Balada oven

Halooo, salam srat srot dari melbourne! πŸ˜‚. Setelah sebelumnya kuat berlari, berjuang, glundang glundung ngurusin anak sama suami yang pada tumbang karena cuaca dingin dan angin kencang disini.. Akhirnya setelah the boys udah pada sehat, gantian emaknya yang tiba2 tenggorokan sakit, idung meler, badan sumeng dan bersin2.. Halah! Sejak sabtu lalu saya di rumah aja ngangkrem, boseeen banget rasanya. Kemarin coba2 keluar deh pacaran sama bapake, mumpung bocil sekolah. Niatnya menghangatkan badan karena matahari bersinar terik jadi dibawa jalan2 ke DFO (tempat belanja) liat2 sepatu, siapa tau bisa sembuh. Iya sembuh pas jalan2, haha hihi makan subway sama minum juice. Sampe rumah srat srot, anget lagi badannya. Ini badan apa dirimu yang dulu sih? Sukanya kok memberi harapan palsuuuh. *Backsound: Yang.. Hujan.. Tuuuuruun lagi.. *.

Oiya, sudah hampir sebulan saya dan keluarga menempati rumah baru di sini. Tanggal 7 agustus kami pindah, masih deket2 aja sih sama rumah lama namun udah beda kode pos. Dari 3056 pindah ke 3058, dari unit landed house ke unit apartment. Sama2 dua kamar, tapi rumah yang sekarang letaknya jauh lebih strategis dibanding yang dulu. Turun tangga udah My Chemist (toko obat, SKIN CARE, toiletries, kosmetik dll), beli daging cuma jalan 10 langkah, stop tram sama train station selemparan kolor aja.  Tepatnya, rumah baru saya ada di Sydney road, yang salah satu cerita tentangnya pernah saya ceritain di sini. Oiya, yang terpenting sih harga sewanya lebih murah, lol! Tapi kalo dulu barang2nya kinclong dan modern, disini bangunan tua tapi bersih, itu sih yang paling utama. Oh dan akhirnya ngerasain rumah yang pake karpet juga. Kirain winter gini menolong bikin rumah lebih anget, ternyata sama aja πŸ˜‚. Hal lain yang berubah adalah, di komplek rumah lama saya punya tetangga orang Indonesia. Jadi saya bisa share wifi sama mereka. Disini, hanya ada 3 unit apartment dan tetangga saya bule semua. Sharing wifi gitu bukan hal umum sih bagi mereka. Jadi akhirnya saya memutuskan untuk nggak pasang deh karena tinggal setahun lagi disini. Soalnya selain monthly fee, saya juga harus bayar biaya installment dan itu lumayan mahal. Seminggu setelah pindah ke rumah baru saya udah macam fakir wifi bok. Lawong biasa beli paket $30 dengan quota data 3giga. Jatuhnya borooossss banget lah dipake setelah gak punya wifi di rumah. Terus dasar rejeki ya, saya punya temen akrab disini yang kenal dari Instagram, namanya Resta. Suaminya itu owner salah satu outlet provider yang saya pakai. Dibantuin dong sama mereka, saya cukup nambah $10 dari nominal paket lama dan total saya dapet data 9giga, masih di tambah 300 menit internationall calls! *moon walk* πŸ˜‚. Alhamdulillah yah.. Walaupun tetep deh say goodbye sama Netflix dan gak bisa yeyutuban lama2. Tapi menolong bangeeeet, thanks Resta and Josh! 

Lha, terus bagaimana nih tentang oven yang disebut2 di judul? Kok malah nggak nongol ceritanya.. Jadi oven di rumah yang sekarang ini ada dua fungsi: grill dan bake. Bentuknya standard lah kotak begini: Ada dua gagang bukaan kan, yang atas itu grill, yang bawah gede itu oven (bake) nya. Selama ini saya udah pake grill nya beberapa kali untuk manggang roti, tapi oven nya belom pernah. Terus sampai kemarin pagi saya motong2 apel dan di caramelized, mau bikin apple crumble karena punya apel kok masih banyak. Selesai ditata di wadah, saya masukin ke dalam oven dan panasin 160 derajat. Abis itu saya nyambi2 yang lain. Dua puluh menit kemudian saya buka oven, udah agak curiga sih kok dapur nggak ada wangi2 apel cinamon butter. Firasat buruk deh, jreeeeng.. Beneran dong ovennya dingin gak ada tanda2 panas sedikitpun. Duuuuh lemeeeessss.. Miss baking gak punya oven, apa kata duniaaaaa? *wadezig*.

