Day 10: gagal wisuda

Peristiwa memalukan kalo diinget2 tuh rasanya gimanaaa gitu ya. Sekarang sih udah haha hihi aja kalo ngobrolin soal ini sama “sesama pelaku” nya. Alkisah sepuluh tahun yang lalu di awal bulan mei, saya dapat undangan yudisium dari fakultas. Status saya adalah calon wisudawati periode bulan yang sama. Di undangan tertulis kalau acara akan dimulai jam 8 pagi. Habis itu saya janjian sama sahabat saya, Nina, mau berangkat bareng. Disepakati kalau dia yang bakal jemput saya pagi2. Sekitar jam 7 lebih  dia udah stand by di depan rumah dan kami berdua pun berangkat. Dalam perjalanan menuju ke arah kampus, kami memutuskan untuk sarapan dulu. Bubur ayam Syarifah dipilih, kami berhenti dan sarapan bubur ayam pake sate jeroan. Nggak lupa kerupuk dan minumnya teh anget, lyfe banget deh pokoknya. Ngobrol ngalor ngidul, baru ngeh pas liat jam kok udah jam 8 kurang seperempat. Saya sempet nyeletuk “aih gpp kali ya orang Indonesia udah biasa telat2 dikit“, diamini sama Nina. Setelah itu kami cabut deh berangkat ke kampus. 

Sesampainya di ruang yudisium, ternyata acara sudah di mulai. Kami telat 7 menit.. setelah minta ijin masuk, kami dipersilahkan duduk. Kedua dosen sedang membacakan daftar hadir mahasiswa, sambil membagikan kertas surat kelulusan. Setelah itu kami dikasih wejangan2 lah gimana nanti kalo udah lulus, agar jadi lulusan yang baik dll. Setelah acara selesai, kami maju ke depan untuk minta maaf karena telat dan mau minta surat kelulusan yang tadi sudah dibagikan. Jreng.. jawaban yang diterima bikin migrain tiba2. Karena kami nggak mematuhi undangan, kami nggak bisa dapet surat itu, dianggap tidak mengikuti yudisium.. jadi.. nggak bisa ikut wisuda!!

Waduh kacau deh, abis itu kami berdua nguber dosen dan di bawa ke ruang dekanat. Disana kami diberi penjelasan lagi soal kenapa nggak bisa ikut wisuda. Saya berargumen terus, temen saya udah sesenggukan di samping, duh! Tapi tetep hasilnya nihil.. ya mau gimana lagi, emang kami salah.. nggak taat aturan, menyepelekan malah :((. Dengan gontai kami keluar dari ruangan.. menuju ke taman samping kampus. 

Disana kami diduk bengong berdua, temen saya ngomong “jadi beneran nih kita gak jadi wisuda? Asli aku kaya ngimpi” sambil masih sesenggukan. Setelah itu kami memutuskan untuk telpon ortu masing2. Nggak usah dijelasin, abis itu kami berdua disemprot orang tua masing2. Saya telpon Ibu, Ibu sih kalem aja.. begitu telpon di kasih ke Bapak kelar deh :'(. Abis itu nangis bareng2 sambil pelukan.. 

Akhirnya kami bisa ikut wisuda di periode selanjutnya.. selesai sudah kuliah lima tahun lamanya. Kenapa sih ini bikin malu? Karena saya ngerasa menyepelekan waktu, menyepelekan orang lain, nggak menghargai aturan yang udah dibikin institusi. Pelajaran yang sungguh berharga, tebusannya mahal meeen πŸ˜‚.

Tentang hak anak di media sosial

Hancur hati ini membaca berita kemarin tentang terungkapnya group facebook berisi gerombolan pedofil yang meng upload foto2 anak berikut berbagi saran dan berbalas komentar tentang cara2 merayu anak sampai bisa berbuat asusila sama mereka. Untuk nulis ini aja rasanya jari saya gemeter lho. Merasa sedih dan ingin mengutuk, yang berlanjut dengan pertanyaan sama diri sendiri: apakah kamu udah bener2 ngasih hak si Bocil di media sosial?

