Kasih kursi nggak?

Buat yang pernah dan sampai sekarang masih pake transportasi umum, pernah dapet situasi yang bikin kita harus / diharapkan kasih kursi ke orang lain nggak? Tentunya orang yang memang lebih membutuhkan tempat duduk itu ya. Seperti lansia, difable, balita / anak kecil, dan Ibu hamil. Tentu saja kalau mereka juga mengiyakan ketika kita tawarkan. Nih saya punya beberapa cerita, yang inget dan membekas aja ya..

Di angkot, jaman masih SMP

Suatu hari yang panas sepulang sekolah, saya naik angkot menuju rumah. Namanya angkot jam bubar sekolah ya pasti rame. Tiba2 ada Ibu2 berbadan besar dan berkulit putih mau masuk angkot. Karena sudah penuh, beliau yang ternyata guru Sejarah saya harus duduk pake dingklik (kursi kecil) di mulut angkot. Saya teriak sama kernetnya. Minta tuker tempat duduk sama Bu guru. Abis itu ternyata saya dibayarin ngangkot! Makasih ya Bu Wied. πŸ™πŸΌπŸ˜Š.

Di Transjakarta, jaman masih ngantor

Ini ceritanya tahun 2010, inget banget soalnya saya pengguna Transjakarta (TJ) lumayan aktif di tahun itu. Suatu sore sepulang kantor, saya di drop temen di halte TJ Masjid Al-Azhar Jakarta selatan. Dari situ saya mau balik ke kost di Benhil. Deket sih, paling jarak tempuh sekitar 6 halte kali ya? Lupa. Masuk TJ, duduk di kursi. Penumpang nggak ada yang berdiri gelantungan, tapi kursi penuh semua. Baru aja duduk, di halte berikutnya ada kakek2 naik. Udah tua banget sih kalo dari fisiknya. Jalannya bener2 sempoyongan. Si kakek gelantungan di dalem TJ, kemudian petugas ngomong sama dua orang mas2 di depan saya untuk kasih tempat duduk sama si kakek, yang di respon dengan… diem aja. Abis itu saya langsung berdiri kasih tempat duduk saya dan gelantungan di lorong bus. Lumayan kan jadi pusat perhatian *jorokin*. Oiya, terus tiba2 mas petugas TJ nya ngomong ke mas2 yang gamau kasih kursi, kurang lebih begini: “Terima kasih mas atas kebaikan hatinya“. Lalu gantian memandang saya dengan seulas senyum di bibir, kemudian dia berbisik pelan: “makasih ya mbak”, “Sama2 mas” *pelukan*.

Di tram, setahun yang lalu

Pagi itu Saya mau brangkat kerja, duduk di tram bagian tengah yang areanya luas yang diperuntukkan bagi difable atau orang dengan pram/stroller dan bayi/balita. Tempat duduknya ada enam, masing2 sisi ada tiga kursi yang berhadap2an saling berseberangan. Sisi satu kursinya berwarna hijau, untuk penumpang umum dan sisi satunya lagi berwarna oranye, untuk lansia / ibu hamil / difable / prioritas. Pagi itu ramai, saya duduk di kursi berwarna hijau. Di tengah perjalanan ada seorang Ibu, Asian, bawa stroller dengan anaknya yang berumur kurang lebih 2 tahun kali ya. Si Ibu ini berdiri di depan saya.. berdesak2an dengan penumpang lain. Anaknya rewel karena minta lepas dari stroller. Ibunya akhirnya gendong si anak sambil kesusahan megangin stroller. Saya heran juga sih pagi itu, orang2 yang duduk di kursi oranye.. yang mana semua masih muda, pekerja kantoran dari outfitnya. Semua nggak ada yang kasih kursi buat si Ibu. Soalnya ini pemandangan yang aneh dan nggak biasanya. Akhirnya saya kasih kode ke si Ibu, buat ambil kursi saya. Nggak disangka, dia ngucapin terima kasih berkali2. Sambil bilang ke anaknya juga, kamu harus terima kasih nih sama si Tante yang kasih tempat duduk. Dengan bahasa inggris logat asia yang kental sekali. Nggak lama dia turun, say thanks lagi bolak balik dan minta saya duduk di kursi itu lagi. 

Begini kira2 gambaran tempat duduknya
Penalty applies

Pics taken from here and here.

Di tram, kemarin

Pulang kerja.. hari itu jadi kitchen hand. Kerjaan lumayan, motongin terong tiga dus, satu dus isinya lima belas biji. Satu bijinya segede paha si bocil. Heran deh sama sayuran and the gengs disini. Sizenya nggak bisa biasa aja gitu? Eaaa. Udah gitu emang lagi banyak banget yang dikerjain, plus pesenan customer juga rame. Pokoknya hari itu kulemaz deh maz! Mau naik tram No.8, yang biasa dinaiki sepulang kerja. Taunya jalur itu ada gangguan. Jadilah saya ke elizabeth st buat naik tram no.19, alternatif lain buat sampe rumah. Begitu masuk, penumpang penuh sesak.. jadinya berdiri. Nggak lama akhirnya dapet kursi. Baru duduk bentar, tiba2 di stop tram berikutnya ada nenek2 naik. Duh.. mau bediri lagi, tapi capek pengen duduk kaki dilempengin sambil ngayalin Ryan Gosling merem. Wislah endingnya ketebak, akhirnya kasih kursi buat si nenek. Superegonya lagi2 lebih jalan di kasus begini. Sebelumnya saya tanya dulu sih ke nenek, mau pake kursinya nggak? Karena sejak awal tinggal di Melb, suami udah kasih tau.. kalo mau kasih kursi sama orang tua disini nanya dulu ya. Soalnya nggak semua lansia itu mau lho. Ehh si nenek dongggg, memandang dengan penuh cinta. Lengan saya dipegang dengan lembut, “thank you so much“, katanya. Nggak lama dia turun dan bilang, “kursi ini buat kamu lagi. Makasih ya udah peduli“. Sama2 eyaaaang utiii πŸ˜ŠπŸ™πŸΌ.

