Menemukan kenangan

Pagi ini saya buka2in folder foto di handphone Telkomsel, awalnya gara2 mau nyari sebuah foto aja. Lama2 jadi bener2 scroll sampe bawaaaahhh.. Terus sampe deh ke foto2 yang diambil dua tahunan lalu. Niat banget kan scrolling nya 😁. Kemudian saya nemu foto ini: 
Saya jadi flashback.. Bulan Oktober 2014 Bapak saya dipanggil menghadap Tuhan Yang Maha Kuasa kan.. Saat itu saya pulang ke rumah orang tua kurang lebih satu bulan. Foto di atas itu adalah sebuah DIY card untuk ucapan ulang tahun Ibu saya yang ke-42, dibuat tahun 2000. Berarti umur si kartu udah 16 tahun! Lagi labil2nya kalo ABG, sama kaya yang bikin.. Yang saat itu baru berusia 15 tahun dan duduk di bangku SMA kelas 1. 
Setelah Bapak saya dimakamkan dan rumah sudah mulai surut dari pelayat, Ibu buka2 dokumen2 Bapak yang ditata rapiiii banget di dalam beberapa map folder. Ngomong2 soal file-ing, Bapak dan Ibu saya masuk ke golongan orang2 yang tertata banget. Sayangnya itu nggak nurun ke saya, alhamdulillah mereka punya mantu yang punya keahlian sama hihihi. Tiba2 Ibu diam, terus ngasih saya selembar kartu yang fotonya saya taruh di atas. Saya baca, terus mata basah.. 

23 Sept ’58 – 23 Sept noceng

Assalamualaikum wr.wb
“Selamat Ulang Tahun ke-42”

Tambah sukses and jangan galak2 yaa..

P.s : Semoga tambah sayang sama Dilla
Wassalamualaikum wr.wb
* Friday night 8.30pm

Ananda

Sehari sebelum tanggal yang tertera di kartu, si ABG labil itu baru “berantem” sama Ibunya. Terus melancarkan aksi tutup mulut. Penyebabnya sih udah lupa, tapi sepertinya karena minta sesuatu / ijin, tapi nggak dikabulkan karena ortu pasti punya alasan yang lebih kuat saat itu. Tapi kemudian esok harinya Ibunda ulang tahun, jadi malam2 si ABG labil usrek2 di kamar pake kertas2 yang ada plus metikin bunga edelweis di ruang tamu hasil dikasih orang buat di tempel2. Eh, edelweiss kan bunga abadi yaa gak boleh dipetik2 hihihi..

Duh si ABG sekarang udah emak2 dan nulis ini aja saya mbrambangi alias berkaca2 kangen. Nah, kembali pada saat moment menemukan kartu itu yah. Ibu saya bilang, “Nak, satu lagi romantisnya Bapakmu.. Maaf ya, jujur Ibu dulu nggak simpen kartu ini. Ibu juga kaget ternyata nemuin ini setelah belasan tahun, ternyata Bapak simpen setelah Ibu tunjukin (ucapan) ini. Dulu Ibu sediiiih banget waktu Dila diem, tapi waktu malem2 dateng bawa kartu itu langsung seneng banget dan terharu“. Habis itu kami saling terisak sih di kasur, tapi langsung ketawa2 sambil cerita baik2 nya almarhum dulu. 

Jadi moral cerita yang saya dapat adalah, Bapak Ibu atau orang yang membesarkan kita dari kecil itu punya ikatan batin yang nggak akan terputus sama anaknya. Maka posisinya memang harus selalu disayang, ditinggikan, dan hormati. Ada orang tua yang keras, dan ngga menunjukkan kasih sayangnya secara eksplisit ke anak.. Tapi bukan berarti mereka itu acuh atau abai serta minim kasih sayang. Dalam hal ini orang tua saya termasuk yang gamblang banget nggak segen bilang i love you atau minta maaf ke anak sendiri, juga saya rasa sangat demokratis, itu aja saya masih bisa ngambek sampe diemin orang tua di usia belasan. Terus, anak itu bakal terus berkembang.. Yang tadinya bayi, toddler, kanak2, terus tiba2 udah masuk masa2 puber alias umur2 abege tadi. Dealing sama anak di fase itu udah beda lagi sama beberapa tahun sebelumnya. Waktu anak masih kecil, ketika orang tua keras mungkin anak hanya bisa nangis. Tapi kalo udah makin besar, bisa aja dia bales lebih keras.. Karena dia sudah bisa merefleksikan apa yang dia terima.. Dan sebagainya masih banyak banget lah perilaku2 yang bakal tercipta karena sifat masing2 orang kan juga berbeda2. 

