Let her go

This would be my sentimental post, ehem. Sebenernya agak males nulis ini karena jadi kepikiran lagi, tapi emang kudu ditulis biar lega.. Halaaaaah. Bab pertemanan yang renggang kemudian menghilang memang selalu membuat saya sedikit mellow. Oiya, kemarin saya baca postingan tentang follow-unfollow socmed di blognya Fasya. Terus kejadian juga deh sama saya, nggak sama persis tapi begini ceritanya..

Sekitar 7 tahun lalu, saya berkenalan dan menjalin pertemanan dengan perempuan Korea yang sedang kuliah di UGM Jogja. Kami kenalan tentu saja di Starbucks, waktu saya jadi barista. Awalnya dia adalah customer disana, kemudian jadi regular datang dan akrab dengan beberapa barista Starbucks. Dia punya nama Indonesia (untuk memudahkan orang2 Indonesia manggil namanya), sebut saja Lia. Saya dan Lia jadi sering main bareng, apalagi saya jomblo temporer kan karena lagi LDR sama (yang sekarang jadi) suami. Kami sering nongkrong2 entah di cafΓ© lah, coffee shop, cari makan bareng, bahkan cuma goleran plus curhat2an di kost nya sambil minum2 lucu dan ngemil cumi kering. Sumpah ya sampe sekarang masih geli kalo inget dia makan cumi terus nelen Corona, kalo saya sih ogaaaah rasanya horror πŸ˜‚. Padahal katanya di korea itu heitsss alias pasangan makanan dan minuman paporiittt para muda mudi. Terus, kalo abis hunting cafΓ©.. Kami minum dan ngemil2 sambil ngobrol2 buanyaaaak, dari Samsung sampe Laneige. Dari ngajarin kata2 dalam bahasa Jawa sampe nulis huruf bulet2 korea. Ngomongin resolusi idup sampe cita2 dan masih buanyaak lagi. Satu hal yang keingetan dan bikin geli sampe sekarang adalah waktu naik motor keliling Jogja. Cuaca lagi panas2nya, eeeeh dianya pake hotpants warna putih sambil ngewer2 sunscreeenπŸ˜‚. Kalo anak jaman sekarang liat palingan kami dikatain cabe2an. 

Sampai akhirnya setahun berlalu, dia balik Korea dan saya pindah ke Jakarta. Kami tenggelam dalam kesibukan masing2, sampai pada suatu hari di tahun 2011. Saya dan Dewichan serta satu orang teman kantor baru pulang dari advertising agency di sebuah gedung di gatot subroto. Abis meeting bukannya balik kantor malah ke lantai 9 buat nongrong2 dan ngemil2 kece. Maklum lah karyawan excellent.. Ehem. Pas lagi haha hihi bertiga, saya melihat sosok mungil oriental lagi di pinggir kaca sambil ngeliatin jalan. Rada horror juga nih cewek, saya sempet ngebatin. Jangan loncaattt.. Jangan loncaaaattt.. Sampe lama2 saya perhatiin kok kaya kenal, terus cewek dengan office  suit yang masih mondar mandir itu menghadap ke arah saya. Dengan ragu2 saya manggil namanya: “Lia.. Lia… LIA!“, kemudian terjadilah adegan mengharukan itu, “DILA! DILAAAAA!! SETELAH DUA TAHUN KITA TERPISAH AKHIRNYA KITA BERTEMU DI JAKARTA YANG KEJAM INIIIIIII! TERIMA KASIH TALI KASIIIIIH, TERIMA KASIH RCTI!! *nangis pelukan sesenggukan*

Yakeleeeeus..

Tapi beneran, heboh banget dia pas tau kalo kami ketemuan lagi di Jakarta. Peluk2an kenceeeng banget, sambil gak percaya gitu. Teriak2 kaya di running man itu loh hebohhh.. Setelah itu kami jadi lumayan sering ketemu di Jakarta, ya seperti biasalah ngopi2 aja sambil cerita kehidupan sehari2. Dia tinggal di apartemen di bilangan sudirman saat itu. Sampaiiii kemudian kami sama2 sibuk di kantor dan akhirnya dia harus kembali ke Korea. Kami nggak sempet ketemu saat itu, kemudian di tahun yang sama saya married dan dia telpon aja buat kasih selamat dan say sorry karena dia ada urusan di Indonesia tapi nggak bisa ke Jogja saat itu karena dia harus stay di Jakarta. Setelah itu kami hanya keep in touch via text dan socmed saja (facebook) itupun sesekali karena saya udah jarang buwanget mainan facebook. 

