Starbucks and my life

Selamat tahun baru 2015, netizens!
Perayaan tahun ini nggak seramai tahun lalu.. bagus lah, kan moment pergantian tahun baru gak harus diwarnai pake suara jedar jeder kembang api dan warna warni di langit malam. Terlebih baru saja ada musibah hilangnya pesawat Air Asia di pangkalan bun :(.

image

Semoga proses evakuasi cepat selesai, semua korban ditemukan, dan keluarga yang ditinggalkan dapat berbesar hati serta lapang dada menerima cobaan ini. Amin.
Tahun lalu alias Desember 2014 (sumpah jayus men, bah), saya menemukan artikel menggelitik, yang beneran bikin saya senyum-senyum sendiri bacanya. Isinya tentang pengalaman kerja saya dulu waktu masih gadis. Yup, saya ini mantan mbak-mbak keren ber apron hijau di gerai kopi internesyenel itu loh, hahahhaa! Gimana gak keren? Bisa bikin minuman kopi dari yang basic sampe beraneka ragam rasa sambil megang cashier plus ngider-ngider ngecek ruangan ada yang kotor gak. Terus? Ya dibersihin laaahhh… hahahhahaa.

Keterlibatan saya dengan gerai kopi ini adalah menjelang kelulusan S1 tahun 2007 *tuwir*. Starbucks sebagai gerai kopi internasional, dibawah PT. Mitra Adi Perkasa, holding company-nya di Indonesia, akan membuka gerai nya di Jogjakarta. Very first store, yang mana untuk membuka gerai disana juga butuh waktu 2 tahun untuk riset marketing. Karena Starbucks itu kan self services oriented, bisa nggak sih warga Jogja menganggap itu sebagai hal yang dapat diterima? Kemudian 40 ribu untuk secangkir kopi, yang mana disana 15 ribu aja udah bisa makan super lengkap dan kenyang. Itu beberapa point pertimbangannya dulu. Tentu saja ada point-point lain yang akhirnya lolos dan voila.. Starbucks open recruitment untuk opening team Jogja. Sejujurnya, saya nggak tau sama sekali tentang lowongan ini. Sahabat saya yang kasih tau, dan kami berdua ikutan dan lolos dua-duanya deh ;). Akhirnya, resmilah saya jadi BARISTA. Yeayyyyy.. sambil menunggu wisuda saya training ke Jakarta untuk Coffee knowledge dan in store training. It was fun! 😉

image
Tall latte ngedate ama si bocil

Itulah sedikit cerita keterlibatan awal kenapa saya tiba-tiba jadi barista. The biggest story adalah dua tahun yang saya lewati disana. Sesungguhnya sesuatu yang sangat berharga menurut saya adalah pengalaman untuk berjumpa dengan banyak orang dengan berbagai karakter. Semacam laboratorium nyata akan studi yang saya ambil waktu kuliah dulu: Psikologi. Baru menyadari bahwa, ketika kita jadi konsumen.. kotak kaca aquarium besar berisi orang-orang yang antri beli kopi itu mungkin terlihat biasa saja. Tapi buat saya yang ada di dalamnya, delapan jam sehari. Sungguh memberi pengalaman dan cerita yang bisa bikin saya ketawa sampai nangis. Konsep Starbucks adalah menjadikannya sebagai “the third place” bagi para pelanggannya. In general, first place bagi setiap orang adalah “home”.. keluarga selalu menjadi yang utama. Second place biasanya diisi oleh peer group, bisa teman atau yang lain. Disinilah Starbucks masuk dan menawarkan diri sebagai the third place untuk orang-orang. Kita bisa ngopi bareng keluarga, teman, kolega.. duduk-duduk di sofa sembari bersantai atau membicarakan hal penting tanpa merasa tidak nyaman dan takut diusir. Kalo kopinya udah abis dan masih betah? Ya pesen lagiiiiii keleuuuusssss, menurut nganaa? Just kidding, lol.

Starbucks juga punya beberapa filosofi yang diterapkan kepada para Barista nya. Dari internal sesama partners (di Starbucks, sesama Barista dipanggil dengan partner.. meskipun jenjang karirnya berbeda misal supervisor dan manager pun panggilannya sama) sampai bagaimana melayani customers. Sekarang, ini subjektif pandangan saya, gerai saya di Jogjakarta ini terkenal sebagai gerai yang “Starbucks banget ala Howard Schultz” oleh para customers, terutama WNA. Di Starbucks kami diajarkan bahwa customers itu adalah teman. Keramahan Starbucks Jogja itu sampai diacungi jempolllll oleh para customers lokal maupun interlokal (?). Sayangnya di Jakarta ini sepertinya filosofi itu nggak diterapkan dengan hati oleh beberapa baristanya seperti yang saya pernah ceritakan di sini.

