Yeorobun…

…yang mana dulu setiap baca or denger orang ngomong gini gue pikir tuh bahasa Arab. Atau ketika denger istilah “ngedrakor” atau “drakoran”, kirain tuh sesuatu yang jauhhhh lah dari arti kata sebenernya. Tentunya nggak perlu dijelasin disini lah ya. Dengan massivenya kenaikan penonton drama Korea dua tahun belakangan ini… gue rasa pemirsa semua sudah paham arti sebenarnya 🀣. So, untuk membuka postingan penutup blog gue yang tahun ini bener2 debunya setebel muka dan kepercayaan diri foundienya Herlin Kenza.. gue ucapkan dengan lantang: Annyeonghaseo yeorobun!

Pandemi udah dua tahun, dan kehidupan (harus) terus berjalan. Normal? Nggak lah… untuk mempersempit, dalam hal bersosialisasi aja deh. Dari yang tadinya bisa bebas ketemu temen atau manusia lain tanpa ada batasan kontak fisik (baca : cipika cipiki, peluk dll) jadi hilang. At least buat gue ya… sejak Maret 2020, praktis gw udah stop kegiatan nongkrong2 di cafΓ© atau resto bareng temen. Lelah? Jujur nggak pake ly, awalnya gw menikmati sih, hidup di rumah aja… apa2 beli online, cuma ketemu sama keluarga. Tapi ya nggak sampe dua tahun jugaaaaa, maliiiih! Lelaaaah… rindu ketemu manusia dan berinteraksi nyata dengan tatap muka, huhu.

Sampai akhirnya beberapa waktu lalu gw janjian sama Joice dan Mbak Dewi untuk ketemuan di Plaza Indonesia (PI), di hari Minggu siang menuju sore yang syahdu. Tentu saja gw siap2 bawa sedikit kerajinan tangan di dapur wkwkk, baking 2 loyang oatmeal banana cake dan dikemas dengan penuh cinta. Tiba2 dapet kabar kalo Ira yang lagi short getaway ke Jakarta juga mau nyempetin dateng buat kopdar!! Makin semangat lah gueeee…. karena selama berinteraksi di Blog, IG dan Twitter belum pernah sekalipun ketemu Ira. Tapi tapiiii… jadinya nggak bawa apa2 buat Ira, maap yaaaa *mpok Mineh bolak balik minta maap kemarin πŸ˜‚. Makin lengkaplah geng blogger jalur Korea ini dengan adanya Ira. Gw sebagai anak bawang akan menimba ilmu sebaik2nya hihihi. Hwaiting! πŸ’ͺ🏼

Hari Minggu itu gw tetep jalan sama the Boys, kemudian jam 2 siang gw didrop sama mereka di Grand Indonesia (GI), east mall. Niatnya mau jalan kaki aja ke PI, tapi karena Inces surences males lewat trotoar… jadi mau cari jalan tembusan keluar dari GI yang berhadapan langsung sama PI gituloh. Tapi ternyata karena udah 2 tahun nggak ke east mall, bukannya jalan2 adem, yang ada malah nyasar booookk! Demi apa, nyasar di mall πŸ˜…πŸ˜‚. Jujur gw deg2an banget saat itu, karena pake masker cuma selapis (biasanya double) dan GI rame banget. Akhirnya gw keluar mall dan end up jalan kaki lewat… trotoar 😌 (lihatlah akibat kecentilanmu, Inces). Sembari jalan, di sebelah gw ada rombongan cowok2 usia 17-18 tahunan kali ya… kuping ini sengaja nggak sengaja denger kalo mereka mau ke PI juga :

Cowok 1 = “Eh, itu PI kan ya?” *sambil nunjuk ke lobby GI west mall*. “Iya bener deh ini kok“.

Cowok 2, 3, 4 = “iya, iya… kayaknya itu PI deh”

Gw = membatin, bodo ahh… *melenggang jalan ke arah PI*

Sampai kemudian… mereka semua bergegas mau nyebrang ke arah GI west mall dengan langkah yang mantap.

Gw = *balik badan* “Heyy… kalian mau ke PI? Ikutin aku ya”

APOSEEEEEE DILAAA πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.

