Korean sheet mask

Senin, suami kuliah intensif pagi sampe sore. Si bocil pun sekolah.. Jadi sejak satu bulan lalu jadwal kerja saya berubah, dari yang tadinya senin, rabu dan jum’at. Sekarang hari senin off dan geser ke selasa. Menyadari bahwa senin pagi saya pasti bakalan gedumbrangan banget ngurusin the boys ini itu.. Belum saya juga kudu mandi terus berangkat kerja shift pagi, jadi ngalahin deh ganti jadwal.. Plus suami juga kudu bisa megang anak sendirian kan tanpa bantuan istri? Biar kaya dedi dedi gemets disiniii gitu, ya nggak? Yaaa. 
Senin sekarang jadi rest day saya, setelah anter bocil dan beberes rumah. Saya jalan2 sendiri ke city, sekalian ambil gaji dan belanja2 kecil ke asian grocery. Barusan ini beli sambel trasi ABC, indomie sama kapas selection. Bhuahahahaa, walopun di melben tapi kalo kapasnya nggak merk seleksyooon rasanya kok kurang afdol. Terus2, sudahlah cukup preambule nya. Mau cerita kalo dua minggu belakangan ini saya lagi gandrung banget maskeran pake masker korea. Masker bentuk wajah yang tinggal ditempelin doang ke muka itu lhooo. Btw, sebenernya sheet mask ini setau saya awalnya bukan dari Korea sih tapi dari Jepang. Tapi lima tahun belakangan ini Korea emang bener2 pesat banget kemajuannya dalam bidang skincare dan kosmetik. Udah nyalip Jepang malahan deh.. Sekarang hampir semua merk skincare Jepang punya saingan head to head sama Korea. Kaya SKII vs Sulwhasoo, Menard – Shiseido vs Laneige dll. Udah jadi kiblat Asian skincare aja nih Korea. Terus sheet mask ini kalo saya bilang awal terciptanya (bisa jadi) sebenernya dari orang Jepang. Tujuh tahun lalu waktu saya masih aktif jadi member Femaledaily (dulu namanya Fashionesedaily) dan sering nongkrongin thread skincare, ada satu thread yang rame namanya Chizu Saeki Method atau biasa disingkat CSM. CSM ini adalah metode “mengompres” wajah dengan air/green tea/toner/essence menggunakan kapas yang di belah2 sampe tipiiis, kemudian ditemplokkan ke muka kurang lebih 3 sampai 10 menit. Tujuannya supaya kulit terhidrasi dan mendapatkan manfaat essence dengan maksimal. CSM juga bisa menggantikan proses pemakaian toner, alih2 hanya mengusapkan kapas yang sudah dibasahi toner ke wajah. Kapas di basahi dengan air, peras sedikit dan teteskan toner sampai kapas basah sekali kemudian belah2 kapas dan satu persatu tempelkan ke muka. Ribet ga si jelasinnya 😂, kira2 gambarnya begini:  

  Gambar dari Sini

Sampai kemudian dijual tablet mask, yaitu kertas berbentuk wajah yang dilipat2 sedemikian rupa sehingga jadi bentuk tablet. Phewwww.. Daripada ribet nyobekin kapas, cara ini lebih praktis karena tinggal basahi tablet mask dengan cairan yang mau dipake CSM dan tinggal tempel deh ke wajah. Di Indonesia saya suka beli tablet mask di MUJI Grand Indonesia, harganya terjangkau.. 20rb untuk 5 tablet mask di tahun 2013. 

Terus2.. Ngomongin Korean sheet mask lagi ya, jadi di deket resto tempat saya kerja ada toko kecil yang jual barang2 Jepang dan Korea khusus beauty and health. Saya iseng dong masuk, eh.. Kok lucu2 banget! Mata saya langsung menclok ke jejeran sheet mask. Harganya bervariasi start from $2, dan saya liat dijual juga di olshop IG di Indonesia dengan harga 20-80rb. Awalnya saya cuma coba2 beli dua biji, terus setelah make kok rasanya kulit seger banget, terhidrasi dengan baik ceilaaaaah. Setiap masker punya fungsi masing2, ada yang brightening, whitening, anti aging, healing dll. Setelah itu saya jadi keranjingan beli, nggak lupa ngubek di ebay juga karena kadang dapat package dengan harga yang lebih murah 😂.  

Sheet mask ini bisa dipakai setiap hari, konon Fan Bing Bing waktu ditanya rahasia kulit mulusnya itu apa, dijawab dengan 600 sheet mask/ tahun. Jadi sehari dua lembarrrrr 😂. Rada bangkrut juga ya ehem. Btw, ada yang suka juga pake masker koreaaaa?