Day 7: salah satu buku keren yang wajib dibaca

Sebenernya malu juga nih, semenjak pindah ke Melbourne jarang banget bisa nyelesein baca satu buku. Atau kalo nggak, nyelesein satu buku butuh waktu berhari2 bahkan mingguan. Selama hampir dua tahun ini, saya baca buku nggak sampai 10. Buku saya sendiri yaaa, kalo baca(in) buku buat bocil sih tiap hari, mau gak mau ๐Ÿ˜‚. Buku2 yang dibaca ya paling dr. Seuss, Usborne atau buku2 anak lain. Kalo baca buku buat saya sendiri biasanya pinjem di perpus, ada juga yang nitip temen bawain dari Indonesia. Dua buku Indonesia yang lagi mau saya baca adalah bukunya Adhitya mulya, Sabtu bersama Bapak sama Bajak laut. Oh iya, terus nih.. kalo boleh merekomendasikan satu buku buat dibaca sama orang lain. Saya dengan mantab akan jawab:Tau ini dari adik saya, tapi filmnya. Judulnya “Shawshank Redemption“. Seperti biasa, buku dan film agak sedikit berbeda jalan ceritanya. Tapi secara garis besar sih sama. Ceritanya tentang kehidupan di penjara, tapi nggak melulu soal kekerasan atau cara2 meloloskan diri dari sana (seperti banyak dilihat di film Hollywood lain). Shawshank Redemption memberi banyak “pelajaran” tentang hidup. Ini seriusan banget deh :’). Film nya menduduki peringkat pertama di Imdb. Tahun 1994, Shawshank Redemption dapet 7 nominasi Oscar tapi nggak menang satupun, dan yang dapet film terbaik saat itu adalah Forrest Gump, ulalaa.. 

Sinopsis nggak akan saya tulis ya, karena susah buat saya bikin itu tanpa spoiler, lol. Ada alasannya kan kenapa di blog ini jarang banget review buku atau film :p. Saya akan tulis aja dua quotes favorit (yang buat saya super super keren) dari Shawshank Redemption.

Get busy living, or get busy dying”

“Hope is a good thing, maybe the best of things, and no good thing ever dies

Selamat hunting buku atau film nya ๐Ÿ™‚

Day 6: what’s something you’ve always wanted to do but haven’t? Why not?

Panjang ya judulnya? Ehe.. sedari lama saya pengen banget bisa / ikutan: 

Baking course yang serius (emang ada gitu yang becandaan? :P). Hobi saya tuh baking, tapi selama ini (kurang lebih mau lima tahun) otodidak aja. Kepengen someday bisa ikutan (dan nggak cuma niat di hati) biar makin pede kalo ternyata siapa tahu mau bakulan ihihihi. Aamiin. Oiya, kenapa kok nggak ndaftar aja sih? Ya itulaaah, ada aja “gangguan” nya, yang mana datengnya dari dalam diri. Males lah, bentrok jadwal lah dll. 

Makan makanan yang sehat aja setiap hari. Pengen banget, tapi ngindarin nasi saja aku suliiiit…. makanya diakali dengan makan makanan yang di hilangkan / dikurangi kadar garamnya. Lumayan, nasi diganti pake karbo lain kaya kentang. Kenapa ya susah banget ngindarin nasi?? ya karena masih doyan sambel. Sambel kalo nggak dimakan bareng nasi kok gimanaa gitu. Ayo semangat makan sehat tiap hari! 

Berangkat umroh bareng suami. Belom kesampean aja jalannya kesana, padahal pengen banget. Semoga ada rejeki suatu saat nanti, aamiin. 

Bisa berenang! Sumpaaaah pengen banget, dan udah belajar juga lho. Tapi nggak bisa2 karena selalu kalah sama rasa “takut kelelep”. Tekadnya sih pulang Indonesia udah bisa berenang, mau les disini. Tapi sampe sekarang udah menghitung bulan balik ke Indonesia belom kelakon juga :))

Udah mau seminggu nih nulisnya, asiiikk.. 