Akhir tahun lalu saya punya tulisan tentang memajang anak di sosmed, yang saya proteksi dengan password karena merasa tulisan itu nggak perlu dibaca orang lain. Berhenti di saya aja, kenapa? Jaman sekarang sangat mudah untuk suka atau benci sama seseorang berdasarkan tulisannya, atau apa yang dia tampilkan di dunia maya. Saya mencegah itu terjadi ke diri sendiri. Ehem.. lagi hidup di perantauan, kalo udah jadi minoritas terus masih di benci orang2 (Indonesia) disini yang kebetulan baca tulisan saya kan nggak enak juga.. 

Dari sisi pengguna sosial media yang lumayan aktif, dan sebagai orang tua (Ibu). Saya bisa bilang: Ya, memang susah untuk tidak pamer kecakapan anak. Kecakapan itu bisa diartikan dari fisik, kepandaian, misal: udah bisa merangkak, ngomong, ngitung, nggambar, koprol, salto you name it. Belum prestasi2 lain yang di dapat dari lingkungan anak (sekolah, tempat les dll). Terkait sama topik bahasan saya, kemarin saya lihat di timeline twitter tentang mengupload foto/video anak dan korelasinya dengan resiko menjadi korban pedofil. “Menjadi korban” bisa di artikan juga dengan “tersebarnya” foto2 anak kepada penikmat yang tidak tepat sasaran alias para pedofil itu. Seru sih, ada pro dan kontra. Apakah iya, mengunggah foto2 dan video anak di media sosial berpotensi untuk mengundang pedofil? Sedangkan praktek kejahatan pedofilia sendiri kan sudah jauuuuh ada sebelum adanya media sosial. 

Ini saya ya: media sosial yang masih saya pakai adalah Instagram dan Twitter, gimana dengan Facebook? Udah nggak make, tapi masih ter install di HP. Apakah saya upload foto anak di medsos? Yes, Instagram.. sekarang sih sesekali banget dengan posisi muka (di usahakan) tidak terekspos. Let me tell you a story.. Akhir tahun lalu saya sempat men-deactivate IG saya selama satu bulan lebih, kenapa? Selain alasan utamanya supaya tidak terdistraksi dengan gadget dan mengganggu real life. Beberapa kali saya dapatkan ada user/ follower heboh stalking foto Si Bocil, bahkan sampai postingan tahun 2013. Account2 ini nge likes bahkan ada yang komen minta upload foto atau video2 lagi. Hanya di foto anak saja, bukan foto2 masakan apalagi saya. DEG! Nggak lebay ya, rasanya saya lemes.. Sebagai orang tua Bocil saya sih RISIH banget ada followers yang kaya gitu (dan nggak cuma sekali), kita nggak tau juga kan identitas dia yang sesungguhnya.. creepy! Kemudian kejadian lagi di FB, ada account yang ambil foto2 saya dan Bocil kemudian di pajang di Facebooknya. Padahal account saya itu terproteksi sedemikian rupa. Itu juga bikin saya deactivate account, walaupun setelah summer holiday di buka lagi sih.. karena ada parents closed group sekolah anak saya disana, dan saya masih butuh info2nya. 

Contoh Ibu2 ngeksis anaknya enggak.

Tahun 2014, saya nggak sengaja nemu tulisan mbak Yoyen tentang Sharent. Di tahun itu pulalah saya nulis tentang media penyimpanan rekam jejak anak saya, yaitu di e-mail. Alih2 menggunakan medsos (yang di fungsikan sebagai “external hard disk”), saya buat e-mail dengan nama anak saya untuk saya kirimi foto2 dia dan biarkan tersimpan disana. Supaya nggak membanjiri feeds Instagram dan sepertinya kans gmail untuk masih eksis keberadaannya saat anak saya remaja itu lebih besar daripada medsos. Masih inget kan sama nasib Friendster? Cerita selengkapnya ada di SINI

