Toilet Training

Baca judulnya aja udah gamblang, postingan ini bakal berisi curcolan sharing cerita dari seorang Ibu yang lagi dalam masa2 penuh peluh dan keluh, hahaha.. nggak ding lebay. Oiya, sebelumnya saya udah ijin dulu sama si bocil. “Nak, mama boleh cerita nggak sama orang2 soal Arda toilet training?” / “yaaa…boleeeeh, Mama” (baru bisa ngomong huruf L dia, no more boyeh hahaha). Nih mungkin lagi2 lebay yak, mau blogging ceritain dia aja pake minta ijin. Tapi menurut saya, itu bagian dari privacy dia.. jadi walaupun statusnya anak sendiri dan masih balita, tetep perlu deh rasanya minta ijin. Pun supaya kalo someday wordpress masih eksis dan dia baca blog Ibunya, pasti dia bakal mengerti kenapa tulisan ini sampai tercipta, tsaaah.๐Ÿ˜€
Cerita ini juga bakalan panjaaaaang dan membosankan, apalagi temanya begini. Tapi Bismillah semoga ada manfaatnya untuk yang kebetulan baca dan lagi dalam fase kaya saya.

image
Pic taken from here

Kurang lebih delapan bulan yang lalu, ketika Bocil umur 2 tahun 2 bulan. Saya mulai toilet training ke dia. Prakteknya: pagi sampai sore hari no diapers. Nanti habis mandi sore dia pake diapers lagi sampai pagi. Kalo pergi2 even cuma ke Giant deket rumah, saya pakein diapers. Weekend, full diapers karena pasti seharian di luar. Kalo lagi liburan di rumah eyangnya di luar kota? 24 jam full diapers. Bagaimana hasil toilet training setengah2nya?? NIHIL. Nggak ada kemajuan apapun sama si Bocil. Even bilang: “Ma, aku mau pipis“. Nggak ada. Saya selalu tatur (bawa dia ke kamar mandi) satu jam sekali untuk pipis, iya.. dia mau pipis. Tapi kalo saya nggak bawa ke kamar mandi, dia pipis or pup di celananya.๐Ÿ˜ฅ. Asli.. capeeeek banget rasanya.

Sampai akhirnya dua bulan terakhir ini si Bocil full on diapers lagi. Semacam capek gitu yah berurusan dengan toilet training thingy tapi nggak ada hasil. Kemudian selama bulan puasa ini kan saya tinggal di rumah Ibu saya. Tiba2 seminggu yang lalu, tepatnya hari Senin, 6 Juli 2015.. cieee ampe inget tanggal. Habis mandi sore, tiba2 saya ngambil celana dalam si Bocil bukannya diapers. Kepingin cobain untuk pertama kalinya tidur nggak pake diapers. Terlintas juga sih, september nanti dia mau masuk umur 3 tahun. Kapan mau ngelawan males? Kapan mau sama2 belajar lagi sama anak?
Nah, karena sudah mulai nyaman lagi dengan diapers.. otomatis anaknya juga mulai lemah lagi kontrolnya. Saya selalu keduluan, celana udah basah dulu.. intinya dia selalu pipis dan pup duluan deh sebelum saya bawa ke toilet. Udah mulai capek lagi tuh atinya, udah mulai mau nyerah.. padahal baru 2 hari. Tapi dua harinya kali ini kan bener2 full day, jadi capeknya makin berasa. Even mau pergi keluar pun saya tetep konsisten nggak pakein diapers ke Bocil. Jadi pernah dia pipis di mobil juga๐Ÿ˜ฅ. Kalo pergi selalu bawa “sangu” celana dalem, celana pendek, tas kresek, kanebo sama tissue basah. Masuk hari ke tiga.. si Bocil mulai rewel.. asli rewel, persiiiiiss banget kaya waktu lagi weaning alias di sapih. Malam ke tiga hari tanpa diapers, dia gelisah banget tidurnya.. jam 10 malem bangun, nangis2. Saya tatur ke kamar mandi, dia pipis. Jam setengah 12 malem bangun lagi.. nangis2. Terus Ibu saya masuk kamar dan bilang: “Mbak, itu Arda kan sedang dalam perasaan nggak nyaman.. itu sama kan kaya fase dia di sapih. Dia harus keluar dari zona nyaman dimana pipis nggak perlu mikir, tinggal pipis aja di popoknya. Sekarang dia ada tugas baru menahan pipisnya dan ke kamar mandi“.

