Mbak warteg bakul cireng

Tadaaa.. Akhirnya postingan pertama di tahun 2016. Anak udah masuk sekolah lagi setelah liburan, meja makan udah isi masakan, rumah udah beres.. Saatnya ngupdate blog, tapi btw neeeng cucian belom digiling apakabar? Aaaargh.. πŸ˜‚. Oh iya, hari ini selo juga bisa nulis2 karena lagi nggak kerja. Kerja apaaa? Ini dia yang mau diceritain soal : cari duit di melbourne. Widiih beraaat men, cari recehan laaah pocket money buat jajan2 kece ke Sephora weekly grocery. Duit bulanan buat bayar sekolah anak yang masih full price.. mahaaal kakaaaq.

Mbak warteg
Setelah tiga minggu tinggal di Melb, saya dapat kabar kalau si bocil dapat kelas di sekolah yang sudah kami daftar dan trial sesampainya disini. Alhamdulillah dapet jadwal seminggu 3 kali sesuai yang kami inginkan untuk si bocil. Kemudian saya iseng ngobrol sama teman saya yang suaminya juga sedang kuliah disini. Karena dia sudah satu tahun lebih dulu datang kesini, jadi dia sudah beberapa kali kerja, salah satunya di resto Indonesia. Beberapa hari sebelumnya dia sempat nawarin, mau nggak kerja? Karena waktu itu sekolah si bocil masih waiting list.. Saya belum bilang iya plus dollar bawaan dari Indo masih tebel. Singkat cerita, saya akhirnya mau kerja di resto asia itu, udah pernah saya tulis juga sih restonya di sini. Kemudian teman saya ber whatsapp ria dengan owner resto untuk kasih tau ada yang mau kerja disana. Besoknya, saya dapat whatsapp dari pegawai resto nawarin pekerjaan. Saya nanya ada lowongan jadi kitchen hand nggak? Ternyata kitchen hand udah full, dia nawarin waitress. Oke deh saya mengiyakan, hal lain yang menarik hati saya adalaah.. dapet makanan tiap kerja, Ya Allah.. nggak kuat adek sama godaan Nasi dan makanan2 Indooooo. Esok harinya saya mulai training 3 jam, dari jam 5 sore sampe jam 8 malem. Pas pulang naik tram, si bocil nelpon dong “Halooo, Mama udah sampe manaaa? Kata Papa.. Mama kelja, Mama pulang jam belapa?”. Duh.. πŸ˜‚.

Training lancar, saya mulai dapat shift dua hari kemudian. Saya kerja part-time, satu shift aja dari jam 10 pagi sampai 4 sore, seminggu tiga kali (sesuai jadwal si bocil sekolah). Job desk utama saya adalaaah: ngambilin makan yang dipesan para customer yaitu nasi dan lauk pauk. Saya dan mbak kasir berdiri dibalik kaca etalase berisi makanan2 yang menggoda selera tsaaaah. Saya menyapa mereka, nanya mau makan disini apa dibungkus, mau lauk apa blablabla.. Ni lho saya kasih gambarnya biar kebayang:imageimage

Hampir semua pekerja disini, kasir, waiter/ess, kitchen hand, dan dishwasher adalah student atau spouse. Kalo angkatan saya sekarang lebih banyak studentnya sih, ada yang dari Unimelb, RMIT, Academia (sekolah pastry and bakery), dan beberapa college di Victoria. Range usianya juga beragam, dari yang umur 18 tahun sampe 30++. Suatu hari ada waitress shift sore dateng, kenalan lah kita.. Dia panggil saya nama aja, sampai pada suatu hari saya nanya “kamu kelahiran tahun berapa sih?” Dia jawab “97, kalo kamu?“. Dengan pelan saya jawab “kalo kamu lahir tahun 97, berarti boleh lah panggil kita orang Tante” periih.. *sambil ngebayangin di tahun itu udah pake sragam biru putih πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.