Beberapa komen pernah saya dapatkan tentang keberadaan si Bocil di medsos yang mulai jarang terlihat. Komen2 seperti: “Mamanya mulu nih yang nampang, anaknya dooong“, atau “kaya anak artis aja ih mukanya diumpetin“. Kalo saya yang di komen begitu sih nggak masalah, lawong medsos medsos saya.. masa yang ngeksis Rafi sama Nagita? πŸ™„. Ya saya sendiri dong aaah. Pernah di tahun 2013, waktu saya masih lumayan aktif memajang anak saya di Instagram (padahal kadarnya masih bisa di toleransi lho). Ada account yang komen di foto Bocil yang posenya kala itu abis minum smoothies: “kok bangga sih majang muka anakmu yang jelek itu?“. 

Sudahlah saya nggak mau bahas rasa sakit hati saya waktu itu. Yang jelas gejolak kawula (Ibu) muda saya meletup2. Habis itu saya jadiin reminder sih, ngapain juga masang muka anak lagi belepotan, walaupun menurut Ibunya lucu? Belum tentu juga anaknya mau digituin. Habis itu, timbullah aksi saya ngurangin upload foto anak di medsos, juga hapusin foto2 yang sudah terlanjur di upload dari Instagram / facebook masa lalu. 

Widih.. panjang juga ya udah kaya cerpen, jangan sampe jadi cerbung. Mentang2 malem minggu nulisnya semangat, berapi2 kaya ABG abis diapelin. Yowes, saya hanya berdoa aja semoga kejahatan terhadap anak musnah dari muka bumi ini dan para pelaku di beri hukuman yang setimpal. Tentang pilihan untuk memajang anak di medsos kembali lagi ke masing2 orang tua. Walaupun prinsip saya dalam memajang anak di medsos itu adalah less is more, saya nggak akan judging ortu yang melakukan sebaliknya atau “mengatur” harus begini atau begitu. Lebih ke nggak peduli atau nggak mau ikut campur kali ya sebenernya. Kan bukan anak saya :)). Salam untuk jiwa2 suci titipan Tuhan di belahan bumi manapun. Semoga kita bisa menjaganya dengan baik dengan caranya masing2. Aamiin.

Day 9: The best day of my life to date

Sudah tentu jawaban teraktual saya adalah: Hari senin! Kenapa? Karena si Bocil sekolah, suami saya nggak ada kuliah dan saya bisa minta libur kerja. Habis drop anak sekolah kami bisa nge date berdua sampe sore. Naik tram menuju ke CBD dan menghabiskan waktu untuk: 

Ke cafΓ© / coffee shop

Pesan coffee dan chai tea latte, nggak lupa cemilan, biasanya sih brownies. Terus ngobrol2 aja kurang lebih 30 menit.

Jalan2 ngulik tempat2 seru di city

Makan siang di Resto Indonesia / kedai sushi

Beginilah kalo punya perut nasi. Susah ya dikasih fish and chips doang, berasa numpang lewat di perut.

Belanja ke supermarket

Entah deh walaupun cuma beli roti tawar sama selai atau apaan. Tapi sukanya mampir.

Beli jajan buat Bocil

Indonesia banget lah, abis pergi kasih oleh2 :))

… dan lain-lain.

Kenapa sih hal2 simple gini bisa jadi berarti banget buat saya? Sederhana aja, karena ngabisin waktu berdua sama suami itu hal yang hampir nggak pernah terjadi setelah punya anak. Buat saya, walaupun udah jadi orang tua, bukan berarti kamu harus menghilangkan kegiatan2 seru bersama pasangan hidup. Memang ada tipikal ortu yang punya prinsip: kalo udah punya anak sih mana bisa pergi2 berdua aja tanpa ngajak dia, tega amat jadi ortu *ujung2nya nge judge* *tapi ada lho yang gitu*. Kalo saya sih di ceritain kaya gitu bakal diem aja, nggak membela diri karena ternyata saya termasuk ke dalam golongan “ortu tega” *piss*. Semua orang punya pilihannya masing2 lah ya.. nggak perlu saling memberi penilaian. 

