eeeh, tadi pagi kita di tram bareng kan yaaaa.. kamu pake headset, aku inget celana kamu juga” *lirik celana jogger item buluk yang belom dicuci2 dari kemaren*. Dia pesen mie kocok, iya lhoo mikochooooowk.. akhirnya kami jadi kenalan dan ngobrol2 seru, tetep lho setiap dateng ke resto menu favoritnya adalah mikocyoook. Masih banyak sekali sih cerita seru tentang customer, mungkin kalo semakin banyak..suatu hari nanti akan saya bikinkan postingan terpisah hihihi. Belum lagi interaksi antar karyawan saat kerja.. seneng banget seru2an sama sesama waiter/ess, kasir, kitchen hand, diswasher dan para chef yang lucu2. Ownernya juga baik, keliatannya aja sangar dan awalnya emang menyeramkan *halah*.. tapi aslinya baik dan support usaha karyawannya. Usaha apaan? Yuk lanjut cerita di bawah..

Bakul cireng
Suatu hari di awal kedatangan ke melb, ada acara kumpul2 di rumah.. yang dateng temen2 orang Indo. Saya bikin cireng rujak buat ngejamu. Eh, gak disangka responnya kok bagus.. Terus kepikiran lah buat jualan disini, setelah sebelumnya tanya2 dulu dong ini makanan layak jual nggak. Akhirnya beberapa hari kemudian saya belanja bahan2 agak banyakan plus container buat nempatin cirengnya. Promosi cuma mulut ke mulut aja.. Saya jual (awalnya) satu box nya $5 isi 12pcs cireng (mentah frozen, yang beli tinggal nggoreng), plus bumbu rujak siap makan. Sampe beberapa orang komen “kok murah bangeeet, untung gak?“. Untung sih.. Tapi gak banyak hihihi. Terus suatu hari ada temen yang tinggal disini telpon mau pesen cireng, dia bilang “elo gak takut dimusuhin sama APCM gara2 jual cireng murah banget?”. APCM apaan? Ituu Asosiasi Penjual Cireng se-Melbourne. Hahahaa, nggak ding itu saya totally ngarang πŸ˜‚πŸ˜‚βœŒπŸΌοΈ. Ya tapi intinya dia bilang kalo di bazaar aja cireng rujak 3 pcs dijual $3. Akhirnya, karena memang salah satu bahan baku harganya naik, cireng saya juga nggak mau kalah sama properti Agung podomoro yang ngiklan hari ini besok harga naik.. Harga baru cireng Neng mumun per bulan lalu naik sedollar jadi $6 per box :).image

image

Saya bikin cireng sesuai pesanan aja, cincai lah kalo satu dua box aja sehari sih.. Dari awal emang belum mau ngiklan di Milis Indomelbourne, karena takut kecapekan aja.. apalagi setelah kerja di resto. Sampai lama2 pesenannya mulai banyak. Pernah dalam sehari saya bikin di atas 10 box. Rasanya gempor bangeeet.. Yang beli ya orang2 Indo juga dari mulut ke mulut. Beberapa pembeli saya minta datang ke resto, ketemuan sebelum/ setelah saya kerja. Pernah saya ke resto bawa ransel isi 12 box cireng pesenan orang, asli itu pundak gempooooor! Nah, baiknya.. owner resto ini juga support lho. Dia pernah liat saya bawa bungkusan banyak, terus nanya itu apaan. Saya jawab itu makanan dagangan saya.. rada takut sih jujur aja pas itu. Terus dia nanya2, “itu kamu buat sendiri?” Endebrei endefrei… deggg mati aku! Taunya.. “Neng, taruh aja di cool room, nanti kalo pembelinya dateng baru dikeluarin, biar nggak rusak cirengnya“. Alhamdulillah yaaah.. Oiya, yang bikin happy jualan makanan adalah liat feedback pembeli macam: “Dila rujak cireng nya uenaaak buangeeeeeeeettt , ga sampe 5 menit laris tak bersisa. Anak2 yg biasanya susah sama makanan. Ini pada mauu, pd doyan. Enak lembuuut bgt“. Dapet whatsapp kaya gitu dari pembeliiii.. langsung semangat ngulen! πŸ˜‚πŸ˜‚.

