Nguber Takahi

Bukan, saya belum hamil lagi or sedang persiapan untuk itu. Lama2 gerah juga rasanya ditanya2 melulu *kipas2 pake duit* *duit monopoly*: “udah bikin adik belom buat bocil?” “Ayo dikasih adek dong, udah gede lho“.. atau yang paling ekstrim versi silet award: “kasian ih si bocil belom punya adek“. Whaaaatt theee…. Ah sudahlah.. Anggap saja itu hanyalah bentuk perhatian semata dari orang2 namun dikemas dalam bentuk kurang menyenangkan. Akurapopo.. *positive vibes*

Eh iya, Takahi itu adalah merk Slow cooker. Di Indonesia lebih dikenal sebagai alat pembuat bubur untuk bayi yang mulai MPASI (Makanan Pendamping ASI). Makanya (sejauh pengamatan saya) slow cooker merk ini hanya dijual di Toko peralatan bayi. Slow cooker sendiri sih kalo di luar negeri jamak dipakai untuk membuat berbagai macam masakan. Saya sendiri pun tau slow cooker ya waktu hamil, pas lagi bikin cek list apa saja yang dibutuhkan dan harus dibeli nanti saat anak sudah lahir. Slow cooker ini alat memasak lambat, yakinlah dimana2 udah bertebaran arti, fungsi dan reviewnya. Yang mau saya ceritain adalah.. 

Sekitar tiga bulan lalu saya iseng ketik Takahi slow cooker di tab search ebay, sayangnya nggak nongol. Kemudian saya coba di Gumtree (Tokopedia-nya Oz kali ya). Eh gak disangka keluar dong iklannya. Tentu saja second yah.. dijual dengan harga $40. Saya hubungi sellernya, tanya barang masih available nggak. Sayangnya pesan saya nggak dibales sama sekali :(. Kenapa tiba2 saya iseng nyari Takahi? Karena si bocil doyan gudeg! Di daerah tempat saya tinggal ada yang jual gudeg, mungkin satu2nya yah.. namanya Mbak Rini. Gudegnya uenaaaakk rekkk.. sayangnya waktu jualnya kan tergantung Mbak Rini dong, dan agak jarang sih. Dimaklumi karena bikin gudeg kan lama.. pasti butuh tenaga extra. Belom bikin opornya, sambel kreceknya dll. Karena bocil doyan, saya jadi semangat pengen bikinin juga.. jadi kalo Mbak Rini pas gak jual, kami tetep bisa makan gudeg. Terus kenapa nyari spesifik merk Takahi? Pertama, karena sudah familiar, yang kedua.. karena slow cooker yang dijual di toko2 sini ukurannya guwwede2.. rata2 5 liter an gitu. Alamak.. wong yang makan juga cuma tiga orang.

Dua minggu lalu saya iseng cek Gumtree lagi. Lho, kok iklan Takahi masih ada. Harganya diturunin $5 pula. Yaudah saya hubungi sellernya dan hari itu juga dibalas. Langsung deh atur waktu buat pick up barangnya. Ternyata kemarin2 dia pergi overseas jadi gak respon. Besok lusanya saya dan the boys cuss deh ke lokasi yang disepakati untuk pick up. Perjalanan kesana ditempuh selama 45 menit, saya datang ke perpustakaan di box hill (nama suburb nya). Penjualnya kakek2 Chinese-Malaysia yang lama menetap di Singapura. Dia ngejelasin kalo barangnya masih dalam kondisi yang bagus. Saya juga diminta untuk cek barang dan kelengkapannya. Satu2nya kekurangan kata dia adalah di colokannya yaitu colokan bolong tiga, jadi saya harus cari adapter biar bisa dicolok ke colokan standard Australia. Aihh.. cincaiii.. banyak kalo itu sih di rumah. Habis itu langsung pulang deh. 

Tutupnya ada silicon-nya, biar gak licin n kepanasan
Malemnya udah napsu banget mau eksekusi bikin gudeg pake telor. Sabar buuuu.. hahaha. Saya pandang2 dulu nih si Takahi. Cakep deh tutupnya, punya saya di Indonesia tutupnya beling keseluruhan. Kalo yang saya beli disini ini, bagian pegangan nya dilapis karet silikon. Jadi mengurangi risiko untuk jatuh pecah krompyang. Soalnya banyak diulas juga dulu, harus ati2 kalo abis masak dan buka slow cooker, jarinya bisa kepanasan megang tutupnya n jatoh. Trus nanti kalo mau beli tutupnya doang harganya hampir sama kaya beli satu unit lengkap 😂. Oiya tanpa babibu kemarin proses dan hasil ngegudegnya:
Nangkanya kalengan
Bahannya tentu saja pake nangka kalengan yah. Resep dasarnya sih kira2 begini:

1 kaleng nangka (500gr), iris tipis2

100 gram gula merah, sisir halus

4 butir telur ayam rebus

Bumbu halus:

8 siung bawang merah, 3 siung bawang putih, 5 butir kemiri (sangrai dulu), 1 sdt ketumbar bubuk

Bumbu nggak halus (resep macam apa ini 😂🙏🏼):

5 lembar daun salam, 1 batang serai ukuran besar digeprek, 2 cm lengkuas digeprek

Bumbu cair

1 gelas belimbing santan encer

1 gelas belimbing air kelapa (kalo gak ada bisa diganti air + sedikit cuka)

1 gelas air biasa

Note: kalo mau santannya dibikin 2 gelas juga silakan

Cara membuat:

Susun daun salam, serai, lengkuas dan gula jawa di dasar pot slow cooker. Tumpuk di atasnya, nangka kaleng yang sudah diiris tipis2. Tumpuk lagi dengan bumbu halus. Tuang cairan yang sudah disiapkan.. jangan kepenuhan ya nanti bisa mbludak. Setel slow cooker di mode HIGH selama 3 jam, masukkan telur rebus. Pindahkan ke mode AUTO sampai besok pagi. Total waktu masak sih 12 jam kalo gudeg saya. 

Setelah ditinggal bobo kece semaleman, besok paginya udah jadi begini:

Gudeg basah

Sampe sini gudeg udah bisa dimakan, tapi biar Jogja banget.. saya keringin lagi. Pindahin wajan dan panaskan diatas kompor kurang lebih 10 menit. Pokoknya sampe kuahnya asat. 

Tadaaaaa!

Jadi sudah gudegnya. Rasanya kaya gudeg beneran (yamosok kaya ayam Suharti), sampe terharuuuu rasanya. Abis itu nyambel deh sama nggoreng kerupuk udang. Ga nyambung ya? Lawong adanya itu 😂. Besok hari nya rasanya makin nyamleng.. saya pake buat bekel piknik ke Phillip island, pake nasi dingin lauk gudeg telor, suwir ayam (ayamnya beli) sama sambel.. ya Allah.. nikmatnyaaaa.. 

Besok2 mau mulai memberdayakan slow cooker mumpung udah beli lagi disini. Di Indonesia saya pernah bikin rawon sama sup daging. Mana2 coba.. yang suka masak pake slow cooker juga, bisikin dooong masak apa aja? I love Takahiiiiii 😋

Advertisements