Perihal nyetir

Pagi ini buka twitter dan ngakak baca si dokter Aan yang udah nggak kaya dokter saking banyolnya ini. Wait2, emang dokter kudunya gimana?? Rela menolong dan tabah? Bertanggung jawab dan dapat dipercaya? Ataukah suci dalam pikiran dan perbuatan?? Ini dokter apa anak SD lagi mengamalkan dasa darma pramuka?! Yo ayo, dok… masih ada tujuh lagi sisanyaaa! 🤣. Btw disini kalo ada dokter yang baca, ojo nesu atau don’t be mad alias tersinggung lho ya.. ngefans lho gw sama profesi ini, sampe2 pengen punya anak yang gedenya jadi pilot atau dokter. Tapi si sulung sih katanya cita2nya jadi tentara, terus seminggu yang lalu bilang.. “Sorry ya Mama, cita2ku udah ganti… tebak aku mau jadi apa? Aku mau jadi Youtuber!! *nanya sendiri jawab sendiri*. Obhaique…. ga masyalah, mulai gih ngomong di depan iPad. Modus banget emaknya ngegojlok anak latian public speaking 🤣🤣. Beneran sih, dia unboxing gundam Bapake 4 dus sambil ngemeng2 di depan iPad. Pas liat videonya, ada seonggok paus terdampar di kasur….. in frame. Si Mama lagi tidur siangggg ikutan masuk disyoteeeng, bagosss! 😥.

……

Mau ngomongin apa sih dari twit si dokter sampe paus terdampar?

Oiya, jadi dokter Aan nih ngetwit ini loh:

Terus kebetulan gw lagi chat sama temen yg orang Medan, gw kirim ini skrinsut.. diiyain loh. Katanya dia aja yang orang Medan suka emosi kalo nyetir disana, kadang saking keselnya ampe buka kaca dan ngomel teriak2 😂. Terus gw jadi teringat jaman masih di Melb, gw tuh ada nulis (yang tentunya berakhir di draft) pengalaman nyetir disana.. kumpulan tanda2 lalu lintas, aturan parkir dsb. Dulu pernah denger hal begini: “Kalau kamu bisa survive nyetir di Jakarta, maka kamu akan survive nyetir dimana aja”. Nyatanya? Kagak maliiiihh! Justru yang ada malah baru ngeh “aturan”, di Australialah gw bener2 nyetir yang bener.. dalam artian, koordinasi mata dan kaki itu berjalan seimbang. Selama ini gw kalo nyetir gak pernah mantengin speedometer (dengan intens ya), tapi “dipaksa” setelah di Oz, karena tiap ruas jalan punya aturan batas kecepatan sendiri2.. kalo jalan rame max 40km/jam, jalan gede 60km/jam, jalan toll / subway 80-100km/jam, beda2 lah jadi harus awas. Belum tentang jalan ngikutin dan atau didalam garis.. gw pun jadi tersadar kalo selama ini nyetir pasti suka mencong2 deh (kebayang gak kalian? 😂). Pokoknya ilmu nyetir (yg baik dan benar) serta ketertiban gw terasah banget di Melb… yagimana nggak, dendanya bikin mejret. Melanggar speeding, jangan kaget kalo beberapa hari kemudian ada surat cinta di kotak pos rumah, nabrak lampu merah apalagi, don’t u dare baby… auto misqueen (kalo kantongnya kek gw disana ya), parkir sembarangan or ngelebihin waktu parkir yang ditentuin, dapet surat cintanya on the spot. Dasar makhluk yang kudu ditakut2in dulu baru taat, huh! Pikirin dong keselamatan orang lain, ini yang bener ya sodara2… sebaik2nya manusia adalah yang bermanfaat bagi sesama. *buka topeng* *ternyata aku adalah Mamah Dedeh*. Moral of the story: mau misqueen mau anak sultan, wajib hukumnya taat peraturan ya gaeeeesss!

Tapi alhamdulillah loh.. selama dua tahun disana gw nggak pernah apes, padahal mobil lebih sering gw pake daily (kecuali kalo pergi yang jauh2 dari Melb). Suami tuh dua kali kena denda, yang pertama pas dia kerja di pasar.. biasanya dia naik tram sekalian pulang kuliah. Eh pas itu bawa mobil dan parkir di ruas jalan yang jatah parkirnya sejam doang, balik2 ke mobil udah ada ticket.. pulang2 “ASEMMM AKU KENA FINE!!” Itulah pertama kalinya kena, yang kedua.. abis photoshoot ala ala di kampus pake toga, gaya2an lahh sebelum for good. Mau pulang ke rumah, tapi kami muter2 dulu jalan kaki bertiga.. balik ke mobil udah ada tiket lagi!!!! Astegoonggg… mana uwit lagi diirit2 buat beli tiket sawaaaat. Maaaakkk… 😂😂.

Udah cerita throwbacknya itu aja.. pas balik ke Indonesia, alhamdulillah.. sekarang gw nyetirnya mayan taat loh. Stay di garis.. walaupun garisnya juga burem.. kalo papasan sama orang juga dadah, kasih gesture terima kasih kalo udah dikasih jalan. Eh jadi cerita lagi deh, ini gesture yang gw suka banget sih.. jadi pengalaman nyetir di Melb, setiap papasan di jalan yang nggak terlalu lebar, otomatis sesama pengemudi itu saling melambaikan tangan.. menurut gw itu nice banget dan kebawa jadinya disini. Tapi gw modif dikit lah biar chanelling Beyoncè. Karepmu mbak.

Yasss queen!!

Yatapi masih sering emosi sihh… susah kalo itu 😂. Abisnya, udah nyetir bener.. yang lainnya kacrut. Pernah loh gw dimaki2 sama Bapak2, gw lagi jalan santuy, udah mo belok… eehh tiba2 ada mobil dari arah berlawanan ngebut. Akhirnya body mobil kami sebelahan, dan gw gak mau ngalah dong ah.. orang salah dia, belok kok ngebut. Eee si Bapak buka kaca: “DASAR BEGO! BGST!”. Yeeeeee…. kok situ parutan kelapaaaa??? Kasar kaliiii!!!! Gw bales deh: AMPLAS!!!! Matik lo… kasaran mana coba hahhh??!!!

Mending juga kasmaran kemana mana daripada kasaran.

……

…… dil, udah lah please….

OK sekian saja kasak kusuk berfaedah hari ini, faedahnya apa dikembalikan ke masing2 yang membacanya. Sekian dan terima kasih bagi kalian2 yang udah meluangkan 7 menit berharganya disini ya 🤣😘.