Horror story: going to the Dentist

Saya adalah orang yang rajin sikat gigi. Rajin dalam artian sehari dua kali pas mandi pagi sore, plus mau tidur saya pasti sikat gigi dulu. Beberapa kali lah missed, tapi banyakan rajin daripada malesnya. Saya nggak pernah ngerasain sakit gigi, gigi saya “baik2 saja” dari kecil sampe dewasa. History ke dentist ada lah beberapa kali. Waktu SD kelas tiga saya pernah cabut gigi karena ada gigi numbuh di gusi depan, kata Ibu saya kalo nggak dicabut nanti gigi saya gingsul berantakan. Berhubung udah bakat ganjen dari kecil, saya mau deh dicabut giginya nahan sakit meringis2 demi kelangsungan estetika gigi ini πŸ˜‚. Beberapa kali saya ke dentist untuk kontrol2 saja. Sampai kemudian saya udah kuliah semester 5, saya ke dentist lagi untuk keperluan pasang kawat di gigi bawah (yang akhirnya gak jadi juga sih), sekalian scalling alias bersihin karang gigi. Super sekali kan history saya dengan dentist? Ada jeda 10 tahun lho saya nggak cek2 gigi. Dentist2 pasti sedih kalo baca ini :'(πŸ˜…. Habis gimana ya, pemikiran kuno kaya: “orang gak sakit ngapain ke dokter?” mungkin masih nancep sama otak saya saat itu. Kemudian cerita berlanjut ke enam bulan yang lalu, tepatnya akhir agustus 2015 beberapa minggu sebelum saya pindah ke Melbourne. Geraham kiri saya terasa ngilu, awalnya saya cuekin. Sampai kemudian kalau hujan dan udara dingin, rasa ngilunya makin terasa. Berhubung asuransi saya nanti nggak cover gigi, plus diceritain Nisa kalo biaya dentist di Australia mahalnya ampun2an. Saya bertekad buat mbenerin dan ngurusin gigi di Indonesia. Datanglah saya ke Dentist, setelah cek beibi cek.. Geraham saya ternyata berlubang di dalam. Dari luar tampak selayaknya gigi biasa, tapi dalamnya keropong. For make it worst, itu terjadi sama 4 gigi saya. EMPAT! Lemessss banget rasanya. Akhirnya gigi saya di bor dan di tambal, masalah hilang dan kemudian saya berangkat ke Australia dengan hati tenang.

Kurang lebih sejak seminggu yang lalu, geraham bawah kiri saya ngilu tiap dipake minum dingin. Saya cuekin aja, kirain emang alergi dingin secara cuaca juga lagi summer abal2 alias summer tapi dingin pollll. Terus puncaknya dong, dua hari lalu telinga saya nyut2an terus kepala saya pusiiiing banget. Saya mulai nanya2 temen yang juga dentist, katanya ada kemungkinan tambalan gigi saya bocor (gak sempurna saat proses nambal) jadi timbul celah. Dua orang teman saya yang sudah jadi Permanent Resident disini serempak bilang: “OH No! Dila, moga2 kamu gak harus root canal ya“, saya cari tau deh soal root canal. Selain menghabiskan waktu lama, biayanya juga bisa buat mudik Melb – Indo PP plus sangu buat jalan2 πŸ˜‚. GALAAAUUUU. Seharian saya pergi jalan2 sama the boys, terus mampir drugstore konsul sama apotekernya dan disarankan pakai tooth drops, saya beli deh pernak pernik obat/perawatan gigi macem2. Sampai rumah, kira2 jam setengah enam sore tiba2 MAKCLEEENGGGG itu deh sakit horror nya nongol. Denger saya nangis2, suami saya langsung nelpon ke dentist dan bikin appointment untuk besok harinya, dapet jam 11 siang. Malamnya saya cranky parah, nangis gila2an.. Sampe minum strong pain killer, dan tetep sakitnya nggak ketulungan. Besoknya suami saya bilang kalo semalaman saya ngigooooo.. Duh, hati mencelos, kan jadi mikir ngigo apaan yak? “Sayangkuuu aku pake saving account kamu buat jajan skincaaaaaare“, kan gawat plus horrormya jadi dobel πŸ˜‚. Yah, pokoknya semalaman saya meracau dalam tidur, entahlah apapun itu.

