Emang bikin nagih

Sejak pandemi, lebih tepatnya sejak Indonesia mengumumkan case 01 coronavirus, tukang roti langganan yang masuk komplek udah nggak pernah nongol. Padahal biasanya gw selalu beli roti tawar, roti sobek, atau sesekali roti2 manis ke dia. Roti kampung gitu loh.. yang masnya keliling naik motor, gerobak dibelakang, pake rekaman suara: TET TERET.. ROTI, KHOLIFA…AAAA BEKRI!

KHO KHO-LI-FFF-AAAA BEK BEKRI TET TETETTT.. DIIII-JEEE KHALEEEDD! *beranjak keluar rumah nenteng duit ceban dengan aura dugem* *tapi boong*.

Jujur gw kehilangan.. selain jadi nggak bisa sarapan roti, suka kepikiran juga gimana nasib masnya.. iya sentimental emang. Yagimana deh, langganan banget. Semoga sehat selalu dan dicukupkan rejekinya dimanapun dirimu berada ya, Mas Khol.. aamiin. Tertanda, pelanggan setiamu yang suka kau panggil Tan (te), Teh (from teteh), atau sesekali Bu, tapi paling sering teh. Coba lain kali jangan panggil gitu, panggil aja ZUS. Anjayy.. beginilah kalo masa kecil diisi dengan nonton Warkop DKI πŸ˜‚.

Tak ada roti, nasi uduk pun tak jadi. Mau keluar serem, pokoknya gw udah nggak pernah kemana2. Diem aja dirumah.. belanja sayur, groceries, online semua. Sarapan bikin sendiri pokoknya, green smoothies, buah potong, atau makan besar sekalian. Ya sebelum pandemi juga sebenernya gini sih, cuma bedanya: sungguh kangen banget makan roti! Akhirnya otak gw yang jenius ini mengeluarkan icon lampu, tringg… AHA… bikin roti tawar sendiri aja! πŸ’‘πŸ’‘πŸ’‘. Jenius sekali bukaaaan *pembaca mulai menangis* 🀣✌🏼. Loyang roti tawar kebetulan udah order dari January, online.. kirim dari surabaya. Begitu udah sampe, langsung eksekusi. Pembelian loyang ini dapat free resep roti tawar yg sesuai sama ukuran loyangnya. First attempt berhasil, dan langsung NORAK GA ADA OBAT. Aseli. Ternyata roti tawar homemade itu enak banget, wangi, lembut, and the best partnya tuh suara kres2 yang keluar pas roti diiris jadi lembaran2 baru bersamamu.. sungguh epic, rasanya pengen gw gedein suaranya pake dolby stereo XXI. KRES KRES, gitu sisss.. udah kebayang belom? Kalau begitu sudahi kenorakanmu disini, neng mumun. Kendalikan dirimu, masih ada kenorakan2 selanjutnya yang perlu dipamerkan di lain kesempatan πŸ‘πŸΌ

Abis itu mulailah gw bikin roti tawar dua hari sekali, modif2 pake isian ini itu. Nyobain resep2 roti tawar punya home baker yang seliweran di IG. Abis roti tawar, terbitlah roti sobek.. dan ternyata semua kegiatan ini bikin gw happy dan berseri2. Emang gitu anaknya.. nonton orang amboksing hampers seneng, bikin roti seneng.. karena sesungguhnya.. daripada kita habiskan hari dengan sendu dan menggerutu, lebih baik jadikan hal2 sederhana sebagai sumber kebahagiaan kita, begitu kan ya, Bun? Alhamdulillah… akhirnya ada sesuatu yang bisa dipetik dari sekian paragraf yang sudah tertulis ini yahh..

First attempt bikin rotaw
Rotaw isi chocochip

Sekarang gw mau kasih sebuah kesaksian, yang sungguh nyata adanya.. bahwa bikin roti itu emang bikin nagih! Nyandu! Gw pikir ini boong, tapi temen gw di Jepang, namanya @inovpelawi bilang.. β€œkamu kalo lagi on fire ngeroti, lanjutinnn… jangan distop, seneng banget loh, bisa2 bebikinan tiap hari kamu”. Beneran dong, takjub juga jadinya.. oh ya go check her IG, seriusan.. isinya resep2, tips dan ilmu baking disana, banyak rejeki ya, Nov… makasih udah berbagi πŸ€—. Banana cake yg gw pake buat ngirim temen2 paa lebaran kemarin juga pake resep Inov ❀️

Rotaw resep Lysa Tangkulung

Kalo untuk home baker lain yang resepnya suka gw intip2 bahkan cuma untuk dinikmati karya2nya sambil ngebatin, kok bisa sih kok bisaaa bikin gitu.. adalah: @icenguik sama @lysa_tangkulung. Masih banyak lagi sih yang keren2.. gw yakin mereka bisa sampai tahap gitu juga pasti latihannya panjang tuh. Mereka juga masih terus belajar kalo gw liat.. dan ternyata bikin roti emang science, baking = science lebih tepatnya, kalo kata mbak Yoyen yg home baker juga gini nih. Bener2 beda resep dikit bisa mempengaruhi hasil akhir.

Ada satu resep favorit dari Lysa Tangkulung yang gw modif. Resep aselinya tuh nggak pake telur, tp gw iseng percobaan nambahin telur, tambahin tepung dan sesuaikan takaran liquidnya (susu), hasilnya mantabsss!!! Sekarang jadi resep roti sobek favorit. Kalo kata mas bocil: roti mama yang paling enak sedunia… *CRAAAYYY* πŸ˜‚. Lebih ke ngakak sih daripada terharu.. lah orang setiap gw bikin roti emang dibilang enak (eh kecuali waktu dalemnya kismis dia gasuka), tp khususon yg ini ada embel2 sedunia πŸ˜„. Roti mama boleh paling enak sedunia buat kamu, nak.. tapi kamu adalah dunia mama.. uuu… tayang2 🀣.

Resep Lysa T aseli, tanpa telur tapi super empuk ntapsolll
Resep modif Lysa T : isi kosong, abis mateng diolesin campuran: butter, susu cair & madu. Shining shimmering splendid tur awet
Resep modif Lysa T : isi coklat (hazelnut crunchy)

At the end, kebahagiaan gw tuh emang saat melihat cowok2 di rumah menikmati makanan buatan gw sih.. so simple. Sebenernya makanan apa aja, cuma kali ini yg lagi naik daun itu roti hahaha. Setiap hariii ngeroti.. eh tapi gw #TeamStandMixer #AntiPegelPegelClub πŸ˜‚. Kalo Deny di Belanda juga sekarang ngeroti terus, ngulen manual pake tangan bok… Inov temen gw itu juga pake tangan, ada lagi Julia di Melbourne yg bisa tiap hari DM-an ngobrolin roti, dia #TeamNgulenTangan juga… Salam lengan Miranda Kerr ya πŸ˜„πŸ’ͺ🏼. Sebenernya kalo udah biasa nggak pegel sih, malah menikmati kayaknya, cuma gw emang kalo baking pasti selalu ngelakuin hal lain saat adonan lagi diulen dalam mixer. Sambil nyuci piring, masakin bocils, atau disambi makan indomie sambil mainan HP. Sungguh berfaedah zus πŸ˜‚.

Penutup.. Apapun yang bikin kalian seneng, tekuni. Karena kalo kita seneng.. insyaAllah segalanya jadi enak dijalani. Masa2 sulit akan tetap sulit, tapi mood kita paling nggak terjaga.. kaya sekarang nih, gw udah mulai tertekan sebenernya denger kabar anak sekolah udah mau mulai masuk bulan depan. Saatnya tekuni hobi, atur mood biar nggak ancurrr… semangat ya temen2 😘❀️.

Hampers lebaran

Fun fact: sejak 2017, gw tuh suka nontonin orang unboxing sama foto2 hampers di IG story πŸ˜‚. Lupa sih tepatnya, tapi kayaknya 2018 ding.. soalnya lebaran 2017 gw masih di Melb, saat itu belom hobi mainan IG story… gara2nya fakir kuota, karena setahun terakhir di Melbourne kan gw sekeluarga pindah unit Apt tuh.. terus nggak pasang wifi, jadi plan sebulan kudu diirit2 biar ga jebollll πŸ˜‚. Yagitudeh.. mungkin yang baca akan menganggap kegiatan yang gw lakukan itu unfaedah, ngapain nontonin orang pameran barang2 kiriman orang lain, kan lo juga nggak kebagian. Happy.. itu sih, emang sesimple itu alasannya. Tapi nggak semua account gw pantengin yaaaa! Gak seluang itu juga hidup gw πŸ˜‚. Ada beberapa public figure yang jadi fave gw : Renny Sutiyoso, Andhita Siswandi (designer) sama Pucch (Putricaya).

Kemudiaaaann…. tahun ini seperti kita tau semua lah ya, tahun yang nggak nyenengin. Coronavirus bikin tatanan hidup berubah total, kaitannya sama lebaran ini.. yang biasanya mudik dan berlebaran bersama keluarga jadi terpaksa nggak bisa dilakukan. Alhasil, gw yang SETIAP TAHUN selalu mudik tour de java: Purwokerto, Jogja, Semarang jadi terpaksa #dirumahaja. So sad… tapi lebih sedih lagi kalo kepulangan gw dan the boys malah membahayakan para orang tua kami ini kan :’(.

Hubungannya sama hampers, tahun ini gw pun merasakan dikirim2 hampers sama temen2 baik yang tinggal di Indonesia maupun negara2 lain πŸ˜‚. Karena mereka udah tau alamat rumah, ada juga yang main detektif2an tiba2 udah dateng aja itu kiriman, atau ya simply nanya alamat aja. Kebayang dong, gw yang nontonin orang aja happy, apalagi dikirim langsung… happy banget! Sangat2 jadi pelipur lara karena lebaran jauh dari keluarga besar.. beda ya, dua tahun lebaran di Australia juga jauh2an, tapi kan kondisinya nggak seperti ini, terpaksa nggak boleh ketemu padahal satu negara.. kaya saling cinta tapi nggak dapet restu untuk bersatu… uhuk uhuk… *tampol juga nih* 🀣

Sebagian kiriman dari teman2 tersayang πŸ€—β€οΈ

Semalem sempet light chit chat sama mbak Ira (@irrasistible), gw komen by DM di postingan meme: kok bisa ya orang2 dapet hampers. Ternyata ada juga reaksi negatif tentang trend kirim2an hampers ini, salah satunya adalah pamer.. yang lain masih ada lagi, liat IGS mbak Ira aja ya tapi semoga belom ilang πŸ˜‚. Seperti gw tulis diatas, gw tuh nonton orang unboxing hampers aja seneng.. apalagi dapet. Kemudian, setiap gw dapet pasti akan gw foto dulu dan post di IGS.. simply sebagai ucapan terima kasih gw dan rasa syukur, alhamdulillah.. terharu dengan segala effort yg dikeluarkan untuk seorang neng mumun πŸ˜‚.

Apakah gw kirim2 banyak hampers juga? Nggak. Untuk Ibu di Purwokerto gw pesenin hampers dari Bittersweet by Najla, kemudian Mama & Bapak di Jogja gw kirim Klepon Cake dari Parsley.. kasih ucapan, bahwa kami kangen dan pengen lebaran bareng. Disini? gw kirim 4 saja… berupa banana cake hasil bikinan gw yang dikemas sederhana dan diberi ucapan. Kenapa cuma empat? Karena tenaga gw cuma sanggup bikin segitu.. apakah gw nggak sayang sama temen2 lain? Nggak juga.. masih banyak timing lain. Kemudian apakah gw merasa harus membalas semua hampers yg datang ke rumah? Lagi2 nggak… karena moment berkirim hantaran ini sebenarnya nggak harus saat lebaran. Mengirimkan sesuatu untuk orang2 tersayang itu buat gw bisa saat hari raya teman lain, saat teman atau keluarganya sakit / kena musibah, atau ya random aja tiba2 masakin/ bikinin/beliin apa yg dia suka.. serta hal2 kecil lain yg menunjukkan atensi. Melihat orang2 yang komen negatif seperti: β€œgw nggak pernah tuh dapet hampers”, atau komen2 miring lainnya.. mungkin harus refleksi diri juga.. apakah selama ini (nggak cuma lebaran atau moment2 tertentu) sudah melakukan itu ke temen2 deket dan kolega? Jadi, semestinya menurut gw sih nggak perlu nyinyir yah.. tapi siapa gw ngatur2, everyone has their own julid moment πŸ™‚

Banana cake simple dari pisang ambon yg gwede2 πŸ˜€

Last but not least, gw mengucapkan mohon maaf lahir dan batin untuk temen2 bloggers.. juga para pembaca yang kebetulan mampir disini. Selamat merayakan hari raya Idul Fitri 1441h bagi yang merayakan yah… dan semoga hari raya kami menularkan kebahagiaan juga bagi temen2 pemeluk agama lain.

