SEN-SI-TIF

Nggakk… itu sensitif udah dipake dua bulan-an yang lalu kok dan sudah membuahkan hasil. Yang ini adalah perasaan gue yang sensitif. Nggak usah hamil aja neng mumun kayaknya sudah cukup sensitif deh, apalagi dengan kondisi sekarang. NGOK! Dari kemarin, gue ngerasa nggak enak badan, kepala cenat cenut, idung sendat sendut, dan kebetulan hari itu gue make baju kusut. Tapi walaupun kusut, muka neng tetep imut. ENOUGH rhyme-ing!!, cause it’s annoying!

Malemnya, begitu sampe rumah setelah dinner sama hubby, gue pun ngomong (baca : ngeluh) —> “Aduh, neng pusing deh… kayaknya gara2 keujanan nih”. Sebagai wanita normal yang selalu haus akan kasih sayang dimanapun dia berada PASTI jawaban yang gue inginkan adalah “utukkk…utuukkk… kacian cayang uuhh… cini2 aku peyukkk biar pucingnya ilang”.

 

MENURUT LOOO?!, itu berlaku untuk pasangan yang baru jadian dan masih pake seragam putih-biru kali kali yeeeyyy. Jawaban simple yang gue harapkan cuma : “srek usrek (suara rambut dielus2, eh kok jatuhnya kaya suara nyapu yak *failed*), yaudah… sekarang istirahat aja ya biar pusingnya ilang, besok jangan ujan2an lagi yaa”.

 

backsound : lagu2 romanyenye

—– dan kami pun berpelukaaaaannnn… Ohhhh, indahnya duniaaaa… *lope lope di udara*

 

Zzzrrrrwwwtttttttthhhhzzzzzztttttt,,

Sekian acara ngayalnya. Back to reality :

 

“Makanya pake payung dong, udah dibilangin bawa payung kalo pergi-pergi”

 

WHAT-to-the jreng-HEEEECK?????

APPPPAHHHHHH!!???!

JLEB JLEB BERTUBITUBIIIIIIIIIII!

*pisau-pisau bertebaran di dada*

*&^%$#@$%^&^%$$##%^&&*(#@!$%#@&&*+&%$#*$#

NGGAK ba~~nget. Dalam hati, siauulllll…. berasa kaya bilang :

“Honey, aku kesandung nih”

trus dijawab “SUKURIN, makanya..blablablaaa….”

 

Eghh, akhirnya semalem gue molor dengan muka manyun bin imut (teteup). Sedihnya, gue ketiduran nonton THE VOICE2, premiere encore!! Aaaaakkkk…

So, to you you you… ALL MEN in this world :

 

“Hey, yeah you can read a MAP better than us… but you have NOTHING about feeling! HUH!”

a SASSY mom to be, loves Junior and Papa-nya.

Advertisements

the best GIFT for Hubby :)

Four, tres, two, uno!

Listen up y’all ’cause this is it

The beat that im bangin’ is delicious…

Yesss! Yesssss….

I’m Pregilicious, baby!

 

Oh my God, Thank You Allah Subhanahu wata’alaaa for blessing me, ehhhmmm…. “us” actuallyyyy, right hubby? 😉

Di hari jum’at minggu lalu gue agak was2 karena si period tak datang2… padahal siklus mens gue terbilang lancar sekali setiap bulannya. Akhirnya hubby uyud coba beli test pack dan gue coba minggu paginya. Ternyata muncul dua garis, cuma yang garis kedua memang nggak setebal garis diatasnya. Dag dig dug tuuuhhh… seneng2 gimanaaaa, tapi nggak mau ge-er juga :)).

Akhirnya malam itu juga hubby dan gue beli test pack lagi, kali ini harganya lebih murah malahan, hihihihi. Besok paginya sebelum sholat subuh gue coba dan… voila! DUA GARIS lagi, tapi kali ini garisnya udah agak menebal. Aaaaakkkk! masih belom mau ge-er tuuuhhhh… Gue dan hubby memutuskan akan ke RS satu minggu lagi untuk cek apakah si Junior sudah ada atau belom.

Sesampainya di kantor, ternyata rasa penasaran gue gak terbendung. Ditambah badan yang rasanya semakin nggak karuan. Akhirnya gue telpon ke Sint. Carolus Hospital dan buat appointment dengan dokter kandungan. Setelah rapat dengan direksi selesai, gue segera ngaciiiirrr kesana.

Di Carolus gue antri lumayan lama, jam 10 pagi standby dan baru masuk ruangan dokter jam 11 lebih. Dokter gue namanya dr.Royanto Darmaputra, SPOG… Alhamdulillahhh beliau adalah dokter yang sangaaat baik menurut gue. Susternya juga ramah, bikin hati gue tenang. Setelah menjelaskan riwayat mens gue dan menunjukkan hasil test pack ke dokter, dia bilang:

“waahh, ini kalo liat hasil test pack kamu seperti ini, kamu hamil!”

