Tragedi Dapur

Penting gak penting, tetep harus di tulis.. siapa tau ada yang bisa mengambil hikmah dari kejadian2 yang saya tulis ini, yekaaaan? Kejadiannya sih udah sejak dua hari lalu.. tapi baru sanggup nulis sekarang. Segitu trauma kah?? O tentu tidak, seminggu terakhir masih jadi fakir wifi gara2 kuota bulanan habis sebelum waktunya. Kirain cuma bunga aja yang layu sebelum berkembang.. ternyata.. Iya neng, iyha.. :’). 

Ada tiga peristiwa besaaaaarrrr yang saya alami di dapur dalam kurun waktu 6 tahun, dari sejak awal saya berkecimpung di dunia yang keras ini sampai sekarang.

2011

Saya masih mbak2 kantoran.. masih cupu dalam hal masak memasak. Masak udang goreng tepung penampilannya kece banget, kuning keemasan menjurus eksotis layaknya buah tropis. Menggoda! Setelah di gigit dalemnya masih mentah, zonk. Pada suatu hari saya ke dapur pagi2, ceritanya mau bawa bekal ke kantor. Tupperware berisi otak2 beli di abang sayur saya keluarkan dari freezer kost-an. Kemudian saya manasin panci berisi minyak di atas kompor. Setelah minyak panas, saya cemplungin otak2nya. Yang tau atau bisa masak pasti udah tau lanjutannya. Yes, otak2nya meledak. MELEDAK. Seolah nggak cukup, habis itu dia menculat alias terlempar ke arah… saya. Cipratan minyaknya terbagi ke arah leher dan yang paling parah ke lengan kanan saya, soalnya pagi itu saya pake baju tanpa lengan. Rasa panas menjalaaaaar dengan cepat, terus langsung saya siram air mengalir. Pinteeeer.. sayangnya nggak. Malah saya oles odol! 😭. Habis itu luka di lengan saya melepuuuuh. Saya berangkat ke kantor, absen dulu terus langsung ijin ke RSPP dan menuju ke dokter spesialis kulit. Luka saya di kopek (di kurek2 gitu deh pake alat), terus dikasih obat dan di perban. Abisnya 600 ribuan saat itu, nyesekkk. 

Catatan: otak2 nggak boleh di goreng dalam keadaan masih beku atau dingin. Diamkan sampai suhu ruang, kemudian potong2, baru di goreng. Entah ini tips umum atau memang saya yang dulu terlalu dodol sebagai newbie nggak ngerti hal beginian :’).

2014

Udah jadi Ibu2, dan saat itu Ibu saya alias Eyang putrinya bocil lagi main ke Jakarta. Saya mau masak buat makan siang, udah mayan lah yaaa masaknya bukan newbie lagi ehe ehe. Masak apa yaaa, tahu telur aaah. Tahu telur ala2 sih.. saya punya tahu putih (tofu), saya hancurkan dengan garpu kemudian campur dengan telur yang sudah dikocok lepas. Adonan ini nantinya akan di goreng di minyak panas SAMPAI TERENDAM, kemudian kalau sudah matang di siram bumbu pecel deh. Nah, karena ngirit.. saya kalo nggoreng tahu telur ini minyaknya secukupnya, jadi si adonan nggak sampai terendam. Kenapa sih harus sampai terendam gitu? Supaya matangnya merata tanpa harus membalik tahu telur yang rapuh.. Kebayang dong situasinya, saya mau ngebalik tahu telur supaya sisi bawahnya matang juga. Lalu, ketika di balik.. PYAAAKK.. tahu telurnya terhempas kencang dan lagi lagi si minyak panas muncrat ke.. kali ini muka saya. Aaaaarrgghhh! Beberapa titik lepuh ada di jidat, hidung dan pipi. Sekarang udah pinteran.. muka langsung dibawa ke keran cucian piring dan aliri air tanpa henti. Setelah itu saya oles pake Egyptian Magic Cream si krim serbaguna. Luka itu memerah, untuk kemudian menghitam.. lalu mengering seperti daun di musim gugur.


Catatan
: ngiritlah pada tempatnya.. resep masakan itu seharusnya sudah mempertimbangkan sebab akibat juga dalam langkah pembuatan. Kalo emang kudu digoreng kerendem minyak ya banyakin minyaknya.. mau ngirit malah jadi amsyong kan muka belang. Untung lagi nggak ada jadwal syuting.. ehe ehe.

2017, dua hari lalu

Setiap bulan Desember – Januari, ada chef dan asisten chef yang in charge di restoran tempat saya kerja, dua2nya perempuan. Mereka ini sebenarnya pegawai resto cabang satunya, pindah untuk menggantikan dua chef laki2 yang mudik tahunan ke Indonesia. Kerja bareng dua Ibu2 ini seru, seru makannya maksudnya. Setiap mulai kerja nyambel duluuuu, sambel terasi puedes. Biasanya kalo di rumah, saya selalu bikin sambel dengan cara menggoreng bahan2 terlebih dahulu, cabe diiris2 supaya nggak meledak saat di goreng, kemudian baru di uleg beserta bahan2 lain. Nah, kalo duo Ibu2 ini nggak.. cabe rawit di rebus untuk menghilangkan pahit. Kemudian di campur terasi yang sudah di gongso (di panaskan di pan tanpa minyak) terlebih dahulu, lalu di uleg sampai halus. Nah, dua hari lalu kan suami saya Ultah.. bikin nasi kuning dong. Tapi saya nggak bikin sambel karena udah keburu males.. pas mau makan malam baru deh brasa ada yang kurang. Nyambel aaah.. alih2 bikin sambel kaya biasanya, saya rebus segenggam cabe rawit dan nggongso terasi. Setelah semua bahan beres dan tertata di cobek, saya langsung uleg.. tiba2 CROOOOTT, keluar cairan dari cabe rawit terciprat kencang ke mata kiri dan muka saya! “PA, TOLOOONG.. TOLOOONG!” Saya merem gak berani melek karena perih dan pedes banget matanya. Eh, bedanya apa ya? Suami saya langsung ke dapur, saya jalan sambil tetep merem ke arah kamar mandi, suami ngintilin.. langsung saya naik ke baththub dan nyalain keran bawah, muka saya basuh.. PANAAASSS banget, aseli :(. Suami saya bilang “melek matanya ya, dibasuh.. it’s ok u’ll be fine” hiks.. saya masih merem, pelan2 saya buka.. OUUUUCHH, perih banget! Tapi tetep saya buka mata dan basuh dengan air pelan2 sampai rasa perih dan panasnya nggak terlalu berasa. Habis itu suami sediain Insto untuk netesin mata. Bukan hanya mata saya, muka dan leher saya rasanya panas.. saya basahi handuk kecil dan kompres muka dan leher dengan itu. Nggak lupa saya semprot muka saya dengan Thermal water spray.

Beli nya diskonan jadi di abuse
Lebaaay banget makenya, ada kali setengah botol. Kalo belinya buy one get one emang makenya suka semena2. Yaksip.

Catatan: hmmm, apa ya yang kira2 bisa dijadikan catatan dan hikmah dari cerita terakhir ini? *mikir*

Say Hi to 2017

Postingan pertama di 2017, excited! Setelah menutup 2016 dengan boyok pegel karena kerja 2-3x seminggu di Restoran Indonesia. Tapi endingnya tetaplah indah.. Walaupun 2016 banyak dibilang sebagai tahun yang nggak terlalu asik versi cuitan2 di social media, tapi bagi saya sendiri tahun ini spesial karena untuk pertama kalinya menghabiskan sepanjang tahun di luar Indonesia. Berasa liburan nggak abis2 😊.

Hal spesial lain di penghujung tahun ini adalah tentang kebersamaan. Menghabiskan waktu dengan orang2 tersayang. Kalau tahun lalu saya dan keluarga mengisi malam tahun baru di rumah saja dengan nonton TV dan gelundang gelundung di kasur, tahun ini beda. Kami bertiga ke city buat nonton kembang api! Karena punya anak umur 4 tahun, rencananya sih cuma mau nonton “baby fireworks” yang dimulai jam setengah sepuluh malem. Taunya anaknya nggak mau pulang, mau liat the big one katanya. Sungguh anak jaman sekarang.. πŸ˜…. 

Oiya, mundur ke siang harinya. Saya, bocil dan suami kumpul2 dengan salah satu komunitas Indonesia yaitu group Ibu2 TPA (Taman Pendidikan Al-Qur’an). Acaranya adalah BBQ di sebuah taman di suburb yang kami tinggali. Menu utamanya adalah iga. Seminggu sebelum acara, panitia membuat list barang2 atau makanan apa yang akan dibawa oleh masing2 keluarga. Saya menawarkan untuk bawa nasi. Alih2 nasi putih, saya bikin nasi liwet sunda. Nasi yang dikasih rempah2 Indonesia seperti bawang merah-putih, serai, salam, lengkuas.. terakhir nggak lupa teri! Selain itu bawa bumbu ketoprak, kalo ini sih request dari salah satu ibu2 yang doyan banget bumbunya gara2 minggu lalu abis beli ketoprak waktu saya jualan. Keluarga lain ada yang kebagian bawa sambel, sosis, lalapan, cuttleries, minuman, es batu (panas banget hari itu), buah2an, jajanan cemal cemil, tiker, tempat sampah, perkakas bersihkan panggangan BBQ juga nggak lupa dibawa. Disini kan panggangan itu milik umum dan tersedia hampir di setiap taman, jadi harus toleransi dengan pengguna sesudahnya. Seru banget, gayeng dan guyub. Makanan ludessss dan semua langsung beres seusai acara. 