Iya yah.. persiiiis deh gejalanya kaya jaman Bocil di sapih. Yang mana dulu saya nyapih dia di usia 2 tahun 4 bulan tanpa bantuan alat (di kasih pait2 or plester dll), actually sempet sih sekali pake brotowali.. tapi anaknya cuek nggak berasa dan akhirnya saya juga nggak tega sendiri. Persiiisss deh nangisnyaaaa.. terus tiba2 dia minta tidur sambil di gendong *alamak. Saya nggak tau kalo sama Ibu dan anak lain yah.. at least ini yang saya alami, setiap orang saya rasa berbeda2. Back to present, setelah berhenti nangis2.. saya ngobrol2 gitu deh sama dia.. obrolan macam betapa kami (ortu) itu sayang banget sama dia dsb.
Tiba2 dia megang penisnya dong. Saya tanya: “kenapa nak, sakit?” Dan dijawab dengan: “Maaa.. mau pipis, Maaa..“. JREEEEENGGGG! Asli yak, rasanya lebih deg2an daripada ditembak bapaknya dulu.. lebayyy lagi. Dengan muka sok cool padahal hati tarakdungces saya gendong dia sambil raba celananya. KERING! YESS! Ajak ke kamar mandi dan diapun pipis. Nggak lupa saya juga kasih pujian: “kamu hebat, udah bisa kasitau mama.. besok2 kalo ada rasa kepingin pipis bilang lagi yaaa.. sebelum pipisnya keluar, nanti pipis di kamar mandi“.

Malam itu saya tidur dengan seulas senyum di pipi *halah*, for the first time in his life.. dia ngucapin kalimat ituuuu. Long story short, alhamdulillah.. akhirnya saya bisa bilang bahwa toilet training si Bocil cukup sukses. Di hari ketiga dia sudah paham mengontrol kemihnya. Hari ini tepat seminggu toilet training dan dia sudah bisa saya bilang “lolos” untuk pipis di toilet. Saya juga sudah tidak perlu sering2 nanya “Arda kebelet nggak?”. Ketika dia kepingin pipis, biasanya dia pegang penisnya dan akan manggil saya buat ke kamar mandi untuk pipis disana. Kalo pergi2 juga udah nggak pernah pipis di celana, selalu ditahan sampai ke toilet. Untuk pup masih jadi peer, setiap udah ada gejala muka kebelet, langsung saya angkut dan naikin ke toilet. Semoga progress terus nih.. aamin.
image
Pic taken from here

Lalu moral dari cerita ini apa ya?
Saya termasuk telat untuk menerapkan anak toilet training. Yang beneran ya, bukan kaya waktu di Jakarta. The real toilet training anak saya itu baru dimulai di usia 2 tahun 10 bulan. Menurut saya, kunci agar toilet training itu nggak perlu lama2 prosesnya adalah pelaku, dalam hal ini orang dewasa yang mengasuh anak harus sabar dan konsisten. Konsisten lepas diapers dan mau sabar ngurusin kotoran anak. Itu aja sih. Masa dimana anak sedang dalam tahapan ini dinamakan fase anal. Fase ini adalah salah satu dari lima tahapan psikoseksual menurut eyang Sigmund Freud. Di fase ini, keberhasilan sangat tergantung pada pendekatan yang dilakukan oleh orang tua/ pengasuh dalam menerapkan toilet training. Reward dan pujian yang diberikan ke anak saat toilet training akan menjadikan anak2 percaya diri dan merasa mampu untuk melakukannya. Bahkan si Eyang juga punya teori bahwa pengalaman positif yang didapat anak selama toilet training itu akan menjadikan seorang anak ketika dewasa nanti menjadi pribadi yang kreatif, produktif dan kompeten dalam bidangnya. Tsaaaaah, skalian nginget2 pelajaran jaman kuliaaaah boook, moga2 masih beres nih ingatannya.
So, jauh2 dari marah2in anak atau bikin pengalaman traumatik macam ejekan dan hinaan bagi anak di masa ini. Sabar dan konsisten itu adalah koentji! Hamburi anak dengan pujian dan kalimat2 motivasi zuper. Saya juga bisa nulis begini karena saya dan suami pernah marah2in anak waktu dulu dia pup di mobil hihihiks.. jadi ini pun self reminder. Aduh maaf ya nak kalo someday kamu baca tolong dimaafkan. Semoga saat itu kamu sudah menjadi laki2 dewasa yang kreatif, produktif dan kompeten! Aamin โ™กโ™กโ™ก