Oooowww… gue deg2an tuh :p. Terus dia tanya :

“suami mana? kok nggak nganterin?”

Gue jawab : “suami saya di kantor dok, saya mau kasih surprise, pengen cek kehamilan saya… soalnya besok dia ulang tahun”.

Setelah itu dokter Roy dan suster Santi kompak teriak :

“aaaaaahhhh…so sweet sekaliiiiiii”. Hehehehee :p

Setelah itu gue di USG, ternyata baby Junior masih ngumpet hehehe… Tapi, tiba2 dokter Roy bilang :

“sekarang saya buatkan pengantar ke lab yah… nanti hasilnya langsung kamu bawa lagi kesini gak usah pake ngantri lagi, saya tungguin”.

Woooww, secepat kilat gue ke lab dan ambil darah dan urine disana. Kurang lebih setengah jam gue balik ke ruangan dokter dan bawa hasilnya. Sambil membuka amplop hasil lab, dokter Roy bilang :

“naahh, ini dia yang harus kamu serahkan ke suami yang besok ulang tahun… SELAMAT YAAAH, KAMU HAMIIIILL”, sambil menyerahkan kertas hasil lab dengan tulisan : tes kehamilan = POSITIP.

Entah gue juga gak tau gimana menggambarkan perasaan gue saat itu. Bahagia, haru, kaget, bingung, campur jadi satu. Woww…and agaiiinn WOW. 🙂

Ya Allah, terima kasih atas karuniaMU yang sangat sangattt besar ini. InsyaAllah akan kami jaga dengan sebaik2nya Ya Allah… Semoga baby Junior sehat selalu sampai saatnya tiba untuk datang ke dunia ini.

Mommy loves you, nak…

Jakarta, 19 Januari 2012.

a wifey :)

18 Januari 2012

Artinya : 53 hari sudah status baru ini neng mumun sandang.

A wifey 🙂

Gila yah, saking euphoria jadi newlywed sampe2 ini blog nggak pernah diisi lagi. Hahahaha. Alhamdulillah pernikahan berjalan dengan lancar. Ayah sehat…dan akad nikah nggak ada hambatan sama sekali. Tamu2 yang diundang bisa datang kurang lebih 85% lah. Makanan juga nggak kekurangan, ehhhh kecuali es krim ding, hehehehe…. Taste nya juga enak, kata tamu2 yang kasih komen seusai acara. Yaahhhh… intinya hari itu menjadi one of my biggest moment in my life lah.

…dan hari-hari ini adalah hari dimana gue sama hubby jalani hidup ini bareng. Tidur di kasur yang sama, makan bareng ditempat yang sama…. always together ;). Hopefully hapily ever after yah, ihihiihihii…

the wedding

One step closer

I’m officially engaged!!
Yeaayyy,, E-N-G-A-G-E-D…

Idiiiihh norak yeee neng mumun, gue udah dilamaaaarrr… *spank spank myself*. Hari lamaran gue jatuh di hari Minggu, 17 Juli 2011. Tepatnya pas jam makan siang. Keluarga mang uyud dateng bawa hantaran lamaran kaya : Gudeg, makanan yang lengket2 alias ketan tiga macem, parcel buah, parcel kue2 kering dan… apalagi lupa pokoknya jumlahnya ganjil aja.

rambut macan garong

Nah, sebelum keluarga mang uyud dateng… gue dianter adek ke salon buat dendong + nyanggul biar heittzz gitu kan. Ternyata waktu yang dibutuhkan buat mempercantik diri itu lamaaaa ya sodara2. Satu jam lebih ada deh gue di salon. Jam 11an gue dijemput dan balik ke rumah, JRENG JRENG! kaget ajaaaaa, disana udah ada tante, ponakan, om.. sampe eyang sepuh yang mau ikut nyaksiin lamaran. Huwaaa… *cincing rok*

Speaking of perasaan gue yah. Sebelum hari H tiba, hati ini rasanya kok agak deg-deg-an gitu… ciee ciee. Terus, pas hari lamarannya malah ternyata ilang semua itu rasa. Tau gak gara2 apa?? CAMERA DIGITAL. Lah?? Jadi, malemnya tu gue udah nyiapin camdig, udah gue charge full baterenya, memory juga udah dikosongin biar bisa ambil foto sepuasnya. Eh, ternyata pas hari H, camdignya ilang!!! Jadilah sepanjang acara itu gue agak2 mikirin tu camdig kemana rimbanya. Tapi gue tetep fokus kooook pas lagi dilamar, cuma emang jadi split pikirannya. :))

sempet mejeeeng

Suasana mengharukan adalah saat ortu mang uyud memperkenalkan dirinya dan seluruh keluarga yang dibawa saat itu, kemudian beliau minta ijin ke ortu gue untuk meminang / melamar neng mumun ini… Kemudian pas gantian bokap gue yang speech, bokap nangis!!! Hwaaaa… gue, nyokap dan budhe juga ikut netes air matanya. Bokap say sorry sama semuanya, beliau cerita… sejak sakit jadi agak kurang bisa nahan emosi. Bokap ngerasa terharu aja gitu mau ngelepas anak sulung cantiknya ini.. Hehehehe. Terus bagian yang bikin gue malu adalah pas bokap nanya : “gimana neng, mau nggak?” yaudin gue jawab aja “mau… sambil mesam-mesem”. Alaaaaaaamaaaakkkkkk!!! :p