Ciaoo.. nggak pake Bella.

Iso (magnifique) birthday

Jam 3.35 dini hari, 10 menit sebelum alarm bunyi untuk bangunin sahur.. si adek bangun, nggak mau tidur lagi. Akhirnya semua melek… suami keluar kamar, nggak berapa lama masuk sambil nyalain lampu:

HAPPY BIRTHDAY TO YOU.. *nyanyi* sambil bawa cake.

Whattt πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

What a surprise!

Bukan nyanyi bawa cakenya… biasanya emang gitu.. suami sama mas bocil bangunin Ibunya, bawa kue n tiup lilin. Tapi kali ini jadi kaget karena.. kulkas tuh penuh sisss.. Di masa pandemi ini kan sekarang kalo belanja kebutuhan dapur online, makanya kulkas isinya container2 berisi bahan makanan. Sementara itu tadi malem gw masih bolak balik kulkas ambil ini itu. BELINYA KAPAN?? TERUS NYIMPENNYA DIMANAAA ITU CAKE MISTERIYES?? πŸ˜‚.

β€œOMG Magnifique!”, otomatis gw juga teriak. β€œLoh kok tau??”, suami jawabin. Lagi2 gw amazed…. β€œaku tuh emang kemaren sempet pengen banget magnifique or triple chocolatenya toko kue ini…sumpaaahh! Terus malah kamu beliinnya cake ini” πŸ˜‚. Suami gw ini hobi beliin red velvet soalnya, makanya surprise banget kok bisa kepikiran juga beliin yang lagi gw pengen, yg bahkan gw nggak ada ngomong2 πŸ˜‚.

Akhirnya.. gw, suami, dan dua cowok kecil sahur sambil makan b’day cake. Ulang tahun ditengah pandemi, seharian bakal dirumah aja… order korbeq at home sama pizza. Bahagia? Banget 😒. Selama sahur tadi jujur gw nggak berhenti mengucap syukur, dan bertanya.. what have i done?? Bahagia buat gw adalah saat bisa berkumpul dengan orang2 tersayang.. kurang apa? Bahkan dari kemarin gw nggak kepikiran kepengen apa.. adek gw whatsapp, β€œaku mau kasih kado, mbak Dila lg pengen apa?”. Duh… sumpah, biasanya gw nggak pake lama bakal bilang maunya apa, tapi kali ini? Nggak ada.. aseli, gak kepengen apa2. Cuma mau semua sehat, kabar baik.. dan bisa kumpul semuanya kalo bisa… tapi emang masih nggak memungkinkan jg kondisinya kan? Huhu…

Pagi tadi Ibu dan Mama (mertua) juga whatsapp.. berasaaaa banget abis baca text langsung panas matanya. Kangennn, lebaran tahun ini nggak pulang, demi kebaikan bersama.

Thank you… peluk jauh Ibu & Mama

Peluk jauh juga buat keluarga dan temen2 tersayang yang udah sempetin tulis doa dan ucapan buat gw yah..

Tahun ini ucapannya pake bahasa jawa 😍

So, this is the Magnifique.. perfect cake in perfect size on my special day ❀️. Gw harap kebahagiaan ini menular buat yang baca yah.. tetep semangat di masa yang susah ini.. there’s a rainbow after the rain.. aamiin *virtual hug*

Thank you, boys! I love you so so much ❀️

Perihal nyetir

Pagi ini buka twitter dan ngakak baca si dokter Aan yang udah nggak kaya dokter saking banyolnya ini. Wait2, emang dokter kudunya gimana?? Rela menolong dan tabah? Bertanggung jawab dan dapat dipercaya? Ataukah suci dalam pikiran dan perbuatan?? Ini dokter apa anak SD lagi mengamalkan dasa darma pramuka?! Yo ayo, dok… masih ada tujuh lagi sisanyaaa! 🀣. Btw disini kalo ada dokter yang baca, ojo nesu atau don’t be mad alias tersinggung lho ya.. ngefans lho gw sama profesi ini, sampe2 pengen punya anak yang gedenya jadi pilot atau dokter. Tapi si sulung sih katanya cita2nya jadi tentara, terus seminggu yang lalu bilang.. β€œSorry ya Mama, cita2ku udah ganti… tebak aku mau jadi apa? Aku mau jadi Youtuber!! *nanya sendiri jawab sendiri*. Obhaique…. ga masyalah, mulai gih ngomong di depan iPad. Modus banget emaknya ngegojlok anak latian public speaking 🀣🀣. Beneran sih, dia unboxing gundam Bapake 4 dus sambil ngemeng2 di depan iPad. Pas liat videonya, ada seonggok paus terdampar di kasur….. in frame. Si Mama lagi tidur siangggg ikutan masuk disyoteeeng, bagosss! πŸ˜₯.

……

Mau ngomongin apa sih dari twit si dokter sampe paus terdampar?

Oiya, jadi dokter Aan nih ngetwit ini loh:

Terus kebetulan gw lagi chat sama temen yg orang Medan, gw kirim ini skrinsut.. diiyain loh. Katanya dia aja yang orang Medan suka emosi kalo nyetir disana, kadang saking keselnya ampe buka kaca dan ngomel teriak2 πŸ˜‚. Terus gw jadi teringat jaman masih di Melb, gw tuh ada nulis (yang tentunya berakhir di draft) pengalaman nyetir disana.. kumpulan tanda2 lalu lintas, aturan parkir dsb. Dulu pernah denger hal begini: β€œKalau kamu bisa survive nyetir di Jakarta, maka kamu akan survive nyetir dimana aja”. Nyatanya? Kagak maliiiihh! Justru yang ada malah baru ngeh β€œaturan”, di Australialah gw bener2 nyetir yang bener.. dalam artian, koordinasi mata dan kaki itu berjalan seimbang. Selama ini gw kalo nyetir gak pernah mantengin speedometer (dengan intens ya), tapi β€œdipaksa” setelah di Oz, karena tiap ruas jalan punya aturan batas kecepatan sendiri2.. kalo jalan rame max 40km/jam, jalan gede 60km/jam, jalan toll / subway 80-100km/jam, beda2 lah jadi harus awas. Belum tentang jalan ngikutin dan atau didalam garis.. gw pun jadi tersadar kalo selama ini nyetir pasti suka mencong2 deh (kebayang gak kalian? πŸ˜‚). Pokoknya ilmu nyetir (yg baik dan benar) serta ketertiban gw terasah banget di Melb… yagimana nggak, dendanya bikin mejret. Melanggar speeding, jangan kaget kalo beberapa hari kemudian ada surat cinta di kotak pos rumah, nabrak lampu merah apalagi, don’t u dare baby… auto misqueen (kalo kantongnya kek gw disana ya), parkir sembarangan or ngelebihin waktu parkir yang ditentuin, dapet surat cintanya on the spot. Dasar makhluk yang kudu ditakut2in dulu baru taat, huh! Pikirin dong keselamatan orang lain, ini yang bener ya sodara2… sebaik2nya manusia adalah yang bermanfaat bagi sesama. *buka topeng* *ternyata aku adalah Mamah Dedeh*. Moral of the story: mau misqueen mau anak sultan, wajib hukumnya taat peraturan ya gaeeeesss!

Tapi alhamdulillah loh.. selama dua tahun disana gw nggak pernah apes, padahal mobil lebih sering gw pake daily (kecuali kalo pergi yang jauh2 dari Melb). Suami tuh dua kali kena denda, yang pertama pas dia kerja di pasar.. biasanya dia naik tram sekalian pulang kuliah. Eh pas itu bawa mobil dan parkir di ruas jalan yang jatah parkirnya sejam doang, balik2 ke mobil udah ada ticket.. pulang2 β€œASEMMM AKU KENA FINE!!” Itulah pertama kalinya kena, yang kedua.. abis photoshoot ala ala di kampus pake toga, gaya2an lahh sebelum for good. Mau pulang ke rumah, tapi kami muter2 dulu jalan kaki bertiga.. balik ke mobil udah ada tiket lagi!!!! Astegoonggg… mana uwit lagi diirit2 buat beli tiket sawaaaat. Maaaakkk… πŸ˜‚πŸ˜‚.

Udah cerita throwbacknya itu aja.. pas balik ke Indonesia, alhamdulillah.. sekarang gw nyetirnya mayan taat loh. Stay di garis.. walaupun garisnya juga burem.. kalo papasan sama orang juga dadah, kasih gesture terima kasih kalo udah dikasih jalan. Eh jadi cerita lagi deh, ini gesture yang gw suka banget sih.. jadi pengalaman nyetir di Melb, setiap papasan di jalan yang nggak terlalu lebar, otomatis sesama pengemudi itu saling melambaikan tangan.. menurut gw itu nice banget dan kebawa jadinya disini. Tapi gw modif dikit lah biar chanelling Beyoncè. Karepmu mbak.

Yasss queen!!

Yatapi masih sering emosi sihh… susah kalo itu πŸ˜‚. Abisnya, udah nyetir bener.. yang lainnya kacrut. Pernah loh gw dimaki2 sama Bapak2, gw lagi jalan santuy, udah mo belok… eehh tiba2 ada mobil dari arah berlawanan ngebut. Akhirnya body mobil kami sebelahan, dan gw gak mau ngalah dong ah.. orang salah dia, belok kok ngebut. Eee si Bapak buka kaca: β€œDASAR BEGO! BGST!”. Yeeeeee…. kok situ parutan kelapaaaa??? Kasar kaliiii!!!! Gw bales deh: AMPLAS!!!! Matik lo… kasaran mana coba hahhh??!!!

Mending juga kasmaran kemana mana daripada kasaran.

……

…… dil, udah lah please….

OK sekian saja kasak kusuk berfaedah hari ini, faedahnya apa dikembalikan ke masing2 yang membacanya. Sekian dan terima kasih bagi kalian2 yang udah meluangkan 7 menit berharganya disini ya 🀣😘.

Bekal Mamarda

Sudah dua bulan si mas Bocil jadi anak SD. Sudah dua bulan pula gw bangun lebih pagi dari biasanya. PR gw saat ini adalah mempercepat waktu tidur, bukan anak2.. tapi gw sendiri. So far distraksinya adalah handphone! Why oh why, jari dan mata ini kompakan banget kalo suruh utak atik HP πŸ˜‚.

Dua bulan jadi anak SD, membuat gw juga punya kegiatan baru selama kurang lebih sebulan belakangan ini. Sesuatu yang berhubungan dengan hobi: masak. Jadi, kehidupan keras anak2 di Jakarta ini kan dimulai dari SD yah.. berangkat pagi, pulang siang hampir sore (bahkan ada yang sore baru sampe rumah). Salah satu yang harus gw penuhi buat menunjang itu salah satunya adalah dengan ngasih makan yang proper, misalnya: makanan yg akan dikonsumsi harus fresh. Si mas bocil ini dari jaman baru mau masuk SD udah gw tanyain, nanti mau bekal Mama atau catering? Tegas dong dia jawab bekal Mama, yang gw iyain.. jadi dalam benak gw, ini anak bakalan gw bawain snacks (buat jam 9) sama makan besar buat siangnya. Selesai? Ternyata tidak semudah itu, Pulgoso…

Setelah menyadari bahwa :

Kalo dia gw bawain bekal snack & makan siang dari pagi, berarti jam 12an dia baru makan. Padahal namanya bawa bekal dari pagi, pastilah masaknya dari Subuh. Kemudian sebagai rakyat Indonesia yang makanan pokoknya adalah beras, kok gw bayangin itu nasi udah ngelekep di kotak bekal.. belom protein2 kaya daging/telur/ayam yang jadi tertunda untuk dikonsumsi. Berapa banyak bakteri yang sudah bercokol disana??? EAAA… udah kek rabid Mom belom nih, netyjen?? 🀣

Berbekal dari nggak tega ke anak karena makan bekal adem, tapi disuruh catering juga dianya ogah… akhirnya gw sekarang jadi Mama catering! Bukan cuma buat anak gw… tapi juga anak2 lain. Awalnya, ada salah satu Moms di SD, yang udah kenal dari jaman mas bocil TK, nanya: β€œDil, kalo lo buka catering, dua anak gw mau jadi customernya deh”. Gw masih belum kepikiran tuh.. sampe suatu hari, iya deh yuk… daripada gw ngedrop satu lunch box doang buat si mas, sekalian aja. Akhirnya, gw mulai deh utak atik T&C, dan juga menu2 mingguan nantinya.. yang mana gw banyak belajar dari temen di Bandung yg juga berkecimpung di dunia percateringan anak ini.