Setelah istirahat di rumah, nabung tidur siang sih ceritanya.. kami berangkat ke city jam 8 malam. Parkir di deket kampus suami, terus nyambung tram 3 stop dan turun di depan state library. Stop tram terakhir, karena setelah itu Swanson st, salah satu jalan utama di city ditutup dan bebas buat jalan orang2, yeaaay! 

Di tengah jalan

Sebelum nonton kembang api, isi amunisi dulu dengan makan di salah satu restoran Indonesia di Swanston st. Kompetitor resto tempat saya kerja nih karena letaknya deketan. Pesen nasi goreng pedes banget sama roti bakar. Makanannya uenaaak.. tempatnya bersih, layak dikunjungi nih. Ntar kapan2 di update review nya di postingan INI

FAT OMA

Jalanan di city tumpah ruah dengan orang2 yang jalan kaki menuju ke Federation square di depan Flinders station. Polisi seliweran dimana2 menjaga situasi supaya kondusif. Electronic sign tentang larangan mengonsumsi alcohol tertera di beberapa ruas jalan, juga warning tentang denda jika ada yang melanggar. 

Pic taken from here

Flinders station on NYE
Singkat cerita, setelah baby fireworks jam 9.30pm selesai. Kami nunggu sampe jam 12 malem. Bocil seger banget nggak mau pulang. Banyak tempat2 makan yang buka sampe malem, terutama kios sushi. Kami berdiri menyemut bersama orang2 yang antusias nungguin the big fireworks. Bocil digendong Bapaknya di pundak. Tepat jam 12 malam, ikutan countdown kemudian kembang api nongol dari atas gedung2 di city. 

Pic taken from here

Seusai kembang api berhenti, bocil langsung merem. Sungguh yaa, niatnya bener2 lho ini anak. Habis itu gempor jalan kaki sambil gendong bocil, ganti2an sama suami sampe ke stop tram state library / melbourne central. Ada yang bikin deg2an nih begitu mendekati stop tram. Ada segerombolan anak muda. Mereka bergerombol kemudian lama2 terdengar suara ribut bersahut2an. Suami bilang untuk mempercepat jalan karena khawatir ada huru hara. Begitu sampai di stop tram, para pemuda itu lari berhamburan ke jalan raya. Tiba2 terlihat pasukan polisi dengan seragam hitam2 pake perisai dan helm, jumlahnya kira2 ada 15-20 orang.

Begini tapi rameaaan
Gambar diambil dari sini.
Suasana mendadak hening, sampai kemudian ada salah satu pemuda dari gerombolan yang saya ceritakan di atas tiba2 lari, entah mau ngapain. Sontak rombongan polisi langsung siaga berpencar ngejar dan itu kejadiannya cepet banget.. udah kaya syuting film action di depan mata. Action! Grebekgrebekgrebek.. CUT! Aseli deg2an, soalnya di perjalanan pulang.. baru tau kalo saya dan suami punya kekhawatiran yang sama. Natal kemarin, kepolisiam Victoria menangkap empat orang yang ditengarai teroris di Federation square. Kami takut ada bom! 😭😭. Alhamdulillah nggak ada apa2 dan tepat jam 1 dini hari kami sampai rumah. Senangnya bukan kepalang, tahun baru terakhir di Melbourne.. semoga masih bisa ketemu lagi dengan tahun baru lagi nanti di Indonesia. Aamiin. 

Hi 2017! Doa tahun ini spesial buat negeriku Indonesia. Semoga selalu damai dan segala isu2 SARA musnaaaahhhh dan hilaaaang takkan kembaliiiii, capek booo dengernya hehehe. Selamat tahun baru bloggers and netizen. Cheers! 😘

Liat kepala eikeee hihihi

Capek

Sebisa mungkin biasanya saya nggak pake medsos buat ngeluh, ngamuk, menggerutu dan meluapkan emosi2 negatif lain. Sebisa mungkin. Tapi pengen banget rasanya nulisin keluh kesah pengalaman hari yg udah dilalui kemarin biar kosong sooongg hati dan otak dari rasa penat. Ada orang yang kalo kelelahan obatnya tidur, ada yang makan.. kalo saya makan, tidur, baru deh nulis. YHA!

Katanya, satu jam pertama di pagi hari itu menentukan mood kita seharian. Kemarin ini sih saya membuka hari dengan cantik, seperti biasanya lah ya.. bangun tidur ku terus ngurusin rumah (baca: nyiapin makan dan bekel bocil). Karena hari ini ada picnic day di sekolah dia, saya juga nyiapin cemilan buat nanti di share sama temen2nya. Cincai lah, bocil pun segera berangkat sama Bapaknya.. saya juga berkemas untuk berangkat kerja. Turun dari apt, jalan ke stop tram. Dari kejauhan terlihat tram yg mau saya naiki. Lampu merah lama banget dan tram udah mau jalan pula. Hijau! Langsung saya lari ngejar dan alhamdulillah dibukain pintu sama sopir tram, naik deh dan duduk manis sembari ngubek2 dompet receh buat nyari myki card. Ada. Tapi bukan myki card yang ada saldonya. Whatt?! Ubek ubek teruuuuss sampe lama2 pucet karena kartunya nggak ketemu. Headset di kuping langsung hening, matiin spotify, udah nggak enjoy dengerin musik. Saya telpon suami, minta tolong cek ke keranjang baju kotor, ada myki nggak di celana item yang dipake kerja kemarin lusa. Ada. Eeerghhhh.. dag dig dug duduk nggak tenang, mau turun tapi nggak tau juga ada yang jual myki + top up nggak 😭. Deg2an banget hati ini tiap tram berhenti di stop-an, mata jelalatan ngeliatin orang2 yang masuk, takut diantara mereka ada rombongan polisi yang ngecek myki! Saat itu $75 dan kehormatan saya sedang dipertaruhkan, karena kalo kena saya bisa di denda sebesar itu dan malunya itu lhooo. Sampai di stop tram Melbourne uni saya langsung turun dan top up myki di mesin. Lega.. abis itu naik tram lagi lanjut ke resto tempat kerja.

Gara2 ketinggalan ini

Lima menit kemudian sampailah ke stop tram di melb CBD, sembari jalan menuju resto saya buka mobile banking mau cek saldo. Terus entahlah kenapaaa, ada peringatan dari apps kalo saya harus reset password karena (katanya) salah masukin password 3x. Whatttt?! Padahal saya nggak ngerasa :((((. Saya coba reset dan diminta melakukan langkah ini:

Yang mana.. saya nggak punya telephone banking password karena memang nggak mengaktifkan layanan itu :((. Duh.. sampai resto saya langsung kerja, beberes ini itu. Habis itu saya google gimana cara dapet si telephone banking password dan arahannya adalah telpon ke CS bank nya. Pas telpon, lamaaa banget nggak diangkat2 😭. Setelah itu saya kerja deh, biarin lah nanti diurus pas pulang, mampir bank dulu. Eh lhadalah, karena mau natal dan musim liburan. Restoran RAME BANGET. Dari orang kantoran, turis, sampai awak2 kapal pesiar yang lagi pada mendarat di Melb kayanya semua makan di resto tempat saya kerja. Lebhay.. tapi emang ramenya ya Allah.. :'(. Hari itu hanya ada si Tante Ibunya pemilik resto, kasir dan saya di depan, nggak ada waitress middle shift. Itu yang namanya pintu nggak pernah nutup kali, saking orang keluar masuk nggak berhenti. Stock up lauk gak brenti2, ngambilin piring sama gelas kotor udah kaya robot, belum turis2 Indonesia yang dikit2: “mbak, tissue dong“, “mbak, es batu dong“, “mbak, sendoknya mana“, “mbak.. APELO MBAK MBEK MBAK MBEK?!?! … yeee, mbaknya galak :’))). Habis itu rasanya kepala pusing, lidah pait dan boyok puwegeeel.. Satu jam terakhir kerja rasanya lamaaa banget dilewati, sungguhlah hari yang melelahkan.

Jam 4 tet saya selesai kerja dan langsung ngacir ke Bank, suami saya nyusulin dari kampus. Petugas Bank nggak bisa kasih telephone banking password, tapi saya dikasih nomor telpon direct ke CS khusus yg mengurusi masalah itu. Saya telpon dong, blablabla.. dia kasih instruksi yang selalu gagal saya lakukan. Rasanya frustasi banget. Sampai akhirnya di menit ke 22 akhirnya password saya bisa di reset. Begitu telepon di tutup, mata saya panas dan udah deh mewwweeeek.. suami cuma bisa ngeliatin sambil prihatin, begini to rasanya jadi istri mantan Presiden RI. 

Okela kalo begitu

Sampe rumah badan saya sumeng, dibawa minum obat dan tidur. Padahal malam itu harusnya bikin pesanan cireng buat diantar besokannya. Sebagian udah saya cicil, tapi masih kurang 10 box lagi. Lupain dulu deh sejenak, saya tidur puleeeess.. paginya alhamdulillah udah lumayan. Langsung ambil hp, ijin hari jum’at nggak masuk karena mau istirahat. Alhamdulillah banget.. jum’at ada yang ngegantiin huhuhu.. 

Hari ini saya di rumah aja, alhamdulillah pagi tadi pesanan sudah beres dan sudah diantar juga ke para pembeli. Kerjaan saya tiduran di kasur golar goler, sambil oles2 minyak kutus2 ke boyok yang rasanya pegel banget plus ke sekeliling leher biar relaks. Besok pun mau pacaran aja sama suami, paling juga cuma ke kafe.. yang penting santai2 aja. Sepertinya definisi kelelahan yang sebenar2nya sedang saya alami nih. Lumayan sih nulis2 di blog buang stress juga.. walaupun nggak kasih manfaat buat sesama. Om telolet om πŸ˜‚πŸ™πŸΌ.

Sekalian di postingan ini, saya mengucapkan selamat mempersiapkan Natal dan merayakannya bersama dengan orang2 tersayang ya untuk para Bloger yang saya kenal di darat maupun di udara.. di belahan bumi manapun πŸ˜‰πŸ™πŸΌ. 

