Lelaki terampil

Dalam rangka “hari ulang tahun” almarhum Bapak, saya jadi terinspirasi nulis tentang ini. Sekalian juga sih, karena saya melihat banyak sosok laki2 seperti Bapak yang lazim ditemui disini. Di Indonesia, jamak terjadi “pembagian tugas” antara laki2 dan perempuan. Laki2 cari uang, istri urus anak dan pekerjaan rumah tangga. Di dalam keluarga saya nggak terjadi demikian.. Kedua orang tua saya bekerja di sebuah institusi yang sama, di bidang pendidikan. Pekerjaan di rumah seperti menyapu, pel, dan (sesekali) memasak dilakukan oleh Pembantu Rumah Tangga (PRT). Lalu tulisan ini akan bergulir ke arah mana? Soal keterampilan lelaki di sektor domestik. Bapak saya –dengan statusnya sebagai kepala keluarga dan pencari nafkah utama, suka dan mau melakukan “pekerjaan perempuan” seperti mencuci baju, menyetrika, cuci piring, belanja ke supermarket dan.. ini dia: memasak. Masih segar di ingatan saya ketika Bapak memasak di dapur kemudian teriak: “Mbak Dilaaaaaa” kemudian saya dengan langkah berat dan kaki di seret, datang ke dapur. Bapak sudah menyiapkan wadah berisi duo bawang dan mangkok kosong. “Tolong ini dikupasin, nanti di taruh disini“. Adegan selanjutnya adalah anak ABG manyun sambil terisak2 karena pedes mata betaaa!

Pada suatu hari yang lain, saya juga bisa menemukan Bapak menggelar karpet / alas di depan TV. Setelah itu gunungan baju berubah jadi tumpukan baju yang licin dan siap masuk lemari. Hasil setrikaannya like a pro. Bapak juga suka belanja bulanan di Supermarket, belanja sembako sampai cemilan buat anak2. Ada cerita, dulu Ibu saya sempat jadi gunjingan para tetangga. Gara2nya ada Ibu2 tetangga ketemu Bapak di sebuah lorong di supermarket lagi pilih2 teh kemasan. Dengan troli yang penuh dengan berbagai macam belanjaan. Muncullah omongan2 nggak enak di denger macam: “Bu X kebangetan banget, masa Pak X yang belanja“, “Begitu tuh kalo lebih milih karir, kerjaan bagus tapi suaminya kasian, sampe belanja aja harus sendiri“. Saat itu Ibu saya sempat merasa mangkel dan nggak nyaman. Tapi Bapak saya paling bisa ngadem2in. Intinya Bapak saya bilang nggak usah didengerin deh omongan2 kaya gitu.

Pic taken from here

Ketika sudah berumah tangga, saya yang sudah meninggalkan pekerjaan kantoran otomatis full pegang pekerjaan domestik karena suami berangkat ke kantor jam 7 pagi dan baru sampe rumah lagi jam 6 sore. Dibantu sama PRT untuk cuci dan setrika cencunya, bisa sih ngelakuin itu tapi dasarnya emang nggak suka ;)), dan setelah diskusi sama suami emang diputuskan hire orang aja. Jadi saya nyapu ngepel dan masak, plus urus anak. Alhamdulillah semua balance karena saya juga senang ngelakuinnya. Begitu pindah ke Melbourne dimana saya disini kerja di luaran, fisik pula yah jadi waitress dan kitchen hand. Pembagian tugas pun harus berubah. Suami mau nggak mau harus terampil pegang rumah. Vacuum seluruh rumah, cuci piring, bersihin kamar mandi, buang sampah dan pekerjaan rumah lain, kecuali masak karena dia nggak bisa. Begitupun dengan mengurus anak, tapi ini nggak saya bahas karena sejak di Indonesia dia udah bisa juga sih mandiin, ngurusin anak kalo butuh ke kamar mandi/ toilet. Untungnya Ibu mertua saya tipikal yang tidak menjauhkan laki2 dari pekerjaan domestik, jadi nggak terlalu susah untuk saya dan suami tentunya, menjalani perubahan ini. Walaupun jujur porsinya masih banyakan saya yang kerjain juga sih ๐Ÿ˜‚.

Hal ini bikin saya mikir sebagai Ibu dari seorang anak laki2. Pola pendidikan tentang laki2 dan pekerjaan rumah tangga itu harus ditanamkan sejak dini. Supaya dia bisa jadi suami yang baik untuk istrinya kelak. Tentu saja ini pendapat saya ya. Suami yang baik itu salah satunya yang nggak saklek tentang tugas2 yang harus dilakukan suami dan istri. Teman2 bloger saya, Deny di Den Haag, pernah menulis tentang itu di SINI. Begitu juga tulisan lama Santi princess from Cibubur di SINI. Tapi entah ya, Ibu saya ini kan sempat susahhh banget move on nya waktu ditinggal Bapak. Salah satunya karena hal2 yang dilakukan Bapak semasa hidup, nggak pernah menuntut Ibu untuk bisa melakukan hal2 yang dianggap pekerjaan perempuan banget, bahkan ikut berperan di dalamnya. Ibaratnya nih.. kekurangan Bapak itu sebanyak bintang di langit!! Kalo matahari udah muncul, semuanya ngilang. Azeg.. tapi memang harusnya seperti itu nggak sih dalam memandang pasangan kita? Kalo kata Ibu, ketika kamu punya 10 checklist kriteria pasangan hidup.. dan pasanganmu cuma dapet 7. Jangan cari 3 nya di orang lain, tapi buatlah 7 itu jadi maksimal buatmu. Sedap. 

Advertisements

Blognesia

Blog nya Nesia. Sebulan yang lalu saya baru tau kalo adik saya punya blog. Adik saya yang INI NIH memang hobi nulis sedari kecil, saya orang pertama yang mendorong dia buat punya blog. Tapi anaknya terlalu males untuk utak atik blogspot atau wordpress, sehingga tulisan2nya mangkrak di note friendster dan facebook, eaaa.. sampai akhirnya dia dibikinin sama temennya, dan bisa2nya saya malah merusaknya! Merusak gimana?

