Trading hours…

.. alias business/operational hours alias waktu bisnis dimulai dan berakhir. Biasanya informasi trading hours ini di pasang di pintu masuk toko/cafΓ©/restaurant/bank dll. Jam buka tutup tokoooo gitulah. Saya mau cerita nggak jauh2 dari bisnis F&B, karena saya udah pernah dan kebetulan sedang terjun bebas ke dalamnya. Yang pertama waktu jadi Barista Starbucks, terus sekarang jadi waitress di restaurant Indonesia di Melbourne. Saya nulis ini dilandasi rasa geregetan saya yang memuncak tadi pagi. Aaah sebelumnya mau flashback dulu deh. Beberapa bulan lalu di awal saya tinggal disini, saya pernah dateng ke sebuah toko roti. Si bocil suka banget sama apple scroll mereka. Ketika datang, saya tidak melihat ada sign “closed”, lampu masih terang benderang tetapi terlihat dua orang pegawainya sedang berbenah. Saya tanya apakah masih bisa beli roti nya? Mereka serempak bilang kalo toko udah tutup dan nggak bisa jualan. Ketika saya mau jalan pergi, tiba2 ada pegawai senior (asumsi saya, karena dia udah tua) yang bilang kalo saya masih bisa beli, “we’re still running the business”, katanya. Saya make sure, beneran bisa nggak? Kalo nggak bisa it’s ok saya bisa balik lagi besok. Tapi pegawai itu kekeuh bilang gpp dan menanyakan pesanan saya. Pegawai lain bersungut2 nggak suka karena (ternyata) mereka lagi closing dan masih ada yang beli. Duh, nggak enak banget rasanya waktu itu deh.. Abis itu janji sama diri sendiri mendingan gak usah beli deh kalo emang liat pegawai udah pada beberes walaupun gak ada sign closed. 

Sampai kemudian saya jadi waitress di resto Indonesia, dimana saya selalu kebagian shift opening. Jam buka resto adalah jam 11 siang. Tertera jelas di trading hours information di pintu masuk. Tetapi kejadiannya bisa hampir tiap ngeshift customer2 udah pada beli sebelum jam buka. Biasanya sebelum jam 11 emang saya udah selesain semua yang harus saya kerjain sih di resto. Beberes lah, sediain air minum di pojokan, bikin teh panas, stock up minuman botol dll. Jadi it’s OK lah sebelum jam 11 udah bisa buka resto dan pasang sign Open. Nah, pagi tadi masih jam 10 lewat 5 menit ada laki2 orang Indonesia yang nyelonong masuk. Dia nggak nanya resto udah buka apa belom dan langsung liat2 makanan dari balik kaca dan mau makan saat itu juga. Ketika itu lampu resto belom nyala semua, dan yang jelas kursi2 masih dalam kondisi kebalik di atas meja belom sempet saya turunin. Singkat cerita di kasih lah dia makan sama ownernya. Terus dia nurunin kursi sendiri dan makan. Rasanya gondooooook banget. Saya nurun2in kursi dan ngelap2in meja, sampe di deket dia mata saya curi2 liat.. Aduhh makannya berantakan banget 😭😭😭. Untuk melengkapi kekesalan di pagi hari, bisa2nya sambil makan tiba2 terdengar bunyi kencang PREEEETTTT!!! Disambung dengan, “eh maap mbak” *cengengesan*. Asli tu orang makan sambil kentut di depan waitress di resto yang harusnya buka satu jam lagi! Son of a BEACH! *kecipak kecipuk di air*.  

Saya masuk ke dalem, curcol sama chef nya.. Eh dia malah ngakak, ngakak2 geli gitu πŸ˜‚. Terus saya jadi mikir, dulu saya suka begitu nggak ya.. Ke cafΓ©/resto yang belum seharusnya buka tapi minta ke pegawai/owner untuk diijinin beli sebelum jam buka. Seinget saya nggak pernah deh saya kaya gitu. Kok ini setiap saya opening resto perasaan adaaaaa aja yang minta makan sebelum resto buka. Lucunya hampir gak pernah ada bule yang kaya gitu sih, pasti orang Indo dan serumpunnya πŸ˜‚. Apa nggak risih makan sambil waiter/waitress nya masih nurun2in kursi atau nyemprot2 chemical sambil ngelapin meja? 

Pengalaman saya ke beberapa tempat, bule2 disini sangat strict soal trading hours. Saya pernah lari2 ke cafΓ© yang jual pie enak banget. Hati girang karena saya liat di etalase masih terpajang pie dan muffin serta kudapan2 lain. Ternyata pas banget dia baru tutup toko. Pegawainya bilang, “sorry dear we’re already closed” *big smile*. Saya juga pernah ke Bank jam 5 sore mau deposit. Saya liat dari balik kaca masih ada customer di dalem. Salah satu pegawai bank udah jaga di depan pintu.. Saya tanya ke dia, masih bisa nggak satu customer masuk untuk satu transaksi? Dia nya say sorry, bilang kalo mereka udah tutup dan nggak bisa ngelayanin, “i would be glad to meet u tomorrow” katanya. 