Penyewa rumah sebelumnya itu kan Mama nya temen bocil di TPA (Taman Pendidikan Al-Qur’an – semacam Sunday school Muslim). Dia memang dari awal bilang nggak tau oven nya bisa dipake apa nggak karena dia memang jarang masak dan nggak pernah bebikinan kue dan sebangsanya. Pada waktu take over apartment juga landlord gak cek2 sih barang2 dll. Nah, sekarang saya dilemma.. Mau e-mail landlord/ agent bilang oven rusak dan minta dibenerin. Tapi kok nanti dikira saya yang ngerusakiiiin? Tapi kalo nggak dibenerin, saya juga udah janji mau bikinin cake/cupcakes buat ultah bocil bulan depaaaan 😭. Oiya, kemarin si apple crumble akhirnya nekat saya masukin ke dalam grill sih dan kira2 aja suhunya. Mateng dan hasilnya sama kaya di oven. Saya juga udah coba2, cukup sih loyang2 saya masuk ke dalam kotak persegi ituuu.. Terus kemarin saya langsung googling dengan keyword “bake a cake in grill oven”, ternyata lumayan banyak juga tuh dibahas hahahahahaa.. Begitu deh balada nengmumun dan oven. Kalo udah sehat saya mau percobaan dulu baking pake grill. Yang biasa baking, pernah punya pengalaman nggak menjadikan grill sebagai oven?
Cheers!

27 thoughts on “Balada oven

  1. Memanggang kue gak pernah tapi memanggang ikan dan ayam sering di grill-nya itu. Itu ovenmu sama persis kayak oven di rumah dinas suami di lokasi tambang di Kalimantan (yg dulunya banyak banget expats asal Australia)

    1. Iya mbak Emm, kalo buat ayam ikan kan gak mikir suhu ya yg penting panas imho. Kalo kue nih yg ribet krn panasnya kudu diatur huhu. Eh aku malah di Indonesia nanti kepengen ganti oven grill gini lho mbak, semoga kesampean 😊

      1. Amin semoga kesampaian.. Tapi kalo di toko-toko aku belum pernah lihat oven model ini.. Kayaknya yg di rumah dinas itu juga diimpor khusus dari Australia..*bungkus aja tuh oven😝*

    1. Eh tau nggak mbak Tje, aku kudunya nge update ini tulisan. Ternyata semalem suamiku ngimel landlord soal si oven, eh langsung dibales mau ada orang dateeeeeeng ngecek and follow up! πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ™πŸΌπŸ™πŸΌπŸ™πŸΌ

  2. Bisa aja sih panggang cake dengan grill oven, coba temperatur 160 – 180 derajat Celsius Dila. Terus cek permukaan cakenya, kalo mulai kecoklatan tutup dengan aluminium foil dan lanjut bakar supaya rata matang dan atasnya ngga gosong.

    Eh tapi sekarang aku jadi penasaran, gimana dapet oven baru ngga dari landlordnya?

    1. Mbak Yo, sampe hari ini aku malah belum utak atik lagi nih si grill oven karena belum sehat bener πŸ˜‚. Kemarin landlord minta agent untuk cek, tapi ternyata mereka ada urusan ke Adelaide, jadi masih ke pending nih ovenku belum ada follow up. Btw, masukannya tapi kepake banget nih mbak Yo. Kemarin si apple crumble yang kumasukin ke grill memang matang, tapi aku ngerasa bagian atasnya agak gosong sedikit. Jadi kalo sampe anakku ultah belum beres juga si oven, aku akan tetap baking cake pakai cara di atas. Thank u ya mbak Yoyen, appreciate it! 😊

    1. Aku udah NYIMAAAAKKK iniiiiii komennya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ‘ŠπŸΌπŸ‘ŠπŸΌπŸ‘ŠπŸΌ.

      Yaampun Feeebb, kabar baik tapi gak pernah blogging nihhh gimanaaaaa πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Apa kabarmuu di Jogjaaaaa?

      1. HIhihi lamaaa nggak berkomen-komenπŸ˜€ wkwkwk masih suka ngasal ya aku kalau ngomen wkwkwπŸ˜€

        Hihihi nggapapaaa, Mbak Dillaaaa kan sibuk di melborn wkwkwπŸ˜€

        Kabar baik nih. Baik banget. Tapi hatinya kurang baik. lalala~ wkwkw

      1. Waaah aku ikutnya P. Aisyah, P.Brunswick sekali doang hhahha.. Baiklaaah, thank u ya.. Aku baru pulang kerja (nelayan resto di city). Kalo makan disana n ada mbak2 berjilbab ngelayanin sapa aja yaaaaa πŸ˜‰. See yaaaaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s