Semua karena mas Kris

Coldplay konser di Australia dan semua platform social media rame dengan foto2 dan cuplikan video konser. Yaudahlahya.. keriaan harus dibagi kemana2 *sikap* *padahal nggak upload apa2*. Saya nggak akan cerita detil konser sih, tapi boleh dong kita cerita bumbu2nya aja biar makin sedep? Azeg.. karena saya lagi tinggal di Melbourne, spesifik ya saya mau bagi2 cerita kejadian disini aja. 

Pacalan
Anak sama siapa?

Suami saya baru dapet tiket konser di bulan September via ticketmaster, dapetnya yang tanggal 9. Sebelum dapet tiket emang opsi yang muncul di kepala adalah hire orang buat jagain bocil saat kami nonton. Pilihan langsung jatuh ke Guru TPA nya, dan jujur nggak ada kepikiran calon lain sih ketika itu. Alasannya karena si bocil udah deket sama si Ibu Guru ini, terus suaminya juga ngajar TPA untuk kelas lain jadi anak saya udah familiar juga. Eh, mendekati hari H.. teman saya yang lain ngehubungin dan tanya, bisa nitipin dua anaknya nggak? Sips, diiyakan. Jadilah malam itu ada 3 anak di rumah saya. Semua makanan dan keperluan anak disiapkan selama orang tuanya bersenang2 nonton Coldplay. Alhamdulillah, anak2 juga enjoy di rumah main dan beraktivitas bareng2. Thanks to Ririd & Abi, duo sejoli pelajar di perantauan sekaligus guru TPA anak2.

Invasi orang Indonesia

Sejak dua hari sebelum konser, Melbourne yang emang dasarnya udah banyak orang Indonesianya, makin makiiinnn rame dengan bahasa Loe-Gue berseliweran seantero city. Cailah.. di restoran, di pasar (Victoria Market), tumplek blek sama orang2 Indonesia.. bahkan tempat2 lain yang jauh dari city macam Sunday market di Camberwell (suburb, 45 menit dari city -by public trans) juga isinya orang Indonesia. Di Brighton beach (jarang tempuh kurleb sama kaya destinasi sebelumnya) bejibun orang2 Indonesia yang #ootd di depan beach house warna warni, lol. Kemarin ada mbak2 hijabers pake platform heels pink pastel yang foto2 dengan berbagai pose di depan rumah tema shabby chic. Lamaaa banget, semua pose dicoba dan fotografer siap mengcapture dengan kameranya. Dari pose duduk cantik silang kaki, nengok samping dengan sudut kemiringan 45 derajat, sampai menunggu momen jilbab berkibar ke arah timur tenggara selatan barat daya. Snap snap!

Sepanjang pantai isinya Indonesian
Terus ada lagi, -ini nih kreatipnya orang Indonesia – ada mbak2 pose split diantara dua rumah. Gimana ya deskripsiinnya ampe bingung. Rumahnya kan kecil dan ada teras kayu nya. Jadi dia split alias merenggangkan kaki semaksimal mungkin di teras rumah satu ke rumah lain. Sumpah, ada dua bapak2 bule yang ketawa2 ngeliatinnya. Ketawa2 salut kali ya.. orang Indonesia emang kreatif lah :)). Sedangkan saya cuma ngebatin, semoga leggingnya nggak suweeekk..

Ibu2 arisan goes to Etihad stadium

Nggak afdhol nih kalo gak pake gosipan nyinyir. Nyinyir memang penyakit hati ya, eh apa mulut? Apa jari? Bolela.. sekali2 biar kelakuan ini gak yang kece2 aja yang ditampilkan. Sekali2? Lha itu di atas apaan?? πŸ‘†πŸΌπŸ‘†πŸΌπŸ™ˆ. Jadi, saya dan suami nonton dengan tiket festival. Ya Coldplay gitu loh, ajojing kita.. walaupun konsekwensinya abis itu dengkul lemes dan badan remek *umur gak bisa boong*. Tapi feel nya lebih dapet. Nah, dari awal turun ke arena.. suami langsung cari spot di depan pagar yang berisi kamera2 dan teknisi. Supaya kalo capek nanti bisa nyender, dan ternyata emang tepat sih pilihan suami.. se tepat sepuluh tahun lalu saat dia memilihku *stop baca berjamaah* πŸ˜‚. Awal2 ketika band pembuka tampil kami bisa duduk2 lesehan sambil makan dan minum. Nah, malamnya niiiih… saat Coldplay udah tampil. Demi apa, tiba2 bunch of Indonesian Ibu2 arisan yang berdandan ala seventeen muncul sambil teriak2 kenceng. Makin2 jadi saat mereka ndusel2 spot saya sama suami. Abis itu tiap ada temen yang lain muncul, mereka teriak2 lagi. Gengges level take away ayam penyet ria tapi sambelnya ketinggalan! Teriakan2 macam, aaawwwh krisss! Bok dia kan udah cerme ya ama bininyaaaa, awww sini sama akyuuh! Atau waktu balon2 beterbangan dan mereka ganas banget sruduk sana sini demi ambil balon, untuk properti foto rame2 se gank. Saat itu juga. Di tengah konser. Yuuk.. kalo soal talenan2 yang betebaran buat videoin sih yaudahlah, nggak Indonesian nggak bule juga banyak kok. Saya juga sesekali angkat talenan, buat disimpen videonya jadi kenangan.

Kopdar Bloger cabang Melbourne

Ini dia, satu lagi yang menyenangkan.. kurang lebih sebulan sebelum hari H saya contact2an via DM di Instagram dengan mbak Feb dan Dita. Hari Sabtu kemarin kami janjian deh ketemu di City. Saya jalan dari rumah jam 12 siang lewat dikit, dan sampe di Meeting point jam 1 lewat! Agak lama karena saya naik tram lain, nganterin temen yg nginep di rumah mau ke Flinders. Udah gaenak banget rasanya bikin mereka nunggu. Begitu sampe, saya heboh gitu deh ketemu mbak Feb & Ivan (suami) sama Dita. Nyinyirin Ibu2 arisan tapi sendirinya juga heboh πŸ™ˆ. Habis itu kami jalan2 ke Hosier lane, gang yang isinya graffiti2.. lanjut ke National Gallery of Victoria (NGV). Berbudaya.. gitu ya ceritanya :)). Kesan ketemu mbak Feb sama Dita, menyenangkaaaann! Mbak Feb orangnya rame, ceplas ceplos yang pasti langsung bikin ngakak. Dita anaknya lebih kalem, tapi kalo udah cerita bikin pengen di dengerin terus. Sampai bahas juga, baru ketemu tapi kok kaya udah kenal lama ya? Terus sotoy saya bilang juga sama Dita, apa karena blogging itu medianya tulisan ya? Ketika nulis bisa keliatan orangnya kaya apa, jd ketika ketemu ya kaya udah familiar aja. Benar begitu nggak sih para bloger yang budiman?

Thanks to Mbak Feb & Ivan for the pic πŸ™‚
Dita yg nggak kaya malesmandi

Belum lagi oleh2 lipstick dari mbak Feb nih, karena tau saya hobi lipstickan dari postingan dan komen2 di beberapa postingan kita ya mbak? Mbak Feb bawain ini:
Terharu loh.. saya selalu melankolis sama hal2 kecil tapi berarti, sesimple teman2 yang ngehubungi buat ketemuan di Melbourne.. yang sayangnya saya sendiri malah nggak bisa total kasih moment buat semua temen2 yang kemarin dateng. Contohnya, jauh hari sebelum hari H saya udah niat bikin cireng buat di makan rame2 or dibawain buat digoreng di tempat menginap. Tapi semua batal, karena saya masih kerja, sampe rumah ngerjain yg lain.. terus abis konser tepar. Belum sempitnya waktu ketemuan kemarin karena waktunya harus dibagi2. Saat tulisan ini ditulis, saya lagi goleran di kasur sambil meringis2.. dan harus mbatalin janji dengan teman karena hari ini perut saya melilit nggak karuan, pinggang mau copot.. karena penyakit bulanan wanita yang lagi dahsyat2nya :”)). 

Semoga saat2 kopdar / ketemu temen kemarin memberi kesan yang berarti. At least nggak mengecewakan lah.. aamiin.

Akhirnya, postingan ini ditutup dengan satu komen yang sukses bikin saya ngakak di tengah malam setelah konser usai:

πŸ˜‚

Padahal kan malam itu kami bernyanyi syahdu bersama di kerumunan.. “ada pelaaaaangeee… di maaatamooo….” <– yang ngerti berarti udah tuwiiiirrr πŸ˜‚. Thank you mas Krisyanto eh Chris martin, udah bikin saya ketemu banyak temen2 yang mendatangiku.. ehh mendatangimuuu! Fix sudah Coldplay gak konser di Indonesia, orang bikin konser ke negara mana aja pasti diubeeerrr :))))

Nguber Takahi

Bukan, saya belum hamil lagi or sedang persiapan untuk itu. Lama2 gerah juga rasanya ditanya2 melulu *kipas2 pake duit* *duit monopoly*: “udah bikin adik belom buat bocil?” “Ayo dikasih adek dong, udah gede lho“.. atau yang paling ekstrim versi silet award: “kasian ih si bocil belom punya adek“. Whaaaatt theee…. Ah sudahlah.. Anggap saja itu hanyalah bentuk perhatian semata dari orang2 namun dikemas dalam bentuk kurang menyenangkan. Akurapopo.. *positive vibes*

Eh iya, Takahi itu adalah merk Slow cooker. Di Indonesia lebih dikenal sebagai alat pembuat bubur untuk bayi yang mulai MPASI (Makanan Pendamping ASI). Makanya (sejauh pengamatan saya) slow cooker merk ini hanya dijual di Toko peralatan bayi. Slow cooker sendiri sih kalo di luar negeri jamak dipakai untuk membuat berbagai macam masakan. Saya sendiri pun tau slow cooker ya waktu hamil, pas lagi bikin cek list apa saja yang dibutuhkan dan harus dibeli nanti saat anak sudah lahir. Slow cooker ini alat memasak lambat, yakinlah dimana2 udah bertebaran arti, fungsi dan reviewnya. Yang mau saya ceritain adalah.. 