Suatu hari dia minta tolong untuk ngedit widget, terus saya masukin account dia di wordpress apps di HP. Setelah selesai ngedit, saya log out account dia dong.. dan dengan oon-nya, alih2 log out, saya malah DELETE account! Nggak bisa recovery pulaaaaaaaa ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ. Asli deh lemessss banget, akhirnya saya bikin lagi tapi nggak bisa sama lagi kan namanya :'(. Panik saat itu juga dan langsung telpon si adik, minta maaf berkali2 karena udah ngilangin blognya.. tapi jawabannya singkat: “nggak papa kali mbak..” *pasrah kayaknya punya kakak begini* ๐Ÿ˜‚

Terus pagi ini, sepulang lari pagi saya buka wordpress dan lihat ada tulisan baru dari si adik. Mata langsung berkaca2 bacanya. Biasalaaah, lemah banget kalo topiknya soal Pria spesial kami yang sudah di surga ๐Ÿ˜ข๐Ÿ˜Š. Silakan kalo ada yang mau berkunjung ke blog Nesia, si bungsu yang manja tapi juga terkadang jauuuuh lebih dewasa dari kakaknya. 

http://www.nesiabogitablog.wordpress.com

Masih feeling guilty liat nama blog nya jadi begituuuu :”)

Blunder membawa berkah

Pernah nggak sih ketawa terpingkal-pingkal sampe udah berhenti trus lanjut ketawa lagi. Padahal topiknya biasa aja malah cenderung remeh temeh bagaikan remah rempeyek di dasar blek. Saya baru ngalamin pagi ini. Habis drop bocil ke sekolah saya lanjut lari pagi. Suami nggak ikut nganterin karena masih utak atik bahan buat bikin assignment. Sampe rumah sarapan terus lanjut mandi karena hari ini dapet shift kerja jam 12 siang sampe 4 sore. Habis mandi saya langsung ganti baju buat kerja, jeans plus kaos lengan panjang warna biru dongker. Eeeeeh, tiba2 dong suami yang lagi di depan laptop komen. Dibikin convo aja aaaah.. Suami (S), Istri (I):

S: “Mau kerja apa mau maiiiiinnnnnnn??” *menatap outfit yg saya pake*
I: “Laaah, ini kan emang baju khusus buat kerjaaaaa! Makanya perhatian doooonggg sama istriii, tu kan ketauan gak apal baju istrinya.. mana yang buat main mana yang buat kerja. Ini kaos beli di K-Mart (retail lokal) doang keleeeeeuusss $5 weee

Ooooh, seharusnya td aku diam sajaaaa.. Patriiick!
Yakin deh pasti suami nyesel bangeettt pake nyeletuk segala :’)))). Eh, langsung disautin balik:

“Abis cantik terus siiiih..”

*bengong dua detik* terus ngakakkkkk abissss.. Gile ni suami cepet amat balesnya. Usaha penyelamatan diri yang gemilang :))). Yaudah deh ketawa saut2an gak jelas, “halaaah seneng kaaaan dibilang gitu weeee” ujarnya.. “yaiyasih, makanya tuh aku geleng2 sama usaha penyelamatan dirimu yang sangat ciamik” *mureee* :))))

Niiiih, bb cushion udah mau abis.. beliin dong makanya, biar makin cantik” *sambil tutul tutul se muka dengan jumawa* ๐Ÿ˜‚. Besok2 kalo mau bilang istri cantik jangan nunggu blunder dulu yak *piss*. “Yaudah.. minggu depan yaaa” dengan pasrahnya. Lumayan, sekali2 nodong beliin mekap sama suami. Blunder berhadiah bb cushion. Sekian postingan maha tidak penting. Ttd, Istri.

**melbourne, tram no.8, gloomy day..

Menemukan kenangan

Pagi ini saya buka2in folder foto di handphone Telkomsel, awalnya gara2 mau nyari sebuah foto aja. Lama2 jadi bener2 scroll sampe bawaaaahhh.. Terus sampe deh ke foto2 yang diambil dua tahunan lalu. Niat banget kan scrolling nya ๐Ÿ˜. Kemudian saya nemu foto ini: 
Saya jadi flashback.. Bulan Oktober 2014 Bapak saya dipanggil menghadap Tuhan Yang Maha Kuasa kan.. Saat itu saya pulang ke rumah orang tua kurang lebih satu bulan. Foto di atas itu adalah sebuah DIY card untuk ucapan ulang tahun Ibu saya yang ke-42, dibuat tahun 2000. Berarti umur si kartu udah 16 tahun! Lagi labil2nya kalo ABG, sama kaya yang bikin.. Yang saat itu baru berusia 15 tahun dan duduk di bangku SMA kelas 1. 
Setelah Bapak saya dimakamkan dan rumah sudah mulai surut dari pelayat, Ibu buka2 dokumen2 Bapak yang ditata rapiiii banget di dalam beberapa map folder. Ngomong2 soal file-ing, Bapak dan Ibu saya masuk ke golongan orang2 yang tertata banget. Sayangnya itu nggak nurun ke saya, alhamdulillah mereka punya mantu yang punya keahlian sama hihihi. Tiba2 Ibu diam, terus ngasih saya selembar kartu yang fotonya saya taruh di atas. Saya baca, terus mata basah.. 

23 Sept ’58 – 23 Sept noceng

Assalamualaikum wr.wb
“Selamat Ulang Tahun ke-42”

Tambah sukses and jangan galak2 yaa..

P.s : Semoga tambah sayang sama Dilla
Wassalamualaikum wr.wb
* Friday night 8.30pm

Ananda

Sehari sebelum tanggal yang tertera di kartu, si ABG labil itu baru “berantem” sama Ibunya. Terus melancarkan aksi tutup mulut. Penyebabnya sih udah lupa, tapi sepertinya karena minta sesuatu / ijin, tapi nggak dikabulkan karena ortu pasti punya alasan yang lebih kuat saat itu. Tapi kemudian esok harinya Ibunda ulang tahun, jadi malam2 si ABG labil usrek2 di kamar pake kertas2 yang ada plus metikin bunga edelweis di ruang tamu hasil dikasih orang buat di tempel2. Eh, edelweiss kan bunga abadi yaa gak boleh dipetik2 hihihi..

Duh si ABG sekarang udah emak2 dan nulis ini aja saya mbrambangi alias berkaca2 kangen. Nah, kembali pada saat moment menemukan kartu itu yah. Ibu saya bilang, “Nak, satu lagi romantisnya Bapakmu.. Maaf ya, jujur Ibu dulu nggak simpen kartu ini. Ibu juga kaget ternyata nemuin ini setelah belasan tahun, ternyata Bapak simpen setelah Ibu tunjukin (ucapan) ini. Dulu Ibu sediiiih banget waktu Dila diem, tapi waktu malem2 dateng bawa kartu itu langsung seneng banget dan terharu“. Habis itu kami saling terisak sih di kasur, tapi langsung ketawa2 sambil cerita baik2 nya almarhum dulu. 

Jadi moral cerita yang saya dapat adalah, Bapak Ibu atau orang yang membesarkan kita dari kecil itu punya ikatan batin yang nggak akan terputus sama anaknya. Maka posisinya memang harus selalu disayang, ditinggikan, dan hormati. Ada orang tua yang keras, dan ngga menunjukkan kasih sayangnya secara eksplisit ke anak.. Tapi bukan berarti mereka itu acuh atau abai serta minim kasih sayang. Dalam hal ini orang tua saya termasuk yang gamblang banget nggak segen bilang i love you atau minta maaf ke anak sendiri, juga saya rasa sangat demokratis, itu aja saya masih bisa ngambek sampe diemin orang tua di usia belasan. Terus, anak itu bakal terus berkembang.. Yang tadinya bayi, toddler, kanak2, terus tiba2 udah masuk masa2 puber alias umur2 abege tadi. Dealing sama anak di fase itu udah beda lagi sama beberapa tahun sebelumnya. Waktu anak masih kecil, ketika orang tua keras mungkin anak hanya bisa nangis. Tapi kalo udah makin besar, bisa aja dia bales lebih keras.. Karena dia sudah bisa merefleksikan apa yang dia terima.. Dan sebagainya masih banyak banget lah perilaku2 yang bakal tercipta karena sifat masing2 orang kan juga berbeda2. 

