Sushi shimilikithi

Selamat pagiiiii! 😊😊😊. Selamat hari Jum’at, hari yang membahagiakan buat para corporate slaves karena besok weekend yeaay, juga hari yang bikin frustasi di Jakarta karena macetnya nanti lebih2 dari hari biasanya. Seperti biasaaa, perjalanan di tram menuju tempat kerja sekarang kalo bisa ditemani wordpress, entah baca2 atau dapet satu tulisan. Horeee!

Eh, cerita ah.. Pagi ini kan dingiiinn banget ya. Saat saya nulis ini jam 9 pagi, 2 derajat celcius “aja” sih, tapi ketambahan abis ujan tadi subuh.. Jadi ya make it two deh dinginnya. Outfit pagi ini udah kaya mekapnya syahrini dan wafer tango. Tebaaaaallll, berapa lapis? Ratusaaaann.. Enak? Kagak 😂. Terus2 ya, dingin tuh selain bikin jari kaku susah ngetik, juga rada bikin efek lain apa ya. Barusan nih pas naik tram kan harus tap myki card ya, saya keluarin kartu dong dari dompet kicil yang biasa saya kewer kemana2. Ditunggu2 kok si mesin gak bisa nge detect kartu saya. Lumayan lama loh saya bediri di depan mesin, sampe akhirnya mbak2 bule depan saya nunjuk2 mesin. Tuhh kannn, pasti mesinnya rusak.. Yang ternyata: 

Mau sampe turun dari tram ya nggak bakal ke detect, lawong yang di tempel kartu ATM mbakyuuuuu! Oalahh.. Kirain dingin bikin laper doang, jebul.. (Isilah titik titik disini dengan jawaban yang menurut anda benar).

Lanjut, mau cerita ah.. Sebagai seorang Ibu dari anak lelaki yang udah mau berumur 4 tahun. Yang mana dia girang banget mau turning 4 this year, mungkin karena tahun kemarin belom tau konsep umur.. Dan sekarang udah tau lah ya, udah punya peer group juga. Senengnya anak makin gede, yang bikin “sebel”, dia makannya udah mulai milih. Udah gak bisa dijejelin sayur sesuka hati emaknya. Udah bisa bilang no sama makanan yang dia gak suka. Walau udah dibilangin bapake, makanan yang dibikinin sama mama itu harus di makan karena mama udah capek bikinin. Eh dibilang, tapi mama tau kan aku nggak suka abc xyz, jadi nggak usah dibikinin. Hosh..

Terus, awal2 disini saya kan pernah bikinin si bocil sushi.. Eh, dia nggak mau nori nya. Jadi kalo makan berantakan bangeeeet..nori nya ditetelin. Nah, kemaren2 ini saya coba bikinin lagi, ternyata anaknya mau nge leb semuanya. Girang hati mamaaaa 😉😉. Kesempatan dong, masuk2in sayuran ke dalemnya. Awalnya cuma wortel, karena sayur yang tanpa protes bisa di leb ya cuma si oranye ini aja. Terus lama2 mulai deh, jagung, kacang polong juga ngikut lol. Anaknya nyadar nggak? Nyadaaaaarrrr! Dia bilang, “Mama, i’m eating the green one also” maksudnya si nori, terus saya bilang kalo nori itu sayuran.. Dia bilang “hmmmm, i like that one“. Yang disusul dengan “but i don’t like another green“, nah ini dia si kacang polong sama buncis hahahha. Terus saya bilang deh kalo dia kan sama aja kaya si nori dan kamu juga doyan. Cobain deh makan sak leb an pasti rasanya enak. Enaknya makan sekali hap gitu kan rasanya udah nyampur yah, jadi dia sekarang mauuu makan sayur. Kemajuan deh 😂. Next saya lagi mikir mau masukin sayur apaan 🙈✌🏼️👌🏼.

Oiya, bekel bocil pagi ini: 

Isinya: telur dadar, avocado, kacang polong, wortel dan jagung, sebelum di gulung di kasih mayonaise. Nasi nya ambil dari rice cooker, panasin sebentar aja (20 sec), kemudian di campur 3-4 tetes minyak wijen (sesame oil) dan sedikit garam. Di gulung pake nori, done bekal bocil. 

Have a good day all 😘

Advertisements