Sekitar tiga bulan lalu saya iseng ketik Takahi slow cooker di tab search ebay, sayangnya nggak nongol. Kemudian saya coba di Gumtree (Tokopedia-nya Oz kali ya). Eh gak disangka keluar dong iklannya. Tentu saja second yah.. dijual dengan harga $40. Saya hubungi sellernya, tanya barang masih available nggak. Sayangnya pesan saya nggak dibales sama sekali :(. Kenapa tiba2 saya iseng nyari Takahi? Karena si bocil doyan gudeg! Di daerah tempat saya tinggal ada yang jual gudeg, mungkin satu2nya yah.. namanya Mbak Rini. Gudegnya uenaaaakk rekkk.. sayangnya waktu jualnya kan tergantung Mbak Rini dong, dan agak jarang sih. Dimaklumi karena bikin gudeg kan lama.. pasti butuh tenaga extra. Belom bikin opornya, sambel kreceknya dll. Karena bocil doyan, saya jadi semangat pengen bikinin juga.. jadi kalo Mbak Rini pas gak jual, kami tetep bisa makan gudeg. Terus kenapa nyari spesifik merk Takahi? Pertama, karena sudah familiar, yang kedua.. karena slow cooker yang dijual di toko2 sini ukurannya guwwede2.. rata2 5 liter an gitu. Alamak.. wong yang makan juga cuma tiga orang.

Dua minggu lalu saya iseng cek Gumtree lagi. Lho, kok iklan Takahi masih ada. Harganya diturunin $5 pula. Yaudah saya hubungi sellernya dan hari itu juga dibalas. Langsung deh atur waktu buat pick up barangnya. Ternyata kemarin2 dia pergi overseas jadi gak respon. Besok lusanya saya dan the boys cuss deh ke lokasi yang disepakati untuk pick up. Perjalanan kesana ditempuh selama 45 menit, saya datang ke perpustakaan di box hill (nama suburb nya). Penjualnya kakek2 Chinese-Malaysia yang lama menetap di Singapura. Dia ngejelasin kalo barangnya masih dalam kondisi yang bagus. Saya juga diminta untuk cek barang dan kelengkapannya. Satu2nya kekurangan kata dia adalah di colokannya yaitu colokan bolong tiga, jadi saya harus cari adapter biar bisa dicolok ke colokan standard Australia. Aihh.. cincaiii.. banyak kalo itu sih di rumah. Habis itu langsung pulang deh. 

Tutupnya ada silicon-nya, biar gak licin n kepanasan
Malemnya udah napsu banget mau eksekusi bikin gudeg pake telor. Sabar buuuu.. hahaha. Saya pandang2 dulu nih si Takahi. Cakep deh tutupnya, punya saya di Indonesia tutupnya beling keseluruhan. Kalo yang saya beli disini ini, bagian pegangan nya dilapis karet silikon. Jadi mengurangi risiko untuk jatuh pecah krompyang. Soalnya banyak diulas juga dulu, harus ati2 kalo abis masak dan buka slow cooker, jarinya bisa kepanasan megang tutupnya n jatoh. Trus nanti kalo mau beli tutupnya doang harganya hampir sama kaya beli satu unit lengkap πŸ˜‚. Oiya tanpa babibu kemarin proses dan hasil ngegudegnya:
Nangkanya kalengan
Bahannya tentu saja pake nangka kalengan yah. Resep dasarnya sih kira2 begini:

1 kaleng nangka (500gr), iris tipis2

100 gram gula merah, sisir halus

4 butir telur ayam rebus

Bumbu halus:

8 siung bawang merah, 3 siung bawang putih, 5 butir kemiri (sangrai dulu), 1 sdt ketumbar bubuk

Bumbu nggak halus (resep macam apa ini πŸ˜‚πŸ™πŸΌ):

5 lembar daun salam, 1 batang serai ukuran besar digeprek, 2 cm lengkuas digeprek

Bumbu cair

1 gelas belimbing santan encer

1 gelas belimbing air kelapa (kalo gak ada bisa diganti air + sedikit cuka)

1 gelas air biasa

Note: kalo mau santannya dibikin 2 gelas juga silakan

Cara membuat:

Susun daun salam, serai, lengkuas dan gula jawa di dasar pot slow cooker. Tumpuk di atasnya, nangka kaleng yang sudah diiris tipis2. Tumpuk lagi dengan bumbu halus. Tuang cairan yang sudah disiapkan.. jangan kepenuhan ya nanti bisa mbludak. Setel slow cooker di mode HIGH selama 3 jam, masukkan telur rebus. Pindahkan ke mode AUTO sampai besok pagi. Total waktu masak sih 12 jam kalo gudeg saya. 

Setelah ditinggal bobo kece semaleman, besok paginya udah jadi begini:

Gudeg basah

Sampe sini gudeg udah bisa dimakan, tapi biar Jogja banget.. saya keringin lagi. Pindahin wajan dan panaskan diatas kompor kurang lebih 10 menit. Pokoknya sampe kuahnya asat. 

Tadaaaaa!

Jadi sudah gudegnya. Rasanya kaya gudeg beneran (yamosok kaya ayam Suharti), sampe terharuuuu rasanya. Abis itu nyambel deh sama nggoreng kerupuk udang. Ga nyambung ya? Lawong adanya itu πŸ˜‚. Besok hari nya rasanya makin nyamleng.. saya pake buat bekel piknik ke Phillip island, pake nasi dingin lauk gudeg telor, suwir ayam (ayamnya beli) sama sambel.. ya Allah.. nikmatnyaaaa.. 

Besok2 mau mulai memberdayakan slow cooker mumpung udah beli lagi disini. Di Indonesia saya pernah bikin rawon sama sup daging. Mana2 coba.. yang suka masak pake slow cooker juga, bisikin dooong masak apa aja? I love Takahiiiiii πŸ˜‹

Mencoba untuk lari

Bukan lari dari kenyataan kok. Alhamdulillah walau hidup nggak selalu semanis gulali, tapi syukur jangan sampai terlupa dipanjatkan ke sang pencipta πŸ™πŸΌπŸ˜Š. Judulnya mengacu ke lari pagi nih. Diawali dengan cerita sakit saya sampe dibawa ke hospital di SINI. Terus jadi tertohok karena badan sampai kasih alarm kalo ada sesuatu yang perlu dibenahi. Sampai kurang lebih awal bulan lalu saya dapet “pencerahan” lagi. 

Disini saya lumayan rutin ikut Pengajian Aisyah. Pengajian terakhir yang saya ikuti pembicaranya adalah Ibu Dokter dan temanya tentang hidup sehat ala rosul, yang mana sebenarnya beberapa prinsip pokoknya sudah saya lakukan selama tahun 2010-2013. Karena saya ikutan Mbak Dewi yang menerapkan Food combining, walau saya nggak se taat mbakyu satu itu sih. Masih makan karbo + protein, padahal sebenernya dua itu seharusnya jangan dicampur. Kemarin pas pengajian dibahas lengkap, mengenai asupan makanan yang masuk dan pengaruhnya terhadap tubuh. Bagaimana menjaga asupan yang masuk ke dalamnya supaya terserap dengan sempurna. Tidak makan berlebihan karena bisa jadi penyakit. Lalu pentingnya mengatur pola makan sesuai irama sirkadian yaitu:

ZONA SATU. 4am – 12am : waktunya pembuangan
ZONA DUA. 1pm – 7pm : waktunya penyerapan

ZONA TIGA. 80m – 3am : waktunya pengolahan

Sehingga di zona satu, ketika bangun tidur.. ada baiknya untuk “menghadiahi” liver dengan air hangat dan jeruk nipis / lemon (sifatnya basa) setelah dia bekerja, supaya liver segar dan pencernaan lancar. Kemudian tidak sarapan yang “berat” seperti karbo, karena akan susah di olah. Makanan yang paling mudah cerna adalah buah. Atau kalau mau makan “berat”, pilihlah makanan dengan indeks glikemik yang rendah seperti gandum. Kemudian selanjutnya tubuh dilatih mengikuti irama sirkadian. Nggak makan malam diatas jam 7 malam misalnya, karena itu saatnya pengolahan.. kasian kalo dimasuki makanan lagi. Semoga penjelasan saya yang singkat ini nggak salah. Ironisnya semua ini saya lakukan rutin beberapa tahun lalu dan memang badan “enteng” sekali rasanya. Bonusnya langsing dan seger.. hamilpun saya tetap melakukan food combining kala itu, hamil sehat dan badan tetap langsing plus setelah lahiran langsung balik lagi ke bb jaman gadis. Balik melarnya lagi gak perlu lah untuk diceritakan.. terlalu pedih untuk diingat πŸ˜‚πŸ”ͺ. 

Kemudian waktu itu juga ada diabetic screening, berupa kuesioner yang memiliki skor untuk masing2 jawaban. Hasil screening saya intermediate sih, tapi menjadi keturunan langsung dari penderita diabetes (alm Bapak) mambuat saya mendapat skor tinggi yang nggak bisa dielakkan. Ada dua hal yang bisa saya kurangi skornya yaitu di pola makan dan olah raga. Pola makan ya mengurangi gula ya. Gula nggak cuma yang manis2, tapi inilah yang selama ini jadi momok saya sebagai orang Indonesia.. dan saya yakin banyak temannya: gak bisa gak makan nasi (putih). Sampe2 setahunan lalu waktu baru pindah ke Melbourne diniatin ngulik warung nasi, ceritanya di SINI ya. Bener2 harus bulatkan niat banget untuk hijrah ke nasi merah nih. 

