Kasih kursi nggak?

Buat yang pernah dan sampai sekarang masih pake transportasi umum, pernah dapet situasi yang bikin kita harus / diharapkan kasih kursi ke orang lain nggak? Tentunya orang yang memang lebih membutuhkan tempat duduk itu ya. Seperti lansia, difable, balita / anak kecil, dan Ibu hamil. Tentu saja kalau mereka juga mengiyakan ketika kita tawarkan. Nih saya punya beberapa cerita, yang inget dan membekas aja ya..

Di angkot, jaman masih SMP

Suatu hari yang panas sepulang sekolah, saya naik angkot menuju rumah. Namanya angkot jam bubar sekolah ya pasti rame. Tiba2 ada Ibu2 berbadan besar dan berkulit putih mau masuk angkot. Karena sudah penuh, beliau yang ternyata guru Sejarah saya harus duduk pake dingklik (kursi kecil) di mulut angkot. Saya teriak sama kernetnya. Minta tuker tempat duduk sama Bu guru. Abis itu ternyata saya dibayarin ngangkot! Makasih ya Bu Wied. πŸ™πŸΌπŸ˜Š.

Di Transjakarta, jaman masih ngantor

Ini ceritanya tahun 2010, inget banget soalnya saya pengguna Transjakarta (TJ) lumayan aktif di tahun itu. Suatu sore sepulang kantor, saya di drop temen di halte TJ Masjid Al-Azhar Jakarta selatan. Dari situ saya mau balik ke kost di Benhil. Deket sih, paling jarak tempuh sekitar 6 halte kali ya? Lupa. Masuk TJ, duduk di kursi. Penumpang nggak ada yang berdiri gelantungan, tapi kursi penuh semua. Baru aja duduk, di halte berikutnya ada kakek2 naik. Udah tua banget sih kalo dari fisiknya. Jalannya bener2 sempoyongan. Si kakek gelantungan di dalem TJ, kemudian petugas ngomong sama dua orang mas2 di depan saya untuk kasih tempat duduk sama si kakek, yang di respon dengan… diem aja. Abis itu saya langsung berdiri kasih tempat duduk saya dan gelantungan di lorong bus. Lumayan kan jadi pusat perhatian *jorokin*. Oiya, terus tiba2 mas petugas TJ nya ngomong ke mas2 yang gamau kasih kursi, kurang lebih begini: “Terima kasih mas atas kebaikan hatinya“. Lalu gantian memandang saya dengan seulas senyum di bibir, kemudian dia berbisik pelan: “makasih ya mbak”, “Sama2 mas” *pelukan*.

Di tram, setahun yang lalu

Pagi itu Saya mau brangkat kerja, duduk di tram bagian tengah yang areanya luas yang diperuntukkan bagi difable atau orang dengan pram/stroller dan bayi/balita. Tempat duduknya ada enam, masing2 sisi ada tiga kursi yang berhadap2an saling berseberangan. Sisi satu kursinya berwarna hijau, untuk penumpang umum dan sisi satunya lagi berwarna oranye, untuk lansia / ibu hamil / difable / prioritas. Pagi itu ramai, saya duduk di kursi berwarna hijau. Di tengah perjalanan ada seorang Ibu, Asian, bawa stroller dengan anaknya yang berumur kurang lebih 2 tahun kali ya. Si Ibu ini berdiri di depan saya.. berdesak2an dengan penumpang lain. Anaknya rewel karena minta lepas dari stroller. Ibunya akhirnya gendong si anak sambil kesusahan megangin stroller. Saya heran juga sih pagi itu, orang2 yang duduk di kursi oranye.. yang mana semua masih muda, pekerja kantoran dari outfitnya. Semua nggak ada yang kasih kursi buat si Ibu. Soalnya ini pemandangan yang aneh dan nggak biasanya. Akhirnya saya kasih kode ke si Ibu, buat ambil kursi saya. Nggak disangka, dia ngucapin terima kasih berkali2. Sambil bilang ke anaknya juga, kamu harus terima kasih nih sama si Tante yang kasih tempat duduk. Dengan bahasa inggris logat asia yang kental sekali. Nggak lama dia turun, say thanks lagi bolak balik dan minta saya duduk di kursi itu lagi. 

Begini kira2 gambaran tempat duduknya
Penalty applies

Pics taken from here and here.