Akhirnya gw pun berjalan diiringi cowok2 abege, bak F4 mengawal Sanchaiiiii πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Duh susah lahhh naluri Ibu2 punya anak cowoook bok, kesian pada nyasar ntarrrr. Sampe trotoar samping PI, dengan coolnya gw mengarahkan jalan. Terus distop satpam : “Mbak, maaf… pintu pejalan kaki sebelah sana, ya“. Balik badan, “salaaah nih adek2, maap yaaa” *nyilem* πŸ˜‚. Yamaap, demi apaaa…✌🏻. Akhirnya anak2 ini selamat sampai tujuan, “Makasih ya, kaaak” kata mereka. Duh manis bener, walaupun rasanya ingin gw jawab : “Ahhh, jangan panggil kakak… panggil aja Seuuusss” (akibat masa kecil diisi dengan nonton Dono Kasino Indro) 🀣.

OK yeorobun, susah ya mau nulis sedikit. Apaan lah ini bahkan belom sampe ke cerita gw ketemu geng Korea ini πŸ˜‚. Di PI gw jalan2 dulu, ngelewatin orang2 pada ngantri masuk Chanel, LV, Louboutin… biasa lah ya akhir tahun, pada mau hambur2 duit. Gw pun nggak mau ketinggalan ikut ngantri, toilet… kebelet pipis dari di GI mana tahann… wkwkwk. Singkat cerita, dipilihlah Hakata Ikkousha buat ketemuan sama geng blogger jurusan Korea. Disana gw langsung order ramen sama ocha dingin. Ketika baru mau mangap, ada cewek pake masker dateng “Mbak Dila, ya?” Aaaaahhh…. apakah aku tertangkap reporter Dispatch sedang makan sendirian?? *digiles*. “Haloooo Iraaaaaa! *heboh*. Langsung cerita ini itu sambil nungguin Joice dan Mbak Dewi yang bisa2nya dateng barengan tapi dari arah yang berlawanan.

Abis itu ngobrol rame2 deh, seruuu! Nggak cuma Korea2an aja sih… kami berempat cerita hidup yang udah dijalani selama ini, gimana ngadepin pandemi yang mengubah semua hal dan rencana hidup ini, cerita2 blogger siapa aja yang udah pernah kopdar, membahas program kerja yang udah dijalankan (deuh… ini kopdar blogger apa kelompok mahasiswa lagi KKN πŸ˜‚), banyak lah… yang jelas bikin hati hangat dan anti gosip gosip club, kecuali nggosipin Song Song Couple pada masanya, hahahahahaha!!! Sembari ngobrol (dan foto2), kami juga ngemil2 cupcake bikinan Joice yang emang udah pengeennnn banget nyobain dari kapan tau tapi keinginanku terhalang ongkir yang kejem. Endul surendulllll, pantesan lah sekali buka PO minimal 100 cups. Abis itu pulangnya dibawain cupcake, sosis solo & dutch croquette sama Joice and Mbak Dewi.

Kopdar blogger jurusan Korea

Jam 3 ke 6.30 sore serasa cepeeeeet banget huuuu. Setelah bayar2 dan foto2 (lagi), kamipun jalan pulang. Gw dianterin Joice, Dewichan dan Ira ke south lobby karena pulangnya naik grabcar dan harus nunggu disana. Sedangkan mereka balik arah menuju ke arah halte Transjakarta dan MRT (duhh enaknya). Di perjalanan pulang, bibir gw senyum terus… the Boys gw telpon, nanyain kabar mereka selama Mamanya me time. Katanya diajak main ke taman Suropati, abis itu pulang… kelar mandi, makan malem mie ayam beli sama Papa hihihi. Abis itu lanjut senyum2 lagi sesekali cekikikan kecil… curiga driver grab gw merinding disco bawa penumpang begini. Seriusan, sehappy itu, seantusias itu, serasa mendapatkan kehidupan yang sempet hilang. Hanya 3 jam, tapi efeknya dahsyat. Kalo kata Mbak Dewi, tanki hati langsung fullll. Tentunya sambil terus berdoa, semoga semua sehat dan happy. Karena dua hal itu, kalau kita miliki di masa2 yang nggak mudah ini… rasanya bakalan kek orang paling tajir sedunia. Aseli… *brb ngantri Chanel* 😜

Akhir kata… Selamat tahun baru, yeorobun. Do what makes u happy… also stay safe and healthy. Cheers!!

