LA Splash Lip Couture

Gara-gara baca postingan Mbak noni review lipstick Wardah, saya juga pengen ikutan mejeng my current fave lipstick ah sebagai perempuan yang hobi make lipstik itu-itu aja kalo masih baru dan lagi seneng. Sebenernya udah ngereview di Instagram, tapi kan ya seadanya banget.. kalo kepanjangan ntar jadi Instablog.
Sejak ada Lime Crime si liquid (velvetines) lipstick yang booming dengan warna-warni “ajaib”, rasanya mulai bermunculan brand kosmetik yang mengeluarkan koleksi lipstick dan warna sejenis. Saya nggak bisa bahas Lime crime karena memang nggak pernah beli dan make, harganya terlalu mahal untuk dompet saya. Kalau harus spend a lot money untuk urusan perempuan begini, saya lebih memilih untuk lari ke skin care. Disamping karena saya dandan juga gak jago-jago amat, makenya juga gak sering-sering. So i choose skin care over make up hhihhihi..

Sekitar satu bulan lalu ada liquid lipstick yang menggemparkan dunia olshop make up. Namanya LA Splash lip couture / smitten. Dia di claim sebagai great dupe of Lime crime velvetines dari segi tekstur maupun warna-warnanya yang ajaib 😂. Lagi-lagi saya nggak bisa bilang beneran mirip apa nggak sama LC, tapi beberapa review bilang mereka beda.. jelas lah dari harga aja LS setengahnya LC.

image
Courtesy: @sorayahylmi's IG, one of a kind girl ♥
image
Courtesy: @lasplashcosmetics's IG

Nah, pas si LA splash ini dijual di olshop langganan.. saya langsung follow juga deh official IG si LA splash ini dan jatuh cinta sama lip couture dengan shade yang sayangnya nggak dijual di tempat biasa beli mekap. Setelah ngubek-ubek by hashtag, nemu di satu olshop di bandung. Harga pasaran lip couture ini sesuai regulasi dari LA splash sendiri adalah 150k. Tapi saya dapet di harga 140k, begitu selesai transfer.. besoknya harga naik. Yeayyy! 😂😍. Saya beli shade Latte Confession yang menurut saya paling “aman” di bibir. Mauve brownish gitu kalo saya deskripsikan.. kecoklatan dan agak ngepink, tapi kalem di bibir. Termasuk dalam golongan lipstick MLBB (my lips but better). Temen saya Andita beli yang Rose Garden, warnanya bright pink agak keunguan (?), cocok buat yang skin tone nya terang. Kalo saya yang make, BYE! 😂. Tekstur lipstick ini cair ketika diaplikasikan ke bibir, namun sekitar satu menit kemudian berubah jadi matte. Baunya memang agak-agak chemical gitu apa ya.. tapi gak ganggu juga sih. Sebelum diaplikasikan ke bibir, saya pakai Egyptian Magic Cream dulu biar lembab, or bisa pakai lip balm yang biasa dipake. Buat jaga-jaga aja sih takutnya formulanya bikin kering bibir. Gak lupa saya pakein lip liner warna nude/brownish biar rapi jali, maklum.. percobaan perdana pake lipstick beginian.

image
LA splash lip couture : Latte confession

Foto diatas adalah hasil lip couture setelah diaplikasikan ke bibir. Bibir saya lumayan pigmented karena skin tone saya juga cenderung gelap. Saya ngerasa warna ini cocok buat skin tone orang Indonesia yang cenderung warm. Tampak jauh terlihat smooth dan nggak terlihat garis-garis bibir, tapi kalo dari dekat sebenernya agak kelihatan “dry” yah? Tapi saya nggak merasa terganggu sih, karena terasa nyaman aja di bibir dan yang jelas lipstick ini memang benar-benar awet. Seberapa awet? Bisa tahan seharian kalo nggak dipake makan yang berkuah dan berminyak. Tapi saya ada nih penampakan setelah pergi seharian dan habis makan bakso lapangan tembak:
image

Masih lumayan keliatan ya, dan saya nggak perlu touch up. Habis sholat di mall pun nggak touch up lipstick lagi karena masih nge-set. Nah lo, ketauaaan banci tacap kalo lagi ngemol 😂😂😂.

image
Another swatch. Left: latte confession / Right: rose garden (andita)

So far saya puas sih dan merasa good deal dengan beli lipstick ini. Brand lain yang punya lipstick sejenis adalah: Mua Luxe Velvet Lip Lacquer, Sleek Matte Me, dan Rimmel Apocalips Matte Lip Velvet. Udah sih taunya itu aja.. harganya under 200k. Way more cheaper than Lime Crime velvetines. Tapi sekali lagi, ada harga ada rupa yah.. 🙂

Sekian review dari beginner dalam dunia perlenongan dan perbibiran 💋❤✌👯💄