Intinya sih lagi2 tulisan ini ujung2nya adalah self note tentang parenting style saya dan suami yang masih yaaah.. gitu deh, masih banyak banget perbaikan disana sini. Masih belajar banyak untuk memahami watak manusia (kecil yang terus bertumbuh) berstatus anak sendiri. Berusaha “menuliskan hal2 baik”, karena kalo kata John Locke dan teori tabula rasa nya: anak adalah kertas putih. Bismillah ya Allah semoga amanah. Aamiin.

Brb telpon Ibu dulu di Indonesia. 😊

NB: semua aL4y akan tobat pada waktunya, geli sendiri baca tulisan tahun 2000 berubah jadi “noceng” 😂✌🏼️

Advertisements

Ketika Dia Belajar Memilih

Pada dasarnya saya ini Ibu yang kurang telaten untuk mencatat perkembangan anak saya. Disaat Ibu-ibu lain rajin bikin catatan kemajuan anak periodically, saya malah sibuk bacain review skincare di makeupalley.com :’)). Disaat Ibu-ibu diluar sana sibuk bikin mainan / aktivitas kreatif dan menarik untuk anaknya, saya malah demen banget masak terus difoto-foto dan bagikan resepnya sekalian di instagram. Sementara Ibu-ibu kebanyakan pasang foto anak-anaknya dalam berbagai pose dan kegiatan yang lucu-lucu, saya malah mengeksploitasi anak untuk ikutan giveaway.. yeayyyy alhamdulillah menang dapet pashmina kece dari Qatar :’)) *mureeee*. Terus kerjaan saya apa dong sebagai Ibu masa kini? Hihihiihii..

image
Gara2 ini dapet pashmina dari arabbbbb *kayang diatas onta*

Saya sempat jadi Ibu super ngotot dan idealis buat anak, dan saya bersyukur pernah seperti itu. Di awal kehidupan anak, saya NGOTOT banget untuk bisa kasih ASI buat dia. Alhamdulillah, segala kengototan saya itu berbuah manis semanis kelengkeng mateng pohon.. si bocil bisa ASI eksklusif (dan wes ewes ewes bablas nenenne sampai umur 2 tahun 4 bulan). Begitu pula dengan MPASI. Di awal mpasi sampai umur satu tahun, saya berhasil memenuhi target diri sendiri untuk kasih makanan tanpa gula garam dan hanya memberikan bahan pangan yang bermutu SNI *helm keles*, makan nasi juga cuma dari beras merah atau coklat, orhanik pula. Happy kah saya? Tentu saja donk! :D. Lewat satu setengah tahun, mulailah saya berubah dari Ibu ngotot bin parno plus rempes banyak nanya sampe mas google enek jadi lebih santai.. dompet juga kembali seksi karena padat berisi, secara dulu longgar dibawa ke foodhall / farmers market setiap weekend buat beli has dalam, john dory sama butternut squash cs.

Begitupun dengan parenting, sedari bocil masih bayi.. saya ikut milis parenting yang digawangi oleh seseartis ibukota dan psikolog anak yang namanya kaya sejenis kacang-kacangan. Saya rajin bacain teori-teori yang dibahas disana, plus nanya-nanya loh.. padahal anak baru 6 bulan, apakah dia sudah bersiasat dengan tangisannya, Om?” Alamaaak.. :)). Dari yang awalnya antusias, berubah jadi biasa saja, dan.. kemudian bosan. Sepertinya saya lebih suka membaca buku milik psikolog anak itu daripada gabung di milis dengan berbagai macam curhatan berbalas oleh para parents disana hehehhe.. beda orang beda sifat dan kesukaan kan yaaa.. Saya masih ingat beberapa teori yang di share, dan baru saja saya terapkan ke si bocil *kayaknya sih gitu*. Beberapa jam lalu, tepatnya jam setengah sembilan malam, si bocil bilang kalau dia ngantuk.  ruang keluarga bertebaran dengan mainan dia. Lalu saya minta dia untuk mengembalikan mainannya ke kotak, baru beranjak tidur. Diambillah mainan yang paling besar, si traktor hijau-kuningnya. Selebihnya? Dibiarkan saja diatas karpet.. percakapan pun bergulir.