Jeng2, panjang juga ceritanya ya.. *elap jari yang udah mulai keringetan*. Kemudian skip ke akhir tahun 2014, suatu hari saya buka Facebook, kaget dong si Lia ini sekarang tinggalnya di Melbourne. Nama di FB nya juga udah ganti bukan LIA –dalam kurung– Song Hye Kyo (anggaplah itu nama koreanya), tapi berganti dengan CHARLOTTE Kyo. Yasudahlah.. Apalah arti sebuah nama, mungkin itu nama Oz nya biar bule2 ga belibet manggil nama aslinya. Saya say hi lah dengan dia, masih rame kaya dulu. Lebih kaget lagi pas awal tahun 2015, suami saya dapet berita lolos scholarship dan lanjut kuliah ke Melbourne! Saya langsung contact dia, dia shock juga tuh dan hebooohhh banget katanya gak sabar nungguin saya datang blablabla. Sampai kemudian saya udah di Melbourne dan saya kasih kabar kalo “heeeyyy, i’m here already!”. Kemudian respon nya agak bikin saya jleb.. Bahasanya KAKU BANGET, terus nggak ada rasa antusias bahkan tertarik sedikitpun tau saya udah disini. Asli sedih kaya bertepuk sebelah tangan.. Kemudian sampai pada suatu hari saya lagi ke Vicmart nungguin suami yang lagi kerja. Dari kejauhan, terlihat sosok oriental dengan sleeveless blouse dan hotpants putih (deja vu, lol). Saya langsung lari dan panggil, Lia.. LIA! Alih2 episode tali kasih terjadi lagi, yang ada adalah dia yang tertegun sebentar kemudian pasang muka lempeng dengan sedikiiiit senyum seadanya. Kelihatan sekali dari gesture nya pun sangat nggak nyaman dan pengen cepet2 kabur sambil mengutuk kenapa tadi gak lewat lorong sebelah aja. Oh..😦. Saya sadar, banyak hal yang berubah dalam hidup. Kami kenal saat sama2 masih early 20. Di matanya mungkin saya juga udah bukan Dila yang dulu. Dari penampilan luar aja udah beda banget, yang dulunya rambut panjang digerai baju nyaris keliatan ketek sekarang pake kerudung plus baju gombrong2. Tentengannya stroller ndorong bocil, sedangkan dia masih seperti dulu yang single, bedanya sekarang makin cantik aja. Entahlah itu cuma asumsi saya aja kalo dia mungkin gak nyaman dengan banyaknya perbedaan diantara kami sekarang. Dunno lah..

 Sampai malam ini saya iseng buka FB dan cari nama dia.. Ternyata saya di unfriend. Jleb.. Nggak boong saya sedih lho. Asli. Tapi yasudah, seperti quote di atas yang saya ambil dari Pinterest. “…not all of them are meant to stay till the end“. Sentimental? Iya. Btw, i wish u happy wherever u are, as Lia or Charlotte. 😊

The END.

55 thoughts on “Let her go

  1. Dilaaaa.. Huhuhu, kok aku ngerasa sedih ya? Hampir sama kayak aku Dil. Dan ini kejadian di sahabat pas kuliah. Sahabat banget padahal. Dulu waktu dia nikah, dan punya baby, aku masih single, ngejar karier *pret. Dia udah pake jilbab gede, aku masih juga ya gitu deh. Sampe suatu waktu, aku ngeh kalo account fb nya yg kita temenan, dibiarin gitu aja. Sementara dia bikin baru, dan aku pas request temenan ga di approved. Kraaaaay😦😦
    Kangen banget sama dia Dil. Saking kangennya pernah kebawa mimpi. Tapi ya udahlah ya.. Everybody’s changing and i dont feel the same *kemudian nyanyiπŸ˜›

    1. Santi.. Sedih ya apalagi sahabat dari kuliah. Banyak banget kenangan, banyak banget hal baru datang dan bikin perubahan. Tapi itulah hidup kan? Bisa jadi temen kamu emang kaya mau ninggalin masa lalu dia, termasuk temen2nya (kalo liat dia bikin account fb baru). Sing sabar 😊.