Intinya sih lagi2 tulisan ini ujung2nya adalah self note tentang parenting style saya dan suami yang masih yaaah.. gitu deh, masih banyak banget perbaikan disana sini. Masih belajar banyak untuk memahami watak manusia (kecil yang terus bertumbuh) berstatus anak sendiri. Berusaha “menuliskan hal2 baik”, karena kalo kata John Locke dan teori tabula rasa nya: anak adalah kertas putih. Bismillah ya Allah semoga amanah. Aamiin.

Brb telpon Ibu dulu di Indonesia. ๐Ÿ˜Š

NB: semua aL4y akan tobat pada waktunya, geli sendiri baca tulisan tahun 2000 berubah jadi “noceng” ๐Ÿ˜‚โœŒ๐Ÿผ๏ธ

Mbak2 penjaga rental CD itu..

… adalah saya 9 tahun yang lalu. Hahhahahaa.. gara2 lagi ngobrol sama adek yang lagi sibuk2nya beraktivitas di kampus, saya jadi semacam nostalgia. Inget kalo dulu juga ikutan jadi panitia Ospek universitas 3 tahun berturut2. Tahun pertama seksi keamanan dan dua tahun berikutnya jadi seksi penertiban. Udahlah emang cocoknya sama yang gahar2.. kapan daku ini jadi seksi sekaliiii? 😨😂. Kemudian saya jadi inget juga kalo pernah “iseng” cari part-time job pas semester 6 apa 7 ya? Pokoknya udah skripsi lah.. jadi kuliah cuma berapa sks doang. Kemudian karena ini cerita jaman dahulu kala, maka ceritanya ketika itu Jogja masih marak sama persewaan CD/DVD copy original (baca: bajakan tapi gambarnya enak diliat) yang sekarang sudah di bumi hanguskan semuanya.

Belajar jadi CS rental CD
Alkisah, pada suatu hari saya drop CV ke sebuah persewaan CD besar dan terkenal di jalan kaliurang. Beberapa hari kemudian saya dapat panggilan interview (cieee), nama persewaannya adalah.. jreng.. jreeeengggg.. calling anak2 Jogja angkatan 2005 keatas.. ya Allah sumpah kalo Febri baca, abis deh saya di hina dinaaaaa. Nama rental CD nya: WAHANA DISC. Setelah proses interview sama supervisornya, beberapa hari kemudian saya dapet sms yang isinya saya diterima dan akan mulai kerja esok harinya sebagai CS alias customer service alias mbak2 yang tugasnya mencarikan film2 yang mau customer pinjam. Selain itu tugasnya juga melayani pengembalian CD dan apabila dapet shift malam (closing), juga harus mengembalikan semua CD pinjaman pada tempatnya. Rata2 yang kerja part-time disana adalah mahasiswa-mahasiswi dari UGM, UNY, dan kampus lain sekitaran daerah kaliurang.. anak UII-nya cuma saya aja. Awal2 kerja puyeeeng banget liatin disc2 yang dibungkus kertas dan plastik dan menempel di rak dengan jumlah RIBUAN. Trus yang melongo gitu ngeliat orang2 (customer) yang dateng minjem dan balikin CD.. apalagi kalo malem minggu, ramenyaa naudzubillah.. grogi? Iya! :'(. Takut aja kalo dia minjem film trus saya nggak bisa nyarinya. Tempat penyimpanan CD nya tuh berupa rak labirin yang masing2 ada kodenya. Sebutan untuk masing2 jenis berbeda2:
VCD ORI (kodenya OXXX — alphabet awal judul film, nomor)
DVD (kodenya DXXX — alphabet awal judul film, nomor)
BAJAKAN (kodenya VXXX — alphabet awal judul film, nomor)
SERIAL (lupa hahaahahaa)

Tapi ternyata benar seperti yang dibilang sama CS yang udah pada kerja sebelumnya. “Ntar lama2 kamu juga biasa dan apal sendiri Dil itu letak2 CD“. Untuk mencapai level customer-datang-tangan-ambil-CD-tanpa-ngeliat-rak itu emang nggak terlalu lama nunggu.. kerja 5 jam sehari, 6 hari seminggu bikin ingatan terasah tajam (atau terbiasa). Masih inget gong nya yang bikin saya kaget sendiri, waktu itu ada yang minjem film Just like heaven, terus saya ambil CD nya tanpa ngecek2 lagi sambil bergumam.. Just like heaven OJ642. Waaaw.. dan itu terus berulang ke film2 lain baik VCD ORI, DVD dan yang lain.

Btw, saya pernah ngadepin customer yang begini nih: pernah suatu hari ada sepasang suami istri (asumsi sih). Mereka dateng ke meja CS, terus nanya bisik2:
Cust: “mbak, ada film serem nggak?”
Me: “Oh adaaaa, banyak mas mbak.. The Haunting mau? Ghost Ship..” sambil terus nyebutin film2 horror lain.
Cust: “bukan mbak, film serem mbak.. SEREMsambil merendahkan nada suara dan kasih penegasan.
Me: –belom jawab–
Cust: “yaudah kalo gitu kartun deh mbaaaak.. kartun, kartun tapi yang serem gitu ada nggak?”
Me: “adaaaaa, ini ada ori nya mas mbak.. The Corps bride, mau?”
Cust: –muka pasrah berjamaah–

Saya bingung dong, trus tiba2 temen CS saya narik ke belakang.. “Dil, tu dua orang mo minjem bokep, kamu kalo ditanya gitu bilang aja.. maaf kami nggak nyediain film2 seperti itu“. Udah mau ngacir balik ke customer di depan, eh ternyata dia belom selese ngomong “bilang aja, tapi kami punya film2 yang lumayan serem mas mbak“, sambil ngasih tau saya kode2 film semi bokep dan tempat2nya huhaahhaaahahaa. Yaampun asli ada2 aja sumpah. ๐Ÿ˜€

