Surprise berujung road trip ~ part I

Salam ya nanti.. ” 😊

Jam 11 siang lewat satu menit ada text whatsapp masuk dari suami, waktu saya lagi kerja di dapur restoran. Hemmm.. 

Salam apa, Pa? Salah chat nih ya?”

Gak dibales.

Habis itu saya lanjut ngupasin dan motong2 wortel. Sambil bikin2 pesenan makanan yang masuk lewat layar komputer di atas kepala. Nggak berselang lama, satu orang chef resto yang lagi libur dan lagi nangkring di pintu masuk dapur manggil2.. “nek.. neeeekk… sini, ada yang nyariin“, sambil tangannya nunjuk ke arah luar. Saya bebersih kemudian keluar.. DEG! Mata menangkap sesosok perempuan yang nggak asing buat saya. Masih shock, mata saya beralih ke sosok lain yang juga nggak kalah bikin kagetnya. Lemessss rasanya dengkul, “OMG OMG OMG!!!“. Nggak lama langsung jejeritan di depan layar sentuh isi makanan warteg sambil pelukan kenceng. “Sumpah aku ngimpi gakkk? Sumpahhhh! Aseli tega sumpah tega“, bolak balik saya ngomong gitu.. dua orang yang bikin dengkul saya lemes pagi itu adalah dua orang sahabat, sepasang suami istri yg udah kaya kakak sendiri.. mbak Adit dan mas Iyan. 

Dan ternyata di foto loh πŸ˜‚

Abis itu saya balik ke dapur, eeeh kok ya kebeneran banget pesenan masuk terus, resto mayan rame. Saya masih inget gimana gemeternya tangan ini waktu manggang sate dan ngeracik soto, masih dalam nuansa shock! πŸ˜‚. Begitu pesenan sepi saya keluar nemuin mereka bentar. “Semua ini nggak bakal kejadian kalo kita nggak koordinasi sama Yudo“, kata mas Iyan. Deg! “Hah, Yudo??! Jadi dia tau??? Sejak kapan kalian kongkalikong begini?“, tanya saya bertubi2. “Yaaa dari semingguan sebelum berangkat laaah, begitu visa turun dan tiket udah di tangan“. Preeet, suami saya ini paling gak bisa lho boong2 atau nyimpen sesuatu dari istrinya. Bisa2nya dia ngelakuin ini tanpa ketauan, les dimanaa?? πŸ˜‚. Saya balik ke dapur sambil nggak lupa cek handphone sebelum mulai kerja lagi. Udah ada beberapa notifikasi text di whatsapp. Saya buka salah satunya dari suami: 

Udah tau kan salamnya buat siapa” 😜

πŸ’£πŸ’£πŸ’£

Pulang kerja, saya dijemput dengan mobil sewaan untuk menuju ke Airbnb mereka di daerah St Kilda. Masih dalam nuansa heboh pastinya πŸ˜‚. Setelah bersih2 badan kami ke rumah saya deh untuk jemput suami dan bocil, habis itu makan ke Tho Tho, vietnamese resto di daerah Richmond. Mas Iyan ini dulu kuliah di RMIT, jadi sebelum saya dan suami balik ke Indonesia untuk for good memang katanya udah ngerencanain untuk main ke Melbourne. Ceritanya sekalian napak tilas 22 tahun yang lalu. Ketemu lagi dia sama springroll Tho tho yang emang rasanya nggak perlu pake di endorse dulu buat bilang “enakkk bangeeeettttt bikin nagih!!“. 

Sambil makan, kami ngobrol2.. dan sampailah ke obrolan tentang nyusun itinerary ke Canberra dan Sydney. Whaaaaattt! Satu lagi yang bikin saya sungguh kaget sampe mau loncat. Rencananya bulan Mei ini memang saya, suami dan bocil mau ke Sydney. Tapi kok suami nggak gerak2 booking tiket (pesawat) dan penginapan?? Ampe saya gemes sendiri. Ternyata mereka emang udah ngerencanain buat road trip bareng2 mbak Adit dan mas Iyan πŸ˜‚. Malam itu kami habiskan dengan menjelajah Melb city, ngulik cafe2 dan gelateria sepanjang Lygon st.. kalo nggak inget bawa anak mungkin udah pulang jam 2 pagi πŸ˜‚. 

