Anak dapur resto

Setahun lewat sudah saya tinggal di melbourne. Seperti yang sudah pernah saya ceritakan di SINI, saya mengisi hari2 dengan kerja part-time di Restoran Indonesia. Awalnya seminggu 3x nyesuaiin sama jadwal bocil sekolah, bahkan pernah 4x dalam seminggu jadi ada satu hari dimana bocil seharian main sama bapake. Tapi dalam enam bulan terakhir ini saya hanya ambil shift 2x seminggu, satu hari sisanya saya pakai untuk rest day (baca: jalan2 kelayapan sendiri seantero city atau bertemu teman2 disini). Balancing life kayaknya sih gitu deh namanya. 

Kitchen Hand

Adakah hal yang baru setelah setahun kerja di bisnis F&B? Ada! Hehehe.. setelah sembilan bulan jadi waitress, terus pelan2 belajar ngasir bayangan terima transaksi dari customer. Akhirnya sejak bulan Juli lalu saya resmi jadi Kitchen hand. Sebenernya ini adalah posisi yang saya pengenin dari awal. Alasannya karena saya suka masak, terus kepengen belajar dari dapur restoran beneran. Tapi karena saat itu posisi kitchen hand penuh, saya ditawarin untuk jadi waitress. Jadwal saya sekarang adalah jadi waitress di hari rabu dan jum’at baru deh jadi anak dapur. Btw, apa sih kitchen hand? Kitchen hand itu staff dapur yang tugasnya menyiapkan menu2 masakan yang di order oleh customer. Selain jual makanan yang terpampang nyata di kaca tembus pandang seperti rendang, ikan asin, ayam goreng dkk. Restoran tempat saya bekerja juga menyediakan menu2 masakan Indonesia lain yang bisa di pesan seperti Soto ayam, soto betawi/ babat, gado2, ketoprak, ayam penyet, ikan bakar, sate ayam, laksa, mie ayam, bakso dll. Belum lagi the infamous nasi goreng dan saudara sebangsanya. Masih ditambah minuman seperti es cendol, es campur, jus dan minuman wajib orang Indonesia: es teh manis lol. Duh, malem2 nulis aneka ria masakan Indonesia bikin perut keroncongan. 

Tugas saya sebagai kitchen hand yaitu membuat / menyiapkan semua deretan menu masakan yang saya beberkan diatas. Kecuali nasi goreng cs, kalo itu ada chef khusus yang bikin saat orderan masuk. Tugas lainnya adalah bantuin chef. Bantuin apa? Ya semuanya.. kupasin bawang, potong2 sayuran, bikin acar, nusuk2in ayam buat di sate, bantu masuk2in masakan yang udah mateng ke dalam tempatnya, untuk kemudian dibawa ke depan dan dipajang di bainmarie. Walaupun pada pelaksanaannya, setiap jum’at kerjaan saya (selain yg utama: bikin menu masakan pesanan customer) hanya kupasin bawang aja. Lah kok bisa? Iya, soalnya kerjaan lain yang saya sebutkan itu sudah dilakukan di hari lain. Kenyang tiap jum’at ngupas bawang sebaskom. Alhamdulillah 😂. Tapi kemarin saya juga bantuin kupas sama potong labu siam sih, buat bikin sayur asem.

Seperti semua pekerjaan lain.. nggak ada yang langsung mulus pada awalnya. Saya training kitchen hand sekali aja, untuk kemudian minggu depannya sudah di lepas kerja sendiri tapi dengan pengawasan salah satu chef. Awal2 saya belajar preparasi, di meja kerja terhampar container2 berisi bumbu dan pernak pernik yang akan digunakan dalam membuat masakan. Mendidihkan panci berisi air di kompor, yang akan dipakai sebagai media untuk merebus mie/bakso/sayur ketika ada pesanan nanti. Menyalakan semua kompor, memanaskan kuah ini dan itu, tak lupa juga minyak goreng. Memotong2 sayuran dan merebusnya untuk bahan gado2 dan masakan lain. Semua itu saya foto untuk mempermudah saya menghafalkan. Kemudian mulai praktek bikin menu2 yang muncul di layar komputer di atas meja kerja, tandanya ada orderan masuk. Membuat semangkuk bakso keliatannya simple, isinya hanya bulatan daging, kuah dan mie.. tapi ternyata membutuhkan bumbu ini itu, kecrotan kecap A dan B, lalu perpaduan kuah dari panci sana dan sini 😂. Itu satu menu, belum menu lain seperti ketoprak yang harus nggiling kacang, bawang plus ini itu terus kasih air dan haluskaaaan.. tentunya pake blender yaa.. nggak sudi kalo suruh ngulek ih! *di lempar cobek*. 😂✌🏼️

Mie bakso kuah
Capek nggak jadi Kitchen hand? Capek nggak capek, hahaahahhaa. Di awal2 kerja dulu saya semacam shock culture, halah. Terbiasa huru hara di depan jadi waitress yang ketemu orang lalu lalang pesan makanan, ngambilin nasi lauk dan sesekali ngasir, jalan gesit seliweran ngambilin piring2 kotor dari meja ke meja. Begitu kerja di dapur, weeehh.. kerjanya duduk sambil ngupas bawang kalo ga ada pesenan 😂. Saya seneng banget kalo suara “ting tung dung dung” menggema, kemudian diikuti dengan munculnya nomor meja dan pesanan dari LCD. Semacam denger sutradara teriak “ACTION!“, terus kita langsung syuting boooo.. bakat jadi artis kali ya.. “CUT CUT CUT!” 😂😂😂. Haduuhhh.. nggak bisa banget nulis kalo nggak pake ngelantur 😂. Kemudian saya bikin deh menu yg tertera di layar, setelah selesai saya akan taruh dan pencet bel “tring tring”, tandanya waitress harus segera ambil dan antarkan ke customer di depan. Sensasinya pas mencet bel itu lhoooo.. fix noraknya gak abis2 nih. 