Cerita yang bagus2 mulu, pengen di puji banget neeeehhh?? Nggak kok sumpah, enelan deh. Ini yang terakhir deh, yang sayangnya adalah cerita buruk. 😦

Nyeselnya sampe sekarang

Suatu sore di akhir November tahun kemarin alias baru dua bulan lalu. Saya pulang kerja, jadi waitress.. di hari yang SUPER DUPER RAMAI. Biasalah, memasuki bulan Desember.. banyak turis sama kapal2 pesiar pada berlabuh. Kru2 kapal kan pasti makannya di resto tempat saya kerja. Pulang kerja udah kaya zombie, nungguin tram no.8. Begitu dateng langsung masuk dari pintu paling depan. Yess, duduk paling depan! Kuping saya sumpal headset, dengerin lagu dari handphone. Mata menatap ke layar sambil chat dengan suami saya, minta tolong jemput di stop tram deket sekolah bocil. Sembari ngetik, dari sudut mata kiri saya terlihat ada Ibu2 berjilbab naik tram dan pegangan ke kursi saya karena hampir hilang keseimbangan saat tram mulai jalan. Tentu saja saya langsung berdiri dong kasih kursi?? Ketebak banget kan. Tapi demi apa, ternyata jawabannya adalah Tidak. Huappaahh??! Apakah saya nggak sadar ada Ibu2 tua berdiri mau jatuh di sebelah saya? Apa karena karena sambil chatting jadi nggak ngeh? Nggak, saya sadar. Tapi saya terlalu capek dan ingin memenangkan ego saya hari itu. Dialog di kepala seliweran, macam: kasian Ibunya, mana tiap sopir tram ngerem, Ibunya mau jatuh. Terus muncul suara lain, aduuuh udah deh.. gak wajib kali kasih tempat duduk.. apalagi bukan kursi prioritas, lagian hari ini capeknya kebangetan. Wes lah enjoy the seat. Mata saya tetap ke handphone, sampai… dari kiri saya, penumpang di kursi prioritas menjulurkan kepalanya: “Dila.. Dillll, Dilll?” Sambil nengok mastiin, ini bener Dila kan? Begitu nengok kiri saya langsung lemes… dia adalah Arin, teman saya yang lagi hamil tua. Arin ini student di kampus yang sama dengan suami saya, satu jurusan pula. Kami dulu ada semacam group kongkow2, yang mana sebagian besar orang2nya udah for good ke Indonesia. Kepala saya tiba2 kaya dipukul palu (nggak tau mau perumpamaan apa lagi). Ibu2 yang kepayahan nahan keseimbangan di sebelah saya itu adalah Ibunya Arin! Yang mana saya juga udah beberapa kali ketemu, di mall, di resto, di jalan :((((. Berbarengan dengan itu, penumpang sebelah saya turun.. saya langsung geser dan ajak Ibunya Arin duduk sebelah saya. Habis itu saya minta maaf sih, tapi dikemas dengan obrolan macam “Maaf ya Tante, capek banget hari ini rasanya udah duduk bengong aja di tram gak perhatian sama siapa2.. trus ini lagi chat suami minta tolong dijemput. Nggak ngeh bangeeet“. Basiiiii deh loooo, Dillll! :(((. Arin sama Ibunya sih gak apa2 (kelihatannya), tapi saya yang kezeeelll banget sama diri sendiri plus merutuk dalam hati, bad timing banget sih. Dari setiap kejadian begini kayaknya saya selalu kasihin kursi ke orang yang (sepertinya) lebih butuh, tapi disaat lagi mau egois kok yaaaa ternyata orangnya kenal. Dari kalimat saya kok kesannya malah “membolehkan” egois sama stranger aja ya? :’). Aishh intinya gak nyaman deh. Kursi itu hak saya sih ya, tapi entahlah.. rasanya lebih egois lagi buat saya kalo pake fasilitas dimana sebenernya ada orang lain yang (terlihat) lebih membutuhkannya. Prinsip yang aneh nggak sih?

Mie ayam glamour

Pada suatu hari di tahun 2016, sahabat saya di Indonesia text via whatsapp “ada temen atau sodara yang mau ke Melbourne gak, Dil? Aku mau titipin Bakmi Mewah buat kamu“. Whaaat? Bakmi mewah? Bakmi yang jauh dari kesederhanaan kah? Eimsss.. Kemudian temen saya melanjutkan, “buat kamu yang doyan banget mie ayam pasti suka deh. Yaa nggak kaya mie ayam banget sih, tapi mayan laah..“, begitu katanya. Sampai kemudian, awal Februari ini adik saya si Nesia main ke Melbourne, yeay! Dia mau liburan plus nonton Adele sama kakaknya. Walaupun kayaknya jadi harus bolos kuliah hampir sebulan. #infopenting

Bakmi mewah jadi salah satu barang yang saya titipin sama Nesia. Nitipnya sih enam biji, tapi akhirnya cuma dibawain tiga biji karena katanya makan tempat. Yakali mbak.. nitip setengah lusin! 😌. Nesia sampe Melb pagi hari, siangnya langsung saya cobain dong si bakmi. Wadahnya pake karton, isinya satu bungkus mie kering, sayuran hijau kering, minyak, kecap asin, dan topping ayam yang dikemas sendiri, nggak lupa juga saus sambal dalam kemasan. Widih, mie ayam instan nih. Cara bikinnya: Mie direbus tiga menit bersama sayuran hijau kering, minyak dan kecap asin tuang ke mangkuk saji, setelah mie matang segera tiriskan dan tuang ke mangkuk. Aduk2, lalu taburi dengan toping ayam. Jadinya begini:
Akhirnya kesampean makan bakmi mewah yang ternyata kaya Indomie rasa minyak wijen terus dikasih topping ayam instant hihihi. Kebaca ya, saya sih nggak tertarik ternyata :)). Udah nggak penasaran aja jadinya. Ternyata Ibu saya sempet komen ke adik waktu tau saya nitip Bakmi ini: “mbak mu itu aneh2 aja sih selera makannya” huahahahaha.. 

Mungkin karena saya di Australia yang nggak jauh2 amat dari Indonesia. Dimana bahan2 bikin mie ayam sendiri itu mudah ditemukan, saya mendingan bikin deh. Saya suka bikin mie ayam pake resep dari mbak Diah Didi. Tapi pada akhirnya pake bumbu campur2 aja sesuai yang ada atau di modifikasi lagi. Tambahan lagi saya kerja di Restoran Indonesia dan ngeracik mie ayam juga kalo ada pesenan. Jadi suka contek2 buat bikin dan di makan sendiri di rumah sama keluarga. 
Mie ayam ala Neng Mumun, kalo udah pengen banget makan mie ayam tapi nggak ada abang2 yang bisa di stop. Biasanya saya nyicil bikin topping nya dulu. Dada ayam dipotong dadu, sama jamur kancing diiris2. Bumbunya bawang putih dicacah halus, sedikit jahe, sama kemiri (kalo mau kaya bakmi ayam jowo), tumis dan masukin si ayam jamur.. kalo ayamnya udah putih baru deh kasih saus tiram sama kecap manis, juga air secukupnya. Saya suka tambahin lada juga abis itu, dan dimasak sampe air menyusut, koreksi rasa dan matikan api deh. Nanti topping ini saya bagi dua wadah. Satu buat dimakan segera, satunya lagi di wadah tertutup dan masukin freezer buat stok. Jadi kalo mau makan mie ayam lagi jadi berkurang satu step bebikinan.