Selanjutnya, dimulailah petualangan kami berupa road trip Melbourne – Canberra – Sydney, tapi bersambung.. πŸ™ˆ. Sekarang mau berenang dulu bareng si Bocil sekalian ngider2 ke pasar belanja keperluan catering buat minggu depan. Oh dan selamat menunaikan Ibadah puasa bagi yang menjalankan ya. Semoga Ibadahnya lancar dan berkah sampai hari kemenangan. Aamiin. πŸ˜ŠπŸ™πŸΌ

Day 15: pujian syurga

I’m lucky to have you“, kata pacar yang kemudian berjodoh jadi suami.

Your boyfriend is a lucky man“, kata cowok yang dulu pedekate rauwisuwis alias gak brenti2 padahal udah dibilang sini udah punya pacar, walaupun jauh. Halah.. sa’aeee.. beginian pake dimasukin, biar inget kalo dulu pernah laku banget πŸ˜‚. 

Btw, lucky siapa sih dibawa2 mulu??

Mama, you awesome“. You cook, washing, cleaning, you do eeeeeverythings! *insert aussie accent*, kata si Bocil. 

Duh, abis itu ada emak2 mesam mesem sambil mrebes mili..

Satu lagi dari Mayora.. eh dari si Bocil: 

πŸ‘¦πŸ»: “Mama, you pretty

πŸ‘©πŸ»: “thank you.., kaya siapa?

πŸ‘¦πŸ»:  “like Peppa pig” 🐽🐽


Source.

Akhirnya selesai juga 15 day writing challenge! Walaupun keluar dari bulan Maret. Aku merasa jagoaaaan :))

Day 14: film pilihan

Film ini dirilis waktu saya masih berumur 5 tahun.. udah lewat 25 tahun lebih dan mata saya masih berbinar2 tiap nonton filmnya kalo diputer di TV.

PRETTY WOMAN.

Jalan ceritanya tuh Cinderella abis sebenernya.. gadis miskin nikah sama cowok ganteng kaya raya. Bukan film dengan skor yang tinggi2 amat, tapi entah kenapa nggak pernah bosen ditonton. Suami sampe apal muka saya kalo nonton Pretty Woman: cengengesan ga jelas! 

Source

Di film ini Julia roberts bisa bertransformasi dari perempuan (prostitute) yang tampilannya “murah” baik cara berpakaian maupun kelakuan, sampe jadi super classy waktu udah didandanin sama diajarin manner. Richard gere? Aduhhh meleleh!! Super cool tapi manis banget aslinya sumpaaahh.. *deeuu akrab banget sis… πŸ˜…πŸ˜‚.

Source.

Mungkin film yang saya pilih nunjukin kalo saya termasuk kedalam generasi disney princess fangirl menye2, but its okelaa.. as long as it makes me happy 😊. Satu lagi, soundtrack film ini bagus2.. yang jelas tiap abis nonton Pretty Woman, rumah bakal rame dengan senandung merdu seorang biduan yang tidak lain adalah saya sendiri..

It must have been love but it’s over now.
It must have been good but I lost it somehow.

It must have been love but it’s over now.

From the moment we touched ’til the time had run out.

Day 13: yang jadi favorit

Asiiiik ngomongin yang di suka sih cepet nih, langsung jembreng:

Lagu:

Duh, susah banget sih milihnya. Soalnya banyaaaak 😭. Ngomongin soal lagu, salah satu hobi saya disini adalah njemur baju di balkon sambil pasang headset di kuping dan puter lagu2 favorit. Yaudah, 5 lagu yang selalu ada di playlist saya aja yaah… gak bisa kalo suruh milih satu aja 😿.

* Monica ~ For you i will

* K-Ci and JoJo ~ All my life

* Rihanna ~ work work work

* Reza ~ Keabadian

* Adele ~ When we were young 

Walaupun suka dengan musik2 kekinian alias EDM (Electronic Dance Music), tapi sebenernya lagu2 slowpop dari penyanyi2 lawas kaya Peter Cetera, Tony Braxton, Chicago.. selalu ada di hati. 

Quote

β€œHope is a good thing, maybe the best of things, and no good thing ever dies”

Pernah saya tulis di challenge hari ke-7. Bener2 penyemangat saat lagi drop shaaaay. Sesusah apapun rintangan yang sedang dihadapi, jangan sampe kehilangan harapan. Yeah!