Akhirnya selesailah juga acara siang itu. Alhamdulillaaaah… semua berjalan lancar. InsyaAllah pernikahan akan dilakukan di bulan november, tanggal 26. Semoga menjadi hari baik dan berkah kami berdua, dua keluarga yang akan bersatu… dan orang2 di sekeliling kami semua yang tersayang. Amiiien ya robbal alamin. 🙂

My Propose Ring

Judul postingannya ngasal banget deh. Hahaha. Secara kalo judulnya seperti itu, berasa gue tu dilamar dengan adegan romantic ala2 cendollight dinner dan Mang Uyud berlutut sambil bilang : WILL YOU MARRY ME??
Terus gue jawab dengan anggukan manis nan anggun, and say : YES, I DO… *blushy*

Kenyataan tidak seindah-plot-cerita-di-film2-itu sodara-sodaraaa…

Jadi, cincin ini adalah part of my seserahan. What is seserahan?? Itu adalah barang2 yang diminta sama calon penganten cewek ke calon penganten cowok gitu loh… Nantinya akan diberikan waktu lamaran tiba.

Cincin ini gue sendiri yang pilih modelnya. Dari dua macam model yang sudah ada, akhirnya gue memutuskan untuk memilih cincin dengan model SOLITAIRE Wannabe. Hahahaha, yep, solitaire look a like.

Oiya mengenai cincin solitaire sendiri ini ada sejarahnya : “Solitaire cincin adalah simbol bagi orang yang bertunangan dan akan menikah. Bahkan, cincin tersebut telah di mode karena budaya barat untuk tujuan keterlibatan. Ketika sebuah band bulat tipis berisi bertatahkan berlian kecil di dalamnya, itu benar-benar merasa sederhana namun elegan. Tidak dapat disangkal kenyataan budaya modern telah memperkenalkan tren cincin solitaire menentang semua upacara sebelumnya termasuk pesta sederhana dengan sejumlah tamu untuk masuk yang sama”. (bakulpecel.blogspot.com)

Toko langganan gue pinter banget ngerangkai tu diamond dengan rangka solitaire, dimana Solitaire itu kan makna harfiahnya : tunggal, jadi batu diamond-nya harusnya tunggal kan?. Nah, kalo cincin gue ini adalah susunan dari 7 batu diamond yang dirangkai jadi satu, dan membentuk satu kesatuan tunggal seperti solitaire.

So far, gue puas banget sama cincin ini. Thanks to my soon to be HUBBY.
I love you fullllllll taaaaaaankkkk. Hihihi… 🙂

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Yang mana hayoooooo cincin neng mumun….

KALENDER JAWA

HELL–o…

Empat huruf didepan menunjukkan perasaan neng mumun detik ini. Satu bulan yah gue nggak nulis. Semua karena kesibukan gue akan propose day dan the wedding tentunya, InsyaAllah…

Nah, kenapa judul postingan diatas adalah : KALENDER JAWA?? Karena gue dan cami (calon suami) orang jawa, dimana di jawa itu ada aturan2 kalau mau nyelenggarain hajatan or perhelatan itu ada pantangan2 hari, based on kalender jawa. Siiiiiiiiiiiiiiiiiigh…. asli gue mau nulis juga langsung lemes, beside ini juga udah mau jam maksi and perut keroncongan sih.

Okay, my two big day officialy changed dari yang udah direncanakan oleh dua keluarga. Untuk propose day mundur sehari dari waktu yang sudah disepakati, jadi tiket balik ke Jakarta diganti deh…soalnya kan mundur jam, dan bereslah masalah dengan cepat. Nah, yang lebih ribet adalah untuk weddingnya —yang sebenarnya udah disepakati juga, setelah keluarga cami kroscek ke tetua-nya ternyata waktu yang dipilih juga masuk ke hari dan tanggal pantangan, waktu yang dimana menurut tanggalan jawa itu adalah hari meninggalnya sang leluhur, yaitu SABTU KLIWON. Padahal gue udah booking gedung + Wedding Organizer di hari dan tanggal itu. —stop dulu, urek2 meja, OK lanjut.