Day 5: makan malam impianย 

Sedari kecil saya terbiasa makan malam di meja makan dengan keluarga. Tugas saya dulu adalah: “Tata dhahar“. Yaitu menata setumpuk piring di pinggiran meja makan, gelas dan “wijikan” alias mangkok kecil berisi air buat cuci tangan yang akan digunakan sehabis makan. “Makan yuk, mbak Dila tata dhahar yaaa“, begitu kira2 Ibu saya bilang kalo waktunya makan malam tiba. Nah, untuk tulisan hari ini, siapa sih lima orang yang saya impikan untuk makan malam bareng di sebuah meja makan oval kayu jati dengan lapisan kaca di atasnya, dan ukiran cantik di sekelilingnya:

1. (alm) Bapak saya, beliau akan duduk di sisi meja sebelah kanan.

2. Ibu saya dong, mendampingi Bapak di sebelahnya.

3. Suami saya, duduk di seberang Bapak. 

Dua orang terakhir adalah..
4. Pete Evans, dan

5. Manu Feidel from My Kitchen Rules! Yeaaaayy! Duduknya jangan jauh2 dari Neng yaaa.. *keplak*

Bantuin masak dong, Mas.. ๐Ÿ˜›

My Kitchen Rules adalah cooking competition di Australia. Pete dan Manu, begitu mereka biasa dipanggil akan datang ke rumah para kontestan untuk Dinner dan nanti masakannya akan di nilai oleh mereka dan kontestan lain. Layaknya fine dining, jamuan akan dibagi menjadi 3 tahap: appetizer, main course dan dessert. Untuk dinner di rumah saya kali ini, saya akan dibantu oleh adik tercinta, Nesia sebagai cameo di cerita makan malam impian. Menu yang akan disajikan adalah: 

Appetizer

Risol ragout sayur. Karena kami orang Indonesia, wajib ada saos sambel. Nanti kalo Manu dan Pete kepedesan tinggal minum aja yang banyak yaa. Kalo perlu nanti disiapin es degan juga deeeh..

Main course:

Tumpeng mini nasi kuning. Dengan senang hati keluarga saya menyambut mas Manu dan Pete. Nasi kuning itu biasanya di masak saat ada perayaan. Misalnya Ulang tahun, atau syukuran. Lauknya ada ayam, orek tempe, telur dadar dan sambel. Bapak saya pasti lahap banget nih makannya. Apalagi yang masak ‘nak wedok ihihi. 

Dessert:
Untuk dessert, saya masih bingung milih diantara dua makanan ini:


Dadar gulung kelapa. Kelapa parut yang dimasak dengan gula jawa yang dipanaskan di panci di atas kompor. Dijadiikan isian di dadar berwarna hijau yang terbuat dari tepung terigu, telur dan perisa pandan, setelah itu di gulung dan lipat.  


Klepon. Ini favorit adik saya. Klepon ini terbuat dari tepung ketan yang dibuat adonan dengan cara menambahkan air dan perisa pandan, kemudian diisi parutan gula merah dan dibentuk bulat. Habis itu direbus di air mendidih sampai mengambang. Tiriskan dan gulingkan ke parutan kelapa. Sensasi makan klepon adalah saat digigit dan gula merah menyebar ke seluruh rongga mulut. Kalo Australia punya Lamington, Indonesia punya klepon!

Bantuin dong milih dessert buat dinner nanti? ๐Ÿ˜›

Day 4: kenangan masa kecil

Kalo ada masa yang bisa diulang saya bakal milih masa2 saat saya masih jadi anak kecil. Masa2 indah dimana ngapa2in nggak harus mikir dan masih ditemani orang tua lengkap. Belom kenal pusingnya nggarap skripsi, bayar bills, sama ketemu orang yang di depan kita manis taunya di belakang menusuk pelan2.. sabar mbak, sabar.. 

Kalo di tanya masa kecil saya bahagia nggak? Jawabannya: bahagia dongs. Boleh nggak ditambahi pake banget? Ah, nanti malah lebay.. Tapi bahagia itu kan tolok ukurnya beda2. Pulang sekolah (TK) dijemput Ibu terus pulangnya jajan eskrim udah bikin hati membuncah. Bahagia. Sabtu sore jalan bertiga sama Bapak dan adek ke bioskop nonton Jurassic Park rasanya asoy. Bahagia. Beberapa peristiwa favorit di masa kecil saya:

– Diajak puter2 keliling komplek naik vespa tiap sore, berdiri di depan dibonceng Bapak. Poni berkibar2. Langsung deh ngayal jadi bintang iklan Shampo dengan rambut selembut sutraaaa… 

Picnic on the road kalo mudik ke Solo. Nanti bawa makanan kaya: nasi, lauk: ayam, daging, lalapan dan sambel. Nggak lupa bawa tiker, buat di gelar di pinggir sawah. Ya Allah, nikmatnya :).

