Nyobain tol baru

Hai hai.. tiga hari lalu saya melakukan perjalanan darat dari Jakarta – Purwokerto. Ceritanya mau boyongan dan ngungsi sementara gitu deh.. ngangkut banyak barang ke rumah Ibu. Dari Pwt ada sopir yang datang, kemudian kami bertiga.. dia, saya dan bocil naik mobil bareng. Suamik mana sumamiiikkkk? Lagi LDR-an booook.. *elap mata elap ingus*.
Temen saya Mbak Dewik, bilang.. “wahhh, asik dong Dil nanti cobain tol baru“. Hwee.. iya ada tol baru yak, cikampek – palimanan. Selama ini kalo mudik ke daerah jawa tengah dan Jogja pasti kami sekeluarga lewat jalur pantura, lepas tol cikampek belok kiri.. terus lewat daerah Subang, Indramayu dll, baru akhirnya nyampe Cirebon. Maceeet banget kan disitu, mana berdebu.. pernah nih mudik lebaran tahun 2012, cobaan datang dalam bentuk kaca mobil depan kanan tiba2 macet dong nggak bisa ditutup. Alhasil suami nyetir ditemani oleh debu2 intan di wajahnya. Pantura rasanya jadi horror kuadrat. Saya lagi hamil gede tuh, udah mau 36 week. Delapan bulan hamil cantik, akhirnya pudar juga karena nyampe Jogja bengkaaak itu kaki gara2 kelamaan duduk di jok belakang😥.

Lanjut soal tol baru, jadi sekarang Jakarta – Brebes praktis sudah bisa di akses melalui jalan tol. Langsung bok.. tanpa terputus. Tol cikampek – palimanan ini adalah tol terpanjang di Indonesia dengan jarak tempuh 116 km. Jadi, kemarin saya jemput sopir di Stasiun senen. Setelah itu kami jalan dan menuju ke tol cempaka putih. Kemudian lanjut masuk ke tol Jakarta – Cikampek. Habis itu biasanya kan keluar di gerbang tol cikampek, kali ini nggak.. ada dua cabang jalan. Ke kiri menuju gerbang tol dan kalau lurus menuju Cirebon. Plang informasi di tol baru dibedakan sama tol lama, tol baru plang nya warna biru.

image

image

Gambar diambil dari: sini dan sini

Ini ada cerita, pas di dalem tol cikampek.. saya ngerasa kalo sopirnya nggak kaya biasanya deh bawa mobil. Pelan2 trus minggir2 gitu. Aduh deg2an dong, saya tawarin buat gantian nyetir aja. Tapi dia bilang nggak apa2 dan cuma minta berhenti di rest area sebentar buat cuci muka sama ngopi. Setelah lanjut perjalanan, ternyata mas sopir masih sama nyetirnya.. semacam nggak fokus. Waduh, malah nggak bisa tenang dong saya.. mana bawa bocil kan. Akhirnya saya minta buat gantian nyetir, saya paksa lebih tepatnya. Selepas cikampek, masuk tol baru.. ada rest area pertama yang udah buka, saya minta stop disana. Dia saya suruh tidur bentar di belakang sambil jagain bocil yang tidur kaya pingsan. Mulai lagi deh perjalanan menyusuri tol baru yang rasanya: heaveeeeennnn! OMG, enak bangeeeeet! Tol nya masih sepi, jalannya juga bagus. Tol ini setau saya di garap sama pihak swasta, PT. Lintas marga something gitu deh, kemarin liat di kartu tol nya.. dia investor dari Malaysia cmiiw. Pengerjaannya halus jalannya nggak geradakan, at least dibandingkan sama tol lain yang dikerjakan swasta juga (tol Kanci – Pejagan oleh Bakrie) mendingan tol ini kemana-mana. Saya bawa mobil berarti dari cikopo (lepas cikampek) sampai lepas cirebon. Itu dalam waktu tempuh 1 jam 15 menit saja! Oke, saya memang pakai batas kecepatan maksimum lewat2 dikit saat itu, karena kondisi jalan yang kondusif banget. Hanya ada beberapa kendaraan yang mengisi ruas jalan. Ngirit waktu jauuuuh kalo dibandingkan sama lewat jalur pantura, bedanya bisa 2.5 sampai 3 jam-an. Tentunya perbandingan ini saat non mudik lebaran yaa..