So, hari ini dan beberapa hari yang lalu…sepertinya kerutan2 di dahi gue bersorak sorai karena bisa bebas berkeliaran dan bikin muka gue tambah keliatan tua dua tahun. Yep, i’m totally stress! Sekarang gue lagi hubungi si WO dan tanya availibility gedung dan dia sendiri sebagai penyedia jasa bisa nggak melayani event gue ntar. Jadi hari ini sangat menyebalkan buat gue ditambah segala macam tetek bengek urusan kantor. Ooohh… it’s a big sigh day. *cembeyut mlinyat mlinyut*

Journey to the paradise island

Belitung, atau Belitong (bahasa setempat, diambil dari nama sejenis siput laut), dulunya dikenal sebagai Billiton adalah sebuah pulau di lepas pantai timur Sumatra, Indonesia, diapit oleh Selat Gaspar, dan Selat Karimata. Pulau ini terkenal dengan lada putih (Piper sp.) yang dalam bahasa setempat disebut sahang, dan bahan tambang tipe galian-C seperti timah putih (Stannuum), pasir kuarsa, tanah liat putih (kaolin), dan granit. Serta akhir-akhir ini menjadi tujuan wisata alam alternatif. Kota utamanya adalah Tanjung Pandan. (wikipedia)

Pantai Tanjung Kelayang
Danau Kaolin

Long weekend ini,22 – 24 April 2011adalah tiga hari yang sangat special buat gue. My lovely man kasih paket tour liburan ke Belitong. Yaaayyyy!! Kami berangkat bareng sama peserta tour yang total jumlah-nya 20 orang dengan bermacam umur dan gender. Dari Jakarta, kami berangkat ke Tanjung Pandan menggunakan maskapai kampret Batavia Air. Pesawat delay hampir satu jam. :hammer:.

semua heboh pada foto disini

Sesampainya di Bandara A.S Hanandjoedin Tanjung Pandan, kami dijemput oleh tour guide dan dibawa menuju ke hotel. Hotel dengan fasilitas AC dan televisi itu terasa nyaman untuk ditempati selama liburan. Setelah berganti baju, kami memulai tour ini dengan tempat tujuan pertama :Pantai Tanjung Kelayang,nggak lupa sebelumnya makan siang dulu dengan makanan khas Belitong yang didominasi sama makanan laut.

sebagian anak2 tour Belitong

Hari kedua, jadwal yang tertera di itinerary adalah :ISLAND HOPPING. Yaaayyy!! Apa itu?? Gue juga belom tau sih… Tapi sebelumnya gue mau cerita dulu kalo di pagi harinya, kami dibawa ke Kedai Kopi tertua di Belitong. Kata engkoh-nya, ceret yang buat ngerebus air itu turun temurun dari buyutnya. Kopinya mantap kalipun!! Gue langsung abis dalam waktu nggak sampe lima menit. Habis itu kita ke Danau Kaolin,danau cantik (nan panassss) yang airnya berwarna biru. Setelah itu kita dibawa makanMie Belitung. Gila kan si tour-nya ini, kita dikasih makan mulu booookkkk!!! :) ).

Back to island hopping. Ternyata dalam waktu sehari itu kami dibawa keliling pulau demi pulau dengan menggunakan traditional boat. Selama singgah ke pulau2 itu, kami snorkeling dan exploring batu2 cantik disana. Kami juga sempat ke mercusuar setinggi 18 lantai dan minum kelapa hijau setelah turun dari sana.
Heaven on earth…

Setelah seharian capek ngiderin laut Belitong, hari pun ditutup dengan makan malam bersama di saung pinggir pantai. Setelah itu acara bebas, mau beli oleh2 atau makan pempek (whattt?! makan lagi??!).

Keesokan harinya, kami bangun pagi2 untuk sarapan dan ke airport karena saat untuk balik ke Sin City sudah tiba. Huwaaaa………. sedih rasanya harus ninggalin Belitong yang cantik. Gue bawa satu kerikil Belitong biar bisa kesana lagi. Hihihi… Flight lancar tanpa kendala apapun, no delay and great hospitality.
Thank you Sriwijaya Air…

Ini sebagian kecil dokumentasi dari Belitong Trip lalu :

itemmmmmm!!

Begitulah pengalaman long weekend gue sama mang uyud. Its a wonderful journey. Gara2 liburan ini kita dapat hikmah supaya lebih mencintai dan menghargai apa yang kita punya. Indonesia itu INDAH, gak kalah sama negara lain. Hanya aja memang masih banyak yang harus dibenahi. Pemerintah harus aware sama pariwisata kita yang damn amazing. Selain itu, gue seneng banget karena trip ini nambah temen dan masih keep in touch sampe sekarang. :)

Sesampainya di Sin City, gue sedih lagi selama satu mingguan. Karena penampilan gue layaknya Si Bolang, Bocah Belang yang kulitnya item langes gara2 kebakar matahari pantai. Kyyyyaaaaaaaaaaaa…………….. gara-gara Belitoooonnnggggg!!!!!

CRASH AND BANG!!!

Gushraaaaaakkkkkkkkkkkk!!!!! -reeeesssssssssss- (backsound air hujan).