– Dag dig dug setiap habis pembagian rapor. Saatnya pilih hadiah ke toko buku, yeay! Hanya berlaku kalo dapet juara 1-3. Makanya cuma sampe SD doang, soalnya abis itu udah nggak pernah 3 besar lagi hihihi.

– Waktunya ke dokter anak! Soalnya dokter anaknya keren, setiap habis di periksa pasti dikasih hadiah2 yang lucu yang dia bawa dari LN. Yang paling bikin seneng dulu dikasih sabun kertas.

– Saat akhirnya dikasih kesempatan buat melihara binatang. Saya pilih sepasang burung. Namanya Oma sama Opa. Sayangnya Oma nya mati, terus Opa jadi pendiem banget dan nggak berapa lama nyusul.. ๐Ÿ˜ข. Lha kok ini ternyata kenangan menyedihkan ya, hiks.

– Travelling ke daerah lain sama keluarga. Seruuu dan tak terlupakan. Biasanya kami berhenti untuk cari tempat ibadah, juga tempat makan. Bisa warung, restoran.. bahkan cari pantai buat main2 sebentar. Tapi saya adalah anak yang paling suka di tegur kalo travelling: “mbaaaak, itu lho liatin jalan.. ijo2, pemandangan, jangan tiduuuur terus” hiahhhhahaa. Begitulah Dila si tukang molor :)).

Udah segitu aja deh, masa favorit banyak2 sih hihihi. 

Ciptakanlah kenangan, baik maupun (ternyata) buruk. 

Kenangan baik layak di kenang, kenangan buruk bisa untuk pembelajaran. 

Day 3: pakaian yang “gue banget”ย 

Sebelum pakai jilbab, saya suka banget main ke blog nya Diana Rikasari. Walaupun style dia nggak sepenuhnya “gue banget” –bahkan cenderung beda, tapi seneng aja liat Diana “berani” memadupadankan apa yang dia pakai di tubuh. Dari kepala sampai kaki. Contek2 dikit lah gayanya buat inspirasi, dikiiiit banget lol. Saya juga beberapa kali beli sandal/ wedges 7cm dari brand miliknya. Setelah pakai jilbab, saya banyak ngulik Instagram orang2 yang pake jilbab atau bahasa kekiniannya Hijabers. Saya sendiri sih nggak pernah melabeli diri sendiri dengan nama itu. Beberapa blog Hijabers juga saya sambangi, demi untuk lihat referensi beli baju panjang dan jilbab aja. Tapi itu hanya di awal2 pake jilbab dulu. Kalo soal gaya balik lagi suka2 lah.. kalo ada yang menginspirasi ya diikutin, baik cara berpakaian ataupun cara pake jilbab. Pada akhirnya, saya pake style sendiri aja.. yang bikin nyaman, yang nggak ribet dan yang nggak menghilangkan jati diri. Tsaaahh! 

Kemarin, nonton Sydney road party. Sekalian belanja mingguan ๐Ÿ™ˆ
November 2016, pose ala turis (Indonesia)

Hal2 esensial dalam berpakaian yang menurut saya “wajib” punya (tentunya versi diri sendiri ya) adalah:

long cardigan, untuk menutupi tubuh bagian belakang sampai ke bawah. Plus, koleksi baju dengan lengan pendek masih bisa terpakai.

legging hitam tebal. Berguna banget kalo mau dipadankan dengan dress midi. Kalo winter juga enak anget.

kaos lengan panjang warna hitam/ abu-abu/ putih. Tinggal tumpuk outer lengan pendek atau vest panjang.

tank top hitam panjang. Berguna saat mau pakai kaos lengan pendek. Semenjak pakai jilbab saya prefer bagian belakang tubuh (maaf- pantat) tertutup. 

jaket / outer. Sungguhlah penyelamat saat harus buru2 keluar rumah entah mau ambil paket di bawah atau keperluan mendadak lainnya.

jilbab polos aneka warna. Walaupun kenyatannya yang dipake itu lagi itu lagi. Ada ceritanya di SINI.

