Selera makan

Hai semua! Apa kabar? Selamat lebaran yah buat yang merayakan.. selamat liburan untuk semuanya yang tinggal di negara yang kalendernya jadi mendadak merah hari2 sebelum dan sesudah hari raya ini.. juga selamat LEBAR-an buat gw yang memasuki 7 bulan usia kehamilan. Halah, kalian2 juga yang tiap hari makan ketupat opor komplit dipanasin bolak balik juga gak kalah lebar kannnn?? #digiles 🤣✌🏼.

Lebaran tahun ini, gw sama keluarga udah merayakan kembali di Indonesia. Setelah dua tahun (tiga tahun buat suami) nggak ketemu malam takbiran, tahun ini alhamdulillah dapet. Tapi pengalaman hari raya seperti apapun bentuknya selalu bikin gw happy. Contohnya sekarang ini nih, dari hal yang sederhana aja lah.. basic needs: tentang mengisi perut. Bukan perut gw, karena kalo perut ini sih gampang lah ketemu nasi anget, ikan asin ama nguleg sambel bentar juga udah happy. Tapi… perut si bocil! DIA MAKAN LONTONG OPOR BOOOKKK! Kelihatannya sesuai kodrat orang2 berlebaran pada umumnya.. tapi ini beda!

Gini lho ceritanya.. si bocil ini selera makannya kan londo banget alias sukanya pasta2an, dairy food dll. Semua gara2 sedari kecil.. gw sebagai Ibunya ngasih makannya begitu. Berawal dari ikutan milis MPASI alias Makanan Pendamping ASI. Disana gw baru tau –berdasarkan sharing sesama member milis, hal2 macam : unsalted butter buat campuran makanan, keju rendah garam yang dipake merk nya apa, kalo numis pake extra light olive oil (ELOO), nambahin BB anak pake extra virgin olive oil (EVOO), pasta2 dan oatmeal organic beli dimana.. dan werna werno lainnya lahhhh. Gimana dengan beras sebagai makanan pokok rakyat Indonesia?? Tetep kasih dong.. pakenya beras merah organik, dengan segala lauk pauk tinggi gizi seperti aneka macam ikan, daging sapi (has dalam), ayam kampung.. yang diolah sedemikian rupa sehingga.. serta tidak lupa buah2an dan sayuran cencunya tetep dengan ke-organeiiikkk-an nya neeeekk! Ngos2an gak sih bacanyaaaa.. ?? ngos2an juga rekening mama papa buat urusan kasih MPASI balapan sama vaksin yang sampe dua tahun emang masih rutin banget itu. Aduh ini mau cerita apaan malah beleber kemana2 🤣.

Intinya, si bocil ini makannya sungguh ke western2an lah.. jurnal mpasi dia gw arsip di IG pake hashtag #mpasiarda. Dari appetizer, main course sampe dessert kebarat2an walaupun suka di modifikasi sana sini. Misal bikinin pasta dengan bechamel sauce (saus putih : bawang, butter, susu, keju cmiiw), nanti suka gw tambahin beet atau sawi yang diblender dan diambil airnya.. biar warnanya jadi merah atau ijo. Beberapa kali gw jg bikinin nogosari, semur kentang telor, masakan2 jawa gitulah.. tapi responnya kurang ya sis. Lebih suka bitterballen, arancini.. bread butter pudding. Eh2 ngomong2 si Mama ini tukang masak Mpasi rumahan apa resto fine dining sih sebenernya? 😂.