Cerita ketemu jodoh โ™ก
Ini dia, mumpung berapa bulan lagi eniperseri.. sekalian nginget2 kan bikin mesam mesem ngguyu nih. Ceritanya waktu itu saya lagi jomblo yah.. jomblo sakit ati abis mengalami kejadian NGEZELIN PARAH sama seorang cowok anak UII kampus saya tercinta, huahahahaa. Sampe2 bilang, males lah deket2 sama cowok kalo anak UII. Terus suatu hari saya lagi ngobrol sama temen CS orang Jakarta namanya sebut aja Cantik, dia nanya.. “emang lo jomblo Dil? Kebanyakan milih sih.. Tipe cowok lo kaya apaan emang?”, saya jawab lah “baek, se-Iman, ga macem2, lebih tinggi dari aku, ‘ndut, chubby.. tipe kamu kaya apa?”, yang dibales dengan deskripsi dia soal tipe cowok idamannya.. dia baru putus juga nih sama pacarnya. Trus ternyata.. dia kasih no telp saya sama temen dia di kampusnya dong yang kebetulan ciri2 fisiknya saya sebutin di atas. Yaudah ini temennya si Cantik mulai sms2 (ya Allah jadul abis). Karena orangnya so far sopan, gak ganggu plus (surprisingly) nyambung ya saya tanggepin aja, dia bilang namanya YUDO. Kami sms an lumayan intens lah selama ada kali seminggu.
Sampai pada suatu hari..
Saya abis sholat ashar di back room, inget banget tuh pake jeans sepanjang betis sama sweatshirt ijo.. sebelum keluar buat kerja lagi nggak lupa sisiran dulu biar kece (padahal nggak ngaruh sik yanasib ๐Ÿ˜ฅ ). Ternyata diluar sepi, cuma ada satu cowok pake kaos item dengan perawakan tinggi ‘ndut yang langsung nyamperin. “Mbak, minjem Naruto dong” errr… asli saya malesss banget kalo ada yang minjem serial, soalnya debuan dan nyarinya lama. Padahal customer yang pesen serial itu biasanya dinanti2 banget oleh hampir semua CS, karena kalo minjem kan paling nggak minimal 5.. otomatis bonus insentif makin banyak kan. Saya tanya “Seri berapa sampe berapa, mas?” Dijawab “seri 1 sampe tamat, mbak” ALAMAKJAAAAANNNNN. Asli karena daku pemalasan, akhirnya saya bilang, “mas, bentar ya.. sama temen aku aja gmn, bentar ya” yang cuma ditanggepin bengong sama si mas nya. Abis itu si mas dilayanin sama CS satunya yang kegirangan dapet pesenan serial segambreng dan saya……. sibuk mainan HP sambil… senyum2 cengengesan.. sms an sama cowok lain yang lagi deket juga!! :|. Terus lama2 saya agak ngebatin, ini cowok kok ngeliatin terus ya.. dan ntah kenapa saya iseng jalan ke kasir buat ngelirik ID si mas nya.. SIM A namanya Hariadi. Oh.. entahlah, sempet kepikiran aja jangan2 ini Yudo2 temennya si Cantik yang lagi sering sms an itu, kejauhan banget mikirnya. Terus setelah semua pesanan si mas customer itu selesai di rekap dan dia udah bayar di kasir, keluar deh dia ke parkiran. Nggak berapa lama kemudian sms di hp saya bunyi, pas di buka: “Hi Dila, aku yang tadi pake kaos item” *emoticon smile*. JEDAAAR… langsung deh saya ke kasir cek id si mas tadi, deketin SIM nya dan baca baek2 namanya HARIYUDO OMG bukan Hariadiiiiii.. laaaah ketauan bokisnya dong cengengesan sendiri tadi sms an sama cowok lain hahahahaa.
image

Begitulah sedikit cerita jadi CS persewaan CD yang cuma bertahan 3 bulan saja.. karena setelahnya saya sibuk garap skripsi pacaran sama yang ini nih, yang minjem Naruto dari awal sampe tamat karena niatnya mau ketemu dan ngajak ngobrol lama.. taunya malah dicuekin smsan sama cowok lain 😂โœŒ. Tapi emang namanya juga jodoh.. udah setelannya sama yang ini kali, jadi nggak kemana. Semoga jodohnya kekal dunia akhirat, amin. Lumayan bisa jadi bahan critaan nanti sama anak cucu hahaha.. kesampean juga nih mama / eyang putrinya akhirnya dapet jodoh dari kampus lain :D.

Tamat.

*yang lagi kangen

Temenin aku dong, Mbak..

Sudah dua minggu saya keluar kota, ke rumah Ibu mertua terus lanjut ke rumah Ibu sendiri. Kebetulan Ibu dan Budhe saya mau melakukan ibadah Umroh, jadi semua anaknya ngumpul dong.. belum saudara-saudara yang lain. Hari ini Ibu dan Budhe berangkat ke Jakarta, bareng sama rombongan travelnya.. minggu paginya baru berangkat ke Jeddah trus lanjut ke Mekah. Niatnya saya dan Bocil mau balik ke Jakarta besok pagi. Tapi tiba-tiba saya perhatiin si bungsu adek saya tuh dieeeeemm aja seharian, terus masuk ke kamar Ibu.. melukin Ibu kenceng banget. Entah deh ngomong apa, keluar-keluar mata udah sembab. Diem-diem saya nanya sama Ibu..

“Adekmu nelongso.. biasanya kalo Ibu tinggal pergi kan di rumah ada Bapak. Sekarang Bapak kan udah gak ada..

Deg, iya juga ya.. adek saya yang cewek ini kan masih kuliah semester empat udah ditinggal pergi selama-lamanya sama Bapak. Ini pengalaman pertama dia di rumah dalam jangka waktu lumayan lama nggak ditemani sama kedua ortunya. Empat tahun belakangan pas Bapak sakit dia tuh ikut nemenin, kalo saya kan udah kerja merantau gitu ke kota lain. Jadi, kalo coba memposisikan diri sebagai adek saya.. pasti berasa banget deh sepinya.. kasian.. ๐Ÿ˜ฅ

Terus seakan semesta berkonspirasi, tiba-tiba sore tadi suami saya telpon. Di salah satu pembicaraan dia bilang: “pulang ke Jakartanya nungguin Ibu pulang juga gak papa.. kasian nanti Ibu balik anaknya nggak ada satu.. sekalian nemenin adek-adek juga disana“.
Hwaaaaaa.. girang banget rasanya, sebenernya kasian juga sama suami.. karena dia juga berasa bingung disana nggak ada anak istri. Mana biasa mbekel kalo ngantor sekarang beli mulu hahahahaa, terkadang pengen saya sukurin.. nahloooo berasa kannn gak ada gueeehhhh! ๐Ÿ˜€

Terus karena udah fix jadi extend 10 hari lagi, saya ajak ngobrol si bungsu dong. “Dek, kalo mbakdil sama bocil disini sampe Ibu balik kamu seneng gak?” Dibalesin singkat sambil ngelirik “ya seneng lah, tapi kan gak mungkin juga“. Sambil nyengir saya bilang “iya sih.. kasian masmu di Jakarta sendirian“, trus dia jawab pelan “temenin aku dong, Mbak..“.
Karena udah nggak tahan nahan cengiran, akhirnya saya bilang “tuh barusan masmu telpon mbakdil, katanya gpp kalo mau balik Jakarta abis Ibu balik umroh“.

image

BRAAAKK.. Buku yang lagi dibaca langsung digeletakin kenceng di meja.. “Serrriuusssss Sissssyyyyy???? Aaaaaakkkk“, yaelahhhh.. kumat lagi dia manggil saya “Sissy” cek di kamus deh artinya apaan, Dek! :’D