Kunci bikin mie ayam sedep dan taste like mie ayam abang2 adalah minyak ayam bawang. Tau minyak bening kekuningan yang dikecrotin abang ke mangkuk itu kaaaan waktu dia ngeracik mie di bawah atap gerobak? Itu diaaa… cara bikinnya simple, butuh kulit ayam sama beberapa bumbu kaya lada butir, kemiri sama bawang putih geprek. Tumis pake sedikit minyak sampai kulit ayam setengah kering. Tambahkan minyak agak banyak sampai kulit ayam mengering, kira2 dua puluh menit kali yaaa. Dinginkan, saring dan simpan dalam botol kaca. 

Kuah mie ayamnya dari rebusan tulang ayam, kalo udah jadi kaldu tinggal tambahkan bumbu tumis. Kalo saya sih numis bawang putih, sedikit jahe dan garam. Udah deh.. terus tinggal penyajian aja, kecrotin minyak ayam bawang di mangkok saji, kasih kecap asin dan (boleh) minyak wijen. Masukkan mie basah ke dalam air mendidih, saring dan taruh di mangkok saji, aduk2. Kasih topping ayam jamur plus daun bawang. Sajikan bareng kuah mie ayam di mangkok kecil. Biar makin lengkap kasih sayuran (sawi) rebus, pangsit sama bakso bulet. Abis itu ambil sendok, pukul2 mangkok.. TING TING TING TING! Mie ayam abang2 eneng2 siap disantaaaaaappp!

Walau saya udah jaraaaang banget bikin mie ayam sendiri, karena sekarang seminggu 3x berusaha makan masakan tanpa garam dan mengurangi karbo berupa nasi dan mie. Tapi boleh lah sesekali ngeluarin effort buat bikin mie ayam. Soalnya mie ayam adalah lyfe, hahahaha! Doyan banget sama mie ayam.. kemudian teruntuk bakmi mewah, saya yakin pasti tetep ada pasarnya. Kalo saya sih NO, gatau mas Anang ✌🏼️

Tragedi Dapur

Penting gak penting, tetep harus di tulis.. siapa tau ada yang bisa mengambil hikmah dari kejadian2 yang saya tulis ini, yekaaaan? Kejadiannya sih udah sejak dua hari lalu.. tapi baru sanggup nulis sekarang. Segitu trauma kah?? O tentu tidak, seminggu terakhir masih jadi fakir wifi gara2 kuota bulanan habis sebelum waktunya. Kirain cuma bunga aja yang layu sebelum berkembang.. ternyata.. Iya neng, iyha.. :’). 

Ada tiga peristiwa besaaaaarrrr yang saya alami di dapur dalam kurun waktu 6 tahun, dari sejak awal saya berkecimpung di dunia yang keras ini sampai sekarang.

2011

Saya masih mbak2 kantoran.. masih cupu dalam hal masak memasak. Masak udang goreng tepung penampilannya kece banget, kuning keemasan menjurus eksotis layaknya buah tropis. Menggoda! Setelah di gigit dalemnya masih mentah, zonk. Pada suatu hari saya ke dapur pagi2, ceritanya mau bawa bekal ke kantor. Tupperware berisi otak2 beli di abang sayur saya keluarkan dari freezer kost-an. Kemudian saya manasin panci berisi minyak di atas kompor. Setelah minyak panas, saya cemplungin otak2nya. Yang tau atau bisa masak pasti udah tau lanjutannya. Yes, otak2nya meledak. MELEDAK. Seolah nggak cukup, habis itu dia menculat alias terlempar ke arah… saya. Cipratan minyaknya terbagi ke arah leher dan yang paling parah ke lengan kanan saya, soalnya pagi itu saya pake baju tanpa lengan. Rasa panas menjalaaaaar dengan cepat, terus langsung saya siram air mengalir. Pinteeeer.. sayangnya nggak. Malah saya oles odol! 😭. Habis itu luka di lengan saya melepuuuuh. Saya berangkat ke kantor, absen dulu terus langsung ijin ke RSPP dan menuju ke dokter spesialis kulit. Luka saya di kopek (di kurek2 gitu deh pake alat), terus dikasih obat dan di perban. Abisnya 600 ribuan saat itu, nyesekkk. 

Catatan: otak2 nggak boleh di goreng dalam keadaan masih beku atau dingin. Diamkan sampai suhu ruang, kemudian potong2, baru di goreng. Entah ini tips umum atau memang saya yang dulu terlalu dodol sebagai newbie nggak ngerti hal beginian :’).

2014

Udah jadi Ibu2, dan saat itu Ibu saya alias Eyang putrinya bocil lagi main ke Jakarta. Saya mau masak buat makan siang, udah mayan lah yaaa masaknya bukan newbie lagi ehe ehe. Masak apa yaaa, tahu telur aaah. Tahu telur ala2 sih.. saya punya tahu putih (tofu), saya hancurkan dengan garpu kemudian campur dengan telur yang sudah dikocok lepas. Adonan ini nantinya akan di goreng di minyak panas SAMPAI TERENDAM, kemudian kalau sudah matang di siram bumbu pecel deh. Nah, karena ngirit.. saya kalo nggoreng tahu telur ini minyaknya secukupnya, jadi si adonan nggak sampai terendam. Kenapa sih harus sampai terendam gitu? Supaya matangnya merata tanpa harus membalik tahu telur yang rapuh.. Kebayang dong situasinya, saya mau ngebalik tahu telur supaya sisi bawahnya matang juga. Lalu, ketika di balik.. PYAAAKK.. tahu telurnya terhempas kencang dan lagi lagi si minyak panas muncrat ke.. kali ini muka saya. Aaaaarrgghhh! Beberapa titik lepuh ada di jidat, hidung dan pipi. Sekarang udah pinteran.. muka langsung dibawa ke keran cucian piring dan aliri air tanpa henti. Setelah itu saya oles pake Egyptian Magic Cream si krim serbaguna. Luka itu memerah, untuk kemudian menghitam.. lalu mengering seperti daun di musim gugur.


Catatan
: ngiritlah pada tempatnya.. resep masakan itu seharusnya sudah mempertimbangkan sebab akibat juga dalam langkah pembuatan. Kalo emang kudu digoreng kerendem minyak ya banyakin minyaknya.. mau ngirit malah jadi amsyong kan muka belang. Untung lagi nggak ada jadwal syuting.. ehe ehe.