Food:

Cabe. Termasuk kan ya? Makan apa aja kalo nggak pedes kaya ada yang kurang. Makanya saya hobi banget nyambel, kalo bikin oseng2 juga saya kasih irisan cabe. Tongseng juga gitu, saya cemplungin cabe rawit utuh terus nanti kalo makan cabenya digejrek pake sendok biar kuahnya pedes. Emang bener2 jurig cabe

Sama satu lagi, dulu saya dijuluki “Chicken monster” sama sahabat saya. Mana suka dipamer2in lagi ke temen2 dia: “aku punya temen kalo makan ayam bisa sampe bersiiiih banget tinggal tulangnya doang. Namanya Dila!“. Sumpedeeeeh… 

Vacation spot:

Bulan Februari lalu saya dan keluarga ikutan tour AAS (Australia Awards Scholarship) ke Great Ocean Road. Salah satu spot yang dikunjungi adalah Twelve Apostles. Adek saya yang paling semangat, karena dia emang udah pengennnn banget kesini gara2 liat fotonya. Sayangnya waktu kesana perut saya lagi melilit karena datang bulan. Tapi nggak menyurutkan keriaan dan kekaguman akan keindahan alam di GOR. 

Ini bukan foto saya yaaaa, tapi punya account IG: w0lfpawphotography

Sekian yang paporit dari neng mumun. Ciaoooo… (Contek gayanya Inly) πŸ™ˆπŸ˜

Day 12: enam bulan lagi pengennya..

Enam bulan dari sekarang berarti InsyaAllah saya dan keluarga udah di Indonesia. Tiga bulan sudah berlalu sejak meninggalkan Melbourne. Flashback, sebagai mantan mbak2 kantoran terus resign karena punya anak dan memilih buat jadi stay at home mom, perubahan yang jelas banget terlihat tentunya dari segi pemasukan bulanan.. yang biasanya dapet gaji jadi nggak. Awal2 sih biasa aja.. lama2 gelisah. Makanya setelah bocil ulang tahun yang pertama saya puter otak “cari duit” dari rumah. Berawal dari hobi, saya jualan lulur online.. sedikit ceritanya ada di SINI, kali aja mau baca. Produksi, packing dan distribusi sendiri (eh dibantuin suami ding) terus di admin-in sama adek sendiri juga. Dari yang tadinya kecil pelan2 jadi lumayan berkembang dan kasih hasil yang memuaskan –at least buat beli skincare sama kosmetik nggak perlu ngambil duit keluarga lah. 

Dasarnya emang sedari kecil saya suka jualan.. apaan kek, bikin bros, kalung, gelang, scrapbook/frame. Alasan utama sih tadinya buat nyalurin hobi, tapi kalo bisa jadi duit ya kenapa nggak? Pas di Melbourne ini juga, ditawarin jadi waitress di Resto Indonesia, sikat! Dulu mikirnya daripada anak sekolah seharian, terus saya nggak ada kegiatan. Kalo cuci baju, jemur, bersihin rumah sih bukan kegiatan tapi kewajiban bersama πŸ˜‚. Dari waitress pindah jadi orang dapur, disitu saya sekalian curi2 ilmu sama chef2.. kaya misalnya gimana cara bikin nasi goreng yang enak? Orang Indonesia tapi kalo bikin nasgor nggak enak, itulah saya! *ngacung tinggi2*, nggak lupa curi2 ilmu masakan2 lain. Banyak yang bisa dipelajari selama kerja di restoran.. yang baik maupun buruk πŸ™ˆ. 

Kalo lagi buka warung

Di Melbourne ini saya dan dua orang Ibu2 lain buka “warung mingguan” namanya Dapur Makgo. Asal namanya dari dapur emak2 tigo alias tiga orang Ibu2 yang hobi masak2 dan buka warung2an. Jualannya masakan Indonesia by PO, menunya bisa sate ayam, mie ayam, ayam penyet, paru balado, cireng, bakwan dll. Tiap minggu menunya beda2, tergantung kesepakatan aja. Kadang warungnya tutup kalo salah satu orang lagi ada deadline tugas kuliah atau dua orang lainnya kepentok sama jadwal kerjaan. Fleksibel aja lah.. menyalurkan hobi, kalo dapet feedback dari pembeli rasanya girang banget! 

Panjang lebar banget niiiiih, padahal cuma mau bilang kalo SEMOGA ENAM BULAN LAGI SAYA PUNYA KERJAAN YANG MENGHASILKAN. Paling nggak ide yang di kepala udah mulai bisa direalisasikan deh πŸ˜‚. Kudu di capslock banget ya.. biar afdhol, aamiin πŸ™πŸΌπŸ˜Š. 

