Shock nggak yaaaa..

Pas baru balik Indonesia? Karena baru ngerasain tinggal di negara lain lumayan lama, apakah terkaget2 dengan segala perubahan yang terjadi saat kembali? Duileee… pindahnya CUMA dua tahun kaliii, bukan dua belas apalagi dua puluh taun seuuss 🀣✌🏼. Tetapi bagaimanapun kaget itu pasti tetap ada, hanya butuh sedikit penyesuaian diri, misal: 

Berkendara dan lalu lintas

Pertama kali berkendara lagi di Indonesia adalah di Jogja. Perasaan jalannya jadi keliatan sempiiiitt, padahal ya sebenernya segitu2 aja dari dulu.. ini seriusan 🀣. Udah gitu kan banyak yang selonong boy aja di jalan or nggak kasih sign, bikin kaget n rem mendadak. Alih2 ngomel2, gw sama suami malah ngakak.. iya ngakak! Kok bisa ya kita terkaget2 begini? Kemudian pengalaman gw nyetir sendiri pas lagi di Purwokerto. Waktu itu mau kopdar sama temen IG/ blogger. Bawa mobil untuk pertama kalinya di Indonesia sukses bikin dengkul gemeter.. literally. Merinding pas disalip2 motor bok! Tapi bentar doang sih shock nya, abis itu terbiasa lagi. Mata ini juga otomatis lirik2 speedometer terus, yang mana nggak ngefek cuyy! 🀣. Masih kebiasaan bawa mobil di Melb dimana ada batas kecepatan yang berbeda2 setiap area, kalo lewat batas ya udah.. siap2 aja di kotak surat ada surat cinta kena denda sekian dollar. Kalo disini liriknya spion diatas kepala, tukang gorengan pinggir jalan,  sama samping kanan kiri aja. Di Jakarta, berasa banget kalo perilaku menyetir gw di jalan raya jadi lebih tertib walaupun mulut ini kerap ingin berkata kasar. Buat gw pribadi, perubahan yg jelas banget terjadi adalah jadi strict banget ngikutin garis/marka jalan. Sekarang ketauan kan gimana cara gw nyetir sebelum pindah Oz πŸ˜‚πŸ™πŸΌ #dilasudahkembalikejalanyangbenar

Groceries

Begitu nempatin rumah lagi setelah selesai dikontrakkan selama dua tahun. Tentunya gw butuh bela beli macem2 dong.. dari bahan makanan sampai beberapa perkakas rumah tangga yang kemarin nggak memungkinkan untuk disimpan di gudang dalam waktu lama. Belanjalah gw ke sebuah hypermarket yang satu group sama TV swasta itu tuh. Cemplang cemplung segala macem.. masukin trolley. Sampe kasir mau bayar rasanya mo pengsan. Mau sejuta sendiri! *pelukin mesin ATM*. Estimasi gw sih 600rb-an lah untuk belanja seabrek gitu… dalam dua tahun kenaikan harga barang lumayan juga ya. Gimana nih pendapatnya buibu/mbakembak/masmas sekalian?

Sekolah bocil

Sampai Indonesia, bocil masuk sekolah TK yang proses pendaftarannya udah dilakuin dari awal tahun 2017. Alhamdulillah sekolahnya kooperatif, bisa via telp dan e-mail saat itu. Tentu saja dibantu juga sama mbak Sekar, teman di Melb yang anaknya juga sekolah disana. Terus yg mau gw highlight bukan soal si bocil nih, karena dia alhamdulillah alus aja penyesuaiannya. Awal2 emang nggak punya temen karena masuknya telat sebulan dibanding anak2 lain, pun ngomongnya masih 80% bahasa Inggris. Tiap pulang sekolah kami tanyain main sama siapa jawabnya “no one wants to play with me, but am okay i can play by myself“, sahut anaknya dengan cuek.. Tiap dijemput sih mukanya sumringah dan semangat cerita ini itu. Sementara kalo ditanya jawabannya gituuuu terus sampe Papanya kepikiran n gw disuruh nanya gurunya: ni anak beneran ga ada temen di skolah? Kalo gw sih, yaudah laaah selama anaknya HAPPY sih asikin aja. Bagus dong, kebahagiaan dia bukan ditentuin sama orang lain tp bisa create sendiri. Sekarang sih udah punya geng dia di sekolah hahahaha.. 