Di tram, kemarin

Pulang kerja.. hari itu jadi kitchen hand. Kerjaan lumayan, motongin terong tiga dus, satu dus isinya lima belas biji. Satu bijinya segede paha si bocil. Heran deh sama sayuran and the gengs disini. Sizenya nggak bisa biasa aja gitu? Eaaa. Udah gitu emang lagi banyak banget yang dikerjain, plus pesenan customer juga rame. Pokoknya hari itu kulemaz deh maz! Mau naik tram No.8, yang biasa dinaiki sepulang kerja. Taunya jalur itu ada gangguan. Jadilah saya ke elizabeth st buat naik tram no.19, alternatif lain buat sampe rumah. Begitu masuk, penumpang penuh sesak.. jadinya berdiri. Nggak lama akhirnya dapet kursi. Baru duduk bentar, tiba2 di stop tram berikutnya ada nenek2 naik. Duh.. mau bediri lagi, tapi capek pengen duduk kaki dilempengin sambil ngayalin Ryan Gosling merem. Wislah endingnya ketebak, akhirnya kasih kursi buat si nenek. Superegonya lagi2 lebih jalan di kasus begini. Sebelumnya saya tanya dulu sih ke nenek, mau pake kursinya nggak? Karena sejak awal tinggal di Melb, suami udah kasih tau.. kalo mau kasih kursi sama orang tua disini nanya dulu ya. Soalnya nggak semua lansia itu mau lho. Ehh si nenek dongggg, memandang dengan penuh cinta. Lengan saya dipegang dengan lembut, “thank you so much“, katanya. Nggak lama dia turun dan bilang, “kursi ini buat kamu lagi. Makasih ya udah peduli“. Sama2 eyaaaang utiii πŸ˜ŠπŸ™πŸΌ.

Cerita yang bagus2 mulu, pengen di puji banget neeeehhh?? Nggak kok sumpah, enelan deh. Ini yang terakhir deh, yang sayangnya adalah cerita buruk. 😦

Nyeselnya sampe sekarang

Suatu sore di akhir November tahun kemarin alias baru dua bulan lalu. Saya pulang kerja, jadi waitress.. di hari yang SUPER DUPER RAMAI. Biasalah, memasuki bulan Desember.. banyak turis sama kapal2 pesiar pada berlabuh. Kru2 kapal kan pasti makannya di resto tempat saya kerja. Pulang kerja udah kaya zombie, nungguin tram no.8. Begitu dateng langsung masuk dari pintu paling depan. Yess, duduk paling depan! Kuping saya sumpal headset, dengerin lagu dari handphone. Mata menatap ke layar sambil chat dengan suami saya, minta tolong jemput di stop tram deket sekolah bocil. Sembari ngetik, dari sudut mata kiri saya terlihat ada Ibu2 berjilbab naik tram dan pegangan ke kursi saya karena hampir hilang keseimbangan saat tram mulai jalan. Tentu saja saya langsung berdiri dong kasih kursi?? Ketebak banget kan. Tapi demi apa, ternyata jawabannya adalah Tidak. Huappaahh??! Apakah saya nggak sadar ada Ibu2 tua berdiri mau jatuh di sebelah saya? Apa karena karena sambil chatting jadi nggak ngeh? Nggak, saya sadar. Tapi saya terlalu capek dan ingin memenangkan ego saya hari itu. Dialog di kepala seliweran, macam: kasian Ibunya, mana tiap sopir tram ngerem, Ibunya mau jatuh. Terus muncul suara lain, aduuuh udah deh.. gak wajib kali kasih tempat duduk.. apalagi bukan kursi prioritas, lagian hari ini capeknya kebangetan. Wes lah enjoy the seat. Mata saya tetap ke handphone, sampai… dari kiri saya, penumpang di kursi prioritas menjulurkan kepalanya: “Dila.. Dillll, Dilll?” Sambil nengok mastiin, ini bener Dila kan? Begitu nengok kiri saya langsung lemes… dia adalah Arin, teman saya yang lagi hamil tua. Arin ini student di kampus yang sama dengan suami saya, satu jurusan pula. Kami dulu ada semacam group kongkow2, yang mana sebagian besar orang2nya udah for good ke Indonesia. Kepala saya tiba2 kaya dipukul palu (nggak tau mau perumpamaan apa lagi). Ibu2 yang kepayahan nahan keseimbangan di sebelah saya itu adalah Ibunya Arin! Yang mana saya juga udah beberapa kali ketemu, di mall, di resto, di jalan :((((. Berbarengan dengan itu, penumpang sebelah saya turun.. saya langsung geser dan ajak Ibunya Arin duduk sebelah saya. Habis itu saya minta maaf sih, tapi dikemas dengan obrolan macam “Maaf ya Tante, capek banget hari ini rasanya udah duduk bengong aja di tram gak perhatian sama siapa2.. trus ini lagi chat suami minta tolong dijemput. Nggak ngeh bangeeet“. Basiiiii deh loooo, Dillll! :(((. Arin sama Ibunya sih gak apa2 (kelihatannya), tapi saya yang kezeeelll banget sama diri sendiri plus merutuk dalam hati, bad timing banget sih. Dari setiap kejadian begini kayaknya saya selalu kasihin kursi ke orang yang (sepertinya) lebih butuh, tapi disaat lagi mau egois kok yaaaa ternyata orangnya kenal. Dari kalimat saya kok kesannya malah “membolehkan” egois sama stranger aja ya? :’). Aishh intinya gak nyaman deh. Kursi itu hak saya sih ya, tapi entahlah.. rasanya lebih egois lagi buat saya kalo pake fasilitas dimana sebenernya ada orang lain yang (terlihat) lebih membutuhkannya. Prinsip yang aneh nggak sih?

