Lelaki terampil

Dalam rangka “hari ulang tahun” almarhum Bapak, saya jadi terinspirasi nulis tentang ini. Sekalian juga sih, karena saya melihat banyak sosok laki2 seperti Bapak yang lazim ditemui disini. Di Indonesia, jamak terjadi “pembagian tugas” antara laki2 dan perempuan. Laki2 cari uang, istri urus anak dan pekerjaan rumah tangga. Di dalam keluarga saya nggak terjadi demikian.. Kedua orang tua saya bekerja di sebuah institusi yang sama, di bidang pendidikan. Pekerjaan di rumah seperti menyapu, pel, dan (sesekali) memasak dilakukan oleh Pembantu Rumah Tangga (PRT). Lalu tulisan ini akan bergulir ke arah mana? Soal keterampilan lelaki di sektor domestik. Bapak saya –dengan statusnya sebagai kepala keluarga dan pencari nafkah utama, suka dan mau melakukan “pekerjaan perempuan” seperti mencuci baju, menyetrika, cuci piring, belanja ke supermarket dan.. ini dia: memasak. Masih segar di ingatan saya ketika Bapak memasak di dapur kemudian teriak: “Mbak Dilaaaaaa” kemudian saya dengan langkah berat dan kaki di seret, datang ke dapur. Bapak sudah menyiapkan wadah berisi duo bawang dan mangkok kosong. “Tolong ini dikupasin, nanti di taruh disini“. Adegan selanjutnya adalah anak ABG manyun sambil terisak2 karena pedes mata betaaa!

Pada suatu hari yang lain, saya juga bisa menemukan Bapak menggelar karpet / alas di depan TV. Setelah itu gunungan baju berubah jadi tumpukan baju yang licin dan siap masuk lemari. Hasil setrikaannya like a pro. Bapak juga suka belanja bulanan di Supermarket, belanja sembako sampai cemilan buat anak2. Ada cerita, dulu Ibu saya sempat jadi gunjingan para tetangga. Gara2nya ada Ibu2 tetangga ketemu Bapak di sebuah lorong di supermarket lagi pilih2 teh kemasan. Dengan troli yang penuh dengan berbagai macam belanjaan. Muncullah omongan2 nggak enak di denger macam: “Bu X kebangetan banget, masa Pak X yang belanja“, “Begitu tuh kalo lebih milih karir, kerjaan bagus tapi suaminya kasian, sampe belanja aja harus sendiri“. Saat itu Ibu saya sempat merasa mangkel dan nggak nyaman. Tapi Bapak saya paling bisa ngadem2in. Intinya Bapak saya bilang nggak usah didengerin deh omongan2 kaya gitu.

Pic taken from here

Ketika sudah berumah tangga, saya yang sudah meninggalkan pekerjaan kantoran otomatis full pegang pekerjaan domestik karena suami berangkat ke kantor jam 7 pagi dan baru sampe rumah lagi jam 6 sore. Dibantu sama PRT untuk cuci dan setrika cencunya, bisa sih ngelakuin itu tapi dasarnya emang nggak suka ;)), dan setelah diskusi sama suami emang diputuskan hire orang aja. Jadi saya nyapu ngepel dan masak, plus urus anak. Alhamdulillah semua balance karena saya juga senang ngelakuinnya. Begitu pindah ke Melbourne dimana saya disini kerja di luaran, fisik pula yah jadi waitress dan kitchen hand. Pembagian tugas pun harus berubah. Suami mau nggak mau harus terampil pegang rumah. Vacuum seluruh rumah, cuci piring, bersihin kamar mandi, buang sampah dan pekerjaan rumah lain, kecuali masak karena dia nggak bisa. Begitupun dengan mengurus anak, tapi ini nggak saya bahas karena sejak di Indonesia dia udah bisa juga sih mandiin, ngurusin anak kalo butuh ke kamar mandi/ toilet. Untungnya Ibu mertua saya tipikal yang tidak menjauhkan laki2 dari pekerjaan domestik, jadi nggak terlalu susah untuk saya dan suami tentunya, menjalani perubahan ini. Walaupun jujur porsinya masih banyakan saya yang kerjain juga sih πŸ˜‚.