Olahraga kardio, idealnya dilakukan 30 menit, 5 kali dalam seminggu. Tadinya saya pikir jalan kaki saja cukup lah.. tapi ternyata saya butuh bergerak sampai terengah2 dan mengeluarkan keringat. Apalagi winter kemarin saya nggak terlalu sering jalan kaki karena menggigil bangeeeet di luar. Sepulang pengajian saya cerita sama suami tentang tema hari itu. Lalu besoknya saya coba untuk memulai hari pertama untuk lari. Awalnya pemanasan dulu biar badan nggak kaku, kemudian jalan cepat, baru lari. Hari pertama sih masih terengah-engah dan banyakan jalan cepatnya. Terakhir saya lumayan rutin lari ya sebelum berangkat kesini, berarti udah 1 tahun lebih nggak ngelakuin. Kecuali lari nguber tram diitung yaaaa bisyaaa bisya lah yaww..

Turun dari apt, ngelewatin rumah tetangga
Rute lari dua blok dari rumah
Iseng banget potoin gugur bunga
Dari yang awalnya lari non-stop hanya kuat satu blok, lanjut jalan cepat.. lama2 naik jadi dua blok, baru jalan lagi. Rasanya seneng banget, kaya yang bisa naklukin diri sendiri.
Awalnya cerah
Kemudian mendung
Tantangan untuk lari pagi di Melbourne buat saya adalah cuaca. Seperti yang pernah saya tulis di SINI soal labilnya cuaca Melbourne. Suatu pagi jam 6:15, saya keluar dengan legging tebal dan baju rangkap juga winter jaket (padahal udah spring). Hoodie saya pakai menutupi jilbab. Earpod disumpel ke telinga dan setel musik dari Spotify, terakhir pake sepatu lari. Udara dingin, tapi enak angin sepoi lah.. matahari juga udah nongol dengan sinar lumayan terang. Begitu lari dua blok ngiterin daerah rumah, tiba2 dong gerimis mengundang. Akhirnya saya cari rute ke dekat jalan raya, karena sekelilingnya pertokoan jadi saya bisa lari tanpa kehujanan. Eh tiba2 gerimisnya ilang.. saya pindah rute ke alam bebas, maksudnya yang nggak ber atap :p. Lhadalah kok tiba2 ujan deres. DERES YANG DERES BANGET sampe kalopun ngiyup kayaknya tetep kena tampias air. Yassalam. Akhirnya saya mengakali dengan nggak lari terlalu pagi, jam 7an pas lah.. udara enak dan nggak labil. Macam pawang aja sih.. kadang2 saya emang suka sotoy, eh tapi beneran kalo lari di atas jam 7 pagi cuaca cenderung stabil. Alhamdulillah sampai sekarang masih stabil lari 20-30 menit, 5x dalam seminggu, semoga langkah kecil membawa perubahan besar. Oiya, satu lagi.. lari sambil denger musik menurut saya menambah semangat banget. Playlist favorit saya:

~ Bruno mars – 24k magic

~ Cheat codes – let me hold u (turn me up)

~ The chainsmokers – semua lagunya

~ Coldplay – hymn for the weekend remix

~ James arthur – say you won’t let go

~ SIA – the Greatest

Ada yang hobi lari sambil dengerin musik juga kah? Sharing dong πŸ™‚

Blunder membawa berkah

Pernah nggak sih ketawa terpingkal-pingkal sampe udah berhenti trus lanjut ketawa lagi. Padahal topiknya biasa aja malah cenderung remeh temeh bagaikan remah rempeyek di dasar blek. Saya baru ngalamin pagi ini. Habis drop bocil ke sekolah saya lanjut lari pagi. Suami nggak ikut nganterin karena masih utak atik bahan buat bikin assignment. Sampe rumah sarapan terus lanjut mandi karena hari ini dapet shift kerja jam 12 siang sampe 4 sore. Habis mandi saya langsung ganti baju buat kerja, jeans plus kaos lengan panjang warna biru dongker. Eeeeeh, tiba2 dong suami yang lagi di depan laptop komen. Dibikin convo aja aaaah.. Suami (S), Istri (I):

S: “Mau kerja apa mau maiiiiinnnnnnn??” *menatap outfit yg saya pake*
I: “Laaah, ini kan emang baju khusus buat kerjaaaaa! Makanya perhatian doooonggg sama istriii, tu kan ketauan gak apal baju istrinya.. mana yang buat main mana yang buat kerja. Ini kaos beli di K-Mart (retail lokal) doang keleeeeeuusss $5 weee

Ooooh, seharusnya td aku diam sajaaaa.. Patriiick!
Yakin deh pasti suami nyesel bangeettt pake nyeletuk segala :’)))). Eh, langsung disautin balik:

“Abis cantik terus siiiih..”

*bengong dua detik* terus ngakakkkkk abissss.. Gile ni suami cepet amat balesnya. Usaha penyelamatan diri yang gemilang :))). Yaudah deh ketawa saut2an gak jelas, “halaaah seneng kaaaan dibilang gitu weeee” ujarnya.. “yaiyasih, makanya tuh aku geleng2 sama usaha penyelamatan dirimu yang sangat ciamik” *mureee* :))))

Niiiih, bb cushion udah mau abis.. beliin dong makanya, biar makin cantik” *sambil tutul tutul se muka dengan jumawa* πŸ˜‚. Besok2 kalo mau bilang istri cantik jangan nunggu blunder dulu yak *piss*. “Yaudah.. minggu depan yaaa” dengan pasrahnya. Lumayan, sekali2 nodong beliin mekap sama suami. Blunder berhadiah bb cushion. Sekian postingan maha tidak penting. Ttd, Istri.

**melbourne, tram no.8, gloomy day..

Anak dapur resto

Setahun lewat sudah saya tinggal di melbourne. Seperti yang sudah pernah saya ceritakan di SINI, saya mengisi hari2 dengan kerja part-time di Restoran Indonesia. Awalnya seminggu 3x nyesuaiin sama jadwal bocil sekolah, bahkan pernah 4x dalam seminggu jadi ada satu hari dimana bocil seharian main sama bapake. Tapi dalam enam bulan terakhir ini saya hanya ambil shift 2x seminggu, satu hari sisanya saya pakai untuk rest day (baca: jalan2 kelayapan sendiri seantero city atau bertemu teman2 disini). Balancing life kayaknya sih gitu deh namanya. 

Kitchen Hand

Adakah hal yang baru setelah setahun kerja di bisnis F&B? Ada! Hehehe.. setelah sembilan bulan jadi waitress, terus pelan2 belajar ngasir bayangan terima transaksi dari customer. Akhirnya sejak bulan Juli lalu saya resmi jadi Kitchen hand. Sebenernya ini adalah posisi yang saya pengenin dari awal. Alasannya karena saya suka masak, terus kepengen belajar dari dapur restoran beneran. Tapi karena saat itu posisi kitchen hand penuh, saya ditawarin untuk jadi waitress. Jadwal saya sekarang adalah jadi waitress di hari rabu dan jum’at baru deh jadi anak dapur. Btw, apa sih kitchen hand? Kitchen hand itu staff dapur yang tugasnya menyiapkan menu2 masakan yang di order oleh customer. Selain jual makanan yang terpampang nyata di kaca tembus pandang seperti rendang, ikan asin, ayam goreng dkk. Restoran tempat saya bekerja juga menyediakan menu2 masakan Indonesia lain yang bisa di pesan seperti Soto ayam, soto betawi/ babat, gado2, ketoprak, ayam penyet, ikan bakar, sate ayam, laksa, mie ayam, bakso dll. Belum lagi the infamous nasi goreng dan saudara sebangsanya. Masih ditambah minuman seperti es cendol, es campur, jus dan minuman wajib orang Indonesia: es teh manis lol. Duh, malem2 nulis aneka ria masakan Indonesia bikin perut keroncongan. 

Tugas saya sebagai kitchen hand yaitu membuat / menyiapkan semua deretan menu masakan yang saya beberkan diatas. Kecuali nasi goreng cs, kalo itu ada chef khusus yang bikin saat orderan masuk. Tugas lainnya adalah bantuin chef. Bantuin apa? Ya semuanya.. kupasin bawang, potong2 sayuran, bikin acar, nusuk2in ayam buat di sate, bantu masuk2in masakan yang udah mateng ke dalam tempatnya, untuk kemudian dibawa ke depan dan dipajang di bainmarie. Walaupun pada pelaksanaannya, setiap jum’at kerjaan saya (selain yg utama: bikin menu masakan pesanan customer) hanya kupasin bawang aja. Lah kok bisa? Iya, soalnya kerjaan lain yang saya sebutkan itu sudah dilakukan di hari lain. Kenyang tiap jum’at ngupas bawang sebaskom. Alhamdulillah πŸ˜‚. Tapi kemarin saya juga bantuin kupas sama potong labu siam sih, buat bikin sayur asem.

