Kasih kursi nggak?

Buat yang pernah dan sampai sekarang masih pake transportasi umum, pernah dapet situasi yang bikin kita harus / diharapkan kasih kursi ke orang lain nggak? Tentunya orang yang memang lebih membutuhkan tempat duduk itu ya. Seperti lansia, difable, balita / anak kecil, dan Ibu hamil. Tentu saja kalau mereka juga mengiyakan ketika kita tawarkan. Nih saya punya beberapa cerita, yang inget dan membekas aja ya..

Di angkot, jaman masih SMP

Suatu hari yang panas sepulang sekolah, saya naik angkot menuju rumah. Namanya angkot jam bubar sekolah ya pasti rame. Tiba2 ada Ibu2 berbadan besar dan berkulit putih mau masuk angkot. Karena sudah penuh, beliau yang ternyata guru Sejarah saya harus duduk pake dingklik (kursi kecil) di mulut angkot. Saya teriak sama kernetnya. Minta tuker tempat duduk sama Bu guru. Abis itu ternyata saya dibayarin ngangkot! Makasih ya Bu Wied. πŸ™πŸΌπŸ˜Š.

Di Transjakarta, jaman masih ngantor

Ini ceritanya tahun 2010, inget banget soalnya saya pengguna Transjakarta (TJ) lumayan aktif di tahun itu. Suatu sore sepulang kantor, saya di drop temen di halte TJ Masjid Al-Azhar Jakarta selatan. Dari situ saya mau balik ke kost di Benhil. Deket sih, paling jarak tempuh sekitar 6 halte kali ya? Lupa. Masuk TJ, duduk di kursi. Penumpang nggak ada yang berdiri gelantungan, tapi kursi penuh semua. Baru aja duduk, di halte berikutnya ada kakek2 naik. Udah tua banget sih kalo dari fisiknya. Jalannya bener2 sempoyongan. Si kakek gelantungan di dalem TJ, kemudian petugas ngomong sama dua orang mas2 di depan saya untuk kasih tempat duduk sama si kakek, yang di respon dengan… diem aja. Abis itu saya langsung berdiri kasih tempat duduk saya dan gelantungan di lorong bus. Lumayan kan jadi pusat perhatian *jorokin*. Oiya, terus tiba2 mas petugas TJ nya ngomong ke mas2 yang gamau kasih kursi, kurang lebih begini: “Terima kasih mas atas kebaikan hatinya“. Lalu gantian memandang saya dengan seulas senyum di bibir, kemudian dia berbisik pelan: “makasih ya mbak”, “Sama2 mas” *pelukan*.

Di tram, setahun yang lalu

Pagi itu Saya mau brangkat kerja, duduk di tram bagian tengah yang areanya luas yang diperuntukkan bagi difable atau orang dengan pram/stroller dan bayi/balita. Tempat duduknya ada enam, masing2 sisi ada tiga kursi yang berhadap2an saling berseberangan. Sisi satu kursinya berwarna hijau, untuk penumpang umum dan sisi satunya lagi berwarna oranye, untuk lansia / ibu hamil / difable / prioritas. Pagi itu ramai, saya duduk di kursi berwarna hijau. Di tengah perjalanan ada seorang Ibu, Asian, bawa stroller dengan anaknya yang berumur kurang lebih 2 tahun kali ya. Si Ibu ini berdiri di depan saya.. berdesak2an dengan penumpang lain. Anaknya rewel karena minta lepas dari stroller. Ibunya akhirnya gendong si anak sambil kesusahan megangin stroller. Saya heran juga sih pagi itu, orang2 yang duduk di kursi oranye.. yang mana semua masih muda, pekerja kantoran dari outfitnya. Semua nggak ada yang kasih kursi buat si Ibu. Soalnya ini pemandangan yang aneh dan nggak biasanya. Akhirnya saya kasih kode ke si Ibu, buat ambil kursi saya. Nggak disangka, dia ngucapin terima kasih berkali2. Sambil bilang ke anaknya juga, kamu harus terima kasih nih sama si Tante yang kasih tempat duduk. Dengan bahasa inggris logat asia yang kental sekali. Nggak lama dia turun, say thanks lagi bolak balik dan minta saya duduk di kursi itu lagi. 

Begini kira2 gambaran tempat duduknya
Penalty applies

Pics taken from here and here.