M = Mama Mumun
B = Bocil – Beb – Bagus tenan to koe naaaang naaang.. *emaknya narsis, bebaaass.. di perut sembilan bulan, tak gendong kemana-mana sampe boyok semplak gituloh

M : Bocil kalo mau bobo bereskan mainannya dulu ya
B : Nggak, jangan.. bobo aja, ayuk ma ke kamay (–kamar, red)
M : Kamu kan yang mainan, berarti kamu yang bereskan ya?
B : Mama aja yang bereskan
M : Oke, mama bereskan.. berarti kamu tidur sendiri ya di kamar, jangan lupa tutup pintunya ya
B : OK. — masuk kamar, tutup pintu. Nggak berapa lama dia keluar lagi dan bilang: mama ayuk ke kamayyyyy *sambil kepala ditaruh di dada saya*
M : Kan kamu belum bereskan mainan.. itu di karpet masih ada kereta, pesawat sama mobil, masukkan ke kotak biru ya
B : Mama aja yang bereskan

—– deja vu. BALIK MANING KE CONVO DIATASSSSSS :’))

M : Boleh kok mama yang bereskan, tapi kamu bobo sendiri ya. Atau kamu sekarang bereskan mainannya, terus bobo nya sama mama deh.
B : Nggak, mama yang bereskan.. terus mama bobo kamay

—– errrrr

M : Sayang, kamu gak bisa milih enak kedua-duanya.. harus milih salah satu. Sekarang kamu pilih mana, mana yang lebih kamu suka? Bobo sama mama atau nggak mberesin mainan setelah dipake?

image
Aku pilih bobo sama doraemon kuning aja *melengos*

Setelah meluncur kalimat mengandung opsi enak – nggak enak diatas, si bocil bangun dong dari dada saya. Mondar mandir diatas karpet, menatap saya bergantian dengan papa nya.. mikir. Kemudian dilanjutkan dengan memungut pesawat, jalan ke arah kotak biru, plung.. masukkan. Begitu selanjutnya yang terjadi dengan pesawat dan mobilnya. Saya senyum-senyum simpul tertahan sambil cubitin betis sumamik. Kenapaaaaa??? KARENA DIA MEMILIH AKUUUUU HAHAHAHHAHAAA. Setelah itu saya bilang sama bocil, “Selamat yaaa kamu sudah bisa memilih“. Yuk sekarang kita ke kamar, bobo. Kelihatannya simple ya, waktu baca-baca di milis juga saya nggak yang pay attention kalau ada parents yang sharing soal keberhasilannya menerapkan suatu teori yang dianut kepada anak. Tapi ternyata memang sudah kodratnya bahwa ortu jaman sekarang itu lebay. Yang mana jaman ini juga sudah semakin lebaaayy pergaulannya men, sudah beda dengan jaman dulu yang melepas anak ke peer group rasanya so simple so yaudah gih sana gaullll diluar, dengan para ortu yang apa adanya tanpa perlu ada komunitas-komunitas dengan berbagai label. Begitulah yang terjadi malam ini, ternyata saya yang sekarang udah jauh banget mainan teori.. menerapkan juga apa yang saya baca di buku “saatnya melatih anak untuk berpikir“. Apakah kedepannya akan kecanduan untuk mempraktekkan yang lain? Yah.. nggak tau juga ya. Yang jelas, parenting menurut saya adalah cara atau nilai yang dipakai oleh setiap orang tua dan diberikan kepada anaknya. Tentu saja nilai yang dianut oleh masing-masing keluarga tidaklah sama ya.. so, apakah ada parenting yang salah? Menurut saya tidak ada. Yang ada hanya parenting jadul dan tidak mengikuti perkembangan jaman :D. Sebagai penutup, let me say: Oh.. terima kasih Allah untuk segala senyum, tawa, rengekan, dan tangisan dari si bocil hari ini. Sungguh indah menutup hari dengan —so called pelajaran baru — yang gak sengaja dan terlintas begitu saja. ♥

*sebuah cerita lebay dari Ibu yang kurang kompesisip di dunia motherhood yang kejam ini 😀

Time Capsule

Jaman dulu ketika masih gadis dan belum punya anak, saya suka sekali melihat-lihat folder foto anak-anak teman saya di socmed. Biasanya folder dengan nama anak, dan tempat tanggal lahir mereka. Isinya ratusan foto dari proses kelahiran sampai usia sekarang. Yap, facebook sepertinya menjadi sarana sharing oleh para orang tua mengenai anak-anak mereka. Saya sembari menghayal, ah besok lucu yah kalau sudah berkeluarga dan dikaruniai anak kalau sharing moment dengan teman-teman di facebook (walaupun, YA.. beberapa orang menganggap ini annoying). Saya pribadi sih suka ya, itu hak mereka untuk membagi foto, dan saya pun menikmatinya.