Seperti semua pekerjaan lain.. nggak ada yang langsung mulus pada awalnya. Saya training kitchen hand sekali aja, untuk kemudian minggu depannya sudah di lepas kerja sendiri tapi dengan pengawasan salah satu chef. Awal2 saya belajar preparasi, di meja kerja terhampar container2 berisi bumbu dan pernak pernik yang akan digunakan dalam membuat masakan. Mendidihkan panci berisi air di kompor, yang akan dipakai sebagai media untuk merebus mie/bakso/sayur ketika ada pesanan nanti. Menyalakan semua kompor, memanaskan kuah ini dan itu, tak lupa juga minyak goreng. Memotong2 sayuran dan merebusnya untuk bahan gado2 dan masakan lain. Semua itu saya foto untuk mempermudah saya menghafalkan. Kemudian mulai praktek bikin menu2 yang muncul di layar komputer di atas meja kerja, tandanya ada orderan masuk. Membuat semangkuk bakso keliatannya simple, isinya hanya bulatan daging, kuah dan mie.. tapi ternyata membutuhkan bumbu ini itu, kecrotan kecap A dan B, lalu perpaduan kuah dari panci sana dan sini πŸ˜‚. Itu satu menu, belum menu lain seperti ketoprak yang harus nggiling kacang, bawang plus ini itu terus kasih air dan haluskaaaan.. tentunya pake blender yaa.. nggak sudi kalo suruh ngulek ih! *di lempar cobek*. πŸ˜‚βœŒπŸΌοΈ

Mie bakso kuah
Capek nggak jadi Kitchen hand? Capek nggak capek, hahaahahhaa. Di awal2 kerja dulu saya semacam shock culture, halah. Terbiasa huru hara di depan jadi waitress yang ketemu orang lalu lalang pesan makanan, ngambilin nasi lauk dan sesekali ngasir, jalan gesit seliweran ngambilin piring2 kotor dari meja ke meja. Begitu kerja di dapur, weeehh.. kerjanya duduk sambil ngupas bawang kalo ga ada pesenan πŸ˜‚. Saya seneng banget kalo suara “ting tung dung dung” menggema, kemudian diikuti dengan munculnya nomor meja dan pesanan dari LCD. Semacam denger sutradara teriak “ACTION!“, terus kita langsung syuting boooo.. bakat jadi artis kali ya.. “CUT CUT CUT!” πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Haduuhhh.. nggak bisa banget nulis kalo nggak pake ngelantur πŸ˜‚. Kemudian saya bikin deh menu yg tertera di layar, setelah selesai saya akan taruh dan pencet bel “tring tring”, tandanya waitress harus segera ambil dan antarkan ke customer di depan. Sensasinya pas mencet bel itu lhoooo.. fix noraknya gak abis2 nih. 

Sate ayam
Sudah tiga bulan jadi kitchen hand, alhamdulillah udah luwes sih nyiap2in menu2 pesanan. Jum’at kemarin resto rame banget, pesanan dapur juga alamaaak.. jadi di layar itu bisa menampilkan 8 nomor meja. Saat itu ada 6 nomor meja yang masing2 pesan buanyaak menu. Contohnya, 1 nomor meja bisa pesan:

– Ketoprak

– Nasi goreng

– Ayam penyet (dada)

– Ayam penyet (paha)

– Bakmi ayam bakso

– Es teh manis (extra susu)

– Soto betawi TAKE AWAY

Kalo lagi rame 6 kotak bisa isi semua dalam waktu berdekatan
Itu baru 1 nomor, dan di kotak2 sebelahnya lagi masih ada pesanan lain. Kalo pesanan macam begitu muncul tiga bulan yang lalu mungkin saya udah panik banget. Tapi alhamdulillah sekarang udah biasa, satu menu kerjain.. sambil nunggu mateng di goreng, kerjain yang lain, sampe semua selesai deh. Kalo pengalaman dulu kerja di Starbucks sih standard waktu dari customer pesan, bayar sampai minuman bisa di pick up itu 3 menit (three minutes services). Kalo ini saya matok 5 – 7 menit, kalopun rame banget ya lebih2nya dikit aja lah paling gak customer udah dapet makanan pesanannya. InsyaAllah πŸ˜‚

Suka dan duka
Bagian duka dulu ya.. pekerjaan ini membutuhkan ketelitian, dan kehati2an. Teliti saat membuat makanan, jangan sampai ada bumbu atau pelengkap yang kelewat. Hati2 meletakkan alat masak kembali pada tempatnya. Telapak tangan saya pernah keslomot –sambil mikirin padanan katanya dalam bahasa Indonesia πŸ˜‚, sampai merrraaahh. Jadi, selesai menggoreng ayam biasanya seroknya langsung diletakkan kembali di tempatnya. Tempat serok ini berdekatan dengan panggangan sate yang dari besi tebal dan super puanasss. Ujung gagangnya tanpa sengaja (karena saya nggak teliti) menyandar ke atas panggangan sate. Saat ada pesanan Batagor, saya reflek meraih gagang serok dan AAAARGHHHHH panas menjalar ke seluruh telapak tangan. Hand glove saya sampai membentuk cap gagang serok. Segera saya buka glove dan aliri dengan air di kran. Terus langsung olesin pake Lucas papaw (treatment ointment). Fiuuuuhh.. Duka yang lain, pernah ada pesanan 4 ayam penyet dalam satu meja. Terus pas waitress bawa piring2 kotor ke belakang, ada 2 pcs ayam penyet yang nggak disentuh sama sekali. Sedih lho rasanya, pertama karena mikir jangan2 nggak enak.. walaupun tugas saya cuma nggoreng aja sih ya, tapi tetep aja gimana gitu.. kedua karena sayang aja ngebuang $20 ke tempat sampah 😭. 

Terus suka nya? Karena masak itu passion saya, udahlah yaaa kayaknya sih sukanya mendominasi. Jam berangkat kerja lebih siang. Restoran buka jam 11, kalo lagi jadi waitress saya udah harus standby jam 10, kalo kitchen hand jam 10.30 mulai kerjanya. Pernah juga ada cerita terkait customer nih. Suatu hari, ada orderan ketoprak. Kasirnya ke belakang dan bilang “Ka Dila, nanti cust nya minta cabenya pake rawit 18 biji, tapi kasih 15 aja deh kak“. Saya yang “WHATTT? Seriusan tuh cabenya segitu? Make sure lagi gih, salah kali” “Nggak Kak, beneran.. dia minta segitu” kemudian ada Chef yang menimpali “Dila, kasih 5 biji aja nanti dia sakit perut malah kita yang berabe” yang saya jawab “nggak nih beneran dia minta segitu“. Saya bikin deh, racik2 bumbu dan this is it, ketoprak setaaaann…. tring tringgg!! Nggak berapa lama, karena nggak ada kerjaan di belakang saya pun ke depan.. tanya sama kasir, mana sih yang pesen ketoprak? Saya samperin deh mas2 yang lagi makan “Hi mas, pedes nggak ketopraknya?” Di jawab “kurang pedes mbakkkkk *keringet nggrobyos*” “hahhh, seriusan?? Itu 15 biji lho rawitnya” “iya, beneran.. aku biasa 18 biji rawitnya, tapi ini ENAK BGT SUMPAH ketopraknya” “oiya? Aku yang bikin tuh” “Serius? Besok lagi aku pesen dirimu yang bikinin ya“. Azeeeeggg.. gitu ya Emak2 kalo bikin makanan terus yang makan memuji itu rasanya langsung pengen bikin lagi sebaskom. 

KETOPRAK, kalo ini bikin sendiri di rumah pake bahan seadanya

Hal menyenangkan lain adalah apalagi kalo bukan suasana kerja yang menyenangkan. Chef2 nya itu seru2, di depan juga seru sih.. tapi kalo ini kan Chef2nya seumuran Ibu saya yah, bahkan ada yg lebih. Jadi ya hangat aja suasananya, bikin kangen ortu πŸ˜‚πŸ˜…. Baiknya lagi mereka suka ajarin tips and tricks masak memasak.. bahayanya, sekarang di rumah juga suka ikutan bikin masakan macam soto betawi tapi no jeroan, atau bikin sate, ketoprak (yang dulu ya mana pernahlah). Harus hati2 karena jarum timbangan makin geser ke kanan πŸ˜‚.

Balada oven

Halooo, salam srat srot dari melbourne! πŸ˜‚. Setelah sebelumnya kuat berlari, berjuang, glundang glundung ngurusin anak sama suami yang pada tumbang karena cuaca dingin dan angin kencang disini.. Akhirnya setelah the boys udah pada sehat, gantian emaknya yang tiba2 tenggorokan sakit, idung meler, badan sumeng dan bersin2.. Halah! Sejak sabtu lalu saya di rumah aja ngangkrem, boseeen banget rasanya. Kemarin coba2 keluar deh pacaran sama bapake, mumpung bocil sekolah. Niatnya menghangatkan badan karena matahari bersinar terik jadi dibawa jalan2 ke DFO (tempat belanja) liat2 sepatu, siapa tau bisa sembuh. Iya sembuh pas jalan2, haha hihi makan subway sama minum juice. Sampe rumah srat srot, anget lagi badannya. Ini badan apa dirimu yang dulu sih? Sukanya kok memberi harapan palsuuuh. *Backsound: Yang.. Hujan.. Tuuuuruun lagi.. *.