Oiyaa, tentunya gak lengkap kalo cerita makanan tapi gak sharing resep dong yaaa. LHA INI JUALAN KOK BAGI2 RESEP! Lha kata sapa gitu gak boleeeh.. Semua yang berasal dari online, harus kembali ke online #sabdanengmumun. Saya dulu dapet resepnya googling kok, terus di modif sendiri. Sharing is caring gituloh. Jadi, bagi yang mau bikin.. resepnya bisa dilihat di Instagram. Silakan search by hashtag #resepcirengrujakmamarda ATAU bisa juga liat di IG group masak memasak saya @igms_id dengan hashtag #igms_iddila. Oiya sekedar note dari saya, beberapa orang yang coba resep ini gagal.. Katanya jadi lembek, hmm.. Cobalah menguleni dengan sabar dan hati riang pas bikin biang. Jangan kelamaan pas ngaduk, jangan kecepetan ngangkat juga.. Tunggu sampai biang berwarna bening seperti lem. Nyang di melbeeen nyang di melbeeen, beli aja sama saya yaaaak… Sekotak cuma $6 tinggal nggoreng dan cocol lol.image

Sekian dulu ceritanya, senangnya bisa menulis hari ini.

Salam cireng, hidup warteg!

Cerita customer juga ah..

Baca cerita Puji semalem bikin saya jadi senyum-senyum, dahi berkernyit trus enek baca pengalaman terakhirnya.. iyuks. Tapi  membuat saya terus nostalgia sebelum tidur. Dari kolom komentar terus berlanjut deh bikin postingan baru..
Sebagai sesama mantan Barista satu almamater –yang sedikit cerita tentangnya pernah juga saya tuliskan di sini. Saya juga mau nulis ah pengalaman yang diinget (abis buanyak banget) selama kerja disana yang nano-nano alias manis asem asin! *anak kekinian tau nano-nano gak ya? Kalo Puji kemarin banyak cerita tentang kelakuan ajaib para customer, saya juga deh.. tapi nambahin yang sweet-sweetnya juga yah.