Terus dia teriak-teriak plus nyanyi.. “ASSSIKKKK SISSSYYYY Sik sik sibatumanikam diparjoged sormanigotam sibambangkarjulajula sibambangkarjulajula..” sambil jejogetan gak jelas di ruang TV.
Habis itu dia saya cela-celain karena geje dll, tapi diem-diem dalam hati saya seneng banget.. seneng karena hal sepele yang saya lakuin bisa bikin anggota keluarga terdekat bahagia. Tentunya nggak lepas dari peran suami yang udah kasih ijin juga sih.. thank you, Mas! โ™ก

Barusan ini nih, seperti biasa.. saya ngerecokin si adek yang lagi nugas. Saya bilang ama dia “Dek, muka aku kinclongan deh disini.. kalo pagi aku suka banget tuh makein kefir mask yg ada di kulkas, trus sorenya make masker siau hong yang stroberi.. sama tadi pagi aku make glam glow yang botol putih. Enakan yang putih ini yak daripada yang botolnya item?, aku templokin tebel-tebel di muka. Aku juga suka make lulur kamu yang coklat, wangiiiii aluuusss.. belum itu kamu punya foundie, bedak.. pinsil alis yang ada sikatnya. Trus cardiganmu yang bunga-bunga coklat itu modelnya mbak-mbak banget lho, kamu kan belom juga 20 tahun. Aku ambil ya bawa ke Jakarta.. keds kamu juga lucu-lucu sebenernya, tapi kenapa sih ukuran kaki kita beda banget??!

Hening.
Bengong.
Habis itu teriakan pun membahana:
Haaaahhhh mbakkkkk, aku aja make glamglow itu disayang-sayaaaanggg.. terus itu segala masker-maskeran ngapain dipake tiap hariiii, boros tauuuk! Balikin cardigankuuuuuuu! Itu aku suka pake kalo acara resmiiii.. %ร—ยฃ#โ‚ฉ#;^@_รท*รท*@&$#%

Hahahahahaa.. baru juga sayang-sayangan sekarang udah rame-rame lagi rebutan barang gara-gara kakak iseng. OMG indahnya hubungan kita ya deeek.. i love you, Sissy! ๐Ÿ˜€

#LDR

Liburan nggak usai-usai hahahhaaha.. wordpress hampir dicuekin, padahal sehari-hari biasa ngecek blog reader buat segerin mata dan otak ini dengan tulisan dari blogger lain. Soalnya berasa banget di rumah Ortu itu semacam merdeka jauh-jauh dari domestic thingy. Jadi kalo di Jakarta me time nya itu baca-nulis, disini tuh me time yang sebenarnya.. tidur siang, nyalon, nonton, luluran di kamar mandi tanpa keburu-buru, pergi jalan-jalan nge-es duren sendirian.. lol. Bukan berarti baca-nulis bukan kegiatan yang asyik ya, tapi rasanya indah aja melakukan kegiatan-kegiatan yang “mahal” harganya alias gak bisa dilakuin selama di Jakarta saat menjalani hidup sendirian tanpa ada Ortu, adik-adik (yang disini dengan senang hati ngerumat Bocil) dan mbak squad yang bantuin ini itu. Bukan pula sedang tidak bersyukur dengan kehidupan sendiri disana, tapi setiap Ibu rumah tangga saya rasa butuh time out biar nggak dikit-dikit ngomel sama garukin ini itu sehingga dapet komen dari penonton: sudahlah, mungkin dia lelah..

image

Pic taken from here

Seperti biasa, prolog yang ngalor ngidul hehehe.. minggu lalu setelah kopdar sama Febri, dia semacam curcol gitu soal LDR alias Long Distance Relationship, yang mana saya ini kan mantan #pejuangLDR yang berujung ke pelaminan (eaaa). Setelah itu dia menyebut saya sebagai suksesor LDR, gelarnya oke ya hahahahhaa.. trus bilang: ayo tulis tentang #tipsLDR mbak!
Dengan menghela nafas panjang, akhirnya saya coba flashback.. kisah LDR yang bisa dibilang nggak sukses-sukses amat sih sebenernya walaupun lulus juga. Kalo dosen killer mungkin lulus dengan nilai C+, kalo dosen kebanyakan ya B lah, kalo dosen baik hati dan nggak pernah ngecek ulang absensi sehingga berpotensi tinggi untuk titip absen mungkin akan kasih nilai A-. Lama-lama nilainya ngelunjak 😝😂.

LDR satu tahun Jogja – Jakarta dilalui dengan jalan lumayan berliku, kalo nggak bisa dibilang terjal. Sharing aja kali ya daripada bilang tips, tips kan dari expert.. kalo saya kan cuma pelaku hahaha.

1. Saling percaya
Awal mula dihadapkan sama situasi ini, saya sama mantan pacar bilang: “pokoknya kita saling percaya aja ya, gak usah curigaan.. gak akan ada apa-apa kok”. TAPI TERNYATA GAK SEGAMPANG ITU MAMEN. Namanya juga manusia ya.. punya rasa punya hati jangan samakan dengan pisau belati. Rasa percaya juga harus diasah, karena seperti pisau yang bisa tumpul.. begitu juga dengan kepercayaan. Caranya ya dengan komunikasi yang baik sama pasangan. Menjaga komunikasi supaya tidak (atau seminimal mungkin) menimbulkan salah paham yang berujung pada terkikisnya rasa percaya kepadanya. Soalnya menurut pengalaman, hal-hal kaya gini rawan terjadi saat sedang LDR. Modalnya kan cuma percaya sama omongannya. Katanya nih katanya, justru rasa percaya yang kita taruh kepada pasanganlah yang akan menuntunnya untuk setia dan tidak melakukan hal-hal yang melanggar prinsip yang sudah dibuat dan disepakati berdua. Katanya lho ya.

2. Tidak ada mantan diantara kita
Emang mantan salah apa? Mantan itu kan jodoh orang lain yang pernah kita cicipi orang yang Tuhan ciptakan untuk kasih tau bahwa kita pernah salah. Mantan emang nggak pernah salah, tapi kenangan kan nggak pernah berubah. Bukan berarti kenangan bersama mantan harus dibumi hanguskan, tapi jangan pernah membawa mantan ke dalam kehidupan baru bersama pasangan sekarang dengan alasan apapun.
Yakinlah, pasangan kalian itu manusia kan? Nggak nyaman lho dengar cerita dan kenangan bersama mantan kesayangan terdahulu dari orang yang sudah dipilih untuk jadi someone special. Move on, please.. at least respect your b/g friend now. Mungkin dia bukan nggak punya kenangan indah bersama seseorang dari masa lalunya. Ada, tapi dia simpan sendiri atas dasar jaga hubungan dan perasaan pasangan sekarang. Hayolo.. 😝

3. Cemburu sesuai porsi
Dengerin cerita pasangan di kehidupan barunya yang jauh dari kita, pasti menimbulkan rasa penasaran. Apalagi kalo dia kedengeran happy.. lalu lama-lama pasangan akan punya teman atau komunitas baru yang kita nggak kenal. Terus ada sebuah nama lawan jenis yang kayaknya sering terucap dari bibir si cinta, aduh.. kayaknya bisa terjadi apa-apa nih kalo dibiarin. Kan witing tresno jalaran soko kulino kalo kata Eyang putri. Gimana ini gimanaaaa? *panik*. Terus buka path ngeliat meme:

Pada akhirnya, yang telpon dan bilang:kamu sakit apa yang? Sini aku peluk dari jauh yaa.. :3akan tergantikan dengan yang bilang: “kamu sakit? Tunggu ya, aku ke kost bawain sup anget sekarang”.

