One recipes with many styles

Halo, kali ini saya akan sharing resep —yang sudah banyak berseliweran di dunia maya. Jadi, saya hanya meramaikan saja sebenarnya. Resep ini menggunakan mixer, yang mana saya lagi hobi banget mixeran kan.. Jadi, dieksekusilah resep Mama Nandra Janniata, mods milis mpasirumahan yang baik hati, kece dan tidak galak *halah*

image

Itu adalan screen capture (dengan editan dikit biar tsakep!) resep yang saya simpan hmmm… Kurang lebih enam bulan yang lalu apa ya? Saya juga lupa, yang jelas waktu anak saya baru mulai makan cookies. Iya, resepnya ditimbun aja di folder screenshoot gitu. Tadi sore, saya bikin deh resep nya mumpung dapet kiriman cookie cutter dinosaurs dari Mamah Dim nun jauh disana. Asiiikk, samaan deh sama dino nya si bocil di tembok. Yeayy!!
image

***************************************************&***********************************

image
SMARTIES / CHOCOCHIP COOKIES

Satu resep kukis lumer di mulut ini lumayan jadi banyak kalo mau dibikin kukis tipis. Tapi, melihat pengalaman terdahulu, cookies berbahan dasar butter kalau terlalu tipis adonannya akan sangat mudah remuk. Jadi memang lebih baik gilaslah adonan agak tebal.

Cookies diatas adalah hasil dari adonan satu resep. Yang saya cetak dengan cookie cutter, saya tambah dengan kismis yang dicacah kecil-kecil. Sedangkan yang dibawah hanya saya bentuk bulat kemudian pipihkan, dan beri topping chocochip, juga smarties. Untuk yang smarties saya terinspirasi dari isi goodiebag ultah teman si bocil. Bedanya dia pakai M&m’s hehehhe.

Pantes yah, resep ini kayaknya jadi primadona banget seantero milis mpasirumahan. Sampai-sampai mama keceh yang pada jualan pake resep ini laku keraaaas bok! Ternyata memang eniiiii…. Rasanya bener-bener mirip sama yang biasa saya beli di salah satu toko online homemade baby cookies. Alhamdulillah yah, kalau begini kan tinggal bikin sendiri aja *modus ngirit*. Next time mau cobain dikasih coklat ahh.. Yang pasti kalo bikin-bikin cookies begini, penikmatnya bukan bocil seorang melainkan mama dan papanya juga ikutan. Malah lebih banyak, hahahha!

Advertisements

Emak Mpasi on Instagram

Basi banget yah sepertinya kalau mau membahas Instagram dan segala tetek bengek penjelasan lain mengenai sosial media seperti apakah dia ini? Pastinya hampir semua penikmat koneksi internet sudah tau lah tentang Instagram. Oiya, ada tulisan soal Instagram juga oleh selebtwit yang juga mommy inih.

Sekitar kurang lebih delapan bulan lalu, saya sign up Instagram karena tertarik dengan online shop lucu-lucu yang merajalela disana. Sebelumnya saya nggak pernah tertarik join socmed ini, dari jaman dia cuma bisa diakses oleh pengguna gadget apel kroak sampai mas andro udah bisa pun.. Masih belum menggoyahkan iman saya untuk menjadi salah satu dari ribuan orang yang foto-foto dulu makanan yang baru datang tersaji di resto buat di post di Instagram. Pernah denger kan joke ironi soal Instagram yg seliweran di twitter: “makanan dateng tu dimakan, bukan difoto!“. Termasuk saya. Iya! :)))

Back to nengmumun on Instagram —selanjutnya disingkat IG, biar gawul. Suatu hari dengan naluri motografer, saya meng-capture peralatan mpasi sibocil yang saya boyong ke hotel. Tentu saja setelah itu saya posting dong ya…bisa dilihat disini. Iseng saya kasih hashtag : #mpasi. Tidak berapa lama tiba-tiba ada notifikasi masuk dan bertanya soal foto yang saya posting.

image

Wooowww, jadi hashtag yang segambreng-gambreng itu fungsinya ini toh. Untuk mencari tahu tema yang kepengen dicari. Oh wow.
Semenjak itu saya mulai rajin ngoprek hashtag #mpasi #mpasirumahan #babyfood dan tentu saja karena bocil sudah mau masuk usia delapan bulan, saya sudah bisa bikin makanan selain bubur slow cooker. One dish meal atau sedap sekali hap yang foto-fotonya juga saya share di IG, tidak lupa dengan hashtag yang sudah saya jembreng diatas.

The best part dari mainan IG adalah: saya punya teman-teman baru! Beneran loh, ternyata banyak bertebaran Emak Mpasi yang senang hunting resep di IG.
Saya sangat menikmati hari-hari yang rutinitasnya sama (baca: bangun – mandiin anak – puterin dia jalan2 – masak buat dese – kasih makan – masak buat suami n diri sendiri dong cencunya – nidurin anak – makan – mandiin anak – nyebokin – njengking – browsing – kayang – ngowoh – tidur) dengan jeprat jepret, saling komen dan sharing resep. Sepertinya hal remeh temeh ya. Apalagi mungkin ada yang menganggap: ciyeee, biar dibilang pinter masak yaaaa. Biar dibilang Ibu super yaaa masakin anaknya hebring-hebring benerrrr… Biar dibilang gak kaya Ibu rumah tangga standard yaaa.. Ibu rumah tangga plus plus gituh *brb ngambil minyak buat mijet. Ada loh orang yang beranggapan seperti itu. Ada! Dan ciye ciye yang lain. JADI SEBENERNYA SIAPA YANG BERANI CIYE CIYE-IN SIH! SINI MAJU LO SEMUA! *telen obat biar kalem lagi*

Ya setiap orang punya pendapat sendiri2 sih yaaa.. Biarin aja, selama nggak mengusik orang lain ya just do it, as long as you happy gituloh. Ya paling bad effectnya memang mengusik pengeluaran pulsa bulanan sih. Secara yang dibuka gambar-gambar semua, ya cepet abis lah kuota. Jadi kalo yang ciye-ciyein itu adalah orang yang beliin kamu pulsa. Yasudah, terima nasibmu saja ya mak. Berarti memang dese terusikkk dompetnya :)))

image

Oiya, back to main topic. Sekarang saya punya teman-teman baru yang menyebar ke seluruh Indonesia. Ada yang di bandung, cirebon, pekanbaru, samarinda, manado, papua, hahahhahaha..dan ofkors jakarta. Kadang juga kami bahas soal kopdar tuh. Seru kali yahh kalo ketemu. Dan pembahasan kami kalo chatting nggak melulu soal makan anak. Tapi hal-hal rumpi yang lain jugaaaaa, seru kan?

Oh, i love Instagram. You made my day!

Posted from WordPress for Android