Bikin sabun sendiri

Haloooo, sebelum bercerita.. Ijinkan saya mohon maaf lahir dan batin ya sama para blogger dan netizen. Kan katanya, potato chips without salt on the table. Relationship without a fault is impossible. Ejieee.. Kalo kata suami bos saya, Si Uncle, waktu saya minta maaf: “You don’t need to apologize to me, what mistakes? You always nice. But if u insist, give me $100 and i will forgive you“. Eaaa. Lanjut cerita yaaa..

Dua minggu lalu, saya booking seat untuk ikutan soap making course yang diadakan sama Laneway Learning. Saya tau si laneway ini gara2 liat postingan IG temen ketika dia ikutan class bikin meringue. Terus saya buka deh websitenya, jadi dia semacam kelas2 afterwork yang isinya macem2 banget. Bagian menariknya adalah harganya yang terjangkau. Kelas2 yang diadakan sama Laneway ini biayanya berkisar antara $14 – $25 lah. Jam nya tentu saja malem yaa, makanya bisa menekan biaya. Dari baking class, make-up, self healing, brewing kombucha, sampe burlesque! Saya pilih kelas soap making dengan biaya $20. Judul lengkapnya adalah “Soap making: two layer goat’s milk soap“. Saya dateng sama temen pengajian saya, namanya Ririd.. dan janjian di tempat course sama satu orang temen lagi namanya Dea. 

Oiya, jadi kelas soap making ini jadwalnya jam 6.15  – 7.30pm di sebuah café di Sydney road. Nah, hari ini saya ada pengajian jam 3.30 – 6pm. Pas lah ya waktunya, abis maghrib cusss. Taunyaaa, pembicara di pengajian telat. Jadi jam 5.30pm tuh masih belom kelaaaaar. Akhirnya lima belas menit kemudian saya dan teman minta ijin pulang duluan, drop bocil dulu di rumah terus berangkat deh ke tempat kursusnya. Itu saya laper bangettt, soalnya belom sampe ke sesi makan kannn pas pengajian, baru ngemil2 nggragas bhuahhahaha. Di jalan bawa Mie Samyang, soalnya adanya itu di meja makan.. Alhasil malah megap2 kepedesan 😂🙈. 

Alhamdulillah on time sampe kesana, langsung deh dibuka kelasnya. Tutornya adalah pharmacist yang berkecimpung di dunia kesehatan dan kecantikan, dia ahli dalam bikin body dan skin care *triiiing*. Yada yada yaddaaaa dijelasin deh base2 bikin sabun batangan gimana aja.. Ada yang bisa langsung jadi, ada yang proses 68 hari. Terus step2 bikinnya dan pengenalan bahan2. Jadi kali ini sabun yang dibikin adalah yang langsung jadi.. Bahan utamanya ada organic glycerin, dia bentuknya padat kaya keju dan mudah meleleh kaya butter. Ada dua macam glycerin, bening dan berwarna putih susu. 

Bahan lainnya ada rempah2 yang mau dimasukkan sebagai kandungan sabun, kalo tadi ada Calendula, cornflower (yang ungu2 di gambar di atas), walnut grind, sama loofah. Masing2 punya fungsi masing2, selain exfoliate.. Juga bisa mengobati gatal2 seperti eczema atau psosiaris. Kemudian ada essential oil, himalayan salt, food grade colouring sama goat’s milk dong tentunya. 

By the way, ada kejadian nggak menyenangkan juga lho tadi. Waktu sesi udah dimulai, ada mbak2 bule yang telat gitu deh, dia duduk di sebrang saya.. Terus pas udah mulai praktek, kami semua kan ninggalin meja untuk mencairkan glycerin di rice cooker yang ada di beberapa titik. Setelah meramu rempah dan glycerin, cairan kan di tuang ke dalam silicon mould. Satu tray silicon mould ada 6 kotak. Nah, di meja saya dan teman udah ada silicon mould yang sudah ada cairannya. Asumsi saya, itu punya teman saya karena letaknya ada di meja kami. Taunya bule cewek yang telat itu ngomong dengan nada ngeselin, dia bilang kalo itu silicon itu punya dia, kamu nuang2 aja disitu. Saya say sorry on the spot. Walaupun dalam hati mangkel juga sih, semua orang sharing silicon mould loh, dan naruhnya juga di meja masing2. Terus saya bilang lagi ke dia, ntar kalo udah kering bakalan aku ambil sabunnya dari situ. Eh dijawab, yaiyalah kamu kudu ambil biar gak nyampur sama punya aku. Woles aja shaaay *jejelin samyang feat.bon cabe*. Oiya saya tunjukin dulu sabun buatan saya yah:

Yang kiri itu isinya goat’s milk, parsley flakes, lemon essential oil dan green food grade colouring. Yang kanan itu sebenernya bukan gitu niat saya bentuk jadinya, tadinya mau di layering pake goat’s milk atasnya.. Jadi hasil akhirnya bakalan dua layer. Tapi gara2 abis itu silicon mould nya dikekepin mulu sama mbak bule jadi yaaa batal deh. Oh lanjut cerita yah, jadi setelah sabun mengeras.. Kami semua boleh bawa pulang sabun bikinan kami. Nggak lupa juga materi soap making class . Daaan mbak bule masih aja drama loh, ketika dia udah ambil semua sabun dia dari silicon mould, sisa punya saya aja kan. Saya bilang sama dia, aku ambil ya sabunku. Eh jawabnya nyolot, bisa nggak sih nunggu sampe aku selese mbungkus sabun aku. Wtf bangeeet, padahal saya emang nunggu dia bener2 selese baru ngambil punya saya. Mana satu sabun dibungkus pake 1 plastik, padahal yang lain mah 1 plastik buat semua sabun yang dibikin, which is rata2 satu orang bawa 2-3 sabun.. Si embak dapet empat plus yg kecil 2 lol, gak mau rugi banget 😂. Yastrallaaah mungkin dese lagi PMS, abis itu juga langsung ngacir gak say bye sama tutor dan peserta lain. 