Si mogok

Pagi ini gw video call sama suami yang lagi di Jogja dengan background anak2 yang lagi pada koprol dan sikap lilin. β€œJalan2 dulu gih olahraga, sekalian beli sarapan”, kata dia… yang gw timpali β€œahh, naik motor aja, mager” πŸ˜‚. Kemudian kubu terbagi menjadi dua, mas Bocil minta naik motor sedangkan adek Bocil maunya jalan kaki. Berhubung suami kehadirannya virtual, jadi gw anggap suaranya nggak diitung… naik motor aja yuk!

Wah… wahhhh… sa ae u, Bun.

Anak2 request sarapan nasi kuning, sedangkan gw entah kenapa pengen banget makan nasi ulam buat ntar siang. Sesuai rute, gw sama anak2 melaju ke ke Bapak penjual nasi ulam dulu. Begitu selesai bungkus, motor gw nyalain dong, dan… tidak bisa. Tetap tenang, gw coba2 lagi dan… tetap nggak nyala, Marimar!! Bapak nasi ulam ikut bantuin, tapi nggak ada perubahan. β€œIni selahnya dimana ya, Neng?”, tanya si Bapak. Waduh… kayaknya ini motor nggak ada selahnya deh, dia selalu benar.

……..

Mulai rada panik, bukannya apa2… ngebayangin harus dorong ini motor tuh bawaannya udah lemes aja, soalnya motornya lebih berat dari beban hidup, dan yuyur gw pun kayanya baru suka ikut make tiga bulan belakangan ini, jadi hubungan kami berdua emang belom seikrib itu, Sis.

Selah… alias kick starter πŸ˜‚

Ketika udah pasrah, anak2 gandengan siap2 jalan kaki dan gw pun udah bersiap mau dorong motor (tetep dalam hati : anjrit berat banget). Tiba2 dari arah seberang jalan, ada Mas2 naik motor mendekat… β€œMbak, mogok yah? Saya dorong aja ini… kalo motor kaya gini biasanya masalah di Accunya”. Wowww… gw kaget sih, sempet nanya2 ngobrol bentar sambil ngeteh dan ngemil2 lucu, tapi berujung akhirnya mau didorong aja sama masnya sampai rumah, karena biasanya bengkel masih tutup kalo jam segitu. Didorong gimana, mas??

Inilah pengalaman pertama sepanjang 36 tahun dalam hidup gw. Jadi gw naik motor sama anak2 dalam kondisi mesin mati, terus masnya naik motor di sebelah dan ngedorong motor gw pake kaki πŸ˜‚. Adegan begini nggak jarang gw liat loh di jalan, tapi baru pernah ngalamin… jadinya norak. Di perjalanan otak gw mikir, baik banget masnya. Iya gw tau terima kasih itu cukup, tapi gw pengen ngasih sesuatu, jujur emang yang terpikir tuh uang. Kedua, kalo dia nggak mau terima… gw liat masnya bawa tempe papan bungkus daun seplastik gede di motornya. Kalo memang itu dijual, mau gw beli semua… udah kepikiran juga, nanti akan gw bawain ke mbak Eti sama buat tetangga masing2 dua, pas deh. Sampai kemudian gw liat bengkel motor punya Pakdhe langganan suami udah buka. Gw bilang masnya kalo mau langsung masukin bengkel.

Terus dianterin sampe bener2 nyampe bengkel, β€œOiya mbak, semoga cepet beres ya”, kata masnya sambil buru2 balik motor ke arah berlawanan. β€œEh, maaaasss tungguuuu”, gw teriak. β€œNggak usah mbaaaak”, sambil dadah2 dan pergi. Huuuuuhuhuhuuuuu… berkah terus ya mas, lancar rezeki, sehat, bergas, waras dan bahagia, aamiin. Cerita tentang kebaikan orang lain lagi bisa dibaca juga di sini.