      Mari karoke Keane barengan huhahahhahaha

  2. Dilllaaaaa.. dilllaaaaaa.. ini Lia cewekk koreaa yg kita makan2 ala drama korea di atas Jamsostek buildiing ituu? aku masihhhhh ingaaaaaaatt detil semua ceritamu ttg dia.. dan aku masih mlongo terkagum2 takjub dgn persahabatanmu.. gak nyangka dil tnyt ada di melb juga ya.. aku sediiiiiiiiihhh banget dil baca cerita ini krn tau orgnya ramah ceria kayak apa.. (langsung ngayal bego terngiang adegan drama korea)..

    kalau soal temen yg udah gak temenan lagi bukan suatu hal yg aneh ya dil. krn bab dia di dlm path hidup kita sudah selesai, ( ngaca)… tp klo sempet berpapasan.. huhuhuhu aku ikut sediiihh.. kraaayyy

    1. Yup mbak, dirimu pasti tau nama aslinya. Ini versi lengkapnya mbak.. Sebenernya aku udah “legowo” abis kejadian vicmart yang terlihat dia ngehindar n gak antusias itu. Tapi kemarin malam begitu tau aku di unfriend di socmed yg bahkan sudah gak aktif aku mainkan itu rasanya ngeneeeessssss..

      Krayyy banget laaaah, but life must go on cuma berasa masygul aja (((masygul)))

  3. Dil, Hati boleh sedih dan perasaan terluka tapi yakin aja orang kaya gini toh ngga layak kamu sebut temen. Sekarang konsen ke orang yang care sama kamuπŸ˜‰

    1. Terima kasih banyak ya mbak Yoyen. Sebenernya udah legowo tadinya abis kejadian Vicmart. Tapi kemarin malam liat di unfriend kok jadi sedih lagi 😭😭. Keputusan tepat untuk nulis di blog, karena lega.. Aku anggep ini katarsis dan sekarang udah plong 😊. Once again thanks ya mbak Yo.

      1. Sama-sama mbaknyaπŸ˜‰ Memang berbagi itu bisa bantu proses coping. Ngerti lah Dil setelah lihat diunfriend itu rasanya bener-bener nyata dan definitif ya. Sekali lagi, it’s her loss not yours, orang berubah.

        Dengan berbagi cerita gini diblog kamu kan jadi tahu ada yang punya pengalaman serupa. Dan yang pasti sesama rekan blogger ada dong yang care sama kamu.

  4. Hehehe saya juga punya teman (saya kira kami ber) teman baik, tapi ya sudahlah, btw udah nyapa teriak2 kegirangan ketemu tman lama dan reaksinya datar memang nyesek

  5. Meskipun ceritanya agak beda, been there done that… Mungkin saking baiknya dan pedulinya kita, jadiny merasa terluka ya…. Biarlah dia bahagia dan kitapun bahagia dengan hidup kita.

    1. Aamiin Ji, itulah yang sekarang aku bilang berkali2 ke diri sendiri. Biarlah dia bahagia dan kita pun bahagia dengan hidup kita. Nice word 😊

  6. Heeh alamak Mbak… yang tabah ya… saya suka dengan quote-nya yang dipajang di sini. Orang-orang datang dan pergi tapi cuma sedikit yang dimaksudkan tinggal sampai akhir. Bahkan kita meninggal pun akan sendirian, tanpa teman. Begitulah takdirnya, kalau kata orang. Jadi menurut saya, yang penting kita bisa menjadi lebih baik dengan adanya orang-orang itu, urusan kehilangan dan kepergian, semua orang memang akan pergi :)).

    1. Iya Gar, lahir sendiri pulang juga nanti sendiri. Anak kembar juga brojolny satu2 kan huahahahahaha *apaan sih πŸ˜‚.

      Thank you ya Gara.

      1. Eh betul Mbak, anak kembar pun brojolnya satu-satu, jadi di dunia ini pada hakikatnya kita sendirian…
        Iya, sama-sama :hehe.