Kudapan bocil

Alasan gw hampir selalu masak western food buat anak itu sebenernya karena praktis aja sih. Terus gw emang sangat2 memberdayakan oven dalam mengolah makanan, karena less oil.. terus jatohnya seneng aja karena liat bocil lahap banget makannya. Waaah doyan nih berartiii, sambil menganalisa sotoy. Walaupun sebenernya masalah selera itu juga dibentuk ya gak sih? Terus ditambah dia nemenin bapaknya kuliah di Australia.. makin menjadi lah lidah bulenya. Dia ini lebih suka makanan yang “hambar2”, nggak full of spice kaya makanan nusantara. Disaat gw sama temen2 “pesta pora” makan di resto padang terus anak2nya pada dikasih makan rendang / dendeng kriuk, dia take away burger / pasta / sushi (ini doyan dia) terus dibawa makan disana. Masakan Indonesia buatan gw yang dia sukaaaaa banget itu adalah nasi sop! Itupun gak mau pake ayamnya boookk.. ayam cm buat kaldunya aja, dia makan isinya aja yaitu kentang dan wortel. Ayam goreng? Bye bgttt… ayam kaepci?? Baek2 tepungnya doang yang dikrikitin… ayam / ikan baru akan dimakan kl bentuknya strips / snitzel. Dendeng batokok? Yakali aaah. Tapi kalo spaghetti / penne dengan saus bolognaisse.. tandas! Padahal kan sama2 daging sapi ya cuy! 😂.

Tapi ada perubahan waktu di Australia, dia mulai menyukai gudeg. So, this mama hunting slowcooker takahi buat bikinin deh biar nggak perlu nungguin PO kalo dia pengen makan gudeg. Nahh.. setelah di Indonesia, kurang lebih sebelum puasa ramadan kemarin. Gw kan ajak bocil ke rumah eyangnya selama seminggu. Disana, eyang bikin lele goreng. Tak disangka tak dinyana… bocil doyan lele! Sebenernya gw pernah kasih dia lele goreng yang beli di warung lele penyet dan dia ogah gitu… padahal jaman mpasi, salah satu menu makanan dia adalah lele di steam (jaman2 dia belom bisa pilih2 makanan). Ternyata, kalo beli di warung itu kan lelenya cuma dikasih jeruk nipis sama garem yah.. itu dia kurang suka. Akhirnya gw beli lele setengah kilo, dimasak pake bumbu2 macam bawang putih, kunyit, ketumbar, jeruk nipis dan garem. Alhamdulillah loh… dia doyan banget, sekali makan dua ekor 🤣. Besokannya gw coba kasih dia empal daging (pake has dalam), doyan lagi! Sekarang tiap nemu menu baru yang dia suka pasti bilangnya : “Mama, besok kalo aku udah masuk sekolah aku mau dibawain lauk kaya gini yhaaaaa!”. Duhhhh norak2 bergembira nih emaknya 😂. Setelah sekian lama lohhh anak ini akhirnya lidahnya bisa juga makan masakan Indonesia. Ini barusan nemu lagi makanan yang dia suka: ayam (kampung) goreng!

Sala lauak, doyan nih dia.. sate padangnya belom bisa tapi.. pedess

Ini yang dinamain bahagia itu sederhana kali ya.. nggak ada salahnya sih dengan selera makan bocil yang kebarat2an. Tapi sebagai orang Indonesia, kayaknya suka gimanaaa gitu karena ni anak kok gak doyan masakan negerinya sendiri ya 😂. So, next target mau coba mengasah kemampuan dia ngehandle rasa pedes, soalnya dia nih team saos tomat.. belom bisa kena pedes. Padahal bapak ibunya jurig cabe huahhaahaha.

Advertisements

20 thoughts on “Selera makan

  1. Halo neng Mumun… Eid Mubarak monmaap lahir batin yeee…
    Gw ga punya anak, tapi IMHO anak-anak butuh waktu mengembangkan ‘taste bud’ nya. Soalnya inget waktu kecil ga suka masakan rumah yang Melayu abis, cabe bertebaran dimana-mana, sukanya nasi + tahu goreng + kecap manis. Mungkin anak kecil suka makanan barat yang cita rasanya lebih ke manis dan gurih susu (apakah karena anak kecil makanan pertamanya kan susu and/or ASI ya?). Tapi ya lama-lama doyan juga, apalagi sekarang mah jangan tanya. Semoga si kecil banyak makan dan sehat selalu yaa…

    1. Ditaaaaa!
      Maap lahir batin yaaaa 😊
      Eh, sempet ngobrol sama suami jg soal “taste bud” itu. Sepertinya make sense sih.. lidahnya makin doyan macem2 jd pilihan buat ngasih makan macem2 juga terbentang luaaaas seperti samudera 🤣.