Setelah diskusi sama suami, dia seneng karena gw juga bisa sembari menyalurkan hobi.. approved lah. Dengan catatan, catering Senin sampe Kamis aja, Jum’at libur. Soalnya weekend tuh our day gitu lah.. jangan sampe gw malah nggak bisa happy2 karena capek. Akhirnya per awal Agustus gw mulai ngetring.. cukup 5 box aja.

Menu Indonesia

No rice no cry day

Nggak seperti catering kebanyakan, gw pake lunch box anak2 sendiri dalam penyajian. Jadi sistemnya tuker box gitu, setiap pagi ortu / pengantar ngedrop lunch box di titik yang sudah ditentukan. Siangnya, pas gw drop catering, gw ambil lah itu box2 bekal anak2. Tentu saja gw belajar dari temen gw di Bandung tadi.. lagipula, buat anak2 sendiri akan lebih bikin semangat makannya nggak sih kalau pake box punya sendiri?

Alhamdulillah dengan adanya kegiatan baru gw ini, bikin gw jadi lebih teratur dan terencana dalam menyediakan kebutuhan makan anak2 gw. Otomatis gw jadi selalu muter protein dalam seminggu lah minimal impactnya. Belanja jg lebih β€œngitung”, ohhh beli ini segini… itu segitu, intinya membawa pengaruh positif. Terus cuan nggak sih?? Nggak… 🀣. Kalo ngomongin cuan sih masih jauh, karena ini catering kan berangkat dari mau ngasih makan anak sendiri ya, jadi anak2 lain yang dititipin ortunya ke gw ini jg harus gw kasih yang sama. Padahal kalo ngikutin standard harga catering dari sekolah sebenernya ramashoookk pak ekooo buat catering gw, karena bahan2 makanan yang gw pake itu premium. Maksudnya gini loh, bukan berarti sok2an.. nggak usah ngomongin bahan utama ya, bahkan bahan2 penunjang semacam makanan olahan: sosis, smoke beef.. bumbu2 seasoning: saus teriyaki, mayonnaise.. bahkan sampe bumbu2 lain, gw pakenya merk yang itu tuuuh. Bisa aja buat neken cost gw ganti dari merk A ke B, C ke D or Y ke Z. Lumayaaaan banget selisihnya… tapi… aku Raisa6690 alias raisooo aku deh, mas Hamissshh πŸ˜‚.

Lalu? Yak.. gw memutuskan untuk menambah kuota catering. Jadi alhamdulillah sekarang sudah 10 box, 11 lah sama mas Bocil. Sebelum ini gw emang pernah ngobrol sama suami, tentang suatu saat nanti kalo mau ngegedein catering, kira2 berapa porsi yang ideal buat gw saat ini. Suami kasih masukan, 10 box.. dengan catatan.. ART gw terlibat, ikut bantu (megang si adek waktu gw masak). Kemudian gw juga cari support system lain yaitu yang mendistribusikan bekal2 ini ke kelas2, ketemu.. si Ibu kantin. Jadi dengan kuota catering yang gw sebut diatas, pemasukannya cukup lah untuk β€œmenggaji” Ibu kantin dan nambahin gaji ART di rumah. Cuan?? Iyaaa… tapi nggak seperti normalnya keuntungan usaha di bidang makanan, but i don’t really care actually… karena rasa happy gw dalam ngerjain ini semua tuh priceless sih. Capek? Pasti.. nggak ada kerja yang nggak capek, tapi kerja capek yang bikin happy itu nggak semua orang bisa dapet. So, i couldn’t ask for more 😘

Bekal Mamarda setelah nambah kuota, ada yg belum drop lunch box, jadi masih pake disposable bento box.

Suatu hari nanti insyaAllah gw akan tulis hal2 lain terkait catering ini dan postingan gw di Instagram ya. Sekarang gw mau mandi dulu, abis itu masak2 huhahahahahaa… kalo mau masak2 gw harus mandi dulu, skinkeran juga.. nggak lupa sunscreen, karena panas2 uap dari wajan kan harus ditangkissss… terus lipstickan terakhir lah pas mau nganter catering, biar semangaaat.. padahal cuma buka bagasi terus keluarin kresek ikea isi bekal anak2 n nuker sama box kosong yang udah ngumpul 🀣

Doain berkah ya temen2 πŸ€—

Masih ada jodoh

Mengisi pagi ini dengan nulis, maunya sih nonton Kingdom di Netflix tapi gagal mulu gak bisa connect. Kebangkitan gw dari mati suri di dunia blog ini tuh didasari atas rasa sayang… bukan sayangku padanya yang selalu membara, tapi sayang alias eman2 mau nyimpen cerita kebaikan hati seseorang dan dinikmati sendiri. Sebenernya banyak cerita lain dalam hidup gw yang nggak malu2in buat dituliskan loh #pede, kaya misalnya gara2 sambel terasi eh dapet seratus dollar plus sambelnya dipamerin di balai desa kelurahan sebelah (((BALAI DESA))), tapi kok ya… tiap nulis seringnya terlalu malas buat finishing. Makanya gw berjanji kalo yang satu ini nggak akan berakhir jadi draft semata. Yak mari, mumpung #bocil1 di sekolah.. #bocil2 merem2 asoy… tukang sayur belom pada buka jadi ada alasan untuk nggak masak2, kita mulai. Jrek jrek nong!

Dua hari lalu, gw dan anak2 kembali ke Jakarta naik mobil disetirin sama adek laki2 gw. Seperti biasa outfit gw yang nyaman2 aja lah, celana yang ada karet di pinggang, kaos menyusui sama sepatu slip on.. Slip on : kakinya mak slup langsung on #TaglineJahatAlaNengMumun.

Perjalanan dibuka dengan #bocil2 yang poop di jalan. Mohon maap netyjen bertanya, kira2 faedahnya apa yha beginian diceritain? O tentu ada, karena nyebokin si bocil dalam kondisi mobil melaju, seorang Ibu keliyengan.. kudunya emang berhenti dulu sih ya, tapi nasi sudah menjadi bubur. Intinya karena pusing gara2 gantiin popok di dalam mobil plus baunya yang you know lah.. gw pengsan alias tidurrrrr sampe tiba2 adek gw udah parkir di depan sebuah restoran padang di daerah Brebes, saat itu waktu menunjukkan jam 1 siang.. mau makan dulu dll.

Bocil yang gede bangun, kebelet pipis terus jalan ke toilet.. gw kasih tau supaya langsung balik mobil abis dari toilet karena Yangti (nenek) udah bawain makan siang buat dia n gw. Lha terus tiba2 mata ini menangkap sosok anak itu kok udah di dalem resto aja nyamperin Om nya. Spontan gw buka pintu dan ngeluarin setengah badan dari dalam mobil untuk manggil dia balik. Setelah itu kami makan bareng, si Om yang udah selesai makan dll nungguin di luar. Kurang lebih ada kali 30 menitan kami berhenti di restoran padang itu.

Setelah itu kami melanjutkan perjalanan, nggak berapa lama dari restoran tadi langsung masuk tol. Kalo sebelumnya perjalanan dibuka dengan #bocil2 yang mengeluarkan hajat, sekarang gantian kakaknya β€œMama, aku pengen poop!”. Ya Allah aku boleh mandi dibawah shower aja nggak siiihhhh kayaknya seger………

Jadilah kami melipir dulu di rest area. Kaki gw turun mau sepatuan. Kaki kanan mak slup, telapak kaki kiri masih meraba dan mencari pasangannya yang nggak ketemu2, lama2…. β€œMANA SIH??!!”. Mata gw jadi ikutan nyariin.. dan lama2 deg2an. Bocil yang gede sampe bantuin nyari, dan tetep nggak ketemu.. lemes, SEPATU GW RAIIIBBB??? 😨😨😨.

Mohon maaf mobil kotor banget abis mengelilingi Jateng DIY πŸ€ͺ

β€œDek, mungkin nggak sepatu mbak Dil jatoh?? Soalnya ini posisinya yang ilang sebelah kiri, kanan utuh. Jangan2 pas buka pintu??” Kemudian mulailah proses recall memory dimulai. Pintu mobil dibuka cuma pas kami berhenti di resto padang, dan nggak perlu berlama2.. ketemu juga sudah kenapa keberadaannya tak diketahui rimbanya. Jadi, waktu si anak yang kebelet poop ini nyamperin Om nya mau makan… gw spontan ngeluarin setengah badan kan, dengan jeniusnya gw keluarin sepatu sebelah kiri buat pijakan kaki. Pas masuk mobil lagi KAKINYA DOANG yang diangkat, sepatunya nggak. Ya Allah pinternya… *tepuk tangan*. Udah, abis itu bengong, sedih, sama meratapi dan merutuki nasib. Kenapa? Kenapa gw nggak pake sendal jepit swallow aja biar kalo ilang nggak gini rasanya. Maaf ya swallow, tapi memang hanya segitu aja artimu bagiku. Gw chat nyokap dan cerita, kata beliau β€œGoogle aja mbak restonya”, sebuah saran yang gw pikir nggak terlalu ngebantu.. tapi daripada gw cuma sedih2 ga jelas akhirnya tetep dilakukan. β€œDek, tadi Duta Minang kan ya??” Diiyakan sama dia, dan langsung browsing, ketemu nomer telponnya. Ditelpon sampe mejret ga diangkat. Hmm… oke, tadinya mau pasrah tapi pas liat gambar2 penampakan restonya: β€œDek, kayaknya ini bukan resto tempat kita berhenti deh”. Adek gw bilang lagi β€œkayaknya emang bukan Duta Minang sih, mbak.. tapi ada nyunyu nya”, i was like.. haaa nyunyu?? β€œIya nyu = baru”, timpal dia. OHHHHHH… NEW!! Adek gw nambahin nama daerahnya.. gw google : restoran padang di Larangan, Ketanggungan, Brebes. Ketemu.. RM Padang New Minang ya Allah, dan ada nomor teleponnya… tapi ditelpon ga nyambung. Udah kepalang tanggung jadi detektif, lanjutin aja nyari n nothing to lose, apaan tuh sedih2an sepatu ilang. Akhirnya gw nemu FB nya dong! Disana tertera no telepon yg bisa dihubungi, bisa Whatsapp pula. Deg2an karena RM nya terakhir post di bulan April.. gw telpon nggak diangkat, dan disaat udah hopeless mau mengakhiri panggilan, tiba2 ada muncul suara Adele laki2 “Halo….”. Selanjutnya kami ngobrol dan gw cerita kalau kurang lebih 40 menit yang lalu gw berhenti disana, dan nanya ada sepatu yang jatuh nggak di parkiran. Si mas nya nanya ke tukang parkir.. β€œADA, ADA SEPATUNYA ITU DISIMPEN KOK”. Ya Allah… untuk kesekian kalinya 😭. Setelah dikirim foto sepatunya, gw bilang ke mas nya kalau kondisi kami udah nggak memungkinkan untuk balik, gw minta tolong untuk maketin sepatu, nanti biayanya pasti akan gw ganti (ini gw tau diri lah ya, pastinya biaya paket dan terima kasih), nggak lupa juga minta rekening mas nya. Beliau minta alamat gw, gw kasih untuk nanti mas nya paketkan sesempatnya. Nggak sampai 2 jam mas nya whatsapp lagi dan kirim gambar resi pengiriman sepatu, mana pake jasa yang sehari sampe. Terus yg bikin shock adalah MASNYA NGGAK MAU DITRANSFERRRR!!! 😭😭😭.