Day 11: what’s one thing that you would never change about yourself?

Hellaw!

Mau cerita dulu ah, semingguan ini semacam hibernasi singkat dari blog karena lagi gubrak gabruk di kehidupan depan mata. Adik saya akhirnya udah pulang ke Indonesia dua hari lalu. Waktu nungguin dia dateng kesini rasanya lamaaaa banget, eh.. dua bulan disini nggak berasa tiba2 udah balik lagi. Sedihnya.. udah nggak ada lagi yang ngelipetin baju, bantuin masak kalo ditinggal kerja, megang bocil waktu ortunya pacaran πŸ˜‚πŸ˜‚, *insert hashtag #kakakkejam. Sebelum dia pulang kami sibuk jalan2 kemana aja, cari oleh2 nggak lupa, orang Indonesia gitulooh. Sekarang rumah udah sepi, terus melongo liat writing challenge masih ada lima dan bulan maret hampir abis πŸ˜‚. Yuk lah semangat nulis lagi!

Tema ke-11 ini tentang hal yang nggak akan saya ubah dari diri sendiri. Kalo di beberapa tulisan lalu saya udah jembreng beberapa sifat baik maupun buruk. Untuk kali ini saya akan bahas fisik aja lah. Jika Tuhan mengizinkan, saya nggak akan mengubah anugerah dari-NYA akan kulit saya yang gelap ini :)). Tinggal di Indonesia sedari kecil dan tumbuh dengan iklan2 pemutih kulit dan standar kecantikan bahwa cantik itu (berkulit) putih tentunya bikin saya nggak cuma sekali dua kali pengen mutihin kulit. Usaha? Iya.. ngayal? Sering.. lawong gratis. Apalagi hari gini ya, apa sih yang nggak bisa di ubah asal ada duit? Tapi seiring bertambahnya usia, akhirnya saya stop ngelakuin itu, even yang gratisan. Mending ngayalin Ian Somerhalder aja lah, *singkirin Ryan Gosling* :)). 

Saya sadar kalo pake krim pemutih itu nggak ada gunanya, karena pigmen saya emang udah banyak dari sananya. Kecuali suntik putih kali ya, tapikan muahaaall.. hahaha πŸ––πŸΌ. So, saya berpuas diri dan bersyukur dengan warna kulit yang nggak putih ini, dan rajin ngerawat aja karena emang hobi. Karena kulit yang sehat itu kulit yang di rawat dari luar dan dalam, setuju nggak sih? 

Saya mau cerita nih, ada seseorang yang sangat saya hormati. Suatu hari kami pergi bareng2 dari jogja ke semarang, di perjalanan beliau cerita tentang anak kenalannya. “Mbak X itu pinter ya, baikkk lagi.. tapi kasian ya item” πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Saya antara mau ketawa ama nangis, EMANG KENAPA KALO ITEEEEM? Terus adanya pepatah2 yang beredar macam: 

Hitam2 kereta api, biar hitam banyak yang menanti.

Hitam2 gula jawa, biar hitam manis rasanya.

Hitam2 asem jawa, udah item kecut lagi! 

Kenapa ada kata penghubung: biar, kesannya jadi semacam menegaskan kalo hitam itu jelek. Biar hitam asal … (isi dengan yang baik2). Kalo yang asem jawa itu saya dapet dari chef tempat saya kerja lol. Tapi kalo nggak ada asem jawa, masak garang asem juga kurang sedep ya? 

Menutup postingan dengan mirror selfie: 

