Selayang pandang

Sambil menunggu kelahiran anak kedua, gw mau ngelanjutin draft yang tak sempat terjamah lagi karena kemalasan kesibukan ini. Penting gak penting tulis aja.. yang utama kita eksis! πŸ˜‚. Ga deng.. keplak virtual rame2.

Oiya, saat ini gw udah dalam fase menunggu mulas.. alias bener2 menunggu si baby nongol ke dunia, insyaAllah. Hamil kedua ini lebih bikin gw nervous dibanding yang pertama. Dimana2 biasanya yang pertama selalu bikin dag dig dug. In my case, yang kedua ini bikin dag dug dhuer.. karena rasanya beda banget dibandingin hamil kakaknya. Mungkin faktor U juga, yang pertama masih twenties, sekarang udah thirties. Emosi juga lebih naik turun, karena dulu gw cuma perlu fokus sama diri ini dan pasangan, sekarang ada si kakak.. yang hmmm… sungguh menguras fisik dan mental! The perks of having a β€œngeyelan” son, yang mana seperti ngadepin diri sendiri dalam bentuk mini. Nggak ada yang lebih bikin pengen garuk2 kepala pake garpu daripada itu. Ketemu manusia yang menurut kita ngeselin itu biasa… tapi ngadepin orang dengan kelakuan sama kaya diri ini, dan itu nyata.. sungguh aku tak sukaaa πŸ˜‚. Untungnya itu cuma terjadi di empat bulan awal kehamilan, waktu tubuh ini masih nyesuaiin sama hormon2 baru yg terus bertambah. Terus faktor lain, yang dulu BB bayi lahir nggak sampe 3kg, sekarang adeknya belom masuk HPL aja udah 3.4kg. Kan bikin deg2 an ntar ngedennya gimanaaaaa πŸ˜‚. Dua kali tes diabetes, hasilnya semua negatif.. alhamdulillah. Jadi memang gw aja yang makannya gak behave buanyak! Hahahahaaa πŸ˜‚.

Cukup ngalor ngidulnya, walaupun masih relate sama yang akan gw ceritain. Jadi, gw ini terbiasa β€œdilepas” sama suami. Dilepas gmn? Gw amat sangat setuju sih, perempuan itu harus bisa ngurus dirinya sendiri.. nggak harus segala2nya diurusin sama laki2 (dependent), tapi diri ini juga bukan tipikal perempuan yang bisa ngapa2in sendiri tanpa bantuan partner / suami alias independent women level wahid. Sejak awal kehamilan ini, gw dan suami memutuskan untuk cari Rumah Sakit Ibu dan Anak (RSIA) yang jarak tempuhnya maksimal 20 menit dari rumah. Supaya gw bisa kontrol kehamilan dengan nyaman dari segi jarak. Biasanya habis drop anak sekolah, langsung deh cus ke RS buat cek ini itu. Nah, seperti lazimnya pemandangan antrian obgyn di hampir semua RS di Indonesia.. hampir semua pasien ini ditemani oleh suaminya, paling nggak Ibunya lah. Sedangkan dari awal gw selalu lenggang kangkung.. sendirian dari antri, masuk ketemu dokter sampe ngantri ambil obat, terus pulangnya ngebakso dulu juga sendirian. Nggak jarang loh gw menemukan tatapan2 β€œaneh” dari pasien lain. Sampe komen2 dari temen2, tapi untungnya bukan komen destruktif sih, ngeledek ajaaa. Kaya misal: β€œEnak banget nih si Yudo ga nganter2 *sambil ngakak*”, atau β€œkamu tuh bener2 perkasa ya, nyetir sendiri ngantri sendiri, kan lama tuh.. kalo aku gak bisa kalo nggak ditemenin” dan komen2 semacam itu. Don’t get me wrong, gw lagi nggak sedang mengungkapkan ketidaknyamanan dengan hal ini kok. Selama yang komen temen2 gw sendiri.. gw juga akan jawab dengan asik2 aja. Kantor suami di Jakpus, kalo kudu ketemuan di timur jakarta buat kontrol bayi di hari kerja.. ya nggak nalar aja sih melihat tingkat kemacetan kota ini yang…. RAMASHOOOOK, PAK EKOOO!

Terus kenapa nggak kontrol setiap weekend aja biar bisa ditemenin? Dooohhh…. antrian obgyn pas weekdays aja bikin cenut2 kalo telat ambil nomer, weekend mendingan waktunya dipake buat jalan2 sama the boys. Sesimple itu pemikiran gw, walaupun jujur memang ada sih suara2 dalam hati kecil ini yang berkata: β€œhalah sendiri aja bisa, ngapain harus nunggu laki sih?” Atau sebaliknya, β€œiya ya.. enak nih kalo ditemenin, jadi ada lengan buat digelayutin kalo bosen.. plus nggak diliatin aneh or kasian sama para couples yang pada ngantri ini” padahal alih2 bosen, biasanya mulut gw terlalu sibuk ngunyah risol ragout beli di kantin RS kaaannn kannnn… eaaaa….