Drama sebenernya ada di EMAKnya. Yes, me me me *ngacung tinggi2*. Awal bocil masuk sekolah, Bapake masih ikut nganter selama seminggu pertama karena dia belom masuk kantor. Begitu sampe sekolah, kesan pertama langsung jatcin alias jatuh cinta sama sekolahannya karena adem, playgroundnya gede dan dinaungi pohon rindang.. kemudian, sampe deh ketemu sama hal yang umum di Indonesia tapi buat gw jujur agak aneh jatuhnya –karena belom terbiasa lagi. Di sekolah ada dua pendopo tempat orang2 nungguin anak sekolah, sebutlah pendopo 1 dan pendopo 2. Gw sama suami langsung aja duduk di pendopo 2 karena letaknya lebih dekat sama pagar sekolah. Setelah liat2 sekeliling, semua yang nongkrong di pendopo itu adalah para asisten alias mbak2 pekerja rumah tangga yang tugasnya antar jemput-nunggu anak selama sekolah. Kemudian mata kami melayang ke pendopo 1, disana isinya the Bundas dan Eyangs alias para ortu dan keluarga anak2 murid. Gw langsung ngebatin..

INI KUDU BANGET DIPISAH YA MON MAAP??

Hmm… nggak ada yang misah2in juga sebenernya, otomatis aja pada bikin kelompok. Walaupun gw newbie dalam dunia Ortu anter anak ini ya.. tapi kan sebenernya udah dua tahun bergelut di bidang yang sama, cuma bedanya nggak di Indonesia. Kaya masih belom terbiasa aja sama klasifikasi manusia begini. Pada akhirnya, gw jadi Ibu yang drop-off dan pick up anak sih. Kenapa? Satu, gw bingung kalo tongkrongan di sekolah.. udah nyoba, tapi mati gaya. Dua, gw lebih suka ngisi waktu dengan kegiatan bermanfaat. Don’t get me wrong, ngobrol sama temen2 sesama moms bukan kegiatan tanpa faedah yaaa… ini lebih ke kesukaan dan pilihan pribadi aja. Untuk mengisi waktu, jadilah gw member gym di komplek sekolah bocil, sekalian member tetap mamang bubur ayam cs. Karena hidup haruslah seimbang #okezip

Masih dari sekolah bocil, tadi diatas gw bilang emaknya drama kannnn…. Yes, awalnya. Si bocil ini kan masuk sekolahnya telat sebulan yah. Jadi pas gw nganter dia ke sekolah, Ibu2nya udah pada kenal dan punya group sendiri2. Gw berusaha untuk bisa “masuk”, tapi kok Ibu2 disini nggak ramah, asumsi gw. Setiap nganter bocil, begitu masuk gerbang gw berusaha untuk act normal seperti layaknya ortu drop anak di sekolah. Minimal senyum.. or tegur sapa, “halo mbak..” *ngangguk* *senyum*. Tapi kenyataanya.. mostly, ketika baru mau meregangkan bibir atau eye contact, lawannya udah mindahin bola mata ke arah lain or.. diem aja sambil ngeliatin, dan gw nggak nyaman banget dengan kondisi macam itu. Kemudian yang terjadi selanjutnya.. gw pun berubah jadi Ibu2 ngeselin versi on the spot juga: turun dari kendaraan-parkir-jalan gandeng anak-cium peluk dia- terus cusss melenggang pergi dengan kedua mata menatap masa depan. See? Nggak asik juga kan.. yagitulah saking parno atau males udah berusaha mingle tapi susyeeee jadi males usaha lagi. 