2017, dua hari lalu

Setiap bulan Desember – Januari, ada chef dan asisten chef yang in charge di restoran tempat saya kerja, dua2nya perempuan. Mereka ini sebenarnya pegawai resto cabang satunya, pindah untuk menggantikan dua chef laki2 yang mudik tahunan ke Indonesia. Kerja bareng dua Ibu2 ini seru, seru makannya maksudnya. Setiap mulai kerja nyambel duluuuu, sambel terasi puedes. Biasanya kalo di rumah, saya selalu bikin sambel dengan cara menggoreng bahan2 terlebih dahulu, cabe diiris2 supaya nggak meledak saat di goreng, kemudian baru di uleg beserta bahan2 lain. Nah, kalo duo Ibu2 ini nggak.. cabe rawit di rebus untuk menghilangkan pahit. Kemudian di campur terasi yang sudah di gongso (di panaskan di pan tanpa minyak) terlebih dahulu, lalu di uleg sampai halus. Nah, dua hari lalu kan suami saya Ultah.. bikin nasi kuning dong. Tapi saya nggak bikin sambel karena udah keburu males.. pas mau makan malam baru deh brasa ada yang kurang. Nyambel aaah.. alih2 bikin sambel kaya biasanya, saya rebus segenggam cabe rawit dan nggongso terasi. Setelah semua bahan beres dan tertata di cobek, saya langsung uleg.. tiba2 CROOOOTT, keluar cairan dari cabe rawit terciprat kencang ke mata kiri dan muka saya! “PA, TOLOOONG.. TOLOOONG!” Saya merem gak berani melek karena perih dan pedes banget matanya. Eh, bedanya apa ya? Suami saya langsung ke dapur, saya jalan sambil tetep merem ke arah kamar mandi, suami ngintilin.. langsung saya naik ke baththub dan nyalain keran bawah, muka saya basuh.. PANAAASSS banget, aseli :(. Suami saya bilang “melek matanya ya, dibasuh.. it’s ok u’ll be fine” hiks.. saya masih merem, pelan2 saya buka.. OUUUUCHH, perih banget! Tapi tetep saya buka mata dan basuh dengan air pelan2 sampai rasa perih dan panasnya nggak terlalu berasa. Habis itu suami sediain Insto untuk netesin mata. Bukan hanya mata saya, muka dan leher saya rasanya panas.. saya basahi handuk kecil dan kompres muka dan leher dengan itu. Nggak lupa saya semprot muka saya dengan Thermal water spray.

Beli nya diskonan jadi di abuse
Lebaaay banget makenya, ada kali setengah botol. Kalo belinya buy one get one emang makenya suka semena2. Yaksip.

Catatan: hmmm, apa ya yang kira2 bisa dijadikan catatan dan hikmah dari cerita terakhir ini? *mikir*

Lelaki terampil

Dalam rangka “hari ulang tahun” almarhum Bapak, saya jadi terinspirasi nulis tentang ini. Sekalian juga sih, karena saya melihat banyak sosok laki2 seperti Bapak yang lazim ditemui disini. Di Indonesia, jamak terjadi “pembagian tugas” antara laki2 dan perempuan. Laki2 cari uang, istri urus anak dan pekerjaan rumah tangga. Di dalam keluarga saya nggak terjadi demikian.. Kedua orang tua saya bekerja di sebuah institusi yang sama, di bidang pendidikan. Pekerjaan di rumah seperti menyapu, pel, dan (sesekali) memasak dilakukan oleh Pembantu Rumah Tangga (PRT). Lalu tulisan ini akan bergulir ke arah mana? Soal keterampilan lelaki di sektor domestik. Bapak saya –dengan statusnya sebagai kepala keluarga dan pencari nafkah utama, suka dan mau melakukan “pekerjaan perempuan” seperti mencuci baju, menyetrika, cuci piring, belanja ke supermarket dan.. ini dia: memasak. Masih segar di ingatan saya ketika Bapak memasak di dapur kemudian teriak: “Mbak Dilaaaaaa” kemudian saya dengan langkah berat dan kaki di seret, datang ke dapur. Bapak sudah menyiapkan wadah berisi duo bawang dan mangkok kosong. “Tolong ini dikupasin, nanti di taruh disini“. Adegan selanjutnya adalah anak ABG manyun sambil terisak2 karena pedes mata betaaa!

Pada suatu hari yang lain, saya juga bisa menemukan Bapak menggelar karpet / alas di depan TV. Setelah itu gunungan baju berubah jadi tumpukan baju yang licin dan siap masuk lemari. Hasil setrikaannya like a pro. Bapak juga suka belanja bulanan di Supermarket, belanja sembako sampai cemilan buat anak2. Ada cerita, dulu Ibu saya sempat jadi gunjingan para tetangga. Gara2nya ada Ibu2 tetangga ketemu Bapak di sebuah lorong di supermarket lagi pilih2 teh kemasan. Dengan troli yang penuh dengan berbagai macam belanjaan. Muncullah omongan2 nggak enak di denger macam: “Bu X kebangetan banget, masa Pak X yang belanja“, “Begitu tuh kalo lebih milih karir, kerjaan bagus tapi suaminya kasian, sampe belanja aja harus sendiri“. Saat itu Ibu saya sempat merasa mangkel dan nggak nyaman. Tapi Bapak saya paling bisa ngadem2in. Intinya Bapak saya bilang nggak usah didengerin deh omongan2 kaya gitu.

Pic taken from here

Ketika sudah berumah tangga, saya yang sudah meninggalkan pekerjaan kantoran otomatis full pegang pekerjaan domestik karena suami berangkat ke kantor jam 7 pagi dan baru sampe rumah lagi jam 6 sore. Dibantu sama PRT untuk cuci dan setrika cencunya, bisa sih ngelakuin itu tapi dasarnya emang nggak suka ;)), dan setelah diskusi sama suami emang diputuskan hire orang aja. Jadi saya nyapu ngepel dan masak, plus urus anak. Alhamdulillah semua balance karena saya juga senang ngelakuinnya. Begitu pindah ke Melbourne dimana saya disini kerja di luaran, fisik pula yah jadi waitress dan kitchen hand. Pembagian tugas pun harus berubah. Suami mau nggak mau harus terampil pegang rumah. Vacuum seluruh rumah, cuci piring, bersihin kamar mandi, buang sampah dan pekerjaan rumah lain, kecuali masak karena dia nggak bisa. Begitupun dengan mengurus anak, tapi ini nggak saya bahas karena sejak di Indonesia dia udah bisa juga sih mandiin, ngurusin anak kalo butuh ke kamar mandi/ toilet. Untungnya Ibu mertua saya tipikal yang tidak menjauhkan laki2 dari pekerjaan domestik, jadi nggak terlalu susah untuk saya dan suami tentunya, menjalani perubahan ini. Walaupun jujur porsinya masih banyakan saya yang kerjain juga sih πŸ˜‚.

