Bekal Mamarda

Sudah dua bulan si mas Bocil jadi anak SD. Sudah dua bulan pula gw bangun lebih pagi dari biasanya. PR gw saat ini adalah mempercepat waktu tidur, bukan anak2.. tapi gw sendiri. So far distraksinya adalah handphone! Why oh why, jari dan mata ini kompakan banget kalo suruh utak atik HP πŸ˜‚.

Dua bulan jadi anak SD, membuat gw juga punya kegiatan baru selama kurang lebih sebulan belakangan ini. Sesuatu yang berhubungan dengan hobi: masak. Jadi, kehidupan keras anak2 di Jakarta ini kan dimulai dari SD yah.. berangkat pagi, pulang siang hampir sore (bahkan ada yang sore baru sampe rumah). Salah satu yang harus gw penuhi buat menunjang itu salah satunya adalah dengan ngasih makan yang proper, misalnya: makanan yg akan dikonsumsi harus fresh. Si mas bocil ini dari jaman baru mau masuk SD udah gw tanyain, nanti mau bekal Mama atau catering? Tegas dong dia jawab bekal Mama, yang gw iyain.. jadi dalam benak gw, ini anak bakalan gw bawain snacks (buat jam 9) sama makan besar buat siangnya. Selesai? Ternyata tidak semudah itu, Pulgoso…

Setelah menyadari bahwa :

Kalo dia gw bawain bekal snack & makan siang dari pagi, berarti jam 12an dia baru makan. Padahal namanya bawa bekal dari pagi, pastilah masaknya dari Subuh. Kemudian sebagai rakyat Indonesia yang makanan pokoknya adalah beras, kok gw bayangin itu nasi udah ngelekep di kotak bekal.. belom protein2 kaya daging/telur/ayam yang jadi tertunda untuk dikonsumsi. Berapa banyak bakteri yang sudah bercokol disana??? EAAA… udah kek rabid Mom belom nih, netyjen?? 🀣

Berbekal dari nggak tega ke anak karena makan bekal adem, tapi disuruh catering juga dianya ogah… akhirnya gw sekarang jadi Mama catering! Bukan cuma buat anak gw… tapi juga anak2 lain. Awalnya, ada salah satu Moms di SD, yang udah kenal dari jaman mas bocil TK, nanya: β€œDil, kalo lo buka catering, dua anak gw mau jadi customernya deh”. Gw masih belum kepikiran tuh.. sampe suatu hari, iya deh yuk… daripada gw ngedrop satu lunch box doang buat si mas, sekalian aja. Akhirnya, gw mulai deh utak atik T&C, dan juga menu2 mingguan nantinya.. yang mana gw banyak belajar dari temen di Bandung yg juga berkecimpung di dunia percateringan anak ini.

Setelah diskusi sama suami, dia seneng karena gw juga bisa sembari menyalurkan hobi.. approved lah. Dengan catatan, catering Senin sampe Kamis aja, Jum’at libur. Soalnya weekend tuh our day gitu lah.. jangan sampe gw malah nggak bisa happy2 karena capek. Akhirnya per awal Agustus gw mulai ngetring.. cukup 5 box aja.

Menu Indonesia
No rice no cry day

Nggak seperti catering kebanyakan, gw pake lunch box anak2 sendiri dalam penyajian. Jadi sistemnya tuker box gitu, setiap pagi ortu / pengantar ngedrop lunch box di titik yang sudah ditentukan. Siangnya, pas gw drop catering, gw ambil lah itu box2 bekal anak2. Tentu saja gw belajar dari temen gw di Bandung tadi.. lagipula, buat anak2 sendiri akan lebih bikin semangat makannya nggak sih kalau pake box punya sendiri?

Alhamdulillah dengan adanya kegiatan baru gw ini, bikin gw jadi lebih teratur dan terencana dalam menyediakan kebutuhan makan anak2 gw. Otomatis gw jadi selalu muter protein dalam seminggu lah minimal impactnya. Belanja jg lebih β€œngitung”, ohhh beli ini segini… itu segitu, intinya membawa pengaruh positif. Terus cuan nggak sih?? Nggak… 🀣. Kalo ngomongin cuan sih masih jauh, karena ini catering kan berangkat dari mau ngasih makan anak sendiri ya, jadi anak2 lain yang dititipin ortunya ke gw ini jg harus gw kasih yang sama. Padahal kalo ngikutin standard harga catering dari sekolah sebenernya ramashoookk pak ekooo buat catering gw, karena bahan2 makanan yang gw pake itu premium. Maksudnya gini loh, bukan berarti sok2an.. nggak usah ngomongin bahan utama ya, bahkan bahan2 penunjang semacam makanan olahan: sosis, smoke beef.. bumbu2 seasoning: saus teriyaki, mayonnaise.. bahkan sampe bumbu2 lain, gw pakenya merk yang itu tuuuh. Bisa aja buat neken cost gw ganti dari merk A ke B, C ke D or Y ke Z. Lumayaaaan banget selisihnya… tapi… aku Raisa6690 alias raisooo aku deh, mas Hamissshh πŸ˜‚.