Baru sadar, gw nyebut mulu πŸ˜‚

Kalian kalo jadi gw gimana sih? Aseli.. speechless loh. Pertama, karena gw selalu suka sepatu brand ini krn kenyamanannya.. tadinya gw udah pasrah sepatu ilang.. sedih pasti, bukannya apa2. Gw nih skrg antara konmari atau kon ngirit beda tipis.. punya barang (terutama sandang) kalo bisa nggak usah banyak2, tapi kalo beli yang awet sekalian. Awet = mahal bok, karena ada harga ada rupa buat gw yang pecicilan ini. Nah, bagi kantong gw sepatu ini nggak murah, apalagi kalo belinya lewat jastip.. alhamdulillah dulu dapet pas nitip temen. Kedua, alhamdulillah gw nurutin saran nyokap, memang seorang Ibu itu sakti deh kata2nya 🀣. Ketiga, yaitu tadilah mas nya…. ketemu orang baik begini, jadilah jodoh gw sama sepatu ini dipanjangkan dan gw jd nggak perlu keluar uang extra buat beli sepatu baru *yaemang kalo ilang jg gak perlu beli lg lah, Bambanggg… kan msh ada satunya πŸ˜‚πŸ˜‚.

Pagi ini sepatunya udah nyampe, gw udah ngabarin masnya dari RM New Minang, Brebes. Lagi2, terima kasih yang tak terhingga. Alhamdulillah.

Demikianlah cerita gw tentang kembalinya pendekar rajawali sepatu yang hilang. Kalian pernah ngalamin hal2 ajaib macam ini nggak? 😁

Selayang pandang

Sambil menunggu kelahiran anak kedua, gw mau ngelanjutin draft yang tak sempat terjamah lagi karena kemalasan kesibukan ini. Penting gak penting tulis aja.. yang utama kita eksis! πŸ˜‚. Ga deng.. keplak virtual rame2.

Oiya, saat ini gw udah dalam fase menunggu mulas.. alias bener2 menunggu si baby nongol ke dunia, insyaAllah. Hamil kedua ini lebih bikin gw nervous dibanding yang pertama. Dimana2 biasanya yang pertama selalu bikin dag dig dug. In my case, yang kedua ini bikin dag dug dhuer.. karena rasanya beda banget dibandingin hamil kakaknya. Mungkin faktor U juga, yang pertama masih twenties, sekarang udah thirties. Emosi juga lebih naik turun, karena dulu gw cuma perlu fokus sama diri ini dan pasangan, sekarang ada si kakak.. yang hmmm… sungguh menguras fisik dan mental! The perks of having a β€œngeyelan” son, yang mana seperti ngadepin diri sendiri dalam bentuk mini. Nggak ada yang lebih bikin pengen garuk2 kepala pake garpu daripada itu. Ketemu manusia yang menurut kita ngeselin itu biasa… tapi ngadepin orang dengan kelakuan sama kaya diri ini, dan itu nyata.. sungguh aku tak sukaaa πŸ˜‚. Untungnya itu cuma terjadi di empat bulan awal kehamilan, waktu tubuh ini masih nyesuaiin sama hormon2 baru yg terus bertambah. Terus faktor lain, yang dulu BB bayi lahir nggak sampe 3kg, sekarang adeknya belom masuk HPL aja udah 3.4kg. Kan bikin deg2 an ntar ngedennya gimanaaaaa πŸ˜‚. Dua kali tes diabetes, hasilnya semua negatif.. alhamdulillah. Jadi memang gw aja yang makannya gak behave buanyak! Hahahahaaa πŸ˜‚.

Cukup ngalor ngidulnya, walaupun masih relate sama yang akan gw ceritain. Jadi, gw ini terbiasa β€œdilepas” sama suami. Dilepas gmn? Gw amat sangat setuju sih, perempuan itu harus bisa ngurus dirinya sendiri.. nggak harus segala2nya diurusin sama laki2 (dependent), tapi diri ini juga bukan tipikal perempuan yang bisa ngapa2in sendiri tanpa bantuan partner / suami alias independent women level wahid. Sejak awal kehamilan ini, gw dan suami memutuskan untuk cari Rumah Sakit Ibu dan Anak (RSIA) yang jarak tempuhnya maksimal 20 menit dari rumah. Supaya gw bisa kontrol kehamilan dengan nyaman dari segi jarak. Biasanya habis drop anak sekolah, langsung deh cus ke RS buat cek ini itu. Nah, seperti lazimnya pemandangan antrian obgyn di hampir semua RS di Indonesia.. hampir semua pasien ini ditemani oleh suaminya, paling nggak Ibunya lah. Sedangkan dari awal gw selalu lenggang kangkung.. sendirian dari antri, masuk ketemu dokter sampe ngantri ambil obat, terus pulangnya ngebakso dulu juga sendirian. Nggak jarang loh gw menemukan tatapan2 β€œaneh” dari pasien lain. Sampe komen2 dari temen2, tapi untungnya bukan komen destruktif sih, ngeledek ajaaa. Kaya misal: β€œEnak banget nih si Yudo ga nganter2 *sambil ngakak*”, atau β€œkamu tuh bener2 perkasa ya, nyetir sendiri ngantri sendiri, kan lama tuh.. kalo aku gak bisa kalo nggak ditemenin” dan komen2 semacam itu. Don’t get me wrong, gw lagi nggak sedang mengungkapkan ketidaknyamanan dengan hal ini kok. Selama yang komen temen2 gw sendiri.. gw juga akan jawab dengan asik2 aja. Kantor suami di Jakpus, kalo kudu ketemuan di timur jakarta buat kontrol bayi di hari kerja.. ya nggak nalar aja sih melihat tingkat kemacetan kota ini yang…. RAMASHOOOOK, PAK EKOOO!

Terus kenapa nggak kontrol setiap weekend aja biar bisa ditemenin? Dooohhh…. antrian obgyn pas weekdays aja bikin cenut2 kalo telat ambil nomer, weekend mendingan waktunya dipake buat jalan2 sama the boys. Sesimple itu pemikiran gw, walaupun jujur memang ada sih suara2 dalam hati kecil ini yang berkata: β€œhalah sendiri aja bisa, ngapain harus nunggu laki sih?” Atau sebaliknya, β€œiya ya.. enak nih kalo ditemenin, jadi ada lengan buat digelayutin kalo bosen.. plus nggak diliatin aneh or kasian sama para couples yang pada ngantri ini” padahal alih2 bosen, biasanya mulut gw terlalu sibuk ngunyah risol ragout beli di kantin RS kaaannn kannnn… eaaaa….

Terus intinya apa? Ya nggak ada sih, minta doa aja untuk temen2 blogger atau yang kebetulan mampir ke blog ini baca2. Doakan semoga persalinan eike lancar yaaaa. Besok suami cuti, terus kami mau ke RS kontrol kandungan. Udah gak konsen juga dia di kantor, dag dug serrrr kalo telp ke HP istrinya ga diangkat. Emang enaaaak *pissss*. Abis itu pulangnya mau surprise-in mas Bocil jemput ke sekolahan, pasti girang banget dia.

Terakhir, majang foto empunya blog dulu lah.. ini kemarin tanggal 31 agustus ada acara 17 an di sekolah bocil. Dia ikut lomba lari, kalo nggak disemangatin kok kasian ya.. ga tega πŸ˜‚. Akhirnya Mama nyusul naik grabcar yang ndilalah dapet drivernya Ibu2 nyetirnya kaya kuda. SUMPAH BENERAN LONCAT KAYA KUDA!! Untung playlist di mobilmu bagus2 buuuuuu!

Dresscode merah putih dong ah… ngambil kemeja suami, seragam kantor hari senen. Tinggal dikasih tulisan OSIS aja di bagian saku udah kaya anak sekolahan yesss hihihi *ngarep*

Peace, love and gaul from me and bocil

Amsyong sehari

Pernah nggak ngerasain dalam sehari tuh ADAAAAAA AJA kejadian yang bikin lo berfikir : Ada Apa Dengan Harrreeee ENNNEEEEE??!

Ini terjadi kemarin di hidup gw yang ritmenya (sekarang lagi) gini2 aja. Sebagai seorang Ibu RT dengan anak TK, kerjaan tetap gw tiap pagi adalah anter jemput anak ke sekolah.

Sejak hari Minggu kemarin gw meriang.. berawal dari tenggorokan, awalnya perih doang, lama2 idung mampet plus kepala pusing. Alhasil Senin pagi gw gak bisa bangun dari kasur. Seharian itu gw di rumah aja, untungnya masih bisa bangun masak buat bocil.. dan seperti biasa, reaksinya lebay2 sedap. Sesuatu yang kadang gw pikir adalah suatu anugerah, tapi lama2 bikin gerah.. sampe pengen urek2 meja saking gemesnyah.

Misal: masakin semur kentang + sosis (suka2 stok di kulkas adanya apa) buat bocil, reaksinya : β€œOMG Mama… ini ENAK BGT!! Aku mau ya besok2 dibawain bekel ini ke sekolah ya!” Ulala… seorang wanita berumur 30an pun terharu di pojokan sana.

Setengah jam kemudian:

β€œMama, makan lagi dong”

Oke, ambilin nasi lauk semur. Dadarin telor.

Belum ada satu jam setelah makan terakhir:

β€œMama, aku laper (lagi)”

Whatt?? Mulai senewen, tapi tetep diambilin.

Satu jam kemudian, gantian gw makan:

β€œMama, kamu makan apa? Semur kentang bukan? Aku mau lagi dong! Enak enak enakkkk!”

AAAARRRGHHHH!!

Begitulah hari Senin gw yang random, sebagai pembuka cerita. Trus.. di hari Selasa, gw udah berdoa dari malam sebelumnya.. berharap sehat at least kuat lahh nyetir nganterin anak sekolah. Alasan utamanya adalah karena gw pengen banget nyalon buat creambath!

Ngomong2, rumah gw ini carport nya sempit, jadi semenjak berbadan dua dan perut ini makin membesar.. lama2 susah buat masuk lewat pintu kanan (sopir), mau loncat keluar lewat pintu sebelah kiri juga udah susah kaki ini buat cuwawa’an. So, suami gw bilang kalo tiap pagi dia akan ngeluarin mobil dan ntar pulang sekolah taruh aja mobilnya diluar carport, biar aja dia yang masukin abis dia pulang kantor. Oke deh πŸ‘πŸΌ.

Hari itu gw drop anak di sekolah, ngobrol bentar sama guru2nya, nggak lupa pipis dulu nebeng di toilet sekolah sebagai kegiatan wajib perempuan satu ini. Habis itu langsung cusss ke salon langganan gak jauh dari sekolah buat creambath. Sampe sana gw langsung capcipcup minta Creambath pake LIDAH BUAYA HAIR ENERGY dengan tarif 75rb, udah plus pijet punggung yang ajibbbb. Udah deh kuncian, selalu pesen ini kalo kesana. Nah, pas lagi cuci rambut.. kapsternya (yang bukan kapster langganan gw) pake nanya dong, β€œmau pake apa nih mbak, creambathnya?”. Entah kenapa mata gw memandang kotak kaca berisi toples2 obat creambath dari sebuah brand. Dengan centilnya gw bilang β€œeh, kayaknya Strawberry seger nih ya mbak? Aku tadi minta lidah buaya… ganti aja kali ya?” Kapsternya ngiyain aja dong sambil memperkuat perubahan niat gw dari lidah buaya ke strawberry.

Ganti! Ganti!! Ganti!!! *angkat spanduk sama toa*

Abis kelar digarap, gw ke kasir mo bayar. β€œPake pijit tangan nggak, mbak?” tanya kasirnya yang gw jawab dengan iringan senyum kemenangan “tentu tidaaaakk” (gw gak pernah ambil pijet tangan lagi, selain gak penting.. kena charge pula huahahahahaaha medit). Abis itu gw dikasih bon… jreng2.. senyum gw lenyap!! Whaaaatt 100rb! Whattt kobisaaa?? 😭😭.

