Ramadan dan Winter

Semalam chat sama Mbak Dewi, terus saya bilang kalo aktifitas saya sebagai part-time blogger lagi mandheg sama sekali. Pernah dalam fase ini, but at least walau nggak nulis biasanya masih sempet bacain beberapa postingan temen walau berakhir dengan status silent reader. Tapi dua bulan terakhir ini? Nihil. Bahkan inbox e-mail di folder “social media” yang isinya notifikasi update para blogger aja masih unread semua πŸ™ˆ. Terus emaknya Aidan ini bilang: “bagus Dil, artinya kesibukan di real life lebih menyenangkan. Terus capek, gak keburu update“. Aamiin. Nggak sepenuhnya betul sebenernya, karena saya nggak bisa hidup tanpa socmed huahhahaha. Nanti kapan kita ngeksisnya? *lame* 😁. Saya lumayan aktif di Instagram, udah. Mungkin karena cuma snap picture and post kali ya.. Ketauan banget anaknya gak mau ribet lol. Makanya salut buat para blogger yang bisa stabil dan konsisten nulis 😊πŸ’ͺ🏼. Terus soal hidup, ada benarnya juga sih. Saya kok merasa disini level kebahagiaan saya meningkat, yang disebabkan karena level stress yang menurun. Hal2 yang dilakukan setiap harinya itu terasa mudah karena semua sarana memadai. Ternyata itu dampaknya besar sama hidup. Lebih tenang dan nggak kemrungsung gitu lho rasanya. Badan “bergerak” dan pola tidur jadi teratur. Sebenernya kerjaan (domestik) saya tiap hari juga hampir sama kaya di Indonesia, hanya ditambah sekarang bocil udah sekolah dan saya nyambi kerja jadi mbak warteg. Tapi semua terasa indah banget dijalani. Walau nyuci2 sendiri, ngeringin2 sendiri geret2 gembolan ke coin laundry πŸ˜‚. Sampe2 saya jumawa, “andaikan di Indonesia kemeja ngantor nggak perlu licin.. Saya mending gak pake Γ¨mbak deh“. Saya nih super pemalas urusan setrika menyetrika, kalo kerjaan rumah lain mah cincaiii ewes2. Mau cerita ramadan sama winter aja puanjang banget paragraf pembukanya πŸ˜‚.

Ramadan jatuh di musim winter, ini kali kedua suami puasa disini dan jadi yang pertama buat saya. Umat muslim di Australia menjalani puasa terpendek sedunia, “hanya” kurang lebih 11 jam. Dulu waktu masih di Indonesia, saya tanya suami “enak ya puasa dingin2 nggak berasa?”. Kata suami, enak sih cuma tetep aja lah ada godaan. Kalo di Indonesia mungkin kadang berasa glek ya liat iklan syrup marjan atau ada bocah jilat2 es krim di panas hari bolong. Tapi disini, di dalem tram/ train trus liat orang ngangetin tangan pake cup berisi kopi / coklat panas sambil dihirup2 uapnya dan disruput pelan2.. Rasanya oooh, bye marjan! Aihh lebaynyaaaa πŸ˜‚, nggak juga sih. Karena udara yang dingin, justru membuat kita lebih cepat haus.. Itu aja yang saya rasakan setelah menjalani puasa disini.

Rindu adzan. Ohhh.. Menjalani ramadan sebagai kaum minoritas disini, aplikasi di gadget sungguhlah jadi penolong. Walaupun selain di bulan ramadan, aplikasi ini juga jadi teman sehari2 para umat muslim disini. Musim yang berganti setiap tiga bulan sekali kan juga membuat jadwal sholat bergeser. Kalo sekarang, karena sedang puasa.. Notifikasi waktu sholat maghrib jadi sangat dinanti karena saatnya buka puasa lol. Disini adzan tidak diperbolehkan untuk dikeraskan demi menjujung tinggi kenyamanan bersama. Saya nggak masalah sama sekali sih, bahkan kebalikannya.. Saya sangat respect, cuma wajar kan kalo kangen ya 😊. Salah satu yang bikin saya jatuh cinta sama Melbourne: orang2nya! Adem banget rasanya hati ini sama keramahan Melbournians.. 

Taraweh dimana? Ketika memasuki ramadhan, IMCV (Islamic Moslem Community of Victoria) akan mengeluarkan masjid2 mana yang akan menyelenggarakan taraweh bersama. Walaupun di masjid2 lain juga mungkin ada ya.. List masjid terdekat juga bisa di cek melalui aplikasi, kalo saya pakainya Muslim Pro. 

“Masjid saya” alias masjid yang biasa saya datangi untuk TPA si bocil nggak ada dalam list karena letaknya emang lumayan jauh dari rumah. Selama ramadhan ini saya juga belum pernah taraweh ke masjid hihihi. Memantau aja aktivitas disana via group pengajian. Saya ikut dua group pengajian yang disini biasa disingkat dengan huruf P saja. Ada P Brunswick (pengajian komunitas daerah) dan P Aisyah (pengajian untuk para wanita). Yang pertama nggak terlalu aktif, yang kedua juga biasa aja.. Kalo memang tidak bentrok dengan jadwal aktivitas lain biasanya saya akan datang. 

Makanan ala ramadan. Hah? Apaan yaaa… Ramadan kan identik dengan “pasar kaget” yang jualan aneka makanan dan minuman untuk berbuka puasa. Disini juga ada lhooo. Kemarin sore saya dan suami buka puasa pake selat solo hihihi. Ini dia pasar kaget seminggu sekali disini: 

Makanan2 Indonesia ini dibuat oleh Ibu2 P Aisyah, yang kemudian dipasarkan dengan sistem PO. Saya sempet diajak gabung buat jualan cireng, tapi suami saya bilang nggak usah aja deh daripada keteteran. Taunyaaa namanya rejeki ya, kemaren2 malah pesenan cireng mbludag via japriπŸ˜‚. Alhamdulillah, dibantu sama si kurir cilik yang semangat banget nganter2in cireng kemana2. Lumayan yaaa buat beli koko πŸ™ˆ.

Bocil:”Mom, do u have more ciwwwreeng?”
Sepertinya itu saja dulu yang bisa saya tulis, alhamdulillah kelar satu postingan hahahhaha. Sekarang sudah hampir jam 8 pagi, tadi subuhnya
jam 6 pagi. Suami masih sama posisinya, di depan laptop ngerjain last assignment yang deadline nya jatuh hari ini. Bocil masih ngelungker kedinginan.. Hari ini dia sekolah, jadi abis ini saya nganter terus mau cari buah sebentar ke pasar. Oh iya.. Jadi semakin menyadari kalo saya nih sebenernya tipikal spontaneus blogger <– barusan ngarang istilahnya. Kalo nulis sesuatu itu nggak usah di draft2in, malah gak jadi di posting. Kudu nulis aja tanpa berhenti terus cek2 bentar dan post, lol. 

Have a good day! 😊

Advertisements