#LDR

Liburan nggak usai-usai hahahhaaha.. wordpress hampir dicuekin, padahal sehari-hari biasa ngecek blog reader buat segerin mata dan otak ini dengan tulisan dari blogger lain. Soalnya berasa banget di rumah Ortu itu semacam merdeka jauh-jauh dari domestic thingy. Jadi kalo di Jakarta me time nya itu baca-nulis, disini tuh me time yang sebenarnya.. tidur siang, nyalon, nonton, luluran di kamar mandi tanpa keburu-buru, pergi jalan-jalan nge-es duren sendirian.. lol. Bukan berarti baca-nulis bukan kegiatan yang asyik ya, tapi rasanya indah aja melakukan kegiatan-kegiatan yang “mahal” harganya alias gak bisa dilakuin selama di Jakarta saat menjalani hidup sendirian tanpa ada Ortu, adik-adik (yang disini dengan senang hati ngerumat Bocil) dan mbak squad yang bantuin ini itu. Bukan pula sedang tidak bersyukur dengan kehidupan sendiri disana, tapi setiap Ibu rumah tangga saya rasa butuh time out biar nggak dikit-dikit ngomel sama garukin ini itu sehingga dapet komen dari penonton: sudahlah, mungkin dia lelah..

image

Pic taken from here

Seperti biasa, prolog yang ngalor ngidul hehehe.. minggu lalu setelah kopdar sama Febri, dia semacam curcol gitu soal LDR alias Long Distance Relationship, yang mana saya ini kan mantan #pejuangLDR yang berujung ke pelaminan (eaaa). Setelah itu dia menyebut saya sebagai suksesor LDR, gelarnya oke ya hahahahhaa.. trus bilang: ayo tulis tentang #tipsLDR mbak!
Dengan menghela nafas panjang, akhirnya saya coba flashback.. kisah LDR yang bisa dibilang nggak sukses-sukses amat sih sebenernya walaupun lulus juga. Kalo dosen killer mungkin lulus dengan nilai C+, kalo dosen kebanyakan ya B lah, kalo dosen baik hati dan nggak pernah ngecek ulang absensi sehingga berpotensi tinggi untuk titip absen mungkin akan kasih nilai A-. Lama-lama nilainya ngelunjak 😝😂.

LDR satu tahun Jogja – Jakarta dilalui dengan jalan lumayan berliku, kalo nggak bisa dibilang terjal. Sharing aja kali ya daripada bilang tips, tips kan dari expert.. kalo saya kan cuma pelaku hahaha.

1. Saling percaya
Awal mula dihadapkan sama situasi ini, saya sama mantan pacar bilang: “pokoknya kita saling percaya aja ya, gak usah curigaan.. gak akan ada apa-apa kok”. TAPI TERNYATA GAK SEGAMPANG ITU MAMEN. Namanya juga manusia ya.. punya rasa punya hati jangan samakan dengan pisau belati. Rasa percaya juga harus diasah, karena seperti pisau yang bisa tumpul.. begitu juga dengan kepercayaan. Caranya ya dengan komunikasi yang baik sama pasangan. Menjaga komunikasi supaya tidak (atau seminimal mungkin) menimbulkan salah paham yang berujung pada terkikisnya rasa percaya kepadanya. Soalnya menurut pengalaman, hal-hal kaya gini rawan terjadi saat sedang LDR. Modalnya kan cuma percaya sama omongannya. Katanya nih katanya, justru rasa percaya yang kita taruh kepada pasanganlah yang akan menuntunnya untuk setia dan tidak melakukan hal-hal yang melanggar prinsip yang sudah dibuat dan disepakati berdua. Katanya lho ya.

2. Tidak ada mantan diantara kita
Emang mantan salah apa? Mantan itu kan jodoh orang lain yang pernah kita cicipi orang yang Tuhan ciptakan untuk kasih tau bahwa kita pernah salah. Mantan emang nggak pernah salah, tapi kenangan kan nggak pernah berubah. Bukan berarti kenangan bersama mantan harus dibumi hanguskan, tapi jangan pernah membawa mantan ke dalam kehidupan baru bersama pasangan sekarang dengan alasan apapun.
Yakinlah, pasangan kalian itu manusia kan? Nggak nyaman lho dengar cerita dan kenangan bersama mantan kesayangan terdahulu dari orang yang sudah dipilih untuk jadi someone special. Move on, please.. at least respect your b/g friend now. Mungkin dia bukan nggak punya kenangan indah bersama seseorang dari masa lalunya. Ada, tapi dia simpan sendiri atas dasar jaga hubungan dan perasaan pasangan sekarang. Hayolo.. 😝

3. Cemburu sesuai porsi
Dengerin cerita pasangan di kehidupan barunya yang jauh dari kita, pasti menimbulkan rasa penasaran. Apalagi kalo dia kedengeran happy.. lalu lama-lama pasangan akan punya teman atau komunitas baru yang kita nggak kenal. Terus ada sebuah nama lawan jenis yang kayaknya sering terucap dari bibir si cinta, aduh.. kayaknya bisa terjadi apa-apa nih kalo dibiarin. Kan witing tresno jalaran soko kulino kalo kata Eyang putri. Gimana ini gimanaaaa? *panik*. Terus buka path ngeliat meme:

Pada akhirnya, yang telpon dan bilang:kamu sakit apa yang? Sini aku peluk dari jauh yaa.. :3akan tergantikan dengan yang bilang: “kamu sakit? Tunggu ya, aku ke kost bawain sup anget sekarang”.