Oke, jadi pagi ini tuh gw udah penuh hatinya, hangat. Betapa (lagi2) orang baik itu ada di sekitar kita. Orang yang mau bantu tanpa harus diminta dan tanpa ngarepin balasan apa2. Kebaikan pun harus diteruskan, kaya lo dapet operan bola basket, then dribble and pass to others atau masukin ke gawang buat dapet point.

Bok, gawang bukannya yang di sepak bola itu ya? Eh iya gak sih? Kalo basket istilahnya apatuh keranjangnya? #dipikirin :))).

Yaudah deh, abis itu gw ngobrol ama Pakdhe bengkel. Ternyata memang accunya yang bermasalah, gw kasih HP gw ke Pakdhe biar ngobrol sama suami di telpon. Mau diapain sekalian nanti motornya, biar ditinggal dulu di bengkel. Gw sama anak2 mau dibawain motor bengkel buat dibawa pulang, tapi nggak usahlah… jalan kaki aja, emang ya agak bener ini omongan suami di awal: JALAN KAKI AJA πŸ˜‚.

Yak, sekian cerita di pagi hari ini.. sekarang gw leyeh2 dulu. Nanti mau nebeng mbak Eti pas balik kerja buat ke bengkel lagi ambil motor. Ciaooo!

Bukan balada ART (part. II)

Hola… ngelanjutin cerita sebelumnya ya. Topik yang sungguh panassss!!! Tapi kalo ini sih udah adem wkwwkwk.

4. Mbak Eti (2019 – sekarang)

Setelah Adek Bocil keluar dari RS, gw mulai cari ART pulang pergi lagi. Langsung dapet mbak Eti ini. Kesan pertama: orangnya blak blakan n ceplas ceplos. Gw tuh tipikal pemberi kerja yang akan tanya dulu di awal sama ART : barang2 apa aja yang harus gw sediain buat menunjang pekerjaan? Setelah mereka kasih list, baru gw belanjain. Silakan kerja sesuai cara masing2 aja, gw nggak akan atur.. kecuali bertentangan banget ya.. misalnya lap kaca dipake buat lap makan, apa sapu lidi dipake buat sisiran… semacam itu lah πŸ˜‚. Gw liat, Mbak Eti ini kerjanya sradak sruduk banget, aseli. Brakk, brukkk, krompyaaang, dorr! Gw diemin aja… tapi dalam hati: β€œrekor deh kayaknya, sebulan aja sih ini kerja ama gw, kalo nggak barang2 di rumah remuk semua πŸ˜‚β€. Tapi ternyata… tak disangka tak dinyana.. iya, sebulan aja emang.. PENYESUAIANNYA! Mbak Eti ini memang belom pernah kerja sama orang lain… terus suka diceritain sama temen2nya, kalo kerja sama orang tuh biasanya Ibunya galak2. Jadi dia takut dan grogi, makanya gubrak gabruk πŸ˜‚. Alhamdulillah, seiring berjalannya waktu… gw sama mbak Eti udah sama2 nyaman. Waktu gw masuk RS, bulan Maret 2019… dia yang wira wiri cariin bantuan ke warga cluster. Dia juga yang paniknya setengah mati, dateng ke RS buat mandiin Adek Bocil (iya, si Adek ikut tidur satu bed sama gw karena gamau dikasih sufor sama sekali πŸ˜‚). Disitu gw makin tersentuh… dan… yang agak diluar dugaan adalah, Mbak Eti ini NGGAK PERNAH nanya2 hal pribadi ke gw, nggak pernah nyeletuk2 gak jelas dll. Namanya manusia ya pasti kadang suka ada lah bete2, tapi masih sesuai koridor. Kalo soal pinjem2 duit sih tetep ya… dan gw juga ikhlas kok minjeminnya, alhamdulillah selalu dikembalikan. Jumlahnya variatif, dari yang sedikit sampai banyak… tapi ya itu, gw sama suami enteng aja ngasihnya karena memang so far orangnya nggak macem2 dan jujur. Sejak kejadian sama Bu Nana, kriteria nomor satu yang gw cari memang itu : JUJUR. Karena pekerjaan bisa kita ajari, tapi kalo jujur itu sifat bawaan, susah diubah. Semoga sih Mbak Eti jodohnya panjang ya kerja sama gw. Aamiin.