Konsisten, makanan dibawa2

Buat yang baca ini dan ngebatin: β€œduileeee.. cepek doang buat creambath gak mahal keleeeeusss…”, yaaah balik lagi nih.. prioritas orang sekarang beda2 sis. Gw pernah melihat duit segitu buat gunting rambut/creambath/hair spa itu murah pol pake banget.. tapi untuk sekarang, creambath dengan 75rb itu harga yang tepat, Bundaaaaa! Belom ntar masih ngetips kapster kan 15-20% dari tarif treatment. Akhirnya gw nanya, harganya beda ya sama creambath yang hair energy? Jawaaaabbbbannya… sini aku bisikin, kata mbak kasir: β€œada kuda maksa jadi barongsay, jelas beda lah bebshay”

Abis dari salon, laper perut ini.. cabut lah langsung ke tempat makan deket TK sebelah. Disana ada yang jualan bakso, ketoprak, gorengan, sate ayam, soto ayam surabaya… dan lapak minuman. Gw pesen ketoprak, duhh.. parah enak banget!

Ketoprak rasa sumuk

Gw makan dengan santai.. sementara waktu menunjukkan pukul 10.20, bocil balik masih jam 11. Tiba2 ada whatsapp dari wali kelas si bocil : β€œMama, katanya Bocil udah minta dijemput nih, Mam β˜ΊοΈβ€. Lahhhh kenapa nih anak gw?? Biasanya dijemput on time juga masih minta extend, ini kok minta pulang?. Gw langsung stop makan dong.. bayar, n bersiap balik ke sekolah. Bersamaan dengan itu, temen gw sesama moms nelpon, nanyain posisi. Ternyataaa… selama bulan Juli ini anak2 pulang jam 10 sodara-sodaraaaaaa!! Jadi ni anak minta dijemput karena emaknya udah telat setengah jam! πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Buru2 deh gw ke sekolahhh! Ohemjiii!

Sampe sekolah udah sepiii banget, gw merasa bersalah.. tapi nggak lama. Karena bocil tetep belom mau pulang, ada temennya.. yaitu tuh anak temen gw yang tadi nelpon. Mereka main ayunan tinggi2 🀣. Deal deh jam 11 tet pulang.. daripada pager cluster digembok satpam karena dia istirahat siang. Sampe rumah kurleb jam 11.30, matahari udah hampir diatas kepala dan gw mumeeeettt banget. Alih2 parkir diluar carport, gw malah maju mundur masukin mobil.. sampe… BRAKKK! YAK GW NUBRUKIN MOBIL UNTUK KESEKIAN KALINYA SELAMA HAMIL INI. Gw nggak ngerti harus ngelus dada siapa lagi… lemeeesss banget rasanya. Kali ini gw nubrukin body sebelah kanan.. setelah sebelumnya: body sebelah kiri baret parah, pintu sebelah kiri peyot sampe bunyi kalo dibuka, bemper depan nggasruk, sama apalagi ya… jangan2 kalo ditotal biaya perbaikan mobil ini udah bisa buat jajan sesuatu yang selama ini daku idam2kannn tapi masih susah diraih huwoooouwoo *KRAI*.

Reflek gw chat suami, dijawab β€œnext time taruh aja diluar carport.. kan emang kamu juga udah susah keluar masuk mobil, ntar malem biar aku yang masukin. Sekarang istirahat aja ya”

Ehh… kalem amat nih orang? Kesambet apa? 🀣🀣. Begitulah reaksi dia selama gw berbuat ulah semasa hamil ini. Kalem.. diam2 diri ini jadi ingin memanfaatkan.. bhahahahahahahaa! *piss*

Dengan termangu, gw masuk rumah.. menjalani siang hari dengan lempeng2 aja. Sambil otak ngitung pengeluaran sih.. bayar ini bayar itu, eeehh ketambahan benerin mobil. Trus tiba2 udah masuk waktu tidur siangnya bocil deh. Gw minta tolong dia untuk tutup gordyn kamar depan, sementara gw bebersih badan. Begitu masuk kamar, anak ini sungguhlahhhh… nggak ngerti juga hamba ya Tuhan… dia ngelakuin hal yang nggak pernah dia lakuin sebelumnya: manjat jendela. Trus waktu gw masuk kamar dia kaget kali ya, tiba2 langsung main loncat ke kasur.. padahal badan dia ketutupan gordyn, jadi… itu gordyn, rel, bracket.. semuanya… ikutan ambruk!!

YA ALLAH YA RABB, cobaan apalagi iniiii… gw cuma pengen tidur siang setelah semua yang terjadi πŸ˜…

β€œSORRY MAMA, sorry sorry… Mama.. aku nggak sengaja”

Tapi this Mama udah keburu bete. Mamaaaa jugaaaaaa manusiaaaaa!! *siapa bilang princess*

Akhirnya gw masuk kamar sebelah, ngademin badan plus hati sambil nelpon tukang gordyn. Nggak nyampe sejam, dua orang pegawainya dateng and ngeberesin itu huru hara gordyn ambruk di kamar depan. Si bocil keliatan banget ngerasa bersalah.. sampe2 gw ga tahan juga sih dan kasian sama dia 🀣.

Jadi begitu deeeeh hari gw yang amsyong kemaren. Adaaaa aja kejadian aneh2, dari creambath mahalan dikit (tapi sungguh berarti buat Ibu satu ini), salah (waktu) jemput bocil, nubrukin mobil untuk kesekian kalinya dalam kurun waktu delapan bulan ini, sampeeee tragedi gordyn ambruk yang sungguh diluar dugaan (yamana ada juga lah menduga2 gordyn ambruk, pleaase?).

Sungguh nggak bisa dibilang daily life goals.. but well.. thisis LYFE! 🀣

Kepada Orang tua dengan anak laki2..

Sebelum memulai cerita “horror” ini, gw mau bilang kalau membutuhkan waktu (dan mental) buat gw sebagai seorang Ibu dari anak laki2 untuk bercerita. Gw sebut spesifik gendernya karena kejadian ini memang rentan / bisa dialami oleh anak laki2… siapa saja, di era sekarang ini. Gw akan sensor semua nama dan lokasi, tanpa menutup fakta bahwa kejadian ini nyata adanya. Ini bakalan jadi tulisan yang panjang karena gw berusaha sedetil mungkin dengan alur ceritanya (termasuk convo dengan anak gw dan tata bahasa seperti apa adanya). Harapan gw, apa yang ditulis disini bisa bermanfaat untuk orang tua (atau siapa aja) yang membaca. Here we go!

Gw tinggal di sebuah cluster kecil yang hanya berisikan segelintir rumah saja. Letaknya menjorok masuk ke dalam dari jalan utama. Dari gerbang satpam (gerbang 1) masih ada kurang lebih 100 meter untuk mencapai pintu gerbang lagi (gerbang 2) yang didalamnya berisi rumah gw dan beberapa rumah lainnya. Dari gerbang 1 ke gerbang 2 itu ada tiga rumah besar.. dua rumah masing2 dihuni oleh keluarga inti, dan satu rumah yang paling dekat dengan gerbang 2 ditawarkan / dijual sejak awal tahun 2015. Ketika balik dari Oz tahun lalu, rumah yang dijual itu ternyata sudah laku. Oleh pemiliknya, rumah itu dikontrakkan per petak (istilah yang benar apa ya? Koreksi kalo salah). Jadi paling tidak ada tiga kepala keluarga yang tinggal disana, dan salah satu penyewanya menjadikan petaknya untuk usaha laundry. Selanjutnya akan gw sebut dengan “rumah kontrakan”. Gw juga perlu menjelaskan bahwa pemiliknya ini memang menyewakan rumahnya kepada keluarga dengan SES (sosial ekonomi status) C, kenapa harus gw jabarkan detil? Karena nantinya terkait dengan isi dari postingan gw, tentang bagaimana edukasi kepada anak dsb).

Anak gw, si bocil yang tahun ini mau berusia 6 tahun sering main dengan “anak2 kontrakan” (tiga orang anak laki2 yang tinggal disana), begitulah sebutan para tetangga. Gw pribadi nggak masalah, karena gw tau bahwa mereka justru lebih sering beraktivitas fisik seperti main bola, bulutangkis, atau lego (ini si bocil sih yang suka bawa sekotak lego kemudian main bareng di depan pagar rumah kontrakan). Dari awal gw nggak pernah ngajarin bocil kalo main harus sama anak2 komplek aja or ngatur2 pertemanan dia.. malahan jujur gw suka pusing awal2 disini karena anak2 cluster suka pada pada bawa gadget sendiri terus matanya on screen mulu πŸ€¦πŸ»β€β™€οΈ. Ayo bergerak!

Sampai pada suatu hari kira2 jam 10 pagi, bocil izin main keluar dengan anak2 kontrakan yang jemput ke rumah.. kemudian Ibu ART di rumah gw bilang, “Bu, tumben2an mas A temennya lain.. yang ini saya nggak pernah liat“. “Oiya? Temennya anak2 kontrakan kali ya, Bu“, ujar gw tanpa ada pikiran macam2. Pagi berlalu dan matahari naik makin tinggi.. aseli, panasssss banget hari itu. Tiba2 jam setengah 12 siang, si bocil balik sambil lari2 ngos2an.. setelah minum dia menghampiri gw yang lagi goleran di kamar dia.

πŸ‘¦πŸ»: “Mama, tadi kan aku main sama Rambo (salah satu anak kontrakan, usianya 5 tahunan), terus ada temen dia lagi main disana.. ”

πŸ‘©πŸ»: “terus?” –sambil berusaha ngajak ngomong pelan2 takut dia keselek.

πŸ‘¦πŸ»: “temen dia ini tapi udah lebih gede, Mama.. bukan anak kecil kaya aku sama Rambo. Terus dia tadi bilang gini sama aku” : “Kamu mau nggak aku pinjemin pesawat2an ini? Tapi kamu buka baju dulu, celana pendek, sama celana dalem kamu!!

—– Demi Allah, saat itu kepala gw kaya ketimpa benda beraaaaaaattt banget —–

Kemudian gw lanjut bertanya sama dia, tetep dengan reaksi cool.. at least berusaha stay cool.

πŸ‘©πŸ»: “woooo.. terus kamu bilang apa? Itu temennya Rambo udah gede? Udah om2 gitu?

πŸ‘¦πŸ»: “aku bilang aja nggak mau lahhhh… bukan Mama, udah gede tapi bukan om2, dia masih kecil juga tapi kecilnya nggak kaya aku gitu lho.. udah lebih gede” –> oke rada belibet but i got his point. Gw perkirakan umurnya sekitar 8 tahunan.

πŸ‘©πŸ»: “terus, dia bilang apa waktu kamu nggak mau? Namanya siapa sih? Emang tinggalnya disitu juga ya?

πŸ‘¦πŸ»: “dia bilang yaudah nggak aku pinjemin pesawat2annya deh. Aku bilang aja yaudah! Dia nggak disitu tinggalnya, Mama.. dia cuma suka ada disituuu..”

πŸ‘©πŸ»: “dia ada maksa kamu nggak? Atau megang penis kamu.. megang yang lain, paha gitu?”

πŸ‘¦πŸ»: “nggak ada, Mama

—— deg2 an setengah mampus —–

πŸ‘©πŸ»: “Rambo disuruh buka baju, celana sama celana dalem juga?

πŸ‘¦πŸ»: “Iya!”

πŸ‘©πŸ»: “terus dia mau??

πŸ‘¦πŸ»: “Mau Ma, dia buka baju, celana pendek sama celana dalemnya. Boris (si anak yang nyuruh) bilang: “tuh… Rambo aja berani, masa kamu nggak?

—– disini darah gw udah mendidih dan muncul visualisasi ngelabrak tuh anak dan gamparin bolak balik. SE-RI-US. —–

πŸ‘©πŸ»: “waktu Rambo buka celana, kamu masih disana? Kamu liat dong?

πŸ‘¦πŸ»: “nggaklah, itu kan his private area aku nggak mau liat. Aku langsung lari pulang, makanya aku capek banget sampe hauuuussss

Gw menghela nafas panjang.. kemudian segera gw lanjutkan convo sama si bocil sambil meluk dia.

πŸ‘©πŸ»: “Nak, makasih ya kamu cerita sama Mama.. bagus.. baguussss… banget. Makasih banget… Udah bener tadi kamu bilang nggak mau waktu disuruh buka baju, celana pendek… apalagi celana dalem. Kenapa?

πŸ‘¦πŸ»: “karena itu kan my private area, cuma aku, kamu, sama Papa yang boleh liat..