Cerita ajaib:
● Ada bule pesen tuna sandwich, dimakan udah abis setengah. Tiba-tiba dia manggil salah satu barista, suruh ambil sandwich dari meja sambil bilang: “it’s not fresh, tastes like hell. I want my money back!“. Lah.. tastes like hell tapi abis setengah, Paaaak??? Kalo tastes like heaven piringnya dimakan jangan2 πŸ˜₯
● Masuk shift selasa pagi, toko sepi.. saya sendirian pegang register dan bar, dua orang partner lagi ke basement urus barang masuk. Datang dua customer, cowoknya bule ceweknya orang lokal. Tiba-tiba di depan pastry case mereka ciuman. Ciuman bibir. HOT. Sambil nunjuk2 makanan yang dipesen. PLOK CEPLOK CEPLOK.. “baby please, ummmmh xxxxxxx” (bahasa kelatin2an, gak mudeng barbie) kemudian mereka geser ke register (kasir), ciuman lagi. Bunyi-bunyi lagi. Saya cuma bengong sambil mupeng mata jelalatan kemana-mana. OMG, get a room please!
● Rombongan pemain sepak bola dateng, entah dari klub lokal apa. Udah ngerasa dari awal diliatiiiin terus sama bapak-bapak bule paling tua.. kayaknya coach nya kalo dari gesturenya ke yang lain. Pas ambil minum di pick up bar dia bilang sama saya: “berapa harga kamu?” / “wuanjirrrrrr!!! Mahal pak, yakin bisa bayarnya?” *copot apron* *tapi boong* | sumpah, harga diriku teriris! Rasanya pingin njedotin kepalanya ke tiang gawang!
● Ibu-ibu pake jilbab datang tergopoh-gopoh, “mbakkkkk, aku ndak mau kopi, tapi aku mau beli kuweh yang kaya di mbredtok ada ndaakkk??” / *mikir ini Ibunya minta apa* / “itu lho mbaaakk, mbredtok mbredtooookkk, yang beli kuwehnya ambil-ambil sendiriiiii” / owalaaahh, roti bicara to… Breadtalk! πŸ˜₯
● “mbak, mau espresso dong” / “oke Bapak, espresso itu sari kopi ya pak.. pekat sekali dan porsinya….” *belom selese ngomong* / “halaaahh iya iya ngerti, mbak! Saya ini kan udah biasa nyetarbak dimana-mana, tiap keluar negri juga pasti ngespresso” / “oke Bapak, mau single atau double?” *senyum manis* / “dobhel dong! Nanti dianter ke sofa ya..” *hadehhh mau ngelanjutin cerita kok ya males ya.. bisa ditebak, kisah si bapak espresso ini ditutup dengan dia marah-marah karena pesen double espresso tapi katanya kok gelasnya keciiil banget n puaitnya nggak ketulungan. Aku kudu piyeeeee πŸ˜₯
● Dua orang muda mudi yang dimabuk nafsu asmara, kayaknya masih SMA atau kuliah tingkat satu. Sebelum pesen minum selalu ngecek dulu sofa yang terhalang condiment bar kosong apa nggak. Kalo kosong baru mesen minum, trus cici dan koko kecil itu duduk pangku-pangkuan. Kalo lagi beruntung -atau sial? Barista suka mergokin mereka lagi grepe-grepean. Suatu hari, mungkin pangku-pangkuan aja ga cukup. Si koko masuk toilet, eeh si Cici ikut masuk! Gusti Allah.. udah nggak ngerti mo nulis apa :’)
● Menjelang lebaran dan musim liburan, toko rame bangeeeeet. Spv yang tugas stock-up barang missed. Dia lupa mesen premix buat bikin frappuccino. Jadi, starbucks Jogja gak jualan frappuccino! Saat itu tugas jadi register serasa paling horror, mendingan nge-dj alias ngedishwash piring gelas kotor kemana-mana deh! Horror banget ngejelasin kalo kami lg nggak jual frappuccino, which is wagu banget gituloh.. ada cerita, satu keluarga india pesen frappuccino yang dijawab “maaf banget, maaf.. kami punya frappuccino sedang out of stock. Tapi kami masih punya banyak sekali minuman espresso based dan non coffee lain yg tentunya bakal Anda suka” (in english) / “are u kidding me???? U are starbucks, ladies! No i don’t want ur THOLL LATTHEE, i WHON my frappuccino, my wife want her frappuccino, my kids want frappuccino THUU.. DIS IS BULSHID” *geleng-geleng kaya di film2* / sumpah serem banget, tapi entah kenapa pengennya ngakak… πŸ˜₯ πŸ˜€
● Bapak-bapak sangar orang club Harley (davidson) masuk sambil ngegandeng anak ceweknya yang masih balita. “Hi pak, mau ngopi apa hari ini nih? Yaampun anaknya lucu banget ya pak” / “iya, lucu kaya kamu besok kalo udah gede” *tangan ditaruh pipi, sikut ditaruh di meja register sambil senyum gatel*.
Lesson learned: jangan pernah pake basa-basi macem gitu lagi sama om-om.
● Toko lagi rame banget, saya keluar dari backroom dengan rambut tergerai indah, belom sempet ngiket karena buru2. Saya mau jd expediter (mencatat pesanan dari customer yang antri untuk kemudian dibawa ke partner yang tugas di bar dan memberikan catatan pesanan ke register –ini dilakukan kalo antrian sedang panjang biar efisien). Ada bule yang minta mustard, saya jawab kalo kami tidak menyediakan mustard.. tapi kami punya yang lain, mau nggak? Eh dia marah, nggak mau, terus bilang “itu rambut lo disisir!” (In english) sambil jalan melenggang kemayu. Lahhh…. *brb keramas* πŸ˜₯