Jadi, kalo dirinci.. rute tol yang dilewati Jakarta – Brebes adalah:

Jakarta – Cikampek (13.500)
Cikampek – Palimanan (96.000)
Palimanan – Kanci (4.500)
Kanci – Pejagan (24.000)

Berhubung saya lewat tol cikampek – palimanan itu 3 hari setelah opening, maka biayanya adalah gratis hahahhaa.. alhamdulillah tarif gratis berlaku 7 hari setelah opening bagi kendaraan golongan 1. Emak2 doyan bener deh yang gratisan gini. Padahal sekalian test drive tuh, kudunya malah saya ini dibayar yak *ngelunjak*.
Tol ini rencananya memang dipersiapkan untuk menyambut mudik lebaran 2015. Menurut penerawangan mama Dila sih besok tol ini akan padaaaaat banget, karena semua mudikers via pantura.. bahkan mungkin pansel (pantai selatan) akan penasaran nyobain tol baru. Jalur pantura dan pansel bisa jadi lebih lowong dari tahun2 sebelumnya. Imbas pasti dirasakan juga sama pedagang2 kuliner dan usaha2 lain karena berkurangnya kendaraan yang lewat. Sedangkan rest area2 di tol baru kayaknya harus ngebut deh biar bisa buka pas mudik lebaran nanti. Potensi ngantuk rawan timbul loh nyetir di tol kelamaan, yang diliat aspal sama garis putih mulu. Terus nanti keluar gerbang tol pasti rame panjang banget ngantrinya.
Jadi sebenernya solutif gak sih tol baru ini? Kok kayaknya prediksinya bakal macet lagi macet lagi? Solutif sih, asal makin dilebarkan aja tol nya, kaya sekarang tol menuju semarang juga masih dalam proses deh kayaknya. Semoga aja cepetan jadi deh.

At the end, puas banget deh dapet kesempatan nyobain tol baru. Pengalaman kece sebagai mudikers pantura book. Alhamdulillah di Indonesia ada yang begini. Aku merasa bangga hahahaha.. berasa lagi road trip kemanaaaaa gitu, mana pemandangan kanan kiri ijo2 seger. Semoga pengguna dan pemerintah sama2 bisa jagain kedepannya. Aamin.

42 thoughts on “Nyobain tol baru

  1. Kamu keren, keren, keren, udah gt aja komen saya. Hahahaha. Cuman katanya masih kurang penerangan, semoga makin membaik deh jalan tol baru yang gak mgk gw coba karena ga punya kampung, aku punyanya kota *senyummanis

      1. Iiiih innalilahi, gw juga baru baca nih. Kenceng banget berarti sampe oleng gitu pas pindah jalur.. iyaaaak.. rest area belom buka semua emang. Namapun tol baru yaaaak

    1. Ada di rest area, Umami.. yang jualan es sama SPBU nya. Tapi masih belom semua bukaaa hihihii. Semoga ntar pas mudik lebaran udah pada beroperasi🙂

      1. Jangan pas musim mudik lebaran yaaa, Umami. Muluuusss… bagus kok, memuaskan. Testimoni dari yang udah test drive😛

    1. Iya mbak Yo, baru pernah nih di Indonesia ada tol sepanjang ini. Road trip seru apalagi di europe gitu ya mbak, dua jam udah ganti negara😉

  2. DIlaaaa.. welkambeekk akhirya ngeblog lagiii..

    ahahah ada namaku disebut jadi numpang beken.. *dgn wajah sok biasa ((sokbiasa))*

    Kebayaaaaaang banget heavennya dill cikopo-cirebon 1 jam 15 menit. secara hari sebelumya waktu tempuuh segitu dari jatiwaringin baru sampai rasuna said *sigh*. ENIWE.. selamat menikmati kampung halaman yaaa… see you when i see you ~lalu kembali mello~

    1. Hahahhahaa, gak worth it yak di jkt.. satu setengah jam nyetir eh baru dipake buat dolan. Padahal bisa akap tuh kalo jalanan muluuussss… aaaih, terima kasih yaa dewichaaaan, when i see u smile… *nyanyik* :””””)))))

  3. waduuh pake batas maksimal ngebutnya ya..
    enak banget ya jalannya.., iini berarti jalannya sampai ujung ya.., terus ke Purwokerto brp jam lagi?