Selain ngambilin makanan wartegan, tugas lainnya adalah nganter makanan yang dipesan oleh customer via kasir, alias menu2 makanan yang ada di board seperti nasi goreng, gado2, pempek, sop buntut dll. Kalo kitchen hand udah mencet bell “triiiing”, tandanya ada anteran makanan pesanan customer. Dengan sigap saya harus ke meja dia, taruh makanannya dan ambil nomor mejanya. Awal2 telinga ini belom ngeh lho sama bunyi bell, “Oiiii neeeeng ada anteran nih“, “Oiii nengggg, anter!“, “NEEEEENGGGG! TRING TRING TRINGGG, *sutil melayang*, bolak balik dulu masih kudu diingetin πŸ˜‚. Nggak lupa, membersihkan piring dan gelas kotor dari meja, meja di lap trus piring ditaruh di meja / sink di backroom, yang nantinya akan dibawa oleh dishwasher untuk dicuci. Pengalaman jadi Barista bikin saya lumayan cekatan sih, hanya penyesuaian aja di awal.. Sekarang udah bisa lah multitasking ini itu *halah*. Oiya, nggak seru dong ngobrolin resto tanpa bawa2 customer πŸ˜‚. Walaupun judulnya Resto Indonesia, tapi yang makan disini banyak bulenya lho. Apalagi letak resto ini di jantung Melbourne, banyak sekali orang lalu lalang dan mampir. Menu favorit yang ada tiap hari disini adalah Rendang, ya kalo disini jadi beef wrΓ©ndeng lah πŸ˜‚. Ini bisa berkali2 stock up karena cepet abisnya. Bule2 juga demen sambel.. yaiyaaaalah lawong sambelnya pedesnya basa basi doang, buat saya lho yaaa si jurig cabe. Back to customer, setelah punya banyak pengalaman berinteraksi dengan customer kedai kopi. Disini, setelah tiga bulan kerja.. saya juga punya banyak kesan. Punya banyak kenalan juga baik orang Indonesia maupun local dan interlocal, eaaa maksudnya orang sini tapi bukan orang melbourne *mbulet*. Apal makanan favorit beberapa recuz (regular customer. Ada yang nasinya kudu banyak, ada yang maunya dikit aja, kalo beli selalu take away, kuah rendangnya kudu banyak, setiap beli makan minta extra lemon 2pcs ambil di meja kitchen hand, setiap hari selasa beli makanan 10 box masing2 satu serve… itu baru makanan, sampe ke cara makan yang rapi piring2 ditumpuk rata atau dibalikin ke kasir (kalo ini bule niiih). Ada juga yang kalo makan pesen nasi lauk paha ayam dua biji trus nanti kalo udah abis si paha yang dagingnya udah abis dikerikitin ditaruh di meja. IYA DI MEJA BUKAN DI PIRING ASTAGHFIRULLAH *gebrak2 meja*. Ada yang kalo makan pesennya nasi sama sayur aja, sebelum diambilin udah ribut “NO SAUCE NO SAUCE” alias jangan sampe kuah sayur nya kebawa *siram*. Huahahahaha.. lucu2 deh pokoknya. Pernah juga ada customer bule, pas lagi pesen ke kasir kami liat2an dan dia bilang: “eeeh, tadi pagi kita di tram bareng kan yaaaa.. kamu pake headset, aku inget celana kamu juga” *lirik celana jogger item buluk yang belom dicuci2 dari kemaren*. Dia pesen mie kocok, iya lhoo mikochooooowk.. akhirnya kami jadi kenalan dan ngobrol2 seru, tetep lho setiap dateng ke resto menu favoritnya adalah mikocyoook. Masih banyak sekali sih cerita seru tentang customer, mungkin kalo semakin banyak..suatu hari nanti akan saya bikinkan postingan terpisah hihihi. Belum lagi interaksi antar karyawan saat kerja.. seneng banget seru2an sama sesama waiter/ess, kasir, kitchen hand, diswasher dan para chef yang lucu2. Ownernya juga baik, keliatannya aja sangar dan awalnya emang menyeramkan *halah*.. tapi aslinya baik dan support usaha karyawannya. Usaha apaan? Yuk lanjut cerita di bawah..