Sampe kemudian sahabat tempat curhat bilang: “kamu lupa kali basa basi ala orang Indonesia?“, hmmm.. masa sih? Tapi bisa jadi, mungkin itu berlangsung tanpa gw inginkan dan sadari. Ditambah ego gw yang berkata bahwa: ya harusnya kita sesama Moms kalo ketemu saling sapa dan senyum dong? Nggak rugi kan? Disitulah gw salah, kita nggak bisa maksain semua sesuai standard atau mau kita apa. Kemarin pas bocil sekolah di Oz, parents nggak ada yang tongkrongan nungguin anak, karena kudu kerja kantor/casual. Ibu rumah tangganya jg setrong sibuk urus anaknya yang lain. Nggak ada asisten RT disana jadi mo WM or SAHM ya kerjain urusan domestik sendiri. Saat drop anak ke sekolah, tegur sapa dan senyum itu pasti.. Ternyata sekarang baru gw sadari kalau hal2 “sederhana” semacam itu bikin hati hangat dan bersemangat dalam membuka hari ❀️.

Akhirnya, seiring dengan beberapa Ibu wali murid yang nice banget yang udah menyapa duluan dan terlihat bener2 tulus untuk membuka obrolan.. gw juga mulai berusaha lagi untuk lebih bisa membawa diri dan do the basa basi thingy, and heyy… it works! Sekarang sih ahamdulillah.. tetep dengan gw sebagai Ibu drop-pick up, tapi rasa nggak nyaman tiap mau berangkat sekolah itu udah hilang. Enteng hati ini…. kaya berat badan gw jaman SD. 

source
Plot twist banget ya, kemaren sebelum back for good orang2 pada bilang suruh siapin bocil. Takut dia shock culture lah, cranky lah di sekolah baru.. and the list goes on. Sebagai ortu, gw sama suami juga udah siap2. Ternyata malah mamakeeee yang rempes emss! Untung endingnya cakep.. moral of the story:

– lain ladang lain belalang, belajar beradaptasi πŸ‘ŒπŸΌ
– jangan mudah berburuk sangka

– kita nggak bisa bikin semua orang suka sama kita, but at least kita bisa bikin orang lain nggak sebel. Intinya yowes biasa aja jadi orang, be nice ❀️

Terakhir dari sekolah #rauwisuwis. Terbiasa nganter bocil sekolah dalam kondisi “apa adanya”, alias muka polos jilbab seadanya ATAU dandan tapi berbalut outfit kerja di resto (jeans + kaos item/putih/abu2 + jacket/coat — kalo winter). Ternyata kurang bisa diaplikasikan disini (catet: ini opini pribadi yah). Penampilan apa adanya gw ini sempet bikin salah satu moms nanya: Ibunya?? *boom*

Hyuuuh.. “berisik” soal klasifikasi manusia, tapi hatinya tercolek saat disangka sebagai “mbak-nya” bocil!!

T-T-AAPPIII INI PERSOALAN BAHWA AKU IBUNYA! AKU YANG NGEDENN MELAHIRKANNYAAAA! 



NB: Pak Fredrich, pinjem Hermes nya satu ya besok buat #ootd anter anak ✌🏼

Advertisements

26 thoughts on “Shock nggak yaaaa..

  1. Hahh.. Pak Fredrich baru bisa beli tas 1M aja sombong, gw beli lakban 3M aja santai.. #terMeme #krikkrik

    Meski ga kemana2, tapi memang berasa kok ni groceries makin bulan makin mahal, perasaan dulu bawa duit maratusrebu masuk supermarket bisa gaya. Skrg mah butiran debu, belum dapat semua yang dibutuhin.. huh..

    Ahh.. Syukurlah ya, semoga dengan niat baik berbasabasi ria dgn sesama moms bisa bikin anaknya juga hepi ya banyak temen. Siapa tau πŸ™‚

    1. HAHAHAHAHAAHHAAHAHAHAA! Aduhhh si lakban ini selalu bikin ngakak 🀣.

      Sekarang aku kalo groceries ke TipTop, Py. Jauhhh lebih murah dibandingin supermarket itu tuuuh.. malatus libu sekarang cuma dapet detergent, sabun mandi ama cemal cemil sekeranjang halah.