Hal ini bikin saya mikir sebagai Ibu dari seorang anak laki2. Pola pendidikan tentang laki2 dan pekerjaan rumah tangga itu harus ditanamkan sejak dini. Supaya dia bisa jadi suami yang baik untuk istrinya kelak. Tentu saja ini pendapat saya ya. Suami yang baik itu salah satunya yang nggak saklek tentang tugas2 yang harus dilakukan suami dan istri. Teman2 bloger saya, Deny di Den Haag, pernah menulis tentang itu di SINI. Begitu juga tulisan lama Santi princess from Cibubur di SINI. Tapi entah ya, Ibu saya ini kan sempat susahhh banget move on nya waktu ditinggal Bapak. Salah satunya karena hal2 yang dilakukan Bapak semasa hidup, nggak pernah menuntut Ibu untuk bisa melakukan hal2 yang dianggap pekerjaan perempuan banget, bahkan ikut berperan di dalamnya. Ibaratnya nih.. kekurangan Bapak itu sebanyak bintang di langit!! Kalo matahari udah muncul, semuanya ngilang. Azeg.. tapi memang harusnya seperti itu nggak sih dalam memandang pasangan kita? Kalo kata Ibu, ketika kamu punya 10 checklist kriteria pasangan hidup.. dan pasanganmu cuma dapet 7. Jangan cari 3 nya di orang lain, tapi buatlah 7 itu jadi maksimal buatmu. Sedap. 

Say Hi to 2017

Postingan pertama di 2017, excited! Setelah menutup 2016 dengan boyok pegel karena kerja 2-3x seminggu di Restoran Indonesia. Tapi endingnya tetaplah indah.. Walaupun 2016 banyak dibilang sebagai tahun yang nggak terlalu asik versi cuitan2 di social media, tapi bagi saya sendiri tahun ini spesial karena untuk pertama kalinya menghabiskan sepanjang tahun di luar Indonesia. Berasa liburan nggak abis2 😊.

Hal spesial lain di penghujung tahun ini adalah tentang kebersamaan. Menghabiskan waktu dengan orang2 tersayang. Kalau tahun lalu saya dan keluarga mengisi malam tahun baru di rumah saja dengan nonton TV dan gelundang gelundung di kasur, tahun ini beda. Kami bertiga ke city buat nonton kembang api! Karena punya anak umur 4 tahun, rencananya sih cuma mau nonton “baby fireworks” yang dimulai jam setengah sepuluh malem. Taunya anaknya nggak mau pulang, mau liat the big one katanya. Sungguh anak jaman sekarang.. πŸ˜…. 

Oiya, mundur ke siang harinya. Saya, bocil dan suami kumpul2 dengan salah satu komunitas Indonesia yaitu group Ibu2 TPA (Taman Pendidikan Al-Qur’an). Acaranya adalah BBQ di sebuah taman di suburb yang kami tinggali. Menu utamanya adalah iga. Seminggu sebelum acara, panitia membuat list barang2 atau makanan apa yang akan dibawa oleh masing2 keluarga. Saya menawarkan untuk bawa nasi. Alih2 nasi putih, saya bikin nasi liwet sunda. Nasi yang dikasih rempah2 Indonesia seperti bawang merah-putih, serai, salam, lengkuas.. terakhir nggak lupa teri! Selain itu bawa bumbu ketoprak, kalo ini sih request dari salah satu ibu2 yang doyan banget bumbunya gara2 minggu lalu abis beli ketoprak waktu saya jualan. Keluarga lain ada yang kebagian bawa sambel, sosis, lalapan, cuttleries, minuman, es batu (panas banget hari itu), buah2an, jajanan cemal cemil, tiker, tempat sampah, perkakas bersihkan panggangan BBQ juga nggak lupa dibawa. Disini kan panggangan itu milik umum dan tersedia hampir di setiap taman, jadi harus toleransi dengan pengguna sesudahnya. Seru banget, gayeng dan guyub. Makanan ludessss dan semua langsung beres seusai acara. 

Setelah istirahat di rumah, nabung tidur siang sih ceritanya.. kami berangkat ke city jam 8 malam. Parkir di deket kampus suami, terus nyambung tram 3 stop dan turun di depan state library. Stop tram terakhir, karena setelah itu Swanson st, salah satu jalan utama di city ditutup dan bebas buat jalan orang2, yeaaay! 

Di tengah jalan

Sebelum nonton kembang api, isi amunisi dulu dengan makan di salah satu restoran Indonesia di Swanston st. Kompetitor resto tempat saya kerja nih karena letaknya deketan. Pesen nasi goreng pedes banget sama roti bakar. Makanannya uenaaak.. tempatnya bersih, layak dikunjungi nih. Ntar kapan2 di update review nya di postingan INI

FAT OMA

Jalanan di city tumpah ruah dengan orang2 yang jalan kaki menuju ke Federation square di depan Flinders station. Polisi seliweran dimana2 menjaga situasi supaya kondusif. Electronic sign tentang larangan mengonsumsi alcohol tertera di beberapa ruas jalan, juga warning tentang denda jika ada yang melanggar. 

Pic taken from here

Flinders station on NYE
Singkat cerita, setelah baby fireworks jam 9.30pm selesai. Kami nunggu sampe jam 12 malem. Bocil seger banget nggak mau pulang. Banyak tempat2 makan yang buka sampe malem, terutama kios sushi. Kami berdiri menyemut bersama orang2 yang antusias nungguin the big fireworks. Bocil digendong Bapaknya di pundak. Tepat jam 12 malam, ikutan countdown kemudian kembang api nongol dari atas gedung2 di city. 

Pic taken from here

Seusai kembang api berhenti, bocil langsung merem. Sungguh yaa, niatnya bener2 lho ini anak. Habis itu gempor jalan kaki sambil gendong bocil, ganti2an sama suami sampe ke stop tram state library / melbourne central. Ada yang bikin deg2an nih begitu mendekati stop tram. Ada segerombolan anak muda. Mereka bergerombol kemudian lama2 terdengar suara ribut bersahut2an. Suami bilang untuk mempercepat jalan karena khawatir ada huru hara. Begitu sampai di stop tram, para pemuda itu lari berhamburan ke jalan raya. Tiba2 terlihat pasukan polisi dengan seragam hitam2 pake perisai dan helm, jumlahnya kira2 ada 15-20 orang.

Begini tapi rameaaan
Gambar diambil dari sini.
Suasana mendadak hening, sampai kemudian ada salah satu pemuda dari gerombolan yang saya ceritakan di atas tiba2 lari, entah mau ngapain. Sontak rombongan polisi langsung siaga berpencar ngejar dan itu kejadiannya cepet banget.. udah kaya syuting film action di depan mata. Action! Grebekgrebekgrebek.. CUT! Aseli deg2an, soalnya di perjalanan pulang.. baru tau kalo saya dan suami punya kekhawatiran yang sama. Natal kemarin, kepolisiam Victoria menangkap empat orang yang ditengarai teroris di Federation square. Kami takut ada bom! 😭😭. Alhamdulillah nggak ada apa2 dan tepat jam 1 dini hari kami sampai rumah. Senangnya bukan kepalang, tahun baru terakhir di Melbourne.. semoga masih bisa ketemu lagi dengan tahun baru lagi nanti di Indonesia. Aamiin. 