  7. *aku menahan diri supaya ga curhat disini *anaknya gampang kepancingπŸ˜…
    Pendapatku sama seperti yg pernah kutulis diblog Dil : Buat saya, teman ada yang datang dan pergi silih berganti. Kalau bisa dan layak untuk dipertahankan, maka akan saya perjuangkan. Kalau tidak bisa dan tidak mampu lagi saya perjuangkan untuk bertahan, maka saya akan ikhlaskan untuk pergi dan berlalu. Hubungan persahabatan yang dipaksakan, yang datangnya tidak lagi dari hati, lebih baik direlakan untuk pergi.
    Peluuukk Dila. Merelakan satu orang pergi, Insya Allah akan dipertemukan dengan yg lainnya yg saling menghargai.

    1. Denyyyy… Wise banget! 😿. Iya Den, aku sebenernya wis legowo pas ketemu di Vicmart dan dia reaksinya nggak ngenakin.. Cuma kok kemaren malem liat di unfriend rasanya jlebbb trus aku mellow. Yasudah tak perlu diperjuangkan dan akan mengikhlaskan kok. Semoga dia bahagia selalu.

      Aamiin Den, maturnuwun sanget yaaa… *pelukkkkk*

  8. Lha kok putus begitu aja. Klo saya pasti sedih diperlakukan semacam itu. Secara kan udah lama temenan. Sepertinya lia udah punya pandangan berbeda tentamg Anda sehingga memutuskan untuk tidak berhubungan lagi.

    Sad story ini ha ha ha……..

  9. Sedih banget bacanya Dila😦 semoga cepet dapet sahabat penggantinya ya. Artinya bukan sahabat sejati… aku juga pernah dimusuhin tepatnya krn mereka percaya kata2 orang laen katanya aku jelek2in temenku sendiri pdhl fitnah banget.

    1. Aamiin Mar, btw dimusuhin sama orang yang sebel sama kita gara2 denger dari mulut orang lain itu juga one of shitty things in the world ya Mar. Kasian lho orang kaya gitu sebenernya, kan rugiiii cuma tau ini itu dari orang lain. Thanks ya MariskaπŸ™‚

    1. Bisa jadi Adhya.. Mungkin aku terlalu fokus sama diri sendiri juga nih. Tapi aku berharap semoga dia baik2 aja aamiin. Aku juga gak mau mensinetronkan hidup aku nih, move ooooon πŸ˜‚πŸ˜‚

  10. Aku pernah punya sahabat,dari jaman TK. Karena suatu hal (dia digosipin jelek sama banyak orang) lalu entahlah dia tiba2 mengunfriend, ku sms ga dibales, ku telpon ga dijawab. Yaudin lah ya. Show must go onπŸ™‚
    *pelukanteletubbiessamambakDila*
    Yaa….mungkin si Charlotte Kyo ini lagi sibuk syuting Descendants of the Sun :)))

    1. Eh Mbaknya, bisa-bisaan aja nyambungin Charlotte Kyo sama Descendants of the Sun. Duh-duh ga sambar nungguin rabu-kamis Mbak.:))

  11. Emang ga enak banget kalau ditanggapin dingin sama temen yang dulunya deket banget Mbak.:((
    Tapi mengutip kata Mbak Yo, lebih baik kita konsen ke orang yang care sama kita.:)

  12. kok sedih ya bacanya, masa cuma gara-gara itu aja jadi menjauh sampe segitunya ya😦 tapi gimana lagi ya, memang harus ikhlas….semoga ketemu sahabat lagi yang lebih baik dan lebih bisa menghargai perbedaan yaπŸ™‚ *ciyum*

    1. Itu cuma asumsiku Dit, mbuh sih.. bisa jadi aku suudzon. Tapi intinya sih aku udah ngikhlasin. Kemaren malem abis liat di unfriend trua nulis rasanya ploooong.. Sekarang fokus sama orang2 yang care disekilingku. Hyosh!

      Thank u ya Dit! *cipok*πŸ˜‰

  13. Mba Dillaaaa! Mba Lia nya mau aku uyek-uyek apa gimana mbaaaaπŸ˜₯ aku antara sedih dan kecewa gitu sama mba Lia *so kenal* huahahaha maap.