Oiya, sudah hampir sebulan saya dan keluarga menempati rumah baru di sini. Tanggal 7 agustus kami pindah, masih deket2 aja sih sama rumah lama namun udah beda kode pos. Dari 3056 pindah ke 3058, dari unit landed house ke unit apartment. Sama2 dua kamar, tapi rumah yang sekarang letaknya jauh lebih strategis dibanding yang dulu. Turun tangga udah My Chemist (toko obat, SKIN CARE, toiletries, kosmetik dll), beli daging cuma jalan 10 langkah, stop tram sama train station selemparan kolor aja.  Tepatnya, rumah baru saya ada di Sydney road, yang salah satu cerita tentangnya pernah saya ceritain di sini. Oiya, yang terpenting sih harga sewanya lebih murah, lol! Tapi kalo dulu barang2nya kinclong dan modern, disini bangunan tua tapi bersih, itu sih yang paling utama. Oh dan akhirnya ngerasain rumah yang pake karpet juga. Kirain winter gini menolong bikin rumah lebih anget, ternyata sama aja πŸ˜‚. Hal lain yang berubah adalah, di komplek rumah lama saya punya tetangga orang Indonesia. Jadi saya bisa share wifi sama mereka. Disini, hanya ada 3 unit apartment dan tetangga saya bule semua. Sharing wifi gitu bukan hal umum sih bagi mereka. Jadi akhirnya saya memutuskan untuk nggak pasang deh karena tinggal setahun lagi disini. Soalnya selain monthly fee, saya juga harus bayar biaya installment dan itu lumayan mahal. Seminggu setelah pindah ke rumah baru saya udah macam fakir wifi bok. Lawong biasa beli paket $30 dengan quota data 3giga. Jatuhnya borooossss banget lah dipake setelah gak punya wifi di rumah. Terus dasar rejeki ya, saya punya temen akrab disini yang kenal dari Instagram, namanya Resta. Suaminya itu owner salah satu outlet provider yang saya pakai. Dibantuin dong sama mereka, saya cukup nambah $10 dari nominal paket lama dan total saya dapet data 9giga, masih di tambah 300 menit internationall calls! *moon walk* πŸ˜‚. Alhamdulillah yah.. Walaupun tetep deh say goodbye sama Netflix dan gak bisa yeyutuban lama2. Tapi menolong bangeeeet, thanks Resta and Josh! 

Lha, terus bagaimana nih tentang oven yang disebut2 di judul? Kok malah nggak nongol ceritanya.. Jadi oven di rumah yang sekarang ini ada dua fungsi: grill dan bake. Bentuknya standard lah kotak begini: Ada dua gagang bukaan kan, yang atas itu grill, yang bawah gede itu oven (bake) nya. Selama ini saya udah pake grill nya beberapa kali untuk manggang roti, tapi oven nya belom pernah. Terus sampai kemarin pagi saya motong2 apel dan di caramelized, mau bikin apple crumble karena punya apel kok masih banyak. Selesai ditata di wadah, saya masukin ke dalam oven dan panasin 160 derajat. Abis itu saya nyambi2 yang lain. Dua puluh menit kemudian saya buka oven, udah agak curiga sih kok dapur nggak ada wangi2 apel cinamon butter. Firasat buruk deh, jreeeeng.. Beneran dong ovennya dingin gak ada tanda2 panas sedikitpun. Duuuuh lemeeeessss.. Miss baking gak punya oven, apa kata duniaaaaa? *wadezig*.

Penyewa rumah sebelumnya itu kan Mama nya temen bocil di TPA (Taman Pendidikan Al-Qur’an – semacam Sunday school Muslim). Dia memang dari awal bilang nggak tau oven nya bisa dipake apa nggak karena dia memang jarang masak dan nggak pernah bebikinan kue dan sebangsanya. Pada waktu take over apartment juga landlord gak cek2 sih barang2 dll. Nah, sekarang saya dilemma.. Mau e-mail landlord/ agent bilang oven rusak dan minta dibenerin. Tapi kok nanti dikira saya yang ngerusakiiiin? Tapi kalo nggak dibenerin, saya juga udah janji mau bikinin cake/cupcakes buat ultah bocil bulan depaaaan 😭. Oiya, kemarin si apple crumble akhirnya nekat saya masukin ke dalam grill sih dan kira2 aja suhunya. Mateng dan hasilnya sama kaya di oven. Saya juga udah coba2, cukup sih loyang2 saya masuk ke dalam kotak persegi ituuu.. Terus kemarin saya langsung googling dengan keyword “bake a cake in grill oven”, ternyata lumayan banyak juga tuh dibahas hahahahahaa.. Begitu deh balada nengmumun dan oven. Kalo udah sehat saya mau percobaan dulu baking pake grill. Yang biasa baking, pernah punya pengalaman nggak menjadikan grill sebagai oven?
Cheers!

So (long) goodbye, Coffee..

Halo! Memberi statement dari awal bahwa tulisan ini bukanlah postingan caper atau minta dikasihani, melainkan sebagai pengingat untuk saya sendiri.. Dan biar tetep aktif sebagai blogger karena ada bahan buat nulis. EAAA! Bukan cerita menyenangkan kali ini, tapi akan dibuka dengan sesuatu yang menggembirakan. Tadaaa… Minggu lalu kotak surat yang biasanya berisi tagihan listrik/air, paket jajan olshop dan junk mail.. Kali itu ada isi yang berbeda di dalamnya dong, kartu pos! πŸ˜‰

Haiii Deny di Den Haag, terima kasih yaa! Jauh2 kartu ini melintasi benua, dari Eropa ke down under. Senang sekali lho, selembar kertas pembawa kegembiraannya juga langsung dikewer bocil kemana2 sampe akhirnya dibilangin: “sinih di poto duluuuu biar mama bisa pamer” *cekrek* ❀️. Aamiin, semoga beneran ya someday bisa mengunjungimu dan Ewald disana :).

Kurang dari 24 jam setelah saya terima kartu pos dari Deny, saya mengalami kejadian yang tidak bisa dibilang menyenangkan. I’m hospitalized. Sebagai pengantar mungkin saya akan cerita dulu bahwa saya ini bisa dikatakan religiously coffee drinker, terlebih setelah tinggal di melbourne yang dikenal sebagai the capital of coffee. Ngopi udah jadi budaya, satu cangkir sehari cukup lah untuk saya, latte atau flat white. Secangkir kopi disini harganya berkisar antara $3.80 – $4.50. Sampai saya kenal kopi yang di jual di 711 (seven eleven – sevel,  yang self service dan harga per cup nya hanya $1. Saya kerap beli sebelum kerja karena letaknya berseberangan dengan resto. Namun karena dada saya beberapa kali deg2an tidak lama setelah minum kopi sevel, saya stop konsumsi. Di dukung ada bule customer resto yang udah kenal pernah bilang “Dila, aku suka liat kamu suka minum kopi sevel tiap mau kerja. Lebih baik kamu beli dari coffee shop aja deh, soalnya kopi sevel itu keras“. Setelah itu memang saya udah hampir gak pernah beli kopi dari sevel lagi sih karena nggak tahan dengan deg2annya. Sampai..

Hari jum’at minggu lalu saya jalan2 mengunjungi winter night market di Vicmart sama suami dan bocil, habis itu kami bertiga lanjut jalan2 di city sampai malam. Suami saya kepengen ngopi, mampirlah beli di sevel yang masih buka buat beli latte. Sepanjang jalan, saya dua kali ikutan minum kopi suami. Nggak lama kemudian kami pun pulang, sampai di rumah tiba2 dada saya berdegup kencang. Lebih kencang dari biasanya.. saya bawa tidur berharap esok harinya udah baikan. Bangun tidur ternyata saya masih merasa deg2an kencang karena semalem mimpiin mas Ryan Gosling *di granat suami*. Hari sabtu, seharian saya coba bawa aktivitas aja deh seperti biasa. Saya nggak merasa sakit di dada, pusing, mual, atau gejala2 meriang lain. Hanya saja membawa dada yang berdegup sangat kencang kan rasanya nggak enak yah. Akhirnya abis maghrib saya ke dokter langganan untuk periksa. Setelah menunggu dua jam lamanya, akhirnya saya masuk ke ruangan bu dokter. Saya cerita yang saya alami, kemudian dokter tanya2 juga apa yang saya rasakan. Beliau juga coba cek detak jantung saya dengan mesin yang hasilnya.. nggak bisa dibaca. Duh biyung gimana nih ;'(. Malam itu dokter membuat pengantar untuk ke lab esok paginya untuk dilakukan: ECG (Electrocardiogram), blood test dan holter monitor. Malam itu lagi2 saya bisa tertidur dengan pulas, walaupun agak2 geblak sana sini sih tidurnya karena sedikit nervous. Minggu pagi, saya datang ke lab pathology yang satu lokasi dengan klinik praktek dokter saya. Ngantri 15 menit saja, habis itu saya masuk dan langsung dienjus lengan kanan untuk diambil darahnya. Banyak banget men, ampe dua tabung silinder, lemes liat darah sendiri. Habis itu saya diminta untuk menanggalkan semua pakaian tubuh atas dan berbaring di kasur. Badan ditempelin kabel2 sebagai bagian dari proses ECG. Setelah di dapat hasilnya, petugas lab yang semi histeris  gitu. “kamu yakin kamu gpp? kamu stress apa gimana? ngerasain sakit di dada kamu nggak?!” seriusan.. saya jadi yang agak panik sih jujur aja. Yaudah dia bilang kalo dia bener2 nggak happy sama hasil ECG saya, terus dia segera telpon dokter yang ada saat itu karena dokter saya prakteknya malam. Dua petugas lab sama2 heboh dan nenangin saya, yang mana saya sebenernya saat itu lumayan cool aja sih. Dokter lain datang, dia tanya2 kondisi saya dan cek hasil ECG. Kemudian dia bilang: “you don’t need to worry because this is not heart attack, but you have to go to the hospital today. I will refer you to Emergency Department“. Setelah dapat surat pengantar, saya diantar suami dan bocil segera ke Royal Melbourne Hospital (RMH) dan menuju ke Emergency Department (ED). Sampai sana, saya ke nurse dulu untuk cek detak jantung. Namun lagi2 nggak bisa terdeteksi oleh mesin. Saya diminta untuk masuk emergency dan ditangani dokter, sebelumnya saya digiring ke clerks / administrasi. Saat itulah hal yang agak kurang sreg timbul, petugas kasir minta medicare card (BPJS nya Oz) sama saya, yang saya jawab bahwa saya ini non citizen or PR so saya pegang asuransi lain (Allianz). Status saya disini adalah overseas dependent student. Kasir langsung kasih brosur ineligible medicare card yang mana disitu tertera biaya2 yang harus dikeluarkan , dan jumlahnya sangat2 nggak sedikit. Saya dan suami tanya, apakah bisa make sure dulu ke Allianz tentang return/cover biaya nantinya. Namun entahlah, karena hari minggu dan rumah sakit penuh sesak. Juga memang kasirnya nggak ramah atau udah capek ngeladenin banyak orang meriang dengan berbagai macam sebab, jadi dia nggak melayani pertanyaan dengan cara baik. Akhirnya saya dan suami putuskan untuk menunda masuk emergency dan akan ke health service di kampus esok harinya, sekalian ke perwakilan Allianz disana. Sempat kasirnya bilang sama suami, “tapi aku nggak tau lho ya kalo istrimu nggak kenapa2 sampe senen“, jiper nggak sih :'(.