imageCerita manis:
● Satu keluarga bule masuk, denger bahasa yang mereka gunakan..  saya bilang : “dankjewel, eet smakelijk!” sambil balikin uang kembalian. “WAAAAA, alsjeblieft! *sambil genggem tangan saya ngasih gantungan kunci klompen tiga biji* πŸ˜€
● Ada satu keluarga, orang Jogja.. anaknya tiga. Kalo ke toko pasti main sama para barista (cuma angkatan pertama aja sih, kabar terakhir katanya udah nggak pernah ke toko lagi karena baristanya udah ganti semua). Saya deket banget sama mereka, kalo lagi break suka ke gramed bareng.. suka jalan bareng juga diluar hubungan customer – barista. Sampe waktu saya nikahan juga dateng. Pak Eko, Bu Nana sama 3 A, kangen deehhhh β™‘
● Ada satu recus (regular customer) bule namanya Pak Frank. Setiap pagi dateng dan pesen: mocha dengan kadar espresso ringan, panas, pake non fat milk, nggak pake whipped cream dan selalu minum di gelas. Begitu dia masuk saya selalu teriak “Morning pak Frank! For here decaf tall non fat no whipped mocha on my waaaaaay!“. Pak Frank selalu nyengir tuh hahahaha.. abis itu kita sering ngobrol, dia beberapa kali kasih saya buku. Kadang suka dipinjemin juga. Trus pas saya resign dia kasih satu album prangko dia yg gedenya alamakjan sama tarot wayang. Sayang mudik kali ini nggak ketemu ya, Pak.
● Pernah lagi keluar dari backroom ke arah pastry case, tiba-tiba ada ada orang bilang “mbak, ada hubungan apa sama Farrah Quinn?” / *bengong* “nggak ada hubungan apa2 mas/ mbak” tapi sejujurnya mikir… itu siapaaaaa kok disama-samain sama guweeh?? Setelah itu kok jadi lumayan sering ditanyain begitu, di FB juga suka dikomen2 farrah farrah (Kw tapinya –nyesek). Sebagai full time barista mana sempet lah nonton tv, itu kalo saya yak.. udah capek banget kalo libur mendingan tidur. Akhirnya suatu hari kumenonton tv di sabtu yang indah karena dapet day off. Owalaaah ini toh mbak this is it. Yaaa yaya.. Ternyata diriku memang mirip.. Sama Ibuku sendiri πŸ˜‚βœŒπŸΌοΈ. Tapi habis itu udah nggak kaget lah kl ada yg nanya “mbak, gak syuting?” / “nggak, udah stripping kok“. Ini entah cerita manis apa narsis. πŸ˜₯
● Ada recus juga, orang korea. Senengnya (dan emang selalu) pesen venti americano (kopi hitam panas dengan ukuran paling besar). Sebelum diminum dia selalu buka cup lid kemudian dia hirup dalam2 uap kopinya. Entah kenapa dia suka banget sama americano buatan saya.. kalo saya lagi ngeshift, meski saya lagi sibuk di backroom.. pasti dipanggil buat bikin americano. Padahal venti americano itu kan dibuat dari 4 shot espresso + air mendidih, as simple as that. Tapi kalo yang bikin barista lain dia ogah. Terus ala-ala orang jepang korea gitu kan suka lebay ekspresinya kalo lagi seneng ya *in a good way. “Hmmm.. this is good“, katanya sambil mukanya merah kena uap. Lucu dan sweet ajah ada yang appreciate kopi racikan tangan ini.
● Sabtu sore, saya udah selese shift pagi.. tapi masih nongkrong2 di backroom karena kan jomblo temporer gitu yah, alias lagi LDR sama mantan pacar. Tiba2 ada partner masuk, “Dil dil! Ada yang nyariin kamu, bule ganteng yg suka main kesini, bawa kembang!“. Pas keluar, eh iya loh.. dia dateng pake kemeja putih wangi kinyis2. Padahal biasanya casual pake jeans n tshirt doang. Jadi ada bule..dia sering ngopi dan dia emang jujur dateng kesana kalo saya lagi ngeshift. Kita suka ngobrol tentang macem2. Soal negara ini, soal ekonomi, soal apa yang lagi terjadi dll. Hari itu dia ngajak ngedate, mau nonton sendratari ramayana. Trus saya bilang makasih, tapi nggak bisa pergi.. terus dia nanya “kamu udah punya pacar ya?” (in english), saya iyain lah hahhahaha.. abis itu dia bilang “your boyfriend is lucky to have u“. Cieeee.. terus saya dicelain abisss sama anak2 satu store, makan tu setiaaaa! Etapi kan akhirnya sukses weeee :p
NOTE: Suamiku, kalo dirimu baca.. kayaknya aku belom cerita deh soal ini. I love you.. hihihihi β™‘ *modus*
● Suatu hari saya nemu tas kresek ketinggalan di sofa, saya nanya ke partner tentang ciri2 customer yang ninggalin. Saya masukin kotak lost and found, trus tulis ciri2 customer dan tempel di papan. Besoknya si customer (kakek sama nenek gitu) dateng dengan muka bingung ragu mau nanya. Saya langsung masuk backroom dan bawa plastiknya. Saya bilang, “hi maam.. apa kemarin Anda ninggalin ini dan sekarang mau nyari? Please di cek dulu ya, ada yang kurang apa nggak” (in english). Nggak disangka2, dia teriak kenceng banget terus nangis makbruuukkkk saya dipeluk kencenggg banget. Asli kenceng ampe susah napas. Say thanks gak abis2. Dia kasih saya uang, tapi saya bilang nggak usah.. kalo Anda berkeras, saya masukin kotak tips aja yaaaa..
● Punya banyak temen yang beragam baik dari dalam negeri maupun temen mancanegara yang masih berhubungan sampe sekarang by whatsapp/ socmed. Padahal kalo dipikir udah lama banget dari terakhir mereka ke Indonesia. From customer to a friend. Seneng banget deh rasanya.. Lebih baik banyak temen kan daripada banyak musuh? Idealnya lagi, sedikit temen baik lebih oke daripada banyak temen tapi fake. Topik melebaaar icuuuk πŸ˜€