Hal ini bikin saya mikir sebagai Ibu dari seorang anak laki2. Pola pendidikan tentang laki2 dan pekerjaan rumah tangga itu harus ditanamkan sejak dini. Supaya dia bisa jadi suami yang baik untuk istrinya kelak. Tentu saja ini pendapat saya ya. Suami yang baik itu salah satunya yang nggak saklek tentang tugas2 yang harus dilakukan suami dan istri. Teman2 bloger saya, Deny di Den Haag, pernah menulis tentang itu di SINI. Begitu juga tulisan lama Santi princess from Cibubur di SINI. Tapi entah ya, Ibu saya ini kan sempat susahhh banget move on nya waktu ditinggal Bapak. Salah satunya karena hal2 yang dilakukan Bapak semasa hidup, nggak pernah menuntut Ibu untuk bisa melakukan hal2 yang dianggap pekerjaan perempuan banget, bahkan ikut berperan di dalamnya. Ibaratnya nih.. kekurangan Bapak itu sebanyak bintang di langit!! Kalo matahari udah muncul, semuanya ngilang. Azeg.. tapi memang harusnya seperti itu nggak sih dalam memandang pasangan kita? Kalo kata Ibu, ketika kamu punya 10 checklist kriteria pasangan hidup.. dan pasanganmu cuma dapet 7. Jangan cari 3 nya di orang lain, tapi buatlah 7 itu jadi maksimal buatmu. Sedap. 

Advertisements

51 thoughts on “Lelaki terampil

  1. Almarhum ayah dulu memang jarang ngerjain tugas rumah kalo weekdays karena pulangnya pun seringnya sore atau malam gitu, trus kerjaan rumah ada hire orang juga. Tapi kalo weekend ayah paling rajin beberes rumah atau gardening, trus kalo soal anak ayah juga deket banget sama anak2nya. Belum berumah tangga, tapi aku setuju Mbak Dila, nanti kalo aku udah married aku juga mau suamiku commit soal pembagian tugas ini. Apalagi soal anak ya, harus mau ngurus sama2, karena peran ayah itu penting banget untuk perkembangan seorang anak.

    1. Hi Icha, iya betul.. peran Ayah itu penting banget buat perkembangan anak nantinya. Aku bukan ahlinya juga sih, tapi berusaha buat mendorong suami memaksimalkan perannya sama si Bocil. Itu juga masih banyak kurangnya dimana2 πŸ˜‚. Al fatihah buat Ayah ya 😊

  2. Alm ayahku bisa sapu sapu dikit lah, tapi emang ga serajin alm bapak Mba Dila hehe. Suamiku untungnyaaa bisa disuruh ke giant beli sayur, ngepel, nyapu, nyuci baju, nyuci piring. Yang ga pernah nyetrika aja karena katanya ga suka πŸ˜…

    1. Samaan kaya aku ya Jiii, nggak suka nyetrika. Suamiku juga heehhee.. yang penting mau bagi tugas, itu aja udah nyenengin sih buat aku. Nggak semua2 “kerjaan belakang” dipegang istri *jorokin* ✌🏼️😁. Al fatihah buat Ayah ya πŸ™πŸΌ

  3. Dilaaa aku baca postingan ini nano-nano.. kangen sama almarhun ayahku, bete sama ibu2 rumpi, sedih pas baca ibu yg gagal move on.. pikir2 kok cerita kita sama ya 😊

    Iya nih pr sebagai ibu anak laki-laki, kepingin anakku ga cuma jadi bossy yg taunya cari uang tapi tutup mata urusan rumah tangga dan anak. Semoga kita bisa mendidik bocil jadi pria yang baik ya Dil amin amin amiin

    1. Aamiin, Miiiii!

      Iya nih peer ya.. maunya juga gitu, sedari dini ngedidik anak laki biar tau dan tau urusan rumah tangga juga urusan anak. Aku aminkan dalem2 nih Miiii doanya. Bismillah yaaaa.. dan al Fatihah buat almarhum Ayah ya πŸ˜ŠπŸ™πŸΌ

    1. Sesedap hokaido cheese cake apa kue talam, Fran? Hehehe.. alhamdulillah kalo tanpa diminta. Kalo aku kadang masih minta2, karena suami suka nggak ngeh :)). Tapi tetep bersyukur at least mau ngelakuin. Disini profesi ayah rumah tangga lazim banget ditemui. Baby’s changing room disini isinya Bapak2 n Ibu2.. banyak bapak2 yang gantiin popok bayi2/ anak2nya.. seneng liatnya πŸ˜‰

      1. Lebih sedap dari semua cemilan kekinian yg lg hits 😜 iya, yang penting pengertian. Ayah rumah tangga kayak di serial kartun doc mcstuffin ya. Hehe. Seru yaa liat bapak2 bisa partisipasi kerjaan rumah tangga.