Kalo dikabulkan sih saya kepingin banget liburan berdua sama suami. Tapi maunya yang nggak ngerepotin pihak lain nantinya. Gimana caranya ya? Siapa tau nanti ada writing challenge lagi.. terus nulis tentang the best day of my life to date isinya waktu liburan berdua suami! 
*ngayal*

Day 8: The Good, the Bad, and the Ugly of myself

Ngomongin soal diri sendiri lagi nih. Langsung aja deh, tiga point bakal saya jembreng:


The Good

I’m a good listener. Ini pernah dibilang sama beberapa temen deket. Udah cocok lah ya ambil kuliah Psikologi, tempatnya curhat! :)). Kalo kata dia: kamu tuh bisa bener2 dengerin aku tanpa menyela pembicaraan, nggak ngasih solusi kalo nggak diminta apalagi judging. *idung kembang kempis*

The Bad

Bawel! Ini yang bilang adik saya (suami juga sih). Kadang bawel lucu, tapi seringnya bawel yang ngeselin gitu lho. Contohnya: saya minta tolong sesuatu, terus yang dimintain tolong lama. Saya bisa ngecipriiisss ngeburu2 tu orang. Hmmm, iya sih emang.. tapi berlaku ke orang2 terdekat aja. Jangan2 habis ini nggak ada yang mau deket2 :)).

The Ugly

Galak. Sumpah saya galak dan menyadarinya, dan dengan sepenuh hati pengen ngurangin. Suami saya pernah bilang kalo muka saya jutek, tapi kenapa dulu tetep di uber ya? Padahal aslinya, saya bisa galak hanya sama orang yang udah deket atau malahan stranger (yang kurang ajar), nggak segen2 saya omelin. Kebayang nggak sih saya Ibu2 macam apa :)). 

Day 7: salah satu buku keren yang wajib dibaca

Sebenernya malu juga nih, semenjak pindah ke Melbourne jarang banget bisa nyelesein baca satu buku. Atau kalo nggak, nyelesein satu buku butuh waktu berhari2 bahkan mingguan. Selama hampir dua tahun ini, saya baca buku nggak sampai 10. Buku saya sendiri yaaa, kalo baca(in) buku buat bocil sih tiap hari, mau gak mau πŸ˜‚. Buku2 yang dibaca ya paling dr. Seuss, Usborne atau buku2 anak lain. Kalo baca buku buat saya sendiri biasanya pinjem di perpus, ada juga yang nitip temen bawain dari Indonesia. Dua buku Indonesia yang lagi mau saya baca adalah bukunya Adhitya mulya, Sabtu bersama Bapak sama Bajak laut. Oh iya, terus nih.. kalo boleh merekomendasikan satu buku buat dibaca sama orang lain. Saya dengan mantab akan jawab:Tau ini dari adik saya, tapi filmnya. Judulnya “Shawshank Redemption“. Seperti biasa, buku dan film agak sedikit berbeda jalan ceritanya. Tapi secara garis besar sih sama. Ceritanya tentang kehidupan di penjara, tapi nggak melulu soal kekerasan atau cara2 meloloskan diri dari sana (seperti banyak dilihat di film Hollywood lain). Shawshank Redemption memberi banyak “pelajaran” tentang hidup. Ini seriusan banget deh :’). Film nya menduduki peringkat pertama di Imdb. Tahun 1994, Shawshank Redemption dapet 7 nominasi Oscar tapi nggak menang satupun, dan yang dapet film terbaik saat itu adalah Forrest Gump, ulalaa.. 

Sinopsis nggak akan saya tulis ya, karena susah buat saya bikin itu tanpa spoiler, lol. Ada alasannya kan kenapa di blog ini jarang banget review buku atau film :p. Saya akan tulis aja dua quotes favorit (yang buat saya super super keren) dari Shawshank Redemption.

Get busy living, or get busy dying”

“Hope is a good thing, maybe the best of things, and no good thing ever dies

Selamat hunting buku atau film nya πŸ™‚

Day 6: what’s something you’ve always wanted to do but haven’t? Why not?