Bakul cireng
Suatu hari di awal kedatangan ke melb, ada acara kumpul2 di rumah.. yang dateng temen2 orang Indo. Saya bikin cireng rujak buat ngejamu. Eh, gak disangka responnya kok bagus.. Terus kepikiran lah buat jualan disini, setelah sebelumnya tanya2 dulu dong ini makanan layak jual nggak. Akhirnya beberapa hari kemudian saya belanja bahan2 agak banyakan plus container buat nempatin cirengnya. Promosi cuma mulut ke mulut aja.. Saya jual (awalnya) satu box nya $5 isi 12pcs cireng (mentah frozen, yang beli tinggal nggoreng), plus bumbu rujak siap makan. Sampe beberapa orang komen “kok murah bangeeet, untung gak?“. Untung sih.. Tapi gak banyak hihihi. Terus suatu hari ada temen yang tinggal disini telpon mau pesen cireng, dia bilang “elo gak takut dimusuhin sama APCM gara2 jual cireng murah banget?”. APCM apaan? Ituu Asosiasi Penjual Cireng se-Melbourne. Hahahaa, nggak ding itu saya totally ngarang πŸ˜‚πŸ˜‚βœŒπŸΌοΈ. Ya tapi intinya dia bilang kalo di bazaar aja cireng rujak 3 pcs dijual $3. Akhirnya, karena memang salah satu bahan baku harganya naik, cireng saya juga nggak mau kalah sama properti Agung podomoro yang ngiklan hari ini besok harga naik.. Harga baru cireng Neng mumun per bulan lalu naik sedollar jadi $6 per box :).image

image

Saya bikin cireng sesuai pesanan aja, cincai lah kalo satu dua box aja sehari sih.. Dari awal emang belum mau ngiklan di Milis Indomelbourne, karena takut kecapekan aja.. apalagi setelah kerja di resto. Sampai lama2 pesenannya mulai banyak. Pernah dalam sehari saya bikin di atas 10 box. Rasanya gempor bangeeet.. Yang beli ya orang2 Indo juga dari mulut ke mulut. Beberapa pembeli saya minta datang ke resto, ketemuan sebelum/ setelah saya kerja. Pernah saya ke resto bawa ransel isi 12 box cireng pesenan orang, asli itu pundak gempooooor! Nah, baiknya.. owner resto ini juga support lho. Dia pernah liat saya bawa bungkusan banyak, terus nanya itu apaan. Saya jawab itu makanan dagangan saya.. rada takut sih jujur aja pas itu. Terus dia nanya2, “itu kamu buat sendiri?” Endebrei endefrei… deggg mati aku! Taunya.. “Neng, taruh aja di cool room, nanti kalo pembelinya dateng baru dikeluarin, biar nggak rusak cirengnya“. Alhamdulillah yaaah.. Oiya, yang bikin happy jualan makanan adalah liat feedback pembeli macam: “Dila rujak cireng nya uenaaak buangeeeeeeeettt , ga sampe 5 menit laris tak bersisa. Anak2 yg biasanya susah sama makanan. Ini pada mauu, pd doyan. Enak lembuuut bgt“. Dapet whatsapp kaya gitu dari pembeliiii.. langsung semangat ngulen! πŸ˜‚πŸ˜‚.

Oiyaa, tentunya gak lengkap kalo cerita makanan tapi gak sharing resep dong yaaa. LHA INI JUALAN KOK BAGI2 RESEP! Lha kata sapa gitu gak boleeeh.. Semua yang berasal dari online, harus kembali ke online #sabdanengmumun. Saya dulu dapet resepnya googling kok, terus di modif sendiri. Sharing is caring gituloh. Jadi, bagi yang mau bikin.. resepnya bisa dilihat di Instagram. Silakan search by hashtag #resepcirengrujakmamarda ATAU bisa juga liat di IG group masak memasak saya @igms_id dengan hashtag #igms_iddila. Oiya sekedar note dari saya, beberapa orang yang coba resep ini gagal.. Katanya jadi lembek, hmm.. Cobalah menguleni dengan sabar dan hati riang pas bikin biang. Jangan kelamaan pas ngaduk, jangan kecepetan ngangkat juga.. Tunggu sampai biang berwarna bening seperti lem. Nyang di melbeeen nyang di melbeeen, beli aja sama saya yaaaak… Sekotak cuma $6 tinggal nggoreng dan cocol lol.image

Sekian dulu ceritanya, senangnya bisa menulis hari ini.

Salam cireng, hidup warteg!

Advertisements