Healthy gadget

Tadinya mau kasih judul “ngejus rumput“, tapi kok wagu.. ngejus itu kan bukan bahasa Indonesia, geli juga makanan mbek dibawa-bawa 😂😝. Terus mau diganti jadi “ngejuice ijo-ijo“, tapi kok juga nggak enak di kuping mata. Akhirnya, karena postingan ini akan berisi review.. diputuskan untuk kasih judul sesuai dengan barang yang akan diulas disini. Sekian prolog ngalor ngidulnya.
Di postingan sebelumnya saya udah cerita kalo lagi nanem wheatgrass. Kalo sudah panen, wheatgrassnya di juice dan diminum setiap pagi. Setelah baca-baca review dalam dan luar negeri, juga ngoprek youtube tentang bagaimana mengkonsumsi wheatgrass ini. Saya simpulkan bahwa wheatgrass paling baik di juice dengan menggunakan slow juicer. Mengapa slow juicer? Beda kah sama (konvensional) juicer? Saya ambil deh juicer kado kawinan saya di gudang, ambil buku petunjuknya dan baca-baca. Ceritanya mau dibandingkan dengan HUROM slow juicer yang barangnya masih ada di Ace Hardware. Pengennya sih ada orang yang bayarin terus barangnya dibawain pulang terus dikekepin dikelonin sampe pagi. Hurom-nya, bukan orangnya. Duh Gustiiiii paringono Hurooommm.. hambamu ini sangat menginginkannya! *edan* :’). Slow juicer merk Hurom dijual di kisaran harga 5 juta ke atas. Buat saya angka segitu mahal banget untuk sebuah juicer, nggak ada hepengnya meeen.. kecuali kalo udah sanggup beli Kate Spade yang 6 jutaan tapi tetep males beli Hurom? Baruu deh keplakin diri sendiri. Jadi kangen rasanya beli tas baru.. :”’)).

Berhubung Hurom jelas gak mungkin kebeli, saya mulai cari tau alternatif slow juicer yang harganya masih reasonable buat kantong saya. Liat-liat di Instagram kok ada toko yang jual manual slow juicer, harganya centang pula. Mulailah saya googling tentang si juicer yang namanya LEXEN MANUAL HEALTHY JUICER. Review-review yang saya dapat (hampir semua review luar) dari blog dan youtube (semua comment tentang product saya baca juga), juicer ini recommended bagi yang ingin ngejuice wheatgrass setiap hari. Karena tidak disarankan penggunaan yang berlebihan setiap harinya. Jadi, jangan nyetok frozen wheatgrass juice pake si Lexen ini ya.. bikinnya sekali minum aja, maksimal lima shot lah perhari, cmiiw.
image

Ini dia dus nya, bisa dilihat ya.. bentuknya simpel, ringkes dan paling penting adalah: bisa dibawa travelling karena tidak terlalu makan tempat. Judulnya wheatgrass juicer, tapi ada claimnya juga: great for all types of leafy vegetables. Kalo demo di youtube malah bisa buat yang lain juga seperti apel, wortel dan apalagi saya lupa. Tapi saya prefer pake buat wheatgrass sama leafy greens aja. Warna slow juicernya putih dan hijau, warna favorit saya! ;).

image

Dicuci juga ringkes, gak kebanyakan printilan.. nggak takut juga kena mata pisau juicer. Nah, ini dia salah satu yang saya suka dari slow juicer. Beda slow juicer dari (konvensional) juicer adalah: slow juicer tidak menggunakan mata pisau dalam proses mengekstrak sayur/buah, dia menggunakan metode squeezing alias memeras. Kemudian rpm-nya juga rendah, semakin tinggi rpm akan mengakibatkan oksidasi karena gesekan yang timbul dari mata pisau yang terbuat dari besi. Enzym si buah/ sayur bisa terbuang banyak. Slow juicer yang saya punya ini type manual alias nggiling sendiri pake tangan yang memutar tuas, no electricity needed. Kecepatannya saya yang atur sendiri hehehe.. even better.
image

Ini wheatgrass + sawi ijo yang saya juice kemarin pagi. Minumnya sekali tenggak habis. Dibelakangnya ada wheatgrass yang saya panen tiga hari lalu, sekarang sudah mulai tumbuh lagi.. wheatgrass bisa dikonsumsi sampe panen ketiga, setelah itu buang.
So far, saya puas banget sama performa Lexen manual juicer ini. Selama ini saya selalu bikin green smoothies dengan menggunakan blender, rasanya senang sekali sekarang bisa bikin juice dirumah tanpa repot bersihkan juicer setelah dipake. Kekurangannya mungkin ada di kapasitas bikin juice perharinya. Andaikan bisa bikin juice dalam jumlah sekian liter perhari akan lebih baik. Nih, penyakit banget.. beli di harga 1/8 nya Hurom, tapi maunya performa sama. Dasar manusiaaaaa :”)). Begini juga saya sudah puas mengingat harga manual slow juicer saya terjangkau dan mudah pengoperasiannya.
Review lain lagi datang dari..image

..bibir saya! Hahahahaha! Ini juga gadget lho… WARDAH LONG LASTING No. 11 FTW! ‘Cuz beauty = healthy. So this is my new healthy gadget :”’))). Makin ngiler beli ini karena liat tulisan mbak Noni. Seketika cinta sama si Wardah LL karena mudah diaplikasikan, awet dipake, nggak bikin bibir kering, dan yang paling sehat adalah harganya murah meriah ridho (baca: terjangkau). Kalo gak cocok atau ilang gak bikin nyesek. Kalo beli dua sekaligus masih bisa mesam mesem ngguyu).

Advertisements