Di tram, kemarin

Pulang kerja.. hari itu jadi kitchen hand. Kerjaan lumayan, motongin terong tiga dus, satu dus isinya lima belas biji. Satu bijinya segede paha si bocil. Heran deh sama sayuran and the gengs disini. Sizenya nggak bisa biasa aja gitu? Eaaa. Udah gitu emang lagi banyak banget yang dikerjain, plus pesenan customer juga rame. Pokoknya hari itu kulemaz deh maz! Mau naik tram No.8, yang biasa dinaiki sepulang kerja. Taunya jalur itu ada gangguan. Jadilah saya ke elizabeth st buat naik tram no.19, alternatif lain buat sampe rumah. Begitu masuk, penumpang penuh sesak.. jadinya berdiri. Nggak lama akhirnya dapet kursi. Baru duduk bentar, tiba2 di stop tram berikutnya ada nenek2 naik. Duh.. mau bediri lagi, tapi capek pengen duduk kaki dilempengin sambil ngayalin Ryan Gosling merem. Wislah endingnya ketebak, akhirnya kasih kursi buat si nenek. Superegonya lagi2 lebih jalan di kasus begini. Sebelumnya saya tanya dulu sih ke nenek, mau pake kursinya nggak? Karena sejak awal tinggal di Melb, suami udah kasih tau.. kalo mau kasih kursi sama orang tua disini nanya dulu ya. Soalnya nggak semua lansia itu mau lho. Ehh si nenek dongggg, memandang dengan penuh cinta. Lengan saya dipegang dengan lembut, “thank you so much“, katanya. Nggak lama dia turun dan bilang, “kursi ini buat kamu lagi. Makasih ya udah peduli“. Sama2 eyaaaang utiii πŸ˜ŠπŸ™πŸΌ.

Cerita yang bagus2 mulu, pengen di puji banget neeeehhh?? Nggak kok sumpah, enelan deh. Ini yang terakhir deh, yang sayangnya adalah cerita buruk. 😦

Nyeselnya sampe sekarang

Suatu sore di akhir November tahun kemarin alias baru dua bulan lalu. Saya pulang kerja, jadi waitress.. di hari yang SUPER DUPER RAMAI. Biasalah, memasuki bulan Desember.. banyak turis sama kapal2 pesiar pada berlabuh. Kru2 kapal kan pasti makannya di resto tempat saya kerja. Pulang kerja udah kaya zombie, nungguin tram no.8. Begitu dateng langsung masuk dari pintu paling depan. Yess, duduk paling depan! Kuping saya sumpal headset, dengerin lagu dari handphone. Mata menatap ke layar sambil chat dengan suami saya, minta tolong jemput di stop tram deket sekolah bocil. Sembari ngetik, dari sudut mata kiri saya terlihat ada Ibu2 berjilbab naik tram dan pegangan ke kursi saya karena hampir hilang keseimbangan saat tram mulai jalan. Tentu saja saya langsung berdiri dong kasih kursi?? Ketebak banget kan. Tapi demi apa, ternyata jawabannya adalah Tidak. Huappaahh??! Apakah saya nggak sadar ada Ibu2 tua berdiri mau jatuh di sebelah saya? Apa karena karena sambil chatting jadi nggak ngeh? Nggak, saya sadar. Tapi saya terlalu capek dan ingin memenangkan ego saya hari itu. Dialog di kepala seliweran, macam: kasian Ibunya, mana tiap sopir tram ngerem, Ibunya mau jatuh. Terus muncul suara lain, aduuuh udah deh.. gak wajib kali kasih tempat duduk.. apalagi bukan kursi prioritas, lagian hari ini capeknya kebangetan. Wes lah enjoy the seat. Mata saya tetap ke handphone, sampai… dari kiri saya, penumpang di kursi prioritas menjulurkan kepalanya: “Dila.. Dillll, Dilll?” Sambil nengok mastiin, ini bener Dila kan? Begitu nengok kiri saya langsung lemes… dia adalah Arin, teman saya yang lagi hamil tua. Arin ini student di kampus yang sama dengan suami saya, satu jurusan pula. Kami dulu ada semacam group kongkow2, yang mana sebagian besar orang2nya udah for good ke Indonesia. Kepala saya tiba2 kaya dipukul palu (nggak tau mau perumpamaan apa lagi). Ibu2 yang kepayahan nahan keseimbangan di sebelah saya itu adalah Ibunya Arin! Yang mana saya juga udah beberapa kali ketemu, di mall, di resto, di jalan :((((. Berbarengan dengan itu, penumpang sebelah saya turun.. saya langsung geser dan ajak Ibunya Arin duduk sebelah saya. Habis itu saya minta maaf sih, tapi dikemas dengan obrolan macam “Maaf ya Tante, capek banget hari ini rasanya udah duduk bengong aja di tram gak perhatian sama siapa2.. trus ini lagi chat suami minta tolong dijemput. Nggak ngeh bangeeet“. Basiiiii deh loooo, Dillll! :(((. Arin sama Ibunya sih gak apa2 (kelihatannya), tapi saya yang kezeeelll banget sama diri sendiri plus merutuk dalam hati, bad timing banget sih. Dari setiap kejadian begini kayaknya saya selalu kasihin kursi ke orang yang (sepertinya) lebih butuh, tapi disaat lagi mau egois kok yaaaa ternyata orangnya kenal. Dari kalimat saya kok kesannya malah “membolehkan” egois sama stranger aja ya? :’). Aishh intinya gak nyaman deh. Kursi itu hak saya sih ya, tapi entahlah.. rasanya lebih egois lagi buat saya kalo pake fasilitas dimana sebenernya ada orang lain yang (terlihat) lebih membutuhkannya. Prinsip yang aneh nggak sih?

Advertisements