JLEBBB.. Gusti Allah, alhamdulillah jamanku durung ono path :’))) *dirajam anak kekinian yang lagi baca*

Nggak perlu cemburu berlebih, sebenernya cemburu itu timbul dari permainan pikiran. Pikiranlah yang mengontrol sebesar apa rasa cemburu itu muncul. Yang tau batasannya cuma diri kita sendiri, kalo dirasa udah kelewatan.. tarik napas, buang lagi dan bilang sama diri sendiri: perlu nggak saya melakukan ini? Soalnya kalo nggak nanti bisa kebablasan terus insecure dan mengakibatkan tindakan irrasional. Ibarat pasir yang ada di genggaman tangan: semakin erat kita menggenggamnya, semakin banyak pasir yang keluar dari sela-sela jari.. vice versa.

4. Temu muka minimal sebulan sekali
Nggak sebulan sekali juga sih.. itu case saya aja, dulu komitmen kami sebulan sekali ketemu. Pacar yang ke Jogja sih karena saya males banget keluar duit buat beli tiket ke Jakarta, trus lagian kan dia sekalian mudik gitu loh. Kalo saya sekalian mau apa ke Jakarta? 😝😁😂. Temu muka itu penting, masa ya mau denger suara mulu.. kalo yang LDR nya lintas pulau atau benua ya paling nggak mengandalkan skype atau aplikasi smartphone lain. Kalo tiap bulan mudik ya berabe, bisa membahayakan kesehatan dompet. Tapi usahakan untuk ketemu deh, karena rasanya seneng banget hahaha!

5. Berdoa, berjuang dan berpikir positif
Nah, ini cliche nih.. tapi kita ini kan hidup dalam naungan Tuhan. Tuhan sudah atur jalan umatNya, tinggal kita berusaha dan berjuang untuk dapat yang terbaik untuk kita sendiri. Tuhan juga nggak suka sama orang males kali.. “yah, kalo jodoh juga nggak kemana” iya, nggak kemana-mana emang.. cuma jatuh ke pelukan mantan-nya tetangga *ketawa setan*. Berjuang untuk orang yang kita sayang dan yakini bersamanya kita akan hidup nanti itu penting. Banyak case LDR bubar jalan karena salah satu pihak (atau dua-duanya) nggak mau berjuang karena sudah berfikir negatif atau apatis.. “ah udah deh kayaknya emang susah hubungan jarak jauh kaya’ gini, bikin capek ati doang” *sambil nangis mrebes mili*. Kalimat demotivasi gitu bahaya kalo dilanjutin.. kalo memang yakin, berusaha dan berfikir positif! ๐Ÿ™‚

image
Kenal - jadian 2006, married 2011. Gelas lope2 diskonan kedaung.

Kalo saya dulu ngerasa sayang buat nyerah sama masalah yang timbul karena LDR. Soalnya dari awal nerima tembakan ECIYEEE TEMBAKAN si mantan pacar, saya bilang kalo yang bikin saya mau sama dia itu karena saya ngerasa nyam-nyam. Nyam1 = nyaman, nyam2 = nyambung. Nyaman atau nyambung doang gak cukup men, kalo nyam-nyam tuh enak deh.. betah jadinya dan ada aja yang dibahas, dan ternyata kedepannya hubungan yang dijalin atas landasan itu bikin layak diperjuangkan, azek jos.
Semua yang saya tulis diatas itu berbekal dari pengalaman saya sama si lelaki chubby gembul tercinta yang ngeselin ganteng unyu uprit tapi kadang-kadang romantis kesayangan sih. Tentunya banyak banget errornya selama setahun berjauhan itu.. banyak terjadi pertumpahan air mata dan pulsa prabayar demmm.. tapi alhamdulillah bisa teratasi karena masing-masing memang udah ngerasa yakin dengan pilihannya.
LDR memang berat, kalo suruh milih saya juga ogah deh.. tapi dulu mikirnya dijalani aja dulu, ternyata malah bisa jadi ajang belajar ngatur emosi, mengenali sifat pasangan lebih jauh sama introspeksi diri hahahhaa.. lebay yak pelajaran hidup dari tiga buah huruf ini.
So, masih takut LDR-an? Gpp juga, wajar.. kalo bisa ada komunitas #IndonesiaTanpaLDR –atau #IndonesiaTanpaMantan pasti saya daftar jadi anggota nomer satu, bhuahahhaahaa.. just kidding ya bok. Nggak perlu segitunya, yang jelas hidup itu proses. Mencoba menikmati proses hidup dan menjalaninya dengan sebaik mungkin, itulah inti menjalin relasi cinta dengan orang lain.. mau LDR ataupun nggak โ™ก.

Dila, mantan pelaku LDR.

Calon Ibu Suri

Ibu suri disini maksudnya Ibu mertua. Pasti banyak kan yang menyebut Ibu mertua dengan sebutan ini? 😁😁. Ya nggak salah sih, Ibu suri itu kan setau saya maknanya adalah: Ibu dari Raja yang sedang berkuasa. Boss of the boss lah.. tidak bisa dibilang perumpamaan yang tepat juga sebenarnya. Suami kan bukan boss, dulu waktu nikah perjanjiannya bukan atasan dan bawahan tetapi partnership. Sesama partner harus saling menghormati dong ya.. menurut saya sih kayaknya begitu. Setuju gak? ๐Ÿ˜€

Saya iseng ngetik dua kata: ibu mertua.. tiba-tiba begini nih yang muncul:

image
Nomer 1 - 3 😂

Nomor satu sampe tiga sepertinya yang paling banyak ditanya oleh netizen wanita ke om google nih. Apakah memang banyak Ibu Suri yang terlalu ikut campur dan pilih kasih kah? Hehehe..
Sejujurnya, saya tergerak untuk nulis topik ini karena entahlah.. tiba-tiba terlintas memory tentang hubungan saya yang sempat memburuk dengan Ibu mertua. Hubungan baik dan kompak yang terjalin lima tahun lamanya (saya termasuk geng pacaran lama) tercoreng karena masalah yang timbul setelah kelahiran anak saya. Banyak hal.. tentang suami yang mungkin jadi lebih banyak mencurahkan waktu untuk saya dan keluarga, tentang saya yang resign dari kantor dan memutuskan untuk jadi IRT, padahal menurut beliau saya ini gak mungkin survive kalo gak kerja diluar. Tentang cara pemberian asi jaman si bocil belum bisa nenen langsung ke payudara.. saya kekeuh maunya pake sendok atau cup feeder sedangkan Ibu Suri nyuruh pake dot aja biar cepet dan banyak sekali glek. Saya ngotot nggak mau, takut bocil bingung puting :|, dan masih banyak lagi kisruh yang tercipta karena hilangnya objektivitas diantara kami berdua. Saat itu saya merasa sebal kuadrat tingkat dewa dewi khayangan mandi di kali sama sang Ibu Suri. Antiiiii banget deh rasanya kalo deket-deket, tapi dasar melankolis.. habis sebel pasti dilanjut nangis. Kan gak enak banget kaaaan.. ngabisin energi banget rasanya, belum baby blues pasca delivery yang rasanya gak usai-usai. Belum LDR sama suami karena saya ngelahirin gak di Jakarta. Sebagai wanita bengis dengan casing manis saya merasa gagal.. *inhale exhale*