Lalu? Yak.. gw memutuskan untuk menambah kuota catering. Jadi alhamdulillah sekarang sudah 10 box, 11 lah sama mas Bocil. Sebelum ini gw emang pernah ngobrol sama suami, tentang suatu saat nanti kalo mau ngegedein catering, kira2 berapa porsi yang ideal buat gw saat ini. Suami kasih masukan, 10 box.. dengan catatan.. ART gw terlibat, ikut bantu (megang si adek waktu gw masak). Kemudian gw juga cari support system lain yaitu yang mendistribusikan bekal2 ini ke kelas2, ketemu.. si Ibu kantin. Jadi dengan kuota catering yang gw sebut diatas, pemasukannya cukup lah untuk β€œmenggaji” Ibu kantin dan nambahin gaji ART di rumah. Cuan?? Iyaaa… tapi nggak seperti normalnya keuntungan usaha di bidang makanan, but i don’t really care actually… karena rasa happy gw dalam ngerjain ini semua tuh priceless sih. Capek? Pasti.. nggak ada kerja yang nggak capek, tapi kerja capek yang bikin happy itu nggak semua orang bisa dapet. So, i couldn’t ask for more 😘

Bekal Mamarda setelah nambah kuota, ada yg belum drop lunch box, jadi masih pake disposable bento box.

Suatu hari nanti insyaAllah gw akan tulis hal2 lain terkait catering ini dan postingan gw di Instagram ya. Sekarang gw mau mandi dulu, abis itu masak2 huhahahahahaa… kalo mau masak2 gw harus mandi dulu, skinkeran juga.. nggak lupa sunscreen, karena panas2 uap dari wajan kan harus ditangkissss… terus lipstickan terakhir lah pas mau nganter catering, biar semangaaat.. padahal cuma buka bagasi terus keluarin kresek ikea isi bekal anak2 n nuker sama box kosong yang udah ngumpul 🀣

Doain berkah ya temen2 πŸ€—

Advertisements

30 thoughts on “Bekal Mamarda

  1. Barakalloh mama Arda my loppp….! Btw review sepatu Vans dong, tulis dimari aja gpp, nhahaha… awet gak sih? Km beli yg mana? Pnisirin pgn beli juga tp masih ada keragu-raguan…

    1. Semoga berkah ya kak usahanya, terus semakin terdepan dan melebarkan sayap di dunia per-cateringan nusantara.
      Aku juga suka banget kalo liat tutorial masak bekal yang lucuk2 di instagram. Tapi pas mau masak, mendadak males dan berujung pada nasi padang-warteg-fastfood.

      1. Aamiin.. hihihi, harus diaminin siapa tau kan yaaaa. Jan sediii aku juga masak2 gini tetep aja kok perkara lele penyet aja ngulik gofood 🀣

    2. Suwun mem.. semoga berkah yaaaa. Eh aku punya yang slip on sama yang sneakers bertali gitu. Menurutku enak yang slip on karena emang praktis banget tinggal slup. Kalo kenyamanan diatas converse imho. Slip on paling cocok buat emak2 anti ribet sih (reviewnya subjektif banget 🀣), padahal buat dedek gemets ya gpp juga sih… btw banyak yang nggak suka Vans karena solnya tebel & berat, makanya kalo mau ngecek itu Vans aseli apa kaleng2 caranya dilempar.. setinggi apapun, pasti kalo jatuh napak tanah kena solnya dulu alias sepatu ngadep keatas. Buat aku Vans oke lahh… aku punya 3, berarti senyaman itu dan secinta itu guuuysss *ala2 influenza πŸ˜‚πŸ˜‚

      1. Uwoooh makasih mama Ardaaa! Aku selama ini pake sneakers Rubi hasil diskonan di website cotton on, beli $10 dapet 3 pasang. jaman di Sydney dulu (itu kan udah lamak kali yehhh). Nah baru setahunan ini aku ngeh, ternyata modelnya nyontek plek ketiplek si Vans yg model bertali, bhahahaha. Mau beli yg Rubi lagi, udah ga keluar modelnya. Jd nampaknya aku terpaksa beli yg Vans, wkkwkw…. harganya jauh banget yakkkk

    1. Deny… makasih banyak ya supportnya… iya bikin segini semoga konsisten, dan nggak ada halangan. Kalaupun ada ya dihadapi hehehehe… Aamiin πŸ€—

  2. buka cabang nggak sih di Surabaya ? hahaha, semoga berkah yaa usahanya, semoga berkah juga karena selalu share ide-ide masakan buat anak, semangaaat πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s