(Udah hitam) pake hitam, siapa takut? πŸ˜›

Day 10: gagal wisuda

Peristiwa memalukan kalo diinget2 tuh rasanya gimanaaa gitu ya. Sekarang sih udah haha hihi aja kalo ngobrolin soal ini sama “sesama pelaku” nya. Alkisah sepuluh tahun yang lalu di awal bulan mei, saya dapat undangan yudisium dari fakultas. Status saya adalah calon wisudawati periode bulan yang sama. Di undangan tertulis kalau acara akan dimulai jam 8 pagi. Habis itu saya janjian sama sahabat saya, Nina, mau berangkat bareng. Disepakati kalau dia yang bakal jemput saya pagi2. Sekitar jam 7 lebih  dia udah stand by di depan rumah dan kami berdua pun berangkat. Dalam perjalanan menuju ke arah kampus, kami memutuskan untuk sarapan dulu. Bubur ayam Syarifah dipilih, kami berhenti dan sarapan bubur ayam pake sate jeroan. Nggak lupa kerupuk dan minumnya teh anget, lyfe banget deh pokoknya. Ngobrol ngalor ngidul, baru ngeh pas liat jam kok udah jam 8 kurang seperempat. Saya sempet nyeletuk “aih gpp kali ya orang Indonesia udah biasa telat2 dikit“, diamini sama Nina. Setelah itu kami cabut deh berangkat ke kampus. 

Sesampainya di ruang yudisium, ternyata acara sudah di mulai. Kami telat 7 menit.. setelah minta ijin masuk, kami dipersilahkan duduk. Kedua dosen sedang membacakan daftar hadir mahasiswa, sambil membagikan kertas surat kelulusan. Setelah itu kami dikasih wejangan2 lah gimana nanti kalo udah lulus, agar jadi lulusan yang baik dll. Setelah acara selesai, kami maju ke depan untuk minta maaf karena telat dan mau minta surat kelulusan yang tadi sudah dibagikan. Jreng.. jawaban yang diterima bikin migrain tiba2. Karena kami nggak mematuhi undangan, kami nggak bisa dapet surat itu, dianggap tidak mengikuti yudisium.. jadi.. nggak bisa ikut wisuda!!

Waduh kacau deh, abis itu kami berdua nguber dosen dan di bawa ke ruang dekanat. Disana kami diberi penjelasan lagi soal kenapa nggak bisa ikut wisuda. Saya berargumen terus, temen saya udah sesenggukan di samping, duh! Tapi tetep hasilnya nihil.. ya mau gimana lagi, emang kami salah.. nggak taat aturan, menyepelekan malah :((. Dengan gontai kami keluar dari ruangan.. menuju ke taman samping kampus. 

Disana kami diduk bengong berdua, temen saya ngomong “jadi beneran nih kita gak jadi wisuda? Asli aku kaya ngimpi” sambil masih sesenggukan. Setelah itu kami memutuskan untuk telpon ortu masing2. Nggak usah dijelasin, abis itu kami berdua disemprot orang tua masing2. Saya telpon Ibu, Ibu sih kalem aja.. begitu telpon di kasih ke Bapak kelar deh :'(. Abis itu nangis bareng2 sambil pelukan.. 

Akhirnya kami bisa ikut wisuda di periode selanjutnya.. selesai sudah kuliah lima tahun lamanya. Kenapa sih ini bikin malu? Karena saya ngerasa menyepelekan waktu, menyepelekan orang lain, nggak menghargai aturan yang udah dibikin institusi. Pelajaran yang sungguh berharga, tebusannya mahal meeen πŸ˜‚.

Tentang hak anak di media sosial

Hancur hati ini membaca berita kemarin tentang terungkapnya group facebook berisi gerombolan pedofil yang meng upload foto2 anak berikut berbagi saran dan berbalas komentar tentang cara2 merayu anak sampai bisa berbuat asusila sama mereka. Untuk nulis ini aja rasanya jari saya gemeter lho. Merasa sedih dan ingin mengutuk, yang berlanjut dengan pertanyaan sama diri sendiri: apakah kamu udah bener2 ngasih hak si Bocil di media sosial?

Akhir tahun lalu saya punya tulisan tentang memajang anak di sosmed, yang saya proteksi dengan password karena merasa tulisan itu nggak perlu dibaca orang lain. Berhenti di saya aja, kenapa? Jaman sekarang sangat mudah untuk suka atau benci sama seseorang berdasarkan tulisannya, atau apa yang dia tampilkan di dunia maya. Saya mencegah itu terjadi ke diri sendiri. Ehem.. lagi hidup di perantauan, kalo udah jadi minoritas terus masih di benci orang2 (Indonesia) disini yang kebetulan baca tulisan saya kan nggak enak juga.. 