    1. Uhm.. sebenernya kadang lebih2 dikit ding mbak Monda.. my bad, suka kelepasan ngebut karena tol nya sepi. Iyaa, jadi bener2 sampe brebes itu nonstop tol terus, ciamik deh. Keluar tol ke pwt masih 3-4 jam. Total perjalanan tuh hampir 7 jam. Kalo normal 9 jam-an.. mayan mbaaak😉

  4. Wah pemandangan kanan kiri ijo pasti bikin perjalanan menyenangkan ya, Mbak, walaupun tangan pegel nyetir hihi. Semoga ke depannya tol-nya tetap terawat ya, Mbak. 😊

    1. Aamin, Icha! Itu diaaaa… merawat lebih susah lagi ntar karena dibutuhkan kesadaran dan ketertiban pengguna..di dukung sama pemerintah😉

  5. Huwooo kereeen, ternyata dirimu pengemudi handal. Tapi emang sihh kalo nyetir di tol itu suka ngantuk…entah knp ya, apa krn bosen jalannya lurus terus gitu. Ato emang aku aja yg ngantukan😀

    1. Handal nggak sih, terpaksaaaaa bok! :”””)))
      Lhaiya Dit, tol emang ngantukin.. kemaren mas sopir ngantuk berat pas cikampek.. luruuussss aja kan gak belok2 hhiihiihi.

    1. Alhamdulillah nih nyobain pas sepi dan masih gratis pula. Gratis nya di bold hahahahahaha… tungguin sampe ada kesempatan dirimu njajal yaaaa😉

  6. Cikampek-Palimanan atau Cikopo-Palimanan, Mbak? Kayaknya kemarin saya dengar ada bupati yang marah-marah minta nama tolnya diganti… :hehe *ah apalah arti sebuah nama* *salah pokus*.
    Eh ya, ini memang menghemat waktu banget, orang-orang di kantor juga pada penasaran kepengin mencoba tol baru ini saat mudik Lebaran. Cuma ya itu, katanya rambu-rambu dan rest area masih kurang jadi untuk perjalanan “membelah Jawa Barat” ini butuh kehati-hatian dan stamina ekstra. Tapi kalau semua orang memilih tol, kan Pantura dan Pantai Selatan sepi, jadi karena sepi, orang malah berduyun-duyun mencari yang sepi, jadi apa tidak akhirnya malah tolnya yang sepi, ya? *logika yang aneh, abaikan saja :haha*.
    Sip, semoga semua pihak bisa menjaga ini dengan baik jadi tahan lama! Tapi kalau soal kemacetan, kok saya kadang agak sangsi ya Mbak, habisnya ruas jalan baru kan berarti banyaknya kendaraan baru, volume kendaraan banyak, bukannya jalan jadi tambah macet? Menurut saya mengatasi kemacetan bukan dengan menambah jalan tapi menambah transportasi umum. Tapi tol ini bagus juga buat Trans Jawa. Hehe…

    1. Aaah noted, yang betul cikopo – palimanan, Gara! Walau setelah googling banyak juga yang nulis cikampek instead of cikopo hehehehe. Penting ini pentiiiing dikoreksi😉.
      Kalau aku jadi mudikers tahun ini, aku bakalan pilih jalur biasa aja (pantura) karena dipastikan tol akan rame sesak.. plus nanti antri di pintu gerbangnya pasti horror juga. Kemarin rest area masih banyak yang belum buka.. terus rambu juga belum terlalu banyak.. tapi aku –alhamdulillah gak menemukan kendala berarti sih selama menjelajah tol sepanjang 116km itu. Tapi… dengan catatan sih, situasi jalan tol memang kondusif banget (jalanan halus, minim kendaraan), pun siang hari jadi gak ada kendala penerangan.

      Soal menambah transportasi umum setujuuu, tapi kebanyakan orang indo masih seneng berkendara pake kendaraan pribadi apa yah imho.. jadi rada susah. Halah :””)))). Seenggaknya bagus buat trans jawa yah.. apalagi kalo jalur pemalang – semarang juga siap sebentar lagi.
      Thanks Gara komennya yah😉

      1. Pemalang–Semarang jugakah? Wow, tak lama lagi kita bisa punya urat nadi Jakarta–Surabaya :amin.

        Siap, sama-sama :)).

  7. Keren Dila bisa saingan sama sopir akap, hehe…
    Jalan toll yang panjang segitu pasti bikin ngantuklah, karena mulus, sepi dan…gratis🙂
    Kenapa investor malaysia yang ngerjain jalannya jadi mulus, sementara yang punya masalah lapindo gak bagus?

    1. Nah itu mas Alris, ntar kalo udah mbayar udah gak ngantuk kali ya lol. Mayan tuh 98rb kayaknya. Trus udah deh gatau kalo soal bandingin kualitas jalan berdasar investor, bikinan kita malah keok. Tanya kenapa?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s