Nahhh.. apalagi yaaaa, kayaknya kalo ditulis semua bakalan jadi postingan yang puanjaaaang banget. Perlu berapa part kalo mau dijembreng semua. Yang jelas banyak seru nya sih, walopun ngeselinnya juga nggak sedikit. Sekian duluuuu. πŸ˜‰

Transformasi Alay

Sore ini gue lagi buka2 folder foto, menyortir yang kira2 bakal dipindah ke lappy. Soalnya memory udah penuh cyiiiiin, nanti pas gue married pasti butuh banyak space buat jeprat jepret dari blekberi ini.
Lihat dilihat, ternyata ada tiga foto transformasi yang pernah gue buat sama Mister Alonrider. Beliau adalah copywriter di kantor gue, Tempe Media yang TOP nya nggak ketulungan itu loh. Hehehe…

Kami sering bekerjasama karena beliau menghandle tulisan-tulisan untuk rubrik Telekomunikasi, which is itu unit gue yah. Beside, Mister Alonrider ini juga wong Jowo.. Jadi klop lah kita sering ngobrol2 ngalor ngidul ngetan ngulon.
Foto ini sebenarnya (tadinya) diambil untuk keperluan blog-nya. Tapi karena gue juga minta soft copy fotonya, jadi bolehlah dipajang juga di blog neng mumun, hihihi.
Diambil dari Sony Ericsson Aino, here we go :
1. Senyum manis menjelang Maghrib

sijiiiii

2. #APALO

lorooooo

3. MEMBLE… Pulang yuk!

teluuuuu

Wahh.. Mas Alonrider, sukses terus berkarya di Tempe Media yaaahh… Sedih karena beliau salah satu yang nggak sempet gue pamitin secara langsung disana. πŸ™‚

Leave me for Happiness

Judul postingan diatas dedicated to : My bestfriend, my office-mate, my bumil sister, my Uni rempongs, you name it. The chic and fabulous woman who’ll turn to be a precious MOM very soon. Ohh, yesterday is such a bad day for us, but i’m pretty sure that we’ll rise and shine after all.

the rempongs

Dari berpuluh macam foto dan berjuta gaya yang ada, kenapa gue pilih majang foto diatas??

1. Ini foto terbaru gue dan si bumil yang terbaru

2. Disitu liat gak si bumil lagi kipas2 duit?? Itu hasil kita narik seharian… lumayan kan?? Hahahaahaha… gak ding, pada saat foto itu diambil ada kejadian dengan tema “Amarah membawa Berkah” (macam judul sinetron aja). Setting nya adalah di sebuah resto. Waktu kita order minuman disana, nggak ada sedotan atau straw di masing2 gelasnya. Padahal, minuman yang udah dipesen itu bakalan susah kalo diminum tanpa sedotan. Bumilpun bertanya ke waitress yang cuma dijawab : “sedotannya abis”, fail banget kan?! Saat itulah gue membatin : “mampus hidup lo mbak”, dan ternyata benaaaarrr sodara2… Bumilpun MURKA ANGKARA DURJA!. Sang store managerpun dipanggil, dan tak lama kemudian dia dateng lagi buat nganter bill yang DIKORTING 50% serta nggak lupa… tarrraa… 5 slice tiramissu sebagai compliment buat kita. YATTAAAA!!!! Menyenangkan sekali bukaaaannn… hihihi. Mungkin next nya kita harus skenariokan mengenai “sendok yang ditukar” di resto yang lain :p. Ahhh bumilkuuu, sungguh marahmu saat itu sungguh menguntungkaan… hehehe.

 
Aiiiihhhh, baru begini aja gue udah kangen nih sama si bumil. Semoga kesampean nih maen ke kota hujan buat nginep barang sehari disana. Semangat ya uniiiiiiiii, ayo kita bertemu lagi! Dengan kondisi dan tempat yang baru plus yang pasti lebih menyenangkan, maybe :p. Hugs from Jekardah!