Advertisements

50 thoughts on “Kasih kursi nggak?

  1. Mau agak OOT, kalo jagung dan buncis ukurannya masih normal, Dil..πŸ˜‰ Yang aneh menurutku, di tulisannya “baby pakchoy”, tapi ukurannya sama dengan pakchoy normal di Indonesia.. Lha “mama pakchoy” segede apa coba di Oz sini ya..😝

    1. Huahhahha malah bahas sayuran yak πŸ™ˆ. Iya betul mbak Em, kalo yang lain superrrr ya. Seledri, terong, serai, kol.. semua segede gaban πŸ˜‚. Kalo ketemu mama pakchoy fotoin ya mbak *yakaleeeee hihihi

  2. Aku jarang ngasi kursi ke orang karena.. Aku naik angkot! Hahaha..

    Angkot 44 itu lho sisss.. Yang jaman dulu kalo mo naek aja harus sikut kanan sikut kiri biar ga telat nyampe kantor. Naeknya dari stasiun Tebet, bareng berjuta umat seantero KRL Bogor

    1. Tauuu aku jugaaa angkot 44! Hahaha arek Suroboyo ikut2 aja. Pernah pas dr Ambas mau pulang ke Plasa Festival…. angkotnya sih kosong (& klo ga salah masih kudu oper jg sih di perempatan), tp machyetnya mana tahan. Akhirnya aku jalan kaki ajadah, pelan2 akhirnya nyampe Plasa Festival hahaha.

  3. Hai mbak Dila, salam kenal.
    Saya juga pernah kaya mbak Dila “selalu baik ngasih kesempatan duduk buat orang yang lebih membutuhkan, eh giliran pengen egois koq jadi masalah”
    Berarti emang kita harus selalu baik, ga boleh egois walaupun sekali-sekali πŸ’ͺ

    1. Hai salam kenal juga mbak Dian. Aku pikir sih sesekali egois gpp ya biar hidup balance *lho*. Tapi nyesek aja sih karena orangnya kenal. Tapi setuju kalo kita memang harus selalu baik sama orang πŸ˜ŠπŸ™πŸΌ

  4. eh di sana itu banyak juga orang yang nggak mau kasih kursinya ya..? sama aja dong ya

    sering Dil suka dikasih kursi sama anak muda di kereta, sering juga nggak dikasih
    ditawarin bangku sama anak SMP pulang sekolah yg ngantuk2 pangku tas ransel gede banget, kasian lihatnya terbayang anak sendiri, jadi tolak aja deh
    pernah juga kesal banget nggak ada yang kasih kursi, lagi hamil muda belum jelas ndutnya, tapi capek banget kan berdiri, mau nangis aja rasanya he.. he..