Panjang ya judulnya? Ehe.. sedari lama saya pengen banget bisa / ikutan: 

Baking course yang serius (emang ada gitu yang becandaan? :P). Hobi saya tuh baking, tapi selama ini (kurang lebih mau lima tahun) otodidak aja. Kepengen someday bisa ikutan (dan nggak cuma niat di hati) biar makin pede kalo ternyata siapa tahu mau bakulan ihihihi. Aamiin. Oiya, kenapa kok nggak ndaftar aja sih? Ya itulaaah, ada aja “gangguan” nya, yang mana datengnya dari dalam diri. Males lah, bentrok jadwal lah dll. 

Makan makanan yang sehat aja setiap hari. Pengen banget, tapi ngindarin nasi saja aku suliiiit…. makanya diakali dengan makan makanan yang di hilangkan / dikurangi kadar garamnya. Lumayan, nasi diganti pake karbo lain kaya kentang. Kenapa ya susah banget ngindarin nasi?? ya karena masih doyan sambel. Sambel kalo nggak dimakan bareng nasi kok gimanaa gitu. Ayo semangat makan sehat tiap hari! 

Berangkat umroh bareng suami. Belom kesampean aja jalannya kesana, padahal pengen banget. Semoga ada rejeki suatu saat nanti, aamiin. 

Bisa berenang! Sumpaaaah pengen banget, dan udah belajar juga lho. Tapi nggak bisa2 karena selalu kalah sama rasa “takut kelelep”. Tekadnya sih pulang Indonesia udah bisa berenang, mau les disini. Tapi sampe sekarang udah menghitung bulan balik ke Indonesia belom kelakon juga :))

Udah mau seminggu nih nulisnya, asiiikk.. 

Day 5: makan malam impianΒ 

Sedari kecil saya terbiasa makan malam di meja makan dengan keluarga. Tugas saya dulu adalah: “Tata dhahar“. Yaitu menata setumpuk piring di pinggiran meja makan, gelas dan “wijikan” alias mangkok kecil berisi air buat cuci tangan yang akan digunakan sehabis makan. “Makan yuk, mbak Dila tata dhahar yaaa“, begitu kira2 Ibu saya bilang kalo waktunya makan malam tiba. Nah, untuk tulisan hari ini, siapa sih lima orang yang saya impikan untuk makan malam bareng di sebuah meja makan oval kayu jati dengan lapisan kaca di atasnya, dan ukiran cantik di sekelilingnya:

1. (alm) Bapak saya, beliau akan duduk di sisi meja sebelah kanan.

2. Ibu saya dong, mendampingi Bapak di sebelahnya.

3. Suami saya, duduk di seberang Bapak. 

Dua orang terakhir adalah..
4. Pete Evans, dan

5. Manu Feidel from My Kitchen Rules! Yeaaaayy! Duduknya jangan jauh2 dari Neng yaaa.. *keplak*

Bantuin masak dong, Mas.. πŸ˜›

My Kitchen Rules adalah cooking competition di Australia. Pete dan Manu, begitu mereka biasa dipanggil akan datang ke rumah para kontestan untuk Dinner dan nanti masakannya akan di nilai oleh mereka dan kontestan lain. Layaknya fine dining, jamuan akan dibagi menjadi 3 tahap: appetizer, main course dan dessert. Untuk dinner di rumah saya kali ini, saya akan dibantu oleh adik tercinta, Nesia sebagai cameo di cerita makan malam impian. Menu yang akan disajikan adalah: 

Appetizer

Risol ragout sayur. Karena kami orang Indonesia, wajib ada saos sambel. Nanti kalo Manu dan Pete kepedesan tinggal minum aja yang banyak yaa. Kalo perlu nanti disiapin es degan juga deeeh..

Main course:

Tumpeng mini nasi kuning. Dengan senang hati keluarga saya menyambut mas Manu dan Pete. Nasi kuning itu biasanya di masak saat ada perayaan. Misalnya Ulang tahun, atau syukuran. Lauknya ada ayam, orek tempe, telur dadar dan sambel. Bapak saya pasti lahap banget nih makannya. Apalagi yang masak ‘nak wedok ihihi. 