Itu dia kira2 yang menggambarkan cara berpakaian saya. Ada satu hal lain, saya cenderung pake baju dengan warna hitam-putih-abu2, monokrom deh. Sampai2 waktu ulangtahun dua tahun lalu saya dikado blouse / tunik warna kuning sama sahabat ๐Ÿ˜‚. Pernah juga di komentari teman disini: “Dila sukanya warna abu2 apa ya?” Sebenernya warna2 lain ada juga, tapi dua – tiga tahun ke belakang memang saya merasa lebih suka pakai warna2 monokrom. Apalagi pindah ke melbourne, udah kaya Melburnian.. 80% of your wardrobe is black! 

Kalo kamu gimana? ๐Ÿ˜Š

 

Day 2: write a few 6-word memoirs

Seumur hidup baru pernah nulis memoir. Selama ini cuma tau memoirnya si Geisha aja *keplak*. Sebelum nulis cari2 tau dulu apaan sih memoir itu? Ternyata selain mini kisah hidup, six-word memoirs ini bisa juga buat mengekspresikan diri kita. Kalo yang saya tangkap sih begitu. Ini dia beberapa dari saya:
– Hampir dua tahun tinggal di Melbourne.

– Thirty-something and still counting, ahayyy..

– Suami cukup satu, anak lihat nanti.

– Punya adik cantik dan baik hati.

Bikin empat aja yang terlintas di kepala nih, yang terakhir pesan sponsor sih. Yaudahlah pasrah.. lirik Nesia ๐Ÿ˜‚
Happy weekend semuanya! ๐Ÿ˜Š

Day 1 writing challenge: 15 fun facts about me

Jes gojes gojesssss.. sudah di lokasi favorit buat ngeblog: perjalanan pergi – pulang kerja, di dalam tram! Kali ini pulang kerja, dan langsung aja mau menulis fakta2 tentang nengmumun di hari pertama 15 day writing challenge. Here we go..1. Masuk SD umur 5 tahun lebih dua bulan. Jadi umurnya lebih muda setahun dari temen2 seangkatan. 

2. Waktu TK pernah kekunci di kamar Ibu karena diem2 mainan make up. Bapak sama Ibu lagi ke kampus, pas pintu gak bisa dibuka nangis kenceng banget. Akhirnya pintu di jebol sama Om (sodara) yang tinggal deket rumah ๐Ÿ˜ญ. 

3. Hampir kehilangan nyawa di umur 4 tahun karena jalan pernafasan tersumbat… perkedel! Makan perkedel dan tersedak, terus di opname 3 minggu lamanya. Dokter bilang, andaikan telat 15 menit dibawa ke RS.. 

4. Pernah juara 2 macapat waktu Persami SD. Macapat itu puisi jawa. Bacanya sambil nyanyi kaya Bu Waldjinah dengan suara tinggi melengking itu lho. Leh uga ya akuuu.. *yeeee ๐Ÿ˜‚

5 Ketemu jodoh di persewaan dvd, baca dong kisahnya di SINI , ahelaaah malah ngiklan :))

6. Punya pitak di kepala kiri. Sore2 dan ujan disuruh pulang main malah kabur bareng temen2 cowok dan serodotan di masjid. Kepalanya nabrak tembok retak, nangis kenceng banget sambil teriak: KEPALA DILA PECCCAAAAHHH! Aseli bikin heboh sekomplek. 

7. Punya rekaman suara diri sendiri sedari umur balita. Karena kalo nggak ngantor, Bapak selalu ngalungin recorder (semacam walkman?), buat ngerekam celoteh anaknya. Uuuhh jadi kangen ๐Ÿ˜ญ. 

8. Tiap mau pelajaran matematika, fisika atau kimia bawaannya keringet dingin. Benciii!
9. Menganggap bahwa memasak adalah salah satu life skill. At least telor ceplok. 

10. Nggak suka bgt nyetrika, mendingan nyuci (yaiyalah tinggal pencet doang). Nggak sih, nyuci pake tangan juga lebih asique daripada nyetrika errrgh. 