  4. Kayaknya aku mesti belajar masak deh mbak, iri ngelihat bapakmu bisa masak, bapakku juga resep masaknya banyak banget dan selalu enak, bahkan kalo mau bilang, masakan bapak lebih enak dibanding ibu, heee. Nyuci okelah, belanja kalo dikasih list baru bisa hah, kalo mikir sendiri ntar gak jelas apa yg dibutuhin dan apa yg dibeli pd akhirnya πŸ™‚

  5. Dila, Aku salut dengan almarhum bapakmu yang ngga segan ikut bantuk pekerjaan domestik walaupun dijamannya dulu bisa dianggap aneh. Yang aku lihat perkembangan sekarang makin banyak lelaki di Indonesia yang ngga sungkan urus anaknya. Ini perkembangan bagus, kan memang itu anaknya dia juga kenapa harus hanya istrinya yang urus?

    Aku inget pertama kali mamaku main ke rumahku. Dia bingung lihat suamiku belanja, masak, setrika & jahit kancing blazernya yang lepas. Ya aku jelasin mantunya biasa wong setelah selesai sekolah hidup sendiri. Salut Dil kamu & suami ajar anak kalian jadi lelaki yang hands-on di rumah.

    1. Betul mbak, kecenderungan lelaki di Indonesia sekarang memang lebih ikut andil dalam pengasuhan anak. Dari urusan ASI (supporter) sampai hal2 teknis macam bersihin poopoo atau mandiin. Ada cerita dari beberapa temenku yang “ditegur” Ibunya lho mbak, salah satunya waktu bayinya nangis di tengah malam dan Bapaknya bangun untuk gendong dan diamkan si anak.. atau siapkan susunya. Si Ibu (nenek) negur temanku, urusan anak nangis/ laper jangan sampe suami tau. Laki2 itu urusannya cari duit. Bagaimanapun masih ada hal2 kaya gitu. Maaf ya komennya melebar, tapi semoga relate sama topiknya.

      Makasih ya mbak Yoyen, semoga aku sama suami bisa ngelakuin fungsi ortu sebagai pendidik anak. Nggak cuma membentuk akhlak tapi juga karakter yang kuat dan baik tentunya, aamiin. Salut juga aku sama suami mbak Yo, mandiri sedari muda dan ikut berperan dalam urusan rumah tangga. Good job! πŸ˜ŠπŸ‘πŸΌ

  6. Selamat ulang tahun untuk Almarhum Bapak Dila. Semoga Ibu sudah perlahan move on ya sekarang. 2 hari lalu adalah 5 tahun kepergian Bapak. Butuh waktu memang untuk ikhlas hati. Kupikir aku sudah, ternyata belum. Dan tadi malam Bapak datang dalam mimpi, ketiga kali selama 5 tahun ini. Beliau seperti ingin mengatakan bahwa Beliau baik2 saja. Dan aku selalu percaya bahwa Bapak selalu ada disekitarku. Aduh maaf komennya melenceng, suka mewek kalau ada tulisan ttg Bapak. Mau nulis 2 hari lalu, ternyata aku ga sanggup. Thanks tulisannya Dil, semoga nanti kalau punya anak laki2 ataupun perempuan, aku bisa mengajarkan ttg keterampilan dalam rumah tangga. Meskipun suamiku juga ga terampil semuanya, minimal maulah berbagi beberapa tugas seperti nyetrika, cuci peralatan masak, masak, ngepel, dan membersihkan wc kamar mandi *tugas yg terakhir aku ga suka πŸ˜…

    1. Mari berpelukan, Deeeen.. *peluk erat virtual*. Sama lah, akupun suka mendadak lemah kalo udah baca / liat cerita tentang Bapak. Alhamdulillah Ibu sekarang udah dalam fase mengenang dengan cantik, dengan senyum.. walau disudut mata berakhir mbrambangi alias ngembeng hehehe. Al fatihah buat alm Bapak ya, Den. InsyaAllah beliau ahli kubur, aamiin. Nggak papaaa, nggak melenceng kok, kan emang topiknya mengenang Bapak juga hehehe.