Begitulah cerita gw tentang ART yang keberadaannya sungguh membantu. At least disini ya, sumpah gw jg gatau kenapa…. udah nyobain nggak pake jasanya loh, tapi lelahhhh banget rasanya. Antara lelah atau lemah beda tipis ya, Bund.

Sungguh besar jasa ART di mata gw. Punya ART ini bisa dibilang adalah privilege orang Indonesia (dan negara lain juga sih yaaa, tapi gw persempit aja yeee secara gw tinggalnya disini). Maka dari itu sebisa mungkin kalo memang ada rezeki lebih untuk mempekerjakan tenaganya, berilah kompensasi yang sesuai. Atau bisa juga dengan bantu kebutuhan lain dari anggota keluarganya. Misalnya: biaya sekolah anaknya, biaya berobat jika ada keluarga ART yang sakit. Ini hanya sedikit gambaran aja yah. Tapi yang lebih penting dari itu sih adalah sikap hangat dan rasa kekeluargaan. Kadang justru hal ini yang bikin ART betah sama pemberi kerjanya. Ini gw nggak lagi ngajarin ya huhahhaha, orang masih belajar juga. Gw banyak belajar dari Nyokap dalam memperlakukan ART, jadi mereka ini udah kaya sodara itungannya. ART di rumah tuh dari gw kecil sampe udah jadi Ibu2, alhamdulillah masih ada sampe sekarang. Kalo gw pulang ke rumah Nyokap ya udah kaya teletubbies ketemuan di lapangan golf, berpelukaaaaannnnn!!! *sayup2 terdengar suara bayi matahari cekikikan*

Again, dapet ART itu jodoh2an… ada yang pemberi kerjanya udah baik banget, tetep ajaaa… ketemunya ART dengan personality yang, yahhh… gitulah. Nih, jadi mau drop gambar dari IG nya Mommiesdaily:

Tadinya sih serius bacain komen2 tentang bahwasanya ART itu jodoh2an.. ART itu blablabla…. eh ada satu nyempil yang bikin ngakak:

Lol! Ada2 ajaaaaa, Bund! πŸ˜‚

(Bukan) balada ART part. I

Bukan mau nambah2in cerita susahnya dapet ART, justru sebaliknya.. baru nyadar kalo bulan lalu tuh gw anniversary ke-2 sama mbak Eti. Sebenernya relasi gw dan orang2 yang pernah bekerja ke gw ini alhamdulillah bisa dibilang selalu baik. Kecuali ada satu, nanti bakal gw ceritain disini. Selama hidup berumah tangga yang baru masuk tahun kesepuluh ini, tercatat ada 4 orang yang pernah kerja sama gw untuk bantu2 di rumah. Asisten pulang pergi gitu yah.

1. Mbah Ni (2013 – 2014)

Setelah menikah, gw menjalani hidup berdua aja sama suami. Nggak perlu lah ada yang bantuin orang rumah kontrakannya kecil, kalo cuma bebersih aja sih cepet dibagi dua, cucian tinggal masuk laundry. Masak nggak tiap hari, bahkan hampir selalu jajan di luar karena gw masih ngantor saat itu. Mbah Ni kerja sama gw setelah Mas Bocil umur 5 bulan, karena dari lahiran sampe umur 4 bulanan kan gw di Jogja – PWT. Itulah pertama kalinya gw punya ART (dalam rumah tangga sendiri). Semua berjalan baik, hubungan profesional aja.. nggak deket, nggak jauh juga. Tapi namanya ketemu tiap hari yah… lama2 jadi lumayan sering ngobrol. Disaat itulah Mbah Ni mulai : pinjem duit. OK gpp, asal uangnya ada pasti selalu gw kasih. Pinjem – balikin – pinjem – balikin, sampai… jumlah pinjamannya makin lama makin gede πŸ˜‚. Disitulah pertama kalinya gw mengerti tentang kebiasaan pinjam uang diantara ART dan pemberi kerja ini yang ternyata umum yah. Gw nggak keberatan sih dengan hal seperti itu, selama minjemnya bertanggung jawab. Hubungan dengan Mbah Ni berjalan baik sampai akhirnya harus β€œputus”. Pertengahan 2014 gw mulai proses pindahan ke rumah yang sekarang gw tempati. Mbah Ni sedih banget, sampai pindahan barang hari terakhir.. Mbah Ni mrebes mili alias terisak2, katanya kangen nanti sama Mas Bocil. Huhu… sehat selalu ya Mbah Ni.