Terus intinya apa? Ya nggak ada sih, minta doa aja untuk temen2 blogger atau yang kebetulan mampir ke blog ini baca2. Doakan semoga persalinan eike lancar yaaaa. Besok suami cuti, terus kami mau ke RS kontrol kandungan. Udah gak konsen juga dia di kantor, dag dug serrrr kalo telp ke HP istrinya ga diangkat. Emang enaaaak *pissss*. Abis itu pulangnya mau surprise-in mas Bocil jemput ke sekolahan, pasti girang banget dia.

Terakhir, majang foto empunya blog dulu lah.. ini kemarin tanggal 31 agustus ada acara 17 an di sekolah bocil. Dia ikut lomba lari, kalo nggak disemangatin kok kasian ya.. ga tega πŸ˜‚. Akhirnya Mama nyusul naik grabcar yang ndilalah dapet drivernya Ibu2 nyetirnya kaya kuda. SUMPAH BENERAN LONCAT KAYA KUDA!! Untung playlist di mobilmu bagus2 buuuuuu!

Dresscode merah putih dong ah… ngambil kemeja suami, seragam kantor hari senen. Tinggal dikasih tulisan OSIS aja di bagian saku udah kaya anak sekolahan yesss hihihi *ngarep*

Peace, love and gaul from me and bocil
Advertisements

14 thoughts on “Selayang pandang

  1. Semangat Dila! Semoga lancar dan sehat semuanya yaa sampai melahirkan dan setelahnya. Kalau di sini selalu mengandalkan suami ke mana2, ya wassalam ga maju2 hidupku. Ada hal2 tertentu yang memang musti didampingi suami, tapi ada banyak hal yang bisa dikerjakan tanpa suami. Biar sekalian belajar, biar ga malas dan lebih leluasa aja terkadang kalau jalan dan dikerjakan sendiri. Lebih cepet.

    1. Aamiin, Den! πŸ€—β€οΈ
      Biar sekalian belajar yah.. betul banget itu, waktu tinggal di OZ aku sempet kesel sama suami karena β€œdilepas” kemana2 (spesifik: bolak balik ke kantor pemerintah ngurusin administrasi sekolah bocil) karena dia harus kuliah. Suatu hari ngobrol sama teman/ senior (kenal dari blog juga, istri dekan sebuah institut di Bandung yg lagi dinas ke Oz) : Kalau suami terlihat nggak dampingin istri kemana2, selain memang karena waktu / kesibukan yang nggak memungkinkan.. sebenarnya itu juga penghargaan buat istri karena dia tau dan percaya kalo istrinya mampu. Mampu melakukan or paling gak dia tau kalau pasangannya bisa menghandle situasi (ya belajar, ya mecahin masalah).

      Tapi akupun tetap butuh suami kok, Deeenn.. banyaaaak juga hihi. Nanti mo ngopi2 abis kontrol, seneng bgt aku mumpung cuti.. kapan lagi ngopi2 bareng di hari kerja disini, kecuali aku dolan kantor 🀣.

      Have a good day yahhhh ❀️

  2. Semoga lancar ya Dila lahirannya πŸ™‚ . Klo lagi hamil anak pertama, cuma sekali aku pergi sendiri, suami pas ada kerjaan penting. Hamil anak kedua lebih banyak ditemani anak pertama haha, dg tatapan agak gimana dr bu dokternya “emang ga bisa dititipi sapa gitu si bocah?”. Untung aja anakku antengg. Sangking sdh sering tiap bulan nemanin aku, begitu bu dokter buka pintu panggil namaku, si Benjamin langsung lari masuk dan ngesot di pojokan, krn ada mainan di ruang bu dokter haha. Sebenarnya aku kepengen ditemanin suami, apalagi pas sdh hamil tua, klo ada bhs medis Jerman yg ga ku pahami, drpd iya iya aja jawabnya padahal salah ngerti bisa bahaya πŸ˜€ .

    1. Aamiin mbak Nelaaaaa πŸ€—πŸ™πŸΌ.
      Wahhh bener banget tuh, ditemenin Ben yahhh.. bocil sesekali nemenin ke Obgyn tapi kasian soalnya ngantrinyaaaa luama jadi paling main di playground.

      Hamil anak pertama aku kontrol hampir selalu sama suami juga, soalnya rumah – RS – kantor masing2 dalam satu area jadi gampang lah ketemunya hehehee.

      Salam sayang buat Ben dan Lisa-marie ya mbak Nela πŸ€—

  3. neng Mumun idolaqueeee, selama ini aku ngerasa jadi cewe paling setrong ya karena semua-semua sendiri juga…maklum lah mas bebeb kan jauh dan dari awal nikah juga udah LDR. Tapi setelah membaca ini kujadi merasa seperti serbuk jasjus, kamuh kereeeen! Btw semoga dilancarkan semuanya yaaah….aamiin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s