      Suamiku masih jauh dari sempurna, Den. Aku masih suka “ngomel2” kok kalo ngerasa capek bgt terus kerjaan rumah nggak beres hihihi.. tapi aku bersyukur at least dia mau ngelakuin lah. Aku juga mengaminkan ya Den, semoga nanti kalo dikasih anak perempuan atau laki2 bisa terampil urusan rumah tangga kaya Bapak Ibunya yang hebat πŸ’ͺ🏼. Makasih ya, Den 😊

      1. Amiiinnn Dila. Peluukkk balik. Al fatihah juga yaaa buat Bapak. Dulu aku selalu bilang kalau pengen punya suami kayak Bapak. Maksudnya sregep di urusan dosmetik. Trus Ibu jawab, sudah ga diproduksi lagi sama pabriknya πŸ˜…kalau ingat itu aku selalu tertawa. Aku pernah nulis ttg Bapak untuk urusan domestik rumah tangga di blog. http://www.conedm.nl/denald/2016/02/25/rumah-tangga-bukan-rumah-makan/ kalau misalkan berkenan baca. Kalau baca postingan ini, mata selalu berembun karena kangen nasi goreng buatan Bapak. Ah sudah jangan mellow terus, bikin nasi goreng ae enak. Sippp 😁

      2. Aiiiih aku dulu udah baca dooong itu, trus baca lagi jadi terharu pagi2 di tram 😭. Jangan lupa rawiiiit, Den.. nasgor pedesss josss πŸ˜‹

    1. Aku langsung cariiiiii postinganmu, Saaaaan. Terus malah aku yang mewek, soalnya kamu malah ngingetin banget aku sama Bapakku. Persiiiss deh terutama bagian masak berani bumbu, sama komen soal nggak ngerti sih bumbu mahal makanya royal. Omg :’))).

      Makasih ya, Sannnnn πŸ˜ŠπŸ™πŸΌ

      Btw, aku boleh masukin link postinganmu gak di blog kuuu?

  7. Saya dari kecil udah biasa cuci piring, setrika, nyapu halaman dan sebagiannya.

    Cuma akhir2 gak pernah lagi. Adik2 cewek saya yg melakukannya dan saya cuma bersantai saja ha ha ha…..

    1. Hebat, Shiqa! Ya gapapa kalo ada sister squad n pada asik2 aja ngelakuinnya kan yak :)).

      Aku malah kadang2 kangen bgtt apa2 orang lain yang kerjain *loh* πŸ˜›

  8. Post nya bagusss sukakk
    Ibuku aliran primitif nih hahahaha
    Ibu mertuaku kebalikannya, jd aku ya santai2 aja. Kl ibu sendiri ngomel kan bs ketawa ketiwi aja hahahahhaa

  9. Papaku juga gitu mba Dilaaaaa! Alhamdulillah banget dan rasanya aku ngarep kalau calon suamik ku kelak bisa demikian, aamiin atuh kakambabun hahaha.

    Dan setuju nget sama omongan tetangga (beberapa) yang aneh2 dan bahkan suka langsung nanya ke mama. Terus mama jawab sambil ketawa2 bahagia dan jawab “bebep aku gitulooooh, emang gitu kok, gak tersiksa dia mah, gak apa2 ihhhh”. Alhamdulillah mama jawabnya rempong begitu jadi tetangga juga iya iya aja wkwk

    1. Tu kaaaan makin yakin aku sama mama adik Fasya yang sunggu gauulllll! Hihihi. Semoga nanti dapet suami yang sholeh kece bin sregep ya, Fasyaaa! 😘

      Salam buat si Mama yang gauuull pokoknya πŸ˜›

  10. Samalah mbak Dil, bapakku juga nggak sungkan-sungkan buat beresin rumah. Tadi dia tulis di WA lagi ngepel rumah πŸ˜€ ha ha ha…Beliau pensiunan militer, yang mana urusan begituan katanya udah biasa.