Hi 2017! Doa tahun ini spesial buat negeriku Indonesia. Semoga selalu damai dan segala isu2 SARA musnaaaahhhh dan hilaaaang takkan kembaliiiii, capek booo dengernya hehehe. Selamat tahun baru bloggers and netizen. Cheers! 😘

Liat kepala eikeee hihihi

Capek

Sebisa mungkin biasanya saya nggak pake medsos buat ngeluh, ngamuk, menggerutu dan meluapkan emosi2 negatif lain. Sebisa mungkin. Tapi pengen banget rasanya nulisin keluh kesah pengalaman hari yg udah dilalui kemarin biar kosong sooongg hati dan otak dari rasa penat. Ada orang yang kalo kelelahan obatnya tidur, ada yang makan.. kalo saya makan, tidur, baru deh nulis. YHA!

Katanya, satu jam pertama di pagi hari itu menentukan mood kita seharian. Kemarin ini sih saya membuka hari dengan cantik, seperti biasanya lah ya.. bangun tidur ku terus ngurusin rumah (baca: nyiapin makan dan bekel bocil). Karena hari ini ada picnic day di sekolah dia, saya juga nyiapin cemilan buat nanti di share sama temen2nya. Cincai lah, bocil pun segera berangkat sama Bapaknya.. saya juga berkemas untuk berangkat kerja. Turun dari apt, jalan ke stop tram. Dari kejauhan terlihat tram yg mau saya naiki. Lampu merah lama banget dan tram udah mau jalan pula. Hijau! Langsung saya lari ngejar dan alhamdulillah dibukain pintu sama sopir tram, naik deh dan duduk manis sembari ngubek2 dompet receh buat nyari myki card. Ada. Tapi bukan myki card yang ada saldonya. Whatt?! Ubek ubek teruuuuss sampe lama2 pucet karena kartunya nggak ketemu. Headset di kuping langsung hening, matiin spotify, udah nggak enjoy dengerin musik. Saya telpon suami, minta tolong cek ke keranjang baju kotor, ada myki nggak di celana item yang dipake kerja kemarin lusa. Ada. Eeerghhhh.. dag dig dug duduk nggak tenang, mau turun tapi nggak tau juga ada yang jual myki + top up nggak 😭. Deg2an banget hati ini tiap tram berhenti di stop-an, mata jelalatan ngeliatin orang2 yang masuk, takut diantara mereka ada rombongan polisi yang ngecek myki! Saat itu $75 dan kehormatan saya sedang dipertaruhkan, karena kalo kena saya bisa di denda sebesar itu dan malunya itu lhooo. Sampai di stop tram Melbourne uni saya langsung turun dan top up myki di mesin. Lega.. abis itu naik tram lagi lanjut ke resto tempat kerja.

Gara2 ketinggalan ini

Lima menit kemudian sampailah ke stop tram di melb CBD, sembari jalan menuju resto saya buka mobile banking mau cek saldo. Terus entahlah kenapaaa, ada peringatan dari apps kalo saya harus reset password karena (katanya) salah masukin password 3x. Whatttt?! Padahal saya nggak ngerasa :((((. Saya coba reset dan diminta melakukan langkah ini:

Yang mana.. saya nggak punya telephone banking password karena memang nggak mengaktifkan layanan itu :((. Duh.. sampai resto saya langsung kerja, beberes ini itu. Habis itu saya google gimana cara dapet si telephone banking password dan arahannya adalah telpon ke CS bank nya. Pas telpon, lamaaa banget nggak diangkat2 😭. Setelah itu saya kerja deh, biarin lah nanti diurus pas pulang, mampir bank dulu. Eh lhadalah, karena mau natal dan musim liburan. Restoran RAME BANGET. Dari orang kantoran, turis, sampai awak2 kapal pesiar yang lagi pada mendarat di Melb kayanya semua makan di resto tempat saya kerja. Lebhay.. tapi emang ramenya ya Allah.. :'(. Hari itu hanya ada si Tante Ibunya pemilik resto, kasir dan saya di depan, nggak ada waitress middle shift. Itu yang namanya pintu nggak pernah nutup kali, saking orang keluar masuk nggak berhenti. Stock up lauk gak brenti2, ngambilin piring sama gelas kotor udah kaya robot, belum turis2 Indonesia yang dikit2: “mbak, tissue dong“, “mbak, es batu dong“, “mbak, sendoknya mana“, “mbak.. APELO MBAK MBEK MBAK MBEK?!?! … yeee, mbaknya galak :’))). Habis itu rasanya kepala pusing, lidah pait dan boyok puwegeeel.. Satu jam terakhir kerja rasanya lamaaa banget dilewati, sungguhlah hari yang melelahkan.

Jam 4 tet saya selesai kerja dan langsung ngacir ke Bank, suami saya nyusulin dari kampus. Petugas Bank nggak bisa kasih telephone banking password, tapi saya dikasih nomor telpon direct ke CS khusus yg mengurusi masalah itu. Saya telpon dong, blablabla.. dia kasih instruksi yang selalu gagal saya lakukan. Rasanya frustasi banget. Sampai akhirnya di menit ke 22 akhirnya password saya bisa di reset. Begitu telepon di tutup, mata saya panas dan udah deh mewwweeeek.. suami cuma bisa ngeliatin sambil prihatin, begini to rasanya jadi istri mantan Presiden RI. 

Okela kalo begitu

Sampe rumah badan saya sumeng, dibawa minum obat dan tidur. Padahal malam itu harusnya bikin pesanan cireng buat diantar besokannya. Sebagian udah saya cicil, tapi masih kurang 10 box lagi. Lupain dulu deh sejenak, saya tidur puleeeess.. paginya alhamdulillah udah lumayan. Langsung ambil hp, ijin hari jum’at nggak masuk karena mau istirahat. Alhamdulillah banget.. jum’at ada yang ngegantiin huhuhu.. 

Hari ini saya di rumah aja, alhamdulillah pagi tadi pesanan sudah beres dan sudah diantar juga ke para pembeli. Kerjaan saya tiduran di kasur golar goler, sambil oles2 minyak kutus2 ke boyok yang rasanya pegel banget plus ke sekeliling leher biar relaks. Besok pun mau pacaran aja sama suami, paling juga cuma ke kafe.. yang penting santai2 aja. Sepertinya definisi kelelahan yang sebenar2nya sedang saya alami nih. Lumayan sih nulis2 di blog buang stress juga.. walaupun nggak kasih manfaat buat sesama. Om telolet om πŸ˜‚πŸ™πŸΌ.