2. Mbak Tri (2014 – 2015)

Begitu pindah ke rumah ini, gw gercep cari informasi tentang ART pulang pergi yang bisa gw pekerjakan. Alhamdulillah cepet, langsung dapet. Mbak Tri ini kerja di salah satu rumah di cluster yang gw tempati. Alhamdulillah orangnya baik, nggak neko2. Bisa dibilang hampir nggak pernah minjem uang, kalo iyapun kayaknya sih dalam jumlah kecil dan cuma sekali dua kali deh. Hanya satu kekurangan Mbak Tri, rada ember πŸ˜‚. Suka cerita2 hal2 terkait orang lain gitu lah… tapi ya bagus, kan jadi reminder buat gw untuk nggak cerita macem2 gituloh hihihi. Jodoh sama mbak Tri ini nggak gitu panjang juga. Awal tahun 2015, suami dapet kabar kalo aplikasi beasiswanya lolos dan akan berangkat ke Oz bulan Mei tahun itu juga. Otomatis gw sama Mas Bocil bakalan nyusul nantinya. Nggak sampe setahun mbak Tri kerja sama gw, karena Juni tahun itu gw udah cabs dari rumah dan ngungsi ke rumah nyokap sampai waktu berangkat ke Oz tiba. Sebelum pergi gw pesenin, β€œnanti kerjanya lanjutin aja sama yang tinggal disini ya.. tungguin saya balik”, ternyata beberapa waktu kemudian, ketika gw udah di Melb.. mbak Tri sms, minta maaf : β€œBu, maaf ya, saya nggak bisa jagain rumah Ibu, saya udah berhenti”. Sayup2 terdengar lantunan merdu dari Kia Suban sang finalis AFI 1 : β€œshuudah shampai dishiniiii”

3. Bu Nana (2017 – 2019)

Sepulangnya dari Melb, Agustus 2017. Berbekal pengalaman nggak mengenal jasa ART selama 2 tahun disana, boro2 kan yaaa… yang ada gw yang jadi ATM & PR alias Asisten Tukang Masak dan Pelayan Resto *maksa lo maksa lo, Dil! 🀣. Gw dan suami memutuskan untuk nggak menggunakan jasa ART. Rumah kan nggak begitu besar, bisa lah digarap berdua. Pagi sebelum berangkat ke kantor, suami nyuci.. nanti gw yang njemur. Pagi nganter Mas Bocil sekolah, gw nungguin sambil ngegym or cari sarapan. Pulang sekolah (TK kan jamnya pendek ya), baru deh ngelakuin pekerjaan domestik.. masak2. Baju kering, lipetin.. nanti dipick up sama laundry buat disetrika. YES, I HATE IRONING BUT I LOVE IRON MAN! Kelar semua kerjaan… tapi ternyata setelah dijalani sebulanan… CAPEK BANGET YHAAAA!!! Nggak ngerti banget deh, tapi energi gw seakan habis dan udah nggak sanggup lagi. Daripada tidak sehat bagi diri ini dan seisi rumah, akhirnya bulan Oktober 2017 gw mulai nyari ART lagi, langsung dapet. Warning, cerita bab Bu Nana ini bakalan panjang pake banget.