Saya juga pernah di suatu pagi mau ke toko serba ada deket rumah. Trading hoursnya 9am – 6pm, jam 9 kurang 10 pagi dia masih tutup nggak ada orang sama sekali.. Jam 9 kurang beberapa detik tiba2 muncul beberapa orang2 berseragam toko itu muncul dari segala penjuru angin. Wedian.. Terus ya udah deh jam 9 pagi tett toko buka dan saya bisa langsung belanja πŸ˜‚. Segitu on time nya yaaaak.. ogah rugi juga orang dibayar per jam kok masuknya nggak mepet2πŸ˜›.

Segitu aja deh postingan berbentuk curcol dari seorang part-timer waitress. Dear customer, i’m glad to serve u. Tetapi kadang Hayati lelaaaahh.. Apalagi kalo dikentutin di depan muka 😭😭😭.

27 thoughts on “Trading hours…

  1. Jadinya sebenarnya diajarin disiplin ya mbak sama trading hours, gaboleh nyia2in waktu.. Tp masa’ iya to-do-list hari itu termasuk “belanja eclairs di tokonya mbak Dila” πŸ˜‚
    Bosku jg strict mengenai trading hours, kita buka-tutup toko jam 10am-7pm kalo ada yg minta dilayanin jam 9:30am boleh tp diatas jam 6:30pm gaboleh (krn workshopnya takes time around 90min) ibu bos gada kasih uang lembur jadi lebih baik kalo istirahat di rumah~
    Untungnya belum ada kejadian yg slonong boy gini jg sih mbak, tp ada yg telp minta bikin reservasi jam 08:30am. Lgsg ditolak bos. Katanya, “I’m still on my bed!” πŸ˜‚

    1. Hahahahhaha, iya Ge disiplin bangeeeet πŸ˜†. Bener tuh bos kamu, kalo setengah jam sebelum buka its oke lah (akupun masih memaklumi) tapi kalo masih sejam sebelum, bahkan tuh reservasi dari satu setengah jam sebelum yaaaa maap2 masih ngelungker di kasur πŸ˜‚πŸ˜‚βœŒπŸΌοΈβœŒπŸΌ

  2. ga pernah juga sih dateng kepagian pas ke toko, orang keluar rumah udah siang terus sih hehhee
    nah kalo ngelayanin orang belanja di detik2 terakhir tutup warung pernah tuh, klo aku mah ga masalah ya, tapi supervisor aku matiin lampu sedikit2, sampe custnya sadar n segera bayar belanjaan :p

    1. Lol, kalo jaman aku kerja di starbucks. Kalo udah mau closing emang lampunya diredupin, biar nyadar customernya kalo tokonya emang udah tutup πŸ˜†.

  3. Waktu di korea .saking asyiknya milih lipstik. Saya lupa kalo itu udah masuk jam tutup. Jd deh saya milih milih lipstik di dalam toko dengan rolling door udah ketutup. Saya masih ndak nyadar. Sementara temen saya udah teriak teriak dari luar toko.didepan kasir saya Ngebayangin saya di sumpahin ama kasir nya😊😊..maap neng orang udik lagi bingung milih lipstik..khas org ind ya…qiqiqi

    1. Gapapaaaa gapapaaaaa kan ga nyadar hihihi *ngebelain critanya. Tapi emang ( di mata aku ) keliatan deh yang pura2 tau toko belom buka tapi “usaha” sama yang bener2 gak ngerti huhahhahaaha sok iyes nih 😁✌🏼️. Minta maap aja dalam hati sama mbak2 koreanya yaaa hihihi

  4. Btw, Hayati itu siapa siiihhh? hahaha…. ga pernah tau asal usul hayati darimana hahahaaa
    Sabar sabar ya jadi bagian paling penting di restoran, kalo kesel – kesel lempar lap aja #ehhh

    1. Hahaahhaahahahah, aduh Hayati lelah emang suka dibawa2. Gatau nih awalnya dari meme meme di IG itu pas ada film tenggelamnya kapal van der wijk (pev pearce). Edisi lempar lap di back room udah kejadian kemaren Jiiiii

  5. bhahhahhahaahhaha dillllaaaa duh maaaf, aku ngakak baca cerita ini.. kabayang kalo live pasti kamu merepet tiada henti diawali dgn “mbaaaakk.. tau nggak sih, mbaaakk..”

    btw itu org indo maluuuuu2-in bangeeeet sih. huh. gak bisa dtegor ya dil?

  6. Kamu coba baca Theoatmeal.com deh. Suatu hari dia dikentutin waitressnya, tapi sama dia bukannya dikomplain malah dikasih uang tip yang lumayan. Menurut dia sih waitress juga manusia πŸ˜‹

    Itu kelaparan banget kali ya, belum sarapan sampai minta makan duluan. Bagusnya orang Asia, kita fleksibel (eh kadang juga gak baik ibu).

    1. Mbak Tjetjeee, komennya adem banget deh, beneraaaan 😊😊. Nanti aku ke Theoatmeal ah BW. Mungkin sih bisa jadi kelaparan banget, dan baiknya orang Asia itu fleksibel.. Jadi dia bisa makan. Cuma emang kemarin gondok karena untuk pertama kalinya jam 10 udah ada yg minta makan dan kursi2 blm pada beres πŸ˜†.

      Thank you ya mbak, ini jadi self reminder aku lho kalo kudu lebih sabar, “customer juga manusia” πŸ˜‹

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s