Menemukan kenangan

Pagi ini saya buka2in folder foto di handphone Telkomsel, awalnya gara2 mau nyari sebuah foto aja. Lama2 jadi bener2 scroll sampe bawaaaahhh.. Terus sampe deh ke foto2 yang diambil dua tahunan lalu. Niat banget kan scrolling nya 😁. Kemudian saya nemu foto ini: 
Saya jadi flashback.. Bulan Oktober 2014 Bapak saya dipanggil menghadap Tuhan Yang Maha Kuasa kan.. Saat itu saya pulang ke rumah orang tua kurang lebih satu bulan. Foto di atas itu adalah sebuah DIY card untuk ucapan ulang tahun Ibu saya yang ke-42, dibuat tahun 2000. Berarti umur si kartu udah 16 tahun! Lagi labil2nya kalo ABG, sama kaya yang bikin.. Yang saat itu baru berusia 15 tahun dan duduk di bangku SMA kelas 1. 
Setelah Bapak saya dimakamkan dan rumah sudah mulai surut dari pelayat, Ibu buka2 dokumen2 Bapak yang ditata rapiiii banget di dalam beberapa map folder. Ngomong2 soal file-ing, Bapak dan Ibu saya masuk ke golongan orang2 yang tertata banget. Sayangnya itu nggak nurun ke saya, alhamdulillah mereka punya mantu yang punya keahlian sama hihihi. Tiba2 Ibu diam, terus ngasih saya selembar kartu yang fotonya saya taruh di atas. Saya baca, terus mata basah.. 

23 Sept ’58 – 23 Sept noceng

Assalamualaikum wr.wb
“Selamat Ulang Tahun ke-42”

Tambah sukses and jangan galak2 yaa..

P.s : Semoga tambah sayang sama Dilla
Wassalamualaikum wr.wb
* Friday night 8.30pm

Ananda

Sehari sebelum tanggal yang tertera di kartu, si ABG labil itu baru “berantem” sama Ibunya. Terus melancarkan aksi tutup mulut. Penyebabnya sih udah lupa, tapi sepertinya karena minta sesuatu / ijin, tapi nggak dikabulkan karena ortu pasti punya alasan yang lebih kuat saat itu. Tapi kemudian esok harinya Ibunda ulang tahun, jadi malam2 si ABG labil usrek2 di kamar pake kertas2 yang ada plus metikin bunga edelweis di ruang tamu hasil dikasih orang buat di tempel2. Eh, edelweiss kan bunga abadi yaa gak boleh dipetik2 hihihi..

Duh si ABG sekarang udah emak2 dan nulis ini aja saya mbrambangi alias berkaca2 kangen. Nah, kembali pada saat moment menemukan kartu itu yah. Ibu saya bilang, “Nak, satu lagi romantisnya Bapakmu.. Maaf ya, jujur Ibu dulu nggak simpen kartu ini. Ibu juga kaget ternyata nemuin ini setelah belasan tahun, ternyata Bapak simpen setelah Ibu tunjukin (ucapan) ini. Dulu Ibu sediiiih banget waktu Dila diem, tapi waktu malem2 dateng bawa kartu itu langsung seneng banget dan terharu“. Habis itu kami saling terisak sih di kasur, tapi langsung ketawa2 sambil cerita baik2 nya almarhum dulu. 

Jadi moral cerita yang saya dapat adalah, Bapak Ibu atau orang yang membesarkan kita dari kecil itu punya ikatan batin yang nggak akan terputus sama anaknya. Maka posisinya memang harus selalu disayang, ditinggikan, dan hormati. Ada orang tua yang keras, dan ngga menunjukkan kasih sayangnya secara eksplisit ke anak.. Tapi bukan berarti mereka itu acuh atau abai serta minim kasih sayang. Dalam hal ini orang tua saya termasuk yang gamblang banget nggak segen bilang i love you atau minta maaf ke anak sendiri, juga saya rasa sangat demokratis, itu aja saya masih bisa ngambek sampe diemin orang tua di usia belasan. Terus, anak itu bakal terus berkembang.. Yang tadinya bayi, toddler, kanak2, terus tiba2 udah masuk masa2 puber alias umur2 abege tadi. Dealing sama anak di fase itu udah beda lagi sama beberapa tahun sebelumnya. Waktu anak masih kecil, ketika orang tua keras mungkin anak hanya bisa nangis. Tapi kalo udah makin besar, bisa aja dia bales lebih keras.. Karena dia sudah bisa merefleksikan apa yang dia terima.. Dan sebagainya masih banyak banget lah perilaku2 yang bakal tercipta karena sifat masing2 orang kan juga berbeda2. 

Intinya sih lagi2 tulisan ini ujung2nya adalah self note tentang parenting style saya dan suami yang masih yaaah.. gitu deh, masih banyak banget perbaikan disana sini. Masih belajar banyak untuk memahami watak manusia (kecil yang terus bertumbuh) berstatus anak sendiri. Berusaha “menuliskan hal2 baik”, karena kalo kata John Locke dan teori tabula rasa nya: anak adalah kertas putih. Bismillah ya Allah semoga amanah. Aamiin.

Brb telpon Ibu dulu di Indonesia. 😊

NB: semua aL4y akan tobat pada waktunya, geli sendiri baca tulisan tahun 2000 berubah jadi “noceng” πŸ˜‚βœŒπŸΌοΈ

15 thoughts on “Menemukan kenangan

  1. Baper yang membawa manfaat mbak. Kebiasaan banyak orang yang ngubek-ngubek file lama, nemu foto-foto lama, ketawa sendiri, gak kerasa udah sejam, padahal cuma buka-buka foto.

    Semoga bapaknya tenang ya mbak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s