image
Sedikiiit memorable exp di Starbucks

Lucunya, kerja di Starbucks benar-benar membawa perubahan dalam hidup saya loh! Kira-kira sebulan lalu teman saya Dewichan main ke rumah. Dia komentar, weeh neng mumun.. kamu kok ngapa-ngapain serba cepet! Kayaknya kerja di Starbucks kasih kamu pengaruh ya? Kira-kira begitu sih, maap kalo kalimatnya nggak pas hahaha. Setelah dipikir-pikir memang iya sih, berasa lagi melakukan three minutes services kali yak. Dimulai dari customer order sampe dapet minum itu kudu selesai dalam waktu tiga menit lebih-lebih sikit lah. Terus berasa maunya nggosokin segala hal. Untuk pertama kalinya dalam hidup, saya baru pernah scrubbing lantai itu ya di Starbucks. Nyuci piring gelas segunung juga di Starbucks (iya sih pake dishwasher enak tinggal pencet2 doang lol), ngepel lantai dalam skala besar ya di Starbucks, beberes pajangan gelas dll ya di Starbucks, sampaaaaaii… bersihin grease strap juga baru nyobain di Starbucks. Eh koreksi, baru tau juga di dunia ini ada yang namanya grease strap Lol. Iya, memang saya terlahir dengan selalu ada mbak squad di keluarga. Positifnya, semua kerjaan rumah beres tanpa perlu capek. Tapiiii saya jadi nggak ada clue kerjaan “belakang” gimana ngegarapnya? Gak usah kerjaan belakang or ngurusin dapur. Sampai kelas 3 SMA aja baju seragam sampai underwear yang mau dipakai ke sekolah si mbak yang siapin :’). Sombong? Cieeeee baru segini aja dibilang sombong.. situ aja yang hatinya kudu dimasukin dishwaser bhahahahaha.

Setelah berumah tangga, baru terasa manfaat kerja di Starbucks. Udah nggak geli lagi bersihin ini itu dan ngerjain domestic task dengan cepet. Tapi kalo sifat pelupa sih nggak ilang-ilang, lol. Satu lagi hal yang saya dapat di Starbucks adalah: menghargai pelayan/server/waiter/s. Ketika saya jadi Barista, salah satu core task nya kan melayani yah…. namapun kerja di hospitality industry. Dari situ terlihat benar manner seseorang dalam bertransaksi. Ada yang dateng-dateng udah sengak, tapi pas mesen minuman keliatan banget Starbucks experience-nya zonk… ada yang keliatan biasa-biasa aja secara penampilan tetapi total buying spend-nya spektakular. So, don’t judge the book by its cover. But the price. Errr kidding *peace* :))

Hal lain yang berubah dari saya adalah: habis makan di resto selalu membereskan meja, maksudnya piring di tumpuk dan gelas dikumpulin jadi satu. Sebenarnya semenjak pacaran sama laki-laki yang sekarang jadi sumamik sih. Dia yang kasih tau kalo abis makan walau di resto piring sama gelasnya diberesin, yang tercecer di meja dibersihin. Terus kalo makan fastfood, segala kertas pembungkus nasi, burger or kentang dilipat rapi. Taruh semua di atas tray, terus buang ke tempat sampah :)). Pindah ke Jakarta saya mulai lupa lagi tuh ajaran si mantan patjar tertjinta.. yang ada habis hahahihi cantik sama office gank, berantakan ya biarin aja. Sekarang begitu udah nikah sih kembali lagi ke habit awal. Beberes meja kalo selesai makan di resto pas lagi bareng sumamik ato bedua doang sama bocil. Nggak usah sampe yang beres-beres amat atau selicin mungkin, paling gak waiter jadi mudah clear table nya. Nggak ada salahnya juga dilakukan kan? Nggak bikin jerawatan juga :p. Oh iya, dan satu lagi.. namanya punya anak kecil kadang dia suka lempar atau lepeh makanan ke lantai. Itupun juga kudu diambil sendiri kalo memungkinkan. Suka banget liat perangai customer-customer WNA yang justru nggak segan-segan untuk membersihkan sendiri kotoran yang ada di meja atau sekitarnya. Sungguh, memang justru negara berkembang macam Indonesia ini yang malah perilaku konsumen-nya sangat-sangat arogan dalam menuntut pelayanan tapi pelit kasih tips. Nggak heran bangsa ini nggak maju-maju *peace* :). Satu lagi yang perlu dicatat, kita bisa menilai orang dari caranya memperlakukan pelayan. Seorang teman yang baik padamu, tapi bersikap sangat buruk ke pelayan = bukan orang baik. Oh well, judging? Tunggu sampai liat sendiri kenyataannya di kemudian hari. Testimoni dari seorang pengamat manusia yang expert mengamati customonster *ngikik*.

image
Eehh dan saya nemu fotonya hahahahaa

Source from here

Terlepas dari capek luar biasa bekerja di kedai kopi dengan sistem shifting ini, saya sangat bersyukur pernah jadi bagian dari keluarga besar Starbucks. Terkadang kangen juga ngeracik kopi sendiri, buka rolling door di pagi hari cium bau semerbak kopi.. kemudian cek-cek report semalem di depan kompi sambil minum latte bikinan sendiri, nyusun dan manasin pastry, garap report berbusa-busa plus itung-itung buat diimel ke BOD and team malem-malem pas closingan, ngitung duit omzet berjuta-juta masukin brankas, yang gak kangen scrubbing lantainya doang lol. Disana saya juga bertemu teman-teman yang sangat amazing baik dari dalam maupun luar negeri, yang masih keep in touch juga sampai sekarang, thank God. Dapat tiket cantik buat apply kerjaan karena nama besar MAP, udah gak usah pusing ngejelasin karena interviewer-nya udah tau perusahaan apa itu sehingga memudahkan proses interview. Makin lancar kemampuan berbahasa asing baik lisan maupun tulisan (yang sekarang udah kendooor banget hiks). Kalau dikasih kesempatan, someday pengen bikin kedai kopi sendiri.. kecil-kecilan aja. Sebelahnya salon, sebelahnya playground, sebelahnya lagi bengkel, jadi one stop shopping gitu. Suami ngebengkel, istri nyalon, anak ke playground, habis itu ngopi-ngopi cantik dan ganteng hahahhaa.

If you can dream it, u can do it!

Aamin :).