Itu suara motor mang uyud yang terpeleset jatuh di jalan raya Sudirman – Thamrin, tepatnya di depan Sarinah.
Apakah neng mumun dan mang uyud baik2 saja, setelah kerasnya aspal hitam menghantam tubuh mereka berdua?? Bagaimanakah akhir kisah mereka dalam menghadapi semua musibah ini? Begini ceritanya… *gaya Fenny Rose*:

Kemarin sore kurang lebih jam tiga tepat gue nyampe di Jakarta, setelah menghabiskan 6jam perjalanan dengan kereta dari Purwokerto. Mang uyud menjemput gue di stasiun senen. Dia datang lebih cepat satu jam, so dia nunggu lumayan lama -yang belakangan gue tau kalo dalam penantian itu dia berhasil ngabisin satu bungkus GEDE kacang atom pedas- sendirian. Begitu kami ketemu, langit udah terlihat mendung. Nggak lama kemudian hujan turun, menarilah kami dengan berpegangan tangan ditengah guyuran air yang membasahi bumi sambil joget india *^%$#@#$%%^&* ——.

Okay, cerita di dunia nyata adalah kami berdua pulang menuju kost-an dengan mengendarai motor. Karena hujan turun agak deras, mang uyud pun ngebut tiada tara. Entah kenapa, perasaan gue tu nggak enaaaaaak banget. Hati juga deg-deg an, ditambah gue pake helm orang lain, makin lengkaplah perasaan galau di hati gue. Perut mang uyud (yang endut_red) gue peluk kenceng2, sambil nggak lupa gue ingetin untuk jangan ngebut2 bawa motornya. Tapi takdir memang sudah digariskan, ssshrrrriiiittttt… cerita di awal paragraf terjadilah.

….kemudian dunia kayak berhenti sesaat (nggak pake lebay), gue ngerasa gemeter banget seluruh tubuh. Air mata gue juga keluar dengan sendirinya. Sayup2 gue denger mang uyud ngomong “Astaghfirullah..”. Saat tiba2 sadar, dengkul kanan gue rasanya nyut2an banget buat digerakin. Akhirnya gue dipapah sama mang uyud dan bapak2 (sangat) baik hati yang ke tengah jalan untuk membantu kami. Habis itu gue didudukin di pinggir trotoar. Saat itulah gue berucap dalam hati : “Alhamdulillah ya Allah, Engkau masih menyelamatkan kami berdua”. Gue ga kebayang kalo kendaraan di belakang kami nggak bisa ngerem, korban pertama pastilah gue, karena gue dalam posisi mbonceng..so gue yang bakalan ketubruk duluan.

Setelah itu kami istirahat dulu. Mang uyud nyuruh gue untuk naik taksi aja. Tapi gue memutuskan untuk ngelanjutin perjalanan naik motor aja. Kecelakaan berdua, mang uyud pergi untuk jemput gue, so alangkah baiknya kalo gue bonceng dia lagi sampe pulang, bukan begitu bukan?? 😀

Pelajaran penting banget yang gue ambil dari kejadian ini adalah : Gue harus lebih serius memperingatkan mang uyud, loh kok??. Gini loh.. kalo soal kita harus ati2 kalo bawa kendaraan saat ujan kan emang udah pasti. Disini, karena posisinya mang uyud itu orang yang gue sayang, an gue tau bagaimana keras hatinya dia kalo dikasihtau… gue bener2 harus ingetin mang uyud untuk hati2 banget bawa motor di saat ujan2 gitu. Mang uyud tu orangnya terkadang pengen nyenengin hati orang, biar orang lain gak kesusahan..endebrey..endefrey..

GR dikit ya, kemarin itu pasti mang uyud pengen cepet2 nyampe kost-an. Karena dia tau, hujan yang turun itu hujan awet..daripada kelamaan di jalan, berteduh, (gue) kedinginan..dia lebih milih ngebut dengan imbalan cepet nyampe kost dan gue bisa istirahat deh… ^_^.

Sekarang, dengan adanya kejadian ini gue harus lebih kenceng ngingetin dia. Gue gak pengen suatu hari nanti kejadian dia bawa motor, ngebut2 + ujan dan kepeleset, dan catet : SENDIRIAN! Karena pasti gue akan sangat2 menyalahkan diri sendiri karena kurang getol ngingetin si lelakiku satu itu.
So, be the rawr neng mumun deh mulai sekarang :p.

** pundak kanan gue sakit banget dari tadi pagi, ughh… :((

…at the end, i still thinking of u.

Selamat datang malam.

Tiga menit lagi tepat jam duabelas. Angka yang membuat saya malah semakin jauh dari rasa kantuk. Hari ini saya habiskan dengan mengunjungi sahabat saya yang sudah berkeluarga. Ya, saya sudah janji sama dia untuk main kerumahnya sekalian nengok juniornya yang sudah berumur tiga bulan. Saya berangkat jam sebelas-an sekalian nganter Ibunda saya kuliah. Good news yang mau saya pamerkan adalah: saya keluar naik mobil. Lebih baik dari kemarin. Mesin lancar, saya nggak lupa turunin rem tangan dan lumayan lihai untuk memindahkan saluran radio dengan pandangan mata yang tetap lurus ke depan serta tangan kanan menahan setir. Hahaha.