Kesan pertama gw ke Bu Nana ini baik, nggak banyak omong. Hasil kerjanya juga baguuuus, orangnya rapiii, resik, OK lah. Tiga bulan pertama dilalui dengan mulus… abis itu mulai pinjam uang. Seperti yang udah gw ceritain sebelumnya, gw nggak masalah banget kok. Yasudah, gw sama suami sih berusaha penuhin tiap dia butuh. Jumlahnya bervariasi, dari ratusan ribu sampe jutaan. Bu Nana ini sering banget curhat tentang anak2nya, bukan cerita yang menyenangkan. Sebagai sesama Ibu gw turut empati.. dia harus kena masalah karena ulah anak2nya (iya, bukan cuma satu yang problematik). Pernah rumah gw disatroni tukang tagih utang, jadi anaknya Bu Nana ini ngutang ke rentenir di kampung gitu lah. Karena anaknya ngilang, Bu Nana lah yang dikejar2. Gw pasang badan tuh, orang yang ke rumah gw kencengin.. β€œyang ada masalah itu anaknya, nggak usah ngejar Ibunya”, dan itu berkali2 rumah gw didatangin, huft. Kemudian, abis itu dia ngerasa kalo gw selalu bantuin dia apa gimana ya… entah kenapa lama2 kok terlihat banget kalo orangnya ini gelagatnya nggak enak. Dari celetukannya yang kurang sopan, misal.. habis gw lahiran kan ada satu orang yang bantu2 lagi untuk gw dan Adek Bocil, namanya Bu Sanah. Waktu gw lagi jelasin ke Bu Sanah tentang jobdescnya, tiba2 Bu Nana ini nyeletuk : β€œngurusin Bapaknya sekalian buuuu” (diiringi dengan gesture tengil). Gw kaget banget denger celetukan kaya gini dari Bu Nana. Udah gitu makin kesini, hidupnya makin drama… dapet cobaan lagi dari anaknya yang lain, yang ujung2nya gw yang selesaikan (dalam hal finansial). Centil2an sama security cluster, dan celetuka2nya yang makin ajaib semacam : β€œAduh Ibu, lipsticknya jangan merah2, baru juga lairan nanti Bapak gak tahan”, β€œBu, ini tas banyak amat, bagi satu dong”. Wah wah wahhh… speechless. Belum berhenti disini, pada suatu hari gw kondangan bareng sama tetangga. Dia cerita kalo Bu Nana ini minjem uang sama ARTnya dan belum dikembaliin, waktu ditagih malah marah2. Terus waktu gw lagi beli nasi uduk, Ibu penjualnya cerita kalo Bu Nana minjem duit kesana dan belom dibalikin. YA ALLAH COBAAN APA INI!!! Akhirnya gw lunasin semua printilan utang2nya. Ckckkk….

Udah selesai? Jan sedi… masih panjang, Marimar. Akhir Desember 2018, Bu Nana bilang mau resign, langsung gw iyain.. dia memang tinggalnya udah nggak ngontrak di deket rumah lagi. Alhamdulillah udah pindah ikut keluarga katanya… jadi agak jauh kalo mau ke rumah gw. Terus dia mau dimodalin sodaranya buat jualan warteg katanya. Gw minta kasih waktu sebulan buat cari gantinya. Dalam hati : β€œah nanti utang Bu Nana gw putihkan aja deh buat bantu modal”, saat itu memang dia masih ada pinjaman dan jumlahnya agak banyak, waktu itu dia bilang nanti hutangnya mau dibayarin sama sodaranya. Ketika gw udah mau dapet gantinya, dia tiba2 bilang: β€œBu, saya resignnya ntar aja deh… bulan Mei aja ya, Bu”. Sumpah gw nggak ada firasat apa2, atau mungkin terlalu naif apa gimana. Tapi ternyata… pada suatu hari di awal Januari 2019, tiba2 dia pulang tergesa-gesa dan besoknya nggak masuk kerja. Besoknya lagi, dan lagi. Gw cek ke kamar belakang dimana dia naruh perlengkapan dia kaya baju, bedak dll, udah nggak ada semua. Nomornya pun nggak bisa dihubungi.