Nah, kenapa suami saya cepet banget langsung nelpon dentist? Ternyata dia liat di milis Indomelb, bulan november tahun lalu.. seorang dentist orang Indonesia kasih info tentang dentist yang saya datangi ini. Dia merekomendasikan bahwa dentist ini baik, pintar dan berpengalaman. Kemudian, tarif yang dia kenakan ke pasien juga terjangkau. Sebagai gambaran, tetangga saya yang orang Indonesia tahun lalu juga bermasalah dengan giginya, dia habis AUD250 hanya untuk biaya konsultasi. OMG! Dental clinic yang tertulis di milis ini ada di daerah St.Albans, which is jauuuuh dari tempat tinggal saya di Brunswick. Setelah ngedrop bocil di sekolah, saya dan suamik langsung ke train station. Butuh waktu satu jam perjalanan untuk sampai ke St.Albans. Setengah jam Brunswick – North melbourne, kemudian ganti train dan turun di St.Albans station. Turun dari station kami jalan kaki menuju dental clinic, nggak susah sih nyarinya. Sepanjang perjalanan kami banyak banget nemuin toko2 dan makanan Vietnam. Sampe2 saya mikir, jangan2 orang Vietnam se Victoria tinggalnya di St.Albans semua πŸ˜‚.  

ini di Hostraliih apa Hanoiiiih

Pukul 10 tepat saya sudah sampai di dental clinic. Suster nya sampe kaget pas tau jadwal appointment saya masih satu jam lagi. Lebih melotot lagi pas baca alamat yang saya tulis di form pasien. “Are you really come from Brunswick?? Thats pretty far from here. How do u know this place?” Saya bilang aja dari milis Indonesian in melb πŸ˜‚.  

baru sampe, dingin bangeeet

 

Suster mendata history saya dengan obat2an, terus nanya2 juga.. Apakah kamu habis aborsi? Tidaaak. Apakah kamu mengkonsumsi obat2an terlarang? Tentu tidaaak. Apakah kamu sedang hamil? Tidak jugaaa. Apakah kamu secantik Dian Sastro? Bisa jadi. Bisa jadi tidaaakπŸ˜‚πŸ‘ŠπŸΌ. Yah dan kemudian saya diminta masuk ke ruang praktek. Sampai disana saya konsultasi tentang apa yang saya alami. Kemudian dentist cek gigi saya, setelah itu gigi saya di rontgent.  

nervous parah
Jadi, gigi saya yang sudah ditambal di Indonesia itu infeksi sodara2. Penanganannya adalah cabut atau root canal. R O O T C A N A L, jeng jeng JENG! Dentistnya bilang kalo root canal treatment akan membutuhkan 4x pertemuan dengan biaya lebih dari AUD1500, jadi saat ini mungkin yang terbaik adalah cabut gigi yang bermasalah, kemudian nanti saat ke Indonesia segera pasang Implant di orthodontist, dan kamu tidak akan mengeluarkan biaya sebesar di Australia. Kemudian saya bilang sama dentistnya bahwa saya care dengan estetika.. Benarkah mencabut geraham akan membuat gigi lain renggang? Yup, betul kata si dentist, but it takes time. Bukan berarti kamu cabut sekarang terus besok renggang. So, setelah cek ini itu.. Akhirnya saya di anestesi di bagian gusi dan pipi dalam area gigi yang hendak dicabut. Oiya, sebelumnya si suster nanya ama saya: “Do you want ur husband to come in?” YES! Cepet banget saya iyain.. Terus susternya manggil suamik “Hey please come in, she needs a supporter” πŸ˜‚. Sembari menunggu anestesi bekerja, dentistnya ngobrol dengan suami saya. Nanya2, disini student dimana? Terus beliau cerita kalo punya beberapa kenalan orang government di Jakarta.. Terus beliau kasih tau saya bahwa salah satu penyebab gigi saya jelek adalah salah dalam menyikat gigi. Selama ini saya nyikat gigi itu gosok atas bawah gigi depan, samping kanan kiri ya saya dorong maju mundur. Pokoknya kaya iklan2 di tipi dah. Ehh dijawab “Ya! Even Colg*ate did it on their tv commercial“. Beliau kasih contoh cara yang benar dan meragain dengan sangat jelas ke gigi saya. Gosh.. 

Setelah anestesi bekerja dan saya nggak merasakan apa2 di gusi kiri saya. Beliau mulai tindakan deh. Seriusan, saya nervous banget.. Tapi alhamdulillah ada suamik yang cengar cengir sambil megangin kaki. Sebentar banget kok, dentistnya udah nunjukin giginya ke saya. Terus saya dikasih kassa yang harus digigit. Dia bilang akan terjadi bleeding tapi gak usah khawatir karena nggak akan berlangsung lama. Saya diminta untuk nggak makan/minum/berkumur dulu selama 3 jam ke depan (buyar sudah bayangan makan Pho pas pulang), untuk mencegah ada bakteri menyebar. Selesai, sekarang saatnya ke kasir buat bayar. Gantian suami saya yang nyut2an. 