Sampai ke tujuan pertama, kampus Ibunda saya. Mobil saya bawa dengan kecepatan sedang menuju ke arah jalan raya sepanjang belasan kilometer dimana sahabat saya tinggal. Rumah sahabat saya ada di kilometer tigabelas dan saya masih harus menyusuri jalan kecil yang lumayan berputar-putar untuk sampai rumahnya.
Saya enjoy sekali hari ini. Nggak ada rasa takut lagi, yang ada hanya rasa berhati-hati dan waspada ketika nyetir. Sampailah saya ke tujuan.

Rupanya pengalaman parkir di jalan sempit kemarin benar-benar saya ambil hikmahnya. Sayapun berusaha parkir semepet mungkin dengan pembatas jalan. Saking semangatnya, ban mobil saya naik ke atas trotoar! Kemudian secara naluriah saya putar kemudi saya kekanan meluruskan body mobil. Yess, I did it! Mobil pun nangkring dengan sempurna. :).

Assalamualaikuuuuummm…

Saya ucapkan itu tanpa mengetuk pintu yang memang sudah terbuka. Ayah sang sahabat menyambut kedatangan saya dan mempersilahkan masuk. Sahabat saya kaget melihat saya datang, kemudian dia tanya saya naik apa. Mobil, jawab saya. Spontan dia lihat kearah luar dan berkata : “Waahhh…hebattt, neng mumun parkirnya bisa mepet gitu yahh..saya aja nggak bisa loh”. Saya cuma mesem-mesem dengar omongan dia. Akhirnya dengan tidak malu-malu, saya beberkan “dosa” kecil saya soal ban mobil yang sempet piknik ke trotoar. 😀

Saya menghabiskan siang hari saya disana. Ngobrol, ngegendong baby dia yang sangat cute, makan siang, browsing sampai ngirim aplikasi Bank pemerintah yang sedang rekrutmen (guess what? Mang uyud let me know about it by text! :p). Seru. Ternyata bertemu sahabat lama yang jarang kita kunjungi dan memiliki arti lebih untuk kita sangat-sangat membuat pikiran fresh. Kita bisa cerita hal-hal kecil dari A sampai Z tanpa harus jaim satu sama lain. I think its worth to do for every women. Nggak kerasa waktu udah sore, suami sahabat saya datang. Kami ngobrol-ngobrol dulu sebentar dan kemudian saya pamit pulang. Sahabat saya meminta untuk menginap sesekali di rumahnya. OK, saya pasti akan usahakan. Tapi saya nggak mau gara-gara ada saya dia dan suaminya jadi tidur terpisah. Yahh..saya hanya minta disediakan satu kamar dengan fasilitas lengkap untuk saya. Hehehe.

Saya pulang. Mobil meluncur dengan lancar tanpa hambatan. Saya selalu bermain dengan gigi dua dan tiga. Sampai di perempatan jalan besar, saya teringat akan sensei yang mengajari saya nyetir. Namanya Aoi. Kali pertama saya berani bawa mobil ke jalan raya sendiri, saya langsung sms dia. Aoi juga bilang kapan-kapan kalo saya sudah lancar, datanglah ke kost sambil bawa mobil. Moment lampu merah yang lama nggak saya sia-siakan. Tangan saya meraih ponsel dan mulai mengetik cepat : “saya kekost skrg!”. Lampu hijau menyala, saya jalan pelan-pelan menuju kost sensei Aoi yang cuma butuh waktu tidak sampai lima menit. Sms balesan datang : “iyaa neng mumun…” bersamaan dengan sampainya saya ke depan pintu gerbang.

Saya netralkan gigi, tarik rem tangan, matikan mesin.
Keluar dari mobil saya disambut dengan teriakan Aoi.
“Nennnggggg……hebattt bangeetttttt…beraniiiii!!!” dengan muka takjub.
Saya girang. “Iya looohhh…aku juga baru dari atas…kilometer tigabelas, rumah temen sayaaaa”.

*sombong*

Sensei pun semakin takjub.

Hahahaaa…

Kami makan malam bareng di warung pinggir jalan yang menjual aneka penyetan. Memori saya melayang ke tiga tahunan lalu. Saya pernah makan disana sama mang uyud. Waktu itu kami belum pacaran. Dia jemput saya pulang kerja. Saya pernah part-time di persewaan DVD waktu masih kuliah. Hahaha…dulu saya kalo makan suka sisa banyak nasinya.
Dia kasih tau saya :”kalo makan diabisin nasinya, siapa tau berkah dari makan yang kamu makan ada di butir nasi terakhir”.

Nice.

