Kudu makan nasi

Siapa yang punya perut Indonesia banget alias belom berasa makan kalo perutnya belom kemasukan nasi? Sini merapat sejenak bareng ogut 😂. Tinggal di Australia buat orang Indonesia sih menurut saya enak yah.. Gampang lah nemu beras yang cocok di lidah, juga bumbu2 penunjang buat bikin masakan Indonesia. Mungkin karena letaknya relatif dekat, jadi lebih mudah didistribusikan. Walaupun nggak berbanding lurus sama harga yaaa.. Misalnya tempe, sepapan aja yang biasa di Indo paling 4rb disini $4.5 *craaaay*. Tapi puas lah buat ngobatin kangen ya kan? Iyadeh. Oiya, disini setiap hari saya masak nasi dan lauk pauk Indo dan makannya ala ala sevel. Alias, kalo mau makan dipanasin dulu di microwave hahaha. Nggak tau siapa yang menemukan ide ini pertama kali. Jadi, setelah nasi matang di rice cooker, saklar dimatikan. Nanti kalo mau makan baru ambil nasi dan dipanasin di microwave dan nasinya jadi empuk lagi. Enak sih, soal gizi no comment. Terkadang akuh merasa embuh 😂😂😂. 

Terus itu kan kalo di rumah, cincai lah masak2 sendiri makan2 sendiri. Gimana kalo lagi jalan2? Apalagi belom genep sebulan disini pasti maunya ngelayaaaap terus. Gimana makannya? Dipandu suami dan teman, saya pun menjelajah tempat makan asia. Saat makan siang atau menjelang malam (sore) saya beberapa kali cobain makan di:

Blok M express

 
Terletak di dekat kawasan CBD (city), ini dia resto Indonesia pertama yang saya kunjungi. Rasanya tuh nikmeeeh banget makan.. lele! Saya pesan lele balado. Nasi, lele dan lalap. Lele di goreng kemudian di siram lautan sambal balado merrraaaah, tapi ternyata gak pedes2 amat 😂. Lalapnya kaya salad cuma ga dipakein dressing. Harga buat satu porsi makanan yang saya deskripsikan diatas $12.50. Saya dapet lelenya 2 ekor, karena ukurannya gak terlalu besar. Yess bgt, oiya terus kepalanya udah dipotong. Biar nggak nggilani kali yaa. Harga ayamnya lebih murah.. Kalo iga mahalan dikit sedollar dan paling mahal ikan gorengnya. Mereka juga punya menu lain kaya sate, gado2 (kalo ga salah lol). Puas banget makan disini, sambelnya mancap (nyobain punya temen).

Norsiah’s kitchen

 “Warteg” ini ada di deket kampus suami, gak terlalu jauh dari University of Melbourne (Unimelb) dan RMIT. Jadi nggak heran kalo dia sering ramai sama anak2 kuliahan. Suatu hari, setelah jalan2 ke kampus dan perut kerucukan. Suami ngajak makan nasi disana. Tentu saja istrinya girang bukan kepalang dan langsung bilang i do. Sempet kecele karena ngeliat umbrella di depan warung pada nutup, alhamdulillah ternyata buka ihiiiy. Begitu masuk, Ibu dibalik kasir langsung menyapa “Assalamualaikum.. Mau makan apa?” Sambil senyum lebar. Mungkin karena saya jilbaban ya, beberapa kali kalo masuk toko asia (timteng) dan papasan di jalan suka disapa begitu. Kalo di Indonesia udah ditambahin kali jadi “Assalamualaikum bu Ajiik (Haji)” 😆. Saya pesan nasi dengan 2 pilihan lauk, harganya $6.5. Ternyata kalo pilih 3 lauk jatuhnya $7.5, tau gitu kaaann.. Hahaha, gak mau rugi deh. Rasanya sih standard kalo saya bilang, tapi lumayan banget lah buat ngisi perut. Rendangnya bumbunya berasa, sayurnya aja yang ala kadarnya. 

Jokamz melbourne  Nah, kalo ini saya taunya dari Instagram seseartis presenter cowok yang lagi ke Melb dan posting lagi makan disini. Pulang dari Melbourne Museum, saya makan disini. Niatnya sih mau makan prasmanan, tapi ternyata udah abis karena udah sore kali ya. Akhirnya saya pesan bebek gorengnya yang konon menu dia yang paling tersohor.  

Nasi putih hangat, paha bebek goreng, dua buah tahu goreng, lalapan salad dan dua jenis sambal ini bisa dinikmati dengan harga $13.90. Rasanya yummeh, dagingnya nggak amis. Paling nggak bisa mengobati kerinduan sama Kaleyo di jakarta. Duileeee belom juga sebulan, bilang aja nggragas! 😂. Mereka juga sedia kecap yang kalo nggak ada merk itu mending saya gak jadi kecapan. Tadaaaa.. Kecap Bangoooo! Poin plus disini adalah mereka menyediakan teh hangat yang bisa diambil sendiri. Kebanyakan resto biasanya hanya ada air putih. Oiya, Jokamz ini kependekan dari “pojok kampus“, lokasinya nggak terlalu jauh dari Norsiah.

Nelayan

Saya udah dua kali ke resto ini. Lokasinya tepat di city, di depan stop tram dan ditengah kerumunan manusia yang berlalu lalang. Jadi sangat2 strategis nih lokasi resto ini dan hampir selalu ramai kalo saya lihat. Dua kali kesana, saya selalu pesen menu warteg. Disini satu lauk $7, dua lauk $9 dan kalo pilih tiga lauk nambah sedollar lagi jadi $10. Mudah sekali ditebak, saya pasti pilih tiga lauk sekalian hahaha. Pas bayar di kasir, kagetlah bawa piring beraaat banget alias porsinya cadasss bok! Akhirnya saya makan bedua sama suamik, suap2an gitudeh atas dasar mesra (apa ngirit 😅😂). Mungkin next time mending bungkus aja deh 😂. Nelayan juga jual menu2 Indonesia lain kaya soto, ayam penyet juga jajanan / cemilan kecil gitu dengan harga mulai dari $7. So far biasa aja sih makan disini, lebih sedep Norsiah cuma “lebih ngIndonesia” Nelayan rasanya. Plus lokasinya kece banget, strategis! 😊👍🏼.

Nah, itu dia resto / tempat2 makan Indonesia yang saya cobain di Melbourne. Ada lagi namanya Bali bagus, sama aja konsepnya kaya Blok M express. Terus ada Salero kito, rumah makan padang. Dua2nya belom sempet dicobain, ntar lah kapan2. Sebenernya saya nggak selalu makan nasi juga sih kalo pas jam makan tapi belum sampai rumah. Saya pernah beli Sushi juga, eh tapi itu nasi gulung ya? 😂😂. Kadang suka deg2an sama issue halal nya tu lho dari mirin-nya. Tapi insyaAllah sih resto disini nggak tipu2. Kaya kemarin saya ke IKEA, mampir dong ke food court mall nya dan ke malaysian resto. Saya order nasi goreng dan waitress nya bilang kalo nasgor mereka pake pork, is it okay? Alhamdulillah kan di kasih tau. Cukup sekian dulu ya petualangan cari nasinya. Sampe jumpa di cerita lain 😊😁.