Sate ayam
Sudah tiga bulan jadi kitchen hand, alhamdulillah udah luwes sih nyiap2in menu2 pesanan. Jum’at kemarin resto rame banget, pesanan dapur juga alamaaak.. jadi di layar itu bisa menampilkan 8 nomor meja. Saat itu ada 6 nomor meja yang masing2 pesan buanyaak menu. Contohnya, 1 nomor meja bisa pesan:

– Ketoprak

– Nasi goreng

– Ayam penyet (dada)

– Ayam penyet (paha)

– Bakmi ayam bakso

– Es teh manis (extra susu)

– Soto betawi TAKE AWAY

Kalo lagi rame 6 kotak bisa isi semua dalam waktu berdekatan
Itu baru 1 nomor, dan di kotak2 sebelahnya lagi masih ada pesanan lain. Kalo pesanan macam begitu muncul tiga bulan yang lalu mungkin saya udah panik banget. Tapi alhamdulillah sekarang udah biasa, satu menu kerjain.. sambil nunggu mateng di goreng, kerjain yang lain, sampe semua selesai deh. Kalo pengalaman dulu kerja di Starbucks sih standard waktu dari customer pesan, bayar sampai minuman bisa di pick up itu 3 menit (three minutes services). Kalo ini saya matok 5 – 7 menit, kalopun rame banget ya lebih2nya dikit aja lah paling gak customer udah dapet makanan pesanannya. InsyaAllah 😂

Suka dan duka
Bagian duka dulu ya.. pekerjaan ini membutuhkan ketelitian, dan kehati2an. Teliti saat membuat makanan, jangan sampai ada bumbu atau pelengkap yang kelewat. Hati2 meletakkan alat masak kembali pada tempatnya. Telapak tangan saya pernah keslomot –sambil mikirin padanan katanya dalam bahasa Indonesia 😂, sampai merrraaahh. Jadi, selesai menggoreng ayam biasanya seroknya langsung diletakkan kembali di tempatnya. Tempat serok ini berdekatan dengan panggangan sate yang dari besi tebal dan super puanasss. Ujung gagangnya tanpa sengaja (karena saya nggak teliti) menyandar ke atas panggangan sate. Saat ada pesanan Batagor, saya reflek meraih gagang serok dan AAAARGHHHHH panas menjalar ke seluruh telapak tangan. Hand glove saya sampai membentuk cap gagang serok. Segera saya buka glove dan aliri dengan air di kran. Terus langsung olesin pake Lucas papaw (treatment ointment). Fiuuuuhh.. Duka yang lain, pernah ada pesanan 4 ayam penyet dalam satu meja. Terus pas waitress bawa piring2 kotor ke belakang, ada 2 pcs ayam penyet yang nggak disentuh sama sekali. Sedih lho rasanya, pertama karena mikir jangan2 nggak enak.. walaupun tugas saya cuma nggoreng aja sih ya, tapi tetep aja gimana gitu.. kedua karena sayang aja ngebuang $20 ke tempat sampah 😭. 

Terus suka nya? Karena masak itu passion saya, udahlah yaaa kayaknya sih sukanya mendominasi. Jam berangkat kerja lebih siang. Restoran buka jam 11, kalo lagi jadi waitress saya udah harus standby jam 10, kalo kitchen hand jam 10.30 mulai kerjanya. Pernah juga ada cerita terkait customer nih. Suatu hari, ada orderan ketoprak. Kasirnya ke belakang dan bilang “Ka Dila, nanti cust nya minta cabenya pake rawit 18 biji, tapi kasih 15 aja deh kak“. Saya yang “WHATTT? Seriusan tuh cabenya segitu? Make sure lagi gih, salah kali” “Nggak Kak, beneran.. dia minta segitu” kemudian ada Chef yang menimpali “Dila, kasih 5 biji aja nanti dia sakit perut malah kita yang berabe” yang saya jawab “nggak nih beneran dia minta segitu“. Saya bikin deh, racik2 bumbu dan this is it, ketoprak setaaaann…. tring tringgg!! Nggak berapa lama, karena nggak ada kerjaan di belakang saya pun ke depan.. tanya sama kasir, mana sih yang pesen ketoprak? Saya samperin deh mas2 yang lagi makan “Hi mas, pedes nggak ketopraknya?” Di jawab “kurang pedes mbakkkkk *keringet nggrobyos*” “hahhh, seriusan?? Itu 15 biji lho rawitnya” “iya, beneran.. aku biasa 18 biji rawitnya, tapi ini ENAK BGT SUMPAH ketopraknya” “oiya? Aku yang bikin tuh” “Serius? Besok lagi aku pesen dirimu yang bikinin ya“. Azeeeeggg.. gitu ya Emak2 kalo bikin makanan terus yang makan memuji itu rasanya langsung pengen bikin lagi sebaskom. 

KETOPRAK, kalo ini bikin sendiri di rumah pake bahan seadanya

Hal menyenangkan lain adalah apalagi kalo bukan suasana kerja yang menyenangkan. Chef2 nya itu seru2, di depan juga seru sih.. tapi kalo ini kan Chef2nya seumuran Ibu saya yah, bahkan ada yg lebih. Jadi ya hangat aja suasananya, bikin kangen ortu 😂😅. Baiknya lagi mereka suka ajarin tips and tricks masak memasak.. bahayanya, sekarang di rumah juga suka ikutan bikin masakan macam soto betawi tapi no jeroan, atau bikin sate, ketoprak (yang dulu ya mana pernahlah). Harus hati2 karena jarum timbangan makin geser ke kanan 😂.