11. Karena itu jd suka berharap (baca: ngayal) ada inovasi mesin ajaib berupa kotak yang dimasukin baju keluar licin. Berapapun gw beli! #prinsip

12. Warna favorit: IJO!

13. Cedal alias nggak bisa ngomong R sampe awal masuk kelas 1 SD. Kalo (umumnya) anak2 ngomong R berubah jadi L. Saya nggak gitu, anaknya antimainsetrum sedari kecil. R berubah jadi W. Jadi jeruk, rumah, kurang, burung diucapin: jewuk, wumah, kuwang, buwung. Ada yang tau nggak, anak atau orang yang kaya saya gini?

14. Pernah bandel BANGET jaman SMP, sampe nyaris dikeluarin dari sekolah. Akibatnya ortu di panggil. Terus di jalan pulang (alm) Bapak meneteskan air mata di mobil sambil tanya: apa Bapak nggak usah selesaiin kuliah (Bapak saat itu sekolah lagi di JKT) biar kita nggak perlu jauh2an dan bisa merhatiin mbak Dila?. Ini sad fact sih, sumpah. Tapi ada pesan positif yang bisa diambil: jadi ortu itu nggak gampang, jadi anak di umur2 belasan itu juga nggak gampang (untuk tidak terbawa arus). Jadi memang backround parenting lagi2 jadi koentji. Habis itu sih kaya udah kenyang nakal, terus cuma bisa ketawa ketiwi aja liat anak2 yang nakalnya telat :)). 

15. Punya sahabat dari tahun 2002. Sahabat bukan berarti yang iya2 n manis2an mulu. Berantem sampe dua2 nya nyaris pingsan jam 12 malem di kost an? Pernah. Bongkaaaarrr terus bongkaaaar :))). Untung udah nomer 15. Selesaiiiiii โœŒ๐Ÿผ

March: 15 day writing challenge

OMG, hari ini merasa produktif banget! Nggak pernah lho dalam sejarah blog nengmumun sehari posting dua tulisan. Yaaaashhh! Tapi demi deh ikutan sesuatu yang belum pernah dilakuin selama tujuh tahun ngeblog di wordpress, dan dua tahun di blogspot.. yaitu: Konsisten nulis selama 15 hari. Jangankan 15 hari, seminggu tiga kali aja udah prestasi :)). Makanya nih demi mewujudkan itu, cailaaah.. mari ikut: 15 day writing challenge. Thank you mbak Yoyen udah bikin challenge ini ya. Seperti kata Dewichan dan Jo, juga Mariska ya? Mari berpusing2 basamoooo ๐Ÿ˜›

Dug jedag jedug.. ๐Ÿ˜›

Mau publish aja pake maju mundur jempolnya.

OK, click Post!

Belajar tentang Indonesiaย 

Ni hao! Eh ada anak kecil nyapa Ibunya yang baru pulang kerja, ini nih si Bocil. “Ni hao means Hello in China, Mama!“. Anak saya “sekolah” di sebuah early learning centre (ELC) / childcare dengan metode Montessori yang terletak tidak jauh dari rumah. Flashback ke belasan tahun lalu, di sebuah kelas Psikologi perkembangan.. saya sedang ngerjain tugas kelompok (role play) tentang metode pembelajaran pendidikan anak. Saya nyeletuk, “pokoknya ntar kalo punya anak bakal aku sekolahin ke (sekolah) Montessori“. Masukin ke Bambini aja kali ya, sambil menyebut nama sekolah Montessori di Jetis, Jogja. Tuhan baik banget, cita2 saya kesampaian ๐Ÿ™๐Ÿผ๐Ÿ˜Š.

Lanjut cerita di masa sekarang. Hal menarik dari sekolah bocil menurut saya adalah mereka belajar tentang benua sepanjang tahun. Misalnya, tahun 2015 mereka belajar tentang North America. Tahun lalu giliran South America. Sepanjang tahun mereka akan belajar tentang letak geografis, kebudayaan, yang dikemas secara menyenangkan dan sesuai untuk anak2 umur 3-5 tahun tentunya. Kemudian di akhir tahun akan ada konser (End of year concert) yang menampilkan kebudayaan (biasanya ditampilkan melalui lagu dan tari) dari negara2 benua yang jadi tema tahun itu.

