Glamglow ala-ala

Halooo.. apa kabar semua? Postingan pertama setelah lebaran, dan abis ini mau nyempetin diri blogwalking disela kesibukan *eciee*. Sibuk mensyukuri hidup di rumah ortu jadi ngapa2in ada yang bantuin, lol. Oiya, mohon maaf lahir dan batin untuk para bloggers dan netizen di belahan dunia manapun yaaa ♡. Kali ini saya mau “iseng2” sharing hasil utak utik DIY things yang berhubungan sama kekecean kulit tsaaahh. Kulit saya nggak kece2 gimana juga sih.. tapi kok pede gitu yak mau bagi2 resep. Walaupun iseng berbagi, bukan berarti bikinnya juga asal2an yaaa.. seriusan kok. Buat yang cewek2 pasti rata2 tau Glamglow mask, si masker lumpur dari Hollywood. Nah, saya kan beberapa kali make Glamglow, trus akhirnya jadi punya sendiri karena ngerampok dikasih sama adek. Glamglow sendiri ada beberapa varian yang masing2 punya fungsi yang berbeda. Saya nggak bahas detail yah soal Glamglownya.. tapi setelah browsing sih dua kandungan utama dari masker ini adalah: bentonite clay dan activated charcoal, cmiiw.
Kemudian, pada suatu hari yang penuh dengan duka nestapa karena muka breakout (muncul jerawat2 di jidat) karena gak cocok dengan suatu jenis acid yang sedang saya pakai. Saya berglamglow ria sambil buka Google dan iseng ketik: DIY glamglow. Tah-daaaa.. ternyata banyak blog luar yang mengulas dan jembrengin resepnya. Memang kalo soal homemade skincare remedies itu kebanyakan orang luar negeri yang nulis, baik beauty blogger maupun blogger biasa kaya saya ini yang nulis jarang2 :D.

Pernah ada kejadian heboh sekitar satu tahunan lalu. Ada blog Indonesia punyanya Lintang yang bikin pitera homemade alias.. the infamous miracle waternya SKII (FTE- Facial Treatment Essence). Lalu ada group (kalo gak salah di FB) seller SKII online yang bawa topik ini ke forumnya dan menjelek2an si DIY product tersebut. Komen2nya nggak enak banget dan cenderung nge-bully bloggernya.. kadang suka miris aja sama pendapat bahwa: orang yang suka bikin DIY product (apapun, baik skincare maupun kosmetik) itu orang kere, gak modal, gak mampu beli produk asli. Malahan saya yang geli baca komen semacam: “ih, mendingan beli samplenya.. cukup kok dipake sebulan, cuma sekian puluh ribu aja. Gak usah lah bikin2 sendiri gak jelas bahannya, kaya orang gak mampu aja“. Lha sebenernya yang gak mampu itu kan kalo maksain beli sample karena belom bisa beli yang full size. Pendapat ini saya tujukan untuk komen2 nggak mengenakkan di forum itu yang menyerang blogger yang bikin DIY pitera yah, bukan secara global. Saya beberapa kali beli sample kok, apalagi kalo baru mau cobain produk.. biar gak nyesek kalo ternyata gak cocok. Sample size itu sebenernya peruntukannya kan juga tidak untuk dijual. Cuma di Indonesia aja seller sama buyer nya kreatip :)). Intinya sih tiap orang punya pilihan sendiri mau pakai apa dengan cara bagaimana, jadi menjatuhkan atau menjelekkan apa yang orang lain kerjakan itu zonk sekali sodara2! *taruh mic*

Cukup nggamblehnya, ini Glamglow ala2 yang saya buat beberapa hari lalu dengan ingredients:

image

– 1 sendok teh madu
– 2 butir activated charcoal (dihaluskan), saya pake Norit. Tersedia di banyak apotek. Info soal norit ini saya dapatkan di forum tercinta
– 2 sendok makan bentonite clay, saya pake merk Aztec bisa dibeli online. Kalo di IG search by hashtag #jualaztec #jualaztecclaymask
– 2 tetes salicylic acid, saya pakai Paula’s choice bha liquid. Saya pake ini karena salicylic acid ampuh membasmi jerawat, bisa di skip.
– air secukupnya

Cara membuat:
Campur clay dan norit yang sudah dihaluskan di dalam wadah kaca atau plastik. Aduk rata dengan menggunakan sendok plastik, karena charcoal akan bereaksi kalau kena tembaga. Tambahkan madu dan air, aduk sampai tercampur rata dan berbentuk pasta. Masker siap digunakan.

image

Itu penampakan Glamglow ala2nya. Resep diatas dipakai untuk dua muka, buat saya sama adek. Sekali pakai ya langsung habis. Saya pakai selama 20 menit, awal pemakaian rasanya mirip seperti pake Glamglow beneran.. adem aja tapi lama2 ada rasa cekit2 (tingling sensation). Biar afdol saya coba tampilin wajah dakocan waktu make:

image

Bedanya ketika di aplikasikan ke muka adalah, setelah 20 menit maskernya mengering tapi nggak berubah warna jadi abu2 dan rasanya nggak sekenceng kalo make Glamglow (youthmud– botol warna item) yang rasanya muka kaya ketarik2 banget. Oiya, di gambar itu ada semacam gerinjelan.. itu adalah teh! Iya, itu percobaan kedua pake DIY mask ini.. dan saya coba tambahkan 1/2 sachet green tea yang udah saya seduh dengan air panas.

Sekarang hasilnya, gimana? Setelah saya bilas masker dengan menggunakan washlap yang dibasahi dengan air hangat.. saya merasa kalo dari segi kebersihan kulit after use.. itu sama dengan kalo habis pake Glamglow. Muka nggak kesat, tapi berasa halus kalo di raba dan agak licin. Efek cling nya juga dapet.. entah ya kalo abis pake Glamglow tuh emang berasa kinclooong banget. Sekarang lagi coba mengingat2, mungkin ini karena faktor mikir juga kalo mukanya abis ditemplokin masker mahal kali ya? Lol.
Jerawat yang tadinya merah2 langsung calming setelah pemakaian DIY mask. Nah, bedanya adalah.. kalo saya abis pake Glamglow supermud (botol putih –untuk jerawat), esok harinya jerawat saya pada kering. Kalo pake yang ini sih biasa aja.. tetep aja tuh nangkring dengan manis :D. Cuma alhamdulillah, hari2 selanjutnya berangsur membaik.. ini sih saya nggak berani claim efek pake masker ya. Tapi bisa jadi ada sedikit sumbangsih juga kali :P.

Pada akhirnya, review orang2 tentang produk OTC (over the counter) maupun DIY yang bertebaran di dunia maya itu kan nggak bisa dijadikan patokan bahwa itu pasti yang terbaik. Tapi nggak ada salahnya kalo jadi pengetahuan juga ya. Paling nggak, nanti kalo Glamglow saya abis dan belum ada duit buat beli, usaha kreatif bikin sendiri ini bisa dipertimbangkan.
Thanks for reading! ♡

*semua yang saya tulis disini di ujicoba ke muka sendiri, hasil bisa berbeda di kulit orang lain.

Advertisements