    1. Jarang banget sih kejadian mbak Monda. Makanya rada kaget ih.. kalo lagi hamil emang bawaan hormon juga ya mbak Mondaaaa huhu. Bukannya mau manja sih, tapi kalo ditawarin kursi ya emang membantu banget 😊

      Aku malah salut sama anak2 SMP di cerita mbak Monda.. πŸ‘πŸΌπŸ‘πŸΌ

  5. Sama dengan Mbak Monda! Saya pikir di sana penduduknya sudah lebih dewasa ketimbang di sini, lebih mau memberi tempat duduk pada mereka yang butuh kendati tidak sedang duduk di kursi prioritas. Eh ternyata sama juga ya. Yah kita memang tidak bisa menggeneralisasi kebangsaan, kalau begitu. Manusia pada dasarnya ada sifat egoisnya, hehe.
    Karena saya orangnya malas duduk terus berdiri lagi kalau ada yang butuh, biasanya saya berdiri saja kalau naik KRL, apalagi kalau saya sudah memperkirakan penumpang akan ramai di stasiun-stasiun transit, haha. Cuma ya memang ada benarnya, kalau mau baik itu jangan ada absennya, kudu terus… tapi nggak apalah Mbak, manusiawi juga sesekali khilaf. Manusia kan tempatnya salah dan lupa (asal jangan keseringan, hehe).

    1. Iya Gara, tapi jaraaaang bgt sih kejadian. Makanya agak kaget pagi itu. Mungkin egoisnya lagi kumat semua ya hihi. Kaya sekarang aku nulis lagi di tram, barusan ada Ibu2 dengan stroller dan anak tapi yang duduk di kursi prioritas nggak ada yg nawarin. Barusan kutawarin kursiku (bukan prioritas) tapi Ibunya gak mau. Setuju bangeeeet, manusia pada dasarnya ada sifat egoisnya tinggal diatur aja kadarnya πŸ˜›

      Gara, aku kehilangan kamu di blog readersku lho. Apa karena udah self hosting ya? Nanti aku coba utak atik lagi WP ku siapa tau error 😊

      1. Iya Mbak, mungkin karena sudah self-hosting. Terima kasih lho kalau ditambahkan lagi, hihi. Iya, yang penting bagaimana mengatur kadar egoisme itu supaya masih dalam batas wajar, hehe.

  6. ya ampun dil.. kamu gak ada salahnya lo sesekali istirahat ngasih kursi.. cuma memang semesta lagi berkehendak lain ya.. pukpuk..

    terus terang aku jarang ngasi kursi. mungkin krn masih bawa Aidan kali ya.. tp pernah tu yg gak lupa, pulang se velbak hamil 7 bulan berdiri si busway hahaaha.. kagak ada yg ngasih.. ediyan. pas petugas tj ngasih. langsung mewek di kursi..

    trus gak semua negara maju penduduknya sadar ngasih kursi, pas kmren aku di seoul ada mas2 duduk di priority seat.. aku berdiri di depannya.. hari itu aku beberapa kai disangka hamil.. ya langsung aja si masnya aku suruh bdiri.. bumil-pdh-buncit capek mau duduk

    1. Iya mbaaak huhu, makanya nih superego nya kok suka gak mau dikalahin jadi perasaan bersalahnya muncul. Padahal sometimes its ok to being selfish ya. Akupun kalo bawa Arda pasti dikasih duduk sih, alhamdulillah hihi. Itu yang mewek pas naik dari Ratu plaza bukan siiih? Whoremones banget yaaaaa namanya Bumiil :’).

      Asemboooh cerita di Seoul apa bangettt malah bikin aku ngakak *maap mbak πŸ˜‚πŸ™πŸΌ

  7. HARI INI aku egois muahaha! Dari stasiun Bogor ke stasiun Klender Baru transit di Manggarai, udah kebayang lah ya jauhnya, capeknya kayak apa. Egois karena lagi gak enak badan juga sih.. Trus kuperhatikan ortu2nya gak yang ‘lenje’ banget gt lho mbak – bukan nenek2 tua renta, bukan ibu2 dengan bayi/balita, ya pokoknya masih kuat gitu lah.. Jadinya gak wajib dong ya? Sip πŸ˜›

    Trus mslh baik2nya, gak pengen pamer jg sih tp ada kok bbrp kali kesempatan aku ngasih kursi untuk yg membutuhkan. Paling sering di TJ, mbak Dil πŸ™‚