Tahun ini, anak2 akan dikenalkan dengan benua Asia. Yeaaaaayyy! Begitu baca e-mail dari sekolah saya langsung excited banget. Kemudian tiga hari lalu waktu saya drop Bocil ke sekolah, salah satu gurunya bilang sama saya. Minggu ini anak2 akan belajar tentang Indonesia. Karena keluarga kami dari Indonesia, dia minta tolong kami bikin sesuatu yang menjelaskan tentang Indonesia. Bisa makanan, pakaian, tempat menarik, apapun itu. 

Kemarin saya, bocil dan tantenya ke K-Mart (tempat belanja segala ada disini) untuk ngeprint foto yang sebelumnya sudah saya google dan simpan di HP. Sama nyari kertas dan perlengkapan lain. Ngeprint foto 10 lembar, abis nya cuma $2. Sumpah ampe bengong, kirain selembarnya $2, idiiiihhh ternyata itu totalnya! Mana kertas fotonya yang glossy, tau gitu kan foto2 sefolder hape di print semua aja! *ga gitu juga kali ceuuuu* ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚. Sampe rumah mulai gunting2 sama bocil, saya yang nulis dia yang nempel. Kami menghabiskan waktu sekitar satu jam untuk bikin ini: Isi poster yang menurut saya mewakili Indonesia :
Peta Indonesia

Orangutan sama Komodo dragon

Borobudur

Batik 

Tempe, Nasi goreng dan Bakso (tapi yang terakhir di eliminasi karena nggak muat)

Suami saya: rendangnya manaaaaaaa?? Aduhhh iya banget, bisa2nya nggak kepikiran coba. Sebagai waitress restoran Indonesia yang jualan rendang saya merasa gagal! ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Poster udah dibawa ke sekolah kemarin, si Bocil saya pakein celana pendek merah sama kaos putih. Ceritanya biar merepresentasikan bendera Indonesia.

Jangan sampe di kerek di tiang ya mas ๐Ÿ˜‚.

Guru2 nya pada seneng banget dan mengapresiasi. Saya juga girang ๐Ÿ˜‚. Sore harinya waktu saya jemput Bocil, mereka cerita kalo hari itu anak2 ngobrolin tentang Indonesia dengan poster yang kami bawa. Posternya ditempel di kelas si Bocil. Ehe ehe. Indonesia itu kalo mau ditumplekin di satu poster emang nggak bakalan cukup. Yang kami bikin ini belom ngegambarin Indonesia sih, tapi beneran lho saya seneng banget punya kesempatan buat “pamer” Indonesia walaupun sedikit. 

Salam merah putih! ๐Ÿ˜Š๐Ÿ‡ฎ๐Ÿ‡ฉ

Kasih kursi nggak?

Buat yang pernah dan sampai sekarang masih pake transportasi umum, pernah dapet situasi yang bikin kita harus / diharapkan kasih kursi ke orang lain nggak? Tentunya orang yang memang lebih membutuhkan tempat duduk itu ya. Seperti lansia, difable, balita / anak kecil, dan Ibu hamil. Tentu saja kalau mereka juga mengiyakan ketika kita tawarkan. Nih saya punya beberapa cerita, yang inget dan membekas aja ya..

Di angkot, jaman masih SMP

Suatu hari yang panas sepulang sekolah, saya naik angkot menuju rumah. Namanya angkot jam bubar sekolah ya pasti rame. Tiba2 ada Ibu2 berbadan besar dan berkulit putih mau masuk angkot. Karena sudah penuh, beliau yang ternyata guru Sejarah saya harus duduk pake dingklik (kursi kecil) di mulut angkot. Saya teriak sama kernetnya. Minta tuker tempat duduk sama Bu guru. Abis itu ternyata saya dibayarin ngangkot! Makasih ya Bu Wied. ๐Ÿ™๐Ÿผ๐Ÿ˜Š.