Dessert:
Untuk dessert, saya masih bingung milih diantara dua makanan ini:


Dadar gulung kelapa. Kelapa parut yang dimasak dengan gula jawa yang dipanaskan di panci di atas kompor. Dijadiikan isian di dadar berwarna hijau yang terbuat dari tepung terigu, telur dan perisa pandan, setelah itu di gulung dan lipat.  


Klepon. Ini favorit adik saya. Klepon ini terbuat dari tepung ketan yang dibuat adonan dengan cara menambahkan air dan perisa pandan, kemudian diisi parutan gula merah dan dibentuk bulat. Habis itu direbus di air mendidih sampai mengambang. Tiriskan dan gulingkan ke parutan kelapa. Sensasi makan klepon adalah saat digigit dan gula merah menyebar ke seluruh rongga mulut. Kalo Australia punya Lamington, Indonesia punya klepon!

Bantuin dong milih dessert buat dinner nanti? πŸ˜›

Day 4: kenangan masa kecil

Kalo ada masa yang bisa diulang saya bakal milih masa2 saat saya masih jadi anak kecil. Masa2 indah dimana ngapa2in nggak harus mikir dan masih ditemani orang tua lengkap. Belom kenal pusingnya nggarap skripsi, bayar bills, sama ketemu orang yang di depan kita manis taunya di belakang menusuk pelan2.. sabar mbak, sabar.. 

Kalo di tanya masa kecil saya bahagia nggak? Jawabannya: bahagia dongs. Boleh nggak ditambahi pake banget? Ah, nanti malah lebay.. Tapi bahagia itu kan tolok ukurnya beda2. Pulang sekolah (TK) dijemput Ibu terus pulangnya jajan eskrim udah bikin hati membuncah. Bahagia. Sabtu sore jalan bertiga sama Bapak dan adek ke bioskop nonton Jurassic Park rasanya asoy. Bahagia. Beberapa peristiwa favorit di masa kecil saya:

– Diajak puter2 keliling komplek naik vespa tiap sore, berdiri di depan dibonceng Bapak. Poni berkibar2. Langsung deh ngayal jadi bintang iklan Shampo dengan rambut selembut sutraaaa… 

Picnic on the road kalo mudik ke Solo. Nanti bawa makanan kaya: nasi, lauk: ayam, daging, lalapan dan sambel. Nggak lupa bawa tiker, buat di gelar di pinggir sawah. Ya Allah, nikmatnya :).

– Dag dig dug setiap habis pembagian rapor. Saatnya pilih hadiah ke toko buku, yeay! Hanya berlaku kalo dapet juara 1-3. Makanya cuma sampe SD doang, soalnya abis itu udah nggak pernah 3 besar lagi hihihi.

– Waktunya ke dokter anak! Soalnya dokter anaknya keren, setiap habis di periksa pasti dikasih hadiah2 yang lucu yang dia bawa dari LN. Yang paling bikin seneng dulu dikasih sabun kertas.

– Saat akhirnya dikasih kesempatan buat melihara binatang. Saya pilih sepasang burung. Namanya Oma sama Opa. Sayangnya Oma nya mati, terus Opa jadi pendiem banget dan nggak berapa lama nyusul.. 😒. Lha kok ini ternyata kenangan menyedihkan ya, hiks.

– Travelling ke daerah lain sama keluarga. Seruuu dan tak terlupakan. Biasanya kami berhenti untuk cari tempat ibadah, juga tempat makan. Bisa warung, restoran.. bahkan cari pantai buat main2 sebentar. Tapi saya adalah anak yang paling suka di tegur kalo travelling: “mbaaaak, itu lho liatin jalan.. ijo2, pemandangan, jangan tiduuuur terus” hiahhhhahaa. Begitulah Dila si tukang molor :)).

Udah segitu aja deh, masa favorit banyak2 sih hihihi. 

Ciptakanlah kenangan, baik maupun (ternyata) buruk. 