      Aamiin. Thanks ya, Dit! Hidup cabe! *lahhh

  2. Dilaaa lama ga muncul dah 7 bulan aja. Selamat yaaa, sehat dan lancar selalu selama kehamilan sampai melahirkan nanti dan setelahnya. Maaf lahir batin juga Dil. Baca ada lele, jadi pengen lele bakar (tapi tanpa kepala, ngeri!) dipenyet pake sambel bawang kemangi. Duh yummm!! *ngiler dewe. Btw, Arda umur berapa Dil? Tak pikir wes SD haha salah ya saya. Aku juga mau nanya agak serius ini, opo o untuk mpasi segalanya musti organik? Kenapa ga pake bahan lokal aja. Maksudku yang biasa dijual di abang sayur gitu. Ubi, singkong, ketela, dll sebagai variasi karbohidrat. Lele, ikan mas, bandeng, ga perlu selalu salmon. Misalkan gitu. Jadi ga bolong di kantong juga. Aku dikasih tau temenku gini : bayi kalau sudah dibiasakan dengan aneka macam bumbu dan variasi makanan, dia jadinya ga pemilih. Benar memang, Ya tapi kan selera bisa berubah. Cuma Bayi yang tahu. Bayi 6 bulan sudah bisa dikenalkan dengan soto ayam misalkan (kedengaran aneh, tapi nyata 😁). Di Belanda kan ada makanan bayi yang di jar, namanya Olvarit. Variasi rasa yg tertulis banyak. Trus aku nanya temen itu rasanya piye, dia bilang kalau bayi Indonesia dikasih itu, pasti ga dimakan. Biasa dikasih bumbu trus makan yg anyep, dilepeh haha. Syukurlah Arda sekarang seleranya sudah adaptasi dengan kuliner lokal ya Dil.

    1. Klo beli organik untuk mpasi, kyknya lbh ke alasan bebas pestisida gitu gak sih neng? Ntah lah. Aku cm tau selintas teorinya. Tp anak pertama sih tetep nggak organik jg. Antara males ama kurang modal, kadang bedanya tipis ya bo

      1. Kalau hanya alasan bebas pestisida, dicuci dengan cara yang benar, pestisida juga akan hilang, koyokane ngono. Entahlah, mungkin aku yang kurang ilmu ttg keorganikan. Tapi dibayanganku, mpasi harusnya ga merepotkan. Beli apa yang ada di tukang dodolan ngarep omah sakjane ya bisa. Kearifan lokal. Ini ilmu sotoyku aja yaa. Beda Ibu beda perjuangannya. Beda bayi beda selera makannya.

      2. Nah aku pernah baca, katanya sayur buah pestisida ini ada triknya saat nyuci spy maksimal ilangnya. Pake air jeruk nipis dan baking soda apa gimanaaa gitu. Aku jg mau tanya2 lg ke temenku. Btw makasih neng Mumun, atas postingan ini. Akhirnya aku memberanikan diri nulis ttg persiapan MPASI si M (kurang sebulan lg).

      3. Yuhuuuu! Iyaaa alasannya memang ngindarin pestisida, kalo beli yang non organik aku cuci pake cuka apel atau air garam, rendam bentar trus nanti simpan pake trik keringin dulu semuanya. Eh, tapi setuju banget soal kearifan lokal itu.. pas bocil dua tahun apa ya kayaknya aku baru baca di forum mpasi lain soal itu. Jadi memang nanti anak kedua aku mau cobain lagi metode lain *halah. Kalo mas nya ini sebenernya asik aja sih, doyan makan.. teratur jg. Tapi mau lebih ku encourage untuk makan menu2 Indonesia. Dulu salah satu alasan kenapa sering ksh menu2 internesyenel karena emang simple hihihi. Mangats jeng Tykaaaa.. aku jg rajin nungguin tuksay kok, ntar anak kedua insyaAllah jg begitu. Apalagi kl ikan2an tuh aku belinya di mamang. Eh btw, kl awal mpasi andalanku Takahi slow cooker 0.7L hihi..