Waktu berjalan cepat dan tidak terasa saya pun sudah jadi Ibu. Kenyataannya? Saya nggak update foto-foto anak saya dalam folder semacam yang saya singgung diatas. Kenapa? Saat itu saya nggak sempat untuk upload-upload cantik mengingat deramah kumbarah after birthing. Sampai beberapa teman selalu tanya.. Mana foto si baby, neng? Update dooong di facebook. Akhirnya saya pun mulai upload foto si bocil, itupun dengan folder “mobile uploads”. Yahh, hancur sudah impian semasa gadis :”))). Sharing foto anak dan kegiatannya terkadang saya selipkan di twitter. Setelah punya instagram, saya juga sering posting kegiatan anak disana, sesuai bio saya disitu: random post, mostly about (homemade) food and my love ones.

Beberapa bulan yang lalu, saya baca topik di suatu forum parenting tentang sharing foto / video kegiatan anak. Disana dibahas alasan orang tua meng upload foto-foto anaknya di socmed selain karena sebagai media berbagi, juga bisa jadi folder cadangan diluar private hardisk. Sewaktu-waktu data hilang, kan masih ada socmed gituloh.. Kan bisa diambil lagi sewaktu-waktu. Ternyata, hal tersebut tidak sepenuhnya benar. Ketika kita membuat akun di sebuah socmed, ostomatis ada banyak term and condition yang harus kita centang kolomnya, dan yakin deh 80% orang Indonesia pasti gak baca lagi dan langsung centang..skip skip, jleb..tarraaa jadi deh akun baru di twitter, facebook, instagram dll.

Padahal foto-foto yang kita upload dapat dipergunakan sewaktu-waktu oleh developer socmed, yaaang… Ya tadi itu sudah kita setujui di centang-centang tanpa sempat dibaca hehehe. Saya sendiri masih banyak upload foto anak di socmed, terutama instagram. Tapi sejak beberapa bulan lalu saya minta suami untuk bikin akun e-mail atas nama anak saya. Buat apa? Eum, sebelumnya saya berdoa dulu deh semoga gmail tetap berjaya sampai selama-lamanya. Jadi ketika anak saya sudah melek internet, masih bisa dibuka itu e-mail. LONG LIVE GOOGLE!

Jadi, flash back sebentar. Dulu awal-awal kehidupan si bocil, saya rajin tulis milestone dia. Seperti tanggal dan jam sekian dia lahir, imunisasi apa aja dan dimana sama dokter siapa, kapan mulai menegakkan kepala, kapan aqiqah terus rambut digundul, pertama kali bisa nenen langsung dari gong-nya (iya, saya baru bisa netek-in ketika dia umur 12 hari, sebelumnya asip + cup feeder), pokoknya semua-mua hal kecil itu saya tulis di folder blekberi. Sekarang? Gone. Datanya ilang! *ngempos dulu..

image
Foto diambil dari sini

Kembali ke masa sekarang, berkait dengan e-mail dengan nama anak tadi. Cerita-cerita atau foto-foto anak dapat kita kirim dari e-mail pribadi kita untuk anak. Cara ini dianggap lebih aman, karena walaupun e-mail juga fasilitas gratis dari developer, tapi dia memiliki privacy yang kuat, jadi tidak perlu khawatir foto-foto anak kita disalah gunakan di belahan dunia yang kita tidak tau. E-mail juga memiliki kans untuk “lebih survive” nasibnya dibanding socmed. Jadi seperti menyimpan di kapsul waktu, cara ini bisa dilakukan untuk memiliki external hardisk yang aman dan someday dapat dinikmati oleh anak kita. Uhuk-uhuk langsung berasa tuwiiiirrrr.

Sekarang saya lagi berusaha banget untuk “mengisi” time capsule si bocil nih. Isinya dari yang penting sampai nggak penting. Penting tuh misalnya, waaah bulan februari tahun 2014 gigi geraham pertamamu tumbuh. Kamu susah bangeeet disuruh makan nasi, tapi peyek atau kacang telor gitu nggragas makannya. Itu kan lebih keras to leeee…leee.
Terus nggak penting tuh contohnya perjanjian mama dan papa, kalo kamu pup sehari lebih dari sekali. Maka diatas jam 6 sore jatahnya papa untuk nyebokin. Bukan begitu, cah bagus? Mosok ya, mama seharian kerjaannya nyebokin kamu to yaaaa :”’).

Begitulah time capsule untuk anak saya. Semoga nggak lupa dan malas untuk mengisinya. Semoga google baek, kapasitas simpan e-mailnya ditambah jadi dua giga *ngareeeep yuuk.