Kenangan baik layak di kenang, kenangan buruk bisa untuk pembelajaran. 

Day 3: pakaian yang “gue banget”Β 

Sebelum pakai jilbab, saya suka banget main ke blog nya Diana Rikasari. Walaupun style dia nggak sepenuhnya “gue banget” –bahkan cenderung beda, tapi seneng aja liat Diana “berani” memadupadankan apa yang dia pakai di tubuh. Dari kepala sampai kaki. Contek2 dikit lah gayanya buat inspirasi, dikiiiit banget lol. Saya juga beberapa kali beli sandal/ wedges 7cm dari brand miliknya. Setelah pakai jilbab, saya banyak ngulik Instagram orang2 yang pake jilbab atau bahasa kekiniannya Hijabers. Saya sendiri sih nggak pernah melabeli diri sendiri dengan nama itu. Beberapa blog Hijabers juga saya sambangi, demi untuk lihat referensi beli baju panjang dan jilbab aja. Tapi itu hanya di awal2 pake jilbab dulu. Kalo soal gaya balik lagi suka2 lah.. kalo ada yang menginspirasi ya diikutin, baik cara berpakaian ataupun cara pake jilbab. Pada akhirnya, saya pake style sendiri aja.. yang bikin nyaman, yang nggak ribet dan yang nggak menghilangkan jati diri. Tsaaahh! 

Kemarin, nonton Sydney road party. Sekalian belanja mingguan πŸ™ˆ
November 2016, pose ala turis (Indonesia)

Hal2 esensial dalam berpakaian yang menurut saya “wajib” punya (tentunya versi diri sendiri ya) adalah:

long cardigan, untuk menutupi tubuh bagian belakang sampai ke bawah. Plus, koleksi baju dengan lengan pendek masih bisa terpakai.

legging hitam tebal. Berguna banget kalo mau dipadankan dengan dress midi. Kalo winter juga enak anget.

kaos lengan panjang warna hitam/ abu-abu/ putih. Tinggal tumpuk outer lengan pendek atau vest panjang.

tank top hitam panjang. Berguna saat mau pakai kaos lengan pendek. Semenjak pakai jilbab saya prefer bagian belakang tubuh (maaf- pantat) tertutup. 

jaket / outer. Sungguhlah penyelamat saat harus buru2 keluar rumah entah mau ambil paket di bawah atau keperluan mendadak lainnya.

jilbab polos aneka warna. Walaupun kenyatannya yang dipake itu lagi itu lagi. Ada ceritanya di SINI.

Itu dia kira2 yang menggambarkan cara berpakaian saya. Ada satu hal lain, saya cenderung pake baju dengan warna hitam-putih-abu2, monokrom deh. Sampai2 waktu ulangtahun dua tahun lalu saya dikado blouse / tunik warna kuning sama sahabat πŸ˜‚. Pernah juga di komentari teman disini: “Dila sukanya warna abu2 apa ya?” Sebenernya warna2 lain ada juga, tapi dua – tiga tahun ke belakang memang saya merasa lebih suka pakai warna2 monokrom. Apalagi pindah ke melbourne, udah kaya Melburnian.. 80% of your wardrobe is black! 

Kalo kamu gimana? 😊

 

Day 2: write a few 6-word memoirs

Seumur hidup baru pernah nulis memoir. Selama ini cuma tau memoirnya si Geisha aja *keplak*. Sebelum nulis cari2 tau dulu apaan sih memoir itu? Ternyata selain mini kisah hidup, six-word memoirs ini bisa juga buat mengekspresikan diri kita. Kalo yang saya tangkap sih begitu. Ini dia beberapa dari saya:
– Hampir dua tahun tinggal di Melbourne.

– Thirty-something and still counting, ahayyy..

– Suami cukup satu, anak lihat nanti.

– Punya adik cantik dan baik hati.

Bikin empat aja yang terlintas di kepala nih, yang terakhir pesan sponsor sih. Yaudahlah pasrah.. lirik Nesia πŸ˜‚
Happy weekend semuanya! 😊