πŸ‘©πŸ»: “kapan?

πŸ‘¦πŸ»: “waktu mandiin aku lah.. eh waktu kamu bersihin penis aku juga boleh. Ohhh sama tante T sama Tante N (adek gw n suami) juga boleh kok.. kalo bantuin aku cebok abis pupu” (poop)

πŸ‘©πŸ»: “Tapiiiii?

πŸ‘¦πŸ»: “Tapi minta ijin dulu waktu pegang private area

πŸ‘©πŸ»: “samaa…??

πŸ‘¦πŸ»: “sama bolehnya kalo ada kamu atau Papa di deket aku

πŸ‘©πŸ»: “good.. eh btw, kalo menurut kamu Boris itu baik nggak sih?

πŸ‘¦πŸ»: “nggak, habis dia suruh2 aku buka baju sama celana

πŸ‘©πŸ»: “Ini aku mau nanya ya, kalo someday Boris atau orang lain.. siapaaaa aja deh, bisa om X, om Y, pak C, bu D (random aja nyebut orang2 dewasa di sekeliling dia / yang dia kenal) atau ada strangers mau kasih kamu Nerf yang guwwwedeeee banget tuh (mainan yg dia lg pengen bgt), tapi kamu disuruh buka baju sama celana. Kamu mau nggak?

πŸ‘¦πŸ»: –menjawab dgn cepat dan lugas– “nggak lah, kan itu private area.. kan memang nggak boleh dikasih liat sama siapa2“.

πŸ‘©πŸ»: “tapi kamu bisa dapet mainan yang kamu pengen banget dan Mama Papa belum bisa beliin lho

πŸ‘¦πŸ»: *geleng-geleng*, “Malu!

—– mengucap syukur di dalam hati tak henti2 —–

πŸ‘©πŸ»: “sekarang, mama mau pake jilbab.. habis itu kamu mau nggak nganterin ke rumah Rambo? Aku mau ngomong sama Rambo dan Boris. Terus aku mau ketemu juga sama Mamanya Rambo

πŸ‘¦πŸ»: “yuk, aku anterin kesana. Aku tau kok Mamanya Rambo, —sambil nyebutin ciri2nya. Tapi kalo Mamanya Boris nggak disitu rumahnya”.

Gw jalan gandengan sama si bocil kesana, tujuannya mau ketemu ortunya Rambo, mau nanya.. dia tau nggak anak laki2nya digituin? Terus si Boris ini siapaaaa? Mana ortunya?? Gw mau ngomong. Begitu sampai di rumah kontrakan, gw melihat ada dua anak laki2 turun dari tangga hanya mengenakan celana pendek dan bertelanjang dada. Ketika melihat gw dan bocil di depan pagar, mereka lari. Gw mengenali satu sosok anak itu sebagai Rambo, berarti yang satunya lagi Boris. Hampir 30 menit gw sama bocil nunggu di depan, tapi saat itu nggak berhasil buat ketemu orang dewasa yang ada di rumah itu. Akhirnya gw pulang, bocil gw suruh baca buku sebentar terus tidur siang karena memang udah jamnya. Gw? Telpon suami! Ngasih tau n jelasin secara singkat untuk nanti malam dibahas berdua. Kami shock! Tapi masih dan tetap bersyukur sama Tuhan karena anak kami bisa menjaga diri.

Malam itu, gw ngobrol sama suami.. walaupun shock, kami berusaha buat menghadapi dengan kepala tetap dingin. Buat kami, inilah “ujian pertama” sebagai orang tua. Gw intens ngajak ngobrol bocil tentang kejadian ini, tapi sebisa mungkin dikemas dengan obrolan ringan aja.. gw nggak mau dia ngerasa dikejar dan didikte.

πŸ‘©πŸ»: “Nak, kamu inget nggak waktu kamu jadi juara harapan lomba baca surat Al-Ikhlas di sekolah?

πŸ‘¦πŸ»: “Yes! Waktu… i got the trophy kan? Yeaaayy!”

πŸ‘©πŸ»: “Itu namanya reward, kamu dapetin trophy itu pake usaha kan? Usahanya kamu apa?

πŸ‘¦πŸ»: “Uhmm, aku belajar ngapalin suratnya diulang2 terus pokoknya sampe inget

πŸ‘©πŸ»: “Kalo misalkan kamu mau dikasih sesuatu sama orang, terus kamu disuruh ngelakuin hal yang menurut kamu nggak baik..menurut kamu gimana? Kaya misal Boris tuh kemarin, kamu mau dipinjemin pesawat2an.. tapi kamu disuruh buka baju, celana sama celana dalem dulu.

Menurut kamu buka baju sama celana itu usaha kamu buat dapet reward bukan?

πŸ‘¦πŸ»: “Bukan lah, soalnya itu nggak baik

πŸ‘©πŸ»: “Selain nggak baik.. itu nggak nyambung juga ya.. jadi Mama pengen kamu bisa tau bedanya usaha sama bukan. Usaha itu nggak gampang. Reward itu cuma dikasih ke orang yang berusaha sama hal2 yg baik, ya boy..

Sekarang, gw akan cerita soal hal2 yang gw sama suami tanamkan ke bocil. Hal ini udah kami (khususnya gw sih karena waktu yang gw habiskan dengan bocil lebih banyak dibanding Bapaknya), tugas bapaknya ya memberi penguatan kalo : “ni lho… ortumu tuh satu suara dalam hal apapun).

Sejak bocil sudah bisa berkomunikasi dua arah, gw selalu tekankan soal self defense menghadapi pelecehan seksual (yang bahkan dia sendiri mungkin nggak tau maksudnya apa dan bagaimana itu terjadi). Hal2 yang kami jelaskan dan doktrin adalah:

1. Pengenalan anggota tubuh, dalam hal ini khususnya alat vital yaitu penis = private area. Untuk perempuan namanya vagina, aturannya sama dengan laki2. Laki2 muslim = dari pusar ke bawah = aurat (ini spesifik ya, gw lampirkan karena sesuai kepercayaan yang kami anut). Bahwa yang berhak untuk lihat dan pegang itu hanya dia sendiri, tapi karena dia masih kecil.. orang tua yang bertanggung jawab untuk bantu.

2. Rasa malu. Malu ih nggak pake baju, malu ih keluar dari kamar mandi nggak pake handuk, malu ih ganti baju di mall tapi nggak ke kamar mandi dulu, dan malu2 lain yang terkait sama menampakkan bagian tubuh pribadi di public area.

3. Kaos singlet = baju rumah. Celana pendek diatas lutut = celana rumah. Kesadaran untuk ngenalin ini ke bocil timbul pas gw baca terungkapnya group pedofil online.. salah satu fetish mereka (amit2) adalah melihat anak2 yang pake singlet doang. Waktu itu kami masih tinggal di Oz, dan gw segera nerapin pemahaman itu sama dia. So, sekarang dia tau sendiri baju mana yang bisa dipake di dalam / luar rumah.

4. Sejak balik ke Indonesia dan masuk sekolah TK. Gw selalu nanya :

– “kalo kamu lagi pipis di toilet suka liat2an penis nggak sama temen2nya?“,

– “kalo pupu (poop) di sekolah yang nyebokin siapa?“, nggak lupa juga untuk kasih tau:

– “kalo ada temen yang mau pegang penis, atau kamu disuruh pegang penis dia, jangan mau! Habis itu bilang Bu guru, sampe rumah bilang Mama Papa

Kemudian kurang lebih sejak enam bulan lalu dia ini udah pipis sendiri di toilet laki2 kalo lagi ke mall / hotel / public area. Kalo ada Bapaknya ya bareng, kalo perginya sama gw doang.. ini yang selalu gw tanya dan kasih tau berulang kali:

– “di toilet, ada orang dewasa yang bilang mau pegang penis kamu atau nggak?

– ngasih tau kalo orang2 di Indonesia banyak yang bilang penis = burung.

– “kalo ada orang dewasa di toilet laki2 bilang mau pegang / mainan burung kamu… kamu bilang NO! NGGAK!“. TONJOK AJA!! Terus lari! Bagian tonjok aja itu serius sih gw kasih tau ke bocil sesekali, gw bilang dia bukan orang baik karena orang baik nggak akan ask something like that (mainannya hitam putih sih emang, i know… ).

5. Terakhir, bagian yang paling penting: “kalo kamu ngalamin kejadian yang mama sebutin diatas… kamu SEGERA KASIH TAU MAMA PAPA“.

Jadi, ketika dia menemui kejadian yang nggak diharapkan ini. Actionnya adalah:

1. Tolak

2. Menjauh dari pelaku.

3. Lapor ke orang dewasa yang dia percaya, dalam hal ini gw sama suami.. ortunya.

Menanamkan ini ke bocil udah gw lakuin sejak kapan berarti ya? Sejak dia bisa berkomunikasi dua arah itu berarti kurang lebih usia 2 tahun++. Khusus pengenalan alat vital = private things = diulang2 selalu, setiap habis mandi pagi, sore.. intinya saat2 dalam kondisi harus megang penis dia dan melihatnya dalam kondisi tanpa pakaian. Kemudian point2 lain ya diajarkan seiring bertambahnya usia dan dia mulai bisa mencerna informasi yang diberikan padanya. Kapan aja lah akan selalu ada waktu buat nyelipin “pesan2 sponsor” soal ini, dibawa ngobrol sante aja.

Gw dan suami ini tipikal ortu yang keras sama anak, nggak sabaran (at least gw liat banyak ortu2 lain yang JAUUUUHH LEBIH SABAR dari kami berdua). Tapi insyaAllah gw sama suami siap (dan memang harus siap) untuk mbekelin anak kedepan. Kejadian ini juga bikin kami berdua terharu.. ternyata apa yang selama ini “dimasukin” ke kepala dia tuh “dibeli”, dia ngedengerin n ngelakuin apa yang kami ajarkan. Gw lega.. bekel gw dimakan 😒. Kenapa sih ini berarti banget buat kami berdua?

Karena dia akan terus bertumbuh.. nggak akan jadi anak umur 5 tahun selamanya, dia nggak akan terus ada dibawah ketiak kami. Satu yang pasti, dia BUKAN bubble boy yang harus kami wrap dan lindungi dari dunia yang makin lama bukannya makin bersih ini. Dia harus berhadapan sama realita hidup yang mana berisikan orang2 baik dan buruk, bahkan abu2.. kelihatannya indah padahal busuk and vice versa. Someday, dia HARUS bisa mandiri, keluar dari rumah dan bertanggung jawab terhadap dirinya sendiri sebagai seorang laki2 dewasa. Salah satunya ya menjaga dirinya dari “marabahaya yang mengancam”, dan untuk sekarang.. itu tanggung jawab gw sama suami.

Easy?? Nope.

Sering gw ngerasa, gw tuh terlalu kejem sama bocil. Masih ngedepanin ego gw banget.. apalagi awal2 kehamilan anak kedua. Stress abis, karena nggak kuat berargumen sama dia. Apaaaa aja kudu ada alasan kuat, dan keadaan gw saat mabok parah di awal2 kehamilan bikin pengen nyanyi sambil nangis “KARENA WANITAAAAA INGIN DIIIII~~MENGERTIIII!“, jatohnya jadi ribut mulu sama si bocil.

Suami gw selalu ngeyakinin: “kita berdua itu keras.. tapi kamu yakin aja, dia itu sayang banget sama kita dan deep down inside dia tuh dengerin dan mencerna apa yang kita omongin ke dia. Nggak ada ortu yang sempurna, tapi paling nggak kita berusaha.. dan relasi kita berdua sama bocil ini insyaAllah kuat“. Aduh maaf ya ini rada2 melenceng sih ceritanya dari topik utama, suka terbawa suasana soale 😭. CURCOL BGT SHAY!!

OK, back to kelanjutan Borisgate itu yah.. besoknya gw masih usaha untuk menemui ortu si Rambo, tapi gagal terus. Sampai suami gw bilang.. “udahlah sekarang kita fokus urus anak kita sendiri aja.. yang penting dia bisa jaga diri. Sekarang diimunkan aja dulu dari si Boris kalo emang dia masih suka main ke kontrakan“, yang mana…. gw nggak bisa! Gw ngerasa ada tanggung jawab moral untuk ngasih tau Ibunya Rambo, dia tau nggak sih anak laki2nya disuruh buka celana sama temen laki2 nya dan itu terjadi di rumah mereka??