      Iya Py, niat untuk memperbaiki diri dengan basa basi memang jujur awalnya demi anak. Terus ya udah mmg dilanjutin aja nih.. nggak ada salahnya juga 😊

  2. Mbak Dilaaaa HAHAHAHAHAHA aku kok ngakak baca endingnya moon maap yaaa! πŸ˜† Jangankan dirimu yang 2 tahun pindah ke Oz, aku lho pindah dari Bali ke Jakarta setelah 7 tahun berpisah *tsah* teteup aje ada syok2nya *norak*

  3. Yang grocery dan urusan penampilan sama ngalamin juga.. Belanja supermarket koq bisa juta-juta yah😬 Pernah ke supermarket yg itu dgn tampilan apa adanya, pas ketemu teman-teman jadi berasa saltum karena mereka dandan lumayan paripurna..😬

    1. Aku sekarang kalo anter skul bawa diri lah mbak Emmy. Paling gak kalo jemput, dandan plus pake baju proper… tapi biasanya emang abis itu sekalian pergi kemanaaaa gitu. Gamau rugi banget udah dandan cuma buat jemput anak skul 🀣.

      Aduhh entahlah, skrg bener2 gak pernah beli bahan makanan segar di spm mbak. Mendingan ke pasar tradisional, harganya sama atau kadang lebih mahal. Tapi kualitasnya oceee

  4. Hahaha ngakak parah aku bacanya. β€œJilbab seadanya dan itu itu saja” tak tambahi Dil πŸ˜… jadi penasaran juga nih nanti pas aku liburan ke Indonesia, shock ga ya kalau belanja. Biasa dengan uang yg nolnya dikit lalu ke rupiah yg nolnya banyak haha. Eh tapi kata adikku juga harga2 makin mahal aja di sana. Bahkan di abang sayur pun. Tapi paling ga masih bisa lah beli mie ayam 5rb di kotaku. Itu lengkap banget, entah ya tapi micinnya seberapa banyak, yg penting enak. Ayookkk Dil, cerita yang seruuu lagi *ketagihan πŸ˜…

    1. Sepertinya iya deh.. Shocknya salah satunya mungkin karena jumlah nol ya, Dennn πŸ˜‚. Kaya misal jajanan “remeh temeh” yang cuma $2-3 gitu disini nol nya jadi nambah 4, dikali sekian biji lhadalahhh mahal ya 🀣🀣.

      Nggak kok, emang mahal.. daging pun begitu. Soalnya aku biasa blanja sendiri dari dulu jadi apal hiks. Lebih baik belanja di Pasar tradisional, harga sama bahkan kadang lebih mahal dari Spm tapi jelas segernya 😊. Siaaaapp, insyaAllah disempetin nulis Denyyy.. aku juga belom sempet banget blogwalking kemana2 nih πŸ˜‚ #soksibuk

  5. Akhirnya muncul juga tulisannya hahahhahaaa… Tenang DIl, mungkin itu hanya berlaku di Ibu2 TK.. Ibu2 SD udah nggak kok.. Atau lebih tepatnya udah nggak peduli kali ya hihihi..

    Taaa..tapiii kok sampai ada episode disangka embaknya? Gue dong… pas lagi parkir mobil di parkiran sekolah, dipanggil “Pak..”.. Eike disangka Bapaknya hahahhahalahyuungg

    1. Ini Ibu2 TK tempatku asik2 lho sebenernya, cuma mungkin asiknya sama gengnya masing2. Eh gimanaaaa?? 🀣🀣.

      As personal orangnya baik2, tapi aku bingung kali ya kalo udah pada ngumpul.. dasar akunya yang susah bergaul sih ini EAAAAA πŸ˜‚

      Iya kan PAK Restuuu?? Wkwkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s