Di Transjakarta, jaman masih ngantor

Ini ceritanya tahun 2010, inget banget soalnya saya pengguna Transjakarta (TJ) lumayan aktif di tahun itu. Suatu sore sepulang kantor, saya di drop temen di halte TJ Masjid Al-Azhar Jakarta selatan. Dari situ saya mau balik ke kost di Benhil. Deket sih, paling jarak tempuh sekitar 6 halte kali ya? Lupa. Masuk TJ, duduk di kursi. Penumpang nggak ada yang berdiri gelantungan, tapi kursi penuh semua. Baru aja duduk, di halte berikutnya ada kakek2 naik. Udah tua banget sih kalo dari fisiknya. Jalannya bener2 sempoyongan. Si kakek gelantungan di dalem TJ, kemudian petugas ngomong sama dua orang mas2 di depan saya untuk kasih tempat duduk sama si kakek, yang di respon dengan… diem aja. Abis itu saya langsung berdiri kasih tempat duduk saya dan gelantungan di lorong bus. Lumayan kan jadi pusat perhatian *jorokin*. Oiya, terus tiba2 mas petugas TJ nya ngomong ke mas2 yang gamau kasih kursi, kurang lebih begini: “Terima kasih mas atas kebaikan hatinya“. Lalu gantian memandang saya dengan seulas senyum di bibir, kemudian dia berbisik pelan: “makasih ya mbak”, “Sama2 mas” *pelukan*.

Di tram, setahun yang lalu

Pagi itu Saya mau brangkat kerja, duduk di tram bagian tengah yang areanya luas yang diperuntukkan bagi difable atau orang dengan pram/stroller dan bayi/balita. Tempat duduknya ada enam, masing2 sisi ada tiga kursi yang berhadap2an saling berseberangan. Sisi satu kursinya berwarna hijau, untuk penumpang umum dan sisi satunya lagi berwarna oranye, untuk lansia / ibu hamil / difable / prioritas. Pagi itu ramai, saya duduk di kursi berwarna hijau. Di tengah perjalanan ada seorang Ibu, Asian, bawa stroller dengan anaknya yang berumur kurang lebih 2 tahun kali ya. Si Ibu ini berdiri di depan saya.. berdesak2an dengan penumpang lain. Anaknya rewel karena minta lepas dari stroller. Ibunya akhirnya gendong si anak sambil kesusahan megangin stroller. Saya heran juga sih pagi itu, orang2 yang duduk di kursi oranye.. yang mana semua masih muda, pekerja kantoran dari outfitnya. Semua nggak ada yang kasih kursi buat si Ibu. Soalnya ini pemandangan yang aneh dan nggak biasanya. Akhirnya saya kasih kode ke si Ibu, buat ambil kursi saya. Nggak disangka, dia ngucapin terima kasih berkali2. Sambil bilang ke anaknya juga, kamu harus terima kasih nih sama si Tante yang kasih tempat duduk. Dengan bahasa inggris logat asia yang kental sekali. Nggak lama dia turun, say thanks lagi bolak balik dan minta saya duduk di kursi itu lagi. 

Begini kira2 gambaran tempat duduknya
Penalty applies

Pics taken from here and here.

Di tram, kemarin

Pulang kerja.. hari itu jadi kitchen hand. Kerjaan lumayan, motongin terong tiga dus, satu dus isinya lima belas biji. Satu bijinya segede paha si bocil. Heran deh sama sayuran and the gengs disini. Sizenya nggak bisa biasa aja gitu? Eaaa. Udah gitu emang lagi banyak banget yang dikerjain, plus pesenan customer juga rame. Pokoknya hari itu kulemaz deh maz! Mau naik tram No.8, yang biasa dinaiki sepulang kerja. Taunya jalur itu ada gangguan. Jadilah saya ke elizabeth st buat naik tram no.19, alternatif lain buat sampe rumah. Begitu masuk, penumpang penuh sesak.. jadinya berdiri. Nggak lama akhirnya dapet kursi. Baru duduk bentar, tiba2 di stop tram berikutnya ada nenek2 naik. Duh.. mau bediri lagi, tapi capek pengen duduk kaki dilempengin sambil ngayalin Ryan Gosling merem. Wislah endingnya ketebak, akhirnya kasih kursi buat si nenek. Superegonya lagi2 lebih jalan di kasus begini. Sebelumnya saya tanya dulu sih ke nenek, mau pake kursinya nggak? Karena sejak awal tinggal di Melb, suami udah kasih tau.. kalo mau kasih kursi sama orang tua disini nanya dulu ya. Soalnya nggak semua lansia itu mau lho. Ehh si nenek dongggg, memandang dengan penuh cinta. Lengan saya dipegang dengan lembut, “thank you so much“, katanya. Nggak lama dia turun dan bilang, “kursi ini buat kamu lagi. Makasih ya udah peduli“. Sama2 eyaaaang utiii ๐Ÿ˜Š๐Ÿ™๐Ÿผ.

