Neng Mumun no Hibi

*truntung*
Neng mumun muncul lagi setelah TEPAT dua bulan gak nulis di blog ini. Maaap yaaaahhh, saking sibuknya akan urusan resign dan my upcoming wedding, jadi gak pernah diurusin blognya! :((
Nggak kerasa yah… Kalo bulan depan udah November. Emang sih…kalo tanggalan emang gak kerasa, tapi kalo capek badan dan ati… Kerasa banget!! :))
Jadi, dua bulan ini gue menyelesaikan dan hand over kerjaan ke si bos. Terus, balik kampung dan quality time sama bokap, sembari nunggu undangan di vendor jakarta selesai.
Minggu lalu gue, Mang Uyud, sama para nyokap udah ketemuan sama WO kami dan test food serta ngecek venue. Fitting baju juga udah, dan ternyata fitting itu bikin emosi ya folks. *jempol kebawah*. Buat matching-in baju kanigaran antara cowok dan cewek itu ternyata susah!! Rasanya pengen teriaaaaaakkkkk dehh kalo keingetan. 😦
Fitting Jubah Kanigaran

Malemnya gue, Mang Uyud sama adeknya yang cerewet, si Anya ke resto temen gue. Namanya AgliOo Pizza & Pasta di daerah Prawirotaman. Kalo tau bakal nongkrong, gue gak akan kalap makan nasgor+bakmi jowo sebelumnya. Hiyyyaaaahhh..

capture of us
Sekarang kesibukan gue adalah ngelist undangan, bikin label, ngamplopin, trus dikirim deh. Hahahahahha… Sama ke designer jaitin kebaya buat nyokap tercinta. Yaaahhh begitulah kegiatan calon manten. Nanti gue juga akan puasa Senen – Kamis atas anjuran si dukun manten yang semoga gak galak2 amat ntar pas ngerias. Hihihihihii…
Cerita kocar kaciiiiiirrr, makluuummm Neng Mumun-nya lagi udah mulai deg2an menjelang kawiiiiiiiinnnn! :))
Photo Stories :
Undangan Kiteeee
brownie ice cream
the aglioO pizzas

One step closer

I’m officially engaged!!
Yeaayyy,, E-N-G-A-G-E-D…

Idiiiihh norak yeee neng mumun, gue udah dilamaaaarrr… *spank spank myself*. Hari lamaran gue jatuh di hari Minggu, 17 Juli 2011. Tepatnya pas jam makan siang. Keluarga mang uyud dateng bawa hantaran lamaran kaya : Gudeg, makanan yang lengket2 alias ketan tiga macem, parcel buah, parcel kue2 kering dan… apalagi lupa pokoknya jumlahnya ganjil aja.

rambut macan garong

Nah, sebelum keluarga mang uyud dateng… gue dianter adek ke salon buat dendong + nyanggul biar heittzz gitu kan. Ternyata waktu yang dibutuhkan buat mempercantik diri itu lamaaaa ya sodara2. Satu jam lebih ada deh gue di salon. Jam 11an gue dijemput dan balik ke rumah, JRENG JRENG! kaget ajaaaaa, disana udah ada tante, ponakan, om.. sampe eyang sepuh yang mau ikut nyaksiin lamaran. Huwaaa… *cincing rok*

Speaking of perasaan gue yah. Sebelum hari H tiba, hati ini rasanya kok agak deg-deg-an gitu… ciee ciee. Terus, pas hari lamarannya malah ternyata ilang semua itu rasa. Tau gak gara2 apa?? CAMERA DIGITAL. Lah?? Jadi, malemnya tu gue udah nyiapin camdig, udah gue charge full baterenya, memory juga udah dikosongin biar bisa ambil foto sepuasnya. Eh, ternyata pas hari H, camdignya ilang!!! Jadilah sepanjang acara itu gue agak2 mikirin tu camdig kemana rimbanya. Tapi gue tetep fokus kooook pas lagi dilamar, cuma emang jadi split pikirannya. :))

sempet mejeeeng

Suasana mengharukan adalah saat ortu mang uyud memperkenalkan dirinya dan seluruh keluarga yang dibawa saat itu, kemudian beliau minta ijin ke ortu gue untuk meminang / melamar neng mumun ini… Kemudian pas gantian bokap gue yang speech, bokap nangis!!! Hwaaaa… gue, nyokap dan budhe juga ikut netes air matanya. Bokap say sorry sama semuanya, beliau cerita… sejak sakit jadi agak kurang bisa nahan emosi. Bokap ngerasa terharu aja gitu mau ngelepas anak sulung cantiknya ini.. Hehehehe. Terus bagian yang bikin gue malu adalah pas bokap nanya : “gimana neng, mau nggak?” yaudin gue jawab aja “mau… sambil mesam-mesem”. Alaaaaaaamaaaakkkkkk!!! :p