    Bagus banget udah mengajarkan sejak dini ke anak tentang pendidikan tentang laki2 dan pekerjaan rumah tangga. Aku percaya, anakmu mbak, akan menjadi seorang gentleman πŸ˜‰

    1. Waaaah orang militer pasti juga disiplin dalam segala aspek ya? Hidupnya lebih teratur, iya nggak?

      Apalagi pola mandiri udah kebentuk dari muda, pasti lah kebawa ke rumah tangga juga ya. Senangnyaaaa dapet WA begitu dari Bapak :’). Thank you ya mbak Dewiiiii doanya πŸ™πŸΌπŸ˜Š

  11. Waaa.. selalu hangat kalau membaca ceritamu tentang alm. Bapak sama ibumu.. kayaknya sudah banyaaak banget yang kamu ceritain, tapi selalu saja ada hal yang baru yg baru aku tahu..

    pada masa itu.. alm. bapakmu sangat gentleman sekaliii.. aku sebagai anak yg tumbuh di keluarga di mana bapak dan adek laki-laki hampir gak pernah menyentuh kerjaan domestik end up jadian sama suamik yang lebih mau ngerjain kerjaan domestik..

    tp kalau dipikir-pikir, sekarang sudah banyak berkurang.. soalnya ada mbak sih.. Dan bener tuh, anak laki harus diajarin tentang life skill semacam ini.. semoga kita (baca aku) selalu konsisten dan gak bergalau-galau lagi hahaha..

    Alfatihah utk alm. Bapak ya Dil..

    1. Aku tiba2 teringat soal ini gara2 tanggal ultah Bapak mbaaaak. Terus ngeliat bapak2 disini pada sregep2 (ya memang karena gak ada budaya pembantu juga kali ya, dan bayar cleaner mahal jadi gak bisa manggil tiap hari kaya pembantu pocokan). Bapak2 pada Bisa masak, ngelaundry, ironing, momong bocah. Terus aku disini kadang masih suka ngopyak2 bojo minta tolong cuci piring gausah diminta bisa gaaaak? *pecut* :’))). Inget alm Bapak yang dulu begitu tuh rasanya yang: duhh Ibuuuu beruntungnyaaaa sih punya suami kaya Bapak. Terus balik lagi yang: hayooo maksimalkan 7 checklist! Halah :))

      Sebenernya semua keluarga pasti punya nilai sendiri2 yaaa.. ideal buatku belum tentu buat orang lain juga. Tp ngerasain disini skrg apa2 sndr, jd mikir.. tidakkk.. anak lanangku sesuk kudu bs kerjaan rumah tangga! Semoga anak2 lanang kita bisa begitu ya mbak besok, kalo memang menurut mbakyuchan ini jg hal yg ideal. Al fatihah buat Bapak2 kitaaaaa πŸ™πŸΌπŸ™πŸΌπŸ˜ŠπŸ˜Š

  12. Salut untuk papanya Dila yang bisa ngerjain semua;-). Papaku boro2 mau nyuci piring, yg ada kita pada gak punya piring lagi, piringnya pecah semua pas di cuci alesannya licin di tangannya dia,ahahha

    1. Thanks ya Adhyaaaa.. kamu iiiih komennya bikin ngakak :)). Gpp, jadi ada alasan buat ke Kedaung, jajan piring baru :P.

      Thank you ya πŸ™πŸΌπŸ˜Š

  13. Dila, kirim al fatihah buat Bapak….mudah-mudahan bapak-bapak kita sudah bahagia dan tenang di sana ya πŸ™‚

    kalo papaku dulu jago banget masak, nasi goreng buatannya gak ada yang ngalahin deh sampe sekarang. Dan alhamdulillah banget ya sekarang punya suami yang hobi beres-beres rumah dan bersih-bersih. Ngertiin banget dia kalo misalnya aku pulang kerja udah kecapekan, dan cuma bisa geleng-geleng kalo ngeliat kamar kos yang aku tempatin bentuknya kayak kandang gajah πŸ˜€

    1. Aamiin, Ditaaaaa.. jadi kangen gak sih tiap ada postingan tentang Bapak/Papa/Ayah :’). Aaah kangen mah kapan aja emang suka dateng yaaa huhu. Alhamdulillah dapet suami rajiiiiin πŸ’ͺ🏼.