Jadi, setelah invoice keluar.. Inilah dollar yang harus dibayar untuk konsultasi, rontgent dan tindakan cabut gigi yang sudah saya dapatkan:  

  AUD150 saja!! Seratus lima puluh dollar! Teman kerja saya cerita kalau dia cabut satu gigi dan biayanya AUD600. Belum lagi, tiga bulan ke depan saya disuruh datang untuk kontrol gigi saya yang lain (yang menurut beliau rapuh dan perlu perhatian), dan dentistnya bilang kalo dia nggak akan ambil biaya apapun 😭😭😭. Apakah muka kami segitu memelasnya? Ahh, saya yakin memang dentistnya seperti yang digambarkan oleh member milis Indomelb.. BAIK πŸ˜‚πŸ˜‚:), mungkin ini salah satu misi kemanusiaan baginya lol. Ini dia mau saya jembreng dentist baik hatinya disini, siapa tau ada Indomelb yang lagi gugling dentist di Victoria:

Dental clinic

Dr. Zlatko Karakas93 Alfrieda street, St. Albans. Phone 93663395 untuk book appointment

Prakteknya buka senin-jumat jam 9.30 am-6 pm

Demikianlah cerita horror tentang gigi saya. Pelajaran berharganya adalah, saya bakal ke dentist setahun dua kali! Bersihin gigi dengan bener, sekarang ada barang baru di kamar mandi: dental floss. Penting banget punya gigi yang sehat, nggak cuma rapi. Terus saya juga sekarang tau bahwa Meggie Z bisa aja salah, “lebih baik sakit hati daripada sakit GIGI INIIIIIII“.. Sakit hati sayang2an bentar juga sembuh, sakit gigi bikin cranky, dompet juga gak hepiiiiii. Lega rasanya pulang dari dentist, akhirnya sakit gigi saya hilang.. Beserta giginya sekalian :)😁. Salam nyengir tiga jari! πŸ’‹


62 thoughts on “Horror story: going to the Dentist

  1. Apakah kamu mirip Farah Quinn? Ya…begitu kata orang2. Wakakakakak!

    Dill atulah toss dulu gue donk hiror banget desember kemarem liburan diisi denga bolbal ke dentist. Huhuhu saraf gigi gue dah mati…tambal sana sini dan sekarang tetep aja ngili graham kiri atas. Makjang kumur2 aja ga sanggup gue kalau gigi sebelah itu kena…jadi kadang gue kudu pelan2 banget ue belom ada nyali balik lagi krna udah empet banget gue 5x aja donk bolbal ke dentistnya. Dan di jakarta aja dentist mahal apalagi di sono yak. Gak relaaaaaa huhuhuhu

    1. Yaampun Joooo, tosssss! Gw kalo ngerti sakit gigi sakit banget asliii deh gak sembarangan sama gigi. At least gigi lo masih utuh cuma butuh perawatan yak, punya gw udah ilang 😭😭. Iyak katanya si dentist sih kalo implant gigi di Jakarta mungkin $500 dapet, kalo disini $5000 😿. Semangat ya Jooo benerin gigi, semoga beresss tuntas gigi2 kita 😊😊

  2. muraaaaahhh bangeeeetttt dilllaa!! bersyukuyur dirimu gak perlu pp k Indo.. duh ngebayangin yg infeksi itu ngiluuu banget.. emang per-gigi-an ini bikin sakiiiiiittt bgt ya.. ya gigi, ya dompet..

    1. Alhamdulillaaaah mbak Dewiiiikkkk! Mau gila pas kemaren pas malam2 sakit. Pas kita waslapan masih bs cengar cengir tuuuuhh. Makasih ya mbak πŸ’‹

      1. iyaaaaa aku baca waslapan kmaren mgkn gigimu masih bisa diredam kyk gigiku.. terus baca ceritamu, aaaaakk horooor sekalii..

        terus dapat dokter nan baiiiiiikk dan murah banget itu bener1.. Subhanalllah banget dil..

    1. Iya mbak Feb, salah satu parameternya kmrn anestesi ku bekerja jadi bs langsung di tindak. Huahhaahhaha bukan cuma Pho, kemaren pas udah boleh makan langsung hajar nasi padang πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜πŸ˜

  3. Dil, baca ceritamu jadi ikutan ngilu gigi. Semoga cepet sembuh ya Dil. Aku rajin banget Dil kalo ke dokter gigi, setiap 6 bulan sekali cek ataupun bersihkan. Soalnya waktu dikantor dicover biayanya, pas kuliah diklinik kampus bayarnya murah. Sekarang disini kata dokternya setahun sekali aja cek, katanya kondisi gigiku bagus, yiaayy lumayan hemat haha.