    2. Denyyyy! Maaf lahir batin yaaaa… eh aku memenuhi “janji” nulis lagi niiih hihihi. Iya, Den.. alhamdulillah ini udah muncul niat nulis yang terpublish setelah melewati bulan2 penuh kemalasan 😂. Aamiin doanyaaaa ❤️❤️. Btw, kalo masak lele sendiri aku juga buang kepalanya 🤣.

      Nah, sekarang bab MPASI nih. Itu soal kenapa harus organik, nggak harus kok.. tapi memang hampir semua organik.
      Kenapa? Jujur ini alasan cemen ya.. karena milis2an itu 🤣. Dulu ibu baru, aku ngerasa perlu punya “pegangan”, terus join bersama sekumpulan Ibu2 lain.. yang baik diserap.. yang nggak bisa dipenuhi ditinggalkan aja. Terus soal makan soto itu (misakan) bener kok kejadian, dulu salah satu menu si arda soto ayam hambar pas mau masuk setahun (table food), tapi anaknya emohhh loh ckckck. Kalo ikan hampir selalu lokal sih krn bandeng gitu proteinnya lebih bagus dari salmon.. bandeng presto asin2 gitu enak ya, Den.. jadi pengen gak? 🤣. Walaupun kalo buat bayi ya hambar krn sampe setahun no gulgar (ini jg nih.. gpp sih kl mau kasih dikit.. tapi dulu arda no gulgar smp setahun).

      Si mas cilik udah mau 6 tahun insyaAllah, Den.. kalo ibunya umur segitu udah SD dulu. Sekarang dia masih mau TK nol besar hehehe. Alhamdulillah selera lokalnya makin2 nih, seneng aku hihihi.. nanti “digojlok” makan petis 🤣. Eh komennya nanti dilanjut ke tempat jeng Tyke ya 😊

    1. Met lebaraaaaaan sisss hihihi, makasih yaaaa.. ❤️. Aku exciting malah nih kalo mau mpasi.. ehh soal organik2an aku bales di komen bawah ntar nih skalian tempat Deny hihihi

  3. Hola Mbak Dilaaaa, Minal Aidin Wlafaidin ya.:)
    Pas baca aku baru mau komen, eh Mbak Dila udah ngeh sendiri. Itu menu MPASI apa resto fine dining. hahahahaha

  4. Maaf lahir batin ya, Dil. Semoga trimester ketiga sampai lahiran lancar jaya.
    Sala lauak aku gak sukaaa. Rasanya aneh buatku.
    Teona juga segala pasta, sushi, sandwich, hotdog, Burger suka bgttt. Tapi masakan nusantara juga suka. Lele suka, bahkan tempe gembus digoreng tepung juga suka. Gudeg nih yang belum ngena di dia.

    1. Sama2 ya, Fraaaan. Mudik ga nih? Aamiin doanya makasiiih 🤗.
      Sala lauak tuh aku doyan bgt loh, pernah bikin tp ga bs mirip, kurang satu bahan daun apaaa gitu. Nahh iya maunya kek Teona gt lidahnya bs semua makanan.. tp ini udah lumayan bgt kok, makanannya mengindonesia sekaliii si Arda. Kl gudeg mungkin krn manis Fran, teona kurang suka yes. Tempe arda ogah ga doyan dia 😂. Sebagai jawir tulen kumerasa syediiii~~ 🤣

  5. Aku kemaren di sini iseng-iseng ngasih keponakan makan indomie goreng, langsung teriak2, too spicy. Tantenya ini emang kebangetan.

    Selamat ya si bocah udah doyan makanan Indonesia, semoga mamanya gak kerepotan masak dengan banyak bumbu.

    1. Huahahahahahaa seriusaaaann mbak 😂. Aku belom pernah kasih indomie sampe skrg. Thank you yaaa.. sebenernya selama ini gak masalah jg sih mau makan western food toh bahan2 jg mudah ditemuin, tp hati ini kaya blm sreg kl anak Indonesia tp gak (belom bs makan rendang 😋).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s