Sekalian di postingan ini, saya mengucapkan selamat mempersiapkan Natal dan merayakannya bersama dengan orang2 tersayang ya untuk para Bloger yang saya kenal di darat maupun di udara.. di belahan bumi manapun πŸ˜‰πŸ™πŸΌ. 

Semua karena mas Kris

Coldplay konser di Australia dan semua platform social media rame dengan foto2 dan cuplikan video konser. Yaudahlahya.. keriaan harus dibagi kemana2 *sikap* *padahal nggak upload apa2*. Saya nggak akan cerita detil konser sih, tapi boleh dong kita cerita bumbu2nya aja biar makin sedep? Azeg.. karena saya lagi tinggal di Melbourne, spesifik ya saya mau bagi2 cerita kejadian disini aja. 

Pacalan
Anak sama siapa?

Suami saya baru dapet tiket konser di bulan September via ticketmaster, dapetnya yang tanggal 9. Sebelum dapet tiket emang opsi yang muncul di kepala adalah hire orang buat jagain bocil saat kami nonton. Pilihan langsung jatuh ke Guru TPA nya, dan jujur nggak ada kepikiran calon lain sih ketika itu. Alasannya karena si bocil udah deket sama si Ibu Guru ini, terus suaminya juga ngajar TPA untuk kelas lain jadi anak saya udah familiar juga. Eh, mendekati hari H.. teman saya yang lain ngehubungin dan tanya, bisa nitipin dua anaknya nggak? Sips, diiyakan. Jadilah malam itu ada 3 anak di rumah saya. Semua makanan dan keperluan anak disiapkan selama orang tuanya bersenang2 nonton Coldplay. Alhamdulillah, anak2 juga enjoy di rumah main dan beraktivitas bareng2. Thanks to Ririd & Abi, duo sejoli pelajar di perantauan sekaligus guru TPA anak2.

Invasi orang Indonesia

Sejak dua hari sebelum konser, Melbourne yang emang dasarnya udah banyak orang Indonesianya, makin makiiinnn rame dengan bahasa Loe-Gue berseliweran seantero city. Cailah.. di restoran, di pasar (Victoria Market), tumplek blek sama orang2 Indonesia.. bahkan tempat2 lain yang jauh dari city macam Sunday market di Camberwell (suburb, 45 menit dari city -by public trans) juga isinya orang Indonesia. Di Brighton beach (jarang tempuh kurleb sama kaya destinasi sebelumnya) bejibun orang2 Indonesia yang #ootd di depan beach house warna warni, lol. Kemarin ada mbak2 hijabers pake platform heels pink pastel yang foto2 dengan berbagai pose di depan rumah tema shabby chic. Lamaaa banget, semua pose dicoba dan fotografer siap mengcapture dengan kameranya. Dari pose duduk cantik silang kaki, nengok samping dengan sudut kemiringan 45 derajat, sampai menunggu momen jilbab berkibar ke arah timur tenggara selatan barat daya. Snap snap!

Sepanjang pantai isinya Indonesian
Terus ada lagi, -ini nih kreatipnya orang Indonesia – ada mbak2 pose split diantara dua rumah. Gimana ya deskripsiinnya ampe bingung. Rumahnya kan kecil dan ada teras kayu nya. Jadi dia split alias merenggangkan kaki semaksimal mungkin di teras rumah satu ke rumah lain. Sumpah, ada dua bapak2 bule yang ketawa2 ngeliatinnya. Ketawa2 salut kali ya.. orang Indonesia emang kreatif lah :)). Sedangkan saya cuma ngebatin, semoga leggingnya nggak suweeekk..

Ibu2 arisan goes to Etihad stadium

Nggak afdhol nih kalo gak pake gosipan nyinyir. Nyinyir memang penyakit hati ya, eh apa mulut? Apa jari? Bolela.. sekali2 biar kelakuan ini gak yang kece2 aja yang ditampilkan. Sekali2? Lha itu di atas apaan?? πŸ‘†πŸΌπŸ‘†πŸΌπŸ™ˆ. Jadi, saya dan suami nonton dengan tiket festival. Ya Coldplay gitu loh, ajojing kita.. walaupun konsekwensinya abis itu dengkul lemes dan badan remek *umur gak bisa boong*. Tapi feel nya lebih dapet. Nah, dari awal turun ke arena.. suami langsung cari spot di depan pagar yang berisi kamera2 dan teknisi. Supaya kalo capek nanti bisa nyender, dan ternyata emang tepat sih pilihan suami.. se tepat sepuluh tahun lalu saat dia memilihku *stop baca berjamaah* πŸ˜‚. Awal2 ketika band pembuka tampil kami bisa duduk2 lesehan sambil makan dan minum. Nah, malamnya niiiih… saat Coldplay udah tampil. Demi apa, tiba2 bunch of Indonesian Ibu2 arisan yang berdandan ala seventeen muncul sambil teriak2 kenceng. Makin2 jadi saat mereka ndusel2 spot saya sama suami. Abis itu tiap ada temen yang lain muncul, mereka teriak2 lagi. Gengges level take away ayam penyet ria tapi sambelnya ketinggalan! Teriakan2 macam, aaawwwh krisss! Bok dia kan udah cerme ya ama bininyaaaa, awww sini sama akyuuh! Atau waktu balon2 beterbangan dan mereka ganas banget sruduk sana sini demi ambil balon, untuk properti foto rame2 se gank. Saat itu juga. Di tengah konser. Yuuk.. kalo soal talenan2 yang betebaran buat videoin sih yaudahlah, nggak Indonesian nggak bule juga banyak kok. Saya juga sesekali angkat talenan, buat disimpen videonya jadi kenangan.

Kopdar Bloger cabang Melbourne

Ini dia, satu lagi yang menyenangkan.. kurang lebih sebulan sebelum hari H saya contact2an via DM di Instagram dengan mbak Feb dan Dita. Hari Sabtu kemarin kami janjian deh ketemu di City. Saya jalan dari rumah jam 12 siang lewat dikit, dan sampe di Meeting point jam 1 lewat! Agak lama karena saya naik tram lain, nganterin temen yg nginep di rumah mau ke Flinders. Udah gaenak banget rasanya bikin mereka nunggu. Begitu sampe, saya heboh gitu deh ketemu mbak Feb & Ivan (suami) sama Dita. Nyinyirin Ibu2 arisan tapi sendirinya juga heboh πŸ™ˆ. Habis itu kami jalan2 ke Hosier lane, gang yang isinya graffiti2.. lanjut ke National Gallery of Victoria (NGV). Berbudaya.. gitu ya ceritanya :)). Kesan ketemu mbak Feb sama Dita, menyenangkaaaann! Mbak Feb orangnya rame, ceplas ceplos yang pasti langsung bikin ngakak. Dita anaknya lebih kalem, tapi kalo udah cerita bikin pengen di dengerin terus. Sampai bahas juga, baru ketemu tapi kok kaya udah kenal lama ya? Terus sotoy saya bilang juga sama Dita, apa karena blogging itu medianya tulisan ya? Ketika nulis bisa keliatan orangnya kaya apa, jd ketika ketemu ya kaya udah familiar aja. Benar begitu nggak sih para bloger yang budiman?