*karena salah satu doa yang tak terhalang adalah doa orang tua untuk anaknya๐Ÿ™‚

22 thoughts on “Toilet Training

  1. Yeaaay! Good job Arda. Aku juga banyak dramanya nih mak ttg si toilet training ini. Tapi yasudahlah gak kuambil pusing. Aku percaya nanti ada saatnya dia bisa lulus 100%

  2. Yeeeeeyyy selamaaaatt Ardaaa.. Pinterrr..

    Ingat kan dil tragedi Aidan dulu yg gak mau cebok dan lari2-an keliling sofa hihihi…

    Aku jg pe-er.. Toilet training belum bisa cebok sndiri. Itupun kadang kecolongan.. Kadang ingat.

    1. Inget bangeeet mbak, kemarin Ibuku negur, mbak..arda pernah dimarahin ya pas TT? Ketauan deh hahahaa. Ini jg msh berjuang untuk pup nya mbak. Doakan kamiii!๐Ÿ˜€

  3. Amiiiinnnn *ikut kenceng mendoakan. Yiaayy!! Selamat buat Mama dan Arda, dua duanya lulus, kalian Hebat! Thanks for sharing the story ya Dila. Jadi tau tentang parenting kalo gini

  4. Asyik, toilet trainingnya berhasil. Selamat ya Dila.๐Ÿ™‚
    Anak2 memang mesti diingatkan terus ya kalo mau pee atau poop harus bilang. Kalo di tempat kerjaku, ada anak yg malu kalo ngasih tau gurunya dia mau ke toilet. Kata emaknya gengsi dianya kalo ke toilet pas jam pelajaran. Akibatnya basah deh celananya.

    1. Thank u, Grant!๐Ÿ™‚
      Iyaaaah, gitu deh.. awal2 nanyaaa terus or ngingetin. Udah kebelet? Ayuk pee / poop dulu. Terus dikasih tau kalo suruh bilang aja kalo emang udah kebelet. Itu yang butuh kesabaran sama konsistensi.

  5. kita juga 2 anak selalu mulainya pas udah menjelang umur 3. karena emang dari pengalaman keliatannya selain kita mesti konsisten juga tergantung kesiapan anak. kalo anak udah siap, jadi gampang dan cepet toilet trainingnya๐Ÿ™‚

    1. Aaah betul, kesiapan fisik (kemih) anak itu juga ngefek bgt ya ko. Ini semalem udah lapor dan minta pup di closet rasanya aku mau salto hahahahaa. Ternyata andrew emma jg mulainya menjelang 3 taun ya? Kirain aku telat banget hehehee, soalnya ortu2 disini rata2 under 2y udah mulai pada training. Tfs yak๐Ÿ™‚

  6. INIH!!!!
    Masih pe-er banget maaak…. *nangis di pojokan*
    Emaknya belom konsisten, anaknya apalagi. Udah ngerti dan bisa bilang mau pipis atau pup, tapi diajak ke kamar mandi kabur ke pojokan lalu pup / pee disitu. *garuk2 tembok*
    Sambil meneguhkan hati dan menguatkan tekad, berdoa banyak-banyak, dan dirutinin hypnotherapy, semoga sebelum 3 tahun sudah berhasil.
    Doakan aku dilaaaaa……

    1. Semangat QQ!
      Sekalian update, kalo konsisten no diapers full.. TT beres dalam waktu yang mencengangkan! *halah. Seriously Qq, ini kemaren total 2 minggu udah kelaaaaar.. no pee and poop selain di tempatnya. Hati ini semacam yang mak serrrrr juga nih ngeliat kemajuan anak, plus gak masukin diapers ke grocery list aduh indahnya. *makin komporin biar semangat*. Pasti disemangatin n doain, Qq! โ™ก

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s