Kue tjubit (tjubitan)

Bagi netizen yang tinggal di Indonesia, pasti tau kan kalo belakangan ini rame orang ngomongin, penasaran dan beli kue cubit beraneka ragam warna dan topping. Iya, kue cubit yang biasa dijual abang-abang di pinggir jalan itu sekarang “naik kelas”, baik dari bentuk maupun tempat jualnya sekarang bervariasi.. nggak cuma di pinggir jalan di dorong gerobak, melainkan juga di pasar Santa yang isinya cafè2 heits.. bahkan restoran di mall. Harganya tentu saja juga menyesuaikan ya. Yang biasanya 10rb udah dapet 10 buah kue gendut-gendut, sekarang dikali dua atau dua setengah deh perporsinya hehehe.
Sejak dua atau tiga bulan lalu ada sekelompok pemuda yang jualan kue cubit ini di pinggir jalan raya dekat komplek rumah saya. Merk dagangnya adalah kue tjubit. Mereka menawarkan dua varian rasa dengan berbagai macam topping yang harganya bervariasi pula. Ada kue cubit original dengan harga 9rb, dan kue cubit green tea yang harganya 11rb. Per packnya isi 8 buah kue cubit dengan ukuran kecil. Toppingnya dijual dengan range harga 2.5rb sampai 4.5rb yang berupa pisang, kismis, ceres (meses), nutella, kitkat, ovomaltine dan lain-lain. Terus, sekarang yang lebih banyak diminta adalah kue cubit setengah matang. Enak sih lumer-lumer gimana gitu.. tapi saya agak ragu buat kasih ke Bocil. Soalnya adonannya kan terbuat dari telur, sedangkan telur itu sebaiknya dikonsumsi matang mengingat bakteri salmonella yang terkandung di dalamnya. Beberapa portal berita salah satunya ini menulis tentang bahaya tentangnya.

Iseng-iseng dan karena males ngantri pegel gila kalo beli kue cubit di jalan raya itu, saya order deh cetakan kue cubit di online shop instagram. Carinya by hashtag #jualcetakankuecubit, nemu dong olshop di Bandung, saya beli deh harganya 39rb udah dapet cetakan plus sutil kecil. Terus saya browsing resepnya dan coba buat sendiri tanpa menggunakan baking powder, baking soda, dan vanilli powder. Kenapa? Karena kalo bikin-bikin panganan buat Bocil rasanya saya masih gak tega buat masukin bahan-bahan itu. Lebay ya? :”)).
image

Resepnya saya dapat dari milis NCC, ini dia.. dengan modifikasi:

Bahan Kue Cubit:
3 butir telur
100 gram gula pasir
100 gram tepung terigu
100 gram margarin, lelehkan
1 bungkus vanili bubuk nggak pake
¼ sdt soda kue nggak pake
½ sdt baking powder nggak pake
keju parut dan coklat meses secukupnya pake meses doang

Cara Membuat Kue Cubit:
Pertama-tama kocok telur dan gula pasir hingga mengembang serta gulanya menjadi larut, anda bisa menggunakan mixer.
Setelah itu masukkan tepung terigu sedikit demi sedikit dan aduk hingga rata
Lalu tuang margarin cair, aduk rata dan kemudian masukkan soda kue, baking powder dan vanili bubuk.
Selanjutnya masukkan adonan ke dalam wadah yang ada mulutnya seperti teko atau gelas takar agar adonan lebih mudah saat dituangkan ke dalam cetakan.
Panaskan cetakan kue cubit di atas api kecil yang terlebih dahulu diolesi sedikit margarin
Tuang adonan dengan volume setengah cetakan lalu tutup.
Saat adonan sudah setengah matang dan mengembang, taburi dengan keju atau coklat meses.
Tunggu sampai matang dan berwarna keclokatan
Kue cubit enak siap disajikan.

Praktis banget loh sebenernya, dan kalo bikin sendiri bisa kita modif-modif sesuka hati, misalnya takaran gula bisa dikurangi. Kue cubit yang saya bikin kurang lama pas ngocok telur dan gulanya.. karena Bocil rusuh ngajak main pesawat-pesawatan mulu ke dapur makanya teksturnya agak bolong-bolong kan? Terus karena nggak pakai pengembang, kue cubitnya juga mini-mini nggak gembul gitu hehhehe.. saya juga prefer masak sampe mateng aja sih, soalnya bocil semangat banget makannya..
Saya takut kalo kasih yang setengah mateng.
image
Kepingin warnanya ngejreng? Kasih pewarna satu tetes aja. HAHAHAHAHAHA NAKAL BANGETTTT.. iya saya masih punya aneka ragam pewarna makanan yang masih disegel dan kadaluarsanya masih tahun depan. Saya emang suka nyetok pewarna makanan buat bikin homemade playdough buat si Bocil. Akhirnya kepake juga nih pewarnanya buat bikin sesuatu yang dimakan lol. Boleh juga sih dicoba nih pake beet yang diblender dan ambil airnya, jadi merahnya alami. Tuh kan liat.. bolong2 gitu kue cubitnya, berpori.. biar hasilnya halus kocok aja sampe bener-bener tercampur telur dan gulanya.
Kalo mau bikin kue cubit yang setengah mateng, nggak usah nunggu bagian atasnya memadat, langsung aja angkat. Ambil kue cubit dengan garpu dan sutil lalu pindahkan ke piring saji, jangan lupa beri topping. Kalo kaya punya saya diatas, setelah adonan setengah matang di cetakan, taburin deh toppingnya dan tutup cetakan dengan penutup panci. Untuk kue cubit yang merah ini ukurannya lebih kecil dari yang diatas karena nuang adonannya kurang banyak. Ngirit-ngirit, soale bapake pasti kepengen juga ntar sore :p. Next time pengen nyobain yang green tea deh.. order aja matcha (green tea jepang) powder dari olshop. Tapi kalo nggak males :p

Ada yang suka hunting kue cubit kekinian ini juga?
Jangan lupa tetep beli the real kue cubit jualan si abang yaaa 😉

Advertisements