Dari sisi pengguna sosial media yang lumayan aktif, dan sebagai orang tua (Ibu). Saya bisa bilang: Ya, memang susah untuk tidak pamer kecakapan anak. Kecakapan itu bisa diartikan dari fisik, kepandaian, misal: udah bisa merangkak, ngomong, ngitung, nggambar, koprol, salto you name it. Belum prestasi2 lain yang di dapat dari lingkungan anak (sekolah, tempat les dll). Terkait sama topik bahasan saya, kemarin saya lihat di timeline twitter tentang mengupload foto/video anak dan korelasinya dengan resiko menjadi korban pedofil. “Menjadi korban” bisa di artikan juga dengan “tersebarnya” foto2 anak kepada penikmat yang tidak tepat sasaran alias para pedofil itu. Seru sih, ada pro dan kontra. Apakah iya, mengunggah foto2 dan video anak di media sosial berpotensi untuk mengundang pedofil? Sedangkan praktek kejahatan pedofilia sendiri kan sudah jauuuuh ada sebelum adanya media sosial. 

Ini saya ya: media sosial yang masih saya pakai adalah Instagram dan Twitter, gimana dengan Facebook? Udah nggak make, tapi masih ter install di HP. Apakah saya upload foto anak di medsos? Yes, Instagram.. sekarang sih sesekali banget dengan posisi muka (di usahakan) tidak terekspos. Let me tell you a story.. Akhir tahun lalu saya sempat men-deactivate IG saya selama satu bulan lebih, kenapa? Selain alasan utamanya supaya tidak terdistraksi dengan gadget dan mengganggu real life. Beberapa kali saya dapatkan ada user/ follower heboh stalking foto Si Bocil, bahkan sampai postingan tahun 2013. Account2 ini nge likes bahkan ada yang komen minta upload foto atau video2 lagi. Hanya di foto anak saja, bukan foto2 masakan apalagi saya. DEG! Nggak lebay ya, rasanya saya lemes.. Sebagai orang tua Bocil saya sih RISIH banget ada followers yang kaya gitu (dan nggak cuma sekali), kita nggak tau juga kan identitas dia yang sesungguhnya.. creepy! Kemudian kejadian lagi di FB, ada account yang ambil foto2 saya dan Bocil kemudian di pajang di Facebooknya. Padahal account saya itu terproteksi sedemikian rupa. Itu juga bikin saya deactivate account, walaupun setelah summer holiday di buka lagi sih.. karena ada parents closed group sekolah anak saya disana, dan saya masih butuh info2nya. 

Contoh Ibu2 ngeksis anaknya enggak.

Tahun 2014, saya nggak sengaja nemu tulisan mbak Yoyen tentang Sharent. Di tahun itu pulalah saya nulis tentang media penyimpanan rekam jejak anak saya, yaitu di e-mail. Alih2 menggunakan medsos (yang di fungsikan sebagai “external hard disk”), saya buat e-mail dengan nama anak saya untuk saya kirimi foto2 dia dan biarkan tersimpan disana. Supaya nggak membanjiri feeds Instagram dan sepertinya kans gmail untuk masih eksis keberadaannya saat anak saya remaja itu lebih besar daripada medsos. Masih inget kan sama nasib Friendster? Cerita selengkapnya ada di SINI

Beberapa komen pernah saya dapatkan tentang keberadaan si Bocil di medsos yang mulai jarang terlihat. Komen2 seperti: “Mamanya mulu nih yang nampang, anaknya dooong“, atau “kaya anak artis aja ih mukanya diumpetin“. Kalo saya yang di komen begitu sih nggak masalah, lawong medsos medsos saya.. masa yang ngeksis Rafi sama Nagita? πŸ™„. Ya saya sendiri dong aaah. Pernah di tahun 2013, waktu saya masih lumayan aktif memajang anak saya di Instagram (padahal kadarnya masih bisa di toleransi lho). Ada account yang komen di foto Bocil yang posenya kala itu abis minum smoothies: “kok bangga sih majang muka anakmu yang jelek itu?“. 

Sudahlah saya nggak mau bahas rasa sakit hati saya waktu itu. Yang jelas gejolak kawula (Ibu) muda saya meletup2. Habis itu saya jadiin reminder sih, ngapain juga masang muka anak lagi belepotan, walaupun menurut Ibunya lucu? Belum tentu juga anaknya mau digituin. Habis itu, timbullah aksi saya ngurangin upload foto anak di medsos, juga hapusin foto2 yang sudah terlanjur di upload dari Instagram / facebook masa lalu. 

