Semua karena mas Kris

Coldplay konser di Australia dan semua platform social media rame dengan foto2 dan cuplikan video konser. Yaudahlahya.. keriaan harus dibagi kemana2 *sikap* *padahal nggak upload apa2*. Saya nggak akan cerita detil konser sih, tapi boleh dong kita cerita bumbu2nya aja biar makin sedep? Azeg.. karena saya lagi tinggal di Melbourne, spesifik ya saya mau bagi2 cerita kejadian disini aja. 

Pacalan
Anak sama siapa?

Suami saya baru dapet tiket konser di bulan September via ticketmaster, dapetnya yang tanggal 9. Sebelum dapet tiket emang opsi yang muncul di kepala adalah hire orang buat jagain bocil saat kami nonton. Pilihan langsung jatuh ke Guru TPA nya, dan jujur nggak ada kepikiran calon lain sih ketika itu. Alasannya karena si bocil udah deket sama si Ibu Guru ini, terus suaminya juga ngajar TPA untuk kelas lain jadi anak saya udah familiar juga. Eh, mendekati hari H.. teman saya yang lain ngehubungin dan tanya, bisa nitipin dua anaknya nggak? Sips, diiyakan. Jadilah malam itu ada 3 anak di rumah saya. Semua makanan dan keperluan anak disiapkan selama orang tuanya bersenang2 nonton Coldplay. Alhamdulillah, anak2 juga enjoy di rumah main dan beraktivitas bareng2. Thanks to Ririd & Abi, duo sejoli pelajar di perantauan sekaligus guru TPA anak2.

Invasi orang Indonesia

Sejak dua hari sebelum konser, Melbourne yang emang dasarnya udah banyak orang Indonesianya, makin makiiinnn rame dengan bahasa Loe-Gue berseliweran seantero city. Cailah.. di restoran, di pasar (Victoria Market), tumplek blek sama orang2 Indonesia.. bahkan tempat2 lain yang jauh dari city macam Sunday market di Camberwell (suburb, 45 menit dari city -by public trans) juga isinya orang Indonesia. Di Brighton beach (jarang tempuh kurleb sama kaya destinasi sebelumnya) bejibun orang2 Indonesia yang #ootd di depan beach house warna warni, lol. Kemarin ada mbak2 hijabers pake platform heels pink pastel yang foto2 dengan berbagai pose di depan rumah tema shabby chic. Lamaaa banget, semua pose dicoba dan fotografer siap mengcapture dengan kameranya. Dari pose duduk cantik silang kaki, nengok samping dengan sudut kemiringan 45 derajat, sampai menunggu momen jilbab berkibar ke arah timur tenggara selatan barat daya. Snap snap!

Sepanjang pantai isinya Indonesian
Terus ada lagi, -ini nih kreatipnya orang Indonesia – ada mbak2 pose split diantara dua rumah. Gimana ya deskripsiinnya ampe bingung. Rumahnya kan kecil dan ada teras kayu nya. Jadi dia split alias merenggangkan kaki semaksimal mungkin di teras rumah satu ke rumah lain. Sumpah, ada dua bapak2 bule yang ketawa2 ngeliatinnya. Ketawa2 salut kali ya.. orang Indonesia emang kreatif lah :)). Sedangkan saya cuma ngebatin, semoga leggingnya nggak suweeekk..

Ibu2 arisan goes to Etihad stadium

Nggak afdhol nih kalo gak pake gosipan nyinyir. Nyinyir memang penyakit hati ya, eh apa mulut? Apa jari? Bolela.. sekali2 biar kelakuan ini gak yang kece2 aja yang ditampilkan. Sekali2? Lha itu di atas apaan?? πŸ‘†πŸΌπŸ‘†πŸΌπŸ™ˆ. Jadi, saya dan suami nonton dengan tiket festival. Ya Coldplay gitu loh, ajojing kita.. walaupun konsekwensinya abis itu dengkul lemes dan badan remek *umur gak bisa boong*. Tapi feel nya lebih dapet. Nah, dari awal turun ke arena.. suami langsung cari spot di depan pagar yang berisi kamera2 dan teknisi. Supaya kalo capek nanti bisa nyender, dan ternyata emang tepat sih pilihan suami.. se tepat sepuluh tahun lalu saat dia memilihku *stop baca berjamaah* πŸ˜‚. Awal2 ketika band pembuka tampil kami bisa duduk2 lesehan sambil makan dan minum. Nah, malamnya niiiih… saat Coldplay udah tampil. Demi apa, tiba2 bunch of Indonesian Ibu2 arisan yang berdandan ala seventeen muncul sambil teriak2 kenceng. Makin2 jadi saat mereka ndusel2 spot saya sama suami. Abis itu tiap ada temen yang lain muncul, mereka teriak2 lagi. Gengges level take away ayam penyet ria tapi sambelnya ketinggalan! Teriakan2 macam, aaawwwh krisss! Bok dia kan udah cerme ya ama bininyaaaa, awww sini sama akyuuh! Atau waktu balon2 beterbangan dan mereka ganas banget sruduk sana sini demi ambil balon, untuk properti foto rame2 se gank. Saat itu juga. Di tengah konser. Yuuk.. kalo soal talenan2 yang betebaran buat videoin sih yaudahlah, nggak Indonesian nggak bule juga banyak kok. Saya juga sesekali angkat talenan, buat disimpen videonya jadi kenangan.

