Huru hara back for good

Nggak pake basa basi, gw mau cerita huru hara yang terjadi di Melbourne Tullamarine airport dan bandara Soekarno Hatta *smile smile sweet*

Kami berangkat dari apartment naik maxi taxi (taksi berbentuk Van) yang sudah di booking tiga hari sebelumnya, tarifnya $60 AUD. Mahal gilak yeee.. πŸ˜‚. Dengan membawa 3 koper besar untuk masuk bagasi dan 1 koper kecil untuk dibawa ke kabin, kami siaaaap meninggalkan Melbourne. Nggak ketinggalan juga Suami dan bocil masing2 bawa tas ransel dan gw dengan tas lenje berisi palugada deh. 

All my bags are packed and i’m ready to go

Sesampainya di airport, suami nimbang2 koper.. ternyata ada perbedaan sama timbangan di rumah. Habis itu kami pasrah aja deh jalan ke antrian check in dengan harapan bisa lolos. Begitu check in, suami langsung dapet interogasi kecil dulu karena pake paspor biru. Tuh paspor emang bikin ganjelan mulu, dari awal dateng ke Australia tahun 2015, suami udah kena interogasi juga di Sydney. Untungnya waktu sama mbak petugas check-in ini cuma ditanyain aja sih pekerjaannya apa dll.. trus tibalah ke bagian krusial, bagian dimana nimbang koper lebih serem daripada nimbang berat badan sendiri #YHA. Dari keempat koper (termasuk koper kecil yang mau masuk kabin), TIGA koper over semua! Kami dikasih kesempatan untuk bebenah isi koper dan membuang menyingkirkan barang2 supaya berat koper sesuai. Kalo udah selese bisa kembali ke counter check in dan ketemu petugas yang sama. Dengan lunglai kami geret koper, nggak pake nangis2an plus turun panggung.. emangnya kita akademia AFI! *yeee, kok nyolot mbakkk 🀣. 

Tiga koper kami jejer dan buka. Barang2 yang terpaksa dibuang adalah: mostly baju2 suami karena dia kan super rela gitu anaknya yaa, himalayan salt 1kg, SEPATU CONVERSE MAILAF 😭, beberapa mainan si bocil, sedikit baju2 akyuuuu (kena juga deh πŸ˜‚), dan lupa apaan lagi. 

Converse yang terbuang *SUPERZOOM* *JENG JENG JENG JEEEEEENG*

Sembari ngebuang barang, suami juga bolak balik nimbang koper lagi.. udah sesuai belom nih beratnya? Kok masiiih aja kelebihan. Sampai kemudian gw bersuara lirih “udah gpp, koper Bapak dibuang aja“, itu ngomongnya sambil sedih banget.. tapi karena kecampuran panik ya udah nggak berasa lagi. Si koper kecil yang rencananya mo masuk kabin itu punya alm Bapak. Kenapa bisa ada di Melb? Dibawa sama adek gw waktu dia liburan kesana, tapi berhubung waktu pulang barang bawaan dia beranak pinak.. jadilah dia bawa koper punya kakaknya yang lebih gede. Nah, koper Bapak nih jadul punya.. makanya kosongan aja udah berat, gimana diisi barang?. Beban banget mau ninggalin tuh koper karena alasan sentimentil, tapi saat itu jujur kami udah bingung mau buang barang apalagi buat ngurangin volume. Sampai gw memutuskan buat buang koper, dan mindahin isinya ke ransel kosong 😒.