Widih.. panjang juga ya udah kaya cerpen, jangan sampe jadi cerbung. Mentang2 malem minggu nulisnya semangat, berapi2 kaya ABG abis diapelin. Yowes, saya hanya berdoa aja semoga kejahatan terhadap anak musnah dari muka bumi ini dan para pelaku di beri hukuman yang setimpal. Tentang pilihan untuk memajang anak di medsos kembali lagi ke masing2 orang tua. Walaupun prinsip saya dalam memajang anak di medsos itu adalah less is more, saya nggak akan judging ortu yang melakukan sebaliknya atau “mengatur” harus begini atau begitu. Lebih ke nggak peduli atau nggak mau ikut campur kali ya sebenernya. Kan bukan anak saya :)). Salam untuk jiwa2 suci titipan Tuhan di belahan bumi manapun. Semoga kita bisa menjaganya dengan baik dengan caranya masing2. Aamiin.

Day 9: The best day of my life to date

Sudah tentu jawaban teraktual saya adalah: Hari senin! Kenapa? Karena si Bocil sekolah, suami saya nggak ada kuliah dan saya bisa minta libur kerja. Habis drop anak sekolah kami bisa nge date berdua sampe sore. Naik tram menuju ke CBD dan menghabiskan waktu untuk: 

Ke cafΓ© / coffee shop

Pesan coffee dan chai tea latte, nggak lupa cemilan, biasanya sih brownies. Terus ngobrol2 aja kurang lebih 30 menit.

Jalan2 ngulik tempat2 seru di city

Makan siang di Resto Indonesia / kedai sushi

Beginilah kalo punya perut nasi. Susah ya dikasih fish and chips doang, berasa numpang lewat di perut.

Belanja ke supermarket

Entah deh walaupun cuma beli roti tawar sama selai atau apaan. Tapi sukanya mampir.

Beli jajan buat Bocil

Indonesia banget lah, abis pergi kasih oleh2 :))

… dan lain-lain.

Kenapa sih hal2 simple gini bisa jadi berarti banget buat saya? Sederhana aja, karena ngabisin waktu berdua sama suami itu hal yang hampir nggak pernah terjadi setelah punya anak. Buat saya, walaupun udah jadi orang tua, bukan berarti kamu harus menghilangkan kegiatan2 seru bersama pasangan hidup. Memang ada tipikal ortu yang punya prinsip: kalo udah punya anak sih mana bisa pergi2 berdua aja tanpa ngajak dia, tega amat jadi ortu *ujung2nya nge judge* *tapi ada lho yang gitu*. Kalo saya sih di ceritain kaya gitu bakal diem aja, nggak membela diri karena ternyata saya termasuk ke dalam golongan “ortu tega” *piss*. Semua orang punya pilihannya masing2 lah ya.. nggak perlu saling memberi penilaian. 

Kalo dikabulkan sih saya kepingin banget liburan berdua sama suami. Tapi maunya yang nggak ngerepotin pihak lain nantinya. Gimana caranya ya? Siapa tau nanti ada writing challenge lagi.. terus nulis tentang the best day of my life to date isinya waktu liburan berdua suami! 
*ngayal*

Day 8: The Good, the Bad, and the Ugly of myself

Ngomongin soal diri sendiri lagi nih. Langsung aja deh, tiga point bakal saya jembreng:


The Good

I’m a good listener. Ini pernah dibilang sama beberapa temen deket. Udah cocok lah ya ambil kuliah Psikologi, tempatnya curhat! :)). Kalo kata dia: kamu tuh bisa bener2 dengerin aku tanpa menyela pembicaraan, nggak ngasih solusi kalo nggak diminta apalagi judging. *idung kembang kempis*

The Bad

Bawel! Ini yang bilang adik saya (suami juga sih). Kadang bawel lucu, tapi seringnya bawel yang ngeselin gitu lho. Contohnya: saya minta tolong sesuatu, terus yang dimintain tolong lama. Saya bisa ngecipriiisss ngeburu2 tu orang. Hmmm, iya sih emang.. tapi berlaku ke orang2 terdekat aja. Jangan2 habis ini nggak ada yang mau deket2 :)).

The Ugly

Galak. Sumpah saya galak dan menyadarinya, dan dengan sepenuh hati pengen ngurangin. Suami saya pernah bilang kalo muka saya jutek, tapi kenapa dulu tetep di uber ya? Padahal aslinya, saya bisa galak hanya sama orang yang udah deket atau malahan stranger (yang kurang ajar), nggak segen2 saya omelin. Kebayang nggak sih saya Ibu2 macam apa :)).