So far puas banget ikutan course yang diadain sama laneway learning ini. Tutornya baik dan bagus njelasinnya, pesertanya juga seru2 (at least di kelas ini). Laneway ini ada di Melbourne, Sydney, Brisbane dan Perth untuk di Australia. Ada juga di Auckland NZ dan Singapore! Saya berencana untuk ikut kelas yang menarik lagi nantinya, semoga ada 😊. Sekian cerita hari iniii 😊.

Advertisements

Sydney Road Street Party

Hai haiiii halooo.. Sekitar dua minggu lalu saya di tag sama temen di Instagram. Bukaaan, temen saya bukan olshop Peninggi_pelangsing__5cm_top. Tapi dia sedang kasih tau tentang event bernama Sydney Road Street Party. Wooow apaaa ituuuuh? Jadi begini, Sydney road itu nama sebuah jalan (ya iyalah), yang terletak di Brunswick. Brunswick adalah sebuah suburbs yang berada kurang lebih 5km (kurleb 20 menit dari city), yaitu suburbs tempat saya dan buanyak teman2 Indonesia yang lain tinggal. Sydney road ini membentang panjang dan dilewati oleh tram dan bus, juga satu kilo meter saja untuk jalan kaki menuju ke train station yang ada di sisi jalan sebelahnya. Sepanjang jalan banyak local business kaya café, coffee shop, butik, butcher (banyak yg halal), bank, health services, bar-diskotik, pasar tradisional dll. Sydney road street party ini adalah salah satu festival yang celebrates the cultural diversity of one of Melbourne’s most multicultural suburbs, kalo kata flyer ama mas wiki sih begitu. Seru banget ya, pemerintah lho yang bikin, niat banget.  

Nih bahasa kecap mereka: 

DISCOVER SYDNEY ROAD. Come to Sydney Road Brunswick and enjoy our great strip of brunch spots, cool coffee shops, modern dining halls, Asian fusion restaurants and delicious middle easterns cuisines. Enjoy some of the city’s best beer gardens and al fresco dining spots or indulge frim a huge choice of excellent takeaways and bakeries. Come for the day and experience around the world. Drink or dance your way down Sydney Road Brunswick, where live music, trivia, film and poetry nights draw the local to the bars for a chat, accompanied by some very enticing meal nights which cater to every budget. Sydney Road Bruncswick has got to be on the menuAda apa aja disana? Buat saya orang Indo, liatnya sih kaya pasar kaget di jalan raya dalam versi tertaya rapi aja hahaha. Banyak stand2 berjejer yang isinya komunitas2 gitu yang bagi2in flyer, ada live band, local business yang saya tulis di atas juga turun ke jalan untuk jualan. Ada acara musik tahunan juga yang digelar disana namanya Brunswick Music Festivals. Girang banget deh saya jajan2 sambil nonton2 yang lain sepanjang 1.5km-an.  

Begitu sampe ke venue.. Pengunjung dikasih tote bag berisi brosur2 tentang macam2 tempat yang ada di Sydney rd. Dari eating and venue guide, sampe business services. Intinya ngasih tau kalo nih lho di Sydney rd, semuanye ade! Shopping retail, food, drink and entertainment sampe komunitas yang kamu cari juga ada.

Nah, temen saya juga kemaren tampil lho nyanyi dan nari Saman. Walaupun akhirnya saya nggak nonton karena bawa bocil2 dan udah kepanasan terus melipir ke Barkly square, semacam tempat makan2 dan belanja di Sydney road. Jadi saya cuma dapet oleh2 foto aja nih, seumur2 baru sekali nonton live saman di melbourne pas ngikut suami main ke kampus.  

mbak kece n mas ganteng mau nari
  
team saman BHINNEKA lg perform
Foto2 lain saya jembrengin yaaaa: 

  

macaron ice cream!
  
mejeng sama si old man 😁
    
pengen di embat semuaaa 😹😹
 
pas saya pulang udah rame banget disini
    
terharu, gak ada sampah bececeran di jalan krn semua pada buang disini 😢
  

ada ini juga! coba bacanya dimiringin 😂😂

Kami ngabisin waktu tiga jam an kali ya buat meng explore Sydney road street party ini. Berangkat pulang jalan kaki booo.. Mayan juga sih, tapi karena udah biasa jalan kaki disini ya gak brasa. Untuk gambaran, Sydney rd party nya ada di stop 21 – 23, rumah saya ada di stop 27. Lumayan juga jalan 4 stop / block hihihi. Btw, menurut saya keren deh pemerintah sini ngadain event kaya gini. Ini kan hal yang simple banget untuk sebuah acara. “Hanya” sepanjang jalan yang berisi macem2 terus dibikin festival tahunan hihihi. Tapi sukses berat bikin orang2 tertarik buat dateng. Siapa yang gak seneng sih hura hure kumpul2 gerubyuk jadi satu nyanyi2, ngemil2, ketemu teman2 dan keluarga. Jakarta punya car free day di Thamrin aja tiap minggu bisa dapet kali feel nya hihihi. Overall seneng banget bisa ngerasain Sydney Road Street Party pertama di melbourne ini, semoga tahun depan lebih seru.. Karena tahun depannya lagi insyaAllah saya udah di jalan MT Haryono menembus padatnya  tol wkwkwk.. 😊😁