Besok harinya, Jum’at jam 12 siang pas orang2 lagi pada Sholat Jum’at, gw ke rumah kontrakan lagi sendirian. Ada anak perempuan ABG lagi makan di teras, dan gw sampaikan kalo mau ketemu sama Mamanya Rambo. Seorang perempuan kira2 berumur hampir 30 tahun keluar, mimik mukanya agak takut2.. dan dia tanya, ada apa gerangan yaaa.. kok sampe gw nyariin dia?. Kemudian gw ajak duduk bareng dan sampaikan kejadian dua hari lalu, tanpa ada yg ditambahin dan kurangin. Dia kaget banget, dia juga nggak kenal sama ortunya si Boris. Ibunya kerja jadi tukang urut, Bapaknya katanya nggak jelas kerjaannya apa. Mereka ini temennya yang punya laundry. Kalau Ibunya si Boris lagi kerja, dia suka nitipin anaknya ke laundry.. dan ternyata Boris lebih suka main sama Rambo ketimbang anaknya yang punya laundry. Mamanya Rambo sangat2 berterima kasih karena gw kasih tau kejadian kemarin, dia nggak ngerti kalo anaknya sampe mau buka celana waktu disuruh dan diiming2i pesawat2an. Dia juga bilang, “saya taunya ya main2 biasa aja.. sempet sih saya lihat si Boris ini nendang2 ke arah kemaluan Rambo.. terus anaknya saya marahin. Saya sih selama ini nggak pernah ngasih tau anak kalo jangan mau pas diminta buka celana”.

Dia say thanks berkali2 karena gw udah mau ngeluangin waktu kesana dan ngasih tau apa yang terjadi. Dia juga minta tolong supaya gw ngomong soal ini ke Ibunya Boris, tapi setelah hari itu.. si Boris udah nggak pernah nongol lagi disana dan gw pun nggak ngerti kudu ketemu pake cara apa ke ortunya.

Kejadian itu membuat gw banyak berfikir.. bahwa buat kami ini adalah:

⁃Ujian mental buat ortu. Next nya, apa yang harus kami lakukan? Menambah edukasi tentang pencegahan pelecehan seksual itu pasti, dan juga tetap waspada. Waspadalah!!!

⁃Ujian buat bocil.. sudah bisakah dia menjalankan apa yang selama ini kami tanamkan (bahkan cenderung doktrin ke dia) tentang self defense?.

⁃ Pembelajaran bagi semua.. buat gw sekeluarga, termasuk lingkungan tempat tinggal dan tumbuh, beserta penghuni yang ada di dalamnya supaya makin aware kedepannya dan bisa mencegah hal2 nggak diinginkan terjadi.

Sebagai ortu, salah satu tugas kita ini adalah menjadi fasilitator buat anak. Gimana kita mempersiapkan dia menghadapi dunia nantinya.. bukan cuma sandang, pangan, papan yang harus bisa dipenuhi, tapi juga membangun pondasi mental dia untuk menghadapi hidup di masa depan. Bukan hanya mengejar IQ yang tinggi, tapi jg mengasah EQ nya. Bahkan kalo gw disuruh milih, lebih baik punya anak dengan IQ yang cukup, dengan EQ yang tinggi.. karena manusia itu makhluk sosial, gw nggak mau someday dia jadi manusia jenius dengan kepekaan sosial yang rendah. Daaaan.. buat ngebentuk itu tuh nggak mudah.. mengingat gw sendiri (dan terkadang suami) masih acakadut esmosinya naik turun kek naik rollercoaster dua puteran. Eh tapi seserem2nya rollercoaster dufan lebih ngerian Tornado bok! Kamfret itu sih! Dendam membarrraaaaaa! *yakkk fokus, Dilll… FOKEUS!!

Last but not least, tentang membentuk anak supaya bisa “bercerita” sama kita. Kalau dia nyaman untuk ngobrol sama ortunya, gw yakin masalah hidup bisa dicegah, tangkal atau perbaiki. Syukur alhamdulillah.. diluar error2 parenting yang suka terjadi, at least sampai sekarang komunikasi kami bertiga terbentuk dengan baik, satu hal yang selalu gw syukuri dan tak henti2 mengucap terima kasih kepada Tuhan.. dan gw selalu berdoa dan berupaya semoga ini akan terus jadi kebiasaan sampai dia bener2 bisa mengurus dirinya sendiri pada waktunya nanti. Aamiin.

Btw, postingan ini bukan bentuk ke-sotoy-an gw dalam ngurus anak yah.. jauuuh.. jauh dari itu, gw hanya mencoba belajar dari pengalaman horror yang belum lama dialami ini kemudian membagikannya. Kalau ada temen2 atau parents yang kebetulan baca dan mau nambahin, silakan.. bisa tips or apalah.. dengan amat sangat senang hati gw akan berdiskusi, demi kebaikan di masa depan.

Cheers!

Achievement unlocked!

Hibernasi blog ini akan segera berakhir hari ini.. itung2 olahraga jari. Pagi tadi gw buka HP yang (dari kemarin) puenuuuhh dengan notifikasi. Rada aneh sih liat layar rame.. karena biasanya notifikasi di HP gw itu banyaknya dari Instagram, yang mana sejak dua tahun lalu juga udah jadi kaum “punya hp tak ber notif”. Sepi, sunyi.. ramenya baru kalo HP dibuka. Terus ini ada keriuhan apa dong?

Twitter sodara2.. belom di off in notifnya 🀣. Udah gitu lumayan banyak DM di Instagram, baik dari temen2 sendiri maupun beberapa followers yang kasih screenshot gambar sambil komen macam : “Dil, loe masuk @Infotwitwor!! Achievement unlocked!“. BUSETTT!

Jadi, gw follow satu account di twitter, sebut saja mbak ratu cabe. Timelinenya menarik, bercerita tentang daily life dan kebiasaan2 orang di negaranya. Sampai dua hari lalu ybs bikin cuitan:

Tanya kenapa klo janjian sama perempuan beranak di:

πŸ‘‰πŸ»Luar Negeri: Dia doang yg muncul. Anak dijaga sama bapak krn udah janjian

πŸ‘‰πŸ»Indonesia: Satu keluarga dibawa semua, termasuk baby sitter sak anak2nya.

Mau kumpul2 jadi ribet ngangon anak 😾😾

Habis itu replies berdatangan.. mostly dari yang pro dengan cuitan tersebut. Sedangkan gw jadi termenung malam itu, masa sih Ibu2 beranak di Indonesia segitunya?? Alih-alih ikutan reply twit mbaknya, gw bikin thread yang isinya cerita tentang persahabatan gw dan seorang perempuan semenjak awal kuliah. Alkisah, gw duluan married dan beranak (sumpah gw sebenernya risih bin ilfil nulis beranak gini, berasa ngomongin film suzanna! 🀣). Beranak dalam lumpur.

BERNAFAAASSS MALIIHH!

Gw dan sahabat tercinta ini masih punya jadwal ngopi2. Biasanya weekday, pas dia lagi males ngantor 🀣. Anak gw? Dibawa dong.. karena:

1. Dia masih minum ASI. Sebagai perempuan.. ketika status lo berubah menjadi Ibu, ada bagian tubuh ini yang ikutan ganti status dari –yang menurut gw– tadinya seksi sekali menjadi seksi konsumsi. Ada manusia kecil yang menggantungkan hidupnya disana. Kecuali kalau memang anak full minum susu formula (ini Ibu2 yang kasih anaknya sufor jangan triggered plis, bukan ini yang mau di highlight yes?).

Emangnya nggak bisa diperah aja ASI nya n disusuin pake dot, biar orang lain yang jagain jadi Ibu nggak harus kemana2 sama anak?? Bisa.. tapi itulah yang namanya bayi = anak manusia = bukan robot, beda2.. nggak semua bayi mau ngedot.. dan kondisi childcare / daycare di Indonesia belum “seramah” di LN yang bisa by appointment dekat2 hari.

2. Weekdays, suami ke kantor ga bisa gantian pegang anak. Sejak punya anak kami sepakat “bagi tugas”. Ibu di rumah mengurus kebutuhan dan keperluan anak. Parenting tetep berdua, karena anak ini bukan anak daku sendiri.. ya tooo? Tapi memang fakta, di fase awal hidupnya.. anak pasti lebih melekat ke gw sebagai Ibunya. Tanpa dia harus kehilangan identitasnya sebagai anak bapake dan ibukeeee…

Cerita lain di thread gw adalah pengalaman gw saat tinggal di Melbourne, yang mana itu di luar negeri kan yaaa. Bisa lah kalo mau dibikin perbandingan apple to apple sama kehidupan di kota2 maju di eropa. Disana gw berteman dekat dengan perempuan2 single, yang sudah menikah + belum punya anak, bahkan pasangan menikah yang memang memutuskan untuk tidak punya anak (childfree). Setiap mau jalan sama temen2, gw selalu cari waktu dimana gw bisa melenggang sendiri. Biasanya saat anak di childcare atau suami lagi nggak ada kuliah / assignment jadi bisa gantian pegang bocil. Hampir semua temen2 perempuan gw itu pernah bilang untuk bawa anak gpp kok, malah nyariin cafe dengan playground yang asik supaya bocil bisa main sembari Ibu dan temannya bisa ngobrol. Satu teman yang childfree pernah bilang, “aku memang nggak pengen punya anak.., tapi suka jg main sama anak2 temen kok.. besok2 ajakin aja“. Bahkan ketika anak gw ultah, salah satu dari mereka ngajak jalan bertiga dan bawa bingkisan/kado, lego serius pertama si bocil.

Point gw cerita ini apa sih? Balik ke convo antara gw dan mbak ratu cabe yang masuk @infotwitwor yes.. ybs ini bikin thread menanggapi tentang cuitan dia, yg gw pajang diatas tuh.. yang akhirnya jadi “rame” dikomentarin oleh para Ibu2 Indonesia yang kontra dengannya. Dia menjelaskan kenapa cuitan itu sampai ada: karena setiap dia balik ke Indonesia (which is setaun sekali).. saat ketemuan sama temen2nya, mereka pada bawa anak, suami, baby sitter dll yang udah kaya rombongan sirkus lah. Itu bikin pertemuan yang harusnya jadi ajang melepas kangen jadi nggak berkualitas, dan kondisi itu bikin mbaknya nggak nyaman.

Kenapa sih anak temennya nggak dibawa aja kemanaaa gitu sama baby sitternya? Mungkinkah karena ortunya juga nggak mau jauh dari anak or nggak percaya sama BS nya? Terus.. mbak ratu cabe membandingkan dengan keadaan di negara tempat dia tinggal, dimana temen2 dia yang sudah pada beranak nggak akan bawa anak2 mereka kalo ketemuan dengan dia karena:

1. Mereka tau mbak ratu cabe gak punya anak / gak suka anak kecil.

2. Mereka juga pengen hang out dengan sesama orang dewasa alias me time.

Kemudian dia menjelaskan juga tentang situasi di negaranya dimana hire BS sangatlah mahal, nggak ada kakek nenek yang bisa dititipin anak.. jadi kalo ortunya mau hang out ya harus gantian pegang anak. Terus dia menjelaskan juga, orang2 di negaranya –terutama teman2 dia yang sudah pada beranak bukan berarti ngublek soal anak. Mereka juga butuh “refreshing” jauh dari dunia seputar anak, jadi butuh “normalitas” layaknya sebelum mereka punya anak. Bukan berarti menelantarkan anak, tapi anak2 disana sudah dibiasakan mandiri.. misal dari umur setahun sudah masuk penitipan anak ketika ortu bekerja. Nggak seperti kebanyakan anak di Indonesia yang dimomong 24/7, dimomong itu diasuh oleh orang dewasa yeee betul gitu kan?

Intinyaaaaaa… cuitan dia itu adalah MEMBANDINGKAN BUDAYA, dimana dia disana bisa tetap berteman dengan orang2 yg sudah pada punya anak. Karena obrolan mereka tetap asyik dan terkini, nggak cuman ngobrolin sekolahan, diaper atau apalah. Kalau di Indonesia udah jauh dari nyambung. Sekadar opini saja. <<– ini gw copas langsung dari twit mbak ratu cabe.

