Arancini ala-ala

Kebiasaan suami saya setiap weekdays adalah bawa bekal ke kantor. Selain dia memang agak males kalo harus keluar cari-cari makan, jatohnya jadi ngirit lol. Beda sama istrinya yang dulu waktu masih ngantor kerjaannya nguliiiiikk tempat makan dan salon di daerah jakarta selatan hihihi. Kembali ke suami, terus bekelnya lauk apa? Suka-suka saya sih, tergantung apa yang mau saya masak, biasanya ya nasi dan lauk pauk. Pokoknya AMKM, Anda Meminta Kami Memberi? NO, itu sudah usang dan kadaluarsa.. Anda Memprotes Kami Mengacir ini yang terbaru *iyuu jayus parah 😂. Terus bisa juga pasta, spaghetti sih seringnya. Kalo bawa pasta, sausnya saya pisah pake plastic clip biar kalo makan baru nanti nyampurin sendiri. Terus hubungannya sama Arancini apa? Lagian arancini apaan? :”))

Arancini itu bola-bola nasi yang dibalut tepung panir dan digoreng kering, semacam kroket tapi dari nasi lah. Konon katanya makanan ini berasal dari Sisilia nun jauh di Italia sana. Kemarin sore saya masak nasi dengan porsi banyak, untuk makan malam dan (niatnya) untuk bekal suami besok. Ternyata eh ternyata hari ini suami ada acara seharian di Mandarin Hotel, jadi bekalnya skip dulu.. secara di hotel masa tetep ngeteng-ngeteng bekel yaa. Jadilah pagi ini nasi saya masih buanyak. Biasanya nasi yang lebih di pagi hari itu suka dibikin nasi goreng ya gak sih? Tapi saya tuh gak suka banget bikinnya, gak bakat juga. Mungkin harus ikut seminar “menggali bakat dan potensi diri dalam memasak nasi goreng” :”)). Lalu saya bikin deh nasinya jadi Arancini ala-ala. Soalnya kalo yang beneran tuh bukan pake nasi tapi risotto, terus pake cincangan daging ayam. Saya nggak punya stok fillet ayam di freezer, telur aja tinggal sebiji.. pun udah saya rebus buat sarapan, kan ceritanya lagi dietung-itung makannya kok nambah banyak.

image
Si bulat dari sisilia, jauh amat..

Resep si Arancini ala-ala Nengmumun

Bahan2:
Nasi putih yang udah dingin
Bawang bombay, cacah
Bawang putih, cacah halus
Keju cheddar, parut
Keju quick melt (or mozarella), potong dadu
Garam (optional, udah asin dr keju)
Lada, pala, oregano
Margarine untuk menumis
Air, secukupnya (boleh diganti kaldu atau plain UHT)
Breadcrumb / tepung panir

Cara membuat:
Tumis bawang2 dengan margarine sampai layu, masukkan nasi kemudian aduk rata.
Tambahkan keju cheddar, lada pala oregano dan garam (optional), aduk rata.
Tambahkan air sampai nasi jadi lembek… matikan api, tunggu nasi agak dingin.

Ambil sejumput nasi, pipihkan.. isi dengan keju quick melt/ mozarella kemudian bentuk menjadi bulatan.
Celupkan bulatan nasi ke terigu yang sudah dilarutkan ke air (ini fungsinya buat nge-Lem, diganti kocokan telur juga gpp.. telor saya kan abis hiks).
Kemudian baluri dengan breadcrumb / panir sampai tertutup rata.
Ulangi proses sampe nasi habis.
Goreng dalam minyak sampai berwarna keemasan, sisanya bisa buat stok.. tapi nggak usah lama2 ya maksimal 2 hari kali ya.

Ternyata gak sampe dua hari. Barusan siang ini abisssss.. tadi pagi saya gorengin 5 buat cemilan bocil. Terus minta nambah anaknya. Nggak dikasih dong.. takut ngap perutnya. Siang minta lagi, saya gorengin deh dengan syarat ini untuk makan siang, bukan cemilan hahahaha. Habis deh udah si arancini ala – alanya.
Oiya, resep ini bisa di modifikasi sesuai bahan yang ada sih. Kalo ada daging sapi / ayam cincang, berarti setelah bawang ditumis.. masukkan deh mereka, baru nasinya. Atau bisa juga pake sayur-sayuran. Tadi saya mau pakein wortel, tapi terus ehm.. malas 😀

So, sekian aja.. semoga bisa buat alternatif memperlakukan nasi yang tidak termakan karena masaknya kebanyakan. Lagian beras sekarang mahal banget euy, mau dibuang tuh rasanya.. sakitnya tuh disini #disinilho #didompet #kemudiancurcol :’)).

Advertisements