Di bulan itu juga, gw dapet musibah. Adek Bocil masuk RS selama satu minggu… nggak ada waktu mikirin Bu Nana, fisik dan batin gw amblessss ngurusin anak umur 4 bulan harus masuk NICU dan dirawat saat itu. Long story short, pada suatu hari… gudang habis diberesin, dan gw menemukan bahwa : mahar nikah gw berupa emas hilang! Dikeletek dari pigura, dan dirapiin lagi. Gw juga nggak nemuin satu tas yang memang gw taruh di kamar itu, karena emang mau diperbaiki. Bu Nana emang pernah minta, alasannya karena udah rusak bagian tali ujungnya, dan gw bilang β€œBu, ini tasnya dari Mama (mertua) saya… emang mau dibetulin, Bu Nana saya kasih tas yang lain aja yah”, dan memanglah gw kasih tas yang lain dan masih bagus. Karena gw sama suami emang typical yang ngasih2 barang2 ke orang, daripada disimpen2. Gw shockkkk banget pas tau kalo emas mahar nikah gw diembat. Malam itu gw nangissss kejer, suami lagi tugas belajar pula di LN saat itu, jadi cuma bisa telponan aja. Gw ubek2 nomor2 yang pernah dipake sama Bu Nana buat hubungi gw, ketemu satu nomor, dulu katanya nomor anaknya sodaranya, namanya Tania. Ketika dihubungi, ternyata Tania ini bilang kalo Bu Nana itu bukan sodaranya… cuma temen Ibunya dan memang dibantuin karena kasihan. Udah dibantuin juga masih bawa lari apaaa gitu dari rumahnya. Omg, parah banget ini satu keluarga. Sakit ati nggak sihhhh, kecuali gw dan keluarga tuh dzolim sama dia… pelit, omongannya tajem, atau apalah… ini tuh nggak sama sekali. Jadi, belum tentu loh kalo ada huru hara ART itu selalu karena pemberi kerja nggak ngasih hak yang cukup (hak ini nggak hanya berupa materi tapi juga kenyamanan hati dan hidup yah), tapi bisa jadi memang ART nya yang kebangetan dan…. yaitu, problematik.

PS: Buat Bu Nana, tadinya emang gw susah banget ikhlasnya… kalo duit utang yang dibawa lari, yaudahlah silakan.. tapi maharnya itu loh, ada hak gw sebagai istri. Dulu suami belinya pake ngantri di ANTAM (yang diinget ini, soalnya istirahat kantor dipake buat kesana panas2 pula πŸ˜‚). Selain hak gw, ada perjuangan suami disana woiyyyy!!! Tapi sekarang, weslah nikmati uripmuuu.

Wow, ternyata panjang sekali ya cerita gw πŸ˜‚. Berhubung udah mau jam makan siang, gw mo masak dulu yah… cerita penutupnya gw sambung lagi nanti, save the best for the last hihihi 😘

(Not a) bedtime story

A : β€œMama tuh kerja terus ya.. nih tangannya, kakinya.. sampe pada nonjol” (urat2nya) *sambil elus2 punggung tangan gw*

Me : β€œEmang kenapa kalo pada nonjol?”

A : β€œYa itu tandanya banyak dipake kerja..”

*tangan gw diambil buat raba punggung tangan dia*

β€œKalo aku kan nggak nih, alus.. coba pegang”

β€œMama tuh masak, jualan, nenenin adek, ngurusin adek.. ngapain lagi ya. Kaki juga nih pada nonjol gini, karena jalan2 terus bolak balik bolak balik..”

Me : β€œHmm… makanya pijetin dong?”

A : β€œSini” *bangun*

Me : β€œUdah gausah, tidur aja yuk.. abis ini mama mau nonton”

A : β€œUdah gpp mama nonton aja”

Me : β€œNggak usah.. nanti aja, mama kan mau nemenin kamu tidur dulu”

β€œUdahh gpp kalii, Netflix aja.. sante kok aku juga bakalan tetep merem. Udah gpp.. nonton aja. Love u”

Me : β€œMakasih yaaaa” πŸ€—

A : β€œNetflix lagi gratis sih ya, makanya Mama nonton2 terus?”

Me : β€œEnak aja, bayar!” πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Ohhh boy… πŸ˜‚πŸ˜‚