Cerita yang bagus2 mulu, pengen di puji banget neeeehhh?? Nggak kok sumpah, enelan deh. Ini yang terakhir deh, yang sayangnya adalah cerita buruk. ๐Ÿ˜ฆ

Nyeselnya sampe sekarang

Suatu sore di akhir November tahun kemarin alias baru dua bulan lalu. Saya pulang kerja, jadi waitress.. di hari yang SUPER DUPER RAMAI. Biasalah, memasuki bulan Desember.. banyak turis sama kapal2 pesiar pada berlabuh. Kru2 kapal kan pasti makannya di resto tempat saya kerja. Pulang kerja udah kaya zombie, nungguin tram no.8. Begitu dateng langsung masuk dari pintu paling depan. Yess, duduk paling depan! Kuping saya sumpal headset, dengerin lagu dari handphone. Mata menatap ke layar sambil chat dengan suami saya, minta tolong jemput di stop tram deket sekolah bocil. Sembari ngetik, dari sudut mata kiri saya terlihat ada Ibu2 berjilbab naik tram dan pegangan ke kursi saya karena hampir hilang keseimbangan saat tram mulai jalan. Tentu saja saya langsung berdiri dong kasih kursi?? Ketebak banget kan. Tapi demi apa, ternyata jawabannya adalah Tidak. Huappaahh??! Apakah saya nggak sadar ada Ibu2 tua berdiri mau jatuh di sebelah saya? Apa karena karena sambil chatting jadi nggak ngeh? Nggak, saya sadar. Tapi saya terlalu capek dan ingin memenangkan ego saya hari itu. Dialog di kepala seliweran, macam: kasian Ibunya, mana tiap sopir tram ngerem, Ibunya mau jatuh. Terus muncul suara lain, aduuuh udah deh.. gak wajib kali kasih tempat duduk.. apalagi bukan kursi prioritas, lagian hari ini capeknya kebangetan. Wes lah enjoy the seat. Mata saya tetap ke handphone, sampai… dari kiri saya, penumpang di kursi prioritas menjulurkan kepalanya: “Dila.. Dillll, Dilll?” Sambil nengok mastiin, ini bener Dila kan? Begitu nengok kiri saya langsung lemes… dia adalah Arin, teman saya yang lagi hamil tua. Arin ini student di kampus yang sama dengan suami saya, satu jurusan pula. Kami dulu ada semacam group kongkow2, yang mana sebagian besar orang2nya udah for good ke Indonesia. Kepala saya tiba2 kaya dipukul palu (nggak tau mau perumpamaan apa lagi). Ibu2 yang kepayahan nahan keseimbangan di sebelah saya itu adalah Ibunya Arin! Yang mana saya juga udah beberapa kali ketemu, di mall, di resto, di jalan :((((. Berbarengan dengan itu, penumpang sebelah saya turun.. saya langsung geser dan ajak Ibunya Arin duduk sebelah saya. Habis itu saya minta maaf sih, tapi dikemas dengan obrolan macam “Maaf ya Tante, capek banget hari ini rasanya udah duduk bengong aja di tram gak perhatian sama siapa2.. trus ini lagi chat suami minta tolong dijemput. Nggak ngeh bangeeet“. Basiiiii deh loooo, Dillll! :(((. Arin sama Ibunya sih gak apa2 (kelihatannya), tapi saya yang kezeeelll banget sama diri sendiri plus merutuk dalam hati, bad timing banget sih. Dari setiap kejadian begini kayaknya saya selalu kasihin kursi ke orang yang (sepertinya) lebih butuh, tapi disaat lagi mau egois kok yaaaa ternyata orangnya kenal. Dari kalimat saya kok kesannya malah “membolehkan” egois sama stranger aja ya? :’). Aishh intinya gak nyaman deh. Kursi itu hak saya sih ya, tapi entahlah.. rasanya lebih egois lagi buat saya kalo pake fasilitas dimana sebenernya ada orang lain yang (terlihat) lebih membutuhkannya. Prinsip yang aneh nggak sih?