    Walaupun gatau alasan nya mba Lia sampe ngejauh dan nge-unfriend, cuma yaudalah… berarti dia cuma nganggep mba Dilla temen lama aja. Biarin aja udah. Ada sahabat2 kiyut lain diluar sana yang siap diajak jadi cabe2an walau sambil kerudungan dan bawa anak wkwkwk

    1. Fasyaaaaa πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚, aduh ini malah bikin ngekekk malem2 hihihi. Aku gatau lah alasan dia sebenernya apa, tapi wis move on gak mau baper ecieeee bahasa indonesia ku gak banget nih gara2 sekarang kok semua2 disingkat πŸ˜†.

  14. aku jg bbrp bln terakhir sering kepikiran geng jaman kuliah dulu yg kemudian bubar jalan (maksudnya: akunya yg hengkang krn ada konflik dgn salah satu diantara mereka). dulunya close friends… skrg udah jadi strangers-with-good-memory….

    1. Kalo emang kepikiran dihubungi aja mem, asalkan memang semua sekarang udah baik2 aja. Strangers-with-good-memory, itu kok bikin sedih sih bacanyaaaaaaaa 😿😿😿

  15. Sama-sama mbaknyaπŸ˜‰ Memang berbagi itu bisa bantu proses coping. Ngerti lah Dil setelah lihat diunfriend itu rasanya bener-bener nyata dan definitif ya. Sekali lagi, it’s her loss not yours, orang berubah.

    Dengan berbagi cerita gini diblog kamu kan jadi tahu ada yang punya pengalaman serupa. Dan yang pasti sesama rekan blogger ada dong yang care sama kamu.

  16. Hi Dilaaa.. sedihnya berasa kesini… tapi jangan kepanjangan ya sedihnya.. orang pasti berubah entah apa yg bikin dia jd unfriend kamu tiba2.. aku jadi keingat sahabat ku udh lama gak contact, di sms gak di balas, di telp koq no. nya gak aktif.. jadi ngerasa aku pernah salah apaa memangnyaa? #akumahgituorangnya..

    1. Iya Eeeel, udah kok jlebb banget nya cuma kemaren begitu tau di unfriend. Everybodys changiiiing… Terus aku jadi mikir juga, temen kamu ngilang kemanaaa? πŸ˜‚

    1. Iya mbak Feb, awalnya yg mikir2 salahku apa ya? Tapi yaudah lah emang akan lebih baik legowo dan fokus sama orang2 yang care di sekeliling 😊. Thanks mbak Feeeeeebbbb πŸ’‹

  17. gw pun pernah, dan kalo di inget sekarang masih sedih. Sebagian emang salah gw sih Dil, tapi kok rasanya ga adil amat ya dia sebegitunya menghindari gw😦
    Tuh kan gw jadi curhat, yasudahlah yaa bener kata mbak yoyen mending fokes sama yang ada dan peduli aja.

    1. Maaaaak benerrrr, fokes ama yg ada dan care ajaaaa. Trus gw baru nyadar kalo let her go moment ini ternyata banyak yg ngalamin yak 😒.

      Legowo biar cepet move on! 😊

  18. Aku aku aku pernah digituin
    Teriak teriak heboh manggil di mall krn dulu teman dalam suka dan duka.
    Truss dianya nanggepinnya cuma salaman
    Mungkin krn aku yg bikin malu ato dia emang udah femess.
    Minta no hp dibilang kan kita udah temenan di fb

    Ngenes

    Tetep semangat ya mbaknya

    Masih banyak orang yg lebih care sama kita
    ato mungkin seiring kita bertumbuh dan berkembang temen datang dan pergi menyesuaikan dengan kepribadian kita
    Iki nggawe teori ngawur dengan bahasa ajaib.

    1. Hahh hahhhh hahhhhh “karena sekarang dia udah femessss”?? OMG Apakah dia seorang artis, penulis buku atau selebgram? #kepo. Kok nggak banget πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.

      Betul mbak, masih banyak orang yg care dan harus kita perhatikan juga.. So yastralaaaah ya 😊. Makasih ya! 😊

  19. Hi mbak, salam kenal ya..
    Beneran sedihnya sampe kesini lho.. rasanya nyesek bgt dibegitukan sama orang yg kita anggap temen. Yap, orang berubah, kondisi berubah dan alam punta mekanismenya sendiri untuk seleksi teman 😒

  20. iiihh iihhh kok gitu si endingnya, kok sedih tapi menyebalkan… jadi keinget punya cerita yang bisa dibilang mirip lah, tapi gak sampai unfriend di socmed, tapi dianggep angin lalu. hukss

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s