    1. Aiiih iya Ge, gpp kalo emang kayaknya kuat2 dan emang kitanya mau duduk yak. Kalo kakek nenek or Ibu bawa bayi / anak aja sih biasanya aku kasih. Kalo gak ya aku duduk aja πŸ™ˆ. Good Gegeeee.. gak pamer kok, kan sharing. Kalo di TJ emang yang naik beragam banget, dari muda ampe tua. Kasian aja ya kalo udah sempoyongan masih berdiri gelantungan :’)

  8. Aku pernah naim TJ pas mau berangkat ngantor, waktu itu pahi2 masih berasa bgt ngantuk. Senangnya pas bgt bisa dapet duduk, dan lumayan tidur2 ayam, stlh ngelewatin beberapa halte, mas2 kernetnya nyolek2, bangunin blg mba maaf ada ibu hamil. Reflek seketika langsung bangun dong, pengen marah krna dibangunin kan gk mungkin. Alhasil ngasih duduk lah ke si ibu hamil dan ijk gelantungan cantiklah di TJ. Lagi asik mandang2 jalanan gitu, eh si ibu yang duduk disebelah ibu hamil tadi ngomong ke arahku: “mbak lagi hamil juga?”
    Toweweweng… gaaaa buuuu, saya emg enduuuttt.. huhuhu…

    1. Aaaaarghgh! Dibangunin pas lagi ngantuk2nya itu salah satu penyebab murka πŸ˜‚. Tapi yasudahlah boook disimpen aja , masih pagi daripada bikin mood drop. Punchline mu ini lho, El. Aku ngakakkkkk.. maaf ya πŸ˜‚πŸ™πŸΌ. Nggak tau si Ibu kita sarapan nasi uduk, gitu balesnya kalo aku El hihi

      1. Ember Dil, mau marah banget rasanya, udah gitu dibangunin karena suruh berdiri, tapi demi ya demi… hehehe.. tau tuh si ibu… emang ibu-ibu itu suka sotoy yak..

  9. Kalau saya malah serignya orang pada prihatin ngasih tempat duduk setelah liat perut karena dikira hamil, padahal mah emang perutnya ndut, yaaah alhamdulillah … rezeki punya perut ndut… eeeeeh..

  10. Kalau orang yg butuh dikasih kursi prioritas diri depanku biasanya tanpa diminta lgsg ngasih mba. Kalo misal disebelah tgu respon orang depannya dulu πŸ˜€ Kalo dia ga ngasih baru deh.. Cuma kalo pas lagi berasa cape bgt mau duduk, aku tungguin bus kosong trus duduk dipaling belakang.

    1. Nahhh asik tuh, kalo dapet paling blakang langsung tiduran merem2 ya. Aku juga kadang suka ngelakuin tuh, kalo misal di sebelah.. tunggu respon orang depannya dulu. Kalo dia tetep kaga ngasih ya baru deh berdiri.. πŸ˜‚

  11. Di UK anak mudanya banyak yang suka cuek. Padahal banyak manula, ibu dengan anak yang masih kecil banget atau yang bawa barang super banyak. Justru yang baik biasanya Imigran mba, kayak kita2 hehe

    1. Ah serius? Aku pernah se-bus (pas di Sydney) sama segerombolan ABG bau matahari yg kliatan lah klo tukang bikin onar (& emg sepanjang perjalanan BERISIK bgt). Tp pas ada manula, ya mereka ngasih kursiny.

      1. iya mba, kalo di UK anak2 mudanya lebih cuek. Palingan yang kasih kursi imigran atau justru eksmud2 nya UK. Orang dewasa lokal jg baik mba

    2. Kalo disini anak mudanya lumayan baek2 sih Manda, tapi pernah bareng sama rombongan anak SMP. Rada2 cuek juga sih sama sekitar, kaki pada naik dan ada anak kecil juga dibiarin aja padahal berdiri. Biasanya kan nawarin duduk. Imigran disini gak semuanya peka, Manda :((. Justru kulihat malah Melburnians nih yg baik2, ya walaupun pasti ada saatnya egois jg sih. Thanks for sharing yaaaa 😊

      1. Hoalah…bagus banget ya brarti orang lokalnya pada sopan2 bangeeetttt. Hmm.. ternyata beda2 juga ya Imigran yang tinggal di negara tertentu. Thank you juga mba sharingnya jadi tau nih πŸ˜€