Thanks to Mbak Feb & Ivan for the pic πŸ™‚
Dita yg nggak kaya malesmandi

Belum lagi oleh2 lipstick dari mbak Feb nih, karena tau saya hobi lipstickan dari postingan dan komen2 di beberapa postingan kita ya mbak? Mbak Feb bawain ini:
Terharu loh.. saya selalu melankolis sama hal2 kecil tapi berarti, sesimple teman2 yang ngehubungi buat ketemuan di Melbourne.. yang sayangnya saya sendiri malah nggak bisa total kasih moment buat semua temen2 yang kemarin dateng. Contohnya, jauh hari sebelum hari H saya udah niat bikin cireng buat di makan rame2 or dibawain buat digoreng di tempat menginap. Tapi semua batal, karena saya masih kerja, sampe rumah ngerjain yg lain.. terus abis konser tepar. Belum sempitnya waktu ketemuan kemarin karena waktunya harus dibagi2. Saat tulisan ini ditulis, saya lagi goleran di kasur sambil meringis2.. dan harus mbatalin janji dengan teman karena hari ini perut saya melilit nggak karuan, pinggang mau copot.. karena penyakit bulanan wanita yang lagi dahsyat2nya :”)). 

Semoga saat2 kopdar / ketemu temen kemarin memberi kesan yang berarti. At least nggak mengecewakan lah.. aamiin.

Akhirnya, postingan ini ditutup dengan satu komen yang sukses bikin saya ngakak di tengah malam setelah konser usai:

πŸ˜‚

Padahal kan malam itu kami bernyanyi syahdu bersama di kerumunan.. “ada pelaaaaangeee… di maaatamooo….” <– yang ngerti berarti udah tuwiiiirrr πŸ˜‚. Thank you mas Krisyanto eh Chris martin, udah bikin saya ketemu banyak temen2 yang mendatangiku.. ehh mendatangimuuu! Fix sudah Coldplay gak konser di Indonesia, orang bikin konser ke negara mana aja pasti diubeeerrr :))))

How to deal with Drama Queen?

Tarik si ratu drama dari tempatnya, peres. Jepit di tiang jemuran, biarkan mengering tersapu angin”

Pagi ini iseng bukain draft tulisan yang ternyata buanyaaak banget. Nemuin tulisan hampir dua tahun lalu yang nggak sempet ter publish. Terus mikir, saat itu saya lagi dalam fase or situasi hidup seperti apa ya, kok kepikiran nulis ini? lol. 

Setiap perempuan pasti punya potensi jadi drama queen dalam hidupnya. Cuma kadarnya aja yang berbeda2.. nggak dipungkiri kok, saya sebagai perempuan juga pasti beberapa kali suka drama dalam hidup. So, tulisan ini sekalian self reminder kalo hidup di dunia nyata dan (nowadays) dunia maya itu perlu bekal yang baik berupa karakter, sikap dan pembawaan diri sehingga bisa diterima dengan baik di lingkungannya. 

image

Pic taken from here

Drama queen syndrom merupakan gangguan kepribadian dengan nama Histrionic Personal Disorder (HPD) kalo kata American Psychiatric Association. Mengutip dari artikel ini, menurut WHO, seseorang dengan kecenderungan HPD memiliki setidaknya 3 atau lebih dari beberapa karakteristik seperti ini:

β€’Suka mendramatisasi kehidupannya atau mengeluarkan emosi secara berlebihan.
β€’Mudah terpengaruh orang lain.
β€’Berpikir picik dan bersifat labil.
β€’Selalu mencari-cari cara untuk menjadi pusat perhatian.
β€’Menampilkan perilaku-perilaku seduktif secara terang-terangan.
β€’Terlalu mencemaskan (over-concern) daya tarik fisiknya sendiri. 

duuuh, pinter anak Mama.. cencu saja google dongs ah πŸ˜‚πŸ™πŸΌ

Kalo point2 di atas beberapa masuk check list, rasanya perlu koreksi diri lebih lanjut. Apalagi kalo udah ngeganggu ketentraman hidup diri sendiri maupun orang lain. Cara buat menghadapi drama queen adalah dengan nyuekin mereka sih, itu kalo saya. Tapi sebenernya benar begitu atau malah harus dirangkul? Jadi gimana nih, ada yang pernah/ suka/ sering berurusan dengan drama queen kah dalam hidup dan lingkungan sehari2?

I don’t care what u think about me, I don’t think about u at all” ~ Coco Chanel
Salam sutil,
Neng mumun

Blognesia

Blog nya Nesia. Sebulan yang lalu saya baru tau kalo adik saya punya blog. Adik saya yang INI NIH memang hobi nulis sedari kecil, saya orang pertama yang mendorong dia buat punya blog. Tapi anaknya terlalu males untuk utak atik blogspot atau wordpress, sehingga tulisan2nya mangkrak di note friendster dan facebook, eaaa.. sampai akhirnya dia dibikinin sama temennya, dan bisa2nya saya malah merusaknya! Merusak gimana?

Suatu hari dia minta tolong untuk ngedit widget, terus saya masukin account dia di wordpress apps di HP. Setelah selesai ngedit, saya log out account dia dong.. dan dengan oon-nya, alih2 log out, saya malah DELETE account! Nggak bisa recovery pulaaaaaaaa 😭😭😭. Asli deh lemessss banget, akhirnya saya bikin lagi tapi nggak bisa sama lagi kan namanya :'(. Panik saat itu juga dan langsung telpon si adik, minta maaf berkali2 karena udah ngilangin blognya.. tapi jawabannya singkat: “nggak papa kali mbak..” *pasrah kayaknya punya kakak begini* πŸ˜‚

Terus pagi ini, sepulang lari pagi saya buka wordpress dan lihat ada tulisan baru dari si adik. Mata langsung berkaca2 bacanya. Biasalaaah, lemah banget kalo topiknya soal Pria spesial kami yang sudah di surga 😒😊. Silakan kalo ada yang mau berkunjung ke blog Nesia, si bungsu yang manja tapi juga terkadang jauuuuh lebih dewasa dari kakaknya. 

http://www.nesiabogitablog.wordpress.com

Masih feeling guilty liat nama blog nya jadi begituuuu :”)