Mie aceh paling enak se-Indonesia..

... ada di jalan Saharjo Tebet. Kata bos suami saya.

Waaah.. sebagai penikmat mie aceh tentunya saya langsung penasaran pingin cobain dong. Namanya MIE ACEH AYAH. Laaahh.. kedai itu to? Saya sering banget lewat tuh kalo habis pulang dari kokas (mall kota casablanca –di Jakarta semua mall wajib punya nama beken).
Akhirnya beberapa waktu lalu saya sama sumamik dan bocil mampir deh kesana, baru jam setengah lima sore sih.. tapi karena penasaran dan mumpung lewat jadi melipir. Kalau dari terowongan casablanca, lurus aja.. setelah mall kan ada fly over. Lewat bawah dan belok kiri, nanti 10 meter kemudian ketemu deh kedainya di kiri jalan dengan warna-warna merah dan kuning mendominasi.
Tanpa ba-bi-bu, saya langsung pesan mie tumis udang pedas S nya tiga karetnya dua. Mie tumis itu mie yang digoreng, tapi nanti masih agak lembek dan sedikit berair. Plus saya masih minta cabe rawit iris hahaha.. semoga hidup saya nggak pedasss, jenderal! Nggak lupa saya pesan juga teh tarik panas karena nggak afdol dong ah jajan ke warung masakan aceh kok nggak pesan minuman ini. Saya juga pesan roti canai gula untuk cemal cemil. Makanan dan minuman saya pun datang:

image
Mie tumis udang PEDASSS

Wuooo, komen saya pertama pas makanan dateng: “mie-nya agak lebih gede apa yak dari mie di warung sebelah?” Bumbunya terasa pas dengan aroma rempah khas aceh yang menyeruak. Udangnya juga banyak, nggak cuma jadi hiasan doang. Suami saya pesan mie tumis sapi, dagingnya juga banyak.. malah mie punya saya ada kemasukan dikit daging sapinya. Fix ini masaknya barengan terus dibagi dua. Pedasnya mantap, bener-bener tiga S nya. Saya suka gemes kalo pesen pedas sekali ternyata cuma pemanasan gitu pedasnya. Mungkin level kesukaan saya terhadap rasa pembakar lidah ini yang agak diatas rata-rata hihihi. Lagian cabe kan sempet mahal banget kemarin-kemarin, mungkin yang masak mikir juga kalo kasih cabe kebanyakan yang ada tekor. Kemudian teh tarik saya datang setelahnya:

image
Buihnyaaaaaaa.. berapa kali ditarik tuh tehnya?

Langsung saya sruput panas-panas, nggak panas lagi sih kan udah ditarik-tarik tehnya sama abangnya. Rasanya manis khas teh tarik aceh yang lain.. tapi saya merasa porsi susunya lebih banyak dari tehnya. Jadinya jadi kaya minum susu tarik, padahal kan judulnya teh ya? Mungkin saat tarik menarik, teh nya lebih banyak mengalah dalam hubungan.. jadi peran dia agak kurang menonjol dibanding si susu. Karepmu lah neng reviewnya 😂😂😂. Si roti canai nggak sempat difoto, tapi standard sih rasanya sama seperti roti canai di tempat makan aceh lainnya.

Selagi kami makan, ada Bapak-bapak yang mondar mandir di kedai sambil telpon. Si Bapak juga sesekali melemparkan senyum saat kami saling berpandangan (kaya ada yang salah deh 😂). Kemudian Bapak berkulit legam dengan tinggi kira-kira 168cm dan tangan kanan yang di gips itu duduk di salah satu spot disana. Sambil terus makan, mata saya mulai menjelajah interior kedai. Mata terhenti di tembok, seperti ciri tempat-tempat makan lain yang suka memajang foto public figure yang pernah mampir ke warungnya.. disana pun dipajang beberapa foto. Lahh itu di fotonya kok ada si Bapak legam lagi berpose sama sesepejabat penting?? Ternyata si Bapak itu yang punya kedai..

Overall, mie aceh ini enak menurut saya, tapi tidak extraordinary. Ya soalnya kan statement dari yang merekomendasi, ini adalah mie aceh ter-enak se Indonesia. Jadi saya berharap rasanya bakal meledak di mulut kalo makannya sambil ngunyah petasan. Tapi kalau disuruh kasih nilai, saya kasih 8 kok.. karena faktor tempat yang nyaman untuk ukuran kedai juga saya pertimbangkan. Kemudian untuk ukuran kedai di daerah kota dan tempat strategis, harganya amatlah normal dan terjangkau, worth to try! Sejauh ini tetap favorit saya untuk mie aceh (dari segi rasa) adalah dari resto Seulawah di Benhil (Bendungan Hilir).

Alamat MIE ACEH AYAH ini ada di:
Jl. Dr. Saharjo, Tebet, 12810
(Depan hotel Harris Tebet)
Buka setiap Senin – Minggu
Jam 10 – 22 WIB

Besoknya, suami saya cerita dong sama bosnya soal pengalaman kami makan di tempat yang dia rekomendasi. Kemudian si bos nanya ke suami: “kemarin yang masak siapa? Bapak-bapak yang berkulit legam bukan? Itu bosnya, kalo yang masak dia itu enak bangettttttt”. Yah.. ternyata kami memang belum beruntung nyicipin mie aceh paling enak se-Indonesia.. si Bapak tangan kanannya masih di gips. Semoga cepet sembuh ya Pak. Next time kalo lewat melipir lagi hehehee.

Tulisan ini ditulis untuk ikutan giveaway-nya Fasya walaupun gak mengin-menginin banget reviewnya, tapi ikut berpartisipasi aja lah yaa sebagai tukang jajan dan makan penikmat kuliner. 😝

image
Yuk ikutan!

Yang pada mau ikut yuuuukk buruan, terakhir besok lho tanggal 16 maret 2015. Memanggil para tukang jajan, kan asik bisa tau kuliner baru sapa tau bisa nyobain :p.

Advertisements