JLEBBB.. Gusti Allah, alhamdulillah jamanku durung ono path :’))) *dirajam anak kekinian yang lagi baca*

Nggak perlu cemburu berlebih, sebenernya cemburu itu timbul dari permainan pikiran. Pikiranlah yang mengontrol sebesar apa rasa cemburu itu muncul. Yang tau batasannya cuma diri kita sendiri, kalo dirasa udah kelewatan.. tarik napas, buang lagi dan bilang sama diri sendiri: perlu nggak saya melakukan ini? Soalnya kalo nggak nanti bisa kebablasan terus insecure dan mengakibatkan tindakan irrasional. Ibarat pasir yang ada di genggaman tangan: semakin erat kita menggenggamnya, semakin banyak pasir yang keluar dari sela-sela jari.. vice versa.

4. Temu muka minimal sebulan sekali
Nggak sebulan sekali juga sih.. itu case saya aja, dulu komitmen kami sebulan sekali ketemu. Pacar yang ke Jogja sih karena saya males banget keluar duit buat beli tiket ke Jakarta, trus lagian kan dia sekalian mudik gitu loh. Kalo saya sekalian mau apa ke Jakarta? 😝😁😂. Temu muka itu penting, masa ya mau denger suara mulu.. kalo yang LDR nya lintas pulau atau benua ya paling nggak mengandalkan skype atau aplikasi smartphone lain. Kalo tiap bulan mudik ya berabe, bisa membahayakan kesehatan dompet. Tapi usahakan untuk ketemu deh, karena rasanya seneng banget hahaha!

5. Berdoa, berjuang dan berpikir positif
Nah, ini cliche nih.. tapi kita ini kan hidup dalam naungan Tuhan. Tuhan sudah atur jalan umatNya, tinggal kita berusaha dan berjuang untuk dapat yang terbaik untuk kita sendiri. Tuhan juga nggak suka sama orang males kali.. “yah, kalo jodoh juga nggak kemana” iya, nggak kemana-mana emang.. cuma jatuh ke pelukan mantan-nya tetangga *ketawa setan*. Berjuang untuk orang yang kita sayang dan yakini bersamanya kita akan hidup nanti itu penting. Banyak case LDR bubar jalan karena salah satu pihak (atau dua-duanya) nggak mau berjuang karena sudah berfikir negatif atau apatis.. “ah udah deh kayaknya emang susah hubungan jarak jauh kaya’ gini, bikin capek ati doang” *sambil nangis mrebes mili*. Kalimat demotivasi gitu bahaya kalo dilanjutin.. kalo memang yakin, berusaha dan berfikir positif! 🙂

image
Kenal - jadian 2006, married 2011. Gelas lope2 diskonan kedaung.

Kalo saya dulu ngerasa sayang buat nyerah sama masalah yang timbul karena LDR. Soalnya dari awal nerima tembakan ECIYEEE TEMBAKAN si mantan pacar, saya bilang kalo yang bikin saya mau sama dia itu karena saya ngerasa nyam-nyam. Nyam1 = nyaman, nyam2 = nyambung. Nyaman atau nyambung doang gak cukup men, kalo nyam-nyam tuh enak deh.. betah jadinya dan ada aja yang dibahas, dan ternyata kedepannya hubungan yang dijalin atas landasan itu bikin layak diperjuangkan, azek jos.
Semua yang saya tulis diatas itu berbekal dari pengalaman saya sama si lelaki chubby gembul tercinta yang ngeselin ganteng unyu uprit tapi kadang-kadang romantis kesayangan sih. Tentunya banyak banget errornya selama setahun berjauhan itu.. banyak terjadi pertumpahan air mata dan pulsa prabayar demmm.. tapi alhamdulillah bisa teratasi karena masing-masing memang udah ngerasa yakin dengan pilihannya.
LDR memang berat, kalo suruh milih saya juga ogah deh.. tapi dulu mikirnya dijalani aja dulu, ternyata malah bisa jadi ajang belajar ngatur emosi, mengenali sifat pasangan lebih jauh sama introspeksi diri hahahhaa.. lebay yak pelajaran hidup dari tiga buah huruf ini.
So, masih takut LDR-an? Gpp juga, wajar.. kalo bisa ada komunitas #IndonesiaTanpaLDR –atau #IndonesiaTanpaMantan pasti saya daftar jadi anggota nomer satu, bhuahahhaahaa.. just kidding ya bok. Nggak perlu segitunya, yang jelas hidup itu proses. Mencoba menikmati proses hidup dan menjalaninya dengan sebaik mungkin, itulah inti menjalin relasi cinta dengan orang lain.. mau LDR ataupun nggak ♡.

Dila, mantan pelaku LDR.

Advertisements