      Kalo kamu gajah jadinya Bona kali yak? Gajah kecil berbelalai panjang, soalnya manis dan imut. Suka warna pink juga gak? *halah :))). Anak Bobo bangeeeeetttt.. anak 90an gak ada lawan! ✌🏼️😁

  14. peluk dila dulu ahh..sebelum lanjut comment πŸ™‚

    lo beruntung Dila punya bokap yang mau bantu2 urusan rumah begitu. bokap gue kebalikannya..mungkin karena faktor kerjaan dan juga dulu dia sambi sekolah juga si jadi ampe rumah ya udah capek dll. pas dah tua ini aja baru mulai mau bantu2 nyokap gosok or nyuci baju biar kata hasilnya buat pening pala nyokap ahahaha

    Di Indo buat laki yang mau bantu2 urusan rumah masih jarang yaa bukan gak ada sama sekali yaa tapi belum semua pemikiran seperti itu kalau lumrah banget laki2 bantu2 istri urus anak dan rumah. di masyarakat kita ya laki aka suami tugasnya cari duit istri yang urus anak dan rumah…pamali klo ampe laki turun tangan urus dapur dll.
    waktu dulu belum kawin gue cita2 pengen banget punya suami yang bisa sama2 bantu urus rumah dan anak bareng..Alhamdulillah dikasih Chicco secara emang dia dah terbiasa idup di luar dari kecil jadi urusan cuci2 bersih2 rumah dll gampill buat dia ( biar kata kadang suka kelewatan yaa kalau dalam urusan rapihin rumah ) jadi pas kita idup di negeri orang dah gak kaget. walau ada suara2 sumbang macam tante gue yang bilang kalau biarinin suami bantu urus dapur ntar kesamber hello kitty..HELLOOWWWW *tampar

    tapi emang beda kasusnya juga si Dil..kalau idup di Jakarta yang riweh trus abis waktu dijalan karena macet..si suami yang niat baik mau bantu2 istri dirumah tapi apa daya pulang2 dah kecapean …

    yowes ah segitu aja commentku panjang amat yakk..maapken ya cantikk..
    Al fateha buat papamu yaa Dilaa πŸ™‚

    1. Nisaaaaa, *pelukan*.
      Di Indonesia sekarang udah mulai berubah sih terutama parenting kali ya? Bukan cuma Ibunya aja yang dominan tapi Bapak2 nya ikut turun tangan megang anak. Dari mandiin, makanin, nidurin.. semoga sih prinsip laki cari duit, istri urus anak n rumah nggak kentel2 amat ya. Buat anak juga bagus kaaaan.
      Alhamdulillah cita2 lo kesampean ya, Nis. Berasa banget ya Niiisss apalagi tinggal di LN yang ngapa2 sendiri gini.. setahunan lama2 pegel juga nih bok :)). Bukannya manja ya, tapi gak muna gw kangen juga loh makan tinggal buka tudung saji, atau badan dipijit tukang pijet profesyenel ( sori ya Pa, pijitanmu tetep enak kok di kaki ini — just in case Yudo baca blog lol ). Makasih banyak ya Nissss doanya.. semoga lo juga makin happy sama the boys, rejeki baiknya ngalir teruuusss :). I wish i could meet u someday! 😊

  15. suamiku untungnya mau sih disuruh2 nyapu, ngepel, nyuci piring, hahaha, harapanku kalau Liam udah agak gede dia harus bisa kerja kayak gitu juga, karena dia kan cowok, harusnya cowok bisa jadi mandiri dari kecil, eh perempuan harusnya juga ya :p but anyway, karena pengalaman pribadi daridulu semuanya tersedia, jadi mikir, anakku jangan jadi manja kayak aku deh, repot gedenya, kebanyakan ngeluhnya #inikokcurhatsih hahahaha

    http://blog.fentyfahmi.net

    1. Alhamdulillah mbak Fenty.. aku juga maunya gitu sih, punya anak lanang.. gak cuma bisa ngerjain “pekerjaan laki”. Berlaku kalo someday dikasih rejeki anak perempuan ya bgitupun sebaliknya hihihi. Gapapa, kolom ini menerima curcolan juga kok :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s