Kopdar Bloger cabang Melbourne

Ini dia, satu lagi yang menyenangkan.. kurang lebih sebulan sebelum hari H saya contact2an via DM di Instagram dengan mbak Feb dan Dita. Hari Sabtu kemarin kami janjian deh ketemu di City. Saya jalan dari rumah jam 12 siang lewat dikit, dan sampe di Meeting point jam 1 lewat! Agak lama karena saya naik tram lain, nganterin temen yg nginep di rumah mau ke Flinders. Udah gaenak banget rasanya bikin mereka nunggu. Begitu sampe, saya heboh gitu deh ketemu mbak Feb & Ivan (suami) sama Dita. Nyinyirin Ibu2 arisan tapi sendirinya juga heboh πŸ™ˆ. Habis itu kami jalan2 ke Hosier lane, gang yang isinya graffiti2.. lanjut ke National Gallery of Victoria (NGV). Berbudaya.. gitu ya ceritanya :)). Kesan ketemu mbak Feb sama Dita, menyenangkaaaann! Mbak Feb orangnya rame, ceplas ceplos yang pasti langsung bikin ngakak. Dita anaknya lebih kalem, tapi kalo udah cerita bikin pengen di dengerin terus. Sampai bahas juga, baru ketemu tapi kok kaya udah kenal lama ya? Terus sotoy saya bilang juga sama Dita, apa karena blogging itu medianya tulisan ya? Ketika nulis bisa keliatan orangnya kaya apa, jd ketika ketemu ya kaya udah familiar aja. Benar begitu nggak sih para bloger yang budiman?

Thanks to Mbak Feb & Ivan for the pic πŸ™‚
Dita yg nggak kaya malesmandi

Belum lagi oleh2 lipstick dari mbak Feb nih, karena tau saya hobi lipstickan dari postingan dan komen2 di beberapa postingan kita ya mbak? Mbak Feb bawain ini:
Terharu loh.. saya selalu melankolis sama hal2 kecil tapi berarti, sesimple teman2 yang ngehubungi buat ketemuan di Melbourne.. yang sayangnya saya sendiri malah nggak bisa total kasih moment buat semua temen2 yang kemarin dateng. Contohnya, jauh hari sebelum hari H saya udah niat bikin cireng buat di makan rame2 or dibawain buat digoreng di tempat menginap. Tapi semua batal, karena saya masih kerja, sampe rumah ngerjain yg lain.. terus abis konser tepar. Belum sempitnya waktu ketemuan kemarin karena waktunya harus dibagi2. Saat tulisan ini ditulis, saya lagi goleran di kasur sambil meringis2.. dan harus mbatalin janji dengan teman karena hari ini perut saya melilit nggak karuan, pinggang mau copot.. karena penyakit bulanan wanita yang lagi dahsyat2nya :”)). 

Semoga saat2 kopdar / ketemu temen kemarin memberi kesan yang berarti. At least nggak mengecewakan lah.. aamiin.

Akhirnya, postingan ini ditutup dengan satu komen yang sukses bikin saya ngakak di tengah malam setelah konser usai:

πŸ˜‚

Padahal kan malam itu kami bernyanyi syahdu bersama di kerumunan.. “ada pelaaaaangeee… di maaatamooo….” <– yang ngerti berarti udah tuwiiiirrr πŸ˜‚. Thank you mas Krisyanto eh Chris martin, udah bikin saya ketemu banyak temen2 yang mendatangiku.. ehh mendatangimuuu! Fix sudah Coldplay gak konser di Indonesia, orang bikin konser ke negara mana aja pasti diubeeerrr :))))

Advertisements