Ketika udah hopeless, tiba2 ekor mata gw menatap sosok familiar berupa Bapak2 berjas hitam di kantor maskapai yang akan gw naikin buat for good saat itu. Begitu suami pergi untuk nimbang koper.. entah kenapa kaki ini gw seret menuju si Bapak.. “Halo pak, waaah biasa pesen sop buntut sekarang ketemu disini” –sungguh basa basi yang absurd, langsung nyesel rasanya pengen di rewind aja. Eh ternyata gayung bersambut, beliau jawab ramah sekali.. dan ngenalin gw sebagai anak Nelayan! Si Bapak ini customer di resto tempat gw kerja part-time selama tinggal di Melbourne πŸ˜‚πŸ˜‚. “Kamu mau mudik nih? Tapi ngapaiiinn itu kok koper2 nya digelar gitu?” tanya si Bapak, “Aku nggak mudik pak, aku kan bukan PR. Suami aku student.. tapi kemarin entah kenapa cuma dapet jatah 90kg bertiga. Jadi aku over baggage, koper yang kecil itu mau aku buang, Pak” *insert sad emoticon*. “Lah, sayang banget dibuang.. jangan!” tukas si Bapak cepet2 dan langsung gw jawab “iya Pak maunya juga nggak, tapi nggak cukup nih“. Terus si Bapak ini bilang ke gw untuk beresin lagi barang2 dan koper. Pindahin sebagian barang dari koper kecil ke ransel2 dan tas tenteng. Terus Bapak itu entah ngomong apa sama petugas check in yang ngurusin kami. Setelah nunggu dengan deg2an, akhirnya kami dipanggil lagi. Sunggu mejiiiik, empat koper melaju dengan mulus di gledekan tanpa pertanyaan lagi, dan satu persatu pun dikasih tag. EMPAT koper, termasuk koper punya Bapakeeee yang sudah berbahagia di alam sanaaaaa πŸ˜‚πŸ™πŸΌ. Makasih ya, Om! Sosok Bapak yang sungguh baik hati ini ternyata adalah St****n manager cabang melbourne di maskapai yang mau gw naikin ini. Semua bermula dari sop buntut.. 

Nggak tau dulu kenapa fotoin ini di airport πŸ˜‚
SKSD yang membawa berkah.. abis itu rasanya mau peluk2an sama suami. Selesai urusan check in, kami makan di McD. Terus langsung jalan menuju gate keberangkatan. Waktu cek2 barang bawaan dengan petugas.. tiba2 tas bocil nyangkut. Deg2an, duh.. bawa apaan ya prasaan gak ada yg aneh. Tapi perasaan gw selama ini suka banyakan salahnya sih timbang benernya. 

Ketemu! Ternyata di kotak pensil bocil yang isinya pensil warna, crayon dll… ada guntingnya! Lolos… walaupun rada diceramahin petugasnya, tapi lega πŸ™πŸΌ. Habis itu masuk lagi untuk scan passport, dan kali ini suami yang di stop. Lagi2 gara2 paspor biru ish issshhhh. Besok2 kamu pake jas makanya sama bawa bodyguard biar gak dicurigain mulu πŸ˜‚βœŒπŸΌ. 

Banyak banget kan waktu yang keambil buat menuju gate keberangkatan.. gusti Allah πŸ˜­πŸ™πŸΌ. Ketika kami lagi jalan bertiga, ada pramugari yang nanyain apakah kami penumpang G****A tujuan Indonesia? Kami kompak jawab “YES!“, si mbak nya nyaris teriak “HURRY! It’s the LAST CALL!” Kami bertiga sprint, termasuk bocil! Sumpah ngos2an bangeeeetttt… begitu duduk langsung dapet pengumuman 10 menit lagi take off. Untunggg aja masih ada beberapa orang yang dateng di belakang kami. Fiuuuhhhhhhh! Seumur-umur nggak pernah mo naik pesawat sampe last call, kenapa momentnya kudu waktu mau for good beginiiii.. apakah Melbourne sulit melepaskankuuu? *booooooo 🀣🀣

Touchdown Soetta! Ishh.. ala2 ngePath gitu deh, sayangnya udah ga punya 🀣✌🏼. Masalah (kalo mo dibilang masalah) yang terjadi begitu sampai Indonesia adalah… SALTUM BOOOOKK! Gw aja sih yg error, kalo cowok2 mah aman. Jadi, karena di Melb itu winter.. gw pake legging + midi dress + coat and boots. Rencananya, sesampainya CGK.. boots akan dicopot dan diganti converse. Tapi tau kan kenapa ini nggak bisa terealisasi? Terus soal coat gmn tuh? Ya tinggal di copot aja nanti di tenteng gitu aja kok repot. Nah, masalah ketauan begitu copot coat.. baru sadar kalo midi dress nya itu lengannya sepanjang… siku! Awalnya sok2an cuek, tapi lama2 risih banget dipandangin rang orang.. jilbaban kok lengen pendek πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Akhirnya: seorang wanita ditemukan melintas di sebuah bandara Internasional sebuah kota yang terletak di Asia tenggara memakai coat dan boots pada saat suhu udara aktual adalah 31 derajat celsius. 

