Masih ada jodoh

Mengisi pagi ini dengan nulis, maunya sih nonton Kingdom di Netflix tapi gagal mulu gak bisa connect. Kebangkitan gw dari mati suri di dunia blog ini tuh didasari atas rasa sayang… bukan sayangku padanya yang selalu membara, tapi sayang alias eman2 mau nyimpen cerita kebaikan hati seseorang dan dinikmati sendiri. Sebenernya banyak cerita lain dalam hidup gw yang nggak malu2in buat dituliskan loh #pede, kaya misalnya gara2 sambel terasi eh dapet seratus dollar plus sambelnya dipamerin di balai desa kelurahan sebelah (((BALAI DESA))), tapi kok ya… tiap nulis seringnya terlalu malas buat finishing. Makanya gw berjanji kalo yang satu ini nggak akan berakhir jadi draft semata. Yak mari, mumpung #bocil1 di sekolah.. #bocil2 merem2 asoy… tukang sayur belom pada buka jadi ada alasan untuk nggak masak2, kita mulai. Jrek jrek nong!

Dua hari lalu, gw dan anak2 kembali ke Jakarta naik mobil disetirin sama adek laki2 gw. Seperti biasa outfit gw yang nyaman2 aja lah, celana yang ada karet di pinggang, kaos menyusui sama sepatu slip on.. Slip on : kakinya mak slup langsung on #TaglineJahatAlaNengMumun.

Perjalanan dibuka dengan #bocil2 yang poop di jalan. Mohon maap netyjen bertanya, kira2 faedahnya apa yha beginian diceritain? O tentu ada, karena nyebokin si bocil dalam kondisi mobil melaju, seorang Ibu keliyengan.. kudunya emang berhenti dulu sih ya, tapi nasi sudah menjadi bubur. Intinya karena pusing gara2 gantiin popok di dalam mobil plus baunya yang you know lah.. gw pengsan alias tidurrrrr sampe tiba2 adek gw udah parkir di depan sebuah restoran padang di daerah Brebes, saat itu waktu menunjukkan jam 1 siang.. mau makan dulu dll.

Bocil yang gede bangun, kebelet pipis terus jalan ke toilet.. gw kasih tau supaya langsung balik mobil abis dari toilet karena Yangti (nenek) udah bawain makan siang buat dia n gw. Lha terus tiba2 mata ini menangkap sosok anak itu kok udah di dalem resto aja nyamperin Om nya. Spontan gw buka pintu dan ngeluarin setengah badan dari dalam mobil untuk manggil dia balik. Setelah itu kami makan bareng, si Om yang udah selesai makan dll nungguin di luar. Kurang lebih ada kali 30 menitan kami berhenti di restoran padang itu.

Setelah itu kami melanjutkan perjalanan, nggak berapa lama dari restoran tadi langsung masuk tol. Kalo sebelumnya perjalanan dibuka dengan #bocil2 yang mengeluarkan hajat, sekarang gantian kakaknya β€œMama, aku pengen poop!”. Ya Allah aku boleh mandi dibawah shower aja nggak siiihhhh kayaknya seger………

Jadilah kami melipir dulu di rest area. Kaki gw turun mau sepatuan. Kaki kanan mak slup, telapak kaki kiri masih meraba dan mencari pasangannya yang nggak ketemu2, lama2…. β€œMANA SIH??!!”. Mata gw jadi ikutan nyariin.. dan lama2 deg2an. Bocil yang gede sampe bantuin nyari, dan tetep nggak ketemu.. lemes, SEPATU GW RAIIIBBB??? 😨😨😨.