Hampir satu tahun saya punya perasaan nggak nyaman dan masih memendam kesal sama beliau, dan itu nggak enak banget sumpah. Bisa ngobrol dengan baik dan ketawa-ketiwi, telpon-telponan seminggu sekali tapi deep down inside hati ini masih menyimpan sebal tuh rasanya gimana sih? Kaya lagi makan enak tapi sebenernya di dalam perut ini perih krucuk-krucuk karena diare. Kudu cepet-cepet pup biar lega walaupun abis itu lemes ndedhes. GAK ADA PERUMPAMAAN LAIN APAH. Maaf ya kalo ada yang baca sambil makan 😂.
Sampai akhirnya ada kejadian yang menjadi titik balik dimana semua rasa sebal itu seakan menguap tergantikan dengan rasa sayang yang sempat terkikis. Sebuah salah paham mengantarkan saya untuk telpon ke sang Ibu, saya menangis.. saya semacam katarsis. Saya bilang kalo saya ini sayang sama beliau, saya hormat kepada beliau seperti yang saya lakukan kepada Ibu kandung saya. Saya curahkan apa yang saya rasakan.. tolong percaya saya. Kemudian sang Ibu juga menyatakan hal yang sama dan minta maaf kepada saya, tulus.. :'(, tentunya dengan gaya penyampaian beliau ya. Legaaa banget rasanya, dan bener lho satu tahun ketidaknyamanan dan rasa sebel itu bener-bener hilang. Alhamdulillah.

Sekarang, seiring anak laki-laki saya bertambah umur.. entah kenapa terbayang akan posisi Ibu Suri saat dulu merawat suami. Lelaki kecil yang kemana-mana ngintil karena nggak ada asisten di kanan kiri. Lelaki kecil yang kepadanya selalu muncul doa dan ucapan baik yang mengiringi hidupnya dimanapun dia berada. Lelaki kecil pertama dalam hidupnya yang kemudian bertambah besar, dewasa dan punya wanita lain, yang akan dicintai, disayangi dan dilindungi seumur hidupnya. Saya.

Bagaimana perasaan Ibu Suri?
Jealous? Pasti.

Kemudian saya coba berkaca ke diri ini.. kebetulan apa yang Ibu Suri alami sama persis dengan yang saya jalani sekarang. Ibu dengan anak tanpa asisten. Apapun yang saya lakukan jam 7 pagi sampai 6 sore dia ada disamping saya, lima hari seminggu. Poros kehidupan saya berpusat padanya. Kalau bocil sudah besar nanti dan punya wanita pilihan hatinya.. kalau dia memilih untuk mendahulukan kepentingan dia dibanding saya, Ibunya? Apakah saya yakin untuk tidak melakukan seperti yang Ibu suri sekarang lakukan? Belum tentu. Apakah saya yang galak jutek bin rese kalo lagi laper apalagi bokek bisa tahan untuk tidak melakukan hal-hal yang mungkin akan membuat menantu masa depan saya tidak nyaman dan benci sama saya? Belum tentu juga. Bahwasanya perempuan itu memang tidak ditakdirkan untuk berjalan beriringan tanpa ada rintangan. Wanita itu sosok yang kompleks.. main perasaan. Hampir tidak ada menantu perempuan yang nggak pernah berkonflik dengan Ibu mertuanya. Paling tidak keadaan ini berlaku di Indonesia ya.. hehehe. Cmiiw.

Alhamdulillah.. sekarang saya bersyukur sekali dengan keadaan yang sudah stabil dan kembali seperti sediakala. Kembali bisa memiliki hubungan yang baik dengan Ibu Suri seperti awal menjalin hubungan dengan Raja kesayangan-nya dulu.. yang jelas, saya tambah sayang sama beliau. Apalagi mengingat laki-laki pilihan saya juga dibesarkan dengan tangannya. Dilahirkan dan disusui sampai dua tahun lamanya, di didik dan diajarkan agama olehnya.. seburuk-buruk orang yang kita pilih, pasti lebih banyak kelebihannya bukan? Karena naluri pasti mengarahkan untuk memilih yang terbaik bagi diri kita.. saya rasa nggak ada orang yang dengan sengaja mencari kriteria buruk dalam diri seseorang untuk dijadikan partner hidup (insyaAllah) untuk selamanya.

Kedepannya, saya ini insyaAllah adalah Calon Ibu Suri. Diluar sana, entah di bagian dunia mana, ada perempuan calon menantu yang akan manggil saya Mama. Masih panjaaaaaang sekali waktu sampai ke titik itu. Tapi paling nggak, sembari membesarkan Raja kesayangan saya sendiri, saya bisa jauh lebih menghargai setiap tindakan Ibu Suri yang mungkin bisa jadi melukai perasaan saya. Mencoba memahami apa artinya.. apakah benar melukai atau hanya ego saya yang ingin jadi wanita nomor satu sang Raja. Belajar memposisikan diri saya yang akan menjadi Ibu Suri untuk wanita pilihan anak laki-laki saya nanti. Duh, lebay yeeee.. anak aja masih makan disuapin 😂😂😂. Tapi terkadang waktu berjalan begitu cepat tanpa memberi kesempatan untuk sejenak berpikir apa yang akan dan harus dilakukan, at least berlaku untuk saya. So, semoga catatan kecil ini bisa menjadi pengingat di masa depan nanti.
For the life lesson, Thank you.. Mama โ™ฅ

Ibu galau yang lagi mikir ngawang-awang. Tapi postingan ini ditulis dalam keadaan sadar 😂

His DAY!