Akhirnya selesailah juga acara siang itu. Alhamdulillaaaah… semua berjalan lancar. InsyaAllah pernikahan akan dilakukan di bulan november, tanggal 26. Semoga menjadi hari baik dan berkah kami berdua, dua keluarga yang akan bersatu… dan orang2 di sekeliling kami semua yang tersayang. Amiiien ya robbal alamin. 🙂

My Propose Ring

Judul postingannya ngasal banget deh. Hahaha. Secara kalo judulnya seperti itu, berasa gue tu dilamar dengan adegan romantic ala2 cendollight dinner dan Mang Uyud berlutut sambil bilang : WILL YOU MARRY ME??
Terus gue jawab dengan anggukan manis nan anggun, and say : YES, I DO… *blushy*

Kenyataan tidak seindah-plot-cerita-di-film2-itu sodara-sodaraaa…

Jadi, cincin ini adalah part of my seserahan. What is seserahan?? Itu adalah barang2 yang diminta sama calon penganten cewek ke calon penganten cowok gitu loh… Nantinya akan diberikan waktu lamaran tiba.

Cincin ini gue sendiri yang pilih modelnya. Dari dua macam model yang sudah ada, akhirnya gue memutuskan untuk memilih cincin dengan model SOLITAIRE Wannabe. Hahahaha, yep, solitaire look a like.

Oiya mengenai cincin solitaire sendiri ini ada sejarahnya : “Solitaire cincin adalah simbol bagi orang yang bertunangan dan akan menikah. Bahkan, cincin tersebut telah di mode karena budaya barat untuk tujuan keterlibatan. Ketika sebuah band bulat tipis berisi bertatahkan berlian kecil di dalamnya, itu benar-benar merasa sederhana namun elegan. Tidak dapat disangkal kenyataan budaya modern telah memperkenalkan tren cincin solitaire menentang semua upacara sebelumnya termasuk pesta sederhana dengan sejumlah tamu untuk masuk yang sama”. (bakulpecel.blogspot.com)

Toko langganan gue pinter banget ngerangkai tu diamond dengan rangka solitaire, dimana Solitaire itu kan makna harfiahnya : tunggal, jadi batu diamond-nya harusnya tunggal kan?. Nah, kalo cincin gue ini adalah susunan dari 7 batu diamond yang dirangkai jadi satu, dan membentuk satu kesatuan tunggal seperti solitaire.

So far, gue puas banget sama cincin ini. Thanks to my soon to be HUBBY.
I love you fullllllll taaaaaaankkkk. Hihihi… 🙂

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang mana hayoooooo cincin neng mumun….

KALENDER JAWA

HELL–o…

Empat huruf didepan menunjukkan perasaan neng mumun detik ini. Satu bulan yah gue nggak nulis. Semua karena kesibukan gue akan propose day dan the wedding tentunya, InsyaAllah…

Nah, kenapa judul postingan diatas adalah : KALENDER JAWA?? Karena gue dan cami (calon suami) orang jawa, dimana di jawa itu ada aturan2 kalau mau nyelenggarain hajatan or perhelatan itu ada pantangan2 hari, based on kalender jawa. Siiiiiiiiiiiiiiiiiigh…. asli gue mau nulis juga langsung lemes, beside ini juga udah mau jam maksi and perut keroncongan sih.

Okay, my two big day officialy changed dari yang udah direncanakan oleh dua keluarga. Untuk propose day mundur sehari dari waktu yang sudah disepakati, jadi tiket balik ke Jakarta diganti deh…soalnya kan mundur jam, dan bereslah masalah dengan cepat. Nah, yang lebih ribet adalah untuk weddingnya —yang sebenarnya udah disepakati juga, setelah keluarga cami kroscek ke tetua-nya ternyata waktu yang dipilih juga masuk ke hari dan tanggal pantangan, waktu yang dimana menurut tanggalan jawa itu adalah hari meninggalnya sang leluhur, yaitu SABTU KLIWON. Padahal gue udah booking gedung + Wedding Organizer di hari dan tanggal itu. —stop dulu, urek2 meja, OK lanjut.

So, hari ini dan beberapa hari yang lalu…sepertinya kerutan2 di dahi gue bersorak sorai karena bisa bebas berkeliaran dan bikin muka gue tambah keliatan tua dua tahun. Yep, i’m totally stress! Sekarang gue lagi hubungi si WO dan tanya availibility gedung dan dia sendiri sebagai penyedia jasa bisa nggak melayani event gue ntar. Jadi hari ini sangat menyebalkan buat gue ditambah segala macam tetek bengek urusan kantor. Ooohh… it’s a big sigh day. *cembeyut mlinyat mlinyut*