  12. aku gak pernah ngasi kursi ke orang mbak. soalnya belum pernah nemu yang beneran butuh kursi aka prioritas. Dulu, jaman kerja masih naik bis antar kota, malah lebih garang lagi. Rebutan dapet duduk, trus tidur aja. Saingannya ama bapak-bapak. Karena…yaaa…kalo lagi empet-empetan gitu rawan banget mbak. You know lah…rawan lecehan *bahasaku apa sih* haha

    1. I see! Aku kemaren baca di twitter ada yang kena pelecehan, geli banget deh pokoknya. Terus bapaknya ditonjok sama korbannya, digelandang ke kantor polisi, di foto n disebarin ke seluruh socmed. Edyan! Kasian sih, tapi biar jadi pelajaran juga biar gak pervert hiiiyyyy

  13. Baru aja kejadian minggu lalu di Wellington, pas pulang dr city, pas capgomeh, kita naik train yang adanya cuma 1 jam sekal, otomatis rame banget krn dah malam, banyak banget ibu2 dan cewe2 pada berdiri, yg duduk cowo semua, sampe si pacar ngomong ke gua kenceng2, nyindir si cowo2, pada cuek beibeh aja tuh.. Tapi gua selalu ngasih juga tempat duduk ke ibu2/ yang kelihatan lagi susah payah, cuma tergantung kalau di TJ, orgnya berdiri deket pintu, dan guanya duduk deket supir, susah juga ngasinya, yang ada pas gua berdiri, udah ada aja yang mau serobot duduk haha..

    1. Yaampunnnn, sama aja gak sih dimana2. Semoga sih emang pas lagi egois aja ya malem itu si cowok2 :’))). Iya ember, kebayang tuh yang dirimu gambarin, Inly. Kalo duduk deket supir, baru berdiri juga udah mau di serobot lol.

    1. Timbang gontok2 an ya, Fran? :’)). Bener juga sih, kalo kita ngasih orang.. someday kalo kita butuh juga bakalan dikasih. Walau bukan berarti juga ngarep yeeee hehehe

    2. Daripada gontok2an ya, Fran? :’)). Tapi emang iya sih, kalo kita suka ngasih orang.. pas kita butuh insyaAllah adaaa aja yang ngasih. Walaupun bukan berarti jadi ngarep yeeeee hihihi

  14. Mba bund Dila baik hatinya, aku cintaaaaa deeeh! Untuk cerita yang terakhir, tapi aku seneng sih mba Dila mengakui dengan jujur ke ibu temennya itu dengan bilang emang lagi capek, gak ngeh, dll. Walau memang itu alasan, tapi alasan yang jujur tanpa dibuat2 hehehe. Yuk berbuat baik terus mba buuund ❀

    1. Uhuk2, aku kan mengakui diriku yang manusia tempatnya luput dan dosa. Kelen semua suciiiiiii!! Hehehehee.. makasih ya adik Fasya, memang sih intinya ya terus berbuat kebaikan. Soalnya dampaknya bukan hanya buat orang lain, tapi buat diri sendiri juga. Aihmateeeek πŸ˜‚πŸ™ˆ

  15. Aku juga pernah Dila saking cuapeknya bener2 bengong ga merhatiin apa, pulang juga yah autopilot mode banget sampe ketemu orang dipanggil2 akuny nggak sadar heheheh kayak cerita yang terakhir

  16. sekarang jarang banget pake transportasi publik, kecuali kereta api jarak jauh sama KRL.
    kalo kereta api udah dipastiin semua penumpang dapat tempat duduk.
    pengalaman naik KRL Bekasi – Jatinegara pada jam2 tertentu ramenyaaa gile, kalo rame saya lebih memilih duduk/ berdiri deket pintu. biar gampang pas turun atau pas ngasih tempat ke orang yg lebih membutuhkan (baru naik).

    salama ini ‘jaranggggggggg banget ngasih tempat duduk ke orang lain’, ya itu tadi.. pas rame penumpang lebih milih berdiri deket pintu πŸ˜€

    1. Mau masuk aja udah susah ya karena sempit di KRL jam2 sibuk. Jadi boro2 ngasih tempat duduk :’)). Aku pernah naik KRL ke Bogor dari jkt. Sepiiii banget, ternyata karena hari sabtu :)))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s