Panjang amat? Padahal baru preambule 🀣. Gpp, gw lagi mood nulis setelah sekian purnama. Kemudian, twit klarifikasi mbak ratu cabe ini gw balesin.. gw bilang twit dia kemarin itu menggeneralisir, gw juga Ibu beranak tapi tetep punya kehidupan lain diluar mommyhood. Memang ada masa2 anak “melekat” sama Ibunya, misalnya saat ASI eksklusif. Nah, mbak nya ini jawab.. saya cuma berbagi pengalaman waktu ketemuan sama temen2 di Indonesia yang anaknya udah TK / SD (mungkin gak saya cantumkan). Masa berbagi pengalaman pribadi dibilang menggeneralisir? πŸ˜‰

Gini lho.. twitter itu kan medianya berupa tulisan, jadi pemahaman kita akan pemikiran orang ya sebatas membaca apa yang nampak di mata. Mbak ratu cabe ini baru ngejelasin latar belakang kenapa dia nulis statement soal Ibu di LN vs Ibu di Indonesia setelah twit pertamanya jadi rame oleh beragam komen kontradiktif dari netizen. Sebelumnya ya orang2 cuma bisa baca soal statement perbandingan itu. Ibu2 beranak di LN vs Ibu2 di Indonesia, thats it thats all. Ya kan kita cuma bisa baca huruf, bukan isi hatiiii.. mana tau kalo lg berbagi pengalaman soal dia sama temen2nya di Indonesia. Lain halnya kalo cuitan dia tentang komparasi Ibu2 di dua tempat yang berbeda benua itu DIIKUTI dengan segala rentetan penjelasan yang dia jabarkan keesokan harinya.

Gw bilang lagi lah, dari twit pertama yang dia bagikan buat gw sih menggeneralisir. Gw juga mau sharing bahwa nggak semua Ibu2 beranak di Indonesia seperti yg dia tulis.

Convo ini berakhir dengan : bhaiqueeeeee… darinya. BHAIQLAH JUGA.. It’s ok, so far gw ngerasa ngebalesin twit dia juga sopan2 aja. Kemudian, karena gw memang masih follow dia (sampai sekarangpun gw belum berniat untuk unfollow apalagi nge block), karena diluar hal ini gw memang menikmati twit2 mbaknya..

Nah, sebagai followernya gw bisa baca dong twit2 yang dia RT terkait hal ini. Gw hanya bertanya dalam hati, atau kalo mau ada yang bantu jawab juga boleh kakak…

Apakah benar cuitan dia tentang Ibu2 di LN itu mewakili semua (or mostly) pemikiran perempuan dan Ibu2 beranak disana?? Gw selalu berfikir (dan berpendapat) bahwa Ibu2 di negara maju itu justru lebih open minded dalam menyikapi hal atau perbedaan.

Gw punya teman blogger yang tinggal di luar negeri. Dia adalah seorang Ibu yang masih menyusui anaknya secara langsung dan nggak pernah merah ASI karena dia sementara ini nggak kerja, sampai anaknya umur dua tahun nanti. Menurutnya, sampai detik ini kehidupannya normal2 aja.. sama dengan sebelum punya anak. Bedanya adalah kalau keluar lama (lebih dari 3 jam dan di siang hari), anak harus dia bawa karena sumber kehidupannya ada padanya. Semua2 disana dikerjakan berdua suami, jadi kalau dia bawa anak keluar kemana2, bukan karena suaminya nggak mau dititipi, tapi karena anaknya nyusu sama dia. Kalo suaminya bisa ngeluarin ASI sih nggak masalah anaknya sama suami. Tapi kan kenyataannya nggak gitu. Malah serem eimss.. kalo kejadian beneran? 😜.

Sebagai Ibu yang tinggal di LN dan anaknya masih nyusu langsung plus nggak ada nanny, saudara atau tetangga yang bisa dititipin. Setiap diajakin ketemuan sama temen, dia selalu bilang kalau dia harus bawa anak karena hal itu. Kalau ada yang keberatan, ya berarti mereka nggak bisa ketemuan atau biasanya dia selalu menawarkan ketemuan di rumahnya aja sambil makan siang atau ngobrol2 santai. Win win solution, dan memang seringnya kaya itu. Menurut dia banyak kok yang pengertian dan sampai detik ini belum pernah nemu yang membatalkan ketemuan karena dia bawa bayi. Temen gw ini masih bisa punya me time, walaupun memang mesti sadar diri kondisinya sekarang beda. Nggak mungkin dia me time nggak bawa bayi ya.. hidupnyapun bahagia aja selama berubah status dari istri ke Ibu, nggak ada beda frekuensi jalan2 tanpa suami atau nongkrong2 tanpa suami pun selalu jalan. Itu bukan berarti suami nggak mau dititipin anak, sekali lagi karena anak masih nyusu sama Ibunya. Terus menurut temen gw, selain hidupnya sangat bahagia tanpa harus terpampang nyata di media sosial, topik pembicaraan kalo ketemu orang juga nggak melulu tentang diaper atau seputaran anak aja. Masih ngobrol kok tentang politik, bola, sampai hal2 njelimet lainnya.

Mungkin hal ini nggak terlintas di benak mbak ratu cabe karena menurut dia kalo udah jadi Ibu (spesifiknya di Indonesia) yang diobrolin udah nggak asyik and terkini.

Padahal kita2 Ibu2 beranak disini masih suka banget looohh.. ngobrolin berita terkini sambil ngemil martabak kekiniaaaaan…

*MAU KITKAT GREEN TEA APA TOBLERONE KAKAAAAKK MARTABAKNYAAAA! NUTELLAAAA OVOMALTINE TIRAMISU JUGA BISA YHA!* πŸ˜‹πŸ˜‹πŸ˜‹. Yaaahh… ngiler beneran dah gw!

Martabak anaknya Jokowi: Markobar

Terus, apa sih definisi ortu (Bapak – Ibu beranak) yang keren di Indonesia? Apakah kalo ketemuan sama temennya yang single/nggak punya anak/nggak mau punya anak/nggak suka anak kecil, HARUS nggak bawa anak? Atau yang bisa gantian megang anak sama suami, persis situasinya kaya di LN? Sebagian orang mungkin bisa, sebagian lain bisa jadi tidak. Nggak bisa dibandingin.. nggak apple to apple, persis seperti kata mbak ratu cabe.. budayanya aja udah beda.

Berkaca dari pengalaman sendiri, gw pun kalo mau ketemuan sama temen yang masih single / belum punya anak selalu mengusahakan untuk sendiri kok. Weekend2, berangkat sama suami dan anak. Sampe mall (yeaaaa… emang di Jakarta umumnya meeting point ya disini :D), suami sama anak misah.. ke playground kek, dangdutan kek :P. Sementara itu gw ngopi2 barang satu jam-an sama temen. Seringnya malah reaksi temen kalo gw bilangin gitu bakal: “halah.. ajak gabung aja tuh cowok2 siniiih“. So, balik lagi.. semua tergantung orangnya πŸ‘ŒπŸΌ.

Kemarin ada seorang Ibu yang nanggepin cuitan mbak ratu cabe dengan frontal: “Gw sih kalo mau ketemuan sama temen pasti bakal bawa anak, kalo dia gak mau yaudah gausah temenan aja“. Si mbak komentator ini diserang netizen karena dianggap egois. Disaat bersamaan, di thread itu gw jg baca reply dari netizen yang ngasih tau bahwa di salah satu negara di eropa, Ibu2 yang masih nyusuin anaknya langsung juga biasanya bilang dulu kalo mau bawa anak waktu mau ketemuan sama temennya, karena anak nggak bisa ditinggal di rumah. Disinilah gw jujur ingin mengelus dada abang Ryan Gosling waktu membaca tanggapan mbak ratu cabe:

“Ya kalo dari pengalamanku ibunya nolak untuk ketemuan or aku ga bikin janji sama dia sih”

…………………………………………………………

(titik2 pembatas antara bengong dan shock kemudian terhempas kembali ke dunia nyata)

OMG! HAVE A HEART, PLEASE?! *semi ngejerit*

Who hurt u so bad, darling??

Gw ngerti… ngerti banget point mbaknya kalo dia nggak suka anak kecil. Tapi menurut Bang Rhoma gw, sungguh ter~la~lu.. kalo memang sampe someday dia punya temen yang beranak terus nggak mau ketemuan melepas kangen karena temennya bener2 nggak / belum bisa ninggalin bayinya di rumah. Kalo gw sih dipastikan nggak akan punya kejadian begini di masa mendatang sih.. wes kelaaarrr seleksi alam soale nggak akan punya temen macam begini. Terus.. apa bedanya dong mbak ratu cabe ini sama si mbak komentator yang frontal tadi dalam merespon sesuatu?

Lalu.. bok… kok lalu.. masih panjang apa gimana nih?? πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Gatau, ampe isi kepala gw kosong deh pokoknya gw terusin hingga mentok hihihi. Soal kenapa hal ini sampe bikin (mayan) heboh di jagat twitter. Nggak sedikit yang bilang kalo netizen khususnya Ibu2 di Indonesia pada baper kaya cacing kepanasan baca twit mbak ratu cabe. Yaelah.. bro sis.. kalo gw sih nggak apa2 dibilang netizen baper, YA EMANG KARENA GW PUNYA PERASAAN, BOSQUEEEE.. dengan mbak ratu cabe ngetwit soal temen2nya di Indonesia, para Ibu2 beranak yang kalo ketemuan pada bawa rombongan sirkus, bisa juga dibilang mbaknya lagi baper. Itu kan juga sedang menyuarakan ketidaknyamanan dia sendiri dengan menyalahkan orang lain. Tambahan: apakah gw baper ninggalin anak buat kongkow2 dan menikmati hari2 gw sebagai perempuan dan istri? Ya nggaklah.. selama memang anak dipegang oleh orang yang tepat. Eh, tapi ngomong2.. nyambung gak sih jek soal ini ikutan dibahas? *mikir keras bagai kuda*

So, enak khaaann baper? Gw sih demen banget! Bakwan sama lemper! *bagosss… tadi martabak, tambah2in ajaaaa biar makin laper πŸ˜‚.

Penutup ah, sesungguhnya.. ketika kita melempar opini ke publik memang harus paham dengan konsekuensi yang akan terjadi. Akan ada pro dan kontra, itu wajar. Kemudian, ketika kita punya prinsip atau pedoman hidup.. silakan dijalankan tanpa harus menyakiti pihak lain yang nggak sejalur / satu pemikiran. Perbedaan pilihan seharusnya disikapi dengan asik aja. Saling menghargai dan mengerti itu adalah koentji! Kemudian riset dulu.. sebelum melempar suatu opini ke publik, bukan berarti jadi dibatasi atau nggak boleh beropini sama sekali.. tapi kalo ada yang kontra, jangan dibilang baper atuh…

Sedi akutuuu…

Itu aja sih point gw sebenernya.. sama sedihnya kalo ngeliat perempuan yang ngerasa superior karena udah punya suami + anak terus menganggap perempuan lain yang belum menikah, belum punya anak, nggak mau punya anak itu menyalahi kodrat atau belum mempunyai pencapaian dalam hidupnya.

Sedi akutuuuu… (2)

Satu lagi dari Mayora.. gw juga nggak membenarkan tindakan netizen yang menghujat mbak ratu cabe dengan olok2 atau ucapan yang tidak sepantasnya karena nggak sepaham sama dia.

SEDI AKUTUUU… (3.265483729)

Kalau nggak setuju, kritisi! Bukan malah menjelekkan pribadi dan menyerang pilihan hidupnya.. apalagi sampe mengutuk. Emang situ Ibunya Malin Kundang??

Gitu ya netizen yang terhormat, have a heart (and brain) please? Akuurr.. 😊.

Gw rasa cukup sekian.. isi kepala gw udah kosong, meninggalkan pikiran melayang2 ke martabak, bakwan dan lemper. Semoga besok bisa nyicil direalisasikan satu2.

Having children is a choice you make, but it doesn’t mean once you have kids you are no longer exist as a human being. Not having kids is a choice too, but you have to respect other people’s choice for having kids as well, don’t be selfish and judgemental. Ohdearria

Salam cinta damai!

Neng mumun ❀️

(Salah satu Ibu beranak di Indonesia)