Mohon maaf mobil kotor banget abis mengelilingi Jateng DIY πŸ€ͺ

β€œDek, mungkin nggak sepatu mbak Dil jatoh?? Soalnya ini posisinya yang ilang sebelah kiri, kanan utuh. Jangan2 pas buka pintu??” Kemudian mulailah proses recall memory dimulai. Pintu mobil dibuka cuma pas kami berhenti di resto padang, dan nggak perlu berlama2.. ketemu juga sudah kenapa keberadaannya tak diketahui rimbanya. Jadi, waktu si anak yang kebelet poop ini nyamperin Om nya mau makan… gw spontan ngeluarin setengah badan kan, dengan jeniusnya gw keluarin sepatu sebelah kiri buat pijakan kaki. Pas masuk mobil lagi KAKINYA DOANG yang diangkat, sepatunya nggak. Ya Allah pinternya… *tepuk tangan*. Udah, abis itu bengong, sedih, sama meratapi dan merutuki nasib. Kenapa? Kenapa gw nggak pake sendal jepit swallow aja biar kalo ilang nggak gini rasanya. Maaf ya swallow, tapi memang hanya segitu aja artimu bagiku. Gw chat nyokap dan cerita, kata beliau β€œGoogle aja mbak restonya”, sebuah saran yang gw pikir nggak terlalu ngebantu.. tapi daripada gw cuma sedih2 ga jelas akhirnya tetep dilakukan. β€œDek, tadi Duta Minang kan ya??” Diiyakan sama dia, dan langsung browsing, ketemu nomer telponnya. Ditelpon sampe mejret ga diangkat. Hmm… oke, tadinya mau pasrah tapi pas liat gambar2 penampakan restonya: β€œDek, kayaknya ini bukan resto tempat kita berhenti deh”. Adek gw bilang lagi β€œkayaknya emang bukan Duta Minang sih, mbak.. tapi ada nyunyu nya”, i was like.. haaa nyunyu?? β€œIya nyu = baru”, timpal dia. OHHHHHH… NEW!! Adek gw nambahin nama daerahnya.. gw google : restoran padang di Larangan, Ketanggungan, Brebes. Ketemu.. RM Padang New Minang ya Allah, dan ada nomor teleponnya… tapi ditelpon ga nyambung. Udah kepalang tanggung jadi detektif, lanjutin aja nyari n nothing to lose, apaan tuh sedih2an sepatu ilang. Akhirnya gw nemu FB nya dong! Disana tertera no telepon yg bisa dihubungi, bisa Whatsapp pula. Deg2an karena RM nya terakhir post di bulan April.. gw telpon nggak diangkat, dan disaat udah hopeless mau mengakhiri panggilan, tiba2 ada muncul suara Adele laki2 “Halo….”. Selanjutnya kami ngobrol dan gw cerita kalau kurang lebih 40 menit yang lalu gw berhenti disana, dan nanya ada sepatu yang jatuh nggak di parkiran. Si mas nya nanya ke tukang parkir.. β€œADA, ADA SEPATUNYA ITU DISIMPEN KOK”. Ya Allah… untuk kesekian kalinya 😭. Setelah dikirim foto sepatunya, gw bilang ke mas nya kalau kondisi kami udah nggak memungkinkan untuk balik, gw minta tolong untuk maketin sepatu, nanti biayanya pasti akan gw ganti (ini gw tau diri lah ya, pastinya biaya paket dan terima kasih), nggak lupa juga minta rekening mas nya. Beliau minta alamat gw, gw kasih untuk nanti mas nya paketkan sesempatnya. Nggak sampai 2 jam mas nya whatsapp lagi dan kirim gambar resi pengiriman sepatu, mana pake jasa yang sehari sampe. Terus yg bikin shock adalah MASNYA NGGAK MAU DITRANSFERRRR!!! 😭😭😭.

Baru sadar, gw nyebut mulu πŸ˜‚

Kalian kalo jadi gw gimana sih? Aseli.. speechless loh. Pertama, karena gw selalu suka sepatu brand ini krn kenyamanannya.. tadinya gw udah pasrah sepatu ilang.. sedih pasti, bukannya apa2. Gw nih skrg antara konmari atau kon ngirit beda tipis.. punya barang (terutama sandang) kalo bisa nggak usah banyak2, tapi kalo beli yang awet sekalian. Awet = mahal bok, karena ada harga ada rupa buat gw yang pecicilan ini. Nah, bagi kantong gw sepatu ini nggak murah, apalagi kalo belinya lewat jastip.. alhamdulillah dulu dapet pas nitip temen. Kedua, alhamdulillah gw nurutin saran nyokap, memang seorang Ibu itu sakti deh kata2nya 🀣. Ketiga, yaitu tadilah mas nya…. ketemu orang baik begini, jadilah jodoh gw sama sepatu ini dipanjangkan dan gw jd nggak perlu keluar uang extra buat beli sepatu baru *yaemang kalo ilang jg gak perlu beli lg lah, Bambanggg… kan msh ada satunya πŸ˜‚πŸ˜‚.

Pagi ini sepatunya udah nyampe, gw udah ngabarin masnya dari RM New Minang, Brebes. Lagi2, terima kasih yang tak terhingga. Alhamdulillah.

Demikianlah cerita gw tentang kembalinya pendekar rajawali sepatu yang hilang. Kalian pernah ngalamin hal2 ajaib macam ini nggak? 😁