Hari ini, dua puluh sembilan tahun yang lalu ada seorang lelaki diantarkan ke muka bumi ini oleh seorang Ibu yang berjuang hampir empat jam lamanya. Hari ini, lelaki itu sudah besar badannya.. ukuran L/XL lah untuk kemeja dan 43 untuk sepatu.
Hashtag: #kode #sekodekodenya.
Caption: yang mau ngado..yang mau ngado..
Lelaki itu adalah Suamiku tercinta, Ayah dari anak lelakiku, Garuda. Ihiirrr… Ihiirrrr.. *joget salsaaah bak venna melindaaahhh*

Sumamik saya ini (lahh…balik maning jadi su mamik), suka sekali sama nasi kuning. Ibundanya memang biasa bikin kalau anggota keluarga ada yang berulang tahun. Tahun lalu saya juga celebrate kecil-kecilan ulang tahun suami dengan bikin nasi kuning dan lauk tidak lengkap, telur dan orek tempe. Tapi kali ini nasi kuning nggak jadi artissss..of the year. Dandang tercinta rusak dan nasi kuning made in mejikom rasanya tak seindah surga.
Kemarin sore saya bikin simple birthday cake yang disponsori oleh: pondan premix sponge cake, telur lima biji by warung bu mardi, mixer phillips gress ewes-ewes yang akhirnya tau cara makenya – ternyata gampang bingiiit, butter by titan daaaan kita sambutnyaaa..loyang bulat alumunium ukuran 20cm dari onlengshop mamah fay. Yeaaayy!

Karena bikin kue nya dadakan alias mak bedunduk ujug-ujug, saya nggak prepare kartu ucapan untuk ditempel diatas cake. Jadilah diktat suami jadi korban, kertasnya saya sobek sobekkk dan disulap jadi kartu yang nangkring diatas cake. Untuk kuenya saya putuskan untuk bikin victoria cake, yaitu sponge cake yang dibelah jadi dua kemudian diberi isian buttercream atau selai didalamnya. Kemarin saya bikin kuenya dua kali panggang alih alih satu cake lalu dibelah. Takutnya kalo manggang dalam satu loyang dalamnya nggak matang. Oiya, ini juga pengalaman pertama saya pake mixer untuk bikin kue. Mixernya sih beli udah dari tahun lalu, tapi baru sempat dipake sekarang bok, ishh… Ternyata pake mixer itu gampang, tapi lumayan pegel juga ya lengen hihhihi. Beginilah penampakan kue untuk suamiku (macam judul senetron).

image

Selamat ulang tahun suamiku. Semoga tahun ini membawa sinar yang baik bagimu, sehingga dapat menjadi penuntun keluarga kita menuju jalan yang benar.

Semoga lebih rajin mandi, biar wangi dan makin kece. Papa ketjeh itu keren, lebih keren lagi papa ketje dan bergaya hidup sehat. Oleh karenanya semoga merokoknya bisa berhenti total supaya kedepannya menua bersamaku dengan sehat dan gagah. Nanti pas nikahin anak kita nggak perlu support obat-obatan dan alat bantu lain.

Semoga selalu sabar dalam menjalani cobaan, macet itu juga termasuk cobaan. Keep cool, calm and gawul kalo traffic lagi serem. Cincai aja men, kan ada cewek cakep berkulit ekhsokhtess di samping kirimu, colekin aja dia rela kok, pasti selanjutnya dia lanjut nyosor. Papa sabar itu kereeeen…

Semoga sukses dalam meniti karir dengan jalan yang halal dan penuh ridho Allah cencunya. Tidak terbawa arus pergaulan bebas, yang bebas belum tentu baik.. Yang tampak cupu bisa jadi bagus. Pandai-pandailah berteman, karena teman salah satu cerminan diri kita.

Semoga someday kita bisa nonton Hi-5 di negeri asalnya. Kan itu acara favorit kita bersama. Pasti seru banget kalau bisa nonton Steve, Tim, Casey, Fely dan Laurent joget-joget pake baju neon didepan kita yah. *ngikik*

image

Last but not least, semoga tetap dan akan selalu menjadi anak berbakti untuk IBU dan Bapak.. karena orang tua adalah permata hati kita, seperti mereka menjadikan kita sebagai harta yang tak tergantikan di dalam hidupnya. Menjadi suami yang selalu kuhormati dan bersamanya aku berbagi hidup dalam suka dan duka sampai ajal memisahkan. Semoga sisa umurmu barokah dan dapat kau isi dengan kebaikan. Jugaaaaa, jadi papa keceh tadi yang syarat-syarat nya secara implisit udah dijembreng diatas. :))

L.O.V.E. I love you and you love me..
L.O.V.E. that’s the way it’s meant to be
L.O.V.E. I love you and you love me..
L.O.V.E. I love you, you love me!

— jangan lupa pake gaya, kaos sama legging warna-warni!

Salam Hi-5! :))

SEN-SI-TIF

Nggakk… itu sensitif udah dipake dua bulan-an yang lalu kok dan sudah membuahkan hasil. Yang ini adalah perasaan gue yang sensitif. Nggak usah hamil aja neng mumun kayaknya sudah cukup sensitif deh, apalagi dengan kondisi sekarang. NGOK! Dari kemarin, gue ngerasa nggak enak badan, kepala cenat cenut, idung sendat sendut, dan kebetulan hari itu gue make baju kusut. Tapi walaupun kusut, muka neng tetep imut. ENOUGH rhyme-ing!!, cause it’s annoying!

Malemnya, begitu sampe rumah setelah dinner sama hubby, gue pun ngomong (baca : ngeluh) —> “Aduh, neng pusing deh… kayaknya gara2 keujanan nih”. Sebagai wanita normal yang selalu haus akan kasih sayang dimanapun dia berada PASTI jawaban yang gue inginkan adalah “utukkk…utuukkk… kacian cayang uuhh… cini2 aku peyukkk biar pucingnya ilang”.

 

MENURUT LOOO?!, itu berlaku untuk pasangan yang baru jadian dan masih pake seragam putih-biru kali kali yeeeyyy. Jawaban simple yang gue harapkan cuma : “srek usrek (suara rambut dielus2, eh kok jatuhnya kaya suara nyapu yak *failed*), yaudah… sekarang istirahat aja ya biar pusingnya ilang, besok jangan ujan2an lagi yaa”.

 

backsound : lagu2 romanyenye

—– dan kami pun berpelukaaaaannnn… Ohhhh, indahnya duniaaaa… *lope lope di udara*

 

Zzzrrrrwwwtttttttthhhhzzzzzztttttt,,

Sekian acara ngayalnya. Back to reality :

 

“Makanya pake payung dong, udah dibilangin bawa payung kalo pergi-pergi”

 

WHAT-to-the jreng-HEEEECK?????

APPPPAHHHHHH!!???!

JLEB JLEB BERTUBITUBIIIIIIIIIII!

*pisau-pisau bertebaran di dada*

*&^%$#@$%^&^%$$##%^&&*(#@!$%#@&&*+&%$#*$#

NGGAK ba~~nget. Dalam hati, siauulllll…. berasa kaya bilang :

“Honey, aku kesandung nih”

trus dijawab “SUKURIN, makanya..blablablaaa….”

 

Eghh, akhirnya semalem gue molor dengan muka manyun bin imut (teteup). Sedihnya, gue ketiduran nonton THE VOICE2, premiere encore!! Aaaaakkkk…

So, to you you you… ALL MEN in this world :

 

“Hey, yeah you can read a MAP better than us… but you have NOTHING about feeling! HUH!”

a SASSY mom to be, loves Junior and Papa-nya.