Oh lyfe..

Muka girang ketemu roti boy

Yah begitu deh hidup, di Melbourne ngos2an lari2 biar gak ketinggalan pesawat.. di Jakarta ngos2an lagi campur sumuque karena ternyata Terminal 3 ini GEDE BANGET YA BOOOOKKKK! 🀣✌🏼. Dari CGK kami masih lanjut JOG soalnya jadi kudu nyariin gate. Seneeeeng rasanya nyampe Indonesia lagi, seriusan. Walaupun kaget, beli caramel macchiatto 67rb bahahahahahaha! Kaget2 selanjutnya gw tulis di postingan terpisah ya 😘

Advertisements

32 thoughts on “Huru hara back for good

  1. Wah ternyata basa basi dengan pelanggan bawa keberuntungan. Tapi klo saya nggak bakalan bisa kayak gitu. Soalnya saya tuh agak panglingan, bahkan orang yg sudah lama dikenal aja kadang nggak bisa ngenalin dari jauh ha ha ha…. hebat bisa ngenalin pelanggannya plus basa-basi. Baik hati pula orangnya ya…. πŸ˜€

    1. Aamiin! Buahahahahaa… iya Fran, suamiku malah pas baru dateng di Syd lebih lama ditanya2innya. Kaya dicurigai gitu katanya, tapi ini pengalaman pribadi ya.. ndilalah pas sama aku kemarin jg sempet rada lama dulu 😭

  2. Pulang-pergi SUB-SYD-SUB bbrp kali, dramanya ada2 aja. Aku sampe males n nggak sanggup mau share ceritanya di blog, LOL. *pengen nanges di bawah shower* btw mbak Widi (Didi) lagi plesiran ke Sydney & buka Jastip lhooo. Ente kagak mau nitip kaaaah?

    1. Yaampun, tapi aku senapsaraaaaan… crita dong πŸ˜‚. Eh iya, Didi dari jauh hari udah wa akuuu. Trus ni lagi ngelist mau nitip apaan ya 🀣. Udah nitip apaan aja jeng?

    1. Alhamdulillah ya.. kl suami kmrn ditanya dulu macem2. Kenapa pake paspor biru? Terus dulu di sydney waktu dateng dari Indonesia malah lebih lama lagi.. πŸ˜‚

    1. Paspor dinas mbak Ria, karena kmrn tugas belajar jd pakenya itu bukan paspor Ijo. Cuma kalo pengalaman pribadi suami, rada tersendat krn ditanya macem2 terutama pas baru dateng dulu di Syd

  3. Welcome back, Dila! Erpot memang dari dulu terkenal sebagai tempat deramah. Untung sop buntut menyelamatkan yaa… Ditunggu cerita2 balik kampung selanjutnya, semoga lancar jaya ga pake counter-culturer shock πŸ™‚

    1. Hahahaha iya Ditaaaa, saved by the sop buntut! 🀣🀣. Mayan sih ini ada critaan balik kampung, semoga gak pake males2 lagi nulis hihihi. Thanks yaaaaa ❀️

    1. Iya Deny, ehhh ada untungnya jadi mbak Warteg ya hihihi.. btw kupikir sampai Indonesia waktuku banyak luang Den. Ternyata malah sibuk banget, karena mungkin (awalnya) aku memutuskan gak pake helper.. aahh nanti semoga bs konsisten nih nulisnya jd cerita2 😘

  4. Yaampyun mbak Dilaaaaa.. Dramanya! Huahaha untungnya ketemu sesebapak berjas ya, lumayan banget itu bagasinya πŸ™‚

    Tapi kalian masih mending mbak 1 orang = 1 koper gede, lha aku sendirian dari Bali = 2 koper besar 1 koper kabin 2 tas besar (bagasi) 2 tas ransel (taroh depan belakang) overweight ampe 20kg! Untung naek Sriwijaya, charge-nya gak mahal πŸ˜†

    Anyway welcome home, yaaa.. kapan2 meet-up atuh! Mbak Dila Jakartanya dimana, deh?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s