Saya juga ingat mang uyud pake jumper abu-abu dengan tulisan GAP. Saya malah lupa baju yang saya pake. Kalo nggak salah kita berdua makan ayam bakar, dan dulu saya sempet ngomong dalam hati: “jarinya mang uyud gede-gede banget yah??” :p

Loh. Kenapa saya jadi mikirin dia ya?
Kemarin malam dia juga ikutan nimbrung di mimpi saya.
Detailnya saya lupa, tapi saya pake kaos ungu.

Huh.

Sepertinya cerita saya nggak ada makna. Lebih baik saya tidur saja.
Maksud saya, ke tempat tidur untuk melakukan aktivitas lain.
Mungkin saya masih akan baca-baca Female magazine yang belum saya tuntaskan.

Enough for today.

Selamat Tidur.

BERANI atau NEKAT?? It’s your choice…

BERANI atau NEKAT??
Heihooo hari ini tepatnya pukul dua tigapuluh, siang menjelang sore saya melakukan hal yang menurut saya…NEKAT. Dimulai dari obrolan via facebook (u know, everyone was enjoyed it and get bored then. Just like me) di kolom chat dengan seorang mantan customer di tempat kerja neng mumun dulu, dan Alhamdulillah kedekatan saya dan keluarga besarnya masih bertahan sampai sekarang, tentu saya harap seterusnya.
Saya panggil dia Mr. E, this is our talks :

………………………………………blaaa..blaa…blaaaaaaaaaa………………………………blaa…………………………………………………

Neng Mumun : Kangen nihh..sama 3A (His three lovely smart and funny kids with letter A started on their nicks).

Mr. E : 2A ada kok dirumah, A yang satu lagi masih sekolah.

Neng Mumun : Ohyaaaa, mau main kesana aja ah.

Mr. E : OK, aku lagi nggak dirumah, ntar aku bilangin Mrs. N (his lovely and pretty wife).

Neng Mumun : Siiiiipppp…meluncur ke TKP.

Saya pun segera mengganti celana pendek saya dengan jeans, dan tidak lupa sedikit touch up tentunya :). Setelah itu, saya buka pintu garasi, and whaaaattttt?? Kemana “ another neng mumun”??? Tidak lain dan tidak bukan adalah motor saya yang dinamai persis seperti pemiliknya. Hufffhhh… Ternyata kakak saya pinjam untuk pergi ke kampus. So, disinilah saya dengan satu-satunya kendaraan yang bisa dipakai : MOBIL.
Dug..dig..dag..dig..dug!

OK, finally i was decided to ride the car. Saya mulai dengan panaskan mesin-nya. Ahhh, saya lupa bilang kalo saya belum jago nyetir mobil dengan mesin manual. Terakhir saya bawa mobil itu empat hari yang lalu, itupun muter-muter di salah satu stadion di kota saya. Setelah itu saya cuma bawa sebentar di jalan raya sampai ke depan rumah. Dan itu sudah cukup membuat lutut saya lemasss…

But, show must go on. Saya kangen banget sama keluarga besar yang mau saya datangi. Dimulailah aksi gagah berani saya hari ini. Brrrmmmm…pelan-pelan saya bawa mobil itu keluar dari garasi. Kecepatan hanya 20km/jam dengan gigi yang berpindah dari satu ke dua saja.

Cobaan pertama : Keluar dari gang rumah saya, woooww…ada KIA Carnival yang diparkir hampir menghabiskan ruas gang. Hmm, dengan body Kijang yang tidak kalah besarnya, saya berusaha untuk melewatinya dengan selamat. OK, saya berhasil dan sampailah ke jalan raya.
Saya pun mulai menyebrang.

Mesin saya mati.
MOBIL SAYA BERHENTI DI TENGAH JALAN. dengan posisi MELINTANG.

s.t.u.c.k.

Panic attack was started.

OK neng…just calm down. Yupp, saya berusaha mengontrol pikiran saya saat itu. ”Don’t be panic, kamu tau teknisnya, kamu tau semuanya…sekarang kamu harus selesaikan semuanya. gerak cepaaattt, don’t be panic once again”.
Suara-suara klakson berteriak dengan angkuhnya. Huh…saya cuek saja, hahaha. Saya tetap berusaha untuk berbalik arah. Berhasil! Mobil meluncur dengan mulus. Dan…lepaslah saya dari cobaan yang pertama.

Saya tetap memacu mobil saya dengan kecepatan sedang. Tapi sekarang saya sudah mulai bermain ke gigi tiga. Enak…nggak berat lagi seperti tadi hahaha. “Oh, apa itu???” Goshh..saya lupa kalau harus lewat jalan menanjak untuk sampai ke ring road. Tidaaakkkk, it means that I have to did an injakan setengah kopling! Ooohhh, saya anggap ini adalah cobaan kedua yang datang lebih cepat.

OK, saya berhenti di tanjakan. Saya injak rem dan memulai manuver saya. Ngggeennggg, saya mau naik. Whuuzzz…ada motor dengan kecepatan lumayan lewat di depan saya. Deg..deg..neng, santai neng..sabaaar. Kaki stand by injak rem, akhirnya saya pun berhasil naik.

Fiuwwhhh…melengganglah saya di jalan besar. Pelan-pelan… lampu merah, dan saya pun berhenti. Tangan kiri saya ambil ancang-ancang untuk narik rem tangan, and WHATTT!!! Posisi dia masih naik dengan innocent-nya. NEEEENGGGGG…Paraaahhh…bisa-bisanya saya lupa turunin itu rem tangan waktu berangkat tadi. Oh My God, Ternyata Engkau memang benar-benar sayang sama saya. Makanya saya diingatkan ketika jarak belum begitu jauh. Saya nggak tau gimana jadinya kalo saya nggak balikin itu rem tangan ke posisi jalan. Karburator mesin bisa meledak. Untuk membayangkan saja saya panas dingin *sigh.

Petualangan berlanjut, saya terus memacu mobil dengan kecepatan standar ala neng mumun. Sampai akhirnya jalan menuju rumah teman saya keliatan. Saya jalan pelan-pelan..mata saya mulai screening and scanning mencari Jalan Jeruk. Yuhuu, itu dia! Upsss…tapi saya melewatinya. Humm, jadilah saya harus atret untuk bisa balik lagi kemudian masuk gang.

Inilah cobaan ketiga. Saya mundur. Badan mobil mulai memenuhi jalan lagi. Orang-orang yang lewat mulai nggak sabar. Zzzrrttt…jendela saya tutup.
Mundur.

Maju.
Mundur jauhhh…dan BRAKKK!

Suara apa itu???
Betuuulll, suara body belakang mobil saya. Akhirnya sah juga saya jadi pengendara mobil. Kalau belum nabrak, belum jago.
Sekarang sudah nabrak, jadi tinggal nunggu jago. Hahahaa.

Saya pun sampai di depan rumah tujuan. Saya parkir mobil dan segera masuk ke dalam rumah. Yayayaaa…saya senang banget bisa ketemu dan main sama 3A dan ngobrol-ngobrol dengan Mrs.N, dan tanpa malu-malu saya langsung “nodong” air putih sama si mbak asisten rumah tangga mereka, hwiih..masih shock dengan segala kejadian tadi :p

Dinn..din! Saya dengar suara klakson mobil dari luar, ohh..ternyata ada Yaris biru yang mau lewat depan rumah. Karena mobil saya kurang ke pinggir parkirnya, saya pun harus kembali untuk membenahi letak parkir.
Saya majukan mobil ke depan, Yaris ikut maju. Mepet. Uppsss…saya takut. Tapi berhubung driver si Yaris sepertinya lebih handal saya percaya saja kalo semua akan baik-baik saja. Dan..akhirnya selesai sudah drama himpit-himpitan kami. Aman. Saya kembali masuk rumah dan ketawa-ketiwi lagi.

Empat puluh lima menit berlalu dan ada Sedan yang akan lewat lagi. Alamakk… kali ini saya menyerah. Mrs.N juga dengan berbaik hati meminta kunci kontak dan memepetkan mobil supaya Sedan itu bisa lewat.

Hhhh…lesson of the day : BELAJAR PARKIR-lah yang baik dan benar, supaya tidak merepotkan pengguna jalan (sempit) yang lain. Hehehe…

Sudah jam lima sore lewat sedikit…waktunya saya untuk pulang sebelum hari gelap. Saya pun pamit pulang tanpa menunggu Mr.E datang. Petualangan saya pun kembali berlanjut. Saya bawa mobil pelan-pelan seperti biasa. Tetapi kali ini saya memutar mencari rute yang lebih jauh. Saya bawa mobil saya menyisiri ring road. Terus melaju ke jalanan padat, saya lewati mall terbesar di kota saya. Tidak lupa juga kaki saya menapak rem, siapa tau ada motor yang tiba-tiba nyelonong. Teruuuussss…melaju sampai saya nggak sadar kalau saya sudah menempuh jarak yang lumayan jauh hari ini.

Tiba-tiba “Together Again-nya Dave Koz menggema dari dalam tas, Ibunda saya telepon. Humm, saya tetap fokus melihat depan, spion samping, dan spion di atas dahi saya. Maaf Ibunda tersayang…anakmu belum cukup lihai untuk bisa nyetir sambil angkat telepon :). Lima menit kemudian, sampailah saya di depan gerbang rumah.

Hmmm, pengalaman luar biasa hari ini saya dapatkan. Ternyata berani dan nekat itu sangat tipis batasnya. Saya berani, makanya saya nekat. Tapi kalo saya tidak nekat, maka sampai kapanpun saya nggak akan berani keluar dari zona kenyamanan saya.

lima jam kemudian,

By the way, saya belum bisa masukin mobil kedalam garasi. Jadi si mobil yang sudah saya korbankan body belakangnya itu masih ada di luar pintu gerbang rumah sampai sekarang.

.hahaha