Senin pagi saya telpon health service uni dan bikin appointment sama dokter, dapet jam 10 pagi itu juga. Setelah drop bocil di sekolah, saya dan suami langsung kesana dan diminta menunggu di depan ruangan praktek. Dokternya cowok, langsung ngenalin diri, namanya dr. Dean. Yaudah saya cerita semua yang udah saya tulis di atas. Sampe suami bilang tentang ketidak sreg an waktu di rumah sakit sama orang administrasi, yang udah mau saya tendang kakinya karena ngapain sih cerita2 ntar dikira ngejelek2in orang sini. Eh, gak disangka tanggapan si dokter: “not surprise“, sambil mengiyakan tentang pelayanan public saat peak hour/ time bisa nyebelin banget emang. Lah sami mawon ya ternyata dimana2 :)). Yasudah, dokter Dean periksa saya juga ini itu, detail banget orangnya semua ditulis dengan runut. Mesin dia akhirnya bisa mendeteksi detak jantung saya yang tertera 110. Setelah itu dia bilang mau make sure lagi dan ukur pake stetoskop. Pas mau masukin stetoskop ke dada, dia ampe heran sama baju saya “how many layers do u wear???”thousands!“, jawab saya, dingin beroooh.. abis itu ngikik2. Tapi nggak lama2 haha hihi nya, setelah stetoskop ditempel di dada, dokter juga bereaksi kaget dan bilang bahwa mesin sudah pasti salah, karena detak jantung saya paling tidak diatas 150. “I don’t like it, but u should really go to the hospital. This is something that GP can’t afford to do it“. Dokter Dean bilang hal yang sama dengan dokter sebelumnya, bahwa ini bukan heart attack, tetapi manusia normal nggak bisa kalau hidup dengan membawa jantung yang berdetak secepat itu. Bahasa medisnya, saya mengalami Palpitation : irregular heartbeat. Maka harus diturunkan dan harus di bawa ke rumah sakit. Sebagian orang memang bisa jadi sangat sensitif terhadap trigger, apalagi jika kondisi badan sedang tidak fit. Pengantar baru segera dibuat, ditambah keterangan pula kenapa kemarin minggu saya nggak stay padahal udah dapet pengantar dari dokter pertama. Pokoknya joss lah dokter Dean ini. Ngempos.. panjang juga ya ceritanya, baru juga setengah.. *preketekin jari*.

Senin siang, saya dan suami meluncur ke Royal Melbourne Hospital lagi. Karena pengantar dari dokter Dean sudah lengkap, saya nggak di cek2 detak jantung lagi melainkan disuruh menunggu sebentar tentunya setelah menyelesaikan administrasi ya. Rumah sakit lengang, pegawai2 nya juga tenang dan gak kemrungsung seperti hari sebelumnya. Setelah itu saya dipanggil oleh dokter yang akan menangani saya, cowok, udah senior. Sambil jalan menuju ruangan ditanya, “where are u from?” “Indonesia” jawab saya. “Ahaaa, i can see from your name *tring*”. Busetttt, padahal nama saya kan bukan Dewi, Sri, atau siapaaa gitu yang lebih mengindonesia, tapi yastrallaaahh. Saya masuk ruangan, setelah dokter baca history saya dan hasil print ECG. Saya diminta berbaring, dokter akan melakukan prosedur manual menurunkan detak jantung. Dada saya ditempeli alat, tangan kiri saya memegang pipet dan saya diminta menghirup napas dalam2 kemudian dalam hitungan ketiga harus tiup pipet sekeras mungkin. Dokter menekan perut saya sambil menghitung satu sampai sepuluh, kemudian di hitungan terakhir kaki saya diangkat tinggi sambil melepaskan napas. Saya melakukan proses itu dan hasilnya: gagal. Detak jantung saya masih sama cepatnya dengan sebelumnya. Akhirnya dengan menghela nafas, dokter bilang satu2nya cara adalah dengan drugs. Dubstep.. dubstep.. dubstep..

Setelah itu saya diajak dokter untuk keluar menuju ruangan tindakan. Sambil jalan dia bilang, “one thing you should know, this is not heart attack and it is commonly happened to young people like u, so u don’t have to worry“. Lagi2 lega sih denger dokter bilang begitu, walau dada ini masih sesek rasanya. Saya masuk ke sebuah ruangan besar berisi kasur, monitor dan banyak peralatan medis lainnya. Dokter dibantu dua nurse, laki2 dan perempuan, semuanya ramah dan baik. Saya menjalani ECG lagi dan terlihat angka yang bombastis, 190! Itu detak jantung saya, gimana gak berasa abis lari ngiterin GBK selama 3 hari cobaaaa. Kemudian nurse laki2 siapin lengan kanan saya untuk ditusuk jarum dan dipasang infus untuk masukin drugs nya. Jleb, saya melengos! Lagi2 ketemu jarum menembus kulit.. Setelah itu detak jantung hanya turun sedikit, kemudian dokter bilang akan melakukan tambahan drugs lagi sebanyak 5ml. Sambil mempersiapkan ini itu dia tanya apakah saya lagi hamil atau nggak yang langsung saya jawab: nggak. “Why are u so sure?”, tanya dokter. “I’m on IUD, Doc” saut saya. “Ah, don’t u think ur too young to have an IUD??”, kejar nya. “Hmm, i think not that young” *mesam mesem*. “Whoa, how old are u“. Saya jawab deh kalo saya 31. Si dokter gilang “Geez, i thought u’re twenty!!”. Lebay sih kalo 20 yak, pasti saya masih langsing kalo umur segitu.. Saya sautin aja “I take it as a compliment yeah“, abis itu pada ngakak seruangan.. Hayoloo ngakuuu seneng kan dibilang mudaan huahahhaa. Dan habis itu juga angka di layar monitor pelan2 melorot dari 190 menjadi 93 – 100. Alhamdulillah, selesai sudah proses penurunan detak jantung saya menjadi normal. Dokter bilang ini adalah kegiatan paling menarik yang dia lakukan sejak pagi jaga di emergency. Hoasem πŸ˜‚πŸ˜…. 

Habis itu ternyata saya belom boleh pulang. Ada staff administrasi, namanya Dominique.. Dia kroscek data2 saya dan minta data kartu kredit suami. Lemes, kirain udah kagak perlu bayar2 lagi. Setelah itu saya dipindah ke kamar untuk istirahat dulu, untuk nanti akan di observasi lagi. Sambil nungguin saya foto2 yang hasilnya saya pajang di atas. Suami beliin makan nasi lauk kari di kafetaria, saya makan sambil nonton TV yang isinya dokumenter serangga *random*. Habis makan perut langsung enek karena mikirin biaya RS. Abis itu saya manggil Jane, senior nurse yang menangani saya. Kapan sih saya bisa pulang? Saya parno ngeliat biaya RS buat ineligible medicare kaya saya. Saya juga nggak tau Allianz bakal mengcover berapa persen dari total biaya yang harus dikeluarkan. Terus Jane bilang kalo saya nggak perlu khawatir, nggak ada alasan pihak asuransi nggak mengcover full atau minimal 80-90% karena saya masuk Emergency Department, dan yang dialami juga palpitation dimana itu bukan masalah kesehatan yang bisa diabaikan. Terus Jane pelukin saya, kan jadi meweeeek.. :(((. Setelah itu, Dominique datang lagi dan meminta soft copy paspor saya. Dia ngurusin sama pihak Allianz supaya saya nggak perlu keluar uang dan bill langsung ditagihkan ke mereka. Alhamdulillah, berita baik karena kerja Dominique yang cepat, Allianz respon dan seluruh biaya hari itu yang jumlahnya ribuan dollar bisa ditanggung oleh asuransi. Saya pun sudah bisa pulang hari itu dengan dada yang lapang.

Keesokan harinya saya datang ke lab pathology untuk tetap melakukan pemasangan holter alias heart monitor.

Mirip seperti ECG yang menempelkan alat2 di dada, tapi kali ini ada semacam monitor yang dikalungkan di leher. Nggak boleh mandi selama 24 jam, untungnya udah biasa. Keesokan harinya dateng ke lab lagi deh buat copot holter. Terus tiga hari kemudian kudu ketemu lagi sama dokter saya, yang mana baru mau saya lakukan besok πŸ˜‚. Doakan ya teman2, semoga hasil lab saya bagus. Terus hikmah yang saya ambil lagi dan lagi dan tak bosan2nya adalah agar memperbaiki kualitas hidup supaya lebih baik lagi. Misalnya, yang simple aja deh.. Minum air putih yang banyak dan jangan suka lupa/nunda2. Sama mengakrabi sayur2an lagi yang agak2 kendor belakangan ini. Yang paling penting lagi juga kudu aware sama kondisi badan sendiri. Dalam hal ini, saya udah tau pernah deg2an karena minum kopi sevel dan udah berhenti konsumsi. Tapi masih saya lakuin lagi walaupun cuma minta / minum dikit. Sudah sih itu cerita saya yang rada2 horror minggu lalu, semoga bener2 jadi pelajaran pengingat buat saya bahwa kesehatan itu mahal harganya. Salam sehat!