    1. Deeen, kerenn harusnya emang gitu enam bulan skali kan. Hebat giginya bagus, aku kayaknya udah telat nih Den udah keburu jelek, tapi gak telat kalo mau ngerawat ya 😊😊. Thanks ya Den πŸ’‹

    1. Aamiin, thank u mbak Tjetjeeeee 😊. Jadi kalo (pada umumnya) orang gosok gigi kan gerakan menggosok naik turun di gigi depan. Kemudian gerakan naik turun lagi untuk geraham atas dan bawah, di bagian rahang itu lho.. Itu salah karena akan mendorong sisa2 makanan ke pojokan geraham. Yang betul adalah, sikat gigi masuk ke rahang, kemudian cukup dari atas ke bawah gosokkan sikat.. Begitu terus sampai semua gigi tersikat. Semoga jelas nih deskripsiinnya πŸ˜‚. Selama ini aku gosok gigi kaya yang di iklan2 tv itu.

  4. Jadi yg paling horor di bagian tindakan apa bayar2an, mbak? WKWKWKW πŸ˜‚ duuuhh jangan sampe deh sakit lagi ya, aku jd pengen ke dentist, geraham bawahku yg harusnya nongol ga nongol2 nih pdhl umur udah mau 25 πŸ˜’

    1. BAYAAAAARRR Ge! πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Coba tanya Ge, semoga gerahamnya memang shy shy cat aja ya gak nongolnya. Semangatttt ngerawat gigi biar gak horror lagi πŸ’ͺ🏻πŸ’ͺ🏻😊

    1. Jadi kalo (pada umumnya) orang gosok gigi kan gerakan menggosok naik turun di gigi depan. Kemudian gerakan naik turun lagi untuk geraham atas dan bawah, di bagian rahang itu lho.. Itu salah karena akan mendorong sisa2 makanan ke pojokan geraham. Yang betul adalah, sikat gigi masuk ke rahang, kemudian cukup dari atas ke bawah gosokkan sikat.. Begitu terus sampai semua gigi tersikat. Semoga jelas nih deskripsiinnya πŸ˜‚. Selama ini aku gosok gigi kaya yang di iklan2 tv itu.

    1. Aaaad thank you yaaa… Alhamdulillah udah baikan. Kamu di Indo kan Ad? Duh blogger macam apa ini aku lama gak blogwalking πŸ˜‚πŸ˜‚. Semangat ya Ad, semoga postinganku menginspirasi orang2 buat main ke dentist πŸ˜†πŸ˜Š

      1. iyes Dila sekarang di Indo, nih gara2 postinganmu aku jadi sadar diri kayaknya udah lama juga gak ke dentist, untungnya di Indo jadi dompet gak ikutan nangis jugaπŸ˜›

  5. Aiihh Dilaaa bruntung banget bayar cuma segitu murceee !!! Masalah gigi ini emang buat pusing pala ama dompet.

    Gue juga sebelum ke HK urus gigi 2 biji dan harus root canal makjanggg bayarnyaaaa ajigile!! Tapi daripada di sini sama aja dentist mahall juga! Manalah ini sejak hamil kok gusi gigi sika nyut2 pula.

    Smoga gak kumat2 lagi ya Dil giginya. Eh yang dicabut berapa si? 1 doang ya? Ompong dong hihihihi *kabur

    1. Nisaaaaaa jitak dulu, iyaaaa gw ompong nih gak punya graham sebiji.. emaaaakk πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Yaampun Nis ternyata lo root canal, iya itu mahal gilaaaa.. Tapi emang harus beres gigi, kalo mau hamil apalagi kudu kelarr deh pergigian. Aamiin Nis, doain gigi gw baik2 ajaaaa ya pregmom 😘

  6. Masalah gigi emang bikin sakit dompet ya Mbak.:(
    Aku terakhir rontgen gigi karena penasaran ini gigi bungsu kenapa ga numbuh-numbuh. Setelah di rontgen ternyata aku ga punya gigi bungsu, malahan bibitnya aja ga ada katanya *ini susternya sampe sirik.
    Tapi gigi aku yang bawah jadi makin renggang aja seiring bertambahnya usia gara-gara gigi atas dan bawah posisinya ga ngatup dengan sempurna. Kalau dari yang aku baca sih karena efek suka geratakin gigi pas tidur. Harus pasang kawat gigi, tapi kok miris liat dompet.huhuhu

    1. Hi Mbak Wulan, waaaah jadi emang gak numbuh? Aku juga jadi kepikiran pake braces nih, biar makin rapi yang bawah. Aduh tapi msh kepikiraaaann aku msh ada lg yang bermasalah nih graham atas omg. Semangattt yak ngurusin gigi! πŸ’ͺ🏻😁

      1. Panggil nama aja Mbak.πŸ˜€
        Iya emang ga numbuh jadinya Mbak, aku ga punya gigi bungsu deh. Empat-empatnya lagi.wkwkwkwk
        Semangat ngurusin gigi, tapi dompetnya yang ga semangat Mbak.:(

  7. Emang sakit gigi itu horoooor. Pernah dong saya jg sakit gigi yg ampe kena syaraf dan sakitnya ampun2an gabisa tidur jg, bisanya mewek doang.. trs udh segala makan pain killer pun ga nampol+ minta suntikan pain killer di dokter walhasil sampe kaya ngeflyy overdosis besoknya hahaa.. syukurlah skrg udh jarang sakit gigih.

    1. Yaampun iva, ternyata oh ternyataaa baca komen2 banyak yang pernah sakit gigi ya huhu. Iyaaa sakitnya ampe cranky plus pengen gamparin orang kan lol! Semoga gigi kita baik2 selalu yaaaa 😘

  8. Mba Dilaaaaa! Aku juga ndak pernah sakit gigi, gigiku rapi dan ndak perlu kawat. Malahan aku sehari cukup sekali sikat giginya. Kadang dua kali tapi itu paling sebulan sekali wkwk.

    Sampe akhirnya empat taun lalu kecelakaan dan dua gigi harus di jaket. Aku gatau nama nya apa yang jelas dokter dan gugel banyak bilang di jaket hahaha.

    Abis dr dokter empat taun lalu, ga pernah lagi ke dokter gigi. Alesan nya males kesananya (padahal deket) dan males antri. Terus suka mikir meningan duit nya dipake belanja huahahahahaha :)))

    Untuk ngerasain yang bener2 sakit gigi murni bukan karena kecelakaan belum pernah dan entah bertahan sampe kapan. Semoga gak pernah deng😦

    Komen nya panjang amat yak ini. Curhat mulu dikira mba Dila itu mamah dedeh apa😦

    Eh petembuh ya mba Dil, saran aku sih sikat giginya sekali aja sehari. Jangan sering2 laaaah~

    1. Fasyaaaaaaa! Peluk! Aku terharuu komennya menang kategori terpanjang, lol! Gaaaak peluk dl siniiii, tau bangeeet dong jaket, suamiku dulu giginya jatuh dr motor pas msh kuliah di Jogja, trus di jaketin. Trus setahun kemaren jatuh lg dari motor dan giginya pecah trus skrg udah gigi baruuu 😒😒.
      Akupun kaya kamuuu, suka mikir mending duitnya buat jajan, tp skrg bener2 serius mau setaon dua kali ke dentist. Kapokkk akuuuuu!
      Semoga gigi jaket nya tahan lamaaaa, insyaAllah kalo dipake normal2 aja sih cincaiii beres kok, udah insyaf kan makan bata? *kemudian di kejar sampe melben, trus disukuriiiin ompoong ompooong πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ‘ŠπŸΌπŸ‘ŠπŸΌπŸ‘ŠπŸΌ

      πŸ’‹

      1. Aku pemenangnya mba? Oleh2 ya kalau pulang! Hahahahaha.

        Alhamdulillah udah gak makan bata sih, paling makan baja aja sekarang mah :))))

        Udah ah tar keenakan makin panjang *salim*

    1. Aduh ngakak2 ngilu kalo aku πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜πŸ˜πŸ˜. Ketulaah nih gara2 gak rutin ke dentist. Anakku blm pernah cek up gigi sama sekali mbaaaak huhu, trakhir di Indo. Baiklah, doakan saya *nabung yang banyak*

      1. Ngakak krn teringet pengalaman sendiri, ini 6 gigi udah di jaket. Yg 2 saat ini lagi nunggu jaket nya copot..dan akan masuk ke ” perawatan akar” kalo istilah di ind. Dan langsung mules. Krn baru tau kalo itu mahal. πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

  9. Horor dilaaaaa….
    Horor bayarnya. Boookkk… Nggak di Indo nggak di Aussie dokter gigi mahal yaaa….
    Akuh dari kecil bolak balik dokter gigi, karena harus pakai behel mengingat gigi super tonggos. Mulai behel lepasan sampe permanen. Mulai tambal gigi sampai harus cabut geraham permanen. Lalu operasi 3 geraham bungsu yang tumbuhnya horizontal. Bukan cuma miring.
    Tapi tetep ya, nggak kapok untuk malas sikat gigi.
    *manusia macam apa ini bodohnya ampun*πŸ˜„

    Btw, sikat gigi yang bener emangnya gimana dil?

    1. Huhhhha Q, horrorrrr menguras dompettt. Itu pengalaman gigimu horror jg yak πŸ˜…. Jadi kata dentistnya, sikatnya dr atas kebawah.. Sikat giginya masukin ke sela2 rahang gt. Pokok e kalo di tv2 kan di dorong naik turun gt ke bagian graham #mbulet #maapken πŸ˜‚

  10. Dillaaaa.. ai misccuuuuu :* :*
    Nih ya aku sekali2nya sakit gigi, ke dokter gigi, trus di rontgen trus dioperasi pake pembedahan ya. gara2 gigi bungsu numbuh miring. ngerusak jaringan gigi yang udah bagus. makanya harus dioperasi. operasi ga gitu sakit. pasca operasi baru deh. nyut2an amfuuun. trus harus makan bubur. sementara aku ga bisa ketelen bubur asin. horror abis. mana tagihan juga ga kalah horror lagi. untuk di cover asuransi semua2nya. kecuali rasa sakitnya sihπŸ˜€

    1. Amicutuuuu saaaaann😘😘. Yaaampun kamu pernah op gigi? Horror banget ituu ya duit ya nyut2annya 😭. Tapi dirimu beruntung sekalii di cover asuransi semua2nya huhu. *tetep yaaa wong jowoo ada untungnya wkwkk. Kapok aku saaan cuek sama gigi karena (ngerasa) baik2 saja, ternyata oh ternyata seiring bertambahnya usia.. Alias makin tua, ketauan boookk jeleknya πŸ˜‚

  11. aaah itu gigi sakit emang ampun2an dah ya, mau gila rasanya huhuhuhu
    root canal di indonesia aja udah bikin bokek apalagi sidana ya? hiks
    semoga giginya tetap baik2 saja yaaa

    1. Iyaaaaa nanti di Indo aku PR implant gigi nih yang bikin bokek juga πŸ˜‚. Tapi better lahh drpd disini. Thank u ya neng Fey, salam kenal, salam gigi sehat! 😬

  12. Aaaaah, sakit gigi emang bikin gimana gitu mbak -_- mood jadi berantakan kalau udah berurusan sama sakit gigi wkwkwπŸ˜€ aku kalau sakit gigi nggak pernah ke dokter gigi sih ._. lebih memilih buat nyopot sendiri secara paksa wkwkwk sakiiiiiit banget, tapi setelah itu legaaa wkwkwkπŸ˜€

    1. Feb #kemudianhening. Itu seriusan kamu nyopot sendiri? #kemudianhorror. TIDDDAAAAAKKK! πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Gelar blogger terkoplak selama ini runtuh tergantikan dengan blogger terhorror wkwkwkk. Baik2 ya feb giginya selaluuu, dan lebih baik sakit hati daripada sakit gigiiiiii… Salam gigi sehat 😘

      1. Wkwkwkw Seriusaaaan mbak ._. kebiasaan itu udah aku lakuin sejak kelas 3 SD sih. Daripada ribet -_- soalnya waktu masih kelas 3 gitu gigiku sakit dan goyang kan, nah kebetulan waktu itu makanannya enak, daripada nggak bisa nikmatin makanan itu, mending cabuuuut langsung ajaπŸ˜€ wkwkwkw

        Wahahaha blogger hororr😦 wkwkwkw SiaaaaapπŸ˜€ salam gigi kinclongπŸ˜€

  13. Dill, sebagai orang yang selalu bermasalah sama gigi, dan udah menjalani berbagai macam tindakan, gue ada beberapa saran nih yg kali aja berguna:

    1. Sikat gigi listrik! Seriusan dah, ngaruh banget. Kata dokter gigi sini sih pake sikat gigi listrik itu 10x lebih baik daripada sikat gigi manual. Bahkan doi tau lah bedanya gigi yg disikat pake manual sama elektrik. Setelah ganti ke elektrik, amboooooi, berasa banget gigi gue jadi jauuuh lebih bersih. Karang gigi jadi berkurang drastis.

    2. Floss, dan sebisa mungkin pake interdental brush (bukan pake benang floss). Gak tau bedanya apa, lupa nanya sama dokternya. Ini gue ngomong aja sih. Interdental flossnya numpuk di rumah tapi jarang juga gue pake. Ma to the les.

    3. Implannya jangan lama2. Gue masang implan sekitar setahun setelah gigi gue dicabut, eh, giginya ada yg udah geser aja loh. Ya bukan masalah yang besar banget sih, tinggal dikikir aja giginya ama dokter tapi kan tetep, yaaaa…

    4. Implan (impan dengan prosedur normal) makan waktu sekitar 2-4 bulan. jadi pertama tuh kita operasi gigi dulu buat nanem mur (mur ini yg disebut implan) dalam gusi kita. Trus harus nunggu gusinya pulih dulu (sekitar 2-3 bulanan) baru bisa dipasang gigi palsunya (crown). Jadi kalo mau pasang implan di Indonesia pikirin masalah waktu juga karena gue pernah mau implan di indo pas mudik, eh ternyata gak cukup waktunya.

    5. Kalo di sini sih, masang implan dan masang crownnya dilakukan di dua dokter yang berbeda. Implan dikerjakan sama dokter bedah gigi, crown dikerjakan sama dokter ahli gigi palsu. Jadi sebenernya bisa aja kalo masang implannya di Indo buat neken biaya (karena ini justru bagian yg paling mahal), trus kalo gak kekejer waktunya, masang crownnya di Oz. Tapi diskusikan dulu dengan dokter-dokternya, apakah prosedur ini bisa dilakukan atau gak

    6. Ada sih sekarang katanya implan ekspress tapi harganya mahal banget. Kira2 seharga satu buah mobil kecilπŸ˜€

    7. Sekarang ini udah ada banyak banget merk implan yang beredar. Udah banyak merk-merk baru dengan harga yg bersaing. Bedanya bisa sampe 1500 euro sama implan merk konvensional (Astra, Straumann, Camlog, Nobel Biocare, dll). Tapi kalo gue baca2 review sih, merk2 konvesional ini masih lebih baik daripada merk2 baru dengan acuan jumlah masalah setelah implan dipasang 3,5, dan 10 tahun kemudian dan juga jumlah karang gigi yang terperangkap di gigi dengan merk implan tersebut. Pokonya penting lah baca2 review dan rajin nanya2 ke dokternya.

    sori ya komennya udah macam cerpen begini

    1. Riiiiik, gw bener2 baca berkali2 nih commentnya.
      1. Please sharing merk apa dong Rik, gw besok mau jalan n beli electric toothbrush. Oral B gmn?
      2. Gw skrg pake dental floss merk colgate. Tapi nih browsing2 ada sih interdental brush. Checked!
      3. Riiiik gak bisa hiks, gw balik jkt tahun depan bulan agustus 😒😒😒. Udah googling sih implant di jkt skitar 5-15jt, kalo disini up to AUD60rb! OMG. Tapi kemaren dentistnya emang nanya dulu sih gw bakal balik Indo kapan? Trus daripada gw root canal disini AUD2500, mending gw implant di jkt. Jadi gw harus bener2 bedo’a yg khusyuk pas sholat biar gak geser2 amat.
      4. Yup, gw udah baca2 plus konsul2 juga soal implant, Rik. Takes time yak ternyata.. Sakit gak? πŸ˜‚
      5. Gw bakal implant di Indo insyaAllah pas for good tahun depan. Again, bismillah gak geser banyaaaak giginya.
      6. OMG NGGAK KAYAKNYAAAA πŸ˜‚πŸ˜‚
      7. Siaaaap gw bakalan belajar banyaaaak demi gigi ini. Btw rada galau juga kalo liat harga implant gigi, tapi ini tetep lebih baek drpd pasang gigi palsu yang bongkar pasang itu kan? ((Bongkar pasang)).

      Eniweiiii komen cerpen dibales cerpen. Thank u soooooo muchhh ya Rikaaaaaaa asli gw terbantu banget dengan komen ini. Gw juga asli nyesek nihhh sedih, gak telaten sama gigi (akibat abai krn ngerasa baek2 aja). Di umur 30+ deh baru muncul masalaaaah.. 😿😿

      1. Dari cerpen menjadi cerbung ini komen gue, hihihihihhihi

        1. Gue sih pake Oral B. Emang yg paling banyak ditemui itu sih. Dulu sih dokternya bilang ga usah beli yang mahal2 juga gak papa, yang 20an euro aja juga udah cukup kok. Pada akhirnya gue beli yang mid-level, 60 euro, gak yg paling murah, gak yang paling mahal.

        2. Interdental ada berbagai macam ukuran, gue sih ambil yang kecil soalnya kalo gede berasa sakit di gusi. Yah, sesuain sama kondisi gigi sendiri aja sih, gap di antara giginya rapet banget atau agak longgar

        3. EBUSED! 60 rebooooooo! Ini implan berlian ya? Kemaren gue bayar tiga ribu aja udah bikin keuangan keluarga ancur lebur SAMPE SEKARANG! Di Indo setau gue sekitar belas2an juta gitu. Gue dapet rekomen dari temen gue dokter gigi bagus di BSD yang emang spesialisasi gigi palsu. Namanya Meridien Dental Clinic dengan dokter Donna. Tahun lalu gue cek biayanya 16 juta dan prosesnya 3 bulan tapi gak tau merk implannya apa. Pemilihan dokter gigi ini harus hati2 banget nget nget, karena pada akhirnya gue harus implan juga akibat pemasangan crown gigi yang gak bener, bikin kuman gampang nyelip ke balik crownnya. Masangnya ya jelas di Indonesia karena waktu itu mikirnya mau irit, eh ternyata gigi malah busuk, trus ompong, trus keluar 3000 euro buat implan. Kalo inget ini masih mau marah rasanya. HUH!

        4. Gue baca2 review sih banyak yg bilang sakit, umumnya sakit abis dioperasi gitu lah. Trus banyak juga yg bilang seminggu setelah implan harus makan yg lembut2 macem bubur atau smoothie. Tapi pengalaman gue malah gak sakit samsek. Oke, sakit sih pas disuntik anastesi, tapi abis itu gak berasa apa2 samsek. Begitu anastesi abis juga sakitnya bisa ditangani dengan burana (2 hari makan burana), dan sama dokternya gue bisa makan/minum normal ga ada larangan apa-apa. Lancar mulus lah proses operasi gue waktu itu (ketakutan sih tetep, sampe hampir pipis di celana)

        7. Gue gak pernah punya opsi masang gigi palsu lepas copot itu sih. Kata dokternya implan, ya wes gue langsung implan, gak tau kalo ada opsi lainnya. Tapi gue pernah konsultasi sama dokter Donna di Meridien Clinic itu (waktu itu sih untuk masalah crown sama root canal) trus dia bilang beda kondisi beda kebutuhan. Ada yg butuhnya implan, ada yg butuhnya bridge, ada yg butuhnya gigi palsu. Jadi nanti lo konsul aja ke dokter tentang opsi apa aja yang harus lo pertimbangkan.

        Btw, gigi implan gue juga di graham. Susah makan ya bo kalo ada ompong satu begituπŸ˜€

      2. Ntar gw kliping rik huahahhaa. OMG itu yang di Indo mau ngirit malah jadi zonk yak? 😭😭😭. Siiiip, besok pas for good gw bakalan konsul abis2an sama dentistnya. Ini skrg gw makan selalu di kanan loh. Rempessss benerrrrr πŸ˜‚, lha gimana orang yang kiri ada jeglongannya gitu (((Jeglongan))). Btw rikaaaa gw salah nulissss, maksud eike up to AUD6000 alias 60 yuta rupiah per gigi. Rangenya AUD3000-6000, tergantung dentist. Kalo 60rb maaah mendingan ompong forever kali yak lol. Disini citizens & PR dapet fasilitas medicare, tapi (setau gw cmiiw jg) rebate nya gak gitu banyak.. Bisa juga pake private insurance terpisah mata dan gigi. Tapi emang sih, dari pas masih di Indo gw udah di wanti2 banget ati2 soal gigi karena mahaaaaalllll bok disini πŸ˜‚

      3. Rika, gw udah beli nih electric toothbrush. Setelah baca2 komen cerbung ini dari kemaren gw research kecil2an *alaaaah πŸ˜‚πŸ˜‚. Nemu 5 top electric toothbrush in oz, kayaknya punya lo yang number 1 deh. Oral b seri 500 (kalo ga salah inget) disini AUD100an. Trus gw ngulik seri lain.. Dan akhirnya beli yang AUD50 tapi cari di Chemist warehouse yang Lagi diskon jadi AUD30, what a deal 😊. My first e-toothbrush, wish me luck!

      4. hihih, dulu gue gak sempet brosing2. Abis dari dokter gigi langsung aja ke toko beli toothbrushnya. Gue malah gak tau tipenya apa tapi untungnya ampe sekarang sih puas.
        Gue yakin lo juga puas deh. Berasa banget bedanya. Dan semoga beneran ya bisa menjaga kesehetan gigi kita lebih baik

      5. BTW, kaget liat baiaya dentist di Oz sono. Kok ngeri amat sih? Yang orang lokal sana gimana, Dill? Apa mereka ditanggung pemerintah untuk dental health? Atau